Bapernya Nonton Kakak

Kalau soal janjian mau jalan, aku termasuk orang yang egois.

Misalnya, aku janjian sama orang. Trus orangnya itu ternyata gak bisa di hari janjian itu. Bukannya nganjurin jalannya ganti jadi hari lain aja, aku malah milih buat tetap jalan. Jalan sendiri. 

Contoh lain, aku kurang suka ngajak orang buat jalan sama aku. Lebih tepatnya, aku takut. Takut kalau ajakanku ditolak. Takut kalau yang diajak itu sebenarnya gak mau ikut tapi sok-sok mau karena gak enak. Rata-rata kalau jalan, aku yang diajak duluan sih. Jarang ngajak orang. Aku gak cocok buat jadi tour guide kayaknya. Atau jadi pengusaha travel haji dan umroh. 

Entah itu namanya beneran egois, sok mandiri, atau ngenes. Yang jelas, aku sering jalan sendirian. Mutar-mutarin mall kayak orang kesasar. Histeris sendiri pas liat diskonan. Duduk menyedot mocca float di pojokkan.

Dan kemaren sore, aku kembali egois.

Ada dua kalimat yang terlintas di pikiranku, begitu tau kalau hari itu tanggal 5 November.

Satu, 

"Wow, gajian masih lama, masih 25 hari lagi!" 

Dua, 

"Hari ini film Kakak tayang perdana ya?"

Kalimat terakhir kengiang-ngiang dengan binal. Jadi bikin aku ngambil keputusan buat nonton film itu sepulang kerja.

Nonton film horror Indonesia yang kayaknya emang beneran horror, di malam Jum'at, sendirian. Kayaknya seru.

Jam 17.25, aku langsung meluncur ke Samarinda Central Plaza, tepatnya ke Cinema 21. Lagi-lagi aku gak mandi dulu, mengingat filmnya tayang jam 18.15. Takut gak sempat. Jadi ingat waktu nonton film The Walk. Semoga aku gak mual lagi. Doaku selama di perjalanan.

Tapi entah karena terlalu khusyuk berdoa atau apa, aku mendadak lupa jalan. Ini kalau mau ke SCP lewat mana ya? Aku malah mutar-mutar gak jelas. Belok ke kanan, jalan terus, eh gak lama ketemu jalan yang sama kayak waktu dilewatin tadi. Gitu terus sampe tiga kali. Mana waktu itu lagi macet. Bego bet, Cha.

Aku juga gak tau jalan pintas supaya bisa cepat sampe. Taunya cuma jalan yang biasanya ada kupu-kupu malam lagi nungguin mobil lewat. Itu juga taunya gara-gara dulu suka pulang kemaleman habis dari rumah sakit jagain Bapak. Bukan taunya gara-gara pernah gitu.

Untungnya aku milih buat belok kiri dan tadaaaa, akhirnya ingat lagi sama jalanan menuju SCP. Rencana nonton sendirianku udah disetujui sama yang Maha Kuasa kayaknya. Habis, yang mau ditonton juga bukan film bokep sih.

Nyampe SCP, aku langsung pergi ke 21, dan ngelakuin tawar menawar sama Om, long time enaknya di kisaran harga berapa. Eh, enggak-enggak. Aku ngelakuin transaksi pembelian tiket sama mbaknya. 

Dan ternyata filmnya masih setengah jam lagi. Jam tanganku kecepetan, padahal rencananya habis beli tiket langsung masuk ke teater. Dengan memasang tampang aku-gak-jomblo-kok-aku-lagi-nunggu-teman-nontonku-yang-belum-datang, aku menaruh pantat di kursi lobi. Memerhatikan orang-orang di sekitar.

Ada dua sejoli yang lagi haha-hihi habis itu si cewek senderan di bahu si cowok. Ada tiga cewek-cowok yang kayaknya anak kuliahan, lagi asik ceritaan. Ada keluarga yang isinya Bapak, Ibu, anak, sama Nenek. 

Wow. Nenek-nenek nonton film apa ya? 

Pandanganku beralih ke arah layar di loket, ngeliat daftar film yang diputar. Hmm.... mau nonton Air Mata Surga deh kayaknya beliau. 

Akhirnya, suara Ibu Marie Onto menggema di seluruh ruangan, menyerukan kalau pintu teater dua telah dibuka. Aku langsung cepat-cepat mau masuk ke teater, dan ketemu nenek-nenek tadi di antrian masuk. Tebakanku salah. Itu nenek ternyata mau nonton Kakak. Wow, si nenek keren abis! Kayaknya si nenek dari jamannya masih muda emang suka film horror deh. Filmnya Suzanna. Film Kakak gak ada apa-apanya. 

Dan jeng-jeng-jeng!

Baru duduk, udah langsung disuguhin sama adegan pertama filmnya. Dibuka sama penampilan si Kakak yang lagi sakaratul maut, eh dia sakit asma gitu deh. Trus akhirnya meninggal dunia. Gak lama, datang Gading Marten dan istrinya yang alih-alih menangisi kepergian anaknya, malah sibuk cekcok gak jelas. Nangis juga sih, tapi banyak cekcoknya. Aktingnya Gading disitu keren.

Adegan selanjutnya menceritakan tentang sepasang suami istri, Kirana (Laudya Chintya Bella) dan Adi (Surya Saputra) yang pindah ke rumah baru. Rumah bekas Kakak, si hantu itu pernah tinggal. Kirana yang udah pernah keguguran tiga kali, jadi pesimis buat punya anak lagi. Awal-awal dia tinggal di rumah itu, Kakak memunculkan diri dengan 'berbuat baik' ke Kirana. Alhasil, Kirana yang emang haus pengen ngerawat anak dan ngerasa Kakak itu ngejagain dia, jadi temenan baik sama Kakak. Bahkan udah nganggap Kakak sebagai anaknya sendiri.

Ma, sini dong, Ma. Pelukan Teletubbies sama Kakak~
Ya, mirip-mirip kayak pertemanan baik antara manusia dengan tuyul peliharaanya. Tapi yang ini tuh tulus, gak kayak kalau temenan sama tuyul.

Konflik mulai muncul pas Adi gak suka sama kedekatan Kirana dan Kakak, apalagi tau ternyata Kirana hamil lagi. Ditambah lagi Kakak mencelakai Ibu dan adiknya Adi. Tapi menurutku, agak kurang jelas sih pas mencelakai Ibunya Adi itu. Masa' dia merayap masuk ke dalam dasternya si Ibu? Mau ngapain? Gak jelas juga nasib si Ibu habis dicelakai. Apakah ketakutan doang, luka-luka, tewas, atau keenakan. Gak ada dijelasin.

Adegan-adegan lainnya gak usah dijelasin ya. Yang jelas, film Kakak jauh dari ekspetasiku.

Bukan, bukan karena filmnya jelek. Tapi gak bisa dikatain bagus juga sih. Sedang-sedang aja. Cuman, aku pikir film ini bakal bikin aku tegang mulu. Bikin mulutku nganga sambil waspada kanan kiri takut ternyata ada sosok lain yang nemenin aku, mengingat kalau di sepanjang deretan bangku H, cuma aku aja yang duduk disitu. Gak ada orang lagi. Berharap bakalan dibikin takut, eh malah dibikin baper.

Bisa dibilang horror di film ini cuma jadi bumbu-bumbu aja, karena hantunya cuma seorang anak kecil yang bikin aku mikir itu hantu adalah Sadako umur 9 tahun. Drama adalah bahan utamanya, yang bikin film Kakak jadi kerasa melankolis. Aku baper ngeliat chemistry yang ditimbulkan Surya dan Bella. Bener-bener kayak suami-istri. Adi, karakter yang diperankan Surya, adalah potret suami yang penyayang. Sayang sama istri, sayang sama kondisi istrinya yang sakit-sakitan, sayang kalau gak mandi bareng. Ada adegan dimana Surya dengan ekspresi jenaka dan menggodanya, ngomong ke Bella,

"Yang, mau mandi bareng gak?"

Sialan, bikin baper aja. Jadi gitu ya, kalau udah jadi suami-istri, ada ritual mandi bareng? Huaaaaaa. Mau! Eh.

Trus, Surya sering banget nyium keningnya Bella, sebagai ungkapan kasih sayang dan permohonan maaf. Duh, tipikal suami idaman banget. Selain itu, ada adegan kissing-nya juga, ada sekitar dua-tiga kali.

HUAAAAAAAAAA!!!! FILM MACAM APA INI?!

Serem banget! Nonton adegan begitu, pas yang bisa dicium cuma lengan bangku teater.

Bukan cuma Surya-Bella aja sih yang bikin baper, tapi pemeran lain juga.

Aku suka banget sama aktingnya Nina Tamam. Walaupun gak banyak dapat porsi adegan, tapi aktingnya menjiwai banget. Dia berperan jadi pembantu rumah tangga-nya Kakak. Rasanya mau ikutan nangis pas ngeliat Teteh, karakter yang diperankan Nina, lagi ngejelasin siapa itu Kakak sebenarnya.

Dan tentu aja, si Kakak juga bikin baper. Aku terharu ngeliat dia ngelakuin 'kebaikan' sekali lagi buat Kirana. Eh, itu namanya baper juga gak sih?

Saking terharunya, pas ngeliat adegan itu, aku spontan teriak,

"Wah, gak perlu ke bidan lagi deh!" 

Keren! Dimana-mana hantu itu memusnahkan manusia, lah ini malah membantu proses persalinan seorang anak manusia. Sangat patut untuk diacungi jempol. Eh, sorry, jadi spoiler kan.

Untuk endingnya, cukup gak terduga sih. Aku juga sebenarnya bingung, mau senang atau mengerutkan kening pas ngeliat endingnya. Aku pikir bakal ada pemuka agama yang dengan heroiknya mengusir si Kakak,  kayak di film The Conjuring. Tapi ternyata..... nonton aja deh. Secara keseluruhan, bapernya berantakan.

Pas filmnya selesai, aku mutusin buat keluar dari teater (ya iyalah!). Melayangkan pandangan ke seluruh penjuru pintu keluar teater, sambil mikir kalau nonton film sendirian itu gak serem. Bukan soal filmnya bikin serem apa enggak, tapi memang nonton sendirian itu gak serem. Yang serem itu, ketemu mantan trus dituduh jomblo gara-gara nonton sendirian.

Sekian. 

You Might Also Like

73 komentar

  1. Ya ampyun, Icha. Kamu gak sepolos yang aku kira. Udah paham banget gitu-gitu. Long time segala macem.
    Long time; waktu (itunya) memanjang, kan? Maksudnya waktu jadi molor ke bioskop gara-gara muter-muter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, film Kakak ini horror tapi tanggung, ya? Kurang serem, tapi bikin baper.. dan pengen mandi bareng.

      Hapus
    2. Paham gara-gara kasus artis inisial apa-deh-aku-lupa itu, Nggo. Aku polos kok sebenarnya, beneran :|

      Iya, itunya yang panjang. Durasi kencannya kalau di dunia prostitusi. Bukan itu isinya. Eh iya gak sih? Ya, kalau di postingan ini waktu buat molor ke bioskopnya. Lumayan lah panjangnya.

      Hmm.. bisa dibilang gitu sih. Mungkin memang mau ditonjolkan sisi dramanya, Nggo.
      Hahahahahaha. Itu yang terakhir bukan dari lubuk hati yang terdalam kok. :(

      Hapus
  2. Udah berapa tahun Cha tinggal di Samarinda masih salah jalan?

    ternyata kamu suka nongkrong jadi kupu-kupu malam?
    kalo ada mobil yang dateng langsung kamu samperin
    nego bentar, kalo udah deal berapa harga long time'a langsung naik ke mobil
    Astagfirullah Cha tobat Cha tobat

    Ini nama'a spoiler keras Cha, film'a baru keluar udah langsung dibahas -_-
    kalo mau ngasih spoiler ada aturan'a Cha. Nunggu 2-3 minggu dari tanggal rilis film'a baru boleh spoiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren! Dimana-mana hantu itu memusnahkan manusia, lah ini malah membantu proses persalinan seorang anak manusia.
      Gak semua hantu jahat kok Cha, ada juga yang baik :p
      ntar aku bikin artikel'a tentang hantu pembawa keberuntungan

      Hapus
    2. Udah dari jaman masih di dalam kandungan, Chisanak. Gatau deh, aku emsng suka bingung kalau dari kantor mau ke SCP. Jalanannya banyak.
      Eh, itu gak nyasar. Cuma mutar-mutar. Huhu.
      BUKAN AKUUUUUUUUU! :( Untuk harganya, jangan tanyakan aku, Chisanak. Tanya sama Mami langsung. Eh, Astagfirullah. Enggak enggak, becanda aja.
      Hahaha. Soalnya gak greget gitu kalau gak aku tulis bagian itu, Chisanak. Oh jadi spoiler itu ada aturannya ya? Untungnya aja ini blog bukan blog review film :D

      Hapus
    3. Ciyeee, yang temenannya sama para hantu, makanya jadi tau. HUAHAHAHAHAHA.
      Oke deh, aku mau kenalan sama mereka. Ditunggu ya! :)))

      Hapus
    4. lahir di Samarinda sejak kecil di Samarinda tapi masih gtau jalan -_-

      Perasaan yang di pinggir jalan nunggu konsumen yang bawa mobil gak ada Mami'a kaya yang di club-club atau tempat remang" gitu Cha
      *cuma liat aja belum pernah jajan gituan #bukanpengalana

      Iya, coba aja share di forum-forum gitu pasti langsung di close treat'a

      Iya dong temenan sama hantu jangan sama manua aja
      kan enak temenan sama hantu kalo lagi butuh duit tinggal nyolong di ATM hahaha :D

      Hapus
    5. Hahaha. Maklum, anak rumahan.

      Oh, gitu ya? Baru tau :D Kirain sama aja. Tuh kannnnn! Ciyeee yang suka ngeliatin, mau jajan gituan tapi takut. Pertahankan terus! :)))

      Gak mau aaah. Takut. Share disini aja cukup. Hahaha.

      Ketahuan sukanya best friend forever sama tuyul :D

      Hapus
    6. Cie yang bangga jadi anak rumah Cie :p

      Mau yang gituan gak usah jajan Cha *eh Astagfirullah
      iya emang gak usah jajan tinggal nikah aja hahaha :D

      Best friend sama tuyul ga rugi Cha, apalgi nyolong duit'a di ATM
      gak ada yang merasa dirugikan hahaha :D

      Hapus
    7. Aku bangga kalau jadi anaknya Eminem, Chisanak. HUAAAA MAUUUU! XD

      Asik. Tinggal cari aja penghulunya! Eh, mempelai wanitanya gak ada ya? Ckckckckckasian. Huahahahaha.

      Hahaha. Rugi kalau tuyulnya minta lebih sama kamu, Chisanak. Minta hubungan kalian diseriusin. *ini apa dah*

      Hapus
    8. Dasar anak durhaka kamu Cha, gak bangga sama orang tua kandung sendiri, dikutung jadi cantik ntar *kutukan macam apa ini HAHAHAHA :D

      Tinggal cari modal'a, dapetin legalitas Halal dari MUI aja bayar Cha, apalagi Halalin anak orang perlu modal yang besar *apalagi ini

      Kata tuyul'a dia lebih suka kamu Cha, Cewe strong (Stonge diLDRin) HUAHAHAHA :D

      Hapus
    9. Huhuhuhu, Bangga kok, bangga. Tambah bangga lagi kalau diangkat jadi anak sama Eminem maksudnya. Itu doa deh, Chisanak.
      Ciyeeee, hahahaha, leh uga. Bawa-bawa MUI segala.
      Huahahahaha. Entah mau bilang makasih atau dasar kurang ajar. Bingung.

      Hapus
    10. Emang Eminem umurnya berapa Cha, pengen banget jadi anak'a?

      Hahaha, kebetulan aja Cha kepikiran kata Halal jadi bawa-bawa Halal'a MUI :D

      Bilang makasih aja deh, aku kan baik orangnya pengertian lagi HAHAHAHA :D

      Hapus
    11. Eminem umurnya 43 tahun, Chisanak. Mau banget lah, punya bapak Rap God gitu XD

      Mentang-mentang tiap hari pake bedak Wardah, makanya kepikiran halal. Haha.

      MAKASIH YAAAAA!!!!!!

      Hapus
    12. Week udah tua yah, kirian masih umur 30an Cha

      Bukan pake bedak wardah Cha, gara-gara tiap hari minum susu *susu sapi maksud'a

      Masama Cha, itu Caps Lock'a jebol apa gak ikhlas bilang makasih'a?

      Hapus
    13. Awet muda kan? Kayak aku. HAHAHAHA.
      Dua-duanya, Chisanak. Eh tapi yang terakhir enggak kok. AKU IKHLAS.

      Hapus
  3. ebuset pake nyasar, pake GPS neng...
    kadang ada waktu dimana sendiri itu lebih menyenagkan, bisa ngelakuin apa aja tanpa ada pihak yang dirugikan atau terpaksa ikut2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe. Gak sempat buat pegang hape.
      Bener banget. Nyenengin banget kalau bisa bebas ngelakuin apa aja. Tapi waktu sendiri buat aku sering sih, bukan kadang-kadang lagi. Hahaha. Huhuhu. ingung, mau ketawa atau mau nangis...

      Hapus
  4. hmmm baca postingan ini menegangkan juga, apalagi kalau ikutan adegan mandi barengnya pasti horor bangget deh ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm gak ada adegan mandi barengnya kok. Aman. Gak bakal ngerasa horror. Duh, spoiler lagi. Huaaaaa.

      Hapus
    2. hahaha mau mandi bareng gak? eeehh

      Hapus
    3. Reka ulang adegan Adi ke Kirana ya, Wan? :D

      Hapus
  5. Kalo untuk masalah jalan aku juga gak hapal hapal padahal udah berkali-kali lewat.. tetep sering nyasar huaa...
    Aku juga sukanya jejalan sendirian, selain bingung ngajakin siapa juga gak ada pacar orang yang ngajakin.. eeh

    Itu serem serem gimana gitu.. si kakak ngebantu orang melahirkan?? Wah, bener bener hantu berjiwa sosial tinggi.. hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gak salah kamu domisilinya di Samarinda juga kan, Rum? Samarinda mananya?
      Iya, Samarinda jalanannya lumayan ribet sih :(
      Hehehe... kita gak beda jauh. Jalan sendirian gak ribet sih soalnya.
      Iya, Rum. Bingung, harus ngerasa senang atau aneh ngeliatnya. Hahaha. Hantu aja punya jiwa sosial yang tinggi, masa' kita enggak? *ini apa dah*

      Hapus
  6. Gak egois juga kalo menurut gue. Mending gitu, daripada ngerayu-rayu ngajak temen tapi dia nggak bisa mulu.

    Jadi intinya, setelah nonton film itu lu punya pemikiran kalo udah nikah bisa mandi bareng?
    Padahal banyak, sih; bisa tidur bareng, makan bareng, dan salat bareng. Yang terakhir ini kayaknya dibisikin malaikat pas komen. :))

    Oiya, setan ini namanya Kakak? :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Yog. Jalan sendiri itu bukan berarti egois ya. Miris mungkin. :|

      Hahahahaha. Iya. Pemikiran yang sempit banget~ Asik. Itu dibisikkin malaikat yang mana? Izrail? Eeeeh.

      Panggilannya sih itu, Yog. Namanya.... duh gak mau spoiler lagi :(

      Hapus
  7. Wuih udah nonton. Nyusul ah nyusul. \=D/

    Bapernya gara-gara suasana hati paling. Gue sering gitu. *gak nanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok buruan, Rih! \=D/
      Hahahahaha. Bisa jadi sih. Namanya juga baper blogger.
      Alhamdulillah, punya teman senasib :D

      Hapus
  8. syangnya Bella harus non hijab di film ini,
    baca sinopsisnya, keknya mending nonton sadako & The conjuring aja deh. makasih sist sinopsisnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu syutingnya sebelum Bella dapat hidayah. Iya sayang banget :|
      Hoho iya sama-sama. Kayaknya aku memang gak bakat jadi movie blogger deh, malah bikin orang enggan nonton filmnya :|

      Hapus
  9. eeeh.. kok takutnya cuma di adegan ciuman, jng2 nonton film romantis malah teriak2 ketakutan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, takutnya sama adegan romantis. Mending ngeliat darah deh :(

      Hapus
  10. Aku nggak pernah nyobain jalan sendirian Cha. Pengen jg sih. Pengen ngerasain ngabisin waktu dgn diri sendiri. Wwkwk tapi nggak bisa. Jadi malu sendiri akunya. Awkard gitu. Kalo dilihatin orang jd salting. :(
    Kalo nggak ada yg ngajak keluar aku jg nggak bakal keluar. Kecuali kalo diajak check in. Eh astagfirulloh.

    Nonton film horror dan sendirian? Wiih keren. Hahaa Nanda atau Dita kemana Cha?
    Itu neneknya ikut nonton film itu ya? Anjaaay gaul juga itu nenek. Hahaaaaa

    Hmm mandi bareng. Kissing.
    Leh uga
    Harus nonton nih aku, HARUS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kira urat malu kamu udah putus, Lan. Ternyata masih utuh ya? Huahahahahaha.

      Hahahaha. Perasaan malah ngenes, Lan :') Hiks. Ada, di rumah masing-masing. Hasrat pengen nonton sendirianku kumat, Lan. (Halah bilang aja males bayarin adek sama temen buat nemenin nonton, Chaaa)

      Jangan baper nontonnya, Lan. JANGAN!

      Hapus
  11. ya jelas nontonnya nggak sendirian, di bioskop neng, muehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya. Nontonnya rame-rame sama penonton yang lain :D

      Hapus
    2. kapan-kapan bikin review nonton horor sendirian neng dikamar, hehe

      Hapus
    3. Udah pernah tapi gak pernah ditulis di blog. Takut nulisnya. :|

      Hapus
  12. Yang pasti aku ogah nonton film sendirian. Ke bioskop sendirian cuma buat nonton film horor juga ogah. Syeremmmmm. Gak bsa tidur entar.
    Mendingan nonton rame2 di kos :D
    Jerit2 bareng. Heboh2 bareng.

    Hahah spoiler dikit deh ceritanya. tp gpp.

    Salam kenal mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ini gak serem kok filmnya. Hehe.

      Emang lebih asik nonton rame-rame sih. Apalagi makanannya rame. Ada banyak makanannya maksudnya.

      Salam kenal juga :)))

      Hapus
  13. Lanjutkan aja ceritanya Sukses ya

    BalasHapus
  14. kenapa endingnya ngomongin mantan ya mbak -_- ayo, move mbak wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Itu perumpaan aja. Tenang aja, udah move on kok :D

      Hapus
  15. spoiler banget cha, but seru juga hahaha XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget ya? HUHUHU.
      Makasih, Lam. XD

      Hapus
  16. percuma aja sih, toh disini gue juga ga bisa nntonnya. yah elah, gue kirain filmnya beneran serem gtu, ca. ternyata eh ternyata, itu film setan tapi ngebantu orang persalinan. mantabs!! emang ga ada dokter gtu yak?

    yakin, lu ga pernah mangkal gtu, ca?
    itu bneran ada adegan ciuman? wah pgen nnton. ciuman sama tembok gtu kan yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Download di Ganool, Zi. Eh kalau udah ada sih :D
      Hahahaha. Ada sih tapi kayaknya biar cepet prosesnya jadi si Kakak itu deh yang ngebantu. Tapi sebenarnya gak disangka juga sih si Kakak bantuin, kirain mau makan janinnya.

      Anak punya mama kayak sipir penjara ditanya yakin gak pernah mangkal T__T

      Beneran, Zi. Ciuman tembok kalau ada tokoh jomblo atau pelaku LDR di film itu. Sayangnya gak ada, jadi mencium satu sama lain deh.

      Hapus
  17. Icha spoiler ah ._.
    Tapi kayaknya aku juga gak bakalan nonton film ini deh, Cha :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya gak greget kalau gak ditulis, Dar :D
      Hahahaha. Gak bakat banget aku ya nulis soal filmnya. Bikin orang ogah nonton :|

      Hapus
  18. Paling mentok ngafe sendirian. Di sini belum ada bioskop sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngafe sendirian. Anak kekinian banget. Loh emang kamu dimana, Key?

      Hapus
  19. aku juga lebih suka jalan sendiri daripada ngajak termen ntar gak mau gitu, ya emang sih sering di bilang sombong, tapi setiap di bilang begitu aku selau menjawab dgn sarkastis ... ya begitulah hidup...

    btw aku gak suka film horor sih, lebih tepatnya takut. hahah, tapi kayaknya ini gak terlalu serem ,, tapi tetep aja takut mau nuonton

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sering dibilang sombong. TOSSS!
      Nontonnya bareng kucing aja, jadi gak sendirian dan gak ngerasa takut kan :D

      Hapus
  20. Cha pas masih gadis *uhuk* dulu aku juga paling malas jalan bareng temen, klo sendiri mau hedon sesuka hati juga woles banget hahaaaa...daaaan tentunya juga bisa lama juga ga terpaut ama temen kita.

    Wah !!! Nenek nenekmitu keren! Bisaaaaa aja nonton horror gitu hihihii

    Iyak cha jadi klo dah suami istri itu mandi bareng mah sering sering bhahahaaaa #ceritanya mingin minginin

    Hmmm aneh juga ya horror kakak ini, tastenya lebihnke drama...tp aseli bikin ngaksk ysng akhirnya doi malah ngebantu persalinan..

    Wah jadi penasaran, nina tamam jd aktress film

    BalasHapus
    Balasan
    1. *uhuk juga*

      Iya Mbak Nit, memang lebih enak jalan sendirian karena bisa nentuin sendiri mau sampe kapan jalannya. Tapi kalau lama-lama sendirian mulu enek juga sih. Laaah kok malah curhat, Cha.

      HUHUHUHUHU. Jangan manas-manasin aku deh, Mbak Nit. Kan aku jadi pengen. Huhahaha.

      Hahaha. Pasti kita sama-sama ngakak kalau nonton bareng, Mbak Nit :D

      Hapus
  21. aih neng Icha berani yah, nonton film berbau horor, sendirian.
    Gimana atuh pas kaget serem, pegang erat2 tuh tangan kursi ... hihihi.
    Film dg bumbu horor hantu mistik .. tetep laris manis di Indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal bukan nonton film romantis sendirian, Mbak. Itu yang lebih serem. :(
      Iya bener, Mbak. Tapi Alhamdulillah penampakan aurat diumbar basah-basahan di kamar mandi sekarang udah gak ada :D

      Hapus
  22. film horror indonesia entah kenapa gue belum minat buat nonton. hahaha

    Icha gak nyangka gue, bener apa kata Renggo ternyata km gak sepolos wajahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, kalau film horror Indonesia masih banyak yang ngeraguin kualitasnya.
      YO OLOH. Becanda aja, Ziz. Sumpah deh. Ketikan aja yang udah gak polos, mukanya mah masih. Huahahahaha. Huhuhuhu.

      Hapus
  23. wah ini si Kakak mungkin pernah cita2 jadi bidan hiihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Bisa jadi, Mbak. Soalnya kata Arum, jiwa sosialnya Kakak tinggi. Tapi udah keburu meninggal jadi gak sempet sekolah kebidanan deh :(

      Hapus
  24. What? Hantu membantu persalinan manusia? sungguh hantu yang mulia. Btw, jadi berapa long timenya? *kabur naik gojek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kakak memang punya hati yang mulia. Maklum, masih kecil dan polos.
      Huaaaa ada yang ngebahas soal long time lagiI!! :(
      WOI, JANGAN KABUR! *ngejar pake elang

      Hapus
  25. penyuka film indo juga ya....bagus itu

    BalasHapus
  26. Pantesan saya ngga pernah diajak kongkow sama ica...
    OMG mau nonton aja pake acara alzheimer nya kumat -_-
    nonton sendirian ngga ada yg bisa dipeluk :p
    biasanya film horor indonesia banyak adegan plus plusnya... itu yang bikin tegang bukan takut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ngajak kongkow tapi kejauhan, Achmad :D
      Hahaha. Iya, terlalu khusyuk berdoa kayaknya.
      Bener banget! Sialan. Huhuhuhu.
      Tapi yang ini gak banyak kok, gak ekstrem juga plus plusnya. Tapi tetap bikin baper. Eh, bikin tegang. Itu sih kamu yang tegang :p

      Hapus
  27. bner juga sih sereman ketemu mantan pas lagi sendiri apalagi si mantan bawa pacar baru ya.hehe
    kalo saya sih kurang suka sama film horror mbak, soalnya takut kebawa mimpi.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, serem banget kan. Haha.
      Hehehe. Tapi lebih serem kebawa mimpi soal mantan loh, Mas. :D

      Hapus
  28. Bener, lebih serem ketemu mantan di bioskop, dia lagi nonton sama pacar barunya. Daripada film horror yang barusan di tonton :D

    BalasHapus