Sabtu, 28 Desember 2013

Binal SMD48

Pemikir adalah salah satu ciri dari seorang melankolis sempurna. 

Butuh waktu dan banyak pertimbangan untuk memutuskan sesuatu, belum lagi takut sama pendapat orang, bawaannya mikirnya negatif mulu. 

Mungkin gak semua penyandang (?) melankolis sempurna punya sifat kayak gitu, mungkin cuma aku, mungkin. Aku  sering banget bergelut dengan sifat pemikirku. Kalau jalan bareng beli baju misalnya, pasti aku bingung, trus minta pendapat sama teman jalanku, minta pendapat ini bagus kah itu bagus kah, dan akhirnya gak jadi beli. Happy ending. Beda aja kalau aku jalan sendirian, aku ngerasanya lebih gak mikirin aja, yang penting aku suka dan sesuai sama kondisi dompetku, yaudah beli.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 26 Desember 2013

Aku yang Cantik

Niatanku buat nonton film di laptop bulukanku tadi malam buyar ketika aku iseng-iseng buka folder yang isinya tulisan-tulisanku jaman SMP-SMK. Aku nemuin satu file Microsoft Word berjudul Aku Yang Cantik, yang isinya tentang cerpen buatanku sendiri, atau lebih tepatnya cerpen adaptasi bebasku dari komik Jepang koleksi Kak Fitri berjudul Run. Bingung? Jadi gini, aku dulu suka banget sama satu komik yang judulnya Run, khususnya di chapter yang judulnya Aku yang Cantik. 

Ini komiknya,


Berkali-kali dibaca gak bikin bosan. Sampe suatu hari aku mikir coba aja kalau cerita komik itu dijadikan cerpen. Trus aku nyoba deh, aku yang ngerasa gak punya bakat buat nulis cerpen. Serius, aku ngerasa aneh aja kalau nulis cerpen, aku sempat ngiri sama Kartini yang lihai bikin cerpen tentang dia dan idolanya, Big Time Rush. Atau sama Putri, yang rajin mosting di blog tentang kisah khayalannya sekolah musik di luar negeri bareng One Direction. Aku gak bisa ngayal,  gak bisa berimajinasi, gak bisa nyiptain keadaan, bisanya nulis yang aku alamin atau lebih tepatnya bisanya curhat huhu. Dulu waktu SMP kelas satu aku sempat aktif bikin cerpen, terinspirasi dari sinetron-sinetron remaja yang lagi marak waktu itu trus kumodifikasi dengan gayaku sendiri.  Selang beberapa tahun udah jarang nulis cerpen, malah rajin bikin catatan di facebook, bikin catatan yang isinya pengalaman malu-maluin sampe pengalaman ngegalauin someone, dan berlanjut nulis di blog sampe sekarang. Gairah buat nulis cerpen pun ngilang, timbul perasaan aku-gak-bisa-nulis-cerpen-sebisa-aku-nulis-aib-di-blog.  Tapi entah kenapa, waktu aku kegilaan sama komik Run, aku nafsu banget mau jadiin itu cerpen, dan cerpennya ada dibawah ini,

Aku yang Cantik

“Yang bener aja! Gila kamu!”

Suara lantang Dita mengagetkanku. Bukan hanya aku aja, sepertinya seluruh penghuni kelas yang masih tersisa juga kaget akan suara lantangnya yang menarik perhatian itu. Ditujukan untuk siapa ucapannya itu? Ku rasa di sini ga ada yang cari masalah sama dia. Semua pada sibuk membereskan diri, mengingat bahwa bel tanda pulang sekolah telah berdentang sedari tadi.

“Tap-tapi..”

“Ah sudahlah, kamu pikir aku ini cewe apa’an?”

“ Iya deh!”

Braakk!!!

Adegan pintu dibanting menutup percakapan sengit itu. Ditambah dengan hentakan kaki Dita yang tak kalah nyaringnya.  Meninggalkan kelas menyisakan keanarkisan. Lagi-lagi aku harus mengurut kedua telingaku. Dari tadi pagi ni kuping ga ada istirahatnya! Suka duka menetap di kelas IPS.
            “Eeeehh… Damara ditolak yaa! Haha kasian, pantas dia seemosi itu! ” Niken membuka obrolan, habis itu langsung mesem-mesem bareng Chiko. Aku menaruh sapu yang ada di tanganku, lantas bergabung dengan mereka.

            “Oh, jadi tadi Dita ditembak Damara? Wow.. “

            Chiko dan Niken menganggukan kepala, lengkap dengan wajah mesem-mesem mereka. Hasrat ingin tahuku semakin menggelora, membuat mulut ini ingin bertanya panjang lebar.

            “Ssttt.. jangan keras-keras, Na! Cewe sombong itu belum pulang..! Haha, tau nggak, tadi mukanya Damara kayak kepiting rebus. Baru kali ini dia ditolak cewe!  Banting-banting pintu segala lagi, anak kecil banget ya? Hahahahaha!!”

            Aneh banget ni anak, tadi nyuruh aku jangan ngomong keras-keras, lah sekarang malah ketawa ngakak. Niken pake acara mukul-mukulin meja lagi. Semarak banget. Aku jadi gak ikhlas mulutku tadi dibekap pake tangan Chiko yang konon katanya kurang higienis karena hobi makan ikan asin itu.
            “Bukan kok, enak aja! Dasar biang gosip! Gue cincang baru tau rasa loe!”

Sosok jangkung Damara tepat berdiri di hadapan kami. Tangannya meraih kerah baju Chiko, membuat Chiko terangkat lebih tinggi dari Damara. Niken agak menyingkir ke kiri sambil tertawa kecil. Pemandangan seperti itu sudah biasa terlihat di kelas XI IPS 2 setiap harinya. Chiko sering jadi bulan-bulanan Damara. Damara sebenarnya baik, cuman dia paling ga suka dihina semena-semena, apalagi kalau hinaannya itu merempet ke arah fitnah. Chiko orangnya memang suka nebak-nebak  sembarangan, tapi ga semuanya yang dia tebak itu ga betul. Kadang-kadang bener juga sih. Ah Chiko , jadi cowo kok mulutnya ga bisa di-rem. Sekarang giliran aku yang mesem-mesem deh.

                    “Ma-maaf  Dam.. Aku cuma bercanda aja kok..” alasan klise keluar dari mulutnya.
            Damara pun menurunkan Chiko ke haribaan semula. Mengacak-ngacak rambutnya sendiri, mengambil tas ranselnya, lalu melangkah keluar kelas. Masih sempat-sempatnya menyunggingkan senyum manisnya ke arahku dan Niken, pertanda pamit pulang. Hmm… Bad boy yang ramah.

            “Tuh kan.. sudah ku bilang, jangan keras-keras Cha! Aku kan yang jadi kena getahnya! ”

            Keningku berkerut. Heeeeeeeeehhhh ini anak!

            Baru aja tanganku melayang mau mencubit dia, tiba-tiba Niken nyeletuk,

            “Sayang banget ya, padahal Dita cantik begitu.. hampir separo cowo di kelas ini yang nembak dia, eeh ditolak. Semoga Damara jadi korban terakhirnya. Amin.” Doa Niken selicik hati.

            “Makanya tuh.. jadi cewe kok jual mahal banget. Sifatnya keras juga. Kalau jadi perawan tua macam Bu Isna guru sosiologi, baru nyaho!” Chiko menimpali. Lagi-lagi kata-kata pedas keluar dari mulut embernya. Aku dan Niken tertawa serempak. Dalam pikiran kami ternyata sama, sama-sama membayangkan kalau Ditha menjadi perawan tua kayak Bu Isna.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 22 Desember 2013

Gila Marshall

"Di lagunya itu, dia udah maafin Ibunya." 

"Hah? Lagu yang mana?"

"Headlights. Dia sama adeknya udah maafin."

"Oh si Nathan Nathan itu kah? Jadi itu bukan si Nate Ruess kah maksudnya?"

"Bukan. Itu adeknya sayanggggggg."

Zai menutup percakapan itu dengan menampar lembut pipiku. Dan aku cuma bisa ngebales dengan monyongin bibir. Seperti biasanya. 

Akhir-akhir ini, aku sama Zai sering ngebahas soal Eminem setiap kami ketemu, setiap di telponan, setiap di line. Zai penggemar beratnya, dari awal aku kenal sama dia  aku udah tau itu. Cuman kalau dulu sih, kalau dia udah berkoar-koar ngomongin soal Eminem, aku nanggapin sekenanya, kadang suka ngebanding-bandingin sama Adam Levine, dan biasanya berakhir dengan jeritan protesku karena dia telak menjulukiku sebagai wanita penyuka pria berbulu.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 14 Desember 2013

Si Lenka Bilang

Hujan lagi hujan lagi. Pake jas hujan lagi. Menghindari jalan Antasari lagi. Kena ciprat mobil lagi. Kejebak banjir di lampu merah lagi. Histeris pas nembus banjir lagi. 

Akhir-akhir ini hujan rajin banget mengguyur Samarinda. Satu hal yang berarti abu-abu bagiku, bukan hitam bukan putih, gak sedih gak juga senang. Aaaaa apasih. Intinya aku kehujanan lagi hari ini, sama kayak hari-hari kemaren.  Dan karena si hujan aku jadi terketuk buat nulis postingan ini. 

Tapi sebelum ngebahas hujan, aku mau ngebahas soal empat hari tak biasa. Empat hari dimana NCC bekerja tanpa menggunakan koneksi internet. Rasanya beteeee banget. Kerjaan jadi numpuk. Handphone yang harusnya bisa dikerjain hari itu jadi gak bisa dikerjain karena gak bisa bikin RC-nya. CS nulis tangan pake MO, maka aku dapat user yang masukkin dua handphone sekaligus buat diservis, trus out of warranty dua-duanya lagi. Hhhh pengkor tangan nulis MO sama form DP, pengkor juga mulut ngejelasin prosedur. Bubuhan admin pada gak ada kerjaan, ada sih cuman balik lagi ke awal, karena mati lampu jadi kerjaan yang ada gak bisa dikerjain. Jadi yang ada bubuhan admin sama teknisi pada bekumpulan dan beceritaan di ruang tengah, sedangkan CS berkutat dengan user-user. Untung deh selama empat hari itu user gak membinal kayak biasanya, gak membludak. Karena itu jadi banyak waktu kosong yang biasanya dihabiskan dengan bercinta dengan komputer malah di empat hari ini dihabiskan dengan bekumpulan-beceritaan-beolokkan- dan tidur. Seperti biasa aku dikerjain pas lagi tidur, tapi pas hari Jum'at itu aku yang tidur di ruang teknisi didorong sampe ke gudang. Awalnya aku gak habis pikir kenapa pas aku bangun aku udah ada di gudang, aku tanyain bubuhannya mereka bilang aku kesana sendiri, trus bilang kalau aku didorong sama hantu sampe ke gudang, pokoknya bubuhannya gak ada yang mau ngaku kalau ngerjain aku. Besoknya Kak Uun nunjukkin aku rekaman CCTV waktu aku tidur, berikut rekaman CCTV nya,

video

Hhhh udah kuduga pasti bubuhannya ngerjain, mereka tu kayak gak tenang kalau aku tidur, pasti gangguin. Tapi udah biasa sih, biasa banget huhuhuuuuuuuuuuu~

Oke, balik ke topik hujan, hujan yang mengguyur di sore ini. Hujan yang bikin kami mendekam di kantor. Kami yang terdiri dari aku, Kak Indra, Kak Muti, Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Uun menghabiskan waktu menunggu hujan reda dengan kegiatan masing-masing. Kak Indra dan Kak Muti makan bakso, kalau gak salah Kak Yulita sama Kak Ira beceritaan, dan Kak Uun browsing. Kalau aku ngenyotin eh ngabisin susu ultra. Sekitar jam enaman hujan uidah reda, tapi banjir di depan kantor gak bisa ditolerir. Dengan penuh keragu-raguan kami mutusin buat pulang. Kami, tanpa Kak Uun. Tinggal kami para wanita yang jejeritan pas ngeliat banjir yang hampir selutut. Eh, kayaknya cuma aku deh yang jejeritan, ahhhh pokoknya gitu lah.

"Ihh kok takut ya, kok takut ya," kata Kak Ira sambil cengengesan

Akhirnya kami pun menembus banjir dan kemacetan. Banjirnya hampir ngejangkau lutut. Di lampu merah kami ngegeber motor masing-maisng, ngusahain supaya motor kami gak mogok di tengah banjir. Jalanan macet banget, motor dan mobil seolah rebutan pengen jalan duluan, maka udah lampu hijau tapi gak bisa gerak, banyak motor dan mobil di arah lain masih jalan. Setelah dua kali lampu hiaju akhirnya kami bisa jalan kembali menembus banjir. Tapi pas di tengah-tengah jalan, motor Kak Ira mati. Gak lama motorku menyusul. What the f-----!!!!! Aku ngeliat ke belakang, ternyata Kak Muti juga ngegeret motornya, sama yang kayak aku dan Kak Ira lakuin. Di sisi jalan banyak anak kecil, begitu juga di tengah-tengah banjir, ngebantu orang-orang yang nasibnya kayak kami. Terlihat Kak Ira ngegeret motornya dibantu anak cowok, Kak Yulita ternyata juga. Gak lama ada anak kecil datangin aku, nawarin diri buat ngebantu ngegeret motor. Langsung ku iyakan. Trus aku ngeliat di sisi jalan ada cowok yang lagi celingak celinguk.

"Aswin! Aswin!"

Yang dipanggil noleh dengan muka bingung.

"Ini Icha! Icha! Bantuin nah Aswinnnnnnnn."

Aswin langsung turun ke banjir dan ngegeret motorku. FYI, Aswin itu adek kelasku di SMK, aku kenal dia awalnya bukan karena kami satu sekolah melainkan karena dia itu anggota kumpulannya Zai. Lebih tepatnya, dia sahabatnya Rahman, aku kenal Rahman dan jadi kenal sama si Aswin. Setelah dua-tiga kali ketemu aku baru nyadar kalau dia itu adek kelasku, itupun nyadar karena dia sama temannya sempat mau ikut ekskul teater.

Si Aswin dan anak kecil yang pertama bantuin aku pun ngedorong motorku. Banjir masih ganas aja menghadang, bikin langkah kami jadi kesendat. Di sela-sela ngelawan arus banjir aku ngobrol sama Aswin. Nyampe di jalan yang gak ada banjirnya, cukup jauh sih dari tempat motornya mati, motorku gak bisa nyala. Ihhh pokoknya aku ngerepotin Aswin banget. DI depan udah ada Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Muti yang udah selesai dengan urusan motornya, siap pulang. Dengan setia mereka nunggu aku. Sumpah aku langsung trenyuh. Kebersamaan itu indah, apalagi di tengah kesengsaraan (oke, ini lebay) ini, batinku.

Thanks God. Thanks Aswin dan anak kecil itu. Aku pun bisa pulang. Kami berempat menyusuri jalan pulang, masih menemui banjir cuman gak separah yang tadi.

Sampe di rumah, dengan celana lepis yang lembab dan muka cengengesan, aku tepikir kalau banjir yang aku dan bubuhan kantor alamin itu secara gak langsung menguatkan tali kebersamaan kami satu sama lain. Lebih kuat dari tali beha. Aku ngerasa aku kayak dijagain sama tiga kakak yang dewasa dan gak kekanak-kanakkan kayak aku. Aku ngerasa kami jadi tambah dekat gara-gara banjir. Gak cuma karena banjir, karena empat hari tanpa koneksi ke internet juga menguatkan, mendekatkan. Karena gak bisa internetan kami jadi sering berkumpul di satu tempat bareng-bareng. Kami jadi dekat.Aku jadi ngerasa aku punya kakak, banyak kakak. Punya teman yang gak kalah seru dibanding teman jaman sekolah.

Aku jadi ingat sama lagunya Lenka yang judulnya Trouble Is A Friend. Dan aku ngerasa lagu itu cocok buat isi postingan kali ini. Masalah selalu kita temui, dan sebagai manusia itu hal yang wajar. Mau gak mau kita harus 'berteman' dengan masalah, menganggap itu udah jadi bagian dari kehidupan sebagai insan di muka bumi ini ceilahhh. Dan karena ada masalah, kita dengan orang di sekitar kita jadi dekat, baik orang itu terlibat dalam masalah kita maupun gak terlibat, Masalah adalah teman, masalah juga jadi sarana untuk menemankan manusia satu sama lain hohoho.

Udahan ya itu aja sih. Dadahhhhhhh~


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 09 Desember 2013

Budak Badmood

Si tamu bulanan udah menunjukkan tanda-tanda kedatangannya ke aku. Mulai dari jerawat batu, dan yang mencolok adalah naik turunnya kadar moodku (emangnya mood tu berkadar kah?).

Dari minggu kemaren aku bawaannya beteeeeeee terus. Senin kemaren aku bete karena, gini nih aku cerita ya, nggg aku kan mau beli sepatu, cuman gak dibolehin sama Mama dengan alasan, “Gak boleh jalan malam!”. Iya sih memang gak boleh jalan malam, tapi kalau ada keperluan dan ada teman keluar yang dipercaya, boleh-boleh aja. Eeehhh sekalinya dibolehin kan, itupun aku harus ngambek dulu. Nah Kak Iin tu nitip minta cucikan foto di Antasari, yaudah sih aku ditemani Nanda kesana dulu baru ke tempat aku mau beli sepatu. Rencananya kutinggal gak ku tungguin itu cuci fotonya, nahhh pas Nanda bilang gitu sama mbak-mbak cuci potonya, si mbak bilang, "Bawa uangnya lah?" dengan muka sengak. Ya ampun mbak nya ini, kiranya kami ini mau kabur gitu gak sanggup bayar gitu kah, asli eh gak salah sih sebenarnya minta uangnya itu tapi gaya mintanya tu nah sengak abis hhhhhh. Pulang dari situ menuju tempat beli sepatu aku mencak-mencak kesel. Nanda cuma diem. 

Di jalan kami kebanjiran, sepatu plus celanaku kebasahan huhu. Sampe di tempat beli sepatu yaitu di Clorin, aku masuk dengan sepatu dan celana kebasahan itu. Eeehh sekalinya gak dapet juga sepatunya, gak ada yang ukuran 38 huhu miris. Sudahnya ada money barang yang mau dibeli gak ada, sudahnya gak ada money betimbulan dah barang-barang lucu mau dibeli uu

Kalau tau gitu gak usah kesono deh banjir-banjir. Coba tadi nurut sama mamake. Batinku waktu itu. Sebenarnya itu bukan masalah kan, tapi karena aku lagi badmood jadi makanya hal kayak gitu bisa jadi masalah huaaaaa.

Nah Senin ini aku bete lagi, diperbudak badmood lagi. 

Jadi gini, aku tu mau istirahat sama Kak Maya, aku sama dia tu sama-sama gak bawa bekal. Pilihan makan siang kami jatuh pada ayam goreng ceria yang ada di Pujasera. Jangan tanya aku kenapa itu makanan dikasih nama ayam goreng ceria. Yang jelas makanan itu terdiri dari nasi ukuran minimalis, ayam yang dibacem, tempe, dan sayur sop. Enak bingit, Kak Maya sampe kecanduan mau makan itu terus, cuman nasinya itu nah dikit banget, tapi pas aja sih kalo buat porsiku. Nah rencananya tu kami mau istirahat jam setengah satu, tapi aku masih ada user. Kak Maya manggil-manggil aku ngajakin makan, sementara aku masih berkutat sama userku yang hapenya masuk service sama klaim baterai.

"Duluan aja Kak kalau mau, nanti aku beli sendiri." kataku sambil ngelirik ke Kak Maya yang lapernya udah klimaks. 

"Gak mau Chaaa gak mau." jawab Kak Maya kayak orang sekarat.

"Bentar ya Kak bentar aku satu user lagi." 

Aku langsung ngibrit keluar.. Nuntasin pembuatan tanda terima, ngejelasin tanda terima sekenanya, dan meluncur ke dalam secepat kilat (oke, ini lebay). Selain mau cepat-cepat istirahat, aku juga gak tahan berlama-lama depan userku karena ingus ini lagi giat-giatnya naik turun. Aku pilek dari tadi malam sih, udah diminumin obat juga masih betah aja pileknya nangkring. Bandel emang. 

Lanjut, 

Jadi aku menuju ke lokerku buat ngambil dompet trus siap-siap. 

"Chaaaa, kamu titip aja kah?" teriak Kak Maya dari luar.

"Aku keluar aja Kak." kalau gak salah kujawabin gitu, aku lupa juga hahhh apa sih. 

"Ihh dia udah siap-siap May." Gak lama kedengaran suara Kak Ira.

"Mau bareng kah? Atau sendirian? Kamu sama Kak Fitri kah?"

Dalam hati aku kecewa sih.

"Gak Kak aku sendiri aja." aku masuk ke dalam lagi.

"Beneran gak bareng?" Kak Ira mengonfirmasi

"Duluan aja Kak, aku masih lama ini."

Kak Ira, Max, dan Kak Yulita melenggang keluar kantor. Aku ke ruangan Kak Maya buat ngambil hape sama headsetku.

"Kok bisa kita jadi yang kedua gitu nah." 

Aku noleh ke asal suara, Kak Maya. Aku ngerasa aku penyebab Kak Maya gak istirahat pertama tadi, hahhhh memang salahku sih kenapa lama. Tapi gatau sih tiba-tiba aku bete, bete sama diriku sendiri, dan kalau udah gitu aku dengan gak sengaja dengan alamiahnya menularkan kebeteanku ke orang lain.

"Gara-gara aku ada user tadi Kak." jawabku cukup pelan, tapi mungkin masih bisa terdengar sama Kak Maya. 
Habis itu aku pergi. Tapi sebelum pergi aku ada dengar suara Kak Fajar kalau gak salah dia mau nitip es teh, sayangnya gak ku heranin, yaaaa karena bete tadi. Tapi sebenarnya aku gak bete sama dia, sama Kak Maya juga, enggak, aku bete sama keadaan. Kedengarannya aneh ya, dan munafik, tapi memang begitu kenyataannya. Melankolis gak suka apa yang direncanakannya itu batal, kalau batal dia bakal bete, dan itu jadi landasan kenapa aku bete sama keadaan.

Seandainya user itu tidak datang... 

Keluar dari kantor menuju Pujasera, aku ketemu Kak Ira, Max, dan Kak Yulita, mereka lagi di jembatan penyeberangan. Kak Ira dan Kak Yulita ngeliat ke arahku sambil ketawa-ketawa, dan dengan bodohnya aku malingkan muka. Astaga aku nyesal banget loh sumpah. Trus aku naik jembatan penyeberangan lambat-lambat. Aku ke Pujasera buat beli makan, dan gak ada ngeliat mereka bertiga. Mereka beli makan dimana?

Kelar dengan beli makan, aku balik ke kantor. Masuk ke ruangan dalam tempat karyawan ngumpul, aku ketemu Kak Fajar. Dia lagi duduk dengan muka datar. Biasanya dia pasti negur, manggil binal atau ngeliatin aku dengan tatapan dan muka cengengesannya. Aku diem aja sih, mau negur duluan juga bingung. Terus aku makan lok, nah Kak Fajar tu masuk ngambil makan, lalu teriak ijin ke Kak Maya yang lagi di luar, ijin makan duluan, karena biasanya mereka pasti makan sama-sama. Anehnyaaaa, dia tu makannya di ruang atas, baru kali ini selama aku kerja aku ngeliat dia makan di atas, biasanya biar dia sendirian pasti dia makan di bawah gak pake ke ruangan atas segala. Aku udah mulai nyium gelagat gak beres, Kak Fajar marah kah sama aku? Trus juga Kak Maya, gak ngolokkin aku kayak biasanya, ditawarin makan jawabnya datar aja. Gak enak sumpahhhh. 

Selesai makan, aku ke ruang loker, mau shalat Dzuhur. Pas mau ngambil mukena sama sajadah yang ditaroh di atas bangku, Kak Fajar masuk buat naroh tempat bekalnya di lokernya. Habis itu dia keluar dan nutup pintu keras, lebih tepatnya, banting pintu. Aku langsung kaget, anak binal itu beneran marah sama aku kah? Maish ada tanda-tanda lain sih, kalau aku lewat dia langsung menghindar gitu, biasanya maka sok-sok gangguin, minimal manggil dengan sebutan binal gitu. Jadi tadi seharian aku gak ada ngobrol sama Kak Fajar kayak biasanya, cuman waktu tadi pagi aja pas dia nge-print foto jelekku. Sama Kak Maya juga, hari ini aku gak ada digangguin Kak Maya kayak biasanya selain tadi pagi. Rasanya hampa banget. 

Aku tau aku salah, kenapa tadi aku harus kayak gitu sih sama mereka? Aku tau ini bukan sekolah, bukan tempat dimana aku bisa ngambek dan teman-teman bisa ngertiin. Ini tempat kerja. Teman sekolah sama teman kerja itu beda. Kenapa aku gak bisa ngilangin sifat pengambekkanku ini? Kenapa aku maunya terus-terusan-terusan bergantung sama mood:? Diperbudak badmood? Jadi budaknya badmood?

Sumpah aku nyesel, coba tadi aku nitip aja sama Kak Ira cs, pasti semua ini gak bakal terjadi. Atau coba aku ga terima user itu. Coba aku bisa berubah kepribadian, dari melankolis jadi apa kek asal jangan melankolis, jangan kepribadian yang tunduk dan patuh sama mood. Hhhh, aku gatau harus ngapain besok, minta maaf kah, negur duluan kah, atau gimana, rasanya gak enak banget ngerasain dinginnya kayak gini, gak ada komunikasi, gak ada olok-olokkan. Sumpah ya, aku jadi pengen mereka mendzalimi aku. Kayak biasanya. 

Gatau deh, besok itu bakal kayak biasanya atau ada hal yang gak kayak biasanya yang terjadi. Gatau deh sampe kapan aku jadi budak dari badmoodku sendiri. Gatau deh sampe kapan aku nunggu itu tamu bulanan datang, padahal jelas-jelas dia udah nunjukkin tanda-tandanya. 

Maaf ya Kak, sifat asliku keluar secara gak hormat ke kalian. Maaf..
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 01 Desember 2013

Kaca Helm

Udah dua minggu ini aku rutin jogging sama Ikhsan, Any, dan Dita. Bukan hal yang baru sih sebenarnya, karena sebelum-sebelumnya aku udah lumayan sering jogging bareng, cuman sekarang aja jadi rutin dan ada tambahan anggota baru yaitu Dita. Tempat andalan kami masih sama kayak jaman sekolah dulu, yaitu di GOR Sempaja. Dan masih sama, Any masih aja males buat lari lebih dari satu putaran, cuman bedanya sekarang dia punya temen males lari, si Dita. Tu bedua kalau lagi bersatu padu lari bareng pasti gak sampe dua putaran, yang ada mereka jalan santai sambil haha hihi. Padahal yang getol banget jogging mau kurus itu mereka berdua, malah yang udah kurus kayak aku dan Ikhsan yang getol lari, apalagi Ikhsan tu sampe basah luar dalam basah keringat. Parahnnya lagi Dita dan Any tetap melancarkan kegiatan ngemil mereka. Sumpah ya GOR Sempaja itu banyak godaannya, mulai dari makanan, minuman, sampe baju-baju lucu. Ikhsan pasti geleng-geleng kepala kalau kami terpaku di tempat jualan baju dan sepatu, bahkan sekarang dia mulai berani ngelarang-larang kami buat mendekati tempat-tempat yang berhubungan dengan godaan wanita itu. Tapi gak ngaruh deh, tiga banding satu bo, apalagi kami binal-binal, tambah binal kalau liat baju sepatu dan sebangsanya haha.

Jogging kali ini rada berbeda sama jogging minggu kemaren. Selain Ikhsan yang ngelarang kami dengan raut muka lucunya, ada juga kejadian yang gak diduga yang terjadi di jogging hari ini. 

Pas di parkiran mau pulang, aku dan Ikhsan dikejutkan dengan bunyi keras yang asalnya dari depan motor Dita, Helm Dita jatoh ke genangan lumpur. Gak lama kami dikejutkan lagi dengan bunyi yang gak kalah keras, jeritan si empunya helm.

“Huaaaaa pecah tu pasti!"

Helm nya gak pecah berkeping keping gitu sih cuman mau lepas dari penyangganya, mau dilepas juga gak bisa, jadi nanggung gitu, maka kotor lagi helmnya habis jatoh lagi ke genangan lumpur. Dita pun mutusin buat gak pake helm nya, tapi sebenarnya dia takut kena tilang. 

"Gak ada polisi kok jam segini." kata Ikhsan nenangin.

"Ihh tapi gila aja dari sini pulang ke rumah gak behelm, ihhhh Cha nanti temani aku cari kaca helm ya, ihhhhh.hiks hikssss" Dita udah mulai mewek.

"Iya Dit iya." jawabku.

"Yaudah aku gak usah pake helm." Tiba-tiba Ikhsan ngelepas helm yang udah dipakenya dari tadi.

"Nggg aku juga. Biarin deh diliat polisi, egepe deh." kataku sok berani.

"So sweetnya kaliannnnnnnnnnn aaaa!!! Yaudah ayok cus!"

Dan jadilah kami bertiga menyusuri jalan pulang dengan tidak memakai helm. Tapi pake slayer sih supaya gak kena debu, dan itu yang bikin orang-orang di jalan pada ngeliatin dengan tatapan ini-anak-esempe-baru-belajar-naik-motor-kah. 

"Gapapa Chaaaa, kita pake slayer aja tu." kata Ikhsan pas ngeliat gelagat cemasku.

"Iya sih haha biarin deh gak kenal kita juga."

"Eh coba kita poto kayak gini, aku suka poto yang aneh-aneh tu." sambungnya

"Yeee dasar, kenapa gak daritadi pas masih disana?"

Ikhsan cuma cengengesan.

Kelar dari Juanda 8 rumah Ikhsan, aku dan Dita meluncur ke Awang Long, nyari yang jualan kaca helm Ternyata gak ada, sebenarnya ada sih cuman biasanya sore gak pagi. Akhirnya rencana berubah, dari nyari kaca helm ke cuci helm. Pilihan kami jatuh kepada Plaza Mulya. Eeeeehhhh ternyata pencucian helmnya belum buka. Yaudah deh kami jalan-jalan dulu. Nah kami tu ke toliet. Dita masuk ke bilik (?) toiletnya dan aku dengan sabar menanti di dekat wastafel. Agak lama sih, aku jadi pengen ke bilik toilet juga, ke bilik di sebelah bilik Dita. Pas aku masuk, sekalinya ada benda berwarna kuning-kuning kehijauan dengan anggunnya mengapung di lobang kloset.

"Aaaaaaaa taik aaaaa!!!" aku langsung keluar dan ngebanting pintu bilik toilet. Dan aku muntah. Bungulnya heh.

Gak lama kemudian Dita keluar dari bilik.  

"Hiiiii Dit Dit, kamu tau kah disitu ada ta--"

"Haha iya Cha liat."

"Trus?"

"Trus apa? Biasa aja."
jawab Dita datar


Kami pun langsung pulang. Ehh gak ding, kami melancong ke J.Rep dulu hakhakhak cuci mata. Nah pas udah puas, puas nangis merintih menjerit menginginkan baju-baju disono tapi gak punya duit, kami langsung pulang. Awalnya Dita mau nyuci helm nya di pencucian helm sih kebetulan udah buka pencucian helmnya,tapi gak jadi karena dia buru-buru ada acara di kampusnya. Kami pun pulang, beneran pulang ini.

Udahhhh itu aja postingan kali ini. Gak ada yang istimewa, yang ada cuma aneh. Nggg aneh itu mata pencaharianku dalam ngeblog sih, kalau gak ada kejadian aneh aku gak punya bahan buat mosting. Oh iya, satu lagi yang aneh, sampe rumah aku gak bisa makan, padahal sumpah deh laper bingit, aku tu gak bisa makan karena masih kepikiran yang di toilet itu, sebut saja ia Mawar. Maka di depan rumahku ada acara tasmiyahan, makanan tu pada bekuah bebumbu semua, jadi kalo makan pasti keingatan si Mawar hikssssss. Sampe malam deh aku gak ada makan, yang ada aku ngebo aja di kamar alias tidur, memanipulasi rasa lapar yang merongrong di perut. Kayaknya cuma aku aja deh yang segitu phobia nya (?!) sama si Mawar -__-

Dadahhhhh. Sampe ketemu di postingan berikutnya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 22 November 2013

Kamu Bisa Bantu Apa?

Udah tiga hari ini aku dipusingkan sama training. 

Jadi gini, aku tu baru dapat akun NOL, makanya aku baru bisa ngerjakan soal-soal training yang udah ada dari lima bulan yang lalu kalau gak salah, pokoknya soal-soal training yang bubuhannya udah pada kerjakan sementara aku belum.Maka deadline nya itu kemaren lagi Aku pusing sumpahhhh. Soal trainingnya ada enam, yaitu Nokia Lumia 625, Lumia 925, Lumia 1020, Lumia 1520, Sosial Media, dan Here Drive 4.0. Susah banget, ngejawab pertanyaan-pertanyaan gitu, mana aku tau NFC antenna itu dimana, trus hardware apa aja yang cocok, aaaaaaaaa pokoknya susah deh pertanyaaannya mana aku tau yang begituan. Kemaren lusa aku udah ngerjakan satu, itupun harus ngemis-ngemis minta bantuin Max dan Kak Uun. Trus hari ini udah ngerjakan tiga, sebenarnya dikerjakan Kak Ira sih hahaha, nah sisa dua, itu kami nyerah bukan kepalang dah, udah kami kerjain tapi salah terus, nilainya tu minimal harus 70. Sampe jam setengah delapan malam aku mendem sama Kak Ira buat ngerjain training itu dannnn akhirnya lambai tangan ke kamera. Nyerahhhh.

Huhuhu, gatau deh gimana nasibku gak ngerjain training yang sisa dua itu. Tadi siang aku sempat nanya sih sama Kak Ira,

"Kak, kalau gak ngerjain training itu dipecat kah?"

Hening.

Gak lama Kak Ira, Kak Muti, Kak Fajar, dan Kak Uun ketawa ngakak.

"Kok ketawa?"

"Lucu pertanyaanmu!" Kak Fajar nyolot, trus ngelanjutin ngakaknya lagi.

"Yaudah dicoba dikerjakan aja." kata Kak Ira bijak.

Nyatanya, aku gak ada ngerjakan yang sisa dua itu sampe sekarang dengan benar. Ada tadi pagi, ngerjakan yang Lumia 1020, tapiii gak nyampe 70. Sakit hati sumpah. Mana aku tau jawabannya, megang hapenya aja gak pernah -__-

Aku baru ngerti ini toh yang namanya stress kerja. Bulan kemaren sempat stress karena penjualan NCP gak capai target, sekarang stress karena training belum dikelarin. Huuufffhhh, pasrah aja deh ini training sisa dua, aku juga bingung sih ini dibiarin aja atau gak usah dikerjain, soalnya kan deadline nya kemaren, takutnya kalau ngerjakan hari ini percuma, trus juga sebenarnya udah nyerah banget sih, soalnya susah banget, maka bubuhan teknisi tu pada lupa jawabannya sama cuek juga aaaaaa TT

Oke, udahan ya stress nya.

Eh ada lagi sih stress yang lain, yang bukan dari training aja, tapi dari user rempong. Setelah sekian lama hidupku dan Kak Indra sebagai CS damai aman sentosa, akhirnya user rempong kembali menghantui kami. Menghantuiku lebih tepatnya. Pagi tadi pas lagi asik-asiknya ngobrol sama Kak Indra dan Kak Maya, seorang bapak-bapak separuh baya, eh lebih tepatnya kaik-kaik setengah abad masuk ke NCC. Selayaknya seorang CS, aku berdiri dan menyapa Bapaknya, eh Kaiknya itu,

"Selamat pagi Pak, ada yang bisa dibantu?"

"Kamu bisa bantu apa?"

Jleb.

Sumpah kaget. Aku spontan ngeliat Kak Maya, mukanya cengo banget. Kalau aku sama Kak Indra sih gak cengo-cengo banget, soalnya sebelumnya kami udah pernah ketemu Kaiknya ini, dulu dia pernah jadi usernya Kak Indra, kata Kaiknya hapenya tu gak bisa dipake nelpon sama sms. Pas dicoba nelpon sama Kak Indra, eh ternyata...

"Ini adalah panggilan pertama anda---"

Yeee ternyata itu kartu baru, belum pernah dipake nelpon  Pas dicoba buat sms juga ternyata bisa. Aaaaah Kaiknya ini -_-

Nah terus Kaiknya jadi userku, hapenya tu gak bisa internetan. Gaul eh ini Kaik, internetan bukanya Kompas.com, KapanLagi.com, supaya tau keadaan luar jar. Bapaknya ini pas ku jelaskan prosedurnya, dia selalu motong gitu bilang "Iya, tau..." dengan penekanan yang seolah-olah ngegambarin aku ini bego banget, atau aku ini sok baik sok pintar ngasih tau dia, padahal dia gak tau. Sepanjang aku ngejelasin selalu dipotong dnegan kata-kata ajaibnya itu. Contohnya yang paling aku inget,

"Pak, ini untuk handphone nya kemungkinan di-soft--"

"Iya, tau..."

"Iya Pak, jadi untuk handphone nya disoftware, pengerjaan tidak bisa ditunggu Pak, sekitar--"

"Iya, saya tau, diulang-ulang terus."

Senyap. Aku senyum aja, senyum kecut.

"Hapenya ditinggal? Berapa lama?"

Yeee tadi gue mau ngejelasin malah dipotong -__-

"2-3 hari Pak. paling cepet besok."

Untungnya Kaiknya ini beli NCP, maka NCP kategori 4 lagi, hapenya Lumia 820, jadi aku gak gedek-gedek banget huhu. Awalmya sih dia gak mau, ngedumel gitu karena kemahalan,tapi yaudah akhirnya dia mau. Eh tapi sebenarnya biarpun gak beli NCP aku gak gedek sih, cuman lucu aja gak bikin kesel pengen nyumpah gitu, Kaik-Kaik gitu, cobanya kalau anak muda sepantaran sama aku atau ibu-ibu atau bapak-bapak ya gedek hhh.

Itu pada saat mau masukkin hapenya buat diservice, nah pas pengambilan, lagi-lagi si Kaik mengeluarkan kalimat andalannya. pas aku pasangin sim card-nya, aku ngasih tau dia.

"Bapak, untuk kartu memorinya gak saya masukkin dulu ya, nanti Bapaknya scan antivirus dulu kartu memorinya, di laptop, komputer atau counter-counter yang--."

"Iya, tau....."

Dan lagi-lagi, aku senyum kecut, trus memilih buat ngebubuhin stempel di tanda terima.

"Loh loh yang itu kenapa gak dipasang?" Si Kaik nunjuk ke arah kartu memori yang teronggok di atas meja.

Hah? Cengo habis sumpah.

KAN TADI AKU UDAH BILANG KALAU KARTU MEMORINYA GAK KUMASUKKIN AAAAAAAAAAAA!!!

"Ini harus di scan dulu Pak, bisa di laptop atau komputer atau di counter-counter baru bisa dimasukkin ke hapenya."

"Oh iya iya."

Setelah tetek-bengek pengambilan handphone sudah dijalanin, si Kaik pergi melenggang pulang. Aku langsung masuk ke dalam, ngeluarin tawa yang udah kutahan daritadi trus ceritaan sama Kak Indra dan Kak Maya haha.

Ternyata di hari itu aku masih diuji, ceilah diuji, pokoknya gitu deh, masih ada user binal selain Kaik itu. Masih berhubungan dengan training, jadi sore-sore sekitar jam setengah enam lewat aku, Kak Ira, dan Kak Muti bertahan di kantor. Kak Muti nunggu suaminya jemput kah kalau gak salah, lupa juga aku. Plang depan udah dibalik, gerbang udah ditutup, udah nunjukkin banget kan kalau udah tutup gak beroperasi lagi dalam hari ini.

"Eh, coba pas kayak gini masih ada user yang masuk, kayak apa ya?" Tanya Kak Ira iseng.

Eeehhh gak lama ada ibu-ibu masuk ke dalam NCC, langsung nanyain ada jual charger apa enggak.

"Tuh kan baru diomongin. Kamu masih mau ngelayani kah?" Kak Muti ngeliatin aku.

"Iya Kak mau." Aku langsung berdiri sambil pasang senyum.

Ibunya tu cari charger, dia bilang dia udah cari di Surya Phone tapi barangnya lagi pending. Pas aku tanya mau beli charger yang mana, Ibunya nunjuk tempat plastik chargernya.

"Ada Bu, ada yang harganya sembilan puluh ribu,  ada yang seratus tujuh puluh ribu."

"Oh gapapa gapapa, saya gak masalah soal harga."

Aku ambilin deh dua-duanya.

Nah, mulai disini deh kebinalan user ini bermula. Jeng jeng jeng....

Si Ibu minta dijelasin apa bedanya yang sembilan puluh ribu sama yang seratus tujuh puluh ribu., oke ku jelasin.

"Yang ini namanya AC-3, charger biasa. Bedanya sama yang ini, AC-15, untuk AC-15 lebih cepatnya ngisi daya baterainya,"

"Ohhh, yang persis kayak punya saya ini yang mana ya?"

"Coba saya liat sebentar kotaknya Bu."

Si Ibu ngasih kotak.

"Yang punya Ibu ini AC-11, ada dijual disini, harganya seratus ribu." jawab Kak Ira. Dia langsung ngambilkan charger yang dimaksud.

"Ohhhh gak sama kayak punya saya ya, ini nih yang sama." Ibunya nunjuk AC-15.

"Beda Bu, itu AC_15, kalau punya Ibunya AC-11." sanggahku.

"Yang ini kok kayak punya saya! Yang itu gak sama!"

"Yang ini kemasan baru Bu tapi jenisnya sama kayak yang Ibu cari." Kak Ira negasin.

"Oh iya iya, yang itu sama ini apa bedanya?"

"AC-15 ini lebih cepat daripada AC-11."

"Ohhh, kalau yang ini sama yang itu?" Si Ibu nunjuk AC-3 sama AC-15.

"Lebih cepat AC-15 daripada AC-3 Bu, lebih cepat ngisi daya baterainya, jadi handphone Ibu cepat penuh baterainya."

"Yang ini bisa dibuka gak? Saya mau liat."

"Gak bisa Bu..."

"Loh, kalau gak cocok gimana?"

"Pasti cocok Bu, untuk jenis handphone Ibu compate nya sama charger ini."

"Gak yakin saya. buka aja ya saya mau coba."

Ibunya ini hhh bersikeras gitu buat buka itu chargerannya, padahal masih dalam kemasan. Trus juga...

"Saya mau beli yang seratus tujuh puluh ini aja, tapi gak bisa kurang kah Mbak? Jadi seratus lima puluh De...."

LOH? TADI PAS AWAL KATANYA GAK MASALAH SOAL HARGA?

"Gak bisa Bu."

"Ayolah De seratus lima puluh ya, saya cuma bawa seratus lima puluh."

"Gak bisa Bu, udah dari sananya harganya segitu..."

"Ibu bisa beli yang ini, AC-11, harganya seratus ribu." kata Kak Ira.

"Gak sama kayak punya saya De, yang sama tu yang ini, tapi mahal betul eh gak bisa kurang kah?"

"Gak bisa Ibu, udah dari pusat harganya seperti itu."

"Saya mau liat yang seratus ribu, bisa dibuka kah?"

"Gak bisa, ini ada segelnya." jawabku jutek.

Akhirnya Kak Ira ngebuka itu kemasan AC-11 dengan hati-hati, untung gak ngerusak segelnya. Si Ibu ngeliatin charger AC-11 itu dengan seksama.

"Kurang panjang ini, punya saya itu panjang, dari awal saya udah yakin kalau yang seratus tujuh puluh panjang, keliatan ni. Tapi harganya pang, bener-bener gak bisa kurang kah De?"

Biar Ibu nanya kayak gitu sampe kiamat datang, harganya tetap gak beruibah Bu. Kecuali kalau ada salah satu dari kami yang berbaik hati (atau mungkin bodoh) nombokkin dua puluh ribu.

Aku garuk-garuk kepala aja sih, sementara Kak Ira ngejelasin dengan detil kalau charger yang AC-11 yang Ibunya cari, dan cuma beda kemasan aja beda sama kemasan yang Ibunya bawa. Tapi Ibunya tetap keukeh mau yang AC-15, dannnnn keukeh nawar.

"Kalau seratus enam puluh?"

"Tetap gak bisa Ibu..." jawab Kak Ira lembut. Aku dan Kak Muti yang lagi sok-sok an poto pake daftar harga baterai langsung saling berpandangan pas dengar Ibu nya nawar gitu.

"Seratus enam puluh lima ya, lima ribunya buat bensin pulang."

Hah? Hah? HAH? WHAT THE F---- Aku gak bisa nyembunyiin muka cengo, Kak Muti langsung buang muka, kayaknya ketawa, sementara Kak Ira keliatannya geregetan sama Ibunya.

"Gak bisa Ibu, kalau mau Ibunya beli yang AC-11 ini."

"Gak bisa ya... Yaudah De, mau beli di sana barangnya lagi gak ada sih."

"Iya.. ada lagi yang bisa dibantu?"

"Ya itu, coba harganya bisa kurang.. Yaudah makasih ya."

Fiuhhhhhh. Kami langsung ngembusin nafas lega pas Ibunya pergi.

Astagaf heh mimpi apa semalam bisa dapat user sebinal itu,. udah datangnya pas udah tutup, jelas-jelas gerbang udah ditutup tu nah masih aja masuk, trus sok-sok an, rempong, gak peka lagi. Orang mukaku sama muka Kak Ira kepampang nyata muka capek dan keselnya masih aja gak ngeh. Untungnya Ibunya gak jadi beli, gatau ya aku kok senang ada user yang gak jadi beli gear, biasanya rada kecewa gitu.

Eehhh enggak, ternyata si Ibu itu balik lagi aaaaaaa.

"Saya ngambil yang itu aja De, yang seratus tujuh puluh."

Kaget eh pas ngeliat Ibunya balik lagi. Antara pengen nyelesain soal training sama males ngelayanin Ibunya ini, aku bilang aja kalau udah tutup, eh seharunya daritadi kan aku bilang udah tutupnya. Tapi si Ibu kembali ngeyel minta dilayanin.Dengan langkah malas-malasan, plus sepatu yang udah kulepas jadinya aku nyeker, aku melangkah ke lemari gear buat ngambil charger nya. Di sela-sela aku nulis invoice buat tanda terima Ibunya, si Ibu ini kembali berkicau, nyeritain kalau dia dapat uang dari keluarganya. Aku nanggapin si Ibu dengan senyum tipis.

Dan senyum tipisku berganti jadi senyum kecut pas Ibunya ngomong gini,

"Itu gak ada tas bagusnya kah De?"

Aku langsung ngehentiin kegiatan masukkin charger ke kantong plastik yang kupegang, trus pasang tampang cengo, dua kali lebih cengo.

INI IBU MAKSUDNYA APAAN COBA???!!

"Gak ada Bu, adanya plastik gini."

"Oh kirain ada."

Loe kira belanja di Sophie Martin gitu?

Si Ibu masih gak ngehentiin kicauannya. Pas aku nyuruh dia buat tanda tangan di invoice, dengan muka panik dia nanya, "Buat apa saya tanda tangan?", ya ampun ini Ibuuuuuuuu -_-

Eh ada lagi, pas aku ngasih kembalian, kan uangnya tu dua ratus ribu, kembaliannya tiga puluh ribu, tapi aku salah ngomong gitu aku bilang kalau kembaliannya dua puluh ribu, padahal aku nyodorin uang tiga puluh ribu, eeeehhh dibahasnya gitu padahal udah ku ralat, bilangnya, "Iya dong tiga puluh ribu, kan uang saya dua ratus, cesannya seratus tujuh puluh, bla bla bla bla bla" Gak ku dengerin habis itu, asli udah gedek banget.

Yaaa namanya juga customer service, hal yang lumrah dan gak tabu kalau ketemu user yang nyeleneh. Justru itu sih yang aku suka, karena kalau gak ada user nyeleneh, hidupku sebagai customer service pasti bakal datar. Because life is never flat, kayak yang dibilang di iklan Chitato. Eh sumpah, jadi tepengen Chitato. Ada yang bisa bantu saya belikan Chitato?

Dadah pembaca. Dadah user rempong.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 08 November 2013

Kakak Pipi Towel

Hari-hariku di NCC  mulai membinal lagi sejak bangunnya Kak Maya dari cuti lumayan panjangnya.

Siang tadi aku, eh mereka, yang terdiri dari Kak Maya dan Kak Muti, sukses bikin aura onengku keluar. Pas aku ke ruang Kak Maya buat nanya nota user, dia nanya-nanya ke aku dengan gaya sengak, aku sih cuma ketawa aja. Kak Muti yg duduk di depannya juga ikut-ikutan sengak, persis kayak kakak kelas yang ngebully adek kelas. Trus aku nanya soal nota ga diheranin, malahan mereka berdua asik ngobrol,

"Eh Ira kayak apa ya kakaknya Ira tu? Udah melahirkan lah?"

"Ini aku lg smsan sama Ira."

"Kak ini punya user sekalinya pernah masuk kak dealer nah jad--"

"May kamu makan kah May? Ayo sudah." kata Kak Muti sambil ngeliatin aku.

"Ayo sudah aku bawa bekal juga."

"Kakkkkkk ini gimana kak nota?"

"Kenapa Cha kenapa hah kenapa dia sih Mut?" 

"Gatau tu, coba jelasin ke Maya Cha." 


Perasaan udah ku jelasin daritadi, ngomong dalam hati aja sih aku. Nah tetap ku jelasin lagi ke Kak Maya lok, eh malah Kak Maya ngebahasnya...

"Cha, Zai itu tu datang ke nikahanku sama cewek loh. Yang dia bilang sama kamu dia tidur itu tu dia datang Cha manaada tidur."

"Iya Cha aku liat, ku kira itu temannya Maya lok sekalinya Maya ga kenal, cantik Cha pake dress, dewasa gitu orangnya."

"Ah ga percaya aku Kak."

"Ihhh May coba kamu liatkan buku tamumu May!"

"Ada Cha di buku tamuku Zai dan siapaaaa gitu."

"Iyakah? Eh Kak trus namanya siapa?"

"Mana kenalan aku sama dia."

"Ra-rambutnya Kak? Kayak gimana rambutnya? Beponi ga?"

"Dia rambutnya dibelakangkan gitu dewasa Cha, gak oon kayak kamu."

"Hooo berarti bukan, soalnya dia suka cewe beponi Kak."

"Dia pake bando, mungkin kalo ga pake dia ponian."

Refleks tediam. Antara mau percaya atau enggak.

"Pantesan mamanya gatau dia pacaran sama kamu, dia tu takut bilang Cha nanti dikira mamanya dia selingkuh, padahal kamu yg diselingkuhi."

"Makanya dia cuek kan, soalnya dia itu perhatian sama kamu kalo dia lagi kelahian sama cewenya."

Thanksss Kak Muti dan Kak Maya sudah bikin saya nyesek, batinku dalam hati.

Aku pun senyum-senyum nahan air asin dari mata trus ngelanjutin nanya soal nota, trus kembali ke userku. Kelar bikin tanda terima dan usernya pulang, aku langsung telpon Zai, nanyain soal itu.

"Iya." jawabnya di seberang telpon. Datar.

"Beneran?"

"Ya enggaklah! Kamu ni mau aja dibunguli."

"Ihhhh habisnya mereka itu nah meyakinkan betul mukanya! Aaaaa gak bener kan itu?"

"Heh anak ini heh polos betul." 

"Ohahaha yaudah deh dadaaahhh."

Gak lama setelah aku nutup telpon, Kak Maya dan Kak Muti kucuk-kucuk datang ke tempat dudukku.

"Coba liat ym mu! Ini sudah cewek yang datang sama Zai! Mancung kan!" Kak Maya berkoar-koar


"Ah manaada, cantik gitu kayak artis Kak mana mungkin Kak."

"Iya ini Cha! Liati rumahnya, manaada rumah artis tu kayak gini! May May liati May gak percaya dia May!"

"Hehhh anda ya! Telpon Zai nya coba kamu tanyai!"

Aku nurut. Ku telpon Zai (lagi!) dan bubuhannya ngerubungi aku trus bubuhannya ketawa ngakak. Yap bisa ditebak si Zai bilang "Iya bawa cewek aku, hahaha ya enggak lah orang aku tidur" sambill ngehina dina aku huhu. So mereka itu bohongin aku aja, itu poto dapat dari internet huhuhu ah Icha onengggg -_-

Oh iya, aku ada ketemu sama kakak kelasku waktu SMK, namanya Kak Robby. Beliau (?!) bukan sembarang kakak kelas, bukan karena dia berdarah biru, bukan juga karena dia sakti mandraguna, tapi karena dulu dia adalah kakak kelas yang paling aku keselin, hhhhhh kesel banget banget banget. Beliau, eh, dia, dia itu kakak OSIS, dan punya jabatan yang cukup tinggi di OSIS, ketua PK kah kalau gak salah lupa juga aku, nah PK itu aku lupa kepanjangannya apa. Waktu dia kelas 3, aku kelas satu. Nah pas MOS, dia adalah orang yang paling susah dimintain tanda tangannya dan bikin anak-anak MOS pada males minta tanda tangannya. Tapi aku sama Nina gak gentar, sekaligus penasaran juga sih apa sih yang bikin susah minta tanda tangannya. Maka di hari itu, kalau gak salah pas hari kedua MOS, aku sama Nina ngedatangin Kak Robby yang lagi dikerubuti sama anak-anak MOS dan kakak-kakak OSIS. Sumpahhhh kami berdiri gitu kayak ngantri sembako huhu. Biar gak bosan, aku sama Nina ceritaan sampe tengakak ngakak. Eh trus pas udah rada sepian gitu kami langsung nyodorin buku buat ditandatangani. Ehhhhhh kami malah disuruh ngipasin dia. Oke kami nurut. Kami kembali nyodorin buku sambil ngerengek minta tanda tangan, eh malah...

"Heh kalian berdua! Tembak dia!" 

Tau-tau Kak Robby langsung nunjuk dua anak yang baru datang trus nunjuk aku.

"Eh yang itu tu, tembak ini!" 

Kak Robby nunjuk salah satu dari dua anak cowok itu, dia nunjuk yang gendut. Aku lirik-lirikan sama Nina, cengo abis. Teman-teman Kak Robby pada ketawaan trus pada megang handycam gitu seingatku.

"Ayo, kok pada diam? Mau dapat tanda tangan saya enggak?" bentak Kak Robby

Sumpah hehhhhh gedek banget sama Kak Robby! Waktu itu aku gak mau sih, si anak MOS itu juga gak mau, nyesel deh kenapa minta tanda tangannya segala coba ga usah. Tapi karena udah kepalang basah yaudah, sampe Kak Robby tu nyuruh anak itu berlutut huhu dan kalau ga salah dia disuruh megang tanganku.

"Yaudah aku mau,"

"Yang ikhlas jawabnya!" bentak Kak Robby, gak ngelupain gaya sengaknya.

"Iya aku mau." aku langsung ngelepas genggaman tangan anak gendut itu.

Ketawa Kak Robby dan teman-temannya membahana. Aku keselllllllllll banget, aku megangin tangan Nina keras-keras.

Nina pun gak lepas dari jeratan penyiksaan Kak Robby. Dia ditembak juga, ditembak sama temannya yang gendut itu, ganteng eh temannya itu aaaaa trus gak pake dibentak juga dia sama Kak Robby huaaaaa.

Kekesalanku sama Kak Robby masih berlanjut walaupun MOS udah selesai. Tiap Kak Robby lewat depan kelas, bawaannya kesel pengen ngedumel, pengen nabok. Kalau ketemu di jalan bawaannya pengen nyolokkin matanya pake kaca spion. Intinya aku masih dendam sama Kakaknya itu, gatau deh kalau Nina masih dendam atau enggak, tapi keliatannya enggak sih soalnya dia gak sekesal aku. Waktu itu kan aku akrab sama teman sekelasnya Nina, anak-anak AP 1, nah mereka itu ngolokkin aku kalau ada Kak Robby. Parahnya, pernah juga aku disangka adeknya Kak Robby sama kakak teater, alasannya...

"Habis kalian mirip sih, sama-sama pipi burit."

Asem kutu kupret. Kekesalanku sama Kak Robby semakin mendalam sampe kelas tiga. 

Sampe akhirnya gak ada angin gak ada hujan aku ketemu dia, jadi userku.

Awalnya sih rada-rada gak yakin juga itu Kak Robby, potongan rambutnya rada berubah, lebih gondrong sekarang. Hitam pekatnya kayak ter mah tetep. Iya, emang bener Kak Robby sih itu.

Aku komat kamit merapal doa dalam hati, berharap Kak Robby gak jadi userku, jadi usernya Kak Indra aja gitu kek. Eeeh sekalinya Tuhan baik banget sama aku, dijadikannya Kak Robby sebagai userku. Dia ngambilkan hape temannya ternyata. Dia cerita kalau pas tanggal merah kemaren dia kesini. Trus ternyata dia masih inget sama aku, adek kelasnya yang dia kerjain waktu MOS. Gak lama aku nanya soal video itu, video waktu MOS. Masih dengan logat bugisnya yang kayak dulu, dia ngejawab,

"Hahahahahaa iya ada De, banyak tuh. Tapi udah gak ada di laptopku, keformat laptopku. Ada mukamu sama temanmu siapa tu yang item-item manis itu? Nin-Nina ya?"

"Huaaaaa!!!!! Iss Kakak jahat betul waktu itu, pake direkam segala lagi!!!" 

"Yaaa namanya juga buat seru-seruan De. Eh tapi kamu kurusan ya? Perasaan dulu pipinya kayak gini." Kak Robby men-setengahkan kedua kepalan tangannya,  trus ditaroh di pipinya, yang juga kurusan itu.

Aku cuma bisa manyun.

Seketika suasana mendadak cair. Ngobrol-ngobrol sih dia kuliah dimana, dia bilang dia kuliah di Universitas Mulawarman, ambil Ilmu Komunikasi. Ada ketemu Roro Mira, teman waktu SMK-ku teman sekelasnya Nina.

Kelar dengan urusan hapenya, yang lebih banyak urusan protes soal MOS yang sok galak dari Kak Robby dan anak-anak PK lain, Kak Robby pun pulang. Eh sebelum dia pulang, dia ngulurin tangannya,

"Salaman De, biar gak slek. " katanya dengan tampang yang udah gak sok cool perangutan kayak dulu, tapi malah senyam senyum bijak ala Mario Teguh Golden Ways.

Spontan kubalas uluran tangannya sambil keheranan.

Kak Robby pun pulang. Kegedekanku sama dia pun ikut berpulang, malah jadinya ketawa-ketawa gak jelas. Ketawain diri sendiriku sih, karena aku malah jadi kangen sama masa-masa MOS itu. Kangen dengan rasa kesel sama kakak-kakak kelasnya yang galak, dengan kakak-kakak kelasnya yang cakep-cakep cantik-cantik, dengan kepolosan sebagai adek kelas.

Masa putih abu-abu emang ngangenin yah.














Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 03 November 2013

Gak Sesuai Rencana

Rachelia Al Medina ditasmiyah hari ini. 

Udah itu aja. 

Tamatttttt.

Eh enggak-enggak, gak sesingkat itu. Gini-gini, keponakan baruku hari ini ditasmiyah, namanya Rachelia Al Medina, anak dari Kak Iin dan Kak Iril. Lahirnya tanggal 3 Oktober kemaren jam tiga pagi. Acarnya berjalan lancar, cuman aku gak sepenuhnya ngumpul sama keluarga di hari besar itu, di samping aku ketiduran di kamar dua jam, aku juga keluar rumah buat jalan ke nikahannya Kak Maya dan.... Oke disimak ya paragraf selanjutnya.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 02 November 2013

Tiga Aspek Saat Mengenalmu

Di suatu malam, heleh suatu malam, pokoknya di malam gatau malam apa aku lupa, aku telponan sama Zai dan ngomongin...

"Aku ngiranya kamu itu pembualan, sok kaya, gak mau ngumpul sama makan gorengan, ternyata gak juga."

"Iyakah? Jangan-jangan semuanya ngira gitu? Isssss."

"Ya gatau."

Jawaban Zai tadi membungkam percakapan kami. Aku terdiam cukup lama, mencari-cari apa lagi yang mau diomongin, padahal dalam hati banyakkkk banget,  eh gak banyak sih cuma satu, yaitu tentang "Apa yang bikin kamu suka sama aku?" dan berharap dia bakal panjang lebar ngejawabnya haha.

Tapi nyatanya aku nanyain dia soal masa-masa dia waktu sekolah di asrama, trus dia cerita panjang lebar tentang rasa kekeluargaan yang kuat disana. Dia bilang gak mungkin banget bakal pacaran sama teman satu asrama atau teman sekelasnya, sekalipun dia cantik, karena udah nganggap sebagai keluarga sendiri, ya karena udah sering sama-sama gitu. Aku ngambil kesimpulan, kebersamaan gak menimbulkan rasa-pengen-jadi-lebih-dari-sekedar-teman bagi Zai., gak berlaku buat dia sahabat jadi pacar. Beda banget sama aku, yang bisa aja jatuh cinta sama sahabat karena seringnya ketemu dan berkomunikasi. Hah, hal yang sebenarnya aku udah tau lama, tapi masih aja bikin aku pengen bilang wow sambil lompat pagar kantor PU.

Kelar telponan, rencananya aku mau langsung tidur. Tapi rencana baikku itu batal karena aku kepikiran perkataan Zai tadi. Apa semua nganggap gitu? Apa semua teman-teman Zai nganggap gitu? Aku ngerasanya aku memang keliatan sombong sih kalau gabung sama bubuhannya Zai, aku diem aja dan sok jaim. Tapiiiiii jujur deh aku gak maksud jaim dan sombong, bermaksud sok kaya juga apalagi, aku tu malu gitu kalau baru ketemu pertama kali, trus juga gak bisa ngajak kenalan duluan atau negur duluan sama orang baru. Tapi dijamin deh kalau udah kenal aku dan akrab, aku orangnya gak jaim kok, gak pemalu, malu-maluin malah. Gatau ya kenapa aku gitu, aku pengen sih kayak Ani yang gampang banget akrab sama orang huhu atau kayak Intan, teman satu kumpulannya Zai., sama kayak Ani juga dia gampang akrab.Untungnya di bubuhan Zai itu ada Hamzah yang negur aku duluan dan ramah gitu, kadang suka ngolokkin aku juga dewi twitter dewi twitter -__-

Aku jadi mikir, setiap orang punya sisi yang berbeda, gak cuma satu sisi. Tergantung dari sisi mana kita ngeliatnya. Dari sisi belum kenal sama dia kah, sisi belum kenal baik kah,  sisi udah akrab kah. Contohnya ya kayak aku tadi, orang yang belum kenal sama aku mikirnya aku jaiman, huuuuu padahal jauh banget dari kata jaim, udah tau sendiri kan dari postingan-postinganku, tapi ya aku gak nyalahin kalau ada yang nganggap aku gitu, dan aku juga gak mau nganggap aku ini baik.

Aku pernah juga kok, pasti pernah lah semua orang pernah, mandang orang dari satu sisi aja. Sebenarnya banyak hahaha, cuman ini yang paling aku ingat, pas aku ketemu Kak Maya, kesan pertamanya sih rada judes gitu, ku kira aku gak bakal bisa jadi temannya huhu tapi ternyata pas udah kenal, Kak Maya itu baik, pengertian banget sama aku yang ngerepotin huhu perhatian pula, tau aja gitu nah kalau aku belum istirahat, jahil juga uuuh jahilnya itu kayaknya menduduki peringkat pertama deh daripada kejahilan bubuhan NCC yang lain. Oh iya besok Kak Maya nikahan loh, happy wedding deh buat Kak Maya :*

Selain itu juga ada Adhi yang jadi sasaran-mandang-dari-satu-sisi-ku.
Adhi itu teman sekelas waktu SMP kelas satu. Orangnya baik, pinter, selalu jadi juara kelas, kesayangan para guru-guru, dan satu hal yang paling aku ingat dia anaknya sangat toleran pada pemeluk agama lain, dia sendiri sih agamanya Kristen Protestan, aku paling inget peristiwa pas adzan mushala berkumandang, dia nyuruh sekelasan itu diam karena ada adzan, dan sekelasan pada nurut. Akhir-akhir ini aku sering telponan sama dia, ngomongin masa-masa SMP khususnya masa-masa kelas satu yang dihiasi dengan kejar-kejaran nilai dan cari muka sama guru hahaha yang terakhir itu kayaknya hina banget ya, ngg maksudnya bukan cari muka gitu sih tapi berusaha menonjol aja depan guru, nonjolin prestasi. Entah kerasukan apa kerasukan Bapak Ki Hadjar Dewantara mungkin, aku dapat ranking satu pas kelas satu itu, dan masuk majalah sekolah. Hal yang terjadi cuma sekali dalam masa tiga tahun sekolah di SMP 4 huhu. Nah obrolan kami berdua itu ya seputar masa-masa kelas satu itu, masa-masa aku rajin-rajinnya belajar dan dia juga rajin belajar, tapi bedanya dia sekarang masih rajin dan aku enggak hahaha. Lama-lama jadi ngerembet ke soal kuliahnya sekarang, ngobrolin kehidupannya yang jadi anak Jogja karena dia kuliah di Jogja, ngobrolin kerjaanku yang ngadapin user-user gak sabaran, ngobrolin kehidupan waktu SMA dimana dia dulu di SMA 3 dan aku di SMK 1, ngobrolin--- pokoknya banyak banget yang bisa aku obrolin sama dia. Padahal awalnya aku ngira yang ada di pikirannya itu cuma belajar belajar dan belajar, soalnya di kelas satu dia itu pinter dan rajin, di SMA dia masuk kelas unggulan mulu, sekarang pas udah kuliah tugas gak pernah keteteran. Jadi aku mikir sih kalau aku ngomongin soal apapun selain pelajaran prestasi dan pendidikan, gak bakal nyambung. Rasanya gak mungkin banget kalau aku cerita sama dia tentang sifat pelupa akut dan kecerobohanku, hal yang biasa aku ceritakan ke orang.

Eeeehh tapi nyatanya dia itu gak semaniak belajar yang aku kira. Dia orangnya males nyatat, nyatat itu pake bahasa sendiri dan cuma dia yang ngerti, jadi suka bikin bingung orang yang minjem catatannya. Pas dia bilang gitu aku gak tahan buat ketawa, rasanya aneh aja orang serajin dia ternyata juga males nyatat, dan bikin catetan yang cuma dia aja yang ngerti itu kayak aku, aku juga kalau bikin catetan ya cuma aku yang ngerti karena gak berurutan, tulisan acak kadut, trus kadang ku tambahin tulisan gak penting gitu. Nah gak sampe itu aja sih kata 'ternyata' berlaku sama dia, ternyata dia gak sekaku yang aku kira, dia juga bisa dibawa bercanda dan bercandanya tu sampe bikin tengakak guling-guling. Aku kira dia gak bakal cocok sama gaya bercandaku yang total ngolok dan apa-apa serba ngayal gitu, tapi ternyata dia nanggapin ngerespon dan nimpalin, gak kayak orang-orang yang cuma ketawa aja gak ngomong apa-apa. Ternyata dia suka Raditya Dika juga walaupun suka pas stand-up nya aja, ternyata dia melankolis sempurna juga sama kayak aku, ternyata dia pernah jatuh cintrong sama anak SMP 4 teman sekelasnya waktu kelas 3, ternyata dia dekat banget sama Mamanya, hal yang bikin aku jadi teringat Indra. Gatau ya, kalau aku ngeliat cowok yang dekat, akrab dan sayang banget sama Mamanya, aku jadi kagum campur trenyuh, ya gitu deh yang aku rasain waktu denger cerita Adhi sama Mamanya,  Yang aku rasain waktu liat secara langsung kedekatan Indra dan Mamanya. Apalagi ternyata mereka berdua itu sama-sama satu-satunya cowok, kalau Adhi dari tiga bersaudara, kalau Indra dari empat bersaudara. Ternyata Adhi itu asik diajak curhat masalah cewek, dan ngasih solusi yang kadang bikin gak habis pikir. Ternyata dia suka Enrique Iglesias. Ternyata dia gila musik, bukan cuma gila belajar. Ternyata dia juga bisa becandaan yadong hahaha. Jauh dari yang aku kira sebelumnya. Entah dia yang udah berubah semenjak kelas satu SMP atau akunya yang belum kenal baik sama dia.

Lagi-lagi aku mikir, ternyata kita perlu tiga aspek buat mengenal seseorang, yang terdiri dari belum mengenal, sudah mengenal, dan sudah mengenal baik atau akrab atau dekat, sama seperti yang aku udah tulis di awal-awal postingan ini. Kita harus melewati, menjalani, merasakan (aaaaaahh aku sebenarnya gak tau apa kata yang tepat) tiga aspek tersebut, baru kita bisa men-judge seseorang. Makanya kan ada istilah "don't judge a book by its cover." Jangan menilai dari sampulnya, dari luarnya, bahkan dari omongan-omongan di sekitarnya atau di sekitar kita. Mengenal seseorang itu kayak mengenal makanan. Ada makanan yang dari namanya kelihatan wah tapi ternyata rasanya biasa aja. Ada makanan yang keliatannya biasa aja tapi rasanya luar biasa. Untuk bisa tau rasa dari makanan tersebut enak apa enggak, kita harus nyicipin dan makanin, gak cuma diliatin, gak cuma denger dari kata orang-orang. Karena setiap orang punya penilaian yang berbeda-beda akan suatu hal. Bener gak? Bener aja gin.

Okeee udah itu aja sih, selamat menerapkan tiga aspek saat mengenal orang baru ya, atau orang lama yang baru-baru ini hadir, dadaaaaaahhhh see you next post! :)
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com