Minggu, 30 Desember 2012

Ratu Pingit


Liburan (yang suram) pun dimulai dengan adanya bagi rapor kemaren. Alhamdulillah isi raporku gak jelek-jelek amat, berarti masih ada jeleknya ya huhuhu. Gak ada angka 9 menghiasi rapor biruku itu. Paling tinggi nilai Bahasa Indonesia, 88. Nyaris gak percaya, bukannya gak percaya karena takjub sih, tapi beneran gak percaya. Ini Ibunya lagi ngapain pas ngasih nilai ini, lagi ngantuk berat kah? Lagi mabok berat kah? Perasaan setiap pelajaran Ibunya aku jarang merhatiin dengan fokus. Yang ada aku malah sibuk cekikikan sama Dina sampe dimarahin Abang yang duduknya sepuluh meter jauh dari tempat dudukku. Catetan aja masih bolong sana bolong sini. Pas bimbel lebih parah, pernah waktu itu aku ketiduran, uuuuh Cha jangan sok jaim deh, oke  tidur, TIDUR DENGAN SENGAJA lebih tepatnya. Nah letak parahnya itu di posisi tidurku, aku gak ngelakuin posisi yang biasanya anak-anak sekolah kalo lagi tidur di kelas, yaitu dengan posisi selonjorin kepala di meja. Tapi bukan berarti aku tidur nungging sih, bukannnn. Aku tidur dengan minjam paha Dina, naroh kepala badan hati jiwa hidup matiku disitu dan grooookkkkkk tidur pules berlayar ke alam mimpi.  Aku yakin Ibunya pasti sadar kalau sepanjangan dia cuap-cuap ngajar ada anak bejilbab berantakan tidur pules di paha temennya. Tapi alhamdulillah sih aku gak pernah dimarahin sama Ibunya, padahal perilakuku itu amat sangat tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan dan berkepriainunan. Mungkin Ibunya gak tega ngebangunin apalagi ngemarahin aku yang mirip bayi tanpa dosa kalo lagi tidur ckckck. Saking gak teganya sampe ngasih nilai 88~

Well, untuk mata pelajaran produktif sih tetap gak bergeser dari angka 76 sama 77, paling tinggi 78.  Mata pelajaran lain alhamdulillah gak nyungsep. Sembah Bu Dina yang ngasih nilai bahasa inggris uwowowo :*
Aaah segitu aja gin review nilai rapornya, udah keliatan tu dari muka kalian nafsu mau   nanya “Icha dapet rangking berapa?” dengan muka ngolok. Aku gak mau kalau aku bakal jawab “Gak dapet, gak dapet. Heh heh siapa suruh ketawa??!!?” Jangan sampe itu terjadi, Ya Maddud.. Makanya udahan ya, bahas yang lain gih.

Aku udah baikan sama Patrick, itulooohh yang di postingan 27/12, judulnya Spongebob yang Kehilangan Patrick-nya.  Gak lain dan gak bukan yaitu Dina, sahabat paling gaje paling absurd-ku.  Akhirnya aku bisa nyampein maaf secara langsung, langsung lewat telepon sih, berhubung di hari Jumat itu aku udah gak nahan betul buat bedieman sama dia kayak gitu lama-lama. Kalau nunggu besoknya demi minta maaf langsung aku bener-bener gak tahan, aku gak mau aja aku nginsom lagi pas malam itu. Aku nelfon dia beberapa kali lok, nah tebawa kesel plus sedih, duile sedih, aku langsung sms dia “Din, kalau kamu gak angkat berarti kamu nganggap kita gak pernah kenal.” Sempet mikir dua kali sih, kirim apa kagak ya, tapi yaudah lah nasi udah jadi dubur, udah diketik gitu yaudah langsung pencet send. Trus aku telpon dia lagi, masih juga gak diangkat, udah mikirnya macem-macem nih, udah mau tekeluar air asin dari mata, gak lama dia nelpon, aku angkat trus aku bilang aku aja yang nelpon, rada gak enak aja yang perlu aku masa dia yang nelpon. Tanpa basa-basi lagi aku langsung aja minta maaf. Dia sendiri bilang nyesel sih kenapa bilang gak mau sahabatan lagi, mhuahahahahaha gak konsisten lu Din! Aku kira itu anak serius dua rius ngomong itu, eeh ternyata---. Aku berpikiran buat mau ngapus postinganku yang itu, toh aku kan udah baikan juga sama dia. Tapi takdir berkata lain.

“Cha,”

“Emm?”

“Aku baca blogmu loh.”

“Yang mana?”

“Itu, yang Spongebob.  Bagus ya Cha.”

Bengong. Cengok. Nganga lebar.  Teriak jejeritan.

“Aaaaa Dina aaaaaa kenapa kamu baca aaaaa malu aaaaaaa!!!!!”

“Ada yang nyuruh aku baca itu, yaudah ku baca, dannnnnn bagus loh Cha. Aku suka. Itu posting terindah menurutku. HAHAHAHAHA”

“Siapa? Siapa yang nyuruh? Siapa yang ngasih tau? Hah SIAPA?”

“Gak bisa ku kasih tau lah, aku udah janji sama orangnya, ada pokoknya…”

“Siapa nah Din iiih siapa nah, kalau gak mau ngasih tau aku ngambek nih!”

Gak mempan. Dina tetap keukeh gak mau kasih tau siapa orang kurang kerjaan yang nyuruh dia baca postinganku.  Seneng juga sih denger dia bilang postinganku itu bagus,entah itu siasat modusin aku atau ngejilat aku gatau juga. Yang jelas aku ngerasain balon-balon beterbangan turun dari langit, kembang api cetar-ceter, begitu tau kalau kami sahabatan lagi. Segitunya ya sahabatannya cewek, kalo cowok lebay kayak gitu gak ya kira-kira?

Hmm ngomong-ngomong soal lebay, aku jadi pengen geleng-geleng kepala perihal Mama yang alamak kecemasannya itu lebay.Tadi Nanda rencananya mau jalan sama Susi dan Ryan ke Naff. Ryan itu pacarnya Nanda, belum ada sebulan sih mereka jadian, baru aku yang tau tentang pacarnya itu, orang rumah lainnya belum tau. Bisa dibilang backstreet gitu lah. Sempat envy sih aku, waaah si oon udah punya pacar, anak shuffle pulak, gahol tuh. Aku belum pernah liat orangnya, katanya sih dia bubuhan Squad, pas aku tanya Zai dia gak kenal sama Ryan, trus juga Squad itu macam-macam gak cuma satu, dia kenalnya sama bubuhan Cyber Squad, gitu jar. Jadi penasaran, Squad itu sebenarnya apasih? Siapa pendirinya? Dimana biasanya anggota-anggotanya pada ngumpul? Loh kok jadi ngomongin Squad? Aaaa fokus Cha fokus. Nah jadi Nanda ijin lok sama Mama ijin jalan, trus Mama tu gak ngebolehin, bilangnya siapa itu Susi, gak boleh jalan kalau gak sama Nurul. Begitu ditanya kenapa gak boleh, Mama jawabnya,

“Mama tu takutan kalau kamu beteman sama orang gak bener. Kalau sama Nurul ya sama Nurul aja. Dengerin Mama, Nda. Kalo beteman sama orang baik kita jadi ikut baik.”

“Loh jadi Nanda gak boleh temenan sama yang lain? Susi tu baik Ma..”

“ Gak usah banyak-banyak temen kalo sudah ketemu yang baik..”

“Mama ni aneh, masa Nanda gak boleh punya banyak teman??!!?”

Omongan Nanda emang bener sih. Masa cuma boleh punya teman satu biji? Mama ni melankolis sempurna sejati heh, mencari teman hidup ideal. Lebih nyaman sama satu sahabat daripada banyak temen. Mirip kayak aku sih, namanya juga kami sama-sama melankolis sempurna. Dan Mama seolah mau nerapin pemikiran melankolis sempurna itu ke Nanda yang notabene sanguinis popular. Orang sanguinis mudah bergaul, seneng punya banyak temen, kayak gak betah gitu temenan sama orang yang itu-itu aja, betentangan banget sama melankolis. Ya wajar kalau Nanda segitu ngerasa anehnya sama pemikiran Mama.

Akhirnya Nanda gak jadi jalan. Mama pun ngeberlakuin peraturan gak boleh jalan selama liburan. Issss jedar jeder rasanya semua yang berbahan kaca di dunia ini pecah, shock dengernya U,U Padahal banyak agenda jalan menanti di depan mata. Janji mau nonton Habibie dan Ainun sama bubuhan AP lah, mau berenangan sama Dita lah, mau ke Perpus ngerampok novel Dewi Lestari lah. Mana besok tahun baru lagi, aku ada janji mau ke rumah Chintya mau ngerayain pergantian tahun kayak tahun kemaren, terus Zaini ngajak jalan, Mae Wilda ngajaki bakar-bakar di rumahnya, uuuhh semua itu cuma tinggal mimpi! Ditambah Owi tadi sms aku, bilangnya ada penutupan ulang tahun sekolah malam ini, aisss kalau nentang orangtua itu gak bikin gak selamat di jalan aku pasti bakalan kabur jalan bareng Owi ke sekolah.

Aku bener-bener ngerasa kadung kesel sama peraturan Mama ini. Aku ngiri abis sama anak-anak lain yang dibolehin jalan. Toh aku juga gak kemana-kemana jalannya Makkkk, aku gak melanji datangin cowok atau ke pub minum-minum, aku ke tempat yang baik-baik dan dengan alasan yang jelas juga. Aku juga tau batasan pulang jam berapa, jalan sama siapa. Bukan cuma kali ini aja sih gak dibolehin jalan, udah sering banget. Pernah waktu apa kah gitu, saking Mama takutnya aku jalan, kan aku nanya-nanya gitu lok baju warna salmonku mana, trus beliau nanya kenapa memang kamu mau jalan kah, dengan suara meninggi gitu. Ckckck padahal cuma nanya aja tuh.

Aku gak sendiri sih, ada Owi sama Chintya juga yang bernasib serupa, susah banget kalau mau jalan. Kami, seolah kayak dipingit ketat sama orangtua kami. Kami, seolah dipenjarakan dengan kecemasan berlebihan, dengan rasa gak percaya mereka ke kita, Kami, adalah para ratu pingit.

Jeng jeng jeng!!!!! Hidup ratu pingit!!!

Aku tau sebenarnya maksud Mama itu baik, ah tapi…. susah banget kayaknya buat nerima itu. Aku pengen banget besok bisa jalan ke rumah Chintya kayak tahun kemaren, pengen ngitung mundur bareng-bareng Dina, Owi, Denada, Dea, Chintya. Ini bisa aja jadi tahun baruan kami yang terakhir kali, mengingat kalau bentar lagi kami bakalan lulus, yah mudahan lulus sih.

Udahan ya sampe sini postingannya, sekarang aku mau mikirin gimana modusin Mama dengan baik dan benar supaya aku dibolehin jalan besok. Gdnite.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 28 Desember 2012

Spongebob yang Kehilangan Patrick-nya

Aku gatau harus mulai darimana. Yang jelas di kepalaku banyak pertanyaan numpek blek nyampur gado-gado mie ayam mak nyus. Pertanyaan yang pengennnnnn banget aku lontarkan langsung ke orangnya tapi situasinya gak memungkinkan. Udah beda. Pertanyaan yang sebenarnya gak perlu jawaban. Aku cuma gak nahan buat nyimpan pertanyaan retorik ini lama-lama.

Ehem, sekarang bantu aku anggap orang yang mau aku tanya, itu ada di depanku sekarang. Sebagai pembaca yang baik dan budiman yang saking baiknya mau-maunya nyasar di blog antah berantah ini, kalian mau kan bantuin aku?

Oke, diam artinya iya.

Anak pintarrrrr.

Jadi langsung aja deh,

Hei, kamu. Ya, kamu! Aku orangnya ngeselin ya? Aku suka teriak-teriak ga jelas, panikkan, ceroboh, cengeng, manja, sensitifnya ngalahin orang lagi PMS, dan ini, perlu digaris bawahi pake spidol merah, suka ngambek parah. Aku suka bikin kamu kesal sama aku. Aku selalu bikin kamu ngerasa dicuekkin, karena aku terlalu asik dengan dunia melankolisku itu, dengan teman-teman lain. Aku sering bikin kamu beranjak duduk atau pergi gitu aja saking kesalnya sama aku. Aku terlalu ngerepotin kamu dengan curhatan-curhatan nyampah sok pentingku tanpa aku mau sadar kalau kamu di saat itu juga lagi ada masalah yang LEBIH penting. Aku-------

Kamu tau gak kalau aku bener-bener gak bermaksud kayak gitu? Aku cuma ngerasa kamu kayak Kak Fitri, bahkan lebih dari kakak tersayangku itu. Kamu tukang ganggu professional yang bikin aku kalau gak diganggu hidupku sama kamu sehari aja bisa meriang. Sering gangguin dengan keberadaanmu tetap di samping di saat aku bilang aku lagi pengen sendiri gak pengen diganggu, telinga yang mendengarkan apa aja yang aku ceritain, mata yang fokus, solusi dari masalah yang aku curhatin, kalimat-kalimat sok motivasi tentang move on, kekaguman sama Bruno Mars, keluhan tentang matematika,  tawa bernada ngolok. Tapi aku gak bisa mungkirin kalau gangguan-gangguan itu yang bikin aku percaya bahwa persahabatan sejati itu ada. Bukan cuma di kartun Spongebob doang.

Apa aku berlebihan kalau aku hhhh malas nyebutnya, oke aku sebut, hmm kalau aku nangis? Nangis gara-gara ada masalah sama sahabat. Termasuk kalau lagi ada masalah sama kamu. Bahkan sampe sekarang. Kenapa aku kayak gini? Apa karena hormon cengeng (emang ada hormon cengeng) ku kebanyakan? Atau karena aku punya kelainan kelenjar air mata?

Aku harap bukan itu penyebabnya. Memang bukan sih. Aku ngerasa aku bukan teman yang baik, dan saat ini kamu udah sadar itu. Aku ngerasa aku selalu bikin kamu kesal, bikin kita diem-dieman gak beteguran kayak anak sd musuhan. Aku penyebabnya. Aku gatau pasti sebenarnya karena kamu gak pernah bilang. Ketika kita baikan kamu seolah nyuruh aku buat ngelupain itu, padahal aku pengen tau kenapa tiba-tiba kamu marah sama aku waktu itu, supaya aku bisa ngusahain buat gak kuulang lagi. Dan sekarang, sekarang, sekarang, sekarang, sekarang, seka---- mau diulang sampe kapan Cha? Aku cuma mastiin aja kalau sekarang aku sama kamu gak beteguran (lagi!).

Apa ini yang benar-benar kamu mau? Bilang gak usah temenan lagi, gak usah sahabatan lagi, kamu mau kayak Nina ya? Walaupun Nina gak bilang kayak gitu tapi sikapnya sekarang lebih dari cukup ngegambarin. Duh gak usah bahas Nina, dia gak musuhin aku  kok, fokusnya ke kamu sekarang. Aku bingung, kamu bilang kamu gak pernah benci sama sifat ngambekku, trus kenapa? Kenapa kamu marah? Apa yang bikin kamu marah sama aku?

Mungkin aku gak akan pernah tau. Satu-satunya yang aku tau gak ada orang lain yang aku bisa bagi tawaku, airmataku, ceritaku, sampahku, selain kamu. Aku ingat setiap aku berantem sama Mama, tanganku langsung gerayangan nyari hape, mencet nomormu yang dua belas digit itu,lalu bekoar-koar cerita tentang betapa keselnya aku dikekang sama Mama, serasa dipingit kayak putri keraton padahal muka  anaknya ini kayak karton. Lebih seringnya lagi saat aku mendadak keserang penyakit ingat-masa-lalu, saat takut ke kamar mandi sendirian, saat bosen bingung mau ngapain, saat mau nanya kamu kenapa tadi diem aja di sekolah, saat…. Hampir semua yang aku alamin aku ceritakan ke kamu, semua yang lagi begemuruh  kayak ombak Losari, lagi macet kayak Jakarta, lagi pasang surut kayak isi dompetku, semuanya.  Siapa lagi yang orang yang bisa seperti itu, kalau bukan kamu? Aku terlalu percaya bahwa aku ini Spongebob dan kamu Patrick-nya. Kalau mau ketawa, monggo silahkan.

Kalau bukan karena sifat ngeselin permanenku yang udah aku sebutin di atas, trus kenapa? Kenapa pas aku turun sekolah hari ini, kamu kayak gak kenal sama aku? Apa karena aku berubah jadi lebih ngeselin? Lebih? Sangat? Terlalu? Aku gak lari ngejar kamu nyusul kamu ke WS, aku malah jalan lambat di belakang, iya kan? Aku asik haha-hihi sama yang lain sementara kamu bosen abis di dalam kelas? Aku nangisin anak AK yang mirip sama si anu itu, dan aku gak nangisnya sama kamu, gak kayak dulu? Ya, aku salah. Kamu mau maafin kalau aku minta maaf? Kayaknya udah basi, iya kan? Kalau aku nelpon kamu, kamu mau angkat? Atau kamu reject? Apa nomorku udah kamu hapus? Kalau aku datangin kamu? Kamu bakal pergi atau dengerin aku ngomong?

Huuufffh, kenapa aku sepesimis ini? Aku bukan pesimis, tapi nerima kenyataan, gitu kan? Aku gak boleh maksakan kamu buat temenan sama aku kan? 

Aku pengen banget kita temenan lagi,  sahabatan lagi, boleh gak sih aku ngarep kayak gitu? Boleh kah aku masih nganggap kamu sahabatku, walaupun kamu gak nganggap gitu? Boleh gak sih aku gak percaya sama orang lain buat aku curhatin tentang aku dan hidup berantakanku, tentang  si anu, tentang Mama, tentang Adam Levine, tentang ketakutkanku sama film-film horror Thailand? Boeh gak sih aku cuma percaya sama kamu, walaupun sekarang kamu udah gak mau lagi? 

Maafin aku. Maaf kalau aku berubah jadi lebih ngeselin. Maaf, entah ini maaf yang keberapa selama kita temenan, selama kita sahabatan. Maaf selama ini memaksa kamu buat jadi sahabatku. Maaf karena sampai saat ini aku masih mau maksa kamu. Mungkin maaf gak cukup buat nyelesain semuanya, tapi seenggaknya dengan ngucap maaf, aku jadi ngerasa aku memang salah gak ngehakimin kamu  kenapa gak mau sahabatan lagi. 

Aku ngerasa lega sekarang udah numpahin disini. Makasih udah baca, kalau ada yang mau baca sih. makasih udah mau bantu aku kembali ke kodratku sebagai anak melankolis yang gak bisa nyimpan masalah lama-lama dalam kepalanya. dalam pikirannya, dalam hatinya. Sekarang aku ngerasa lega plus bodoh, seperti  Spongebob yang ditinggal Patrick.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 25 Desember 2012

Si Biru Norak

Dear all, 
Besok saatnya aku turun sekolah, lepas dari jerat liburan Natal yang bisa dibilang ngebosenin. Gak bakal ngebosenin kalau selama liburan aku jalan ngelilingin mall, nonton film di XXI, makan yakiniku rice sama mocha float, atau borong buku di Gramedia. Untungnya hari ini gak sebosan kemaren, hari ini aku (sok) sibuk bongkar-bongkar lemari bukuku, nemu buku-buku kucel yang isinya curhatan-curhatan nyampah. Hari ini juga ada Khansa, lumayanlah buat mainan. Trus juga hari ini, malam ini, barusannnnn aja, aku gerilya lemari buat nemuin softlens yang masih bisa dipake. Udah tau lok kalau kacamataku patah pecah, gara-gara insiden jatoh konyol di sekolah Jum'at kemaren. Nah sekarang kacamata naasku itu masih dirawat intensif, kayaknya mau diganti yang baru tapi gatau lah itu Mama sih yang ngurus. Yang jelas sampe sekarang aku gak ada pake kacamata. Mau nonton tipi aja tadi aku harus ngeliat pake pecahan kacamata yang masih kusimpan. Kerajinan. Buat mosting ini aja jarak antara mataku sama layar laptop gak sampe sepuluh senti. Bayangin aja seberapa deket mukaku di depan laptop, keliatan kayak mau nyipok laptopnya. 

Aku pusing mikirin, gimana besok turun sekolah?

Gimana besok mau bawa motor?

Gimana besok mau pulang????

Aku gak bisa ngebiarin mataku telanjang besok tanpa kacamata! Kacamata rusak ni kalau kata Anang, "separuh jiwakuuuuuu pergiiii". Aaaaa aku gak bisa ngebayangin kalau aku naik motor gak pake kacamata, tujuan dari rumah pamit sama orangtua mau berangkat ke sekolah eh malah nyasar ke rumah sakit. Mungkin sebenarnya kalau gak turun juga gapapa sih, toh cuma class meeting, ah tapi akut uh udah gak turun Sabtu kemaren, sayang banget... uang sangunya. Trus aku juga gak mau ngecewain temen-temen yang kangen berat sama kehadiranku di sekolah. Fufufufufu.

Jadi satu-satunya cara supaya aku bisa turun dengan penglihatan normal walaupun tanpa kacamata adalah dengan make softlens. Tenonenonet!!! Nah tapi masalahnya, terakhir aku make softlens tu softlensnya udah kadaluarsa, udah gak enak lagi dipake. Nimbulin rasa gatal di mata, panas, bikin mata merah. Adududuh aku sih lebih baik sakit gigi daripada make softlens kadaluarsa. Rasanya tu mata kayak diiris-iris, dikasih perasan jeruk nipis, ada semut ngerayap, aaa nano-nano rasanya deh pokoknya. Suakittt!! Dan itulah kesan terakhir yang disampaikan oleh softlens beningku sebelum aku ninggalin dan bepaling ke kacamata uwowoowowoo~

Aku berusaha mikir positif, siapa tau masih bisa dipake softlensnya tu, siapa tau selama aku tinggalin dia (si softlens) jadi berangsur membaik. Ngadap kaca, bedoa, trus aku pasang satu softlens bening itu ke mata kananku, dan voilaaaaaaaa!!! Sakitnya aku kenal banget, sama persis kayak yang terakhir kemaren aku pas make, gak ada perubahan! Aku pasang lagi satunya, masih di mata kanan, dan aaarrrggghhh sama aja, asli kompak banget bedua nyiksanya!

Langsung kubuang ke lantai, injek-injek. Kesallllllll!!!!!!

Masih ada dua tempat softlens lagi yang belum kujamah, belum kucoba. Itu artinya masih ada secercah harapan, Cha, masih ada! Aku ngambil satu pasang lagi, masih softlens bening. Aku sendiri juga bingung ini softlens waktu kapan, kok masih ada, masih bisa dipake kagak?  Tanpa diundang tanpa dijemput aku langsung pasang, dan uuuuh panasnya di mata, uuhh sama aja dodol! Gak bisa dipake juga! 

Refleks kubanting. Tempat softlensnya pecah jedarr jeder. Isinya behamburan sana-sini.

Woiiiiii!!!! Gimana sih kalian?? Softlens macam apa kalian heh?

Gak mau ya kalau besok aku turun???

Please guys, buat sehari aja kalian dipake kok, buat besok!

Please...

Aku sambar tempat softlens satunya, satu-satunya yang masih kesisa disitu. Kalau yang satu ini gak bisa dipake juga..... Hhhhh siap-siap aja, nasibnya bakal lebih tragis dari teman-temannya tadi hhhhhh!!!!

Pas ngebuka tutup tempat softlensnya, lalu ngeliat isinya, Glek. Tampak di dalamnya ada softlens warna biru tegeletak lemes. Softlens-warna. Warna biru. Biru muda terang. Saking terangnya sampai radius seratus meter orang bisa nyadar kalau aku lagi softlens itu tanpa nunggu aku bilang. Bangga? Enggak, enggak!!!! 

Softlens warna biru itu aku beli waktu kelas tiga smp. Dengan bangganya aku make ke sekolah, dengan senengnya aku ngejawab pertanyaan orang yang nanya "Ih lucu, beli dimana itu, Cha?", dengan sok-sok malunya aku nanggapin pujian, eh lebih tepatnya hinaan, "Matamu jadi kayak kucing gitu, Cha.". Dulu mah aku bangga, sekarang idihhhh masa aku disama-samain sama binatang yang nakutin itu? Huhuhuhu. Sekarang mah pake softlens yang warna ngolok gitu norak banget, dulunya aku hobi banget pake itu softlens. Diliatin orang karena warna softlens kita jadi suatu kebanggaan. Yap, dulu. Saat alay lagi ganas-ganasnya ngerasukkin makhluk-makhluk smp termasuk aku. Ngingat-ngingat itu aku jadi merinding.

Mungkin harapanku satu-satunya cuma softlens biru. Ya. Aku masang dengan hati-hati. Mejamin mata sebentar, dan...

Mana panasnya? Mana perihnya? Gatalnya?

Gak ada! Refleks aku teriak kegirangan goyang itik gangnam style aaaa senang abis. Aku pasang lagi satunya dan enak-enak aja dipake walaupun kayaknya harus ditetesin cairan softlens minimal sejam sekali. uhuk. Besok bisa turun yesssssssssss.

Aah tapi, pake softlens biru ini? Ciyus?

Aku sempat mikir sih, pasti bubuhannya pada ngetawain aku make softlens warna ngolok ini, warnanya ini loh noraknya bujubene hiksssss T.T Belum lagi bubuhan yang lain, dikiranya aku mau begaya kah mentang-mentang lagi class meeting. Pfftt masa bodo aja sudah, yang penting aku bisa turun besok, biaraja deh norak dah norak situ muka tembok aja sudah.

Eh udahan dulu ya, doain ya moga si biru norak gak bertingkah besok. Gak bikin panas mata gatal mata bengkak mata. Itu sih sebenarnya yang paling penting.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 24 Desember 2012

Bosan

Seharian penuh ini mataku puas dimanjakan dengan tayangan The Voice 3, ulangannya sih. Sebenarnya The Voice 3 udah habis, Cassadee Pope jadi pemenangnya, ngalahin Terry McDermott (gini kah tulisannya?) sama Nicholas David.

Huaaaa sayang banget aku gak nonton, waktu itu tipinya lagi berada di kekuasaan Mama pang. Padahal bintang tamunya bagus-bagus loh, ada Rihanna, Kelly Clarkson, sama Bruno Mars. Sayangnya lagi hari ini kayaknya gak ada ulangannya yang waktu final itu. Dari tadi pagi ulangannya yang battle round, knock-out round, mungkin malam ini, lagi tayang sekarang ini, yang live show dua puluh besar. Malam ini aku gak bisa karena (lagi-lagi) dikuasain Mama tipinya.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 23 Desember 2012

Susah Makan

Tadi siang Kak Dayah datang ke rumah dengan ngebawa pertanyaan, "Mata saya bengkak kah?". Aku pun bilang nganggukin kepala, mungkin kalau Kak Dayah gak nanya gitu aku gak bakal sadar kalau mata sipitnya itu membiru di bagian bawahnya. Tanpa ditanya, dia cerita tentang penyebab mata bengkaknya itu.

"Khansa tu pang, susah betul makannya. Dikasih makan malah diutup mulutnya. Jikanya gak mau makan tapi kuat ngedot ya gapapa, kayak Tasya tu. Lah ini susah ngedot susah makan! Apa gak stress saya!"

Yaeyalah, ku kira dia nangis gara-gara mau minta hape baru sama Kak Kris tapi gak dikasih, atau habis nonton Wedding Dress, kayak yang biasanya. Khansa, bayi umur enam bulan itu ternyata penyebabnya. Akhir-akhir ini Khansa memang rada susah ngedot. Perlu diayun dalam ayunan dulu kalau mau nyumpalin dia, mana dia banyak geraknya lagi kesana kemari. Kak Dayah udah beberapa kali ganti susu berharap kalau diganti Khansa bakal mau ngedot, tapi malah semakin hari semakin susah didodotin. Dikasih makan bubur awalnya lahap, tapi baru-baru ini dia ngatupin mulutnya rapat-rapat, baru dengar suara sendok aja dia udah langsung main kunci mulut. Kak Dayah yang awalnya lega akhirnya malah uring-uringan. Dasar Khansa pehape!

Kayaknya Khansa tu ketularan virus susah makan dari Tasya deh. Anak dari Kak Fitri dan Kak Eddy itu sukses bikin galau kalau jam makannya udah tiba. Kak Fitri pasti pasang tampang pasrah lemes sambil bilang, "Hah, ketemu jam 12 lagi, ngasih makan anak itu lagi." Kalau soal ngedot sih Tasya kuat aja, tapi ya itu, makan nasi susah. Untuk delapan suapan bisa makan waktu dua jam. Kak Fitri harus rela jadi doger monyet atau personil girlband dadakan kalau lagi ngasih makan Tasya. Nunjukkin video klip Beyonce yang Countdown supaya mulut anaknya itu nganga trus haaapppp makannya masuk mulut, atau ngelakuin dialog-dialog kayak gini,

"Tante Nanda, Tante Nanda, tadi ada tikus besar kalo Tante Nanda, besarrrrrrrr sekali  kalo Tante Nanda, iih Tasya gak liat pang besar betul loh!" 

"Hiiii awas ada Petruk hayuuu kalau gak mau makan ada Petruk keluar hiiiii!!"

"Tasya dengerin Mama, kalau Tasya gak mau makan nanti nasinya nangis hu hu hu hu kasian nasinya."
"Kaik gak usah kasih Chaca (panggilan Tasya-red) duit ya Kaik, Chacanya mucil ni gak mau makan ni Kaik..."

"Gak usah ke tempat Kakak Iyo! Gak usah main odong-odong! Sama ibu tiri aja Tasya ni mucil betul!!!!"

Kalau ditanya apa aku susah makan juga, mungkin jawabannya, "ya, lumayan.". Gak aneh kalau Mama tiap hari teriak-teriak nyuruh makan. Langsung ngambilkan makanan naroh di depan mata. Udah gak asing lagi Nanda disuapin kalau piringnya gak ada bergerak dari sejam yang lalu. Udah biasa kalau liat Mama marah gara-gara kami berdua lebih milih makan mie instan daripada makan nasi.

Mama selalu nuding kami takut sama nasi kalau kami bilang masih kenyang. Mama selalu nyuruh kami makan walaupun sedikit aja yang penting makan. Mama selalu nyalahin laptop, novel, hape, acara tv, sebagai alasan aku malas makan. Mama paling benci ketika ia nyuruh makan trus aku jawab iya bentar. Mama gak pernah absen nodong kami dengan pertanyaan "udah makan kah?" sebelum kami tidur. Mama terkadang suka ngebandingin kami sama anak-anak lain yang makannya lahap, badannya makmur.

Aku suka kesel sambil mikir, kenapa Mama suka banget maksa kami makan, padahal kami masih kenyang akibat udah makan di sekolah atau udah makan kebab tadi?
Buat apa sih Mama capek-capek teriak demi nyuruh kami makan? Toh kami berdua juga tau sendiri kok, yang punya perut juga kami, yang punya selera makan juga kami, bukan Mama. Aku dan Nanda udah besar Ma, aku udah bisa ngebedain yang mana lapar yang mana masih kenyang.

Apa karena Mama gak pengen makanan yang dia udah masak tebuang sia-sia karena gak ada yang makan?
Apa karena Mama pengen makan bareng-bareng, gak pengen makan sendirian?

"Gak Cha, bukan karena itu. Mama cuma pengen kamu dan Nanda gak sakit. Mama cuma pengen kamu dan Nanda terurus. Mama cuma pengen nunjukkin kasih sayangnya sebagai ibu. Itu aja."

"Tapi caranya itu Kak, salah, kenapa sampe harus maksa-maksa gitu? Kenapa harus senyebelin itu?"

"Mungkin Mama gak tau harus gimana lagi. Saking sayangnya sama kalian itu. Mama cuma mau yang terbaik buat kamu sama Nanda. Ingat Cha, marah itu termasuk tanda sayang. Di matamu mungkin cara itu salah, sikap Mama menyebalkan, Mama cerewet. Tapi suatu saat ketika Mama udah gak ada, sikap Mama yang bikin kamu kesal itu bakal kamu kangenin."

Aaaa Kak, sekarang aku tau kenapa Kakak, Kak Fitri, segitu mau jadi badutnya demi Tasya mau makan. Sekarang aku ngerti Kak Dayah segitu sedihnya ngeliat Khansa susah ngedot. Mereka, para-para ibu-ibu muda, gak maua kalau buah hati mereka jatuh sakit. Dan yap, sekarang aku tau rasa kesalku ke Mama itu salah. Yang benar adalah teror Mama nyuruh makan setiap saatnya dalam hidupku adalah hal-hal paling berharga. Perhatian Mama yang over itu kebanggaanku jadi anak Mama. Kebanggaanku,  juga Nanda, Kak Dayah, dan Kak Fitri. Aku gak mau kalau suatu hari kalau Mama udah gak ada, aku tediam di kamar nungguin suara Mama teriak manggil-manggil aku buat makan. Aku gak mau aku nangis nyesel kenapa selama ini nginginkan Mama gak usah ngurusin aku aja, nyuekkin aku aja. Aku gak mau aku menemukan diriku kangen setengah mampus sama hal yang dulunya aku sebelin setengah mati.

Sebenarnya posting ini bukan untuk memperingati Hari Ibu sih. Lagian juga telat sehari. Yang jelas postingan ini untuk Mama, yang protektifnya aku baru ngerti sekarang. Ya, baru sekarang.

Udahan ya, aku mau makan dulu. Ngajak Nanda makan sekalian. Gdnite readers~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 21 Desember 2012

Kiamat Lutut Kiamat Kacamata


Waktu masih sd aku sering jatoh. Lutut dan sikutku rawan lecet. Ada aja hal yang ngebikin aku jadi jatoh, mulai dari main kasti, main kejar-kejaran sama temen, kesandung  meja di kelas, dibanting Ikhsan, temen sd ku, sampe pot bunga kelas pecah. 
Waktu  smp aku pernah jatoh juga, waktu itu aku habis turun dari angkot, mau ke jembatan penyeberangan menuju smp ku yaitu SMP 4, nah aku tu melamun trus teperosok di lobang gitu, kaki sebelah kananku, kaki sebelah kiriku masih stay di tanah, bayangin aja tuh posisiku seabsurd apa. Nah  diketawain sama anak SMA 5 lagi cowok-cowok. Aku ngerasain sakit campur malu kuadrat sambil tetap jalan naikin jembatan. Nyanpe di sekolah bubuhannya pada ngetawain aku bukannya malah ngobatin atau beliin batagor gitu kek. Aku ngejawab soal demi soal, karena waktu itu lagi UAS, dengan rasa nyeri lecet di kaki, saingan sama nyeri di kepala begitu ngeliat soal-soalnya. Jatoh yang iuh iuh iuhhh gak keren banget.

Lebih gak keren lagi pas jatoh tadi siang.

Jadi gini, habis meriksa ulangan produktif tu anak-anak pada pulang, termasuk Owi. Aku sama yang lainnya masih tetap di kelas. Denada cerita kalau Jannah belum ada bayar hutang, dia butuh uang mau bayar denda udah gak ngembalikan buku lebih dari tanggal seharusnya, udah sebulan lebih. Entah setan apa yang ngerasuk, aku langsung menggebu-gebu aja datangin Jannah yang lagi jalan menuju parkitan. Takutnya Jannah udah pulang. Aku keluar kelas dan disitu ada Pak Robin beserta pasukan peduli lingkungannya lagi bersih-bersih. Aku sempat ditahan sama Pak Robin pake penggaris, eh mau kemana Mbak gitu katanya. Aku tetap nyosor pergi, mempercepat langkahku trus lama-lama jadi lari. Asik-asiknya lari eh ternyata…
Bruuukkkk!!!

“Chaaaaaa!!!!” tedengar suara Chintya. Aku ngeliat sekeliling, trus ngeliat diriku sendiri.

Aku kepelecok.

Jatoh tetengkurap.

Lokasinya pas di jalan kecil dekat kelas AP 1 dan daerah Kelas MK. Yang mau keluar dari parkiran.

Kalau kata Denada sih ini rasanya…, “Bangkaiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!!!!!!!!”

Setelah sekian lama dari smp kelas tiga, akhirnya lututku kembali nyium aspal.


Langsung to the point datangin Jannah dengan langkah tertatih-tatih.

“Kamu kenapa? Aku belum pulang sayang ay…”

“Anu Jan aku mau minta uang Denada dia mau balikin buku ke perpus.”

“Oh iyaiya bentar ya iya nanti Cha.”

Kelar urusan sama Jannah, aku datangin Chintya yang masih berdiri di koridor AP 1 bareng Anis tadi kalau gak salah. Chintya nuntun langkahku sampe ke kelas. Bubuhannya yang di kelas heboh begitu aku datang dengan rok diangkat tinggi dan darah ngucur dari lututku. Serasa nyampe di rumah sakit, mereka dengan sigap ngambil kotak P3K, ngebaringkan aku, ngasih tetes-tetes demi tetes betadine sama alkohol yang wuidihhhh sakitnya bikin ganbatte!

“Hah akhirnya ini dipake juga..” kata Dea sambil nurunin kotak P3K dari gantungan atas.

“Astaga Icha ku kira kamu mau datangin Owi eh sekalinya Jannah..” Denada geleng-geleng kepala.

“Loh kok bisa jatoh sih Cha?”

“Kayak apa tadi jatohnya?” Ani nanya kayak wartawan.

“Itunah tadi Icha jatoh tuh kayak Superman meluncur.” Kata Chintya selaku jubir.

“Ini ditetesin semua gin ya hahahaha,” Dea megangin kakiku sambil mau netesin alkohol.

Dikasih handsaplast kah ini?”

“Di lap pake tissue ya Cha, tahan Cha tahan…” Ainun ambil tindakan.

AAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!! Buset sakit pedih perih! Aku jejeritan nyegah bubuhannya supaya gak udah ngelap lukaku tapi gak ngaruh. Dina dan Denada megangin tanganku kuat-kuat supaya aku gak bisa nyegah.

“Huuufffhhh tarik nafas Cha huuufffhh tarik.. keluarkan.. huuffhh…”

Serasa mau pembukaan ke-10 ngeliat Ainun nyuruh aku atur nafas kayak gitu. Padahal cuma luka karena jatoh aja tuh -_-

Bubuhannya ngipasin luka di lututku itu.

“Kepuhunan Icha ni, kepuhunan batagor kah Cha?” Dea atau siapakah gitu aku lupa, nanya ke aku,

“Gak kok enggak”

“Ada yang dipengenin ni, Icha pengen apa?” Giliran Ainun nanya, sambil mijitin kakiku.

Pengen Adam Nun, ADAM LEVINE.” Jawabku, dalam hati aja sih.

Dina ngetawain aku sepanjangan aku dioperasi, ceileh, dioperasi tadi.  Telapak tanganku gak luput dari lecet, ada tekelupas sedikit di telapak tangan kiri. Pas Chintya mau ngelap lukaku lagi, aku setengah mati gak mau. Dina langsung ngomong, “Gak usah diurusin lagi Chint.” Degg aku tau sebenarnya Dina itu becanda tapi gimana ya, aku rada sakit hati dengernya. Aku langsung balik badan gitu. Aku juga tau tindakanku tadi kekanakk-kanakkan, tapi…. Ditambah lagi habis itu Dina langsung ngajak pulang bubuhannya, dia cuman pamit sama Ani doang. Ada sih pamit sama aku tapi ditanyain Ani dulu gak pamit sama Icha gitu kah kalau gak salah, baru dia pamit. Kesellllll dasar cuek!!!! Bukan cuma kesel sama dia tapi juga kesel sama  diriku sendiri yang masih melihara sifat perajuan dan mudah sakit hati. Aku temewek kesel di paha Denada yang kujadikan bantal. Sungguh konyol sekali kau Cha.

Udah ngerasa lega aku mutusin buat pulang, lagian Denada udah dijemput Mamanya juga. Pas ke parkiran aku ketemu Nanda sama Nurul yang mau pulang juga. Awalnya aku berniat buat pulang sama Nanda, jadi bukti yang mau kutunjukkin sama Mamaku kalau aku jatoh gara-gara kepelecok gara-gara lari, bukan gara-gara jatoh dari motor. Mereka ikut prihatin dan mau ngiringin aku pulang. Nyampe di parkiran, udah duduk manis di atas motor, aku ambil kacamataku di kantong rok, dan voilaaaaaaaaa!!!!!!! Tangkai sebelah kirinya patah, disusul dengan kacanya lepas sebelah kiri juga, pas aku rogoh kantongku lagi ternyata ada pecahan-pecahan kacanya. Bagian sebelah kanannya masih baik. Hah baik gigimu! Udah mata minus 7 gini, kacamatanya pas dipake miring, yaiyalah miring orang gak betangkai sebelah, asli aku pas ngeliat spion kayak bajak laut. Ini patahnya kapan? Pas aku jatoh atau  pas aku nangis jejeritan tadi? Aaaaa yang paling penting tu gimana aku pulangnya? HAH GIMANA HAH????!!??

Nekat, aku tetap pake kacamata pecah sebelah itu. Masih untung ada satu kaca daipada pecah semua. Masih untung ada Nurul dan Nanda yang ngiringin aku daripada aku nyusurin jalan pulang sendirian. Aal izz well Cha aal izz well *tepuk-tepuk dada*

Di jalan orang-orang pada ngeliatin lututku. Mungkin awalnya ngeliat rokku yang teangkat tinggi, berharap dapat pemandangan paha mulus kayak Cherrybelle eh malah dapatnya pemandangan luka bontok. Kacamataku yang pirates-of-caribbean-wannabe itu juga diliatin dengan tatapan iuh iuh. Kalau dipadanin sama luka di lutut, aku persis kayak habis jatoh dari motor. Untungnya bisa nyampe dengan selamat. Dan bisa ditebak, aku diomelin sampe rumah sama Mama. Kalau gak ngomel tu bukan Mama namanya.

Oh iya,sebelum ganti baju aku sempat motoin lukanya. Sebenarnya gak penting banget sih tapi gapapa ya aku upload? Here we go....

kecil aja kok kecil aja lukanya tenang aja para fans-fansku hueeekk


Aku jadi mikir, tanggal 21 bulan Desember tahun 2012 yang dihebohkan dari tadi malam karena kabarnya bakal kiamat ternyata gak kebukti. Alam masih ramah seperti biasanya walaupun gak asri lagi. Kalau emang beneran kiamat, mungkin itu berlaku buat lutut sama kacamataku. Asal gak berlaku buat persahabatanku sama Dina aja. Dina tadi nelpon aku, minta maaf gitu udah ngetawain, maaf yang sebenarnya aku gak perlu justru aku yang harusnya minta maaf karena aku mudah betul sakit hati ke dia. Trus dia tau kalau kacamataku patah plus pecah, padahal aku baru ngasih tau Denada aja. Denada pake ngasih tau ni uu. Nyadar juga tuh anak kalo aku meraju, habis dia tu pang udah tau aku gak suka dikerjain malah dikerjainnya ngomong kayak gitu tadi. Huuufffh aku lega sekarang udah clear sama dia, aku pikir bakal musuhan lagi kayak biasa huhu.

Eh udahan ya ceritanya. Doain ya moga kiamat di lututku cepat berakhir, kiamat di kacamataku juga, dan kiamat di persahabatanku sama siapapun juga gak akan pernah terjadi. Amin.

Selamat bernafas lega Cha, karena baru lutut dan kacamata yang dikiamatin Suku Maya hari ini. Selamat malam~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 17 Desember 2012

Move On Kayak Melanie

Pasca Melanie Martinez pulang dan gak bisa lanjut ke babak Top 4 bikin aku patah hati. Rasanya pas ngeliat Melanie pergi ninggalin panggung tu aku pengen banget banting tipi, keselllll banget. Orang yang aku nantiin kehadiran di kotak besar bernama tipi itu udah gak bisa aku liat lagi penampilannya. Eeeh tau Melanie Martinez gak? Aku udah ngeluh panjang-panjang ternyata gak tau siapa Melanie Martinez? Itu loh, finalis ajang nyanyi The Voice 3, dari Team Adam. Suara serak-seraknya yang khas bikin aku jatuh cinta sumpah. Style-nya ga nahan, cute vintage gitu. Rambutnya sebelah blonde sebelah hitam, keren banget, katanya terinspirasi dari salah satu tokoh Disney gatau namanya aku lupa. Melanie itu unik, gak maksain buat jadi orang lain, gak teikut arus suara tinggi kayak finalis lain, dia tetap berada di jalurnya dan tetap jadi dirinya sendiri. Itu yang aku suka. 
Mendiang (?) Melanie Martinez cantik di red carpet The Voice
Aaaa tapi sayangnya dia pulang, bareng Amanda Brown juga sih. Itu artinya Team Adam kosong, gak ada yang maju ke TOP 4 selain Team Blake dan Team Cee-Lo. Christina ada temannya haha, minggu kemarennya tim nya juga habisan. 

Biar gak ngerasa kehilangan Melanie banget aku langsung download lagu-lagunya. Semuanya aku suka, suka banget. Ada satu lagu yang dia nyanyiin, lagunya Alex Clare, judulnya Too Close. Bercerita tentang orang yang baru putus sama pacarnya trus ternyata masih sayang gitu, tapi ya harus bisa ngelupain mantannya gitu. Melanie nyanyiin lagu itu pas babak Top 8, waktu itu juga dia baru putus dari pacarnya. Christina muji abis penampilan Melanie waktu itu. Makna lagu itu benar-benar nyampe ke penonton. Melanie nyanyi sekalian curhat kayaknya tu. Dan Melanie keliatannya nyoba buat move on lewat lagu itu, secara ga langsung.

Aaah, move on. Aku sendiri nyoba buat move on, dan kayaknya berhasil. 
Ya, kayaknya. Soalnya aku masih begitu gak yakin apa aku beneran move on atau engga. Aku udah gak nangis lagi begitu denger lagu Vanilla Twilight-nya Owl City, atau My Immortal-nya Evanescence, atau I Will Always Love You-nya Whitney Houston, atau Like We Used To-nya A Rocket To The Moon, bahkan lagu I Can't Lie nya Maroon 5. Lagu-lagu yang punya makna aku-keingatan-si-dia itu biasanya bikin aku nangis tiga ember. Biasanya kudengerin kalau mau tidur. Lagu You're Still The One nya Shania Twain, yang punya sejuta kenangan di setiap liriknya itu kini terdengar biasa aja di kupingku.Lagu Too Close juga sebenarnya aku banget sih, liriknya itunah yang "which way is right, which way is wrong, how do I say that I need to move on?you know we're heading separate ways."  Biasanya aku selalu keingatan hal-hal yang harusnya dilupain, yah tentang itu dah pokoknya. Lagu-lagu itu seakan gak punya makna lagi di kupingku. Punya sih sebenarnya, tapi maknanya tu gak ditujukan buat si anu lagi. Di benakku muka si anu yang jelek itu gak kebayang. Imajinasiku gak bergerak-gerak ke arah masa lalu lagi. Apa karena aku bosan sama itu lagu kali ya?

Ah, enggak, lebih tepatnya aku udah bosan ingat-ingat masa lalu terus. Ngeliat si anu, tau kan dia siapa, punya pacar baru atau cerocosannya di twitter dan di bbm tentang cinta dan kasmaran, aku ngerasa biasa aja. Mau Ani nunjukkin fotonya si anu sama cewek kek, mau Dea cerita tentang si anu punya cewek baru kah, gak ngaruh. Sumpah, gak ngaruh sama sekali sama kelenjar air mataku. Untuk akhir-akhir ini sih. Kalau dulu aku ga bakal bisa nahan airmata keluar, gak lama bayangan-bayangan si anu pasti muncul tu, trus penyesalan, trus tegalau. Seolah-olah hidupku berpusaran cuma sama dia terus. Dia lagi apa, dia punya pacar kah, dia dan keluarganya gimana, dia masih ingat aku kah, semuanya dia. Dina sampe muyak karena tiap hari tiap saat aku ngebahas si anu terus. Kemuyakan Dina akhirnya jadi nular ke aku, yang sekarang ini ngerasa biasa aja setiap dengar kabar si anu, setiap ngeliat fotonya. Rasa deg-deg'an itu hilang entah kemana. Ngambang ke laut mungkin.

Dengan ngerasain perubahan itu, apa itu artinya aku beneran udah bisa move on?

Akhirnya bisa lupa, kembali ngejalanin kehidupan remaja normal anti galau, ngeliat si anu sebagai orang biasa, apa ini yang namanya move on?

Aku pikir move on itu menyerahkan hati ke orang lain, orang baru, bukan ke orang yang telah jadi masa lalu. Melanjutkan hidup bersama orang lain. Singkatnya, cari pacar lagi. Aku pernah nyoba buat pacaran sama orang lain pasca putus sama si anu. Berharap dengan itu aku bisa lupa sama si masa lalu itu. Tapi nyatanya aku malah semakin keingatan si anu, aku suka ngebanding-bandingin si anu dan pacarku, orang yang sekarang juga jadi mantan. Aku ngerasa gak ada yang lebih baik dari si anu. Aku nyoba buat jatuh cinta sama orang lain, yap sekedar jatuh cinta aja sih, tapi rasanya aneh. Kayak gak natural aja gitu. Karena memang belum saatnya mungkin ya.

Dan ternyata move on itu gak harus punya cinta baru untuk ngegantiin cinta lama. Pacar baru belum tentu ngebuat bisa move on. Waktu lah yang bisa. Udah satu tahun lebih lima bulan pasca putus dari si anu, itu ngebuktiin kalau waktulah yang ngebuat move on itu jadi sangat mungkin untuk dilakukan. Walaupun awal-awal aku susahhhhh banget. Walaupun aku harus kena omelan Dina kalau aku udah nyinggung-nyinggung soal si anu. Walaupun ada rasa nyesel dan rasa pengen balik ke masa lalu, bahkan rasa pengen mati aja sempat muncul. Bener kata Dina, selama ini aku bukannya gak bisa move on, tapi aku gak mau move on. Gak mau. Sebenarnya aku bisa tapi kemauan buat bisa itu ku tiadakan. Dan sekarang, liat Din, liat!!!! Aku udah bisa move on yuhuuuuuuuu

Oh iya, dan ternyata move on itu bahagiaaaaaaaa banget. Serius!

Eh Cha, bahagia tapi hampa kan?  Kamu kan gak punya pacar, pasti hampa tu hidup!

Ah, enggak hampa kok! Aku punya Mama yang over-protective, punya Bapak yang sayangnya setengah mampus, punya tiga kakak yang cerewet sanguinis perhatian gila, punya adek yang mucil jutek tapi jiwa ikhlasnya tinggi, punya sahabat-sahabat yang selalu ada di tawa maupun tangisku, di meriga kekenyangan maupun keluhan sakit maagku. Aku punya semua yang aku sayang dan yang menyayangi. Aku punya cinta yang kutitipkan dan dititipkan oleh mereka. Bodohnya kenapa aku baru nyadar itu sekarang?

Huaaaa senangnya udah bisa move on kayak Melanie!! Mudahan Melanie udah bisa move on beneran. 

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 16 Desember 2012

Sakit Yang Paling Sakit

Ulangan semester udah berjalan dari hari Rabu kemaren. Banyak cerita di balik ulangan semester. Aku yang duduk di depan, di ruang 08 yang ternyata kelas sendiri huh membosankan, pertama kalinya seruangan sama Reny di ulangan semester, absen satu sampe tujuh yang berada di ruang 07 kelas sebelah alias kelas XII AP 1, Dina Suci Widiya Wahyu Yuni yang ditransmigrasikan ke ruang 09 yang letaknya di kelas AK atas, khusus mereka berlima yang nempati kelas itu wow. Ulangan hari pertama gagal maning mengingat aku sama sekali gak ada belajar. Ulangan hari kedua buka buku belajar sedikit, yap sedikit. Ulangan hari ketiga rasanya mau mati di tempat saat itu juga, matematika bo, padahal aku udah belajar mati-matian mahamin 40 materi yang isinya rumus dan rumus itu tapi ternyata cuma bisa jawab 14 soal aja dari 40 soal.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 11 Desember 2012

Seandainya Diana


Kejadiannya padahal tadi siang tapi sampe sekarang aku masih kepikiran. Aaaaa sifatku yang satu ini bener-bener gak bisa dihilangin! Untuk kesekian kalinya dan aku harap ini kesekian kalinya aku bikin malu di depan guru favoritku, Bu Dina. Guru bahasa inggris yang ditakuti oleh hampir seluruh anak kelas tiga itu terkenal dengan kedisplinan tingkat tingginya, ketegasannya yang bikin keder, suara lantangnya yang bikin melek pantang suntuk, cara mengajarnya yang cepatnya saingan sama buraq, dan tas ransel gedenya yang misterius isinya apa. Kami gak habis pikir Bu Dina bawa apaan ke sekolah sampe tasnya sesak kayak gitu. Mungkin kalau tas itu bisa ngomong, benda tak berdosa itu bakal setengah mati teriak-teriak hibak woiii hibak. Disinyalir kuat isinya kulkas dua pintu dan anak beserta suaminya. Hahaha peace Bu :)

Oke, sebelumnya aku emang udah pernah bikin malu diriku sendiri di depan Bu Dina. Waktu tugas kelompok yang describing about job itu kan kelompok Dina yang maju, kebetulan waktu itu kelompoknya kedapatan bagian Teacher buat dideskripikan ke depan. Pas sesi tanya jawab aku nanya ke Dina gitu, atas dorongan Chintya nyuruh-nyuruh aku nanya yaudah aku nanya gini, “Siapakah guru yang kamu suka?” Bu Dina langsung ngebaikin pertanyaanku gitu dengan bilang, “Jangan tanya siapa ya tapi apa, atau bagaimana guru yang disukai.” Sumpah aku langsung malu disitu, aku kok bego banget ya nanya seaneh itu, gak mikir kalau aku nanya kayak gitu otomatis Bu Dina jadi ngerasa gak enak gitu dengernya, ngerti kan maksudku? Dina ngejawab dengan baik, dan jawabannya itu mengarah ke Bu Dina, intinya guru yang disukai Dina itu kayak Bu Dina, tapi kayaknya Bu Dina nya gak sadar deh. Bego bego bego,  begitu terus yang ada di pikiranku. Gak enak banget sama Bu Dinanya.

Dan sekarang, tepatnya tadi siang, aku kembali bego bikin urat kemaluanku putus untuk sesaat (dan mungkin selamanya) di depan Yang Mulia Bu Dina.

Jadi gini, hari ini gak belajaran, sekolah begitu baiknya ngasih sehari buat ngurusin administrasi plus ngambil kartu ujian semester yang bakal diadain besok lusa, tanggal 12. Kata Dina ini kiamat pelajar, coba liat baik-baik tanggalnya, 12 bulan 12 tahun 2012. Oohhh… jadi ini toh kiamat sesungguhnya? Kiamat yang diramalkan sama Suku Maya itu? ULANGAN SEMESTER?

Berhubung aku dan teman-teman lain, hampir sekelasan loh, belum pada dapat kartu, maka kami pun segera pergi ke bank buat ngurus administrasi supaya dapat kartu peserta ujian itu. Berhubung bank di sekolah penuhnya bukan main kayak lagi nonton konser aja lagi penuhnya, aku Dina Owi Putri Anis Jannah Chintya Kartini mutusin buat bayar di bank yang ada di PM. Berhubung lagi di mall, habis bayar tu kami langsung cuci mata. Berhubung dompet lagi kering kerontang kami cuma beli mocha float huhu. Berhubung….. aaah langsung aja ya, nah jadi pas mau ngambil kartu, ngambil kartunya tu kan sama Istrinya Pak Anda gatau aku namanya siapa pokoknya guru UPW gitu trus ada Bu Dina juga disitu. Sambil minta kartu aku nanya-nanya gitu aku di ruang berapa, trus Istrinya Pak Anda bilang aku di ruang 08. Pas aku nanya ruangan Dina dimana,

“Bu, Syaiba Meidiana di ruang berapa?”

“Syaiba Syaiba Syaiba--- (sambil bolak-balik buku daftar ruang ujian) ruang 09.”

“Syaiba ruang 09 ya,”  Bu Dina nyahut

*aku refleks cemberut*

“Ihhhh Dina jangannn nahhhhh Ih Dinnnn!!!!”

Tiba-tiba muka Bu Dina langsung berubah, jadi kaget trus sontak melototin aku gitu. Aku gak kalah kaget. Dina, yang pas banget di samping Bu Dina, dengan muka cemas uring-uringan plus takut-takut ngatupkan bibirnya pake telunjuk ngisyaratin aku buat berhenti merengek kayak gitu. Aku tetap cemberut, aku kecewa aja gitu gak pernah satu ruang sama Dina kalau ulangan, aku langsung datangin Dina sambil tetap ngerengek, seolah ngasih tau kalau aku ngomong sama Dina bukan Bu Dina, rengekkanku tadi kutujukan ke Dina bukan ke Bu Dina. Sebenarnya aku buang supan sih haha, nah habis itu aku minta maaf gitu kah sama Bu Dina, aku lupa juga, yang aku ingat tuh aku bilang aku nunjuk-nunjuk Dina sambil bilang ke Bu Dina, “Bu ini namanya Dina juga.” Trus Dinanya juga ngomong. “Anu Bu itu nickname saya.”

Aduuuuhhh aku gatau apa Bu Dina bisa maklum atau enggak. Bubuhannya geleng-geleng kepala ngeliat kebegoanku itu. Entah bisa dibilang naif atau polos atau apa. Jujur aku takut banget, kalau aku keingatan mata melotot dari muka kagetnya itu aku jadi takut buat tidur. Soalnya aku kalau kepikiran sama satu hal bisa kebawa mimpi. Aaaaa malu-malu, makin jelek deh citra diriku di depan Bu Dina. Apa aku berlebihan ya mikir kayak gini? Ah tapi memang ini yang bikin aku kepikiran. Maaf Bu sama sekali gak maksud manggil nama Ibu secara gak sopan, nama sama muka Ibu (?) sama kayak teman saya pang T.T

Dina oooohh Dina, seandainya aku gak sebego itu ngerengek-ngerengek manggil namamu di depan orang yang namanya sama kayak kamu. Aha, seandainya aja namamu beneran Diana, bukan cuma di akte sama di ijazah, Din~

Gdnite Dua Dina. Have a nice dream Cha.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 09 Desember 2012

Celebek

Akhir-akhir ini aku pulang sekolah bareng Owi.

Kami sama-sama bawa motor, sama-sama menyusuri jalanan menuju pulang, lalu berpisah di Cendana kalo lewat Juanda dan berpisah di lampu merah Muara kalau lewat Teluk Lerong. Rumah Owi di daerah BJ, bawah jembatan Mahakam, aku gatau persis dimana soalnya belum pernah kesana.  Kami biasanya pulang lebih ngaret dari bubuhannya, entah nungguin motornya Owi bisa keluar dari parkiran, nungguin Denada dijemput Febri, atau nungguin datangnya good mood buat pulang. Tapi hari ini alasan kami buat ngaret pulang beda dari biasanya. Owi asik ngobrol sama Fahmi dari kelas rame sampe kelas sepi kosong melompong. Aku sempat nangkap momen-momen kebersamaan mereka haha.


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 07 Desember 2012

Ini Namanya Cemburu

Kalau dibandingin sama kemaren,  hari ini ngebosenin banget. Walaupun kemaren gurunya gak ada masuk satupun alias jam kosong seharian, walaupun Bu Mul dan Bu Evi keukeh masuk ngajar, tetap aja temanya hari ini bosan. Mungkin karena kemaren aku dan bubuhannya bawa laptop terus pada nonton film, lah hari ini gak bawa, serasa gak ada hiburan. Satu-satunya hiburan adalah obrolan seputar aku-pernah-alay-loh yang bikin perutku, Dina, Chintya, Denada, Owi, Ani, Kartini dan Jannah melilit saking seringnya ketawa. Kami ketawa di kelas dengan binal seolah-olah gak ada orang lain di kelas tu. Emang gak ada orang lain sih, eh ada sih, tapi sedikit, sekitar delapan belas orang dari tiga puluh dua siswa, yang masih kesisa di jam bimbel tadi. Sisanya, empat belas orang, menghilang entah kemana, pada pulang kangen rumah mungkin, mengingat pelajaran bimbel hari ini pelajarannya gak begitu penting. Enak ya, jam dua udah nyampe rumah. Enak ya, bisa tidur siang. Enak ya, makan enak di rumah. Enak ya....

Cha? Kamu iri?

Gak, aku gak iri. Apalagi cemburu. Enggak.

Ehem, ngomong-ngomong soal cemburu, aku mau posting tentang cemburu, sifat alamiah manusia itu. Ya, alamiah, datangnya gak direncanain gak dibuat-buat, mendadak gitu gak diundang. Cemburu adalah perasaan yang dirasain ketika kita ngeliat orang yang kita suka dekat dengan orang yang gak kita suka. Eh, bukan, tepatnya gini, cemburu adalah perasaan gak suka pas kita ngeliat orang yang kita sayang lagi dekat sama orang lain selain kita. Saat orang yang kita sayang itu kelihatannya nyaman dengan orang lain itu, lebih nyaman daripada bersama kita. 

Biasanya cemburu datang ke dua sejoli yang lagi pacaran, atau suami istri dalam pernikahan. Biasanya. Nyatanya, cemburu juga bisa datang dalam hubungan keluarga. Aku suka cemburu kalau Bapak nelpon Nanda malem-malem ngingetin buat jangan lupa makan. Aku cemburu sama Kak Dayah yang lebih disayang sama Mama, kayaknya gak pernah dimarahin dibentak kayak yang Mama lakuin ke aku. Nanda suka cemburu kalau aku dibolehin jalan sementara dia enggak.
Persahabatan juga gak lepas dari rasa cemburu. Hubungan erat tanpa ikatan darah itu ternyata ngehasilin rasa cemburu yang sama besarnya dengan hubungan pacaran atau nikahan. Chintya ngaku kalau dia cemburu ngeliat Reni sering makan bareng curhat bareng ngongkrong sama Ani. Owi gak bisa mungkirin kalau dia cemburu pas Putri jadi dekat sama Audya. Denada juga cemburu ngeliat Ani sama Reni bedua mulu. Kak Fitri atau yang biasa aku panggil Mami Ndese juga ngerasain cemburu pas Kak Wiji sama Kak Mita jalan bareng tanpa ngajak dia. Mama sempat cemburu sama Nina gara-gara aku curhatnya sama Nina aja gak sama dia, Mama pengennya aku juga curhat sama dai. Dan aku, dulu pernah cemburu gara-gara bubuhan AP 1 dekat banget sama Nina, aku serasa dipojokkan sama Nina. Sekarang aku cemburu pas ngeliat Dina keasikan sendiri sama yang lain, bukan sama aku.

Kita ngerasain cemburu pas ngeliat sahabat kita ketawa hak hik hak hik asik sama yang lain. Pas sahabat kita lagi sedih trus curhatnya sama yang lain. Pas semua waktu kita bersama sahabat kita seolah direnggut oleh orang lain itu, orang yang baru datang di kehidupan sahabat kita. Seolah kita kalah dari orang lain itu di mata sahabat kita.

Orang yang lagi cemburu pertama-pertama bakal kesel sama orang yang deket sama sahabatnya. Dia gak terima kalau ada yang bisa dekat sama sahabatnya daripada dia. Trus dia jadi marah sama sahabatnya, dia diam, dia meraju, dia nampakkin muka bete ke sahabatnya bahkan ke semua orang di sekitarnya, dia berusaha ngejauh, sambil berpikir, "Bukan aku kan sahabat terbaikmu?"

Tapi gak semua orang yang cemburu sama sahabat ngeekspresiin rasa cemburunya kayak yang di atas. Chintya tetap setel tampang sabar dan senyum ala Baby Huey, walaupun dalam hatinya pengen nangis kangen Reni yang dulu. Owi ngungkapin ke Putri kayak ngode-ngodein gitu dengan bilang "Pasti kamu bakal kangennya sama Anis, Chintya, sama yang duduk di sebelahmu itu aja ya kan." gitu kalau gak salah. Rebecca, karakter di film The Roommate, sampe ngebunuh teman sekamarnya namanya Sara karena rasa cemburu. Film thriller remaja favoritku itu nyeritain tentang Sara yang masuk kuliah trus punya teman sekamar namanya Rebecca. Mereka bersahabat baik gitu, tapi lama-kelamaan jadi aneh. Waktu Sara digodain sama dosennya gitu, trus Sara curhat sama Rebecca. Rebecca langsung datang ke ruangannya   dosen itu, ngegodain dosennya, trus dibunuhnya deh. Pokoknya orang-orang yang ngeganggu Sara dibunuh sama Rebecaa. Rebecca cemburu ngeliat Sara dekat sama sahabat Sara namanya siapa aku lupa, padahal itu sahabatan sama Sara udah lama tuh orang. Rebecca berusaha ngebunuh sahabat Sara dan mantannya Sara yang masih sayang sama Sara. Rebecca itu ternyata psikopat dan dia dulu pernah punya kakak kandung namanya Emily yang udah mati. Rebecca terlalu posesif sama Sara sampe dia kayak gitu, nganggap Sara itu Emily dan gak mau kehilangan Sara. Endingnya Rebecca-nya mati, Sara jadi rada trauma punya roommate lagi, dilihat dari adegan terakhirnya tu Sara sama mantannya ngeluarin tempat tidur Rebecca dari kamarnya. Rada happy ending sih. Huuffffh, cemburunya Rebecca ngeri. Rasa ingin ngelindungin Sara juga gak kalah ngeri. Takut kehilangannya juga apalagi, tambah ngeri. Gak wajar.


Jadi, cemburu kalau sahabat kita dekat sama orang lain selain kita itu gak wajar?

Ngggg, wajar sih sebenarnya. Kita ngerasa cemburu karena kita pengen dia selalu dekat sama kita. Kita  kecewa ketika kebersamaan kita sama dia digantikan kebersamaan dia sama orang lain. Kita pengen kita yang mengerti dia, kita yang selalu ada buat dia, ketawa nangis bareng dia, bukan orang lain yang menurut kita asing. Gak wajarnya itu adalah ketika kita ngekang dia buat gak temenan sama siapa-siapa selain kita. Pas kita cemburu kita diamin dia trus lama-lama itu malah ngebuat jarak antara kita sama dia, akhirnya musuhan. Cemburu yang berlebihan melahirkan keposesifan tingkat tinggi. Di saat berlebihan dalam cemburu itu artinya kita gak percaya sama sahabat kita. Kita tetap sahabat terbaiknya, kita selalu di hatinya sebagai sahabat, itu yang harus kita percaya ketika kita cemburu sama sahabat kita.

Sayang bisa sama siapa aja. Cemburu juga bisa sama siapa aja, termasuk sama sahabat.

Oke, gdnite sahabat yang lagi dicemburuin berat~

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 01 Desember 2012

Desembel

Kalau dibilang nyesek sih, nyesek.
Nilai ulangan listening-ku 30,76. Fantastis jebloknya. Faktor utamanya entah aku gak fokus, konsentrasi pecah, atau kuping mendadak budeg, aku gatau juga. Yang jelas soalnya gak susah-susah amat, soalnya masih seperti biasa, yang biasanya nilaiku gak seburuk itu. Untungnya aku gak sendirian menikmati nilai kepala tiga itu, masih ada Chintya dan beberapa teman lain. Trus pas pelajaran Bu Tutik, beliau ngasih soal latihan tentang rekonsiliasi bank. Aku langsung ngeb(l)ank. Materinya asli susah, Bu Tutik dulu katanya sampe nangis pas pertama dikasih tugas yang berhubungan dengan rekonsiliasi bank itu waktu beliau kerja. Dibutuhkan ketelitian tingkat tinggi buat mencari saldo yang benar di antara rekening koran dengan catatan perusahaan. Ngerjakan laporan keuangan cara satu dua tiga empat aja aku masih ngos-ngosan, apalagi ngerjakan rekonsiliasi bank yang konon materi paling susah di antara semua materi di pelajaran mengelola dana kas kecil. Jadi tadi aku panik kebingungan ngadapin soal latihan yang aku gak ngerti gimana ngerjainnya. Dan aku jadi malu sendiri pas Kartini sama Dea dengan entengnya ngerjakan soal itu, begitu juga dengan Eka. Aku sempat harus-bilang-wow-gitu ngeliat Eka aktif banget ngerjakan soal. Biasanya dia rada pasif gitu. Oh iya, tadi juga pas ulangan listening, dia dapat nilai tinggi, 92. Aku, Dina, Kartini, sama Dea   sontak standing applause ngeliat semangat belajar Eka.

Eka dengan prestasi hari ini nya itu seolah jadi alarm buatku kalau UN tinggal hitungan bulan lagi. Ini sudah bulan Desember. UN katanya sekitar bulan April. Beneran bentar lagi! Semakin mendekati UN harusnya semakin dipacu belajarnya. Aku ngerasa belajarku masih kayak gini kayak gini aja, datar gak ada perubahan. Masih suka alergi sama matematika. Alhamdulillah sih udah rada ngerti sama matematika semenjak ikut kelas bimbelnya Pak Asrori, guru matematika yang aku dan bubuhannya pikir killer, ternyata pas Bapaknya ngajar enak banget gampang dimengerti. Aaaa tapi tetap aja alergi. Nah terus di bimbel  masih suka tidur. Pokoknya aku tu kayak gak kepikiran tentang UN nanti. Mungkin mulai sekarang, dengan ngeliat Eka tadi, aku jadi termotivasi buat belajar bener. Berusaha buat ngerjain peer tepat waktu di rumah bukan di sekolah lagi. Kerja kelompok yang serius tanpa ada agenda ngegosip. Tidur pas bimbel mungkin dikurangin jadi semi nyenyak bukan nyenyak banget lagi. Aaaaa apasih Cha.

Oke, selamat datang di Desember. Eh, lebih tepatnya Desembel, Desembelajarbeneranbiarlulusmemuaskan. Semoga aku beneran mau belajar giat.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Selasa, 27 November 2012

Gak Seslebor Buku Diary

Naif. 
Mungkin kata itu yang bisa ngewakilin sifat-sifat burukku. 
Sifat yang kekanakk-kanakkan, hanya bisa ngeliat dari satu sisi tanpa mikirin sisi lainnya. Sifat yang aku sadar ada ruginya ketika ada oknum yang dirugikan dari sifatku itu. Oknum yang sebenarnya gak bersalah, tapi secara gak langsung aku salahkan, dalam postingan blogku. Postingan blog yang dulu, hmm masih ingat postinganku yang judulnya Memang Buta dan Peka? Atau udah pernah baca? Oh, aku harap jawabannya tidak atau belum. Karena dengan itu dosaku bakal gak nambah lagi. Kalaupun mau baca, kalian gak bakal menemukannya. Postingan itu sudah aku hapus. 
Oke, kalau yang masih ingat atau udah pernah baca, aku langsung ke intinya aja ya, hmm gini, Mawar Melati, tokoh yang aku pinjam buat postinganku itu marah sama aku. Di siang yang cerah di saat anak kelas satu dan dua udah pulang sementara yang kelas tiganya menunggu guru bimbel memasuki kelas, aku dipanggil Mawar Melati buat ikut mereka di parkiran. Aku nurut aja, udah ada firasat mereka mau ngomong serius kalau diliat dari air muka mereka. Dan emang bener, mereka ngomong serius. 

Di sepanjangan pembicaraan kami bertiga intinya gak terima isi postingan blogku itu. Sebenarnya aku gak kaget lagi, aku yakin mereka bakal marah. Kalau aku jadi mereka aku bakal marah juga. Tapi yang bikin aku kaget, kenapa mereka baru marah sekarang? Kenapa gak pas hari itu, ada lok waktu itu aku posting mereka baca postingan blogku yang Mawar negur tentang burung muter-muter di blogku ini, nah aku kira mereka itu baca postingan Memang Buta Dan Peka, eh ternyata mereka cuma baca post-post yang tahun 2011. Pantas aja mereka biasa aja, malah bersikap baik sama aku. Aku pikir mereka udah baca trus mereka adem ayem aja, eeeh sekalinya. Pas mereka bilang barusan baca, aku langsung teingat pas pelajaran Bu Nalty kah Bu siapa gitu, aku ada dengar lagu I'd Lie dari laptop mereka, langsung tepikir aja gitu mereka buka blogku. Tau kan kalau blogku ini dibuka, bakal ada lagunya. 
Aku mencoba tenang ngomong sama mereka, walaupun mereka rada ngomong berapi-api. Mereka ngomong, bahasa kasarnya ngelabrak, bergantian, aku dengerin. Ini salahku, ini salahku... Begitu terus terngiang-ngiang di kepala. 

Aku ngucap aku senang mereka ngomong langsung sama aku kayak gini. Karena dengan ini aku jadi sadar aku salah banget kebangetan. Aku nyoba buat minta maaf sama mereka, tapi kayaknya cuma satunya aja yang sementara ini mau maafin. Satunya lagi kayak nyimpan dendam sama aku, dilihat dari sikapnya yang ditunjukkin kayak orang-orang gak suka gitu, tau sendiri kan. Aku jadi mati gaya di kelas. Udah nyoba sih buat bersikap biasa ah tapi, rasanya jadi ganjil. Sumpah... ngerasa beban banget. Tapi ini salahku, bukan salahnya dia bersikap kayak gitu. Mau nerima beban ini tapi rasanya berat banget. 

Nyesal nyesek. Aku gak habis pikir kenapa aku sampe ngomongin mereka di blogku ini, walaupun gak full tentang mereka isi postingan itu, ada tentang film Thailand juga. Aku gak mikir resiko yang bakal kutanggung.    Aku gak mikir perasaan orang lain. Untuk apa aku ngurus kehidupan orang lain kalau kehidupanku sendiri aja masih gak bener. Walaupun isinya bukan nyumpahin mereka tapi aku lebih jahat dari itu. Aku jahat. Aku harus dapat hukuman. Dan aku sudah dapat hukumannya. 

Entah sampe kapan salah satu dari mereka itu mau maafin kesalahan fatalku. Aku rasa minta maafku kemaren itu kurang, pake banget. Kata Indra aku terlalu jujur kalau nulis blog. Pujian sekaligus cacian. Pemikiran Indra yang kuanggap main-mainan akhirnya jadi kenyataan. 

Lantas aku ngebaca novel Kambing Jantan-nya Raditya Dika, penulis favoritku. Novel yang isinya berupa  tulisan-tulisan  di blog Bang Dika itu nyeritain tentang kehidupan konyolnya kuliah di Adelaide, kisah cintanya sama Kebo, tentang keluargannya, tentang teman-temannya. Nah, tentang teman-temannya ini gak jarang dia mostingnya. Dia suka ngolok-ngolokin teman-temannya gitu, suka nyeritain kejadian gila yang dia lakuin sama teman-temannya. Walaupun bahasanya rada kasar, ya maklum lah cowok, tapi dia masih punya etika dalam ngeblog. Dia cuma ceritain hal-hal yang menurutnya lucu. Kalaupun itu aib, dia sajiin dengan cara cerdasnya, gak kamseupay kayak aku huhu. Aku jadi malu, blogger macam apa aku?

Kalau bukan karena Mawar Melati, mungkin aku bakal mandang kalau diary dan blog itu sama posisinya. Sama fungsinya. Ya, kalau fungsi sih memang rada sama. Sama-sama buat tempat curhat, tempat nyampah, tempat berbagi perasaan. Nah kalau posisi, nggg blog itu bisa dibaca sama semua orang, terbuka gitu, dan tujuannya memang untuk dibaca khalayak umum. Sedangkan diary, apalagi yang begembok, diposisikan sebagai benda paling rahasia, isinya orang gak boleh ada yang tau, hanya untuk konsumsi sendiri. Menjelek-jelekkan diri sendiri di blog aja kadang kita masih enggan, ngerasa malu sendiri, apalagi ngejelekkin orang lain. Di blog harus jaga omongan juga sih, karena ini konsumsi publik. Jaim juga kayaknya juga perlu, gak selebor. Aaaaa aku semakin ngerasa bersalah. Aku kapok dah gak bakal nulis tentang kehidupan orang lain lagi. Kembali ke awal, ini blog isinya tentang hidupku bersama orang-orang terdekatku. Ini jadi pelajaran yang benar benaaaaarrrrrr berharga.

Saatnya sadar, bahwa diary dan blog itu beda. Blog dan sahabat itu, beda lagi.

Maaf, dan makasih.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Minggu, 25 November 2012

Aku Lagi Meraju, Kau Tau?

Senang banget rasanya bisa nyentuh laptop setelah disibukkan sama jadwal bimbel senin sampe kamis kemaren, dan project bikin mading buat lomba kebersihan kelas jumat sama sabtu ini. Alhamdulillah keduanya berjalan dengan lancar dan muasin hati.  Aku dan Jannah beneran bawa bantal, tidur dengan nyenyak behamparan di lantai kelas. Trus kelas dirombak, di-cat jadi warna ungu pink, trus dindingnya ditempelin banyak ornamen bentuk tangan sama daun-daun bikinan gitu, jadi gambar pohon. Ini ta' kasih gambarnya ya,

karya anak XII AP 2 yang (tumben) kreatif.  love our class!!!


Kalau masih penasaran gimana keadaan kelas AP 2 sekarang setelah dimake-over silahkan datang langsung. Aku cuma sempat motoin dinding belakangnya itu dan motoin cap tanganku, Owi, Denada, Ikhsan, Jannah, sama Eri doang.

Sebenarnya kalau aku mau posting tentang pengalaman ngebimbel di minggu pertama ini atau behind the scene-nya pembuatan mading sama ngerombak kelas, banyak banget yang bisa diceritain. Tapi gimana ya, saking banyaknya itu aku jadi bingung mau mulai darimana. Bimbel sama ngerjakan mading sama-sama pulang sore. Sama-sama capek. Tapi lebih capek Owi sih, dia yang paling banyak kerja mengingat dia yang paling kreatif diantara kami huhu.

Oke, sekarang aku mau mosting tentang ngambek.

Yap, sekali lagi. NGAMBEK.
Begitu denger satu kata diatas, kira-kira apa yang ada di pikiran kalian?

Tiba-tiba marah tanpa sebab. Sifat anak kecil. Cari perhatian. 

Cowo paling gak suka sama sifat yang satu ini, tapi pada kenyataannya cewe umumnya identik dengan sifat pengambekkan, kalau dalam bahasa banjar PERAJUAN. Khususnya cewe-cewe yang divonis berkepribadian melankolis sempurna, kepribadian yang katanya paling cewe banget paling cengeng paling sensitif diantara ketiga kepribadian lain. Aku adalah salah satu orang yang sering banget ngambek, atau lebih tepatnya memang ditakdirin buat jadi manusia pengambekkan. Di rumah, ngambek bukan hal yang tabu. Aku suka ngambek kalau gak dibolehin ngemall. Kak Dayah suka ngambek kalau Kak Kris diajak jalan terus gak mau. Mama suka ngambek kalau aku dan Nanda lebih milih indomie goreng atau segelas susu daripada masakannya sebagai sarapan pagi. Kalimat andalan Mama kalau lagi ngambek, " Lain kali Mamak gak usah masak aja sekalian!"

Di sekolah juga ada yang ngambek. Ani terkenal dengan muka merangutnya kalau sudah dikerjain sama bubuhannya, contohnya pas motornya dipindahin ke parkiran kelas TKJ. Chintya kalau udah aku olokkin biasanya gak mau dipegang. Denada manyunin bibir baru nyumpah nyerapahin orang yang bikin dia ngambek dengan omongan nyolot tapi lucu khas nya. Dan Dina... jadi gamau dekat sama orang yang dingambekkinnya kalau dia lagi ngambek. Dia bakal ngehindar begitu orang itu mendekat, lalu tidur selonjoran di meja.
Setiap orang punya cara masing-masing buat ngeekspresiin ngambek, tapi tujuannya sama. Cuma pengen dimengerti dan dimauin keinginannya.

Ngambek sama modus itu sebenarnya hampir sama motifnya. Sama-sama enggan ngomong langsung. Kalau aku lagi ngambek, aku pengen orang di sekitarku nanya ada apa, dan aku bakal jawab gapapa dengan raut muka muram menyebalkan. Semakin mereka nanya semakin jadi muka muramku itu, semakin binal aku ngambeknya. Makin menampakkan kode-kode pengen ditemenin didengerin curhatnya dengan muka makin ditekuk. Kalau mereka seolah gak peduli aku lagi ngambek aku malah tambah ngambek, aku marah meskipun dalam hati. Semua jadi serba salah bagiku, apalagi bagi mereka. Dan orang yang bikin aku jadi ngambek, aku pengen dia tau kalau aku lagi ngambek trus aku ngambek kenapa tanpa aku harus kasih tau. Aku pengen dia peka. Aku pengen dia datang ke tempat dimana aku menyendiri dan bilang, "Sudah nah, jangan ngambek lagi. Aku gak suka orang pengambekkan" sambil senyum simpul.

Ngambek itu gak baik. Ngambek itu bentuk dari keegoisan. Ngambek itu terlalu mudahnya makan hati. Ngambek itu bikin kita gak jujur. Kalau ditanya ada apa jawabnya gapapa, padahal ada apa-apa. Bilangnya lagi pengen sendiri padahal dalam hati pengen banget ditemani sama orang yang bikin ngambek itu. Ngambek itu kekanak-kanakkan. Manyunin bibir sampe berapa mili kah itu. Hentakin kaki. Ngurung diri di kamar. Pokoknya sampe dikabulin maunya apa. Pas udah dikabulin malah gak mau, langsung bilang gak jadi. Ngambek itu mempermainkan perasaan orang. Ngambek ngebuat teman-teman kita jadi capek  temenan sama kita, bahkan sahabat kita lebih capek lagi lalu ngejauh dari kita.

Sekarang aku nyoba buat ngurangin kadar ngambekku, mengingat banyak ruginya daripada untungnya yang bisa diambil dari ngambek itu. Aku sempat musuhan sama Dina gara-gara sifat ngambekku. Mungkin Nina jadi jauh sama aku gara-gara itu juga kali ya. Yang jelas aku udah lama baikan sama Dina dan aku janji gak bakal ngambek lagi. Aku berusaha buat mikir positif dari setiap olokkan Dina atau gayanya yang cuek gak peduli tapi sebenarnya dia peduli banget. Berusaha ngeredam emosi dan air asin kalau dia gak ngeranin aku karena terlalu sibuk sama bahasa inggris. Aku gamau Dina kesal lagi sama aku, bahkan sampe benci sama aku gara-gara sifat pengambekkanku.

Yang aku bingungin sekarang, yang bikin aku jadi mosting tentang ini, sikap Dina yang sekarang jadi pengambekkan. Ngambek sama aku. Barusan tadi siang dia gak ada negur aku, pas aku datangin dia eh dia malah pergi. Baru ke bangkunya dan selonjorin kepala di meja. Aku jadi ingat aku pas ngambek sama dia, persis kayak gitu. Aku bingung, udah dua kali dalam seminggu ini dia ngambek kayak gitu. Dan aku gak tau penyebabnya. Eh, aku tau sih, sedikit, nebak-nebak aja sih, cuman aku mau tau langsung dari dia. Aku mau dia marah-marah sama aku bilang aku ini jahat atau apakah. Sumpah, aku sebenarnya takut liat Dina jadi nyuekkin aku gitu. Ujung-ujungnya aku jadi kepikiran sampe ke rumah. Mikirin kira-kira aku ada buat salah apa. Dan mikirin gimana cara baikinnya. Huuufffffhh, jadi gini yang dirasain Dina waktu aku ngambek?


Dingambekkin orang itu gak enak. Serba salah. Aku seakan dapat hukum karma. Pas aku lagi ngambek, rasa puas itu ada. Apalagi kalau orang yang kungambekkin itu sadar kalau aku lagi ngambek dan berusaha buat ngebaik-baikin aku, aku senanggggg banget. Tapi pas posisinya dibalik, ngebaik-baikin orang ngambek itu susah, serasa dimainin, dan.. capek.

Kesimpulannya, kalau kita menginginkan sesuatu trus gak dikabulin, terima aja meski dengan hati dangkal. Gak perlu ngambek dengan mogok makan atau ngurung diri di kamar. Kalau kita gak suka liat teman kita akrab sama teman barunya dan terkesan ngelupain kita, bilang jujur langsung kalau kita gak suka. Kalau ada kata-kata yang rada nyakitin tapi gak bermaksud buat nyakitin, pikir positif aja. jangan langsung dimasukkan ke hati dan bikin kita ngambek. Kalau ada perlakuan sahabat yang bikin kita kecewa, jangan langsung menjauh dari dia. Minta penjelasan. Kalau dia gak mau jelasin paksa, upayakan, jangan ragu buat minta maaf.

Aaaaaa ribet ya?

Mending, daripada baikan musuhan baikan lagi musuhan lagi. Daripada terus meraju berharap dia tau, tapi dia gak tau-tau, entah beneran gak tau atau gak mau tau. Yang dia perlu tau adalah kita jujur cerita ke dia ada apa, bukan menampakkan wajah muram, membawa awan hitam di kepala kita kemanapun kita pergi. Cukup aku aja yang meraju kayak gitu. Cukup aku yang dulu, bukan sekarang.

Din, jangan meraju lagi ya. Kau sedang meraju, aku tau~

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com