Kamis, 12 November 2015

LDR-an Sama Bapak Di Hari Ayah


"Icha, translate-kan pang. Bapakku satu-satunya pahlawanku."

Chat dari Kak Fitri mengusik ketenanganku pas lagi nontonin MV Your Type-nya Carly Rae Jepsen. Bukan lagi nonton film Sex Tape-nya Cameron Diaz ya, catet. 

Ini orang kenapa dah, siang bolong bukannya chat,

"Cha, makan siang bebek sangan bareng yok. Saya yang bayarin." 

Malah minta terjemahin kalimat yang agak-agak melankolis gitu. Pasti buat PM di BBM.

"Kenapa gak pake quote orang aja, Mi? Lebih bagus." balasku. Ceritanya lagi kasih saran, padahal mengeles dari pekerjaan menerjemahkan. 

Spontan aku langsung berselancar di Google dengan kata kunci 'Quote tentang ayah.' Gak cuma dapat quote, tapi aku juga dapat pengetahuan baru, yaitu hari ini adalah Hari Ayah Nasional.

"Dad is someone who is his son's first hero. And his daughter's first love." 

Balasku lagi, begitu selesai melototin komputer yang nampilin hasil pencarian dari kata kunciku tadi. 

Gak lama Kak Fitri ngebalas,

"Dalem banget."

Aku gak tau malas balas apa. Mau balas, "Sedalam cinta Bapak ke kita, Mi," tapi kayaknya cukup aku gumamkan ke diriku sendiri aja. Atau, ke blog ini. 

Jujur, aku baru tau kalau hari ini adalah Hari Ayah Nasional. Dan baru tau juga kalau ternyata, Hari Ayah itu berbeda-beda di tiap negara. 

Di Serbia, Hari Ayah Nasional jatuh pada tanggal 6 Januari. Di Jerman, jatuh pada tanggal 13 Mei. Di Brazil, tanggal 8 Agustus. Selengkapnya bisa lihat di Wikipedia

Seperti harinya yang berbeda-beda di tiap negara, tipikal setiap Ayah juga berbeda-beda. Dari segi fisik, perawakan, kepribadian, latar belakang, pekerjaan, dan status (masih jadi suami orang, duda beranak tiga, duda-dudaan; ngaku duda padahal istrinya ada dua). 

Termasuk Ayahku, atau yang biasanya aku panggil Bapak. 

Gak beda-beda banget sama Ayah kebanyakan sih sebenarnya. Mungkin biasa, sangat biasa lebih tepatnya. 

Bapak bukan orang yang berpendidikan tinggi, sarjana ini sarjana itu. Bapak bukan manager, direktur, gubernur, atau penghambur, penghambur uang maksudnya, orang kaya. Bapak bukan orang yang masih berumur muda dan empunya badan tahan banting. Bapak gak punya sesuatu yang membuat beliau 'wow' di mata orang. Tapi Bapak udah membuat perbedaan tersendiri di mataku. Di mata anak-anaknya yang lain juga. Bapak terlihat istimewa. Btw, baca kata terakhir pake nada ala Cherrybelle ya.

Bapak, yang bernama Bahri Abdullah (dimana-mana orang gak nulis nama Bapaknya biar gak dikatain, eh ini malah ditulis) adalah sosok Bapak yang kehadirannya gak selalu ada buat anak-anaknya. 

Bukannya karena gak peduli, tapi karena beliau kerja di tempat jauh. Entah persisnya sejak kapan. Tapi yang jelas, sudah lama kerja di Bengalon. Sebuah kecamatan yang kayak desa di Kabupaten Kutai Timur. Mungkin sebenarnya gak jauh-jauh banget dari Samarinda, cuma sekitar 241 km dengan memakan waktu perjalanan 5 jam 33 menit. Lucu ya, dimana-mana orang ngerantau ke kota. Ini malah ke desa. 

Tapi itu udah ngebuat anak-anak dan istrinya jadi jarang ketemu beliau. Pulang ke Samarinda cuma dua kali dalam setahun. Lebaran dan Tahun Baru. Bisa pulang lebih sering kalau keluarga di Samarinda lagi ngadain acara, atau ada yang lagi sakit. 

Situasi kayak gitu mengharuskan Mama jadi pejuang LDR. Dan aku jadi ikut-ikutan juga, LDR-an sama Zai. Sedih banget, kemana-mana jalan sendiri dikira.... Eh, yang ini langsung kita skip aja ya. 

Sebenarnya aku juga bisa dibilang LDR-an sama Bapak sih, bukan cuma Mama aja. Aku jadi gak bisa ngelakuin yang anak-anak perempuan lain biasanya lakuin ke Bapaknya. Aku gak bisa ngadu di depan mata dan kepala Bapak pas ada anak cowok bandel ngejorokkin aku ke parit. Aku gak bisa minta diimamin Bapak pas shalat maghrib. Aku gak bisa bilang,

"Pak, suruh Zai lamar Icha, Pak. Nikahkan kami!" secara langsung.

Selain situasi gak-bisa-gak-bisa itu, aku juga ngalamin situasi oh-kirain. 

Pernah dikira punya Bapak kayak Bang Toyib waktu jaman sekolah. Tapi aku biasa aja sih. Karena aku tau mereka cuma bercanda. 

Kampretnya, ada yang ngirain kalau aku udah gak punya Bapak lagi. Mantan yang udah mengira se-sok-tau itu. Waktu masih pedekate, dia ada nanya-nanya gitu aku punya saudara berapa, anak keberapa, datang bulan tiap tanggal berapa, ya pertanyaan-pertanyaan standar kalau lagi pedekate. Aku jawab sesuai pertanyaan. Obrolan berlanjut nanya di rumah ada siapa aja, aku jawab sesuai juga, ada aku, Nanda, dan Mamaku. 

Pas udah pacaran, dia main ke rumah. Waktu itu juga Bapak lagi pulang ke Samarinda karena ada acara nikahan anak dari Kakak beliau, sepupuku. Lagi asik-asiknya ngobrol, Bapak lewat. Mereka bertukar senyum.

"Itu kah Om-mu yang anaknya nikah kemaren, Yang?"

"Hahahaha. Bukan. Itu Bapakku. Gak mirip ya sama aku?"

Muka si mantan langsung kaget. Padahal aku gak ada ngomong positif hamil, cuma ngejawab pertanyaannya dengan aura positif. Jujur dan ceria.

"Loh? Beneran? Aku kira Bapak kamu udah gak ada."

Yo oloh. Mentang-mentang gak ada nyeritain Bapakku, jadi dikira anak yatim. Mantan sialan! Untung udah putus. 

LDR dengan Bapak juga mengharuskanku buat kangen sama persamaan-persamaan di antara kami. Bagi yang udah khilaf baca postingan ini, tau kalau aku gak ada mirip-miripnya sama saudara-saudaraku. Tapi enggak dengan Bapak. Aku dan Bapak, menurutku punya banyak persamaan. 

Sama-sama punya mata sipit, walaupun sebenarnya jauh lebih sipitan mata Bapak. Bisa dilihat di foto berikut,


Eh, salah ding. Foto di atas mah fotonya Brenton Thwaites di film The Giver. Calon suami idaman selain Adam Levine. 

Nah, ini nih yang bener.


Golongan darah kami sama-sama AB. Menurut buku yang pernah kubaca, kalau golongan darah AB itu terkenal sebagai tukang tidur. Teori itu terbukti di aku dan Bapak. 

Beliau gak bisa ketemu bantal tergeletak. Pas lagi ada acara di rumah, bukannya ngumpul-ngumpul sama keluarga malah tidur di ruang tengah. Lagi nonton TV pun juga gitu. Lagi asik-asiknya ngobrolin soal tokoh utama film yang ditonton di channel Fox Movies, eh beliau malah tidur. Kalau ngeliat dari jauh, aku suka bingung. Bapak ini tidur apa enggak? Soalnya mata beliau ambigu gitu, dikirain pejam ternyata enggak.

Aku juga gitu, gak bisa ketemu benda yang bisa disandarin. Bawaaanya pengen tiduurrrrrrr aja. Eh udah ya, aib tidurku ntar kapan-kapan aku ceritain.

Kami sama-sama suka bertindak spontan. Bisa dibilang kami punya salah satu ciri orang kreatif, yaitu hate the rules. HOHOHO. Beda banget sama Mama dan saudara-saudaraku, yang kayaknya hidupnya tunduk banget sama peraturan. Eh tapi bukan berarti hidupku sama Bapak hancur banget ya. Bukan gitu maksudnya. 

Kami sama-sama suka nonton film. Semua genre film diembat. Dan yang sampe sekarang masih keingat, kami sama-sama cinta sama film A Walk To Remember. Film drama romantis. Film tentang seorang cowok nakal yang jatuh cinta sama anak pendeta, yang ternyata sakit leukimia. 

Kami juga sama-sama nangis nonton itu. Aku nangis kejer, Bapak gak ada suara tapi air asin dari matanya ngalir. OMAIGAT, HATI BAPAK SENSITIF JUGA. Aku ngakak tiap ingat itu. 

Oh, enggak. Aku nangis kalau ingat itu, Ingat itu saat nulis postingan ini. Aku kangen. 

Aku pengen banget di Hari Ayah ini, bikinin secangkir teh hangat buat Bapak. Minimal, kasih pelukan hangat. Kayak anak-anak perempuan lain. Tapi jarak memisahkan kami. 

Dan Bapak mulai ikut-ikutan Zai, susah dihubungi. Nomornya kadang gak aktif, dan kalau udah aktif selalu gak diangkat. Padahal biasanya, Bapak ada aja tuh nelponin kami. Kalau ditelponin trus gak diangkat, biasanya juga nelpon balik. Mama sedih kalau nelpon Bapak dapatnya kayak gitu, begitu pun aku. Tapi Mama selalu bilang, 

"Mungkin sibuk kali, Cha. Gapapa, yang penting Bapakmu sehat-sehat aja disana."

Ngedengar itu, aku jadi mikir kalau Mama adalah pejuang LDR yang strong. Di hadapan beliau, aku ngerasa kecil. Memang badan Mamaku lebih besar daripada aku sih. 

Ya, yang penting Bapak sehat. Dan yang pasti, kami selalu ngedoain yang terbaik buat Bapak.

"Selamat Hari Ayah, Pak. Lelaki pertama Icha, imam pertama Icha, guru belajar naik motor, teman nonton film. Terima kasih, karena sudah jadi pengambil resiko. Rela mengambil resiko kerja jauh demi anak-anak dan istri. Rela mengambil resiko masih banting tulang di umur, yang bisa dibilang sudah renta demi kami. Terima kasih."

Udahan ya, mau ngucapin itu secara langsung, eh lewat telpon maksudnya. Mudahan diangkat. 

Selamat Hari Ayah! Sayangi ayah yang raganya masih di dunia maupun yang udah enggak. Percayalah, apapun yang terjadi, ayah kita tetap dalam jiwa.

41 komentar:

  1. Wah kaya'a koleksi film sex tape'a komplit, bisa tau pemain'a Cameron Diaz hahaha :D

    Di Jepang minggu ketiga bulan Juni yah, Hari Ayah

    Segitu jauh Cha jauh, yang deket itu paling sekitar 15-30 menit dari samarinda

    Itu mantan ngapain sampe nanya-nanya tanggal datang bulan? sampe nanya dirumah suka ada siapa aja.
    wah curiga nih suka main "anggur-anggur" (baca bahasa inggris)

    Selamat hari Ayah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu judul film, Chisanak. Gak pernah nonton kok. Males download nya :D
      Isssss, mau dong ada kata-kata yang bisa kehubung ke link gitu. Gimana caranya?
      Iya, nih anak peka banget sama Jepang-Jepang. Emang dasar Sekai (padahal gak tau sekai artinya apa).

      Iya, lumayan. Sangkulirang tempat Zai kerja lebih jauh lagi. 8-9 jam dari Samarinda.

      Duuuuh, jangan dimasukkin ke hati, Chisanak :( Bercandaan aja. Gak beneran kok dia nanya gitu. Aku cuma asal nambah-nambah kalimat aja biar gerrrr nya bermuntahan. Huhuhu.

      Selamat hari Ayah juga :)))

      Hapus
    2. Emang film kan Cha. Film Sek Tape :p
      Download males, tapi streaming udah hahaha :D
      Ekh ada tuh film yang seru judul'a 33D Invader :3

      Maksud'a Cha? Kata-kata yang bisa kehubung ke link
      Sama Jepang aja peka apalagi sama pacar Cha, pasti'a peka banget :3
      Hahaha ditambah-tambah apa minta tambah Cha :D

      Hapus
    3. Hahaha. Nonton trailernya aja kok. Gak serem serem banget kok (emangnya film horror?!).

      Film Hongkong ya? Ngeliat gambarnya di google aja udah serem, Chisanak.

      Eh tadi aku ada liat gitu, eh aku salah liat kayaknya. Haha.

      Tapi pacarnya ada gak? Huahahaha.

      Hapus
    4. Trailer apa full Movie'a Cha? Hahaha :D
      Iya kali film hongkong, Cha. Serem gimana? seru itu film tentang alien dan time travel

      #AdaAqua

      Lagi gak ada nih *Hiks
      Masih proses PDKT :D

      Hapus
    5. Trailernyaaaaa, Chisanak. Beneran. Judulnya aja mah yang bikin serem duluan, padahal kayaknya kalau nonton dari trailer gak serem banget adegannya.

      Hahahaha. Oke deh aku baca dulu reviewnya yak.

      Oh gitu :p Goodluck aja lah semoga cepat jadian. Lumayan kan bisa diajak main kagome kagome.

      Hapus
    6. Trailer gak bakalan ngasih adegan yang serem, ntar gak bakal bisa masuk Youtube,Cha.
      Langsung aja download rekomend itu Film'a hahaha :D
      Gak jadian juga gpp sih, gak terlalu ngebet banget sih sama cewe itu hahaha :D
      Iya lumayan bisa diajak maen di pojokan. Maen kagome kagome dipojokan rumah maksud'a :D

      Hapus
  2. Gue kira nggak ada Hari Ayah, sampe ragu mau nge-tweet "Selamat Hari Ayah". Takut dikira nggak ada

    Oh ternyata cewek kalo update quote harus nanya2 dulu ya? Atau, minimal googling dulu. Tapi maknanya emang dalem banget sih.

    Cieee... anaknya Bahri Abdullah. (Kayak anak-anak SD ceritanya)

    Selamat Hari Ayah Nasional :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Aku juga baru taunya kemaren. Itupun gara-gara Kakakku minta translate kan. Kalau enggak bakalan gak tau :D
      Diucapin secara langsung aja, Rob. :)))

      Hehehe. Gitu deh. Kadang suka ditambah-tambahin juga biar gak mirip-mirip banget, kadang murni hasil pemikiran sendiri. Iya, yang itu bikin mau ingusan terharu bacanya. :')

      Ciyeeee.... anaknya Bapaknya. (Karena gak tau nama Bapaknya)

      Yeeeeaaah, selamat Hari Ayah Nasional :)

      Hapus
  3. Ternyata Bapak kita sama Cha!! Sama-sama laki-laki dan cepat banget ketiduran.

    Kalo ngumpulnya bareng bapak pas lebaran ya Cha.

    Sing sabar Cha ngadepin LDR... Yang tabah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iya, Mas Hen. Tosss dulu! :D

      Serius cepat banget ketiduran? Gimana jadi kalau beliau-beliau kalau ngobrol bareng ya, trus kira-kira siapa yang ketiduran duluan? Hahaha. Eh, Astagfirullah. Ngetawain orangtua :(

      Bener, Mas Hen. Momen berharga banget itu.

      Wokeh, Mas Hen! Makasih atas supportnya :D

      Hapus
  4. Aaaakh :3 ibumu setrong banget ya mbak :D LDR sejati deh.

    Kamu sifatnya sama kayak bapakmu brati mbak :D

    Selamaaat hari ayah untuk ayah kita semua :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Feb. Sesuai mah sama ukuran badan beliau. Eh hahaha.

      Iya, sama banget menurutku. Hihihi.

      Selamat Hari Ayah juga untuk para calon ayah! XD

      Hapus
  5. Selamat hari ayah buat semua ayah di dunia :))

    BalasHapus
  6. Hahahaaa pedekate nanya tanggal datang bulang. Wkakaa.. ngakak Cha.
    Wah wah.. mama kamu pejuang LDR juga ya. Hebat. Keren. Kamu juga LDR sama Zai. Pejuang yang tangguh.

    Ayah memang hebat Cha. Rela ngelakuin apa aja demi anak istrinya. Salut ya. Betewe kamu mirip banget sama bapak Cha. Beneran deh
    Ya Allah, itu Brenton suami-able bingiits.. uwuwuww~
    Selamat Hari Ayah :))
    Sehat selalu ya pak Bahri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Sayangnya itu gak beneran, Lan XD


      Hehe. Mungkin itu wujud nyata dari buah jatuh gak jauh dari pohonnya, Lan. Tangguhan Mamaku, Lan. Gak mel-think parah kayak aku.

      Iya, salut banget, Lan. Ayah memang pahlawan kita. Apalagi anak perempuan biasanya memang dekat sama Ayah.

      Hohoho. Alhamdulillah, berarti fix aku memang bagian dari keluarga.

      Ganteng kan? Cucok banget sambil gendong bayi gitu.

      Selamat Hari Ayah! :)))

      Makasih ya, Nak Wulan. :)

      Hapus
  7. aku baru tau ada hari ayah,
    selamat hari ayah ya :)
    keliatan nya icha bener2 deket atau erat banget sama ayah :)
    walaupun LDR sabar aja ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru taunya kemaren, Def :D
      Yeaaah, selamat Hari Ayah buat ayah dan calon ayah semuaaa! :D
      Hehehe. Gitu deh. Soalnya Bapak orangnya gak ngekang dan cemasan kayak Mamaku. Orangnya slow.
      Oke. Udah biasa kok :')

      Hapus
  8. Blogger yang tiap kali nyeritain keluarga itu nyesss banget itu kamu cha..ihikkkk...selalu aku pas baca kayak berasa icha lg ngomong di depanku...alurnya enak, mskanya aku betah maen ke sini

    Haaaaaa...golongan darah ab doang yg tukang tidur?? Kata sapaaa???
    Aku O juga moloran cha orangnya...

    Hihii bener jg apa kata kamu, mata bapak sudah dibedaakan pas lagi on apa pejam..
    Btw pas nonton nangis bareng itu so romantic yaaaa...mirip film2 hollywood yg menceritakan kekonyolan seorang bapak bersama putri tercintanya..hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh! Makasih, Mbak Nita. Tapi aku suka takut bikin orang yang baca postinganku jadi tewas tertidur saking bosennya, soalnya panjang-panjang mulu T__T Hehe tapi seneng kalau ada yang nikmatin postinganku sampe segitunya. Hikhikhikhikhik *ketawa ala kuntilanak*

      Kata di buku, Mbak Nit. Huahahaha. Oh Mbak Nita O ya? Sama kayak Dita :D
      Molor memang enak, Mbak. HIDUP MOLOR!

      Hehehe. Iya, Mbak Nit. Kalau ingat itu aku ngerasa Bapak adalah cowok teromantis sedunia. Huahaha.

      Hapus
    2. Aku O malah susah tidur. Kalo ada yang ditidurin baru bisa. Astagfirullah, komen guaaaa. :(

      Hapus
    3. Masya Allah. Komen kamu, Yog. Jujur banget dari hati. Gentleman!

      Hapus
  9. Selamat hari ayah, bapak..

    Huaaa...!!! Aku jadi kangen sama bapak. Kayaknya emang aku LDRan sama semua orang yang ku sayang. Ya maklumlah lagi merantau. Tapi aku gak pernah ngucapin hari special ke kedua orang tua ku. Paling cuma ngucapin hari raya atau ulang tahun.

    Kayaknya kamu memang mirip bapakmu Cha.. :-)
    Aku juga, meskipun ada beberapa bagian mirip mamaku sih..

    Semoga bapak kita selalu diberi kesehatan dan rizki yang halal ya.. serta dimudahkan segala urusannya oleh Allah SWT :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat Hari Ayah :)) Manggilnya Bapak juga ya kamu, Rum?

      Berarti kita senasib ya, sama-sama lagi LDR sama anggota keluarga. Tapi lebih tegar kamu, Rum. Kamu berani buat ngerantai, eh ngerantau. Semangat semangat semangat! FAIGGGKKK!! :D

      Gapapa, Rum. Yang penting kan masih ngucapin di hari spesial lain. Kadang aku malu-malu juga sih ngucapin selamat Hari Ibu ke Mamaku.

      Hehe... berarti aku sipit juga ya? XD

      Pasti cantikkan Mamamu daripada kamu, Rum. Eh enggak enggak, bercandaaaa. Pasti cantik dua-duanya ya. Namanya juga cewek, masa cewek ganteng. Hehe.

      Aamiin ya rabbal alamin :)))

      Hapus
  10. Jadi namanya Bahri Abdullah. Oh. Salam ya, Om, buat Nanda. (ini kayak bokapnya Icha baca aje)

    AB itu gampang tidur? Baru tahu gue. Tapi yang gue tahu pasti, goloran darah AB kalo haus kudu minum.

    Hahaha. Gue nggak sempet nulis tentang Hari Ayah Nasional. Gue emang agak kurang deket sama Bokap, sih. Entah kenapa, lebih deket ke Nyokap. :))
    Gue suka di bagian "guru belajar naik motor, teman nonton film." Yeah, bokap gue juga kadang suka ikut nimbrung pas gue nonton film di laptop (sumpah bukan porno)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam apa, Nak? Salam olahraga saja ya. Yak, salam olahraga juga! (jni ceritanya komennya ternyata dibaca)

      Mending milih tidur daripada makan kalau AB, Yog. Seenggaknya itu ada di aku sama Bapakku. Yaelah, semua golongan darah sih juga begitu. Kalau haus pasti minum. Lu gimana sih, Del? Abdel? :(

      Pantesan, keliatan deketnya kamu sama Ibu kamu, Yog. Emang gitu sih, rata-rata anak cowok lebih dekat ke Ibunya. Anak cewek dekat ke Bapaknya. Makanya, kalau ntar punya anak pengen punya anak cowok. Lah ini kenapa deh aku malah curhat.

      Hehe. Makasih. Huahaha. Jadi semua bapak-bapak gitu ya? :D Iya, aku tau kok, Yog. Nonton drama Korea kan?

      Hapus
  11. Cameron Diaz ada sex tape-nya? Adam Levine ada gak?
    *diam-diam googling

    Salam kenal dari anaknya pak Imat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Sayangnya Adam Levine gak ada, Mbak. Cameron Diaz aja. Itu juga judul film, yang sex tape benerannya aku gak tau. :|
      Salam kenal jugaaa. :)))

      Hapus
  12. Cha, lu ada keturunan Cina, ya?
    Hmm. gue taunya tanggal 12 itu hari gerakan membaca nasional.
    Infonya bagus, Gan. Thanks.

    Jadi benar, ya, kalau LDR itu diturunkan. :p
    Btw, gimana sudah nelpon ayahnya?

    Hmm, gue juga gitu kalau lagi pedekate tanya-tanya tanggal datang bulannya.
    Kaya yang sekarang ini. Katanya bulan lalu, dia datang bulan di tanggal 7.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih tau gak yaaaa~

      Sama-sama. Wah, aku juga baru tau tanggal 12 November itu hari gerakan membaca nasional. Thanks, Gan. Ganjalan pintu.

      Ya, gitu deh. Saking kompaknya aku sama Mamaku. So sweet kan? Ha ha ha ha ha.... *ketawanya menggema*

      Udah. Tapi gak diangkat. Baru nyoba tiga kali nelponnya. Udah nyerah. :(

      Hah? Perasaan Wulan datang bulannya hari ini deh, Dar. Berarti dia bulan ini datang bulannya ketinggalan berapa hari gitu ya. Hanya Wulan dan Tuhan yang tau.

      Hapus
  13. di hari ayah kemarin, aku juga ldr sama ayahnda, beliau lagi di jogja rumah keponakanya...

    BalasHapus
  14. Aku jugak lagi LDR sama Papa.. Kita senasib banget sih. Tapi kenapa tingginya ngga sama? Lho ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya nih, Beb. Senasib bet. Nah kalau tinggi, kayaknya sih tinggian dirimu :(

      Hapus
  15. Yak, 2x mampir ke postingan yg nyeritain tntng ayah. Asli, baper :'( Aku jg ldr-an sama papa. Huhuu :'(

    Oh iya, gol darah AB demen tidur? Pantesan nenekku juga gol darahnya AB, asal ketemu bantal atau tempat buat rebahan pasti pelor deh (nempel langsung molor). Baru beberapa detik udh ngorok! Emejing banget!

    Wah, bapaknya kak Icha mirip org cina banget ya. Eh, mirip ka Icha jg maksudnya. Hehe. Tp kalian kyak orang cina banget mukanya._.
    Seru ya, nnton film bareng.. Biasanya kan kalo cowo atau bapak2 lebih demen film bergenre action gtu, lah ini romance? Keren sekaliiihhh.. Udh gtu ikutan nangis pula :') Eh, aku nnton film A walk to remember malah gak nangis, tp pas baca novelnya nangis. Asli, sedihan di novelnya._. Laen bgt sm filmnya. Tp aku suka soundtracknya yg only hope, hehe. Ini knp jd ngmongin film?

    Mamanya strong banget ya LDRan gtu. Smga ayahnya kak Icha sehat selalu ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh, Papanya Lulu kemana?

      Katanya sih gitu, Lu. Hahaha. Ada istilahnya ya. Pelor. Itu emejing sekaligus jadi bencana juga sih kalau di tempat yang gak sepatutnya buat ditidurin :(

      Hahahaha. Faktor mata sipitnya beliau sih. Kalau aku gak ada sipit-sipitnya sebenarnya.

      Perbedaan keren dan sensitif sangat tipia sekali ya, Lu. Ya ampunnnn, itu novelnya boleh pinjam gak? Soalnya iya sih, banyak yang bilang lebih tragis novelnya ketimbang filmnya. Aku juga suka tuh yang Only Hope. Sama yang judulnya Cry. Suaranya Mandy Moore keren, desah-desah basah gitu. Eh ini kenapa jadi ngomongin lagu?

      Hehe. Makasih. Aamin :)))

      Hapus
  16. Jadi bebek sangan itu di mana ??? enak kah ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Malah fokus ke bebek. Di rumah makan Bebek Pak Ndut Samarinda, Mas. Duuuh, gak usah ditanya. Enak banget! :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com