Sabtu, 23 Agustus 2014

TGIF

Hari Jumat, hari dimana kami, aku dan bubuhan kantor pada sibuk ketawa ketiwi gara-gara bahasa Thailand yang lucu, krub krub hap hap hap swasdee kaa, itupang gara-gara nonton Hormones Series di youtube, huaaa seru loh!

Eh tapi aku lagi gak mood cerita soal Hormones Series, ntar kalau lagi good mood aja. Ntar deh di postingan berikutnya, eeh tapi gak tau juga sih.

Nah dari pagi sampe siang tu kami ketawaan aja ngetawain itu, ketawa binal pokoknya, sampe akhirnya kami dengar kabar buruk kalau tiga orang pusat, yaitu Pak Hadi, Pak Erwin, dan Pak Heri, mau datang ke Samarinda dalam rangka sertifikasi training. Datangnya minggu depan, tapi gatau hari apa. Huaaaa huaaaaa huaaaaa!!!!!!!!! Kak Ira sang SPV yang rajin ngerjain soal training bubuhannya aja kalang kabut denger kabar itu, apalagi kami anak buahnya yang males-malesan nyentuh soal training, khususnya aku, A-K-U, yang kemaren waktu sertifikasi sama Pak Nyoman bulan--- bulan apa ya aku lupa, gak aku posting juga sih soalnya malu-maluin-- aku dapat nilai di evaluasi lisan paling rendah, yaitu 9%, padahal minimal harus 70%.
Memang sih bubuhan NCC Samarinda pas sertifikasi sama Pak Nyoman gak ada yang lulus, Kak Uun kalau gak salah 60%. Kak Indra aku lupa, Kak Fajar juga, Kak Ira aku juga lupa, tapi nilainya lebih cakep daripada aku. Sumpah waktu itu aku maluuuu banget, maka pas Pak Nyoman-nya nyebutin tuh ada Kak Fajar di samping, dia langsung ngakak pas denger sembilan persen. Huaaaa asem. Trus sepanjangan ditanyain Bapaknya aku jawab "Bunuh aja saya Pak, bunuhhhhh...." dan Kak Ira geleng-geleng kepala dengernya. Emang serius minta dibunuh aja koks daripada ditanyain tapi jawab gatau atau lupa pak mulu huhuhu.

Kami tu denger kabarnya sore, menjelang pulang, dan habis itu langsung briefing ngomongin apa-apa aja yang kita lakukan selama tiga divo itu bertandang ke Samarinda. No jeans selama semingguan, no sandal, no rambut terurai buat CS, no kaos buat teknisi, dikuatin bersih-bersihnya, harus full SOP---- Aku juga takut kalau mereka yang mulia itu jadi mystery customer, trus aku yang kena, trus nanya-nanyain aku yang mendetail susah-susah gitu trus akunya beleloan aarggggghh! Dulu tu Pak Nyoman pernah jadi mystery customer, aku CS-nya, waktu itu aku beleleoan kebingungan gitu pas Bapaknya ngasih tau soal keluhan handphone-nya, aku lupa apa, gak bisa nelpon kalau gak salah, eeeeh sekalinya gara-gara pulsanya gak ada huhu aku maka sampe nanya-nanya ke teknisi gitu gak ngecek pulsanya ada apa kagak. CS yang bungul huaaaaaa.

Kami tu cemas, bete, kesel juga. Kenapa sih datangnya secepat ini, trus pake rombongan lagi, kalau Pak Nyoman mah udah biasa gitunah, karena kami udah tau dia datangnya gimana, orangnya gak banyak cingcong, pokoknya udah hapal kayakmana Pak Nyoman, jadi tau gimana cara buat gak gugupnya ngadapin beliau. Nah si Pak Heri itu staff Nokia, penggantinya Pak Nyoman. Kami takut gitu kalau Pak Heri itu rempong ngeselin atau gimana. Mana kami semua belum ada belajar. materi training, dan aku baru tau kalau ntar sertifikasi itu semua materi, mulai dari materi yang masih jaman Pak Nyoman sampe materi yang sekarang, aaaaa banyakkkkkk!!! Ada dua puluhan materi kalau gak salah.

Beberapa diantaranya yang aku ingat yaitu NOL Waranty Checker, Cellular Technology, New Extended Warranty, Social Media, Consumer Help Handling, Care Repair, Consumer Service, nah yang lainnya tu aku lupa. Ntar di training live sama tiga divo itu yaitu ngerjakan soal-soal gatau berapa biji yang soal-soalnya itu diambil dari materi training-training, dari yang baheula sampe yang baru. Gitu aja sih sebenarnya, enak aja sih sebenarnya bagi yang bener-bener paham sama semua materi training, tapiiiiiii yang bikin kami males kedatangan orang pusat itu ya jadi gak bebas, belum lagi ntar ditanyain macam-macam, trus harus jaim, hiii bukan aku banget.

Selesai briefing, aku, Kak Ira, Kak Indra, sama Kak Maya melototin foto Pak Erwin, Pak Hadi, sama Pak Eko. Kami bener-bener pengen hapal mukanya si Ewin sama si Hadi  Sampe mau kujadikan foto kunci layar biar aku bisa ngeliat siang malam trus hapal deh. Kak Indra sampe mau ngejadiin desktop background.

"Gilingnya! Sekalian aja diprint fotonya, trus ditempel di dinding." kata--- gatau kata siapa, Kak Maya kayaknya.

Sementara itu Kak Ira sibuk nge-stalking twitternya Pak Heri. Kata Kak Ira, Pak Heri itu gaul. Entah itu ngaruh ke cara dia ngetraining kami ntar enggak, yang jelas kami tetep males kedatangan orang pusat.

Malamnya, aku, Kak Ira, sama Kak Indra ke D'Beranda Cafe buat nonton open mic. Ada temannya Kak Indra sama Dita juga sih ikut. Ketemu Nina sama April juga disana. Tapi open mic malam itu gak seru, kafe sepi bitil, mungkin orang-orang pada berbondong-bondong nonton DBL di GOR Segiri. Maka comic-nya pada gak besemangat semua kayaknya, pada gak lucu juga, ada yang nyebelin juga comicnya iiiiiiiiiiihhhhh!!!!!!!! Nyebelinnya itu ya ngolokkin gitu, jadi bete. Jadi gak semangat lagi buat nonton open mic minggu depan.

Thanks god its fckday. Dari di kantor tadi aku udah gatal mau ngomong gitu.

Udah deh kayaknya itu aja, doain ya moga lancar aja urusan sama tiga divo. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com