Rabu, 31 Desember 2014

Kapten Irwanda

Barusan aku dapat user yang make seragam dinas, diduga kuat dia dan temannya yang bersama dia itu orang Kementrian Perhubungan. Begitu ngeliat bapak-bapak dan ibu-ibu userku itu, aku langsung keingat pesawat Air Asia QZ 8501 yang hilang hari Minggu kemaren.

Berita hilangnya pesawat AirAsia yang membawa 155 penumpang dan 7 awak kabin itu ngagetin seluruh warga Indonesia, bahkan negara asing juga. Aku jadi gaer ngelepas kepergian Zayi ke Salatiga tanggal 5 nanti huhuhu. Tuh anak kalau bisa gak usah naik pesawat deh, naik ojek aja....

Nah lanjut, jatuhnya QZ 8501 tujuan Surabaya-Singapura itu awalnya masih belum diketahui jatuhnya dimana dan penyebabnya apa. Sumpah sedih banget, hati kayak disayat tiap liat beritanya. Aku ada baca di artikel, aku lupa sih, pokoknya ada capture akun Path anaknya Bapak Iriyanto, pilot QZ 8501, yang isinya tentang merindukan ayahnya itu. Huaaaa sedih :'( 

Rasanya semua rakyat Indonesia sedih deh, eh tapi ternyata ada aja yang kayak seneng gitu sama peristiwa ini, gak ada rasa simpati dan empatinya sama sekali. Ada yang malah bersyukur kalau pesawatnya jatuh biar populasi manusia Kristen berkurang, ada yang ngetawain bilang kalau biar aja semua pesawat murah jatuh semua sekalian biar tertinggal satu pesawat yaitu Garuda Indonesia, ada yang berdoa supaya korban gak ada ditemukan. Astagaaaa nalurinya di bawa ketek ya itu orang-orang??!!!! Sumpah kezel adek bang baca artikel itu. Mudahan yang berharap kayak gitu matinya dilindes pesawat!

Terus aku keingatan lagi sama Pak Tony Fernandez, CEO AirAsia. Dulu kan sempat tuh ada acara di AXN, judul acaranya The Apprentice Asia. Semacam ajang cari bakat gitu tapi bukan nyanyi bukan nari, melainkan bersaing jadi karyawan magangnya Tony Fernandez. Acaranya seru bangetttttt!!!!!!!!! Acara itu jadi motivasiku tersendiri eh pas awal-awal masuk kerja, tiap episodenya seolah ngajarin kalau masalahku di tempat kerja itu gak ada apa-apanya dibanding problema, tantangan, dan rintangan yang para pesertanya hadapin. Pesertanya dari negara-negara di kawasan Asia, dan akhirnya dimenangkan oleh peserta asal Filipina, Jonathan Allen Yabut. 



Sayang banget channel AXN itu udah gak ada lagi di tipiku. Kalaupun ada aku juga gak tau bakal ada The Apprentice Asia Season 2. Huaaaaa padahal bagus gitu acaranya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 28 Desember 2014

Keset di Bulungan

Selain karena hari ini hari Minggu jadi kerasa nyenengin, hari ini juga hari ulang tahun kedua lelaki favoritku sejagat raya. Eeeh satu aja sih sebenarnya yang favorit, yang satunya bakal jadi favorit kalau udah resmi jadi suami wkekekekekekek. 

Hari ini ulang tahun Raditya Dika yang ke-31, tapi di twitter dia ngaku-ngaku masih 21 tahun. Aku ucapin di twitter gak dibales, di-retweet aja kagak. Da aku mah apa atuh, cuman ujung kukunya bang Dika aja  *nenggak baygon*

Lelaki yang satunya itu Zai, atau yang sekarang aku lagi giat-giatnya aku panggil Zayi haha. Mereka ulang tahunnya samaan, cuman beda sepuluh tahun. Dulu aku pernah kasih tau Zai kalau tanggal lahirnya itu sama kayak penulis favoritku itu. Maunya sih dia bakal ngelonjak kegirangan sambil bilang, 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 27 Desember 2014

Mabuk Game

Pehape itu pelakunya bukan cuma manusia, apalagi cowok, tapi juga handphone. 

Eh, pesan atau chat yang masuk ke hape maksudnya. Kirain si dia sms eh ternyata operator. Kalau isinya tentang ngingatin kita supaya jangan lupa makan entar bisa mati sih gapapa, lah ini nawarin promo atau paket harian. Kita udah gak mau kok masih aja ditawarin, mangkel hati adek bang operatorrrrrr. 

Trus BBM, bukannya BBM dari si dia (lagi) eh ternyata broadcast. Maka isinya pada nyebar pin, invite pinnya anu, anaknya baik deh ganteng lagi, invite pinnya ini, anaknya udah lama jomblo mau dapet pacar biar gak dijodohin sama orangtua, invite pinnya ini ya last, invitenya pinnya------ 

Nah ini nih yang pehape yang ngeselin, dari Line. Berharap ada yang chat gitu atau ninggalin komentar di postingan, bunyi notif malah jadi penanda kalau kita dapat undangan buat main Line Let's Get Rich. Tiap hari tuh pasti ada aja yang invite. Awalnya sih biasa aja, tapi lama-lama gedek juga. Aku gak main Get Rich woyyyyyyyyy!!!!!!
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 24 Desember 2014

Romanis

Kalau kamu maunya dipuji dari ujung kaki sampe ujung kepala, diiyain apa maunya, dan digombalin dari shubuh sampe ketemu shubuh lagi, jangan pacaran sama orang kayak Zai. Jangan! 

Bukan apa-apa, bukannya aku cemburu kalau ada yang pacaran sama dia selain aku (alah padahal emang cemburu), tapi memang jangan sih. 

Zai adalah tipe orang yang jauh dari kata romantis. Disuruh ngomong "Aku sayang kamu" aja ogah banget, kalaupun mau pasti terakhirannya ditambahin kata "Faaaakkk!!!"

Mengharap Zai bisa sependapat sama aku tentang Tulus itu aja kayak ngarepin buah naga ada ekstraknya. Gak bakal bisa. Jadi pas Sabtu malam kemaren, tanggal 13, aku ngerengek-rengek sama dia karena gak bisa nonton konsernya Tulus. Bukannya nenangin aku atau bantuin aku kek buat ijin ke Nyonyah alias Mamaku supaya dibolehin, eeeeeh dia malah bilang,

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 23 Desember 2014

Masa Tua

Hei,

Umur kita berdua memang masih di jejak angka dua puluhan. tapi kita berdua sudah terlalu 'tua' untuk saling ngambek-ngambekan kayak anak SMP. Kita sudah terlalu tua untuk saling menuding siapa yang salah, saling pantang kalah, saling membicarakan keburukan di belakang. Kita sudah terlalu tua untuk enggan bilang kangen duluan karena alasan gengsi. Kita sudah terlalu tua untuk mengeluh, membandingkan rumput kita yang kalah hijau. Kita sudah terlalu tua untuk menjelajah ke hati orang lain lagi dan mencoba menetap disana. Kita sudah terlalu tua untuk cemburu berlebih sampai kita lupa kita punya mata. Kita sudah terlalu tua untuk gusar soal lidah-lidah belati di luar sana yang sok tau, atau tangan-tangan tukang ikut campur. Kita sudah terlalu tua untuk memperbesar masalah kecil, yang bahkan sebenarnya gak ada. 

Kita tau hati ini sudah renta, lelah, lalu ingin bersandar di kursi goyang itu. Kita tau yang kita butuhkan bukan drama, tapi percaya. 

Dan sekarang aku tau siapa kamu. Bukan lagi terus mempertanyakan seperti dulu. 

Kamu masa tuaku. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 22 Desember 2014

Dari Unanakable Untuk Sipir Penjara

Entah mau ngiri atau biasa aja, hari ini Nanda sama Mama ke Bontang buat ngadirin nikahannya Kak Daus, kakak sepupuku. Bapak juga kesana, udah dari kemaren. Aku gak ikut karena selain kerja, aku juga males datang ke nikahan. Walaupun keluarga sendiri tapi gimana ya, aku emang gak suka keramaian. Kalau ada acara di rumahku aja aku lebih suka bobo jelek (temennya bobo cantik, karena tidurnya sambil ileran). Entah gimana nanti kalau aku yang nikahan, apakah karma berlaku? Orang-orang pada males datang ke nikahanku gitu? HUHU

Jadilah hari ini aku bakal sendirian di rumah. Sebelum pergi, Mama udah wanti-wanti aku supaya pulang cepat. Beliau juga nyuruh aku dengan berapi-apinya buat kunci rumah sebelum berangkat, hal yang aku udah tau tapi masih dikasih tau. Kebiasaan Mama tuh. Baruuuu aja aku mau bilang kalau aku tau soal itu, Nanda ngomong,

"Sehariiiii aja gak bikin Mama marah Ndes." 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 19 Desember 2014

Auman Bikin Goyang

"Cha, kamu gak nonton DWP kah?" Di siang yang rintik-rintik, di rumah Dea hari Sabtu kemaren, Ikhsan nanyain aku itu.

"Hah? Di Jakarta lok itu?"

"Iya. Temenku nonton. Alah orang dekat aja tuh HAHAHAHAHA."

Djakarta Warehouse Project (DWP) itu adalah surga bagi para penikmat EDM, musik ajeb-ajeb pecinta parteh. Teman-teman waktu SMP pada nonton sih, di path mereka pada koar-koar betapa serunya nonton DWP. Bahkan kata Dea, temennya ada yang bela-belain pasang tato demi nonton itu. 

Gak perlu ikut nonton kesana, aku juga bisa tau keseruannya di artikel Nyunyu yang 

Jujur rada ngiri, coba aja bisa nonton huhu. Kalaupun misalnya ada di Samarinda pun kayaknya juga gak bisa, ya you know lah pasti aku kesandung ijin Nyonyah. Pulangnya pasti malam banget. Tau aja aku ini Cinderella yang kalau udah jam sepuluh jam dinding rumahnya langsung bunyi dan ngubah jadi Icha yang sekarang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 14 Desember 2014

Bukan Cuma Diam yang Emas

Kalau Dina punya acara curhat kayak acaranya Mamah Dedeh dan Aa’ Abdel, mungkin bukan ayat Al-Qur’an atau hadist yang dia selipkan di balik solusi yang dia berikan, tapi potongan lirik lagu. Bahkan kita bakal disuruh buat download lagu itu, disuruh dengerin. Dan ya, akhirnya lagu itu jadi most played di hape kita.

Dulu dia pernah kasih lagu The Scientist-nya Coldplay pas aku pikir hubunganku sama Zai lebih baik temenan aja kayak dulu, walaupun ujung-ujung aku baru ngeh kalau lagu itu lebih ngena pas aku putus sama Zai kemaren, trus dia kasih lagunya Owl City judulnya Vanilla Twilight gara-gara apa ya aku lupa. Dannn masih banyak lagi, intinya lagu yang dikasih or direkomendasiin Dina selalu aku dengerin sampe sekarang. Tiap aku dengerin selalu bikin ngegumam,

“Ini lagu kata Dina aku banget.”

Walaupun sekarang aku udah jarang ketemu Dina, gak sesering dulu yang masih sekelas bahkan sebangku, tapi aku masih bisa curhat sama dia.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 12 Desember 2014

Korban Pelupa

Waktu lagi boker di kamar mandi tadi pagi, aku melamunin soal beruntung-yang-ditembak-hari-ini-sama-gebetannya. Udah ditembak, dijadiin pacar, sama gebetan sendiri lagi. Huaaa beruntung!

Hari ini tanggal 12, bulan 12, dan tahun 2014. Pasti jadi tanggal jadian yang memorable. Habisnya, cantik kayak akoeh tanggalnya. *diprotes massal* *ditimpuk massa*

Nah, lamunanku pun berlanjut lagi, jadi ngelamunin tanggal 13 Desember yaitu besok. Aku langsung keingatan si cantik Taylor Swift yang sekarang berubah jadi si ngezelin Taylor Swift karena udah gak jadi ratu country lagi malah ngikutin trend musik sekarang sok sekseh ninggalin identitasnya yang dulu hhhhhhhh *banting headset* Taylor Swift berulang tahun besok, dannnnn tiba-tiba lamunanku dari badan Taylor yang tinggi langsing berubah jadi sosok gembul gemesin. Aku kebayang Dea. 

Dan aku baru inget ternyata ulang tahun Taylor sama kayak ulang tahunnya Dea. Aku langsung tengakak sendiri, ngakak yang bener-bener ngakak sampe mukulin dinding kamar mandi mukulin air. Bukannya karena tiba-tiba kebayang badan gembul Dea, tapi karena-------

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 11 Desember 2014

Bintang yang Tak Jatuh

Salah satu film yang aku nanti-nantikan tayangnya selain Hunger Games: Mockingjay Pt. 1, yaitu film Supernova KPBJ. Yap, film Indonesia, film dari tanah air. Jujur sekarang film Indonesia kualitasnya membaik, gak kayak dulu yang didominasi sama film horror berbumbu esek-esek you-know-what-i-mean yang hantunya gak ada serem-seremnya. Film Supernova ini kayak Cherrybelle, istimewa, karena diangkat dijilat dicelupin dari novel favoritku dengan judul yang sama, dan penulis favoritku dari jaman aku rajin minjem buku di Perpusda, Dewi Lestari. 

Sekitar bulan Juni, rumor novel itu bakal difilmkan merebak. Bikin aku yang bisanya cuman minjem aja dari Perpusda jadi pengen banget buat beli novelnya. Maka aku pun beli novelnya, rada kecewa sih kenapa gak dari dulu-dulu aja belinya, jadi covernya yang terbitan paling pertama huhu. Maklumnya kan keluarnya novel itu tahun 2001, udah lama banget cyinnn. Trus juga itu debut-nya Dewi Lestari. 

padahal mau beli yang covernya ini, tapi apa daya udah gak terbit



Aku belum berani nebak siapa yang bakalan meranin Rana, Ferre, Arwin, Dimas, dan Reuben. Gak ada satupun artis Indonesia yang kelintas di pikiranku. Kalau Diva, uuuuuh maunya sih aku aja yang meranin hahaha. Eh enggak ding, aku cuma berani berandai aja kalau yang meranin itu harus model juga, terus kulitnya kecoklatan, rambut hitam lurus kayak Anggun, tatapan matanya harus tajam, suaranya berat, yang pasti harus tinggi. Fahrani rambutnya dihitamin kek misalnya. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 10 Desember 2014

Gimana Mbak Spektor?

Salah satu sumber kesenangan kepuasan yang aku dapatkan selain makan mie ayam banyak-banyak, yaitu penyanyi kesukaanku jadi penyanyi kesukaan orang lain. Senang banget! Puas banget! Aku suka koar-koar sama orang kalau lagi kegilaan sama satu lagu, dan ujung-ujungnya bakal jatuh cinta sama semua lagunya bahkan sama penyanyinya. Aku juga tipe orang yang suka ketular sama penyanyi kesukaan orang, contohnya Zai yang udah nularin pesona Eminem, Becky G, dan Regina Spektor ke aku.

Untuk nama yang terakhir, aku meneruskan 'penularan' itu ke Nanda. Dia yang awalnya ngerasa aneh sama lagu Regina Spektor yang judulnya Us, eeeeeh malah sibuk rekomen ke aku lagunya Mbak Spektor yang judulnya How. Lagu itu dia dapat dari aplikasi Nokia Mix Radio di Lumia. Di siang yang senyap karena Mamaku lagi tidur siang, Nanda tiba-tiba ngomong, 

"Ndes, coba kau dengarkan lagu Spektor yang How, liriknya bagus kam."

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 07 Desember 2014

Ada Aurel??!!

Seperti yang udah aku bilang di postingan Pesta rakyat, hari Minggu ini aku ikut event serupa cuman beda penyelenggara. Kemaren Lekko Management nah yang ini Red Production. Beda nama juga, ini namanya Samarinda Sun Colour (SSC). Tempatmya juga beda, ini di GOR Segiri. Sensasinya juga.... beda.

Kali ini bubuhan kantor gak ikut. Aku bareng Dita, plus Ikhsan dan teman-teman kampusnya. Alhamdulillah ada Ikhsan dkk, jadi gak krik-krik-krik deh ntar. Lucu aja sih kalau emang beneran berdua, yah walaupun kami udah seringgggggg banget jalan berdua tapi rasanya untuk event macam begini bagusnya rame-rame.

Paginya aku bangun jam lima, lebih pagi daripada pas ikut SCR. Gak mau ketinggalan barisan kayak kemaren tjoy. Udah siap udah cucok tinggal nunggu si Dita jemput, eeeeh si Ikhsan nelpon pake line nanyain aku dimana. Aku bilang di rumah, sepuluh menit kemudian dia udah di depan rumah. Itu anak yang aku salutkan dari dia dari dulu, anaknya jarang ngaret, kalau bilang OTW yaa OTW beneran. Gak kayak Ani yang bilang OTW padahal masih gelinjangan di kasur. Eh sama aja sih kayak aku, eh tapi aku masih melamun di kamar mandi sih.

Sepanjangan nungguin si  Dita gendut itu aku sama Ikhsan ceritaan panjang. Mulai dari ngomongin Owi yang sekarang naik motornya udah laju kayak amor pro sampe ngomongin hubunganku sama Zai. Setengah jam kemudian Dita datang senyum-senyum sambil bilang,

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 06 Desember 2014

Alasan Gak Suka Sejenis

Tadi pagi sebelum Nanda berangkat kuliah, Nanda cerita banyak soal teman-teman kuliahnya yang datang ke rumah buat kerja kelompok. Sebagai kakak yang baik, aku dengerin setiap kalimat yang ngalir dai bibir monyongnya yang dari dulu udah disebut-sebut mirip Suneo. 

"Trus Ndes (dia manggil aku Ndese, kata pengganti Kakak), ada teman saya yang tiba-tiba nanya saya, dick itu apa, blowjob itu apa, shemale itu apaaa. Saya bingung lah jawabnya, untung ada Rohmat yang jawabin. Mukanya tuh datar lagi pas jawabnya hahahahaha."

Aku sih gak heran Nanda tau istilah begituan. Referensinya banyak, gara-gara dia juga aku jadi tenonton film Thailand judulnya Jan Dara, filmnya Mario Maurer. Ya emang gak baik sih udah tau dan ngerti di umur yang belum layak nikah, apalagi dia itu cewek, berjilbab pulak astaga heh. Tapi asalkan dia gak mraktekkin aja sih ke dalam ke kehidupan sehari-hari, dihhhh naudzubillah deh jangan sampe. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 01 Desember 2014

Pesta Rakyat

Hollaaaaa Desember!!

Di awal bulan di awal minggu yang sebentar lagi bakal nginjak awal tahun, aku mau cerita soal event kemaren, yang aku dan bubuhan kantor ikutin. Event akbar itu bertajuk Samarinda City Run. Kak Fajar sama Kak Maya gak ikut. Nah Kak Maya tuh gak ikut gara-gara sakit, padahal udah beli tiketnya huhuhu sayang banget :"

Langsung aja ya, ngggg mulai dari hari-hari sebelum hari H.

Di hari-hari itu kami kesusahan buat nyari bajunya. Karena beli tiketnya pas udah mau deket-deket hari H (selang dua minggu aja kok sebenarnya), kami dapat tiket yang gak ada bajunya, tapi dengan harga yang sama dengan yang dapat baju, 85k. Sempat bingung mau pake baju apa, masa mau pake baju rumah? Gak kompakan gitu beda-beda? Aaarrrgggghhh!!

Konyolnya kami yang terdiri dari aku, Kak Ira, Kak Yuls, dan Kak Maya ke Citra buat beli kaos polos, tapi gak dapet juga. Ada sih satu tempat yang jualan kaos polos, tapi penjualnya lagi bobo, bobo cantik. Pules banget kami panggil-panggil gak denger-denger. Biar sampe lebaran kumbang juga gak bangun bangun kayaknya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 27 November 2014

Mbak Chantelle

Begitu buka youtube kemaren lusa, aku langsung kegirangan pas ngeliat music video Guts Over Fear nya Eminem sudah rilis di hari itu. Lagu Eminem yang dulu aku download gara-gara ngeliat ada meme Spongebob di bawah ini,



Aku kira lagunya sedih, mellow gitu. Eeeeh sekalinya enggak sih.  Lagunya bagus, keren seperti biasa. Ngemotivasiin kita buat berani ngelawan ketakutan kita. Liriknya yang paling keren itu, 

"So this is for every kid who all's they ever did was dreamt of one day just getting accepted

I represent him or her, anyone similar, you are the reason that I made this song

And everything you're scared to say don't be afraid to say no more

From this day forward, just let them a-holes talk

Take it with a grain of salt and eat their fucking faces off

The legend of the angry blonde lives on through you when I'm gone

And to think I was... gone"

Selain liriknya emang keren, dia nyanyiinnya juga keren, fast rapping uuuuuuh. Dia kolaborasi sama mbak amberegul emeseyu, Sia. Tumben gak sama Rihanna, tapi gak kalah keren kok, keren banget malah. Sayangnya part buat Sia sedikit, coba dibanyakkin.

Pertama-pertama dengerin aku gak suka-suka banget sama lagunya, gak sesuka aku sama lagu Space Bound. Abadi mah kalau Space bound itu. Tapi aku mendadak jadi suka banget gara-gara liat mv-nya, Awal mv-nya sih biasa aja, ada cowok paruh baya yang lagi siap-siap mau tanding tinju, trus flashback tuh ke enam bulan yang lalu, enam bulan yang penuh tekanan, mulai dari bapaknya, istrinya, sampe orang-orang tempat kerjanya. Rada ngebosenin, untung ada penampakan Eminem yang ganteng, pake kupluk dan jumper hitam. Kerennnnn!



Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 25 November 2014

Roti Tanpa Selai

Kalau hati ada rasanya, mungkin hatiku sekarang rasanya kayak roti tawar. Hambar.

Sebenarnya aku udah tau, tapi masih tetep aja aku makan, pinggiran rotinya juga gak luput. Karena aku lapar, aku memang butuh. Karena aku pikir akan ada saatnya aku dikasih selai, asal aku sabar nungguin. Sampe akhirnya aku dapat selai, yang sayangnya dari orang lain. Selai  yang manis, yang memanjakan, yang bikin kecanduan. Aku makan roti dari Zai tapi selainya dari dia. Aku gak mau kayak gitu, akhirnya aku putusin aku stop makan pemberian Zai. 

Lalu sadar kalau selai dia itu pake pemanis buatan. Selai itu bikin batuk, bikin sakit-sakitan, padahal dia datang seolah tau aku harusnya gak makan roti tawar mulu. Zai tetep kasih roti. Aku terima, aku simpan aja. 

Aku simpan roti yang kadaluarsa itu. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 24 November 2014

A Real Slut

Jaman SMK, tepatnya waktu aku ganti bio twitter dari "I adore me, because I love just the way I am" menjadi "Tukang ngeblog kembaran Emma Stone. Hidup seperti Easy A", bubuhannya pada ribut. Jelas ribut karena gak terima kalau aku mengumumkan diriku sebagai kembarannya Emma Stone padahal kan emang kembar, lututnya. Lebih ribut lagi pada nanyain Easy A itu apa?

"Itu filmnya Emma, aku banget filmnya itu. Coba nonton, malam ini tayang di HBO." kataku waktu itu.

Dina yang udah nonton filmnya makin ribut, koar koar nanya, 

"Apanya yang KAMU banget? Disitu Emmanya rambut merah, pake baju seksi ada tulisan A nya merah, kamu aja gak suka warna merah."

"Tapi dia konyol kan? Aku suka cara ngomongnya yang sembarangan"

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 20 November 2014

Cerang

Namanya juga manusia. pasti gak lepas dari salah dan keliru. Sikap ceroboh juga termasuk dalam salah.

Mungkin aku manusia yang terlalu manusia, bukan malaikat atau bidadari yang digombalin sama cowok-cowok, kamuuuu bidadari tanpa sayap, kamu bidadari jatuh dari surga di hadapankuuuu aaakkk apaan sih Chaa, saking sering salah dan cerobohnya. Nah sikap cerobohku dari kecil kayaknya gak bakal sembuh-sembuh sampe aku gede. Mau umurku udah dua puluh kek, mau rambutku udah rontokkan kek, mau kemaren-kemaren kek, mau hari ini kek, tetep aja aku ceroboh.

Apalagi gara-gara insiden Selasa kemaren, aku makin pantas aja dipanggil Cerang sama Kak Yuls, Cerang, cewek sembarang. Sementara aku dengan riangnya manggil dia Cebok, cewek bokong haha.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 18 November 2014

Kopi Tukang

Kalau disuruh milih antara makan banyak atau tidur banyak, aku pilih yang kedua. Aku gak peduliin rasa lapar di perut yang merongrong kalau ngantuk udah datang. Buat yang udah pernah baca postingan-postinganku sebelumnya pasti udah tau kalau aku sering ketiduran dimana-mana. 

"Dasar cerang, cewek sembarang!"

Tiba-tiba kedengaran aja suara mengumpatnya Kak Yuls huhuhu

Emang dasarnya aku gak hobi makan juga sih, maknaya badan jadi kayak angka satu gini. Contohnya, kalau di rumah lagi ada acara selamatan atau nikahan atau ulang tahun ponakan, aku lebih milih buat mendem di kamar menuntaskan hasrat tidurku daripada ngabisin makanan yang berlimpah ruah di luar. Aku juga gak hobi buat berbaur sama orang banyak. Bisa dibilang sih aku sombong, eh tapi sebenarnya aku gak sombong, cuman gimana ya, kayak males aja berbaur sama orang-orang kecuali sepupuku, ngobrol-ngobrol gitu, ditanyain macam-macam sama saudara Bapakku yang berdarah bugis, 

"Eeeehhh ini kah Nisa? Sudah besar kau?"

"Kenapa tak kuliah?"

"Kapan nikah?"

Aaarrrrgggghhh!!!!!

Dan pagi tadi, aku dihadapkan sama dua pilihan yang lumayan sulit, berangkat kerja atau lanjut tidur? 

Sumpah, pagi-pagi udah dibikin galau aja sama yang namanya ngantuk. Bingung, ini ngantuk bagusnya ditemanin aja atau dimusuhin. Ya kalau ditemanin ntar ngelunjak, kebablasan tidur sampe sore, ya kalau dimusuhin juga gak tega sama mata merem melekku.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 13 November 2014

Berkat Tahi Lalat

Jujur aku suka gugupan kalau terima user yang sopan. User yang ngomongnya tertata, keliatannya berpendidikan, antusiasnya tinggi, gak rempong. Aku pernah dapat user bapak-bapak baikkkk banget. Dia ngomongnya kayak dipikir dulu, smart, menghargai apa yang aku ucapin, dan bilang terimakasih dengan pembawaan yang super tenang pas hapenya selesai diservis. Aku jadi ngerasa kecilllll banget kayak upil, kayak lututnya semut. Senang kagum malu pengen kayak gitu nyampur jadi satu. Beda dengan hal nya kalau ngelayanin user rempong, aku percaya diri ngomong petantang petenteng tanpa peduli kalau seorang customer service itu harus sabar. Harusnya cuman ngangguk ngangguk sambil kasih senyum manis pas usernya ngomal ngomel.

Trus gimana kalau ketemu user yang sopan plussssss dia itu orang yang gak disangka sangka? Idola gitu?

Gugup, gugup banget. Gagap malah.

Dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan.

Bulan kemaren, eh sampe sekarang sih, aku gandrung gandrungnya sama buku The Naked Traveler, buku tentang traveling gitu. Aku belum pernah beli buku dengan genre gitu, tapi karena sampul bukunya menarik, oranye gitu, akhirnya aku beli. Gak peduli deh itu seri yang ke-3 dan aku belum baca yang seri sebelumnya.

Sampe rumah aku langsung baca, langsung jatuh cinta pada bab pertama. Bikin aku pengen cepat-cepat ke bab berikutnya.

Aaaaakkkkkk she is fuckin awesome!

Mbak Trinity, penulis buku itu, doyan banget sama namanya traveling. Gaya nulisnya gak boring, lucu, humoris, ringan. Beda banget sama buku-buku traveling lain, yang rata-rata ngupas tempat-tempat wisata indah dan pengalaman-pengalaman keliling dunia yang bikin iri banget. Baca buku traveling lain itu kayak baca atlas rasanya, beda sama buku yang ditulis Trinity.
Gak semua yang Trinity alamin itu pengalaman yang manis-manis, ada juga pahitnya. Malah lebih banyak pahitnya. Tapi itu sih yang bikin aku jadi jatuh cinta sama bukunya. Trus juga, dia ngunjungin tempat-tempat gak biasa, tempat-tempat yang gak biasa rekomendasiin traveler-traveler lain, atau tempat wajib dikunjungin. Dia juga gak ragu nyeritain kekurangan negara yang dia kunjungin. Dia gak suka gemerlap kota dan teknologi sebenarnya, lebih suka menyatu dengan alam. Gak malu buka-bukaan aib tentang pengalaman malu-maluinnya karena badannya yang gendut. Anti mainstream lah pokoknya.

Semua bab aku suka, tapi kalau ditanya yang manayang memorable banget, yaitu pas dia ngejelasin kalau China itu jorok, judul bab-nya Joroknya China. Hahaha syumpah jujur abis Trinity ih, kerennnnn!!!!


Kayaknya harus nyediain bugdet buat jemput buku Trinity tiap bulan deh, ngejar ketertinggalanku. Kamvrettttttt.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 12 November 2014

Pengen di Luar Pagar

Rasanya aku masih belum bisa move on dari talkshow kemaren. 

Kata-kata Raditya Dika yang, "Temukan kegelisahan kita, mulai dari kegelisahan dalam diri sendiri, kegelisahan dari luar. Karena kita gelisah, maka kita menulis." itu masih kengiang-ngiang di kepalaku, menari-nari di otakku macam Shahrukh Khan sama Kajol di drama India. Dan aku sadar kegelisahanku sebenarnya bukan tentang Mamaku yang over-protective, tapi tentang masalah hari Sabtu kemaren. Entahlah apa itu bisa disebut masalah atau enggak, yang jelas aku gelisah. 

Gimana ya ngawalin cerita kegelisahannya, aku juga bingung. Tapi kalau gak diceritain ntar gelisah mulu...

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 10 November 2014

Menulis Karena Gelisah

Selamat hari Pahlawan!!!!!

Terpujilah bagi para pahlawan yang telah rela gugur demi bangsa ini. R.A Kartini, Cut Nyak Dien, Pattimura, Soekarno-Hatta, Imam Bonjol, Naruto, Ironman--- eeh bukan ya.

Mau pamer nih, aku baru pulang dari talkshow menulis Raditya Dika di Universitas Mulawarman, bertajuk Kreatif Menulis, Rejeki Tak Akan Habis persembahan Faber Castell uwowowowooooo. Aku tau acara ini dari Kak Ira, dan dia taunya dari Kak Roy, pacarnya mantan CS di NCC. kak Roy itu kerja di Faber Castell.

Huaaaaaaa akhirnya kesampaian juga liat Bang Dika secara langsung!!!!!!!! `Ketemu pahlawanku, pahlawan dalam dunia menulis, pembangkit semangat untuk tetap nulis dan punya blog ini.

Awalnya aku yakin gak bisa ikut karena Kak Indra ambil cuti selama dua minggu, termasuk hari ini. Aku sempat kesel sedih kecewa bunga citra lestari, udah gak bisa ikut talkshow tahun kemaren, masa tahun ini aku juga gak ikut? Untungnya Kak Ira dengan baik hati ngasih aku ijin keluar buat hari itu, hari ini, dan dia yang gantiin aku sementara aku keluar. Huuuuuuaaaa lop yu kak muahhh!!!!!

Jadi jam 12 tadi aku meluncur ke Unmul, sempat bingung ini acaranya diadain dimana. Kalau dari tiketnya sih tertera acaranya di Gedung Auditorium, tapi pas aku kesana anak-anak teater Yupa yang pada keluar dari sana, gak ada gegap gempita orang-orang yang mau nonton talkshow. Feeling ku bilang baiknya aku ke GOR 27 September aja, eeeh sekalinya emang beneran disitu acaranya. Aku pede-pede aja sih nyempil-nyempil di segerombolan anak kuliahan, ada juga anak SMA. Gapapa sendirian gapapa yang penting ada kakak Raditya Dika yuhuuuuuuuuuuu.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 08 November 2014

Ketika Cebok Dicerang

Kalau aku sudah tekumpul sama Kak Ira dan Kak Yuls, pasti gak luput dari acara ngetawain sesuatu, seseorang, segalanya. Apa aja yang mungkin bagi orang gak lucu jadi lucu buat kami. Biasanya sih kalo ada yang ceroboh macam kesandung batu, salah ngomong, terlalu polos. Ngetawain orang yang lewat. Beolokkan behapakan satu sama lain.

Si Cebok (cewek bokong) yaitu Kak Yuls, hobi beneh ketawa ngakak. Ketawanya meledak menggelegar, ngundang orang buat ikut ketawa juga sambil mukulin badannya. Dan dia yang paling sering ngetawain aku. Dia juga yang ngasih aku gelar Cerang (cewek sembarang). Sungguh suatu kehormatan!

Kami sebenarnya tau kalau ketawa berlebihan itu gak boleh, karena ntar biasanya habis itu bakal nangis. Bakal ada musibah atau kejadian gak terduga yang bisa bikin nangis. Fenomena itu kita kenal dengan sebutan kemerawaan.

KITA? Urang banjar aja kaleeeeeee

Dan fenomena itu terjadi hari ini. Nyataaaaaa.

Terjadi di dua minggu kemaren, dan seminggu sebelum ikut Samarinda City Run (baca postingan Pesta Rakyat). Maunya sih aku posting pas hari itu juga tapi masih suasana berduka cita cyinnn, makanya baru posting sekarang (alala bilang aja males Chaaa) . Seperti biasa kalau aku mau ceritain kejadiannya, aku ceritain awalnya dulu aja. Oke oke oke?



Sebenarnya dari awal aku memang mau ikutan SCR ini, cuman ini. Awalnya juga mau beli tiket SCR tapi berhubung distro tempat penjualan tiketnya terasnya dipenuhin sama anak-anak cowok bertampang songong, kami berdua (aku & Dita) putar haluan ke travel depan Bank OCBC, tempat dijualnya tiket SSC. Nah aku bisa ikut SCR itu gara-gara Max gak jadi ikut. Yaudin aku gantiin tiketnya. Otomatis, aku ikut dua-duanya deh. 

Nggg lanjut,

Di pagi yang cerah itu aku, Kak Ira, sama Kak Yuls ke GOR Segiri dalam rangka pemanasan ikut SCR. Hahaha gaya banget kan. Eh tapi emang bener pemanasan sih, soalnya mereka berdua, nggg kata mereka berdua sih mereka jarang lari-larian. Dan kenapa kita pilih GOR Segiri padahal acara SCR-nya itu di GOR Sempaja? Karena kami ngehindarin wisata belanja disana, wisata dimana kantong kami dikuras kayak bak mandi, apa-apa yang dipajang disana mulai dari makanan minuman sampe baju pada minta dijemput semuaan. Beda sama GOR Segiri yang gak ada wisata belanjanya, paling-paling jual makanan doang, itupun gak ada makanan yang aneh-aneh kayak di GOR Sempaja kayak klapertart, macaron, risoles, aaaaakkk aneh kalau sampe dilewatkan maksudnya.

Pas lagi siap-siap mau berangkat, sekitar jam enaman tuh, Mama yang baru muncul dari dapur langsung ngomelin aku panjang lebar. Salah apa aku Makkkkk salah apa? Pagi-pagi udah dikasih sarapan omelan aja.

"Celanamu pendek betul! Paha bebuangan! Coba pake celana lain Chaaaaa!!!"

"Celana apa lagi Mak? Gak ada celana lagi naaaah. Icha mau pake celana bekantong."

Lagian aneh juga Nyonyah ni, perasaan malamnya aku udah koar-koar ijin deh, dibolehin aja. Eh udah dipake malah disuruh pake celana lain. Padahal celananya gak ketat kok, gak kayak cabe-cabean deh. Celana tenis gitu.

Pehape Nyonyah ni.

Aku sama Nyonyah pun ribut berdebat soal pake-celana-apa. Ujung-ujungnya malah nyaranin aku buat pake celana lepis panjang sama jilbab. Aaarrrrrrrrgghhhhhh!!! Bukannya jijay gak mau pake jilbab, enggakkk enggak sekafir itu, tapi masa pake jilbab pas jogging doang? Alim karbitan.

Kezel Hayati bang!

Daripada gak jadi jogging, aku langsung ambil celana training SMA Negeri 3 yang mejeng di lipatan paling atas dalam lemariku. Ngacir ke kamar, tetap pake celana pendek itu tapi aku lapisin pake celana training. Perfecto.

Habis cium tangan pamitan, aku cusss ke rumah Kak Ira. Eeeeh di jalan ketemu Kak Ira sama Kak Yuls. Kak Ira ketawa ngakak ngeliat penampilanku yang udah kayak rapper aliran sesar, eh sesat. Kaos putih, celana gombrong, sepatu kegedean...

Kami markir motor di daerah Balai Kota, di atas gunungnya. Habis itu aku langsung melorotin celana trainingku itu, dannnnnn kami turun ke bawah.

Larinya dikit aja tapi makannya banyak, ketawanya apalagi. Pota potonya jugak hahaha. Dasar, tempat jogging emang gak ngaruh sama kebiasaan kami.





Sempat aja lagi ketemu Dita yang lagi jalan santai sama teman-teman kampusnya, dalam rangka memperingati Hari Kesehatan Nasional. Dia manggil aku, "Tanteee!!!" dengan lantangnya habis itu cengar-cengir. Mau aku susul mau kujitak keburu jauh huhu.

Sekitar jam sepuluh kami mutusin buat pulang. Area GOR Segiri dan Balkot pun juga udah pada sepi. Nyampe di parkiran, ada yang ganjil sama jok motorku, jungkit gitu gak rapat aku nutupnya. Ditambah lagi lubang buat masukkin kunci motor juga rusak, susah banget kunci mau masuk. Kak Ira sama Kak Yuls langsung neriakin aku Cerang lagi. Aku mah selow aja, emang aku orangnya serampangan sih. Nah kami gak langsung pulang, tapi malah asik pota-poto lagi, menuh-menuhin memori. Anak-anak cowok yang tadinya lagi main bola dekat parkiran sekarang pada dudukan. Mungkin pada nontonin kami yang lagi selfie *plakkkk kegeeran banget kamu Chaaa!!


Akhirnya pantat kami tergerak buat hengkang dari situ. Aku ngambil jaket yang aku taroh di jok motor Kak Yuls. Kak Ira juga naroh jaketnya disitu. Pas Kak Yuls ulurin tangannya ke jok motornya,

"Eh, dompetku mana ya?" katanya setengah panik.

Aku dan Kak Ira pun refleks ikut-ikutan ngejulurin tangan ke situ. Nihil, gak ada yang namanya dompet. Adanya sisir sama remah-remah (?) motor.

Yang empunya dompet langsung nelpon ke rumah, siapa tau dompetnya memang gak dibawa tapi ditinggal. Gak ada. Kak Yuls berusaha ngingat-ngingat lagi apa tadi dia bawa dompet dan ditaroh disitu.

"Aku ingat banget Raaa tadi dompetnya aku taroh dalam-dalam disini, pake ditimbun segala sama jaket kalian!"

Muka kami langsung pucat.

Dicari di dekat-dekat motor kami juga gak dompet itu nimbul. Kata Kak Yuls uangnya gak seberapa sih tapi SIM, STNK, KTP, ATM dan tiket SCR ada disitu semua. Duuuuuh rasa mau siup aja adek bang!

Pandangan kami dari yang ke bawah motor berpindah jadi ke kumpulan anak-anak cowok yang di parkiran lagi duduk.

"Tanyain aja yok mereka Kak."

Kak Ira dan Kak Yuls ngangguk, trus memulai langkah ke anak-anak cowok itu. Ternyata mereka gak ada liat dompet berceceran, dan mereka gak terus-terusan disitu tapi sempat turun ke bawah buat jogging. Salah satu dari kumpulan cowok itu cerita kalau tiap minggu memang sering terjadi insiden dompet hilang di jok. Dia juga sempat jadi korban. Si pelaku itu masih belum ketahuan sampe sekarang, si pelaku memang ngincar jok motor orang.

Aku langsung keingatan sama jok motorku, Huaaaaaa bukan gara-gara keceranganku, tapi si pelaku itu huaaaaaaa!!!!!! Si pelaku pasti buka paksa jok motorku itu, makanya jadi rusak gitu lubangnya. Untung di jok motorku gak ada apa-apanya, cuman jas hujan robek doang.

Habis wawancara dengan kumpulan cowok itu, kami bertiga keliling menelusuri area Balkot. Soalnya kata cowok itu si pelaku bisa aja ngebuang dompetnya. Minggu kemaren ada dompet kececer tapi gak ada duitnya. Masih nihil, gak ada sama sekali. Kami tanyain petugas kebersihan disitu juga gak ada nemu. Kami langsung ke kantor polisi buat ngurus itu. Keliat banget muka gamangnya Kak Yuls di sepanjangan perjalanan kami ke kantor polisi. Huhuhuhu jangan nangis Cebokku T_____T

Ternyata disaranin buat ngurus di kantor polisi yang di Karang Asam. Yowes, jadi rencananya besok tuh Kak Yuls ngurus. Sumpahhhh sebenarnya masih gak ikhlas banget, Kak Yuls hebat bisa tetap tenang dan gak nangis tanjal, hal yang pasti terjadi kalau aku yang ketimpa masalah dompet hilang itu.

Eeeh kami kembali ke area Balkot, kami telusuri lagi sampe ke bukit-bukitnya, trus tempat sampah juga gak luput. Orang-orang pada kami tanyain, mulai dari petugas kebersihan sampe bapak-bapak berbaju safari, dan mereka juga bilang seperti yang bubuhan anak-anak cowok di parkiran tadi. Pencuri pembongkar jok motor ternyata udah melegenda.

Pas lagi di turunan bukit, ada cowok separuh baya pake baju hitam yang kami liat daritadi sibuk mondar mandir. Mencurigakan. Pengen rasanya kukejar, jangan-jangan dia itu pencuri dompetnya Kak Yuls. Aneh juga sih, siang bolong ngapain gitu ngitari area Balkot dengan jalan kaki? Tawaf gitu kah?

Tapi urung sih buat ngejar, orang itu udah keburu nyebrang (alah, bilang aja takut kena gampar Chaaa). Kami bertiga pun pulang dengan tangan hampa. Gak bisa berkata apa-apa dah habis itu. Maka Kak Yuls pake koar-koar kagak bisa ikutan SCR gara-gara tiketnya ikut hilang. Tapi untungnya bisa ikut, dia beli lagi tiketnya haha.

Sampe situ deh cerita kemerawaan kami. Dengan kejadian itu, sebenarnya kami gak kapok sih jogging disitu. Lain kali kalau mau jogging di GOR Segiri jangan markir di atas gunung Balkot itu lagi karena katanya paling sering disitu terjadi pencuriannya, jangan taroh barang berharga di jok motor, jangan cerang pokoknya. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 02 November 2014

Main Ayunan

Makin banyak aja orang gila di dunia yang fana ini. Bukan orang gila yang suka keliaran di jalan gak pake baju badannya dekil gangguin ketentraman orang jadi santapan lemparan anak-anak kecil, tapi orang 'gila', orang yang punya jiwa kreatif dan jiwa penghibur yang sama-sama tingginya. Penyakit 'gila' itu dijangkiti oleh comic, pelaku stand-up comedy, yang dituntut selain harus lucu juga harus kreatif.

Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK yang sekarang jadi comic, adalah contoh spesias 'gila' itu. Dia lucu abis, video-video di instagramnya jadi hal yang aku tunggu-tunggu. Contoh lainnya, Vian Pradipta, comic asal Sangatta yang pernah nampil di Tawa Dari Timur Borneo waktu bulan Juni. Dia bareng Upiin, comic asal Bontang bikin dua video lucu gitu di youtube. Video pertama itu ceritanya mereka lagi bosen di rumah trus mau balapan, eh balapannya sekalinya--- liat aja deh di bawah ini:

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 01 November 2014

Adam Gak Mau Dicium

"Udah November aja, sebentar lagi Desember, sebentar lagi tahun baru."

Begitu yang ditulis Tama, teman sosmed (temen tau di sosial media aja maksudnya) di line-nya. Bikin aku mikir, kalau perjalanan menuju November itu berasa banget, bukan gak terasa sehingga tau-tau udah November aja yang kayak Tama rasain.

Serius, emang kerasa banget. Bulan Oktober aku boros banget perasaan. Dua minggu sebelum gajian uangku udah habis aja, mau isi bensin aja sampe minjem duit Kak Fitri. Kuota yang biasanya di akhir bulan masih ada eeeeh udah habis pas lima hari sebelum gajian. Cekak banget.

Ada momen pas aku sama Kak Ira beli makan siang di mall depan, Mall Lembuswana. Habis beli mie instan cup (huhuhuhu ketahuan kan cekaknya) gak lama hujan turun. Maka hujannya deras, sampe banjir tumpeh-tumpeh. Terpaksalah kami mendekam di mall, yaaaa kerasa kepaksa karena gak ada duit, cobanya kalau ada duit kami senang mendem di mall. Jadi aku sama Kak Ira beli minum dan duduk di kursi yang disediain sepanjangan koridor lantai dua. Dibawa ngobrol buat lupa sama si laper. Ada anak umur lima tahun lagi makan crepes tiba-tiba nyetop langkahnya di hadapan kami, trus makan crepesnya itu dengan lahap, crepesnya dijilat-jilat digigit-gigitin nikmat banget.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 28 Oktober 2014

Het Biying Elon

Sebagai manusia, kalian pernah gak sih ngerasain mood kalian itu kayak rumah habis pindahan? Berantakan, banyak barang dari yang sangat-penting, penting-aja, gak-penting, sampe gak-penting-penting banget-kelesss betebaran di seantero rumah trus kamu bingung mau mulai natanya dari mana? Sebenarnya rumah itu gak jelek, rumahnya bagus, tapi kamunya yang kebingungan, dan akhirnya jadi bete. Kesel, Sama diri sendiri.

Aku pernah, bahkan bisa dibilang sering. Oh, mungkin selalu. Setiap hari aku ngerasa moodku gak pernah baik abadi minimal dalam satu hari penuh. Naik turun dengan ekstrim. Selalu ada yang sukses ngobrak-ngabrik tatanan moodku yang udah kuatur rapi dan apik dari rumah. Entah itu karena user rempong, Zai gak ngangkat telponku, Ibu Bakoel gak jualan, gak dapat istirahat, desktop background komputer seenak udel diganti bubuhan kantor sama gambar bangkai tikus bedarah-darah. line gak dibales....

Emang jelek sih sifat aku yang moody-an ini, tapi gak bisa kupungkirin aku gak bisa nahan diri untuk gak bad mood kalau ada hal-hal yang ngebetein. Kalau orang lain mungkin ketawa atau nyumpah nyerapah udah habis itu plong, nah kalau aku mendadak dihinggapi niat mogok ngomong, lama-lama jadi mogok makan mogok minum, mogok pake baju, mogokin motor orang---

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 21 Oktober 2014

Softlens Pemakan Nyawa

Drama di Selasa pagi ini dipersembahkan oleh softlens yang hampir merenggut nyawa orang di jalan.

Aku berangkat bareng Nanda, sebelum menginjak lantai kantor aku nganterin si kuntil itu ke kampusnya. Baru di wilayah Cendana aja aura macet udah kerasa bener, maka panas lagi cuacanya, debu-debu beterbangan. Eeeh mata sebelah kiriku kelilipan, ditambah lagi sama poni kepanjanganku nyucuk-nyucuk. Aku mengerang kesakitan di jalan, lalu setop di depan Alfamidi. Sakit banget, kayak ada helaian rambut yang nyelip di mata. Setelah kucak-kucek belalakan mata beberapa kali akhirnya sakitnya agak mendingan. 

Kami pun melanjutkan perjalanan, tapi mata ini kayaknya nyuruh aku buat setop mulu. Sakitnya kumat lagi, kayaknya rambut yang nyelip di mataku ini bercabang saking kerasa banget sakitnya. Teseok-seok bawa motornya, sampe minta tolong Nanda ambilin kacamata buat selfie di tas dan sekarang dipake buat ngelindungin mata dari debu. Aku merem melek, mencoba menyesuaikan diri dengan sensasi perih di mata. Dan akhirnyaaaaaaa adek gak tahan bang, adek setop lagi di daerah RE Martadinata bangggggg.

Pedih campur gatal campur panas bro! Mata kiriku berair dan ingusku sampe meler (emang lebay, tapi ini emang beneran terjadi, suer!). Sampe tukang balon yang jalan searah sama kami langsung setop, nanyain aku kenapa, aku bilang ya gapapa huhuhu. Nanda turun motor dan nyaranin buat itu softlens yang nempel di mata kiriku baiknya dilepas aja. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 19 Oktober 2014

Kehujanan

Bisa dibilang kalau bulan Oktober ini bulan kemarau. 

Setiap hari panas terik jadi menciutkan nyali buat keluar beli makan, timbul rumor kalau nanti bakal krisis air dari PDAM karena adanya perbaikan jalan ring road. Belum lagi AC di ruang depan kantor tempat CS dan teknisi bergumul rusak. Jadi tiap hari kami ngerasain panas dan gerah yang selalu bikin kami pengen bugil aja. Kami jadi sering nongkrong di ruangan dalam karena ada kipas angin.

Tapi untungnya jumat kemaren tukang Ac datang dan baikin itu AC. Bak malaikat, si tukang AC menjelma ruangan kami yang kayak gurun menjadi kutub. Keinginan buat bugil di kantor pun sirnaaaaaa.

Tapi tetep, cuaca di luar sana panasnya ganas. Tadi malam aja aku sampe buka baju dan gak pake selimut butek andalanku saking panasnya. Ini mau berenang atau mau tidur? Ceplosku pas ngeliat penampilanku tadi malam.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 18 Oktober 2014

Impian (Bukan) Stan

Di siang bolong aku dapat jam tangan dari Pak Nanang, kurir DHL yang sering ke kantor ngantarin paket atau ngambil paket. 

Pas hari Selasa tanggal 7 kemaren bubuhannya pada nyuruh Pak Nanang buat nyalamin aku. Tanggal 10 nya, aku dikasih jam tangan. Aku yang masuk ke ruangan dalam tiba-tiba disodorin kotak hitam.

"Nah, kado buat Icha."

Aku pikir barang DHL, hape servisan punya user yang baru datang dari pusat atau gear yang baru datang, yaudah jadi aku pasang ekspresi sok kegirangan gitu. Pas dibuka, isinya ternyata jam tangan. 

"Ini buat saya? Mimpi kah saya Pak?" kataku cengo. 

Sumpah cengo banget, bisanya aku dikasih kado sama orang yang cuman kenal-kenal aja. Kalaupun nyapa itupun sekedar buat formalitas. Cengonya lagi jam tangannya, jam tangan rantai warna putih dengan aksen bling-bling gold-nya. Manis sih, tapiiiiiiii that's not my style, Aku yang biasa pake jam tangan karet dan baru-baru kerja ini aja pake jam tangan dikasih jam feminim begitu. Mau dipake buat apa---

"Iya buat Icha. Ira ulang tahun juga ya? Ntar kadonya ya Ra." kata Pak Nanang memecah lamunanku.

 "Gak usah Pak, Ira dikasih doa aja udah seneng." Kak Ira senyam-senyum ngadap ke aku.

"Iya Pak ntar ini kadonya dibagi dua sama Kak Iraaaa." timpalku.

"Jangannn. Yaudah saya balik. Daaah semuaaaa."

"Iyaaaa makasih ya Pak hati-hatiiiiii." teriakku mengantar kepergian eh kepulangan Bapaknya. 

Kak Maya dan Kak Yuls langsung datangin aku dan Kak Ira. Mereka juga cengo kenapa Pak Nanang ngasih kado, trus mereka udah tau juga aku pasti bakal bingung kalau dikasih jam rantai. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 17 Oktober 2014

Hadiah yang Bikin Senyam-Senyum

Karena film di Fox Movies tadi malam gak ada yang seru, jadi aku bingung mau nonton apa. Nonton sinetron yang biasanya Nanda tonton, Diam-Diam Suka, hhhh males. Mau nonton berita tentang menteri pilihan Jokowi juga males. Serba-serbi pernikahannya Raffi Ahmad sama Nagita Slavina, apalagi.  Rasanya pengen tidur cepat aja.

Sampe akhirnya pergerakan jempolku dalam memencet tombol remote terhenti di channel Haari Movie. Ada muka yang aku kenal disana. Mukanya si Punpun Sutatta, salah satu tokoh di Hormones Series, yang jadi Toei. Aaaaaa Toei! 

Lebih girangnya lagi pas teliat muka Jirayu, aaaaakkkk aktor Thailand favoritku sebelum aku kegilaan sama Tor Thanapob. Aku ngikutin filmnya, nebak-nebak ini judul filmnya apa. Langsung keingatan sama trailer yang dulu pernah aku tonton. Ternyata itu film Seven Something! Film yang aku udah incar lama buat kudownload tapi gak kedownload-download. Film yang awalnya aku suka karena bawa-bawa angka 7 di judulnya, angka favorit, trus aku suka lagi gara-gara ada Jirayu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 14 Oktober 2014

Efek Hormones

Kali ini aku bakal ngebahas tentang series favoritku, Hormones Series. 

Gak secara keseleuruhan mendetail sih aku bahasnya, gimana ya, aku juga males sih buat bahas, udah banyak gitu blog-blog yang bahas soal Hormones, dari episode-episodenya sampe pemain-pemainnya. Lagian sebenarnya bukan itu yang pengen aku bahas disini, tapi aku mau bahas soal efek yang ditimbulkan Hormones, efek yang aku sama Kak Ira rasain.

Oke, mulai dari ceritanya dulu deh, eh lebih tepatnya asal mula aku ketemu Hormones. Hormones The Series ini sebenarnya remake dari film berjudul sama, yang dibintangi sama Chantavit Dhanasevi dkk, aku paling ingat sih sama Chantavit haha soalnya itu aktor favoritku,

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 10 Oktober 2014

Pasukan Care

Di bulan Oktober ini ada tiga orang di kantor yang ulang tahun. Sebagaimana tradisi di kantor, yang berulang tahun itu biasanya dikasih kue dan dibajakin traktiran. Plus dikerjain, tradisi yang kayaknya cuman berlaku buat aku sebagai anak bawang di kantor huhuhu.

Ulang tahun pertama jatoh pada hari Sabtu, tanggal 4, hari lahirnya Kak Fajar. Di hari itu Kak Fajar gak turun kerja, ambil cuti. Padahal Kak Ira selaku pacarnya tapi sekarang jadi mantan udah nyiapin kue. Ketahuan banget gak mau dikerjain ya tu anak. Tapi kami gak kehabisan akal, kami nekat buat ke rumahnya yang kami pikir dengan kehadiran Kak Uun sebagai peta bisa kami jabanin dengan mudah. Eeeeeehhh sekalinya jauh banget itu rumah, sepanjangan perjalanan tu aku ngerasanya kayak lagi mau ke Tenggarong. Ngelewatin jalanan sepi yang sisi-sisinya pohon-pohon besar, kalaupun dilewatin juga rata-rata mobil truk.

Tapi have fun aja sih selama di perjalanan, pas di lampu merah kami ada liat mobil truk berisikan tiga sapi. Mereka (?) itu goyang-goyang kayak mau jatoh. Kami ciwik-ciwik yang awalnya ketakutan, takut ketimpa sapi, lama-lama jadi ngakak.

"Cha, booty Cha!" teriak Kak Yuls.

"Boot, boot, booty HAHAHAHAHAHAAHA! Yang itu J-Lo, terus itu Iggy, yang itu Nicky Minaj." 

Bubuhan ciwik-ciwik pada ngakak di jalan. Gak peduli pengendara lain pada ngeliatin.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 03 Oktober 2014

Obsesi Tukang Daging

Walaupun Adam Levine udah berstatus suami orang, udah nikah sama model Victoria's Secret, Behati Prinsloo, tapi rasa sukaku ke vokalis band Maroon 5 itu masih sama besarnya kayak dulu. Dia tetap vokalis paling ganteng charming keren kece menggairahkan cucok di mataku. Obsesi untuk jadi istri keduanya pun semakin menggebu-gebu. Aaaaaa Adam look at me now!!!!!! Aku siap dimaduuuuuuuuu!!!!!

"Gak mungkin! Orang Adam tu seleranya model pakaian dalam. Pantat tepos dada rata gitu kamu!"

Tiba-tiba terngiang ucapan Zai yang sering banget dia ucapin kalau aku udah mulai cerita angan-angan tingkat tinggiku itu huhuhuhu.

Di 2014 ini Maroon 5 ngeluarin album teranyar mereka, yaitu V. Ooooh Adam si Mr V hahaha. Dih emang agak gimana gitu sih judul albumnya, tapi lagu-lagu di albumnya bagus-bagus. Nggg aku masih belum bilang semuanya bagus-bagus sih, karena aku juga baru denger beberapa aja. Hits pertamanya dari album itu ada Maps. Lagunya bagus sih, unik, cuman aku gak suka sama suara Adam disitu yang rada lebay mainin suara falsetonya. Jadi kayak kemayu-kemayu gitu dia. Nanda aja bilang kalau Maps itu kayak lagu dangdut. Hhhhh dasar tu anak, emangnya Adam itu biduan dangdut apa. Tapi secara keseluruhan bagus kok, karena uniknya itu makanya kalau diulang-ulang gak bosen.

Lagu kedua yang aku suka dari V yaitu It Was Always You. Kak Fajar bilang kalau dia lebih suka Maps, sedangkan aku kebalikannya. It Was Always You nawarin sisi retro dari diri mereka melalui musik di lagunya itu, trus arti lagunya tu juga bagus, tentang cowok yang jatuh cinta sama sahabatnya sendiri. Lagunya juga gak kalah listening dibandingkan Maps. 

Tapi sayangnya It Was Always You gak dijadiin single kedua sama Adam dkk. Yang jadi single kedua itu  Animals, lagu yang dari judulnya aja udah bikin penasaran. Karena penasaran akhirnya download, cari di youtube tapi official videonya belum ada. Kak Fajar yang duluan suka, trus aku suka setelah tau arti lagunya. Tentang cowok yang terobsesi sama cewek, kemanapun cewek itu pergi dia pasti tau, dia selalu ikutin, cewek itu gimanapun mau menghindar gak bisa. Cowok itu ngibaratin dirinya itu kayak hewan, entah ular atau apa, yang jelas punya indra penciuman tajam dan bisa makan dia hidup-hidup. Haha gitu sih menurutku. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 01 Oktober 2014

Sayap yang Tersembunyi

Haiiiiiiii ketemu dengan bulan favorit eike, Oktober. Di awal bulan ini aku lagi pengen ngebahas soal lagu favorit hehe.

Sekarang aku lagi senang-senangnya dengerin lagu lewat MixRadio, aplikasi pemutar musik di Nokia Lumia. Tersedia banyak lagu berbagai penyanyi, genre, mau barat kek mau Indonesia kek semua ada. Nama mix nya banyak dan lucu-lucu, satu mix yang memorable yaitu Lagi Digantungin haha, jadi isinya lagu-lagu yang bertemakan cinta digantungin.

Perlu koneksi internet sih buat dengerinnya,  tapi kita bisa kok jadiin mix itu jadi mix offline, jadi bisa kita dengerin tanpa perlu koneksi internet.  Kita juga bisa bikin mix sendiri, tinggal search aja tiga penyanyi atau musisi favorit kita, terus digabung. Trus tunggu proses downloadnya, jadi deh mix radio buatan sendiri. Tapi gak semua lagu mix itu dari penyanyi favorit kita, kadang ada lagu dari penyanyi lain.

Gara-gara MixRadio aku jadi tau lagu-lagu baru. Lagunya Karmin yang judulnya I Want It All itu begitu dengar pertama kali langsung suka. Rita Ora yang I Will Never Let You Down juga bagus.

Dan gara-gara MixRadio juga aku jadi suka sama lagu-lagunya Ariana Grande. Awalnya aku suka lagunya yang judulnya Almost Is Never Enough, dia featuring Nathan Sykes, salah satu personil dari boyband The Wanted. Lagu itu sebelumnya pernah aku liat di blog orang, ditulis disitu kalau lagu itu maknanya bagus, tentang orang yang hampir jadian.  Biasa aja sih awalnya gak excited gitu, sampe akhirnya aku tau kalau lagu itu jadi soundtrack film City of Bones. Hahaha film yang aku nonton sama Zai, akunya waktu itu ketiduran jadi gak tau ceritanya apa. Terus aku cari terjemahan lagunya, aaaaaa aku suka! Lagunya keren juga, suaranya Ariana sama Nathan tu kayak berjodoh, cocok banget saling ngelengkapin. Hati ini pun jatuh hati sama Ariana. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 29 September 2014

Ngebontang

Kabar gembira untuk kita semuaaaaaa, eeh gak ding kabar gembira cuman untuk aku, ngggg dan empat orang lain sih, yaitu Kak Ira, Kak Yulita, Kak Uun, dan Pak Eko, assistant manager kami dai Yogyakarta yang udah di Samarinda semingguan dalam rangka kunjungan rutin.

Dua hari kemaren kami berlima ke Bontang buat gathering, sekaligus buat kunjungan ke dealer-dealer handphone. Dua hari yang memorable banget, gak kelupain.

Yang harusnya berdelapan pada ikut eeeh yang ikut cuma empat orang, lima sama Pak Eko. Itu karena dadakan gitu, sebenarnya Kak Ira udah tau dari hari Kamis, trus dia ngasih tau aku sama Kak Yulita.

"Tapi masih rencana Cha, soalnya orang pusat belum approve. Ntar kalau sudah di-approve, baru aku mau bilang ke kalian. Tapi mulutku ni gatal Chaaaaaaaaaaa tau aja kan kamu." kata Kak Ira.

Aku seneng banget waktu dikasih tau itu, maka dia bilang dua hari pake nginap, aaaaaaaa senangnya!!!!! Pulangnya aku langsung minta ijin ke Nyonyah alias Mamaku, untungnya dibolehin, ya karena ada Kak Ira tupang, cobanya kalau gak ada kakak sepupuku itu pasti gak boleh deh hiks. Resiko jadi anak pingit.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 26 September 2014

Perusak Tangga Orang

Lagi pengen nulis analogi ini sih, Gatau ya, rasanya gelisah aja kalau gak ketulis.

"Maaf ya, gak maksud buat ngancurin tanggamu. Aku cuma mau lewat, aku juga gak bermaksud buat minjam, apalagi memilikinya. Catat, MEMILIKINYA. Tapi kalau aku terlihat, terasa seperti itu, demi Tuhan itu bukan mauku. Maaf telah menghancurkannya, merebutnya, atau apalah, apapun yang membuatmu tangga itu tak kamu milikin lagi, tak kamu percayain cuma milikmu. Maaf."

Aaarrrrgggh gak jelas emang. Dah. Bye.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 20 September 2014

Niat Jahat

Perasaan di rumah itu gak ada yang mewarisi sifat rempong Mama. Aku, Nanda, dan dua kakakku keliatannya woles-woles aja kalau ngelakuin. Eh tapi aku gak woles-woles juga sih, aaaa tapi yang jelas aku gak serempong Mama tadi pagi. Entah sih itu bisa dibilang rempong apa enggak.

Tadi pagi, aku yang tidur di depan tv dibangunin Mama buat kerja jam setengah delapan. Beliau merintahin aku buat mandi di kamar mandi sebelah aja, karena kamar mandi yang biasa dipakai mandi itu baknya lagi mau dikuras sama beliau. Its okay to be fine sih. Tapi apa daya panggilan alam gak bisa ditolak, mendadak aku pengen buang air besar, dan kalau mau kayak gitu tuh harus di kamar mandi yang ada baknya itu. 

"Bentar Mak Icha mau beol duluuuuuu." kataku sambil ngibrit ke dalam kamar mandi buru-buru.

Lagi asik-asiknya bebuangan air besar, terdengar gedoran pintu kamar mandi dari luar.

"Cha lakasi sudah kamu tu di wc bejam bejam memuyaki haja!!!!!!!!'

Astaga Mamski!!!!!!! Ngapain pake acara gedar gedor pintu segala neriaki aku gitu? Kayak satpol PP ngegerebek kamar kos mesum ajaaaa huhuhuhuhuhuhuhuhu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 19 September 2014

Ulah Jajangmyun

Karena kebiasaan pulang kerja selalu malam, kalau pulang sore, pulang tepat waktu, jadi ngerasa aneh sendiri. Pulang malam itupun bukan karena lembur banyak kerjaan kayak orang-orang ngantor pada umumnya, tapi keasikan nonton Hormones The Series di youtube. Ntar deh aku posting tentang Hormones, biar kalian tau betapa serunya Hormones itu hoho, eh tapi gatau deh kapan hahaha. Kalau penasaran banget bisa googling aja deh banyak koks yang bahas soal Hormones. 

Errrrrr sebenarnya bukan Hormones melulu sih yang bikin pulang telat, tapi kadang cukup dengan curhat sampe bebuih-buih di kantor aja bisa bikin kami betah di kantor. 

Kami? Cuman aku sama Kak Iraks koks. Yang lain pada kangen rumah gitu, mana mau pulang telat, nggg kecuali Kak Indra sih, dia suka pulang telat karena ngerjain tugas atau kegilaan nonton Hormones juga, Tapi jarang sih, seringnya aku sama Kak Iraks yang betah mendem di kantor gak ingat pulang, paling parah sih sampe jam delapan. Tapi kadang kami juga ngeluyur ke seberang. ke Mall Lembuswana, cuma buat sekedar beli crepres dan duduk di depan Matahari, liat-liat baju, liat-liat komik di Gramedia. 

Mamaku, yaaaa you know lah protektif nya kayak apa, marah-marahin aku kalau pulang malam terus. Kalau beliau nanyain kenapa aku pulang malam, aku pasti bilang ngerjain nota, atau nunggu hujan reda kalau waktu itu lagi hujan, padahal-------- Diiiiihhh pokoknya jangan ditiru, i was a liar gitu huhu. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 17 September 2014

Dibunuh Cembokur

Waktu Minggu malam kemaren, Zai ke rumahku dalam rangka minjem dasi hitam buat yudisiumnya besok. Aku gunain waktu itu buat puasin-puasin (dih kijilnya) ketemu dia, sekaligus buat----

"Eh kamu, kamu tu gak cemburu kah liat ini?" kataku sambil mampangin hapeku ke mukanya.

"Apa itu? Apa?" Dia pura-pura antusias kayaknya huhu. Matanya masih sibuk sama hapenya.

"Eeeeh gak usah deh, eeh ini nah, kamu gak cemburu kah?" Sekali lagi aku pampangkan hapeku, kali ini lebih dekat.

"Ooohhh." 

"Iyakah gak cemburu kah? Ini aku, ini Nur. KAMU GAK CEMBURU?"

"Hah ngapain cemburu!" Dia kembali sibuk sama hapenya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 03 September 2014

Anak Kost

Dua malam kemaren aku nginap di rumah Kak Ira, dalam rangka nemanin dia yang lagi ditinggal Mamanya ke Banjarmasin. Dan ajaib, ide dadakan dari Kak Ira itu dapet ijin dari Mamaku untuk direalisasikan, tanpa aku harus ngarang-ngarang banyak alasan. Tapi tetep aja Mama dengan rempongnya 'ngelepas' aku, nasehatin macam-macam, gak boleh tidur kemalaman lah, jangan susah dibangunin lah, makan jangan nyusahin orang lah. Beliau aja dengan entengnya bilang ke Kak Ira di telpon kalau aku gampang makannya, cuma makan mie.

"Cha, masa Nenek (panggilan Kak Ira buat Mamaku-red) tadi bilang Icha tu makannya mie aja. Seolah-olah kayak ngasih tau kalau hamster Nenek tu makannya mie aja, HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH."

Puas Kak Ira? Senang? BAHAGIA?

*pelototin Kak Iranya*

Lanjurt, nah jadi tu aku nginap gak cuman semalam, tapi dua malam. Rasanya puas banget berantakin rumah orang hahaha, terus puas bisa nonton dvd sampe larut malam. Di malam pertama (?) aku nginap tuh aku sama Kak Ira dari rumahku buat jemput langsung cussss ke tempat jual dvd bajakan, beli tiga dvd film, yang salah satunya dvd film Don Jon. Berbekal rasa penasaran sih kami beli itu. Ehhh sebenarnya aku sih yang penasaran, soalnya ada temanku di path yang keliatannya suka banget sama film itu, eeeh pas aku liat sekalinya pemeran utamanya tu Joseph Gordon-Levitt, pemain utama di film (yang sekarang jadi) favoritku, 500 Days Of Summer. Yaudin jadi makin penasaran, tambah penasaran lagi pas orang yang di tempat dvd itu ngomong,

"Temanmu yang suka itu cowok ya?"
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 23 Agustus 2014

TGIF

Hari Jumat, hari dimana kami, aku dan bubuhan kantor pada sibuk ketawa ketiwi gara-gara bahasa Thailand yang lucu, krub krub hap hap hap swasdee kaa, itupang gara-gara nonton Hormones Series di youtube, huaaa seru loh!

Eh tapi aku lagi gak mood cerita soal Hormones Series, ntar kalau lagi good mood aja. Ntar deh di postingan berikutnya, eeh tapi gak tau juga sih.

Nah dari pagi sampe siang tu kami ketawaan aja ngetawain itu, ketawa binal pokoknya, sampe akhirnya kami dengar kabar buruk kalau tiga orang pusat, yaitu Pak Hadi, Pak Erwin, dan Pak Heri, mau datang ke Samarinda dalam rangka sertifikasi training. Datangnya minggu depan, tapi gatau hari apa. Huaaaa huaaaaa huaaaaa!!!!!!!!! Kak Ira sang SPV yang rajin ngerjain soal training bubuhannya aja kalang kabut denger kabar itu, apalagi kami anak buahnya yang males-malesan nyentuh soal training, khususnya aku, A-K-U, yang kemaren waktu sertifikasi sama Pak Nyoman bulan--- bulan apa ya aku lupa, gak aku posting juga sih soalnya malu-maluin-- aku dapat nilai di evaluasi lisan paling rendah, yaitu 9%, padahal minimal harus 70%.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 20 Agustus 2014

Padahal Udah Jadi Ipin

Pemirsah, sekarang aku mulai binal lagi sama yang namanya stand-up comedy. Bener-bener binal, karena jadi sok akrab sama comic.

Sekitar tanggal dua puluhan bulan Juli kemaren kami yang terdiri dari aku, Dita, Kak Ira, Kak Fajar, Kak Indra, dan Kak Uun nonton Tawa Dari Timur Borneo The Finale, acara stand-up comedy yang ngumpulin para comic se-Kalimantan Timur, huhu sayang banget gak ada Wilda, padahal kan aku awal-awal suka nonton stand-up comedy tu bareng dia huaaaa. 

cantik kan? tiketnya maksudnya
Nah aku tau TDTB itu dari Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK sekaligus comic Samarinda. Awalnya aku kirim pesan ke dia di path nanyain soal acara stand-up comedy yang ada Arie Kritingnya (baca di postingan Kriting Bareng Arie).
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 14 Agustus 2014

Anak RS

Di postingan ini banyak bitil yang mau aku ceritain, yang intinya Bapak dan Mama sakit. Mereka berdua masuk rumah sakit secara gantian. Cedih.

Nggg langsung aja ya,

Setelah enam hari mendem di rumah sakit, akhirnya Bapak bisa keluar juga dari sono malam takbiran kemaren. Seneng sihh, khayalan lebaranan di rumah sakit besaliman sama suster-suster di rumah sakit noni gitu akhirnya gak terwujud. Nyesek juga pas Mama bilang, nginstruksiin kami buat pagi lebaran kami ngumpul semua di rumah sakit terus sungkeman disana sama Bapak. Huaaaa mirisnya kalau beneran kejadian. Untungnya enggak.

Selama enam hari itu nyimpan banyak cerita.

Tiga hari masuk ruang ICU, tiga hari di ruangan. Keluar dari ICU itu pun gak langsung keluar gitu, kondisi Bapak masih lemah cuman udah bisa ngomong banyak gak kayak kemaren.

Waktu itu pulang dari ngantar Nanda ngurus kuliah aku sama Nanda ke rumah sakit, jar Kak Dayah jam tiga Bapak mau dipindahin ke ruangan, yaudin jadi kami bertiga nungguin becukung di depan pintu ruang ICU, waktu itu masih jam dua. Pas udah jam tiga belum ada suster yang keluar yang ngabarin kalau Bapak mau dipindahin, sumpah yaaa kok gak tepat gitu, yowes kami nunggu lagi. Kak Dayah pamit pulang, sisa kami berdua. Lama bitil nunggunya, si suster gak keluar-keluar ngasih tau, trus akunya malah ketiduran di depan ruang ICU itu, di pangkuan Nanda. Bangun-bangun aku kaget udah jam empat tapi Bapak belum dipindahin juga. Dan yaaaaahhh akhirnya jam lima dipindahin ke ruangannya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 11 Agustus 2014

Orang Baru

Banyak yang gasped pas dengar Yoanda itu manggil aku dengan sebutan Tante. Kaget aja gitu kalau Yoanda itu keponakan, bukan adek atau sepupu, secara dia juga tingginya samaan sama Nanda, jadi kayak sepantaran gitu.

penampakan tante dan keponakan yang akur

Emang kenapa kalau aku punya ponakan umur--- gatau umur berapa-- kelas satu esempe? Keliatan tua banget gitu kah?

Eh emang udah tua sih, mau kepala dua cyinnnn.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 30 Juli 2014

Tenggorokan Dihuni Kaktus

Tnggorokanku rasanya sakit seret gatal. Bawaannya pengen kugaruk aja pake garukan punggung tunah apa sih namanya tuh aku lupa. Dari pagi sampe pulang nih. 

Pulang? Dari---? 

Aku kerja coy, huhu ironis sih lebaran hari ketiga udah kerja aja, Dita maka asik be-qtime nonton sama mamam di Pizza Hut bareng teman-teman SMA-nya, lah aku sama user gitu huhuhuhuhuhuhuuuuuuuu.......

Lanjurt, nah jadi tenggorokanku tuh sakit, batuk-batuk juga, tapi gak sering batuknya, yang seretnya ini yang sering nyiksa gitu, dibawa ngomong juga jadi serak-serak becek kecebur paret, maka senjata CS itu suara lagi huhu soalnya kerjaannya nyerocos gitu kan. Aku positif panas dalam ni kayaknya, harus minum adem sari chingku ni ntar pulangan.

Perasaan di dua hari lebaran kemaren aku gak binal deh makan minumnya. Lebaran pertama makan yang ada di rumah, lebaran kedua seharian minum soda, apa gara-gara minum soda mulu ya kemaren makanya jadi dihuni kaktus gini tenggorokkan?

Tapi aku curiga sih mungkin gara-gara aku kemaren behimat ngapakkin dua anak manusia sampe dua anak manusia itu salah tingkah dan salah satunya jadi bete. 

Eh bukan aku aja sih, ada Nina yang turut berpartisipasi juga dalam penghapakkan dua anak manusia itu, yang tak lain adalah Shela dan Rudi..
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 23 Juli 2014

Nangis yang Berguna


Waktu aku ganti display picture bbm, Kak Fajar dengan sengaknya nanya, 

"Ini Zai kah Cha?"


Helloooooo, MENURUT LOEEEEE???




Gilingan loh Kak Fajar ni, orang jelas-jelas aku fotonya sama bapak-bapak, atau lebih tepatnya kaik-kaik, yaitu bapakku yang udah renta tapi masih suka nonton film remaja kayak A Walk To Remember, masa dia nyangkanya itu Zai, aneh-aneh aja loh Kak Fajar ni. Tu anak emang rada ngeselin kalau udah diajak ngomong, dia juga suka manggil anak ruko sebelah yang jelas-jelas namanya Fenny tapi dipanggilnya Rina, apaan coba maksudnya -__- Maka sekarang dia lagi getol ngebajak path ku, udah dua kali, listening to Tentang Aku, Kau dan Dia by Kangen Band, terus ditulis keterangannya fav song, grrrrrrrrr gedeknya!  Trus tadi siang dia bajak path ku lagi, listening to Goyang Dombret by Inul. Kalau aku vampir mungkin udah kugigit kali dia. 

Tapi aku gak lagi pengen gigit dia sih. Aku pengen nangis. Nangisin keadaan Bapakku sekarang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 19 Juli 2014

Jum'at Gasped

Sudah lama gak buka twitter, begitu buka twitter tadi pagi langsung kebaca tweet gak sedap. Adam Levine nikah sama Behati Prinsloo, hari ini. Yapppp, hari ini. 

Kenapa harus hari ini sih?

Kenapa harus secepat ini sih?

Kenapa harus di bulan puasa sih? 

Kenapa harus hari dimana Mae ulang tahun?  

Kenapa------- duh makin ngelantur.

Sumpahhhh pas bacanya itu nyesek enek, sakitnya tuh disini!!!!! *nunjuk dada pake jari tengah*


Aku spontan jejeritan sambil melukin monitor komputer. Habis itu gasped segasped-gaspednya, lebar sampe kayaknya tv layar datar bisa masuk ke mulut. Pas Kak Ira baru datang aku spontan melukkin dia, kesahnya sedih coy. Adam Levine my future husband memilih mengakhiri masa lajangnya sama Behati Prinsloo, pacarnya yang udah sama-sama dia selama dua tahun. Katanya sih mereka nikahnya di Meksiko, trus private gitu weddingnya. Itu maksudnya apa ya, supaya aku gak cemburu trus sayat urat nadi di depannya mereka gitu?
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 16 Juli 2014

Buka Berempat

Shecom akhirnya hidup lagi!!!!!! Tepuk tangan dong, eeh yang meriah dong, eeh tau Shecom kan? Ituloh, kumpulan bebungulanku waktu SMP, yang terdiri dari Wilda alias Mae, Shela, Nina, Lelly, dan aku sendiri. Yang udah ngikutin blogku dari awal pasti tau. Eeeeh emang ada untungnya gitu kalau tau Cha? -____-

Ada sih adaa, jadi aku gak usah rempong-rempong buat ngejelasin awal mula berdirinya Shecom, biodata para personelnya sampe alasan kenapa dikasih nama Shecom. Sumpah, kalo disuruh buat ngejelasin poin terakhirnya itu angkat tangan deh, bediam beranai, soalnya aku kagak tau alasannya, kayaknya gak ada yang tau deh, itu nama kalo gak salah Lelly yang kasih, dan kami iya-iya aja. Bubuhan cowoknya pada ngolokkin kami bubuhan baskom sampe bubuhan sekong pun kami iya-iya aja--

Ijinkan aku menulis tentang kebersamaan kami ya, kalau mau nguap pas bacanya, boleh. Kalau mau tidur sekalian juga boleh. Kalau mau langsung di-close juga boleh. Duuuh kok miris ya...

Oke, jadi kami kembali hidupnya tu kemaren, di buka puasa bareng, setelah setahunan lebih mati suri gak ada kumpulan bareng lengkap lagi. Terakhir kumpulan lengkap itu pas ulang tahun Nina, itu pas kami kelas dua SMA. Lama banget ya udah~  Nah kemaren tu kami buka puasa bareng, cuman gak bareng Shela huaaaaaaa, jadi berempat aja deh. Gak lengkap, padahal nyangkanya bakalan lengkap loh.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 15 Juli 2014

Bawa Mereka Ke Dimensi Paralel

Pesona film You Are The Apple of My Eye memang gak ada sirnanya. Sampe sekarang aku masih suka nontonin itu film, gak ada kata bosan buat mantengin wajah ganteng dan kelakuan konyol Ko Ching-Teng, gak ada kepuasan dalam ngayalin kalau aku ada di posisi Shen Chia-Yi, ngebayangin kalau cantik kayak dia, pinter kayak dia, pemalu kayak dia, disukain sama cowok konyol slengean kayak Ko Chin-Teng. aku kayaknya gak bakal puas, aku masih ngayalin itu. MASIH huhu.

Duuuuuuuuuuh aku tau kalau khayalanku itu ketinggian, aku juga tau kalau rasa pengenku kalau dimensi paralel itu beneran ada itu keharatan. Yang udah pernah nonton film You Are The Apple of My Eye pasti tau apa itu dimensi paralel.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 09 Juli 2014

Salam Tiga Jari

Hari ini Indonesia ngerayain pesta demokrasinya, nggg bukan pesta beneran sih yang identik sama hura-hura balon-balon makanan minuman berlimpah musik ribut sana-sini, pokoknya kemaren warga Indonesia rame-rame datang ke TPS buat nyucuk presiden pilihan mereka buat lima tahun kedepan. 

Sebelum tanggal 9 Juli ini, selain tim sepakbola piala dunia, calon presiden juga dijadikan bahan taruhan dan bahan yang bikin orang-orang jadi berkubu, berkelompok, saling mengolok, menghina, membanggakan jagoan masing-masing dengan berlebihan. Di sosial media banyak banget yang pada sibuk koar koar promosiin pilihannya, ngejatohin rival pilihannya. Upload meme aneh-aneh lucu-lucu bikin tengakak sampe bikin kesel. Yang pada suka sama Jokowi rame-rame upload foto salam dua jari, sementara yang cintrong sama nomor satu alias Prabowo pada sibuk ngolokkin dengan bilang salam itu Assalamualaikum bukan salam dua jari. 

Aku sekeluarga pada beda-beda sih, gak kompak. Jokowi-JK jadi pilihanku, Nanda, Kak Fitri dan Kak Iin. Sementara Kak Dayah, Kak Kris, Kak Iril, Bapak, dan Mama pada berbondong-bondong pilih Prabowo-Hatta. Nah kalau Mama tu labil, awalnya dia koar-koar mau milih Jokowi eh pas di TPS, lebih tepatnya di biliknya, dia yang sebelahan sama aku dan Bapak nengok-nengok ke bilik Bapak. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 04 Juli 2014

Merangutnya Hello Kitty

Helloooooo, ini postingan pertamaku di bulan Ramadhan tahun ini yeaaaahhhhh~

Dan postingan ini sebenarnya gak tentang Ramadhan banget sih, malah lebih ke unsur nge-ghibah-in orang, jauh dari kesan bulan Ramadhan bulan suci huhu. Aku juga sebenarnya galau antara mau ngerasa gak enak atau mau ketawa nulis postingan ini.

Karena udah terlanjur buka blog trus tepencet kotak buat entri, yaudin jadi aku lanjutkan aja deh.

Oke, jadi begindang, beberapa minggu sebelum bulan puasa, bubuhan NCC pada heboh ngomongin pose foto seorang anak manusia, sebut saja dia Hello Kitty. Berawal dari Kak Fajar yang suka ketawa-ketawa sendiri ngeliatin hapenya, sampe-sampe dia nulis di path-nya tentang dia senyum-senyum sendiri, nah kami kira dia lagi kasmaran lok eh ternyata---

"Cha, coba kamu liat fotonya Hello Kitty, lucu kam." 

"Hah? Lucu kenapa?"

"Itunah kamu gak liat kah mata sama mulutnya tu gak sinkron hahahahahahaha dari kemaren aku ngeliat ini ketawa terus, sampe mau mandi pas tebuka fotonya juga ketawa-ketawa sendiri hahahahahaha. Yulita sama Muti ketawa juga. "

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 11 Juni 2014

Tips Menghadapi Si Bebek

Terakhir aku nonton sinetron trus kepikiran sama sinetron itu tuh pas masih SD, dan sinetron yang ketiban kepikiran sama aku itu sinetronnya Marshanda yang judulnya Bidadari. Aku suka banget nonton itu, inget banget itu tayangnya tiap hari Minggu jam delapan malam. Saking sukanya sampe kepikiran apa di dunia yang fana ini beneran ada sesosok wanita bijak bersayap putih bernama bidadari yang bakal selalu nolongin kita? Terus aku suka ngomong sendiri, "Hai, aku Lala, aku Lala." dan berharap aku bakal berubah jadi secantik Marshanda waktu itu, punya rambut lurus, senyum manis, hidung mancung, dan kulit putih.

Perasaanku gak ada yang bisa gantiin pesonanya sinetron Bidadari. Gatau ya, rasanya itu sinetron yang menurutku yaaa benar-benar sinetron, apa karena waktu aku masih ingusan kali ya gatau juga. Tapi kalau ngeliat sinetron sekarang tu  rata-rata udah mulai keliatan gak kreatifnya, ngikutin cerita yang udah-udah atau ngejiplak dari film atau drama negara orang. Sinetron sekarang pada lebay, gaya pakaiannya anak sekolahnya tu nah gak ngikutin realita, masa ada anak sekolah pake higheels? Jadi makin males buat nonton tipi malem-malem.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 09 Juni 2014

Kriting Bareng Arie

Akhir-akhir ini aku sering ngabisin waktu sama Kak Ira. Agenda jalan yang biasanya aku laksanakan bareng Dita, sekarang aku habisin sama kakak sepupuku itu. Hari Minggu kemaren aku seharian sama dia, nggg pas paginya sama Kak Indra juga sih.

Nah hari Minggu tu seru bitil, kami betiga jogging di GOR Sempaja. Eh gak betiga ding ada Ani sama ponakannya juga ngintilin. Kesahnya aja sih jogging, padahal cuci mata ngeliat baju-baju sama makanan.

aku, kak indra, kak ira
Trus kami tu rencananya mau main sepeda, pas kami datangi tempat penyewaan sepedanya eh sepedanya malah ludesan. Yaudin jadi mau gak mau kami tunggu sampe ada yang selesai nyewa. Nah di dekat-dekat situ ada stand orang lagi jual baju bekas buat amal. Aku sama Ani iseng ngeliat kesitu, Kak Indra sama Kak Ira juga. Dan ternyataaaaa bagus-bagus, sepuluh ribu dapat tiga lagi! Aku pun khilaf dan kalap ngubek-ngubek stand-nya itu. Akhirnya dapet setengah lusin mhuahahahahaha.

cewek sepuluh ribu dapat tiga
Pas sudah enek ngubek-ngubek stand baju bekas, kami mau ngelanjutin niatan mulia kami yaitu main sepeda, eeeehh sekalinya hujan. Mendem lah kami di stand-nya Kak Mirna, kakaknya Kak Ira. Nah jam sebelasan gitu baru reda sisa gerimis, tapi kami gak langsung pulang, kami ke Plaza Mulya dulu. Dannn aaaaaaa di jalan hujan lagi, kam-pret-to!!!!!!!! Giling heh menggigil di jalan, maka bajuku basah yaiyalah Cha orang hujan. Pas nyampe di PM nya kami langsung ngibrit ke toilet. Aku pake baju sepuluh ribu dapat tiga akhirnya~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 23 Mei 2014

Yang Selalu Nempel di Telinga

Kalau anak kecil di iklan pasta gigi Kodomo koar-koar nyanyi kalau Kodomo itu teman baiknya, aku bakal bilang kalau headset itu teman baikku. Oh headset, oh headset, teman baikkku~

Serius, headset itu teman baikku. Best friend foreverrrrrr *nyanyi ala Cherrybelle*

Selalu setia bertengger di kedua telinga. Udah dari kelas dua esempe aku kegilaan sama benda satu ini. Gak bisa lepas dari headset dimanapun dan kapanpun. Aku ingat banget Chintya pernah bilangin aku "Icha si kotak musik berjalan" saking setiap saatnya aku bareng headset, padahal ada kah kotak musik yang ada headsetnya? Jadi teman setia di kala upacara hari senin yang ngebosenin, sekaligus jadi saksi bisu aku ditegur Pak Supardi dengan suara lantangnya. Ikut terkapar di jalan gara-gara aku jatoh di Antasari karena nabrak mobil pick-up di depanku (baca postingan Sooo Much Better). Seolah jadi orang yang nenangin aku dan bilang, "Udah gapapa Cha udah ada aku Cha biarin aja Zai sama teman-temannya." setiap aku ikut ngumpul sama bubuhan Zai dan Zai kesana kemari datangi temannya. Gak pernah ngeluh atau ngomel kalau aku nyanyi teriak-teriak buta nada. Sering kubawa makan bareng sampe kubawa tidur bareng.

Kalau bisa dipacarin, kupacarin deh itu headset.

Eh tapi hubunganku sama headset itu bisa dibilang gak awet. Gak pernah awet, selalu gonta-ganti. Mungkin aku bisa dibilang playgirl kalau di kalangan headset haha. Aku akuin aku memang ranggas, jarang awet kalau punya barang. Gak pernah awet, paling lama tuh lima bulanan nikmatin satu headset dengan keadaan headsetnya masih utuh.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com