Minggu, 03 November 2013

Gak Sesuai Rencana

Rachelia Al Medina ditasmiyah hari ini. 

Udah itu aja. 

Tamatttttt.

Eh enggak-enggak, gak sesingkat itu. Gini-gini, keponakan baruku hari ini ditasmiyah, namanya Rachelia Al Medina, anak dari Kak Iin dan Kak Iril. Lahirnya tanggal 3 Oktober kemaren jam tiga pagi. Acarnya berjalan lancar, cuman aku gak sepenuhnya ngumpul sama keluarga di hari besar itu, di samping aku ketiduran di kamar dua jam, aku juga keluar rumah buat jalan ke nikahannya Kak Maya dan.... Oke disimak ya paragraf selanjutnya.



Bahas ke tempat Kak Mayanya dulu ya. Aku tu padahal rencananya jam satu mau kesana, eh ternyata aku ketiduran sampe jam dua. Ternyata Kak Indra dan Kak Muti udah kesana, pas aku tanya itu mereka baru pulang. Kak Indra nelpon aku ngasih tau aku alamat rumah Kak Maya. Sekitar jam setengah tiga aku meluncur menuju tempat Kak Maya, di jalan P. Suryanata. Sumpeh sampe tumpeh tumpeh macet bingit, orang mau buru-buru juga, maka pas di jalan sebelum ke gunung sampah itu jalur kirinya ditutup karena ada perbaikan, jadi kepaksa ke jalur kanan dimana jalur itu jalur kendaraan keluar dari gunung sampah. Nah aku langsung teringat Zai, aku langsung nyebrang ke rumahnya Zai gitu. Oh iya, aku belum pernah cerita ya kalau aku sama Kak Maya pernah lewat depan rumahnya Zai.

Jadi gini, waktu itu Kak Maya pulang bareng sama aku, tapi gak pulang ke rumahnya tapi pulang ke Antasari tempat Acilnya kalau gak salah. Pas di lampu merah Juanda, Kak Maya nawarin aku buat lewat depan rumahnya Zai hahaha dan langsung ku iyakan. Sejak saat itu aku udah tau rumahnya tapi aku gak ada bilang sih sama dia kalau aku tau rumahnya, biarlah menjadi rahasia illahi hahaha.

Nah lanjut ke topik utama, trus aku nelponin Zai mau ngajakkin dia berangkat bareng ke tempat Kak Maya. Dia itu diundang juga, pake undangan pula, gak enak kalau gak datang. Pas aku telpon gak diangkat-angkat, iiihhh sumpah gedek deh gedek. Eeeh sekalinya aku ketemu Kak Uun, dia baru pulang dari tempat Kak Maya, dia ngejelasin gitu alamat rumah Kak Maya. Selang beberapa menit..

"Cieee dua-duaan.." Tiba-tiba Kak Fajar datang, menepi, dan ngolokkin.

"Yee dasar! Eh Kak antarin kesana nah dimana sih tempatmya aku gatau." aku ngomong asal

"Bisanya! Aku aja baru pulang" jawab Kak Fajar sambil ketawa.

Aku langsung tancap gas nekat menyusuri daerah gunung sampah sendirian. Ternyata serem juga bawa motor sendirian, ke rumah Kak Maya itu serasa mau ke Tenggarong, ngelewatin gunung-gunung gitu, maka jalannya tu rusak lagi huaaaaa. Untungnya aku bisa nyampe dengan selamat sakinah mawadah warramah. Ngg ini tadi sempat poto juga sih sama pengantennya.


Pulang dari rumah Kak Maya, rasa keselku ke Zai belum berpulang juga. Aaaa apasih, aaa pokoknya waktu itu aku kesel sama Zai, kenapa itu anak gak ngangkat telponku. Dan akhirnya kuputuskan buat meluncur ke PM. Rencana awal cuma mau beli softlens, eeh sekalinya malah tebeli baju huuffffh. Habis bajunya lucu sih sumpah gak kuat aku nahan hasrat buat nyulik itu baju, padahal kata Mamaku kalau mau beli baju lagi harus baju yang bisa dipake kerja, lah aku malah beli baju hoodie gitu haha.

Nah pas lagi di kasir, Zai nelpon aku. Sebelumnya emang ada telpon dari dia , tapi gak ku angkat karena disamping aku lagi asik berbinal ria dengan baju-baju di tempat aku beli baju, aku juga niat gak ngangkat sih sampe dia nelopon delapan kali, eeeh ternyata dia udah nelpon sepuluh kali, maaf ya sayang huhuhu. Dannnn di telpon itu dia bilang  dia lagi di rumahku daritadi, ngajakin aku ke tempat Kak Maya, trus minta maaf juga tadi gak ngangkat karena dia ketiduran. Yaudah aku langsung meluncur, eh bayar dulu baru meluncur pulang ke rumah. Ada dia yang lagi duduk kalem sambil main hape. Aku pun cepat-cepat ganti baju dan rencana kami dari ke tempat Kak Maya berubah jadi ke SCP, habis acaranya Kak Maya jam setengah empat udah selesai. Di jalan, Zai ngungkapin rasa gak enaknya gak bisa datang ke tempat Kak Maya. Kalau aku sih gak enak juga, tapi ngerasa ada hikmahnya juga sih jadi aku bisa jalan sama dia, jarang-jarang aku bisa jalan sore sama dia tu hahahaha.

Sampe di SCP, kami mutusin buat nonton. Padahal aku mau nonton filmnya Raditya Dika yang Manusia Setengah Salmon, sampe temupeng mupeng pas liat gambarnya huaaaa tapi Zai gak heran-heran uu Jadi kami nonton Thor: The Dark World deh.

Pas masuk teaternya aku ngedumel pengen nonton Manusia Setengah Salmon, eh dia jawab..

"Loh ku kira kamu udah nonton sama temanmu! Kamu ni coba bilang kalau belum."

YANG BILANG SUDAH NONTON ITU SIAPA??? Aaaaa Zai -__-

Awal-awal pertama filmnya diputar, aku ketiduran. Kata Zai aku ketiduran sekitar lima belas menit haha. Habis aku gak ngerti ceritanya, yang part 1 aja belum pernah nonton -_- Sama kayak waktu nonton Iron Man 2, Iron Man yang pertama belum nonton huhu. Eh tapi ternyata film Thor itu seru juga, lucu, gak sekaku yang aku kira. Trus aku juga gak nyangka tenyata yang jadi Thor itu Liam Hemsworth, gilaaa beda banget sama waktu dia main di The Hunger Games. Oh iya, lanjutannya The Hunger Games, yaitu Catching Fire, kayaknya udah tayang di bioskop. Aaaaaaaa aku berharap aku bisa nonton dalam waktu dekat ini, pengen ngeliat si ganteng John Hutcherson.

Eh tanganku udah pegel nih, eh sebenarnya gak pegel sih, cuman bingung aja apa lagi yang mau diceritain. Intinya hari ini berjalan menyenangkan, meskipun melenceng dari perencanaan. Meskipun gak sesuai rencana. Dan gak semua yang direncanakan itu akan berjalan menyenangkan, begitu juga sebaliknya.

Happy Sunday.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com