Selasa, 18 April 2017

Nge-BF Bareng Yoga Akbar Sholihin: Dari Easy A Turun Ke Pencitraan Mesum

Fantasi liarku selalu bekerja kalau nonton film yang menurutku related sama aku. Easy A adalah film pertama yang ngebuat aku bisa berfantasi liar. Lalu nge-review dengan sebaper-bapernya, alias kebanyakan curhatnya daripada bahas filmnya itu sendiri.
Hidup seperti Easy A!
Sumber: sini
Dan Yoga Akbar Sholihin adalah orang pertama yang ngebuat aku mikir wah-dari-blog-juga-bisa-dapat-temen. Yoga adalah teman pertamaku di dunia blog. Pertama kenal dia waktu tahun 2014. Pas awal-awal kenal bloger curhat asal Jakarta ini, aku mikir, 

“Wah, Bang Yoga keren, ya. Aku jadi ngidolain dia nih.”

Tampang anak baik-baik
Mulai kenal beberapa bulan dan ngebentuk ikatan remaja suka ngeblog bernama WIDY (yang sekarang jadi WIRDY dengan kehadiran Robby Haryanto, adik kecil kesayangan kita semua), pikiranku agak geser jadi, 

“Anjir. Taunya dia lebih muda dari aku! Ngapain aku pake panggil Bang Yoga segala sik.....”

Trus makin lama jadi mikir, 

“BANGKE. YOGA ITU GEMINI SEBENAR-BENARNYA GEMINI. KERJAANNYA SUKA NGE-BULLY ORANG SAMA SEPAK-SEPIK MANJA. NYESEL DULU PERNAH NGIDOLAIN ITU BATANGAN SATU!”

Tampang lelaki kerdus

Huhuhuhu. 

Btw, Easy A bercerita tentang Olive Penderghast (Emma Stone, kembaranku lahir batin), seorang anak SMA yang punya hidup biasa-biasa aja. Bahkan cuma punya satu sahabat cerewet bernama Rhiannon (Alyson Michalka).

Tapi Olive mendadak jadi fenomenal di sekolah karena kebohongan terpaksanya. Awalnya kebohongan itu cuma buat membungkam mulut rombeng Rhiannon, tapi malah menyebar dan menghasilkan rumor kalau Olive udah nggak perawan lagi.

Rumor itu pun menjelma menjadi tumor, alias menyebar ke mana-mana, semakin parah, dan membuatnya jadi ‘sakit’. Olive yang dulunya ‘bukan siapa-siapa’ pun jadi omongan satu sekolah. Olive punya citra diri sebagai si-pelacur-sekolah. Padahal sebenarnya Olive itu si-pelacur-gadungan-sekolah. Ya, Olive bukan pelacur beneran. Dia cuma berlagak jadi pelacur, yang awalnya bertujuan supaya sahabatnya nggak terus-terusan meremehkan dia, lama-kelamaan tujuannya yaitu ‘membantu’ orang-orang yang diremehkan di sekolahnya.

Aku jatuh cinta, dan selalu kasmaran sama Easy A. Banyak penyebabnya, salah satunya adalah karena menurutku film ini bisa dibaperin sama citra diri seorang bloger. Eh, citra diriku lebih tepatnya. Yang dari blognya terlihat binal. Huhuhuhu.

Nah, karena ngerasa Easy A dan Yoga itu sama-sama jadi yang pertama, dalam artian Easy A jadi film pertama yang bikin aku baper, dan Yoga adalah temen blog pertamaku, aku mutusin buat ngegabungin keduanya dalam nge-BF (Baperin Film) kali ini. Dan jadinya bajingak kayak gini, 


Icha: Udah nonton Easy A ya, Yogs?

Yoga: Udah, Cha. Cerita seorang cewek yang pura-pura binal dan akhirnya semua temen-temennya percaya. Filmnya boleh juga. Tentang seseorang yang nggak jadi dirinya sendiri supaya bisa terkenal. Bagusnya, dia mulai sadar akan kepalsuan itu. Muahaha.

Icha: Hahaha. Iya gitu dah. Sebenarnya juga bukan supaya terkenal sih. Dia nggak niat terkenal, dia cuma iseng aja. Eh, karena kesal aja ditanyain mulu sama temennya yang bitchy itu. Yaudah deh. Sekalian buat supaya terkenal juga.

Yoga: Oh, si big tits itu. Iya, kesel karena sebagai temen masa nggak ngehargain temennya dengan pertanyaan merendahkan begitu. 

Icha: Oke.... Terus bagus mana kalau sama How To Be Single, Yogs? Kalau dari sudut pandang kamu sebagai cowok yang akhir-akhir ini nyobain nonton film cewek?

Yoga: Kayaknya itu dua film yang berbeda. Masalahnya yang dihadapi juga beda. Nggak tau deh gimana bandinginnya. Sama-sama rumit, sih. Tapi How To Be Single kayaknya masih lebih berwarna. Gak se-dark Easy A. Halah. Nggak ngerti film, tapi gue sotoy nih.

Icha: Anjiiiiir. Easy A dark? Aku nggak pernah mikir sampe ke situ, bijingek.

Yoga: Easy A itu mirip soal penyebaran hoax yang cepet banget. Buat gue itu termasuk dark kalau dilihat dari sudut pandang lain. Secara dia kan juga masih sekolah. Masa masalahnya sampai kelam gitu. Karena ya, related juga sama keadaan sekarang. Wqwqwq. Kenapa orang kok jadi gampang banget percaya gitu sama kebohongan?

Icha: Nah iya! Mirip sama penyebaran hoax. Dari broadcast gitu kan mereka taunya kalau Olive udah nggak perawan. Yang sebenarnya sih, Olive masih segelan. 

Yoga: Iya. Dan gue malah kebanyakan fokus ke Marianne (Amanda Bynes) yang katanya taat beragama itu. Songong. Ngeselin. Orang yang taat beragama, tapi kok gampang banget menghakimi seseorang. Terus dia pikir kalau dengan nyebarin berita palsu gitu, atau lebih tepatnya aib (misalnya itu beneran). Kan itu jahat. Taat beragama aturan nggak gitu deh. 

Contoh 'keakraban' Marianne dan Olive.
Sumber: sini

Icha: Iya. Taat beragamanya kayak palsu gitu, ya. 

Yoga: Ngomongin kejelekan orang lain apalagi disebar ke satu sekolah, malah nggak nunjukin dia taat beragama. Bikin orang bertobat kan nggak boleh maksa juga. Maksud gue, masih ada cara lain lah untuk mengajak seseorang ke dalam kebaikan. Itu nyebarin aib kayaknya bukan bikin pelaku kapok, tapi malah bisa bikin down buat beberapa orang, sih. Kalo nanti depresi dan bunuh diri gimana? Mempermalukan orang di umum kayak gitu buat apa coba? 

Icha: Pertanyaan bagus! Trus adegan favorit kamu yang mana?

Yoga: Adegan favorit.... pas dia belain guru yang selingkuh masa. Keren aja gitu ada orang yang udah terlanjur dinilai buruk hampir satu sekolah, eh tetep mau bantuin orang yang aslinya lebih busuk dari dia. Bener banget kata si guru. Pelacur kok malah bangga? Biasanya disembunyiin gitu. Ibaratnya mana ada orang bajingan ngaku bajingan? Dia pasti diem-diemlah. Kalaupun ngaku begitu, belum tentu ada yang percaya. Seharusnya, sih.

Icha: Yuhuuu~ Aku juga suka itu~

Yoga: Lagian gue setuju sama kalimat Olive yang soal urusan seks itu masalah pribadi. Publik nggak perlu tau. Agama pun seharusnya gitu kan, ya? Urusan masing-masing aja. Cuma karena beda pendapat malah pada berantem. Jangankan beda agama. Sama-sama Islam aja, asalkan pandangannya beda mereka bisa saling hina. Pokoknya kacau deh.

Terus salah dikit aja di mata netizen langsung di-bully kan. Seolah-olah itu orang paling hina dan berdosa. Yang bully juga kayak nggak punya dosa. Manusia udah pengin jadi Tuhan kali. 

Icha: SHOLIHIN BANGET NJIR. 

Yoga: Wqwqwqwq.

Icha: Sampe beda selera aja juga di-bully kan. Nah, Olive seleranya berbeda dengan teman-temannya. Selera cowok sih yang aku lihat. Dia masih ada rasa gitu kan sama teman masa kecilnya. Mungkin karena itu seleranya nggak kayak seleranya Rhiannon, yang udah nggak perawan itu. 

Bukan cuplikan Katakan Cinta.
Sumber: sini
Yoga: Oh, yang pas kecil disuruh ciuman tapi pura-pura itu yak? Eh betul gak, sih? 

Icha: Hahaha. Iya yang itu. Si Todd (Penn Badgley). Pas gedenya dia jadi maskot tim basket.

Yoga: Nah iya itu gue tahu. Terus yang pura-pura gituan sama Brandon (Dan Bryd), si homo. Hahaha. Kan Olive pas habis pura-pura nganu sama Brandon, ketemu tuh di lorong. Todd ingat kejadian mereka dulu. Kalau nggak salah gitu deh.

Icha: Nah iya itu. Makanya dia jadi satu-satunya orang yang nggak percaya yaps. Oh iya, sampe lupa nanyain pertanyaan standar nge-BF. Kamu nonton itu awalnya kenapa, Yogs?

Yoga: Gue habis mimpi nggak enak gitu awalnya. Habis lihat foto temen-temen pada wisuda. Gambaran itu kebawa terus sampai mimpi. Di dunia nyata padahal udah ikhlas dan nerima. Tapi mungkin sebenarnya seperti masih ada yang ganjel, makanya sampai kebawa mimpi. Awalnya cuma pengin nonton film-film seputar sekolah atau kuliah. Terus nanya Rido, dia ngasih tau Accepted sama Easy A. Ya, Accepted udah nonton kan. Terus Easy A kayaknya lu pernah sebut-sebut itu mulu. Penasaran deh gue. Lagian kayaknya asyik juga coba nonton film dari sudut pandang cewek. Jadi tau juga kan pola pikir cewek gimana aja.

Icha: *nyimak*

Yoga: Ya, setelah nonton, itu ternyata permasalahan di sekolah atau perkuliahan yang mungkin bisa bikin DO karena digosipin jadi pelacur itu rasanya kacau. Syukurnya Olive bisa kuat dan nggak nyerah cari jalan keluar. Dia tetep ngadepin masalah itu. Nggak kayak gue yang kemungkinan bakal dikeluarin sama ada beberapa masalah. Terus malah pasrah dan depresi. Bahaha. Kalah ini gue sama Olive. 

Icha: *ngerasa suasana mulai melankolis*

Yoga: Beda masalah itu, sih. Tapi sumpah, gue jadi salut aja sama dia yang bisa menghadapi masalahnya. Belajar gue dari situ. Mungkin buat di masa depan nanti kalau dihadapkan ke hal serupa. Biar nggak pasrah sama keadaan.

Icha: Oke. Nah, kamu pernah nggak sih ada di posisi Olive? Maksudnya kayak dicap jelek sama orang terus ternyata berpengaruh sama hidupmu?

Yoga: Dicap buruk zaman SMA pernah. Nggak buruk amat, sih. Cuma lebih kayak di-judge, Yoga kok ternyata gini setelah punya pacar. Apalagi pacarnya seolah-olah dikira mendominasi gue. Atau bikin gue berubah. Gitu-gitulah. Pada nggak nyangka aja kalau gue pacaran sama cewek yang terkesan galak, nakal, dll. Terus gue yang tadinya pendiem jadi dinilai berubah. 

Icha: Itu contoh kuasa perempuan, ya. Perempuan yang dominan sama kamunya.

Yoga: Iyak. Gue juga jadi terlihat cemen banget gitu deh karena diatur-atur sama pacar. Padahal gue cuma berusaha buat ngertiin si pacar. Ya, mungkin akhirnya kelewatan dan gue nggak jadi diri sendiri. Yang parah, sih, dicap buruk kalau di sekolah malah pacaran mulu. Guru-guru, terutama wali kelas yang kenal gue jadi suka negur, “Sekolah tempatnya belajar, bukan pacaran.”

Sebenernya, kan, pas punya pacar itu prestasi gue di sekolah malah meningkat. Sampai masuk 3 besar gitu (songong). Pacaran itu gue jadiin motivasi aslinya. Dan seharusnya gitu, kan. Terus orang jangan cuma lihat pacaran dari sisi negatifnya aja.

Icha: Trus perihal dicap beneran mesum gara-gara blog? Pernah pasti! HUAHAHAHAHAHAHA.

Yoga: Hmm, ya pasti pernah. Sebenernya gue nggak ada niat bikin pencitraan ke arah situ, sih. Dulu mah lebih ke bajingan atau playboy gitu kan sesuai bio Twitter. Bahaha. Pokoknya iseng aja biar dicap buruk. Eh, taunya beneran ada yang nilai gue demikian. Ya lihat aja, lu sendiri sampai ngatain Gemini bangsat atau bajingak gitu. Bahaha. 

Icha: Ya menurutku pencitraan playboy itu pasti nggak jauh-jauh dari mesum sih. Playboy kan 'doyan' cewek, ya. Trus cewek itu biasanya sumber dari omesnya cowok. Yaaaaa... udah. Terbentuk pencitraan mesum.

Yoga: Iya, sih. Kalau yang mesum itu, entah gara-gara baca buku atau nonton film apa. Gue lupa. Pokoknya jadi doyan bikin bumbu komedi yang mesum-mesum gitulah. Soalnya itu emang gampang diketawain. Karena pengulangan-pengulangan itu terus, ya akhirnya ada yang beneran ngira gue semesum itu. Kopdar aja pernah ditanya, “Ini Yoga Akbar yang di blog mesum itu, kan? Kok aslinya kalem.”

Icha: Taik banget sih lau.

Yoga: Nggak tau deh. Makin lama jadi Olive nih gue. Terusin mesumnya aja lagi. Kita iseng membuat citra begitu, tapi kalau disangka beneran, lama-lama kesel juga, ya. Apalagi lawan jenis yang ngatain mesum. Udahlah. Bangsat.

Yoga makin lama makin jadi Olive yang pake baju seksi begini.
Sumber: sini
Icha: I know what you feel.

Yoga: Itu buat gue ngeselin, sih. Beneran dinilai seburuk itu dari tulisan. Tapi kampretnya, bukannya gue malah memperbaiki. Gue dibilangin sama salah satu temen, kalau pencitraan itu berhasil. Atau nyuruh gue buat lanjutin. Gue pun malah ketagihan bikin jokes mesum dan nyaman sama pencitraan itu. Pfftt.

Icha: *mutar lagu Bad Reputation-nya The Dollyrots*

Yoga: Terus lama-lama resah, kan, makanya coba ubah pencitraan atau ngurangin. Tapi tetep aja kalau baca tulisan lama dinilai gitu terus. Adaptasi begini ternyata susah. 

Icha: Hmm. Sudah berapa kasus disangka mesum beneran, Yogs?

Yoga: Gue sebutin yang inget aja, yak. Yang kayak ledekan-ledekan doang, nggak perlu.

Icha: Yha.

Yoga: Pertama kayaknya mah pas kasus 2015 lagi baru-barunya bikin pencitraan sok bajingan gitu. Apalagi waktu itu sempet pacaran sama bloger. Pas putus, ada salah satu bloger cowok yang ngeledek, entah beneran apa bercanda gue gak tau. Pokoknya dia ngatain, “Kok putus? Udah puas? Udah diapain aja emang?” Taik, kan.... Padahal kagak pernah ngapa-ngapain. 

Icha: Pura-pura percaya aja, ah.

Yoga: Taik. Habis itu pas jalan-jalan ke luar kota. Di sana rencananya mau ketemu bloger setempat. Akhirnya, gue ketemu beberapa orang (kebanyakan cowok, dan ceweknya dikit), terus ada satu bloger yang takut gitu diajak ketemuan. Dia, sih, bilangnya risih karena kebanyakan cowok semua. Tapi ya, gue menduga kalau dia udah menilai diri gue dari tulisan yang citranya emang buruk itu. Terus juga soal tulisan Kangen Band proyek WIRDY itu, kan sempet ada kata “sange” dan “buah surga” apa, ya. Langsung dibilang pikiran gue kotor. 

Icha: BAHAHAHAHAHAHA. 

Yoga: Cerita Es Krim Spesial apalagi. Gue beneran disangka punya pengalaman kayak gitu di kosan. Padahal nggak pernah punya pacar yang ngekos. Itu murni fiksi dan dapet ide dari tulisan fiksi singkat Haw yang ceritanya menjurus ke mesum, dan awalnya cuma terinspirasi sama "es krim batang" yang konotasinya bisa ngarah ke situ. Terus mana si Attar juga baca kan tuh. Bocah SMP yang ngatain gue ngerusak moral generasi muda.

Dan terakhir ada yang ngurusin soal salat gitu, sih. Kan pernah ada tulisan yang ceritain kalau habis Subuhan, gue suka tidur lagi. Atau kadang habis begadang Subuhnya bisa kelewatan karena ketiduran. Itu ada yang sampe serius banget dan macam ceramahin gue. Nggak boleh gitu lagi. Habis Subuhan kudu bangun. Nanti ini-itulah.

Gila. Emang dia beneran mantau kehidupan gue sehari-hari apa. Urusan personal macam salat gitu sampai diatur-atur pembaca. Mungkin maksud dia baik, ya. Gue ngerti. Cuma kan kesel juga kalau ibadah gitu yang seharusnya urusannya sama Tuhan, eh manusia ikut campur. 

Icha: Terus?

Yoga: Done. Nggak inget lagi.

Icha: Oke. Kesimpulannya adalah.... KAMU HARUS MINTA HAW TANGGUNG JAWAB! Eh enggak deng. Yang soal salat, menurutku itu privasi sih. Agak gimana aja gitu kalau yang negur itu bukan orang terdekat kita. Huhuhu.

Yoga: Ya gitulah. Nggak bisa apa, ya. Urusan agama atau ibadah jadi persoalan individu aja.

Icha: Hmmm. Kalau pencitraan itu sebenarnya emang dirancang atau tercipta sendiri sih? Kalau aku sendiri nggak pernah kepikiran buat jadi bloger mesum. Ya karena suka nonton film yang ada komedi vulgarnya, ditambah waktu itu pacaran sama Zai dan dia anaknya asshole suka bercanda vulgar, yaudah ketularan. 

Yoga: Menurut gue dirancang, sih. Kayak si Olive itu. Awalnya karena berbohong, terus kebohongannya disebar. Lama-lama orang-orang malah jadi percaya, yaudah akhirnya dia nerusin hal itu biar orang semakin percaya aja sekalian.

Icha: Hmm.... Jadi dia kayak 'dirancang' orang lain gitu, ya.

Yoga: Ya, gitulah pokoknya. Pencitraan kan sebetulnya lebih ke lu mau dikenal sebagai apa. Misal awalnya gue cuma pengin dikenal sebagai bloger. Tapi kan jenis bloger itu banyak. Nah, gue mau dikenal sebagai bloger jenis apa. Karena dari dulu kebanyakan baca memoar, gue nyaman dengan gaya curhat. Jadilah bloger curhatan gitu.

Sayangnya, malah dikenal mesumnya. Padahal mesum itu kayak nggak sengaja nyemplung kan. Ini efek dari eksperimen coba-coba. Padahal niatnya biar kalau nanti orang beneran udah kenal, mereka jadi tau kalau apa yang dia nilai ke gue ternyata nggak seburuk itu. Terus coba jokes mesum yang gampang diketawain. Pembaca kelihatannya suka. Kebawa arus jadinya.

Icha: Nah si Haw sering mesum tuh di tulisan. Tapi dia malah lebih dikenal sebagai bloger cerdas.

Yoga: Karena porsi analisa dia lebih banyak daripada mesumnya. Beda kayaknya sama tulisan gue. Yang mana emang asal curhat, eh mesumnya dikira curhat juga. Haha.

Icha: Kalau disebutin, pencitraan bloger itu ada apa aja sih? Lebih ke... apanya ya. Bukan tentang apa yang ditulis, tapi lebih ke 'sifat' tulisannya. Kayak mesum, menye-menye, cerdas....

Yoga: Cerdas itu menurut gue agak nggak masuk deh. Kurasa mereka yang nulis itu cerdas. Haw itu kayaknya lebih ke penganalisis. 

Icha: Noted

Yoga: Eh tapi bloger emang cerdas kan? Mereka berani mengemukakan pendapatnya. Berani mengasah kemampuan bercerita. Mau membaca. Dan seterusnya. Kebanyakan tanpa digaji pula. 

Icha: Oh iya. Hahahahaha. Dan patut bangga jadi orang yang suka nulis. Jadi sebutan bloger cerdas itu diganti jadi bloger berilmu?

Yoga: Faaak. Bloger berilmu. 

Icha: Habisnya aku bingung fak.

Yoga: Wqwqwq. Lupain aja soal sebutan itu, lupain.

Icha: Ahahaha. Okaaaaaay. Terus kalau emang betul kamu nggak semesum tulisanmu, berarti kamu palsu dong, Yogs? Nggak jadi diri sendiri?

Yoga: Kayaknya setiap orang itu pernah nggak jadi diri sendiri deh. Sebelum ketemu gaya nyamannya, pasti coba-coba. Mungkin orang yang masih belum jadi diri sendiri itu belum menemukan yang cocok. Dan kita semua yang sekarang ini pasti kan terlahir dari referensi-referensi. Baik itu dari buku, musik, juga film. Terutama pengalaman.

Icha MANTAP, SHOL.

Yoga: Terus yang penting gue bisa tetep nulis terus aja, sih. Gue juga mungkin mau coba cuek sama orang yang masih nilai mesum. Paling nggak gue udah berusaha ngurangin itu, yang penting tetep fokus jadi tukang cerita.

Icha: Yaps. Konsisten itu penting sih. Terutama buat filsuf yang suka berkata bijak kayak kamu.

Yoga: Taik. Filsuf. Eh, btw ini udah ngelebar jauh banget dari film kayaknya deh.

Icha: Nggak papa. Namanya juga baperin film sama bloger curhat. Huahahaha. Sebagai penutup, ada saran nggak buat orang-orang yang bernasib sama kayak Olive dan kamu, okeeeeee.... sama kayak kita deh. Karena aku juga nggak sengaja ‘memalsukan’ citra diri. Ada?

Yoga: Hmm. Menurut gue, jangan buru-buru ngambil keputusan mau pencitraan diri sendiri sebagai apa. Karena kadang keisengan itu tau-tau bisa bikin terkenal. Syukur kalau terkenal karena hal yang positif, kalau malah negatif? Terus kalau emang pencitraannya berhasil, ya misal gue atau lu yang kayaknya udah dikenal mesum gitu sama pembaca. Jangan terlalu dimasukin hati omongan dan komentar mereka. Kesel emang. Cuma, itu emang salah kita sendiri kan, Cha. Kalau niat pengin berubah, ya coba aja pelan-pelan berubah meskipun susah. Kalau emang udah asyik dengan gaya itu, mau gimana lagi? Nikmatin aja.

Icha: NIKMATIN PALALU BULUAN.

Yoga: Wqwqwq. Lagian di dunia digital gini, orang kan emang menilai kita dari apa yang kita twit, post, etc. Kita nulis gegalauan, padahal aslinya lagi ketawa-ketawa. Ya, orang tetep taunya kita lagi sedih, kan. Terus apa yang mungkin maksudnya cuma bercanda, kadang dianggep serius atau beneran. Orang bikin pencitraan baik, padahal sebetulnya jahat. Atau gitu juga sebaliknya. Itu risiko main medsos dan ngeblog. Setidaknya, yang bener-bener tau siapa kita dan berhak menghakimi kita hanyalah Tuhan. Nggak bisa kita larang-larang orang buat berkomentar apa tentang diri kita.  Senyumin aja. 

Icha: Senyumin aza ya kan. A en je a ye. Yogs! Takis!

Yoga: Kalian semua suci, aku tukang curhat~

Icha: Bukan tukang muncrat?

Yoga: Taik.


TUKANG MUNCRAT. BAHAHAHAHA.

Btw, selain melestarikan rubrik nge-BF setiap bulannya, muncratan di atas adalah hasil dari nulis-satu-tema-rame-rame bareng anggota WIRDY. Tema yang kami pilih adalah tema kepalsuan. Tadinya mau nulis soal fake tits atau fake taxi, tapi aku nggak ngerti. Huhuhu.

Nah. Punya Robby bisa dibaca di SINI, punya Yoga di SINI, punya Wulan juga masih proses, dan punya Darma.... 

Ah. Darma lagi sibuk bikin pencitraan jadi anak baik-baik di Turki. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 16 April 2017

Obatnya Banyak Pikiran Adalah Uwowowo Amboy

“I’ve been thinking too much. Help me.”

Penggalan lirik Ride-nya Twenty One Pilots itu bikin aku ngerasa related. Akhir-akhir ini aku terlalu banyak mikir. Aku yang emang dari sononya suka mikir kejauhan akan berbagai hal, jadi tambah mikir kejauhan dengan bertanya-tanya dan ketakutan sendiri. 

Sumber: sini
Terinspirasi dari Rob, tokoh utama film High Fidelity, aku ngebuat daftar lima teratas atau top five mengenai hal-hal yang jadi pikiran. Yaitu keluarga, pekerjaan, masa depan, persahabatan, dan berat badan. 

Huhuhuhuhuhu. Berat badanku nggak naik-naik fak. Padahal udah makan banyaaaaaaak. 

Btw, Rob punya kebiasaan suka bikin top five akan banyak hal, termasuk top five mantan dan putus paling bajingak. 

Dan ternyata aku ngerasa related sama penggalan lirik Ride yang lain, yaitu, 

“Uowowowo oh ouwowowo I’m falling, so I’m taking my time on my ride.”

Ya, akhirnya aku menggunakan waktuku buat jalan-jalan, bukan buat maraton nonton film kayak biasanya. Lebih tepatnya jalan-jalan ke Tenggarong, bareng Dita dan Ikhsan. Dua temen sekelasku waktu SMK sekaligus temen sepermelankolisanku.

Udah lama aku nggak ketemu sama mereka. Terakhir ketemu, waktu ngasih suprise ulang tahun ke Ikhsan bulan Desember tahun lalu. Itupun juga nggak lama karena Ikhsan pamit pulang duluan dengan alasan, 

“Nanti habis adzan maghrib, aku pulang ya. Mau sholat, habis itu jemput Kiki mau nobar bola di kafe.”

Aku dan Dita langsung protes habis-habisan waktu itu. Ikhsan seperti biasa ngakak kalau udah digituin, dan bilang, 

“Nanti kita ketemu lagi, tante-tanteku. Tenang aja.”

Sok ngartis banget fak. 

Dan ya, akhirnya kami ketemu lagi tanggal 14 April kemarin. Dalam rangka merayakan kepulangan Dita dari Jogja, kami bertiga mutusin buat jalan-jalan ke negara tetangga. Eh, ke kota tetangga deng. Yaitu Tenggarong. 

Sumpah, aku kangen sama mereka berdua. Terutama sama Dita, karena sejak dia mutusin buat kuliah S1 (dia lulusan D3) di Jogja, aku dihadapkan kenyataan kalau aku dan dia harus LDR-an. Huhuhuhu. 

Dan sumpah, aku juga kangen buat nulis curhatan-curhatan terang-terangan kayak dulu. Tanpa ‘bersembunyi’ di balik film yang aku review. Apalagi pas liat postingannya Dian yang INI. Gils. Bikin mupeng aja itu mbak-mbak satu. Tapi aku belum bisa jalan-jalan sejauh itu. Nggak bisa juga nulis semengalir Mbak Dian. Huhuhu. 

BAHAHAHA. MBAK DIAN. DIAN HENDRIANTO. BAHAHAHA.

Tapi nggak papa deh, yang penting rasa kangenku ke dua melankolis dan kangenku ke nulis curhatan sama-sama terbayarkan karena jalan-jalan ke Tenggarong. Jalan-jalan yang asiknya kayak lagu Ride, yang liriknya kalau katanya Febri, “Uowowowowowow uwowowowo amboy!”

INI BUKAN THREESOME.

Karena terasa uwowowowow amboy-nya, aku bikin top five hal-hal yang tak terlupakan dari jalan-jalan kami bertiga itu. 



1. Ikhsan itu cewek! Bukan cowok!

Bukan, bukan karena dia nggak punya sesuatu yang berbentuk batangan, tapi karena dia lebih rempong dari perempuan. Dari aku dan Dita, seenggaknya. 

Ikhsan masih nggak berubah juga. Dia tetap ‘teman perempuan’ kami. Maksudnya, dia nggak kayak makhluk batangan kebanyakan yang lebih suka ngaret daripada perempuan. Contoh makhluk batangan itu, yaitu Max. Bajingak itu anak, kalau janjian pasti ngaret. Bilangnya otw taunya masih di WC. 

Di grup Line, Ikhsan koar-koar menagih janji, 

“Manaaaaa? Katanya habis sholat Jumat berangkatnya. Jangan ngaret woy!”

Aku yang udah di rumah Dita waktu itu, nungguin Dita pake baju, cekikikan ngebaca chat-nya. Pas Ikhsan nelpon, kami sempet-sempetnya ngubah mode panggilan suara jadi mode panggilan video call. Kami ngakak ngeliat muka betenya nungguin kami.

“Dia udah di tempat janjian ternyata. Keterlaluan on time-nya. Hahaha.” kata Dita sambil nyisirin rambutnya. 

Setelah meluncur ke tempat janjian dan ngeliat eh-ternyata-beneran-Ikhsan-udah-daritadi-nungguin-njir, kami pun berangkat. Di perjalanan, Ikhsan koar-koar kalau motorku harus diisi bensin. Aku ngeyakinin dia sambil ketawa-ketawa jumawa, dengan bilang kalau motorku itu irit bahan bakar, nggak kayak motornya yang Yamaho, yang katanya boros itu. Sesampainya di SPBU Tenggarong, Ikhsan kembali koar-koar nyuruh aku isi bensin. Kali ini pake urat, 

“Isi bensinmu! Nanti kalau mogok di tengah di jalan, kalian kutinggal!” 

Aku dan Dita langsung ngakak, sambil ngerasa serem juga sih. Aura Bugis-nya Ikhsan mulai terpancar pas waktu itu. Huhuhuhu.

Setelah itu kami mampir ke warung. Ikhsan beliin kami minuman. Dia udah kayak emak-emak yang ngekhawatirin anak-anaknya ngalamin dehidrasi. 

Habis berlagak emak-emak wannabe, Ikhsan beralih jadi remaja putri. Dengan polosnya dia minta tissue ke Dita, trus ngomong ke aku, 

“Sarung tanganmu mana, Tan? Sini aku aja yang pake. Tanganku behitam nah.”

Njir. Emang udah hitam dari sananya fak. Aku ngakak, trus ngejejalin sarung tanganku ke genggaman tangannya.

"Makan nih sarung tangan, makaaaaan! Coba dari rumah kamu pake hand and body lotion aja, San. Persiapan.”

“Iya juga ya. Kamu bawa itu, Tan? Aku mau.”

Tay. 

Ditambah lagi dia ngelirik ke sepatunya Dita mulu. Dia pengen nyobain sepatunya Dita, dengan alasan mau beliin sepatu itu buat Kiki, pacarnya. Dita dengan sekuat tenaga menolak kehadiran kakinya Ikhsan yang ngegawil-gawil kakinya. Trus Ikhsan tetap aja memelas buat minjam sepatu itu. 

“Bilang aja kalau kamu yang mau sepatu itu, faaaak! Dasar cewek kamu tuh!”

Trus pas disuruh buat bawain tasnya Dita, dia mau-mau aja. 

Pake tas kecilnya Dita. Uwww unyuuu~

Pas di perjalanan menuju pulang ke Samarinda, Ikhsan beberapa kali teriak-teriak ngomelin aku yang main hape di motor. Rupanya mode emak-emaknya kembali dihidupkan. 

Menurutku dan Dita, hal-hal di atas bikin dia terlihat bukan kayak cowok biasanya. Kami udah sering sih dibuat heran sama dia, tapi kali itu kami bener-bener heran. Dia fix bukan cowok. Atau ya, dia memang cowok. Tapi cowok yang selalu jadi ‘teman perempuan’ kami. 


2. Mantan adalah koentji! 

Jalan-jalan ke Tenggarong udah direncanain sehari sebelumnya, tanpa ngerencanain nanti di Tenggarong mau ngapain. Taunya cuma kami bakal ketemuuuuu aja. Untungnya ada Ikhsan yang hapal seluk beluk Tenggarong, dan ngusulin buat ke Waduk Panji Sukarame. Cuman sebelum ke tempat wisata itu, Ikhsan minta ditemenin ke pemakaman tempat teman kuliahnya dimakamkan. 

Aku dan Dita dengan senang hati menemani Ikhsan. Tapi rasa senang kami berubah jadi rasa..... khawatir. 

Perjalanannya jauh juga njiiiir. Trus berlika-liku, belok sana belok sini. Ikhsan udah kayak anak Tenggarong asli, bukan pendatang dari Samarinda. Masuk ke taman kota, masuk ke jalan sepi, masuk ke hutan, masuk...

“Ini sebenarnya kita mau dibawa ke mana sih?” tanyaku ke Dita sambil ngeliat ke spion, menunggu tanggapannya.

"Nggak tau. Apa jangan-jangan... Ikhsan mau jual kita, Tan?”

Aku ngakak denger tanggapan Dita. Fantasi liarku langsung bekerja. Selama ini kami nganggap kalau Ikhsan itu mucikari kami, dan Ikhsan nganggap kami tante-tantenya. Karena ngerasa kami nggak bisa memanjakan dia selayaknya tante senang yang memanjakan berondongnya, trus dia berinisiatif buat jadi mucikari beneran, dengan ngejual kami. 

“Pantesan aja daritadi dia sok-sok care sama kita, Dut. Taunya ada maksud di balik itu.” 

Giliran Dita yang ngakak. 

Sebelum Dita menimpali omonganku, kami udah sampai di TPU kelurahan Panji Sukarame. Ternyata beneran mau ke kuburan njir. Kami, eh lebih tepatnya Dita, udah berprasangka buruk aja sama dia. 

Sempat terjadi momen melankolis sih pas di kuburan. Ikhsan cerita kalau temennya itu meninggal karena kecelakaan waktu mereka jalan rame-rame ke (kalau nggak salah, aku lupa) Bontang. Kejadiannya tahun 2014 kemaren, dan masih membekas di pikirannya. Aku dan Dita termenung beberapa saat, sampai akhirnya Dita nanya ke Ikhsan, 

“Kamu kok hapal jalanan Tenggarong, San? Gara-gara temenmu ini kah?”

“Oh. Hahahahahahaha. Dulu aku punya mantan anak sini. Sering jalan keliling Tenggarong kami. Makanya aku hapal.”

Owalah. Pantesan. Jadi, mantannya Ikhsan adalah GPS kami bertiga biar nggak nyasar di kota orang. Mantan adalah koentji!


3. Kurangi drama, perbanyak foto.

Nyampe di WPS, alias Wahai Para Shohabat, eh maksudnya Waduk Panji Sukarame, kami ngaso bentar di salah satu pendopo di situ. Ikhsan membaringkan badan kurus tingginya, Dita mikir-mikir antara mau main ayunan apa enggak, sedangkan aku koar-koar mau foto di atas patung macan di situ trus minta ntar macannya diedit jadi macan Cisewu. 

Tapi nggak ada yang mau ngeditin. Nggak ada yang mau motoin juga. Huhuhu. 

Sebagai gantinya, Ikhsan nyuruh aku dan Dita buat foto di pendopo. Dia yang fotoin. 

Berlagak ceria di depan kamera

Trus kami beralih ke pendopo lain. Giliran dia yang nyuruh aku dan Dita buat motoin dia. 

“Gantian aja motoinnya. Nggak usah rebutan,” katanya dengan aura kesombongan tingkat tinggi. 

Bajingak. 

Habis motoin dia, aku mupeng buat foto di pendopo itu juga. Ikhsan nggak mau angkat pantat dari pendopo. Kan kampret. Jadinya begini, 

Difotoin candid sama Dita bajingak. Mukaku sepet gitu.

Trus gini,

Sok cool sama sok imut.
Btw itu aku ngapain rada ngangkang gitu siiiiik.

Bosan sama pendopo, kami lari ke hutan, lalu berbaur dengan pepohonan yang tinggi-tinggi itu. Dan melakukan pemotretan ala kadarnya kayak gini, 
Orang-orangan sawah

Pose Yam Apiser.

Waktu ke KFC Tenggarong, kami juga nggak lupa buat foto-foto lagi. Dan kayaknya lebih brutal. Dita sempat nggak mau ikutan foto dengan alasan malu. Hal itu bikin aku nanya ke dia, 

“Sejak kapan kamu punya malu?”

Dia pun ngejawab dengan cepat, 

“Sejak aku punya kemaluan.”

EH TAUNYA MALAH BANYAKAN DIA YANG FOTO DARIPADA AKU. TAY. 

Ini salah satunya. Pose gigit-gigit manja






Btw itu aku mau sok-sok pose muka beku, malah aneh kayaknya. Huhuhuhu. 

Kami bener-bener gila foto. Dan itu jadi salah satu persamaan dari sekian banyak persamaan kami, mengingat kalau kami bertiga sama-sama berkepribadian melankolis sempurna. Tapi emang iya sih, kalau lagi jalan-jalan kayaknya emang wajib buat gila foto. Dan itu berlaku bukan buat kami aja, tapi buat semua orang yang lagi jalan-jalan. 

Ya, foto foto foto terus sampe naik status!


4. Tempat penitipan barang

Entah karena aku yang lebih tua di antara kami bertiga, atau karena aku duluan yang dapat panggilan ‘Tante’ daripada Dita, Ikhsan nitipin barang-barangnya ke aku. Heran, padahal aku orangnya suka lupa sama barang sendiri. Ini pake dititipin barang orang segala. 

Ikhsan nitipin barang-barangnya, mulai dari kunci motor, air minum, earphone, kacamata hitam, sampe.... sepatu. 

Jadi, pas Maghrib, kami mutusin buat mampir di masjid dekat mau masuk ke Pulau Kumala. Aku yang lagi berdarah bulanan alias haid, berniat buat nungguin mereka di pelataran masjid aja daripada di parkiran. Dan itu jadi alasan Ikhsan buat nitipin sepatunya ke aku. 

“NJIR. KAN BISA TAROH SEPATUNYA DI RAK SEPATU SITUUUUU!!!” 

Protesku begitu Ikhsan memasukkan sepatunya secara  paksa ke tasku sambil cekikikan. 

"Kan sepatuku mahal, Tan. Nanti kalau hilang, aku  pake sepatunya Dita aja lho.”

“EEEEH AKU JUGA TITIP SEPATUKU NAH, TAAAAN!”

Dita ikut-ikutan masukin sepatunya ke tasku. BIJIK RENGAAAAAAAAT!!!! Kesel banget fak. Mentang-mentang aku nggak sholat, mereka main ngeloberin tasku dengan sepatu mereka. Bejat. 

Mana aku pas mau ikutan masukin sepatuku ke tas, udah nggak cukup. Huhuhu. Akhirnya aku taruh di rak sepatu aja. Tempat seharusnya sepatu bersemayam.


Dan jadilah waktu itu aku duduk di pelataran masjid, dengan tasku yang menggelembung kayak perut ibu hamil.


5. KOK PEJEM SIH NJIIIIIIIIRRRRR!!!!

Walaupun jumlah foto kami di Tenggarong cukup banyak, tapi foto bareng bertiga sedikit. Salah satunya ini, 




Fotonya bagus aja sih, walaupun ada kresek hitam yang terkulai lemas di ujung sana. Tapi pas diperhatiin lagi, ternyata mataku pejem. Sok-sok jadi Sleeping Beauty dengan motto hidup buruan-cium-gue gitu.

Bikin aku mikir....

ITU KENAPA DAH MATAKU PEJEM? UDAH BAGUS-BAGUSNYA FOTO BERTIGA DIFOTOIN ORANG. ITU KARENA KESERINGAN PAKE POSE MATA JULING KALAU FOTO SAMA MEREKA BERDUA APA GIMANAAAAAA?

Foto sama mereka kayak gini,





Kayaknya memang karena keseringan pake pose mata juling deh. Jadinya pas pose normal, malah pejem gitu. Atau aku memang nggak cocok pose normal kalau lagi sama mereka. Huhuhuhu. 


Nulis top five sambil mengingat-ngingat kembali momen jalan-jalan ke Tenggarong sekaligus dengerin Ride-nya Twenty One Pilots, itu melegakan. Bikin aku ngerasa daripada kebanyakan mikir soal hidup, mendingan jalan-jalan aja. Ungkapan 'kurang piknik,' yang ditujukan buat seseorang yang sensitif apa gimana, itu ada benarnya juga. Dan ada satu kalimat dari Yoga di grup Whatsapp WIRDY, yang aku iyakan dengan keras, 

"Kita kayaknya kok terlalu banyak tujuan. Terus bodohnya lagi mikir, kira-kira terwujud nggak? Terus ganti tujuan lagi. Gitu aja terus. Padahal mah tinggal jalanin aja. Betul ternyata. Kebanyakan mikir bikin kebahagiaan jadi memudar.” 

Ya, gitu. Baiknya jangan kebanyakan mikir. Kayak makna lagu Ride. Perbanyaklah berbahagia. Misalnya dengan jalan-jalan, atau berkumpul dengan orang-orang sholeh. Kayak lirik lagu Tombo Ati.

BTW INI POSTINGAN CURHATAN MACAM APA, BAJINGAAAK. NGALOR NGIDUL KE MANA-MANA. HELP MEEEEE. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 10 April 2017

Get Out: Horror, Satir, dan Parenting

Sewaktu ngantri beli tiket nonton Get Out di hari Sabtu kemarin, aku kaget ngeliat pemandangan seorang bocah laki-laki merengek ke emaknya. Si bocah itu kebelet nonton Ghost In The Shell, padahal film animasi The Boss Baby, film yang memang buat anak-anak, juga tayang. Tambah kaget pas lagi di depan studio yang nayangin Get Out. Gerombolan anak-anak beserta orangtuanya keluar dari studio itu dengan riang gembira, kayak habis dari darmawisata ke kebun binatang. 

“Get Out beneran di studio 5 kan, Sal?” 

Tanyaku ke Nanda sambil menunjuk pintu masuk studio itu, dan memperhatikan sekali lagi tiket nonton kami yang lagi di genggamannya. Nanda cuma mengangguk sekenanya, lalu melakukan ritual kekinian dengan khidmat. Tiket nonton difotoin trus di-upload ke Insta Story. Refleks aku menggumam, 

“Halah, upload kayak gitu palingan supaya dikira nonton sama cowok. HUAHAHAHAHA.”

Aku juga refleks mikir keras tentang alasan kenapa orangtua bisa punya inisiatif buat ngajak anaknya nonton film Get Out, film untuk 17 tahun ke atas. Lagian genre-nya juga horror-thriller. Apa yang mau dicari orangtua dan anak-anak dari Get Out? 



Sumber: sini
Kalau pertanyaan itu ditujukan buat aku, yang aku cari dari Get Out adalah.... jawaban atas rasa penasaranku sama film ini, yang udah tertanam dalam jiwa dari sebulan yang lalu. Aku penasaran sama film yang menjadi debut sang sutradara, Jordan Peele. Dan yang dari yang aku baca di Movfreak, Jordan Peele adalah seorang aktor komedi kulit hitam dan punya acara TV berjudul Key & Peele, yang di beberapa segmennya memparodikan horror. Nggak kebayang gimana jadinya horror rasa komedi. Trus, film ini mengangkat kisah cinta beda ras. Beda warna kulit. 

HUAAAAA!!!!!! Jelas itu lebih menegangkan daripada cinta beda prinsip! Beda prinsip misalnya kita berprinsip hubungan bisa dipertahankan, sedangkan pasangan kita berprinsip hubungan cukup sampai di sini gitu.

Dan..... aku suka Get Out! Ralat. Aku baper sama Get Out! Bukan soal cinta-cintaannya, tapi.....

Get Out punya dua pasangan memanjakan mata para penonton, yaitu fotografer muda kulit hitam bernama Chris Washington (Daniel Kaluuya) dan Rose Armitage (Alisson Williams), perempuan kulit putih. Mereka memutuskan untuk Sabtu-Mingguan di rumah orangtua Rose. Sempat ada keraguan dan ketakutan tersendiri buat Chris dalam melakukan kunjungan ke rumah calon mertuanya itu. Bukan, bukan takut orangtuanya Rose bilang, 

"Kamu serius nggak sama anak saya? Nikahi, jangan dipacarin terus!" 

Tapi takut kalau orangtua Rose mempermasalahkan beda ras-nya anak mereka dengan Chris. Perbedaan warna kulit nyatanya masih jadi hal sensitif. Apalagi mengingat kalau Chris adalah pacar kulit hitam pertamanya Rose. Perempuan dengan poni unyu bajingsengnya itu pun menenangkan pacarnya dengan berkata kalau orangtuanya nggak rasis. Chris pun melemas dan jadi nggak tegang lagi.

Sesampainya di rumah orangtua Rose, Chris disambut dengan hangat, ramah, dan pernyataan "Kami adalah keluarga yang suka berpelukan!" Chris merasa kunjungannya ke rumah calon mertua berjalan mulus, tanpa harus mengamalkan betul-betul apa yang ada di artikel Hipwee berjudul Strategi Menghadapi Pertemuan Pertama Dengan Orangtua Pacar. 


Bukan lagi membicarakan uang panai untuk meminang Rose.
Sumber: sini

Chris makin merasa semuanya bakal baik-baik aja begitu menemukan fakta bahwa bukan dia satu-satunya yang berkulit hitam di situ, melainkan ada Georgina (Betty Gabriel) dan Walter (Marcus Henderson). Tapi itu nggak berlangsung lama, karena dia merasa ada yang nggak beres dengan asisten rumah tangga dan tukang kebun keluarga Armitage itu. Dua orang kulit hitam itu berperilaku dingin ke Chris.

Gelagat aneh bukan cuma Chris dapatkan dari Georgina dan Walter, tapi juga dari banyak hal. Chris semakin merasa ada yang nggak beres dan bertekad untuk pulang. Tapi keluar dari rumah itu nggak segampang "keluar di dalam." Chris harus "menjawab" pertanyaan-pertanyaan bagus yang dari awal ada di kepalanya (dan di kepala para penonton) dengan merasakan kegilaan di rumah itu. 

Get Out ngingatin aku sama The Visit, film thriller tentang kunjungan dua anak ke rumah Kakek-Neneknya yang ternyata "aneh." Selain karena produser Get Out dan The Visit adalah orang yang sama yaitu Jason Blum, dua film itu juga punya persamaan yang lain. Kunjungan yang dipikir menyenangkan, ternyata assfgjk@#$^$*#$$!($jdkaknf!!! Bangke bangeeeet!!! Berkunjung atau liburan ke rumah Kakek-Nenek seharusnya menyenangkan dan saking menyenangkannya, pengalaman itu sering dijadikan tugas mengarang pelajaran Bahasa Indonesia. Tapi itu nggak berlaku di The Visit. 

Sedangkan berkunjung ke rumah calon mertua adalah hal menegangkan, mendebarkan, yaaa pokoknya menyeramkan lah karena bisa menentukan hubungan sama pacar bakal dibawa ke mana lagi selanjutnya. Tapi itu nggak berlaku di Get Out karena....

KETEMU SAMA CAMER AJA UDAH BIKIN TEGANG NJIR. APALAGI CAMERNYA YANG KAYAK DI GET OUT! BUKAN MENEGANGKAN LAGI, TAPI UDAH..... AAAAAAK!!!!! CAMER BAJINGAAAAK!!!
Bukan lagi diputusin Rose
Sumber: sini

Get Out adalah film horror tanpa sosok hantu bermuka jelek atau jumpscare berlimpah ruah. Pergerakan menuju seramnya juga perlahan. Awalnya kita dibikin mikir, ah-ini-film-tentang-cinta-beda-ras-doang, trus lama kelamaan kita dibikin puyeng butuh Oskadon pancen oye karena banyak hal-hal ganjil.

Nah, karena pergerakannya yang perlahan tapi pasti itu, bikin kita yang nonton jadi nggak bisa menduga bakal ada adegan yang bikin kagetnya apa enggak. Beda sama film-film horror kebanyakan, di mana kita bisa pasang ancang-ancang tutup mata dan voilaaaaaaa beneran hantu jeleknya atau adegan sadisnya muncul. 

Film ini menurutku nggak bisa memuaskan orang-orang yang nonton film dengan tujuan pengen di-jumpscare-in bertubi-tubi, pengen ngeliat darah-bermuncratan-organ-tubuh-berserakan-porak-poranda, atau pengen dapat pelukan ketakutan dari gebetan. Hal pertama terbukti dari Nanda yang begitu filmnya selesai, langsung bilang, 

“Kurang lama sama kurang tegang ya, Ndes.”

Nanda yang nge-review Get Out kayak habis ena-ena dengan lansia itu, karena dia emang penggemar film horror yang bergelimang kejat-kejut lebay dan hantu-hantu yang mukanya lebih jelek daripada mukanya sendiri. Film ini memuaskan para penonton yang doyan digerayangi rasa penasaran akan hal-hal ganjil dan yang engas sama komedi satir.

Aku dan Nanda sukses dibikin ngakak sama hal-hal kecil di film ini. Yang mungkin bagi orang lain, itu-buat-apa-diketawain-njir. Misalnya adegan rusa, yang kelihatannya rusanya kayak dilempar dari atas awan. Trus kami ngakak pas Chris menemukan “barang bukti” kalau Rose ternyata asdfgkls@#$%*@)flsbl alias... ya gitu deh. Ngakak juga pas ngeliat kesan para tamu pesta terhadap Chris. Kalimat dari salah satu tamu yang kira-kira isinya, “Hitam lagi ngetrend, ya,” itu bikin kami berdua ngakak.

Tapi film ini memang lucu kok. Kalau kata Raditherapy, Get Out adalah mimpi buruk yang menyenangkan. Ekspresi Chris dalam menghadapi keganjilan dan kegilaan di rumah calon mertuanya itu lucuuuuu. Trus, kepribadian Rose itu juga lucu. Cantik, ceria, dan selera humornya bagus. Semua orang menurutku bisa jatuh cinta sama perempuan semenyenangkan Rose. Dan kalau aku jadi cowok, aku udah pasti “menegang” ngeliat dia.

Rose dan Chris habis minum es teh.
Sumber: sini

Tapi yang ada aku malah menegang ngeliat Rod Williams (Lil Rel Howery), sahabatnya Chris. Rahangku yang tegang karena ketawa mulu akibat ulahnya. Rod banyak berperan sebagai penyebar lawakan di film ini. Suka ngomong sembarangan, bertindak semaunya, dan rasa setia kawannya tinggi. Karakter Rod ngingatin aku sama tokoh Hassan di novel An Abundance of Katherines. Dan seperti Hassan, Rod juga menghidupkan suasana dengan mulut sompralnya. Mungkin kalau Get Out di-remake Indonesia, Rod ini memperingatkan Chris dengan bilang, 

"Sudah kubilang jangan ke rumah pacarmu yang orang Dayak itu! Nanti pulang-pulang tititmu hilang!" 

Film ini terasa segar karena ada unsur komedinya. Dan lagi, Get Out jadi semacam penyampaian curhatan tentang perlakuan kulit putih terhadap kulit hitam. Get Out mengangkat tema rasisme. Mengutip dari yang Dina bilang, persoalan perbedaan warna kulit di Amerika sensitifnya bisa disamain dengan persoalan agama di Indonesia. 

Get Out adalah sindiran cantik terhadap diskriminasi ras kulit hitam. Terhadap perbedaan warna kulit mempengaruhi status sosial. Aku ngerasa miris pas Chris mulai merasakan keganjilan di rumah Rose. Dari beberapa dugaannya Chris kenapa Georgina dan Walter dingin ke dia, yaitu mungkin-Georgina-dan-Walter-ngerasa-aneh-ngeliat-kulit-hitam-nggak-bekerja-pada-orang-lain. Ya, maksudnya nggak ngebabu ke kulit putih gitu. 

Bukan Shareefa Danish di film Danur
Sumber: sini

Hal itu ngingatin aku sama film The Help, film tentang perlakuan kulit putih kepada kulit hitam yang berperankan Emma Stone kembaranku dengan rambut keriting mie. Di film itu, orang-orang kulit hitam seolah ditakdirkan bekerja sebagai pembantunya orang-orang kulit putih. Dan orang-orang kulit hitam nggak boleh menentang “takdir” itu. Hiks. 

Peele benar-benar menyampaikan keresahannya akan masalah bijiingek itu dengan sepenuh hati dan cerdas. Bukan cuma dari dialog kayak di atas, tapi juga di banyak adegannya. Salah satunya di adegan yang mirip pemilihan ketua kelas. KEBAWA EMOSI NONTONNYA NJIR. 

*ini spoiler kayaknya*

Oh iya, ada satu kalimat yang dilontarin Chris. Kira-kira isinya,

“Kenapa harus orang kulit hitam?”

Jawaban atas pertanyaan itu bikin aku senyam-senyum miris. Satir terhadap persoalan beda kulit yang benar-benar ngena. Kalau aku jadi kaum kulit putih di Amerika, aku ngerasa itu sindiran yang nusuk. Udah kayak disindir mantan. *ini-spoiler-kayaknya berakhir*

Get Out bikin aku baper. Jordan Peele bikin aku ngerasa kegeeran, ngerasa kalau aku dan beliau punya persamaan, yaitu suka curhat terselubung. Selama ini aku curhat terselubung di tiap review abal-abalku. Aku “bersembunyi’ di balik film yang aku ulas. Dan yak, aku menganggap kalau Get Out adalah curhatan terselubung Peele tentang diskriminasi yang dialami kaumnya. Peele “bersembunyi” di balik Get Out. 

Hehehehehe. Sotoy banget yak.

Oh iya, mungkin lebih tepatnya aku pengen kayak Jordan Peele. Yang bisa curhat dengan cara sesatir yang beliau lakukan di film ini. Yang bisa menyampaikan keresahan berupa hal sensitif bukan dengan cara menye-menye atau dengan cara serius, melainkan dengan cara yang asik-banget-fak. 

Menurutku, Get Out nggak hanya “menyindir,” tapi juga memberikan pesan moral. Ucapan, “Kamu itu beda, kamu memang yang pertama, bla bla bla....” yang termuncrat dari mulut pasangan kita, itu bisa aja bullshit. Jangan terlalu cepat yakin sama pacar kita. Yakinlah hanya kepada Allah SWT. 

Wow. Lagi-lagi aku nemuin film religius selain Groundhog Day. Huehehehehe.

Dan yaaaa, akhirnya aku nemu apa yang dicari para orangtua yang ngajak anaknya nonton Get Out. Di mata para orangtua itu, Get Out adalah film parenting. Punya pesan moral dan bikin orangtua ingin berkata bijak,

“Nanti kalau udah gede, pintar-pintar pilih calon teman hidup ya, nak. Biar nggak kayak film ini.” 

Gitu kali ya. 
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com