Tidak Ada yang Abadi Kecuali Midsommar

"Tidak ada yang abadi kecuali Wiranto. 1998-2019." 

Begitu tulisan poster salah satu mahasiswa yang ikut demo menolak RKUHP. Bikin aku tercetus satu kalimat. Tidak ada yang abadi kecuali Midsommar




Midsommar, film kedua hasil tangan Ari Aster, sutradara film horor yang sekarang lagi jadi favorit followers di akun Twitter @moviemenfess


Film yang masih aja bikin aku nangis walaupun udah ditonton berkali-kali. Tiap ada yang nanyain, aku ceritain filmnya dengan menggebu-gebu. Tiap baca review-nya, mataku selalu reflek memanas terus berair. 

Bukan, bukan karena saking seremnya sampai aku ketakutan terus nangis. Film ini serem sih tapi bukan itu yang bikin aku melankolis parah. Film ini relatable buatku. Bahkan dengan songongnya aku mikir kalau film ini memang tercipta untukku. Ehehe. 

FYI, Ari Aster ngegarap film ini (ya nyutradarain, ya nulis naskahnya) dalam keadaan pas lagi putus cinta. Beliau pun bilang kalau Midsommar adalah the breakup movie. Sebelum nonton, aku mikir kalau film ini kayak jadi ajang curcolnya Ari Aster. Tapi pas nonton, aku nggak nemu curcolnya beliau semudah nemu curcolnya Woody Allen di Annie Hall (1977), karena film ini pake sudut pandang cewek dan tokoh utamanya cewek. Atau memang Ari Aster nggak bermaksud curcol tapi ‘cuma’ mau ngasih tau kalau putus cinta itu juga termasuk horor? 

Oke aku ceritain sinopsisnya, ya. Jadi film ini bercerita tentang Dani (Florence Pugh), si mahasiswi psikologi yang lagi berduka karena ditinggal wafat sama adik dan kedua orangtuanya. Dani pun ikut tamasya ke bina ria---- eh ikut liburan bareng Christian (Jack Reynor), Josh (William Jackson Harper), Mark (Will Pouter, salah satu alasanku kenapa mau nonton film ini), dan Pelle (Vilhelm Blomgren). Christian ini pacarnya Dani btw. 



Mereka liburannya ke Swedia tepatnya ke Hälsingland, desa Hårga. Sebenarnya bukan murni liburan juga sih. Bisa dibilang mereka menerima ajakan Pelle pulang kampung karena desa Hårga itu kampung halamannya Pelle. Josh pun sekalian ngelakuin penelitian untuk tesisnya di desa terpencil Swedia itu. 

Sesampainya mereka di desa Hårga, mereka nemuin hal-hal yang nggak wajar. Tradisi desa Harga yang nggak masuk di nalar, ritual-ritual bajingak, beberapa dari mereka hilang udah kayak mahasiswa demo yang hilang--- 

Aku udah nonton ini empat kali. Nonton di indoxxi buat bekal nonton di bioskop karena bakal ada potongan 9 menit. Cuma nontonnya aku skip-skip sih biar nggak merusak sensasi nontonku di bioskop. Lagian juga resolusinya masih butek dan burik. Terus nonton di bioskop, versi kena potongan 9 menit itu. Habis itu nonton versi WEB-DL yang tanpa potongan, durasi 2 jam 27 menit. Terakhir, nonton versi Director’s Cut, yang durasinya 2 jam 50 menit. 

Nah ini aku mau ngebacot soal pas nonton di bioskop, nonton versi donlotan hehe. SPOILER abis dan panjang gila. Sumpah aku udah edit dengan sebisa mungkin tapi tetap panjangnya naudzubillah. Please kalau nggak kuat sama yang panjang-panjang, cukup berhenti sampai di sini. 



Nonton di bioskop: 

Aku nekat pergi ke Balikpapan demi nonton ini (karena di Samarinda nggak ada Cinemaxx dan CGV huhuhu). Terus di sananya ditemenin sama Asroer, teman Letterboxd sekaligus teman satu grup bahas film di Whatsapp, yang tinggalnya di Balikpapan. 

Nonton ini perjalanannya nggak mulus udah kayak memperjuangkan cinta sejati. Setelah sempat dikecewakan di bulan Agustus kemarin yang katanya bakal tayang taunya nggak jadi, niatanku diuji pas dengan kabar kalau film ini jadi ditayangkan, tapi disunat 9 menit. Anjir lah. Mana katanya ntar beberapa minggu kemudian, udah ada donlotannya. Kan jingan yaaaa.... Berasa rugi gitu kalau nonton di bioskop tapi adegannya dipotong terus nggak lama ntar bisa nonton di rumah. 

Ditambah lagi aku udah nonton di indoxxi, dan bisa nonton di situ aja kalau bener-bener nggak sabar. Aku tambah galau jadi ke Balikpapan atau nggak. 

Aku pandangin lockscreen wallpaper hapeku. Ada foto poster Midsommar di sana. Aku seolah disemangatin buat tetap ingat ke Balikpapan dan memperjuangkan niatku. Nggak peduli deh sama sensor, yang penting bisa nonton filmnya Ari Aster di bioskop. Aku nggak mau nyesal kayak dulu di mana aku nggak nonton Hereditary di bioskop. Btw, Hereditary ini adalah debutnya Ari Aster, rilis tahun 2018. 

Ngeliat lockscreen wallpaper hape poster Midsommar udah kayak ngeliat foto orang yang dicintai. Ngeliatnya bikin adem dan menguatkan. 

Eeeeh udah tenang soal sensor, masih ada lagi ternyata halangannya. 

Kalau mau nonton sneak preview, jam tayangnya adanya cuma satu. Jam sembilan malam pula. Hayaaaah. Padahal aku udah ngerencanain nontonnya pulang hari. Pagi berangkat, siang nonton, sore pulang. Bisa sih kayak gitu, tapi pas udah tayang reguler. Sementara aku kebelet pengen nonton sneak preview. Mau nggak mau aku harus nginap di Balikpapan. Bagi anak rumahan kayak aku yang nggak punya sanak famili di Balikpapan, bingung mau tidur di mana. Kalau bilang tidur di penginapan atau hotel, pasti mamaku panik takut aku kenapa-napa. Udah perginya sendirian, terus tidur juga sendirian. Karena aku juga nggak pernah gini sebelumnya. Mau minta temenin temen juga nggak ada yang mau, dengan alasan, 

“HAAAH KE BALIKPAPAN CUMA BUAT NONTON FILM, CHAAAA? MALEEES.” 

Sekalinya ada yang mau, eh ternyata beberapa hari kemudian dia konfirmasi kalau nggak bisa karena ada agenda konsul sama dosennya soal skripsi. Huhuhu. 

Ya sebenarnya aku nggak masalah sih pergi sendirian, tidur sendirian, apalagi nonton sendirian. Aku mikirnya aku lagi cosplay Kangana Raut di Queen (2013) di mana dia jalan-jalan keluar negeri sendirian habis diputusin tunangannya. Cuman mamaku yang overprotective dan cemasan parah itu yang bikin aku berat buat ngewujudin niatku. 

Untungnya, teman kantorku, Mbak Yanti, ada agenda buat ke Balikpapan dalam rangka arisan keluarga. Aku ditawarin buat nginap di rumah tantenya. Mamaku pas aku kasih tau itu, langsung ngiyain niatanku buat ke Balikpapan. 

Alhamdulillah ya~ 

Aku berangkat hari Sabtu, tanggal 7 September dengan naik bus dari jam 17.39. Sempat resah sih mengingat filmnya tayang jam 21.10. Aku takut kelewat. Untungnya aku nyampe di Balikpapan jam 20.34. Langsung meluncur indah dengan mas-mas gojek menuju Living Plaza Balikpapan. Untungnya aja dekaaaat. Cuma sekitar dua puluh menitan udah nyampe. 

Aku langsung ngehubungin Asroer dan nanya dia posisinya di mana. Lantai paling atas, katanya. Pas udah nyampe, dia nge-chat, 

“Kamu jilbab ya? Krem?” 

Baru aja mau ngetik, “Aku manusia, Kaaaak,” eh aku udah nemu sosoknya Asroer. Kami pun masuk ke Cinemaxx dan ngobrol-ngobrol. Banyak yang diobrolin, tapi yang paling aku inget pas penonton Cinemaxx pada rame keluar dari salah satu studio. Terus Asroer bilang, 

“Ini habis nonton film goceng, ya?” 

Aku sempat bingung itu maksudnya film apa. Taunya film Warkop Reborn anjir. Iya yang harga tiketnya lima ribu itu~ 

Oh iya sama ini. Ngobrolin Mas Hary Susanto juga. Salah satu reviewer ngehits di Twitter dan Letterboxd. Beliau orang Balikpapan (aku udah tau sih sebelumnya tapi pas Asroer kasih tau lagi, akunya kaget wkaka aneh memang) dan lagi ada di Cinemaxx juga saat itu. Asroer berinisiatif buat nyamperin Mas Hary. 

“Kenalin, Mas. Ini Icha bela-belain dari Samarinda nonton Midsommar. Reviewer juga ini.” 

Kata Asroer dan aku langsung tepis dengan cepat. Huhuhu malu reviewer apaan anjir. 

Tambah malu pas Mas Hary bilang, 

“Oh iyaaa pernah liat. Sering seliweran di Letterboxd sama Twitter. Yang Emma-Emma itu ya? Emma Stole?” 

Ahahahaha aku langsung ngakak sok malu-malu. Anjir lah gitu doang udah seneeeeeng akunyaaaa. 

Waktu tayang filmnya telah tiba. Aku dan Asroer gercep masuk ke studio. 

Tapi difoto dulu tiketnya huehehe
Begitu duduk, sempat ngobrolin film Once Upon A Time... In Hollywood (2019). Pas Asroer mau ngelanjutin bahas soal film-filmnya Quentin Tarantino yang lain, lampu studio mulai menggelap. Asroer auto nge-sssshh-in dirinya sendiri dan aku ngakak. 

Ngakakku pun berlanjut dengan helaan nafas yang berat. Rasanya campur aduk bisa berhadapan sama Midsommar. Senang, antusias, sekaligus deg-degan takut. 

Ternyata pas lagi nonton, perasaanku nambah. Aku juga ngerasain ngantuk berat. Entah karena kebosanan sama alurnya atau karena kecapekan habis nempuh perjalanan jauh. Yang jelas pergerakan filmnya memang lambat pas di pertengahan. Mana dingin banget pula dan kakiku pegel juga habis nekuk di bus. Jadi sempat pengen tidur aja. 

Cuman untungnya perasaan itu nggak berlangsung lama. Aku kembali antusias sama filmnya. Karena filmnya memang bagus dan nggak seharusnya dilewatkan dengan tidur. Aku gelisah nontonnya karena ini film ‘ngeganggu’ banget. Ngeganggu dalam pengertian baik. Adegan gore-nya serem dan lebih serem lagi kalau nggak disensor dipotong gitu. Tapi walaupun dipotong (dan belum nonton versi indoxxi), tetap bisa bikin ngerti sih itu mereka lagi ngapain. Yaaa walaupun kurang greget jadinya. 

Cuman ya tetap, aku ngerasa gelisah pas nontonnya. Sembari kagum karena nyaris nggak ada adegan malam di film ini. Kalaupun ada itupun di dalam rumah dan memang bukan buat munculin teror seramnya. Malam hari biasanya jadi andalan film horor, dan film ini nggak mengandalkan itu. Pas malam aja langitnya masih terang benderang. Gila sih. Ari Aster bisa bikin yang beda gitu. 

Selain kagum karena hal beda itu, aku juga kagum karena ternyata ada hal-hal lucu dari film ini. Seenggaknya lucu buatku. Ada tiga hal dari film ini yang bikin aku ngakak. 

Pertama, pas Dani telponan sama Christian. Di seberang telpon, Christian bareng teman-temannya. Dani menyapa salah satu temannya Christian dengan bilang, “Hi, Mark!” dan itu terjadi beberapa kali. Aku auto keingat Tommy Wiseau di The Room anjeeeeeer. I did not hit her. I did noooooot. Oh hi Mark. 

Kedua, pas Asroer nyeplos bilang kalau film ini ngingatin sama thread KKN di Desa Penari. Aku ngakak sepanjangan Asroer bilang gitu. Pas nempuh perjalanan ke desa Hårga, itu ngingatin sama cerita perjalanan Widya dkk. Adegan ngetem bentar pun ngingatin. Josh yang mau bikin tesis soal desa itu, ngingatin aku sama kalau lagi KKN pasti bikin laporan. Adegan penumbalan menuju ending demi melenyapkan pengaruh jahat di desa itu juga ngingatin. Anjir laaaah.


Ditambah Will Poulter sebagai Mark cangkeman gitu orangnya. Hobi misuh, hobi sambat, mata keranjang kalau liat cewek cantik. Ngingatin sama... Wahyu-nya KKN di Desa Penari. Mark itu Wahyu banget. Ceplas-ceplos, Lucu sih dia itu. Aku ngakak banget pas adegan dia nggak nyangka kalau malam hari di situ masih ada matahari. Itu lucuuu. Dia pake nyuruh teman-temannya buat rebahan kayak dia pula hahaha. 

Ketiga, Christian dan Ericko Lim itu sama. Sama-sama makan makanan yang ada jembutnya. Bedanya, Ericko Lim makan roti pake jembutnya sendiri demi konten di channel YouTube-nya. Sedangkan Christian, makan pie yang ada jembutnya Maja (Isabelle Grill), salah satu gadis di desa itu. Jembut yang bisa dibilang pelet buat memikat hatinya Christian.


Oke, ngomongin soal Christian... aku baper sama hubungannya dengan Dani. Film ini di mataku fix jadi film drama cinta-cintaan anak kuliahan yang dibumbui dengan horor dan gore

Aku baper pas ngeliat Dani dengan depresinya itu. Dani punya masalah keluarga dan itu bikin dia stress. Setiap ada masalah tentang keluarganya, dia selalu curhat ke Christian. Tapi di sisi lain dia takut ngerepotin Christian dengan curhatan-curhatannya. I feel that. I can relateeee. Aku pernah ada di posisi Dani di mana aku curhat soal apapun ke pacar (yang sekarang udah jadi mantan). Aku bergantung ke dia. Aku berharap bisa tenang dengan cerita ke dia. Tapi ya itu, ngerasa ngerepotin juga kalau cerita terus. Apalagi ceritanya itu lagi itu lagi. 

Aku baper pas ngeliat adegan Dani curhat sama temannya soal perasaannya ke Christian. Pas temennya bilang kira-kira, “Itulah gunanya pacar! Kalau dia menganggapmu beban, berarti dia memang bukan yang terbaik.” Mataku reflek memanas. Aku ngerasa dekat sama Dani. Aku kayak lagi ngeliat diriku yang lagi nelpon Kak Ira dan Kak Ira yang ngomong itu. Aku nyaris mau nangis tapi aku tahan-tahan karena ANJIR INI AKU NONTONNYA SAMA ORANG WEEH DAN BARU JUGA KETEMU INI. Ntar Asroer bisa ilfeel kalau aku ujug-ujug nangis huhuhu. 

Sementara itu Christian juga curhat soal perasaannya Ke Dani. Curhat ke Mark, Josh, dan Pelle. Teman-temannya nyaranin buat putusin aja si Dani sebelum buang-buang waktu lebih banyak lagi. Dani dianggap sebagai drama queen dan Christian harusnya bisa sama cewek lain aja yang lebih 'normal.' Sekali lagi mataku panas. Aku kedip-kedipin mataku kayak Livi Zheng pas di acara Belaga Hollywood-nya Metro TV. Pokoknya aku nggak boleh nangis. 

Terus pas selesai filmnya.... kalimat yang keluar dari Asroer adalah, 

“Absurd. Tapi aku ngerti poinnya. Mantan itu memang harusnya dilupakan. Ditinggalin. Dimusnahkan.” 

Kira-kira begitu kata Asroer. Kata-kata yang bikin aku terperangah dan nggak bisa aku bantah. Karena aku setuju banget. 

Film ini bukan sekedar aneh-anehan, eksplorasi gore, atau ajang pembuktian Ari Aster adalah orang ‘gila,’ Film ini lebih dari itu. Film ini tentang hubungan percintaan yang nggak tau mau diakhiri aja atau lanjut. Dani dan Christian sama-sama mikir mereka harus putus, tapi bingung gimana caranya. Mereka udah pacaran bertahun-tahun. Mereka masih saling sayang tapi sama-sama ngerasa capek. Dani capek ngebebanin Christian mulu. Christian capek jadi sandarannya Dani mulu. 

Kunjungan ke festival musim panas Hårga itu bisa dibilang perjalanan spiritualnya Dani. Menyadarkan Dani kalau selama ini hubungannya bisa disebut toxic relationship, karena pacarnya capek dan bosan sama dia yang depresif (dan sedang berduka juga). Bukannya support terus. 


Oke lah Christian masih nunjukin kepeduliannya, tapi dia kepikiran mau putus. Dia bertahan pun mungkin bukan karena sayang sama Dani, nggak kayak yang aku bilang sebelumnya, tapi karena ngerasa kalau dia harus bertanggung jawab sama Dani. Ngerasa kalau dia adalah orang baik yang nggak bakal ninggalin Dani. Kasarnya, dia kasihan sama Dani. Terus Dani nyadar soal itu makanya dia curhat ke temannya. 

Huft. Sampai sini aku berat ngetiknya. 

Huft. Mau nangis. 

Oke lanjut. 

Festival biadab Hårga bisa dibilang jawaban dari keresahannya Dani. Sekaligus nunjukin kalau Christian itu gimana orangnya. Dani sadar kalau Christian itu cowok brengsek. Murahan. Mau aja tergoda sama Maja (Isabelle Grill). Disapa pake tepukan kaki aja baper. Aku yakin kalau nggak pake pie jembut sama minuman darah menstruasi sebagai pelet, Christian bakal terpikat juga sama Maja. 

Adegan penumbalan dan pembakaran menuju ending adalah adegan favoritku. Aku ngerasa adegan itu seram, tapi.... aku ngerasain kelegaan yang amat sangat. Ngeliat Dani yang nangis sebentar habis itu senyum lebar setelah ‘memanfaatkan’ otoritasnya sebagai May Queen dengan memilih Christian buat jadi tumbal kesembilan, itu bikin aku ikut senyum. Bukannya sedih berkepanjangan, Dani malah lega ngeliat Christian dibakar. Adegan bakar itu menurutku jadi simbol kalau mantan memang harus dimusnahkan dari kehidupan. Apalagi kalau mantannya -kalau katanya salah satu temanku- kayak sampah. 



Mantan dan kenangannya harus dibakar sampai jadi abu dan nggak berbentuk lagi. Kalau Christian nggak dibakar kayak gitu, mungkin Dani dan Christian nggak bakal bisa putus. Hubungan yang membingungkan dan bikin pusing kayak hubungannya mereka itu memang harus diakhiri dengan cara ekstrem sih. Aku jadi mikir kalau misalnya film ini film drama romantis, bisa jadi dibikin Christiannya nikah sama orang lain terus mati karena raja sing--- 

Anjir film drama romantis apaan itu anjeeer. 

Ah tapi kalau ini bukan film horor, aku yakin aku nggak bakal merasa seberkesan ini. Aku nggak bakal ngerasa sebaper ini. Midsommar adalah film dari orang yang putus cinta, oleh orang yang putus cinta, dan untuk orang yang putus cinta. Aku suka ending-nya. Aku puas. Aku lega. Sepulang dari bioskop, aku pengen bakar mantan. 



Nonton versi tanpa sunat yang 2 jam 27 menit dan nonton versi Director’s Cut
Aku nonton keduanya ini berselang satu hari. Nontonnya dari awal karena pengen menikmati adegan-adegan vulgar yang disunat LSF kemarin. Ditambah kalau versi Director’s Cut, ada tambahan adegan. Pas nontonnya, lagi-lagi aku baper dan NANGISNYA LEBIH SESENGGUKAN DARIPADA PAS NONTON DI BIOSKOP HUHUHU. 

Ya karena ini aku nontonnya sendirian jadinya bebas nangis sih. Sama karena aku dapat pemahaman baru. 

Selain nangis jadi lebih sesenggukan, aku juga tambah kagum sama filmnya. Aku kagum sama kakek-kakek yang hancur karena ritual tutup usia dengan lompat dari tebing tinggi. Serem bener pas udah hancur. Tapi bagus. Menjijikkan sih tapi bagus. Gimana, ya. Aku malah bukannya merinding tapi ngerasa damai liatnya. Kayaknya faktor pakaian si kakek yang warna putih. Berasa liat si kakek lagi pake baju koko. 


Anjir lah alasan macam apa ituuu. 

Mungkin lebih tepatnya gini. Aku ngerasa damai karena aku udah berhasil dibikin maklum sama tradisi dan ritual di desa itu. Zaman sekarang masih ada kan tradisi di pedalaman yang bertentangan sama logika masyarakat di perkotaan? 

Anjir. Aku udah berhasil dicuci otak sama Midsommar. 

Aku kagum sama penyusunan meja makan para penghuni desa Hårga itu. Gila cantik bangeeeeeeeet. 




Sama ini sih, proses pembuatan pie jembut sama minuman darah datang bulan nggak diliatkan secara langsung. Jadi penonton taunya itu dari poster tutorial. Menurutku itu cerdas! 

Aku pun mikir kalau Ari Aster ini memang cerdas. Bukan sekedar minimnya adegan malam gelap di film horornya. Oh iya, di versi Director’s Cut ternyata ada adegan malam gelap walaupun sebentar. Tapi penting banget karena nunjukin kalau hubungan Dani dan Christian udah di ambang putus. 


Ari Aster cerdas karena gila sih beliau bisa bikin film horor yang baperin begini huhu. Bapernya nggak cuma sekali. Tapi berkali-kali. Nonton ulang ini bikin aku keingat kalau aku pernah punya masalah soal adikku dan aku curhatin ke pacar yang sekarang udah jadi mantan. Anjir banget kenapa sama kayak Daniiiiiii. Walaupun masalahnya beda, tapi kondisinya sama. Respon pacar (atau mantan kali ya aku sebut selanjutnya) tapi waktu itu nggak seburuk respon Christian yang keliatan nyepelein dengan bilang kurang lebih, "Ah adek kamu cari perhatian aja tuh." Si mantan nggak kayak gitu. Si mantan terlihat peduli sama apa yang aku curhatin dan nenangin aku terus. Waktu itu, ya. Kalau sekarang mah.... 

OKE LANJUT. 

Nonton versi donlotan ini aku sadar kalau Christian ini brengseknya memang alus. Nggak keliatan banget brengseknya kayak cowok-cowok yang curhat di akun IG Cermin Lelaki. Tapi tetap aja brengsek. Aku kesal dengar dia yang menghela nafas berat dulu baru ngebalas ucapan “I love you,”-nya Dani. Dia ngebalas dengan “I love you,” itu terdengarnya kayak terpaksa di telingaku. Aku kasihan sama Dani. Dia nelpon Christian itupun aja bikin aku mikir kayak... astaga dia mau curhat aja rada hati-hati takut ngerepotin pacarnya. 

Aku tambah kasihan lagi pas adegan Christian dikasih petuah sama Mark buat putus aja sama Dani. Kurang lebih si Mark ngomong ke Christian, 

"Dani lebih butuh psikiater daripada pacar." 

Aku kayak nonton adegan itu untuk pertama kalinya. Rasanya nyesek. Pasti sakit rasanya kalau misalnya teman pacar kita nyaranin buat putus aja kita. Apalagi sebelumnya temannya ramah sama kita di telpon. Kayak Mark itu. Dia manggil-manggil Dani waktu Dani nelpon Christian, bertingkah ramah gitu EH TAUNYA SOK BAIK AJA HUHUHU. 

Nonton ini bikin aku sadar kalau Dani ini orangnya ngalahan banget. Christian yang salah, dia yang minta maaf. Mau marah karena Christiannya nggak ngomong mau liburan aja dia hati-hati banget. Padahal dia berhak marah. Dianya ngomong baik-baiknya Christiannya emosi. 

Waktu pas Pelle ngucapin ulang tahun ke Dani dan terungkap kalau Christian belum ngucapin itu contoh ngalahannya. 

“Aku lupa mengingatkannya dan itu bukan salahnya.” 

Kata Dani dengan bijak. 

Ngalahan banget kaaaaan? Lupa hari ulang tahun biasanya jadi alasan buat putus. Lah dianya malah maklum aja kalau Christian ini lupa dan malah nyalahin dirinya sendiri huhuhu. 

Dani adalah karakter yang bikin aku dekaaat banget. Ari Aster benar-benar cerdas buatku dengan menciptakan Dani dan Midsommar. Ini film tentang putus tapi versi tidak normal. Kalau film normal mah bakar barang pemberian mantan. Kalau film Ari Aster, bakar mantannya langsung~ 

Aku pun ikut nggak normal dengan mikir kalau... silakan bilang aku psikopat kayak yang dibilang Kak Ira pas aku cerita soal ini. Tapi gimana ya, aku nemuin kehangatan di Hårga, desa penuh orang-orang nyeremenin itu. 

Aku keingat sama ucapan Dita ke Ikhsan, 

“Kalau udah putus aja baru nyari-nyari temen. HUH.” 

Waktu itu aku ngakak mengiyakan ucapan julid Dita. Tapi sekarang, aku memaklumi Ikhsan yang sekonyong-konyong datang ke aku dan Dita pas dia patah hati putus sama Kiki, mantannya. 

Karena setiap orang butuh support system. Film ini menyadarkan aku sama hal itu. 

Support system diperlukan buat orang yang lagi depresi dan merasa kehilangan. Hårga itu support system-nya Dani. Keluarga barunya Dani. Hårga dan komunitas bajingaknya itu adalah rumah buat Dani. Christian bukan. Apalagi Josh dan Mark. Christian dkk cuma berlagak peduli sama Dani. Sedangkan Hårga beneran peduli. Di Hårga, Dani ngerasa diterima. Padahal Hårga ini juga baru ‘kenal’ sama Dani. 



Aku mikir ini tuh ibaratnya Christian dkk ini kayak pacar dan teman-teman di dunia nyata kita, yang masih kalah peduli dibandingkan teman-teman di dunia maya yang baru kenal tapi pedulinya bener-bener dan lebih tulus kasih support. Aku ngerasain hal ini sendiri. Sama teman-teman blogger dan teman-teman di grup film. Terima kasih buat kalian! 

Pemikiranku pas nonton di bioskop yang Christian bertahan sama Dani bukan karena sayang tapi karena kasihan dan nggak enak ninggalin Dani di saat lagi hancur-hancurnya, itu makin kuat. Christian bener-bener udah nggak sayang lagi sama Dani. Udah males. Tapi bingung mutusinnya Dani ini gimana.

Adegan malam gelap di danau menegaskan itu. Dani juga sebenarnya ngeh kalau Christian ini udah nggak sayang sama dia. Tapi dia nggak punya pilihan. Dia nggak punya siapa-siapa lagi selain Christian. Dia nangis aja harus pergi ke toilet mulu. Dia mendem. Terus berusaha berbaur sama teman-temannya Christian. Ngajak ngobrol. Ditanya ya senyam-senyum aja, cengar cengir aja. Padahal dalam hatinya sakit. Dia takut ngerepotin Christian. Atau siapapun. Karena takut kehilangan lagi. Dia tau rasanya punya orang dekat yang depresi yaitu adiknya. Dia nggak mau orang pusing sama dia kayak dia yang sempat pusing sama adiknya yang bipolar disorder itu.

Aku setuju banget sama review-nya Reyzando Nawara di akun IG-nya. 

“Dani feeling guilty for asking him to show the sympathy that she so desperately needs and totally deserves. It is not that Dani is too blind to leave this one-sided relationship she has with Christian, but what better choice does she actually have? Feeling alone with literally no one to turn to?" 

WHAT BETTER CHOICE DOES SHE ACTUALLY HAVE ANJEEEER NANGIS AKU BACANYAAAAAAAA. 

Dani akhirnya punya pilihan lain. Nah ini juga cerdasnya Ari Aster, menciptakan Pelle sebagai penyedia rumah baru buat Dani, selain sebagai pengepul orang-orang buat ditumbalin di Hårga. Pelle nggak kayak Christian. Pelle bisa ngasih saran dan ngemong si Dani banget. Karena ngerasa relate sama masalah Dani. Sama-sama pernah ngerasain kehilangan keluarga. 

Aku ngerasa diacak-acak emosinya pas Pelle nanya ke Dani soal Christian, 

“Do you feel held by him? Does he feel like home to you?” 

AMBYAR YA RABB AMBYAAAAAAAR. 

Pelle pun menurutku (dan beberapa review yang aku baca serta diskusi di grup) udah ngincer Dani dari awal buat jadi May Queen. Waktu awal-awal, dia nunjukin foto-foto cewek-cewek Hårga seolah mancing Dani buat nanya soal May Queen. Terus nyampe di Hårga, Pelle bilang dengan frontal kalau Dani ada di situ buat jadi May Queen. 


Sumber: Mbak Erma
Oh iya. Bahkan Pelle di awal udah frontal ngomong ke Christian kalau dia bakal merawanin Maja. Aku pikir itu cuma becandaan ala laki aja, eh taunya.... 



ANJIR BANGET MEMANG PELLE INI. 

Soal adegan merawanin Maja, ini pas di bioskop kena sunat habis-habisan sih. Padahal adegan ini penting banget dan bikin aku baper. Maja pun sebenarnya kalau dipikir-pikir susah untuk dibenci, karena dia cuma ngelaksanain tradisi supaya nggak ada keturunan inses di desa itu. Dia juga elegan ngegodain Christiannya. Nggak kayak ukhti-ukhti thirsty di medsos yang ngegodain Fathur, Ketua BEM UGM. 




Terus adegan itu bukan soal Christian yang enak-enak sama cewek lain lagi, tapi soal nuansa kekeluargaan yang dipunyai Hårga. Satu orang yang enak-enak, tapi mendesahnya berjamaah. Pas Dani nangis kejer karena ngeliat Christian dan Maja enak-enak, cewek-cewek Hårga ikutan nangis kejer. Ngikutin alunan nangisnya Dani. Adegan nangis bareng itu aneh dan lucu buat sebagian orang (karena pas nonton di bioskop, banyak yang ketawa anjeeeeer). Tapi aku ngerasa kalau itu dalem banget. Itu adegan yang melankolis sebenarnya tapi ditampilin sama Ari Aster dengan nggak menye-menye. Rasanya terharu banget kalau kita lagi nangis, terus temen kita ikutan nangis juga. Terharu kalau teman kita nunjukin empati bukan dengan ucapan, 

“Yaudah sabar, ya.” 

“Udah udah jangan nangis.” 

“Laaah kamu masih mending. Lah aku bla bla bla bla.” 

Khusus yang terakhir, itu bajingan sih. Kitanya lagi curhat eh dia malah curhat balik seolah masalahnya lebih berat daripada kita huhuhu DAN ITU SERING TERJADI HUHUHU.

Adegan enak-enak mendesah berjamaah dan nangis bareng itu seolah nunjukin kalau di Hårga, senang maupun susah ditanggung bersama-sama. Kekeluargaan banget kan? 

Itu, itu kehangatan yang aku temuin dari penduduk Hårga. Baper. Aku baper. Ini film tentang putus cinta paling tragis dan paling hangat buatku. 

Anjir ini film horor tapi malah banyakan bahas bapernya. Ya gimana. Seperti kata Mas @kharismayoga, terjebak toxic relationship dan putus cinta itu nggak kalah horor daripada film horor sih. Mungkin itu juga yang mau disampaikan sama Ari Aster. 

Udah mau selesai nulis postingan ini, tapi aku masih nggak tau mau sampai kapan aku baper sama Midsommar. Mungkin selamanya. Mungkin baper ini abadi. Seperti senyumnya Dani, yang aku harap abadi. Orang-orang kayak Dani nggak boleh sedih lagi. 

You Might Also Like

7 komentar

  1. Panjang ya, ceritanya. Saya ngerasa ini kaya bukan ngereview film horror tapi film cinta-cintaan (padahal emang gatau midsommar ini film apa), mungkin relate banget kali ya sama kehidupan. Coba nih ya, ada berapa kata mantan yang disebutkan dalam tulisan kali ini wkwk

    Sebenernya mah kalo curhat ke pacar gitu malah bagus sih, berarti saling terbuka, kalo saya sih kangen digituin, soalnya seneng aja gitu, jadi cowok berarti bisa diandalkan selain nanti kalo nikah ngasih nafkah.

    Emang hubungan toxic itu kaya gimana sih? Wah jadi penasaran, tapi karena ada adegan horor jadi kayanya diurungkan saja *cowok penakut.

    Gak kerasa dibaca sampe habis, yang sabar ya ka icha, insyaaa Allah jodoh pasti bertemu, sama kaya maut hihihi. Cerdas nih yang bikin film dua hal ini berkesinambungan *loh

    BalasHapus
  2. Hahahahaa Maja jadi Badarawuhiii ok

    Iya aku juga aetuju Midsommar film ttg putus cinta tp dibalut kemasan horor

    BalasHapus
  3. Kayaknya enggak bisa ini saya menonton film yang mengundang mual begitu.

    "Pasti sakit rasanya kalau misalnya teman pacar kita nyaranin buat putus aja kita."

    Itu ada kata yang kurang, Cha? "Buat putus sama kita" kali, ya? Sebetulnya saran teman itu enggak ada salahnya, sih. Toh, semuanya bakal balik ke diri sendiri. Apalagi orang yang udah sayang banget mah setau saya enggak akan gampang kemakan omongan. Mau pasangan itu dijelek-jelekin kayak apa, dia bakal terlihat baik di mata diri sendiri. Saya pernah difitnah apa gitu sama teman sendiri, mungkin enggak suka sama hubungan kami atau dia suka pacar saya, terus pacar saya ngadu deh. Saya dan pacar akhirnya ketawa-ketawa. Sekarang saya yang ketawa sendirian karena sadar bahwa kami sudah putus. Hahahahanjing.

    Tapi beda konteks kalau hubungan itu beracun. Terlalu banyak masalahnya. Apalagi kalau kesalahan yang sama terulang kembali. Saran teman--atau sahabat atau siapa punlah yang bisa diandalkan--jelas patut dipertimbangkan.

    Mendengarkan perkataan teman perihal baru mendekati gebetan juga bisa berlaku nih. Saya nyaris jadian sama orang yang kelihatannya baik, tapi di belakang kayak tai alias menjaring banyak cowok-cowok. Hahaha. Sebetulnya enggak salah itu, sih. Itu hak dia. Tapi dia tuh bersikap kepada saya bahwa sayalah satu-satunya. Dan saya sendiri waktu itu emang fokus sama dia doang. Syukur ada kawan yang memberikan bukti. Kalau saya keras kepala, mungkin saya akan semakin menyesal terperangkap jebakannya. Hadah-hadah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahanjing juga ya. Gue jadi pengen marah-marah juga tapi gajadi deh. Udah diwakili sama elu, Yog.

      Hapus
  4. Jadi pengen makan jembut habis baca ini. Terus jadi pengen menikmati kehangatan Harga yang beramai-ramai kayak Christian dan Maja bersama perempuan-perempuan Harga. Hahahahaha.

    Kalau ngomongin filmnya, Pelle itu salah, tapi hubungan beracun Dani dan Christian lebih salah lagi. Jadi penduduk Harga dan semua tumbalnya sama-sama salah. Yang benar memang cuma bubur diaduk.

    BalasHapus
  5. Aku gasuka film ginian karena ga tahan sama yang berdarah2, dari awal spoiler yang kake nenek bunuh diri untuk menyerahkan jiwa aja aku udah bayangin ga tahan.

    Maka aku menikmati baca spoiler saja, sudah bisa membayangkan jalannya cerita, dan alhamdulillah jadi ga penasaran lag.

    Emang sih, yang paling bikin salut dari film ini tuh yang kekeluargan itu yg salah satunya Satu orang yang enak-enak, tapi mendesahnya berjamaah. wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  6. Anjir kenapa gue mau maunya baca tulisan sepanjang ini sampe beberapa versi padahal belum nonton filmnya yaa. Serem tapi di sini gue tahu icha anaknya sungguh filosofis sekali. Hmmmmm hmmmmmm. Nangis emang lebih lega kalau sendirian.

    BalasHapus