Senin, 17 Desember 2012

Move On Kayak Melanie

Pasca Melanie Martinez pulang dan gak bisa lanjut ke babak Top 4 bikin aku patah hati. Rasanya pas ngeliat Melanie pergi ninggalin panggung tu aku pengen banget banting tipi, keselllll banget. Orang yang aku nantiin kehadiran di kotak besar bernama tipi itu udah gak bisa aku liat lagi penampilannya. Eeeh tau Melanie Martinez gak? Aku udah ngeluh panjang-panjang ternyata gak tau siapa Melanie Martinez? Itu loh, finalis ajang nyanyi The Voice 3, dari Team Adam. Suara serak-seraknya yang khas bikin aku jatuh cinta sumpah. Style-nya ga nahan, cute vintage gitu. Rambutnya sebelah blonde sebelah hitam, keren banget, katanya terinspirasi dari salah satu tokoh Disney gatau namanya aku lupa. Melanie itu unik, gak maksain buat jadi orang lain, gak teikut arus suara tinggi kayak finalis lain, dia tetap berada di jalurnya dan tetap jadi dirinya sendiri. Itu yang aku suka. 
Mendiang (?) Melanie Martinez cantik di red carpet The Voice
Aaaa tapi sayangnya dia pulang, bareng Amanda Brown juga sih. Itu artinya Team Adam kosong, gak ada yang maju ke TOP 4 selain Team Blake dan Team Cee-Lo. Christina ada temannya haha, minggu kemarennya tim nya juga habisan. 

Biar gak ngerasa kehilangan Melanie banget aku langsung download lagu-lagunya. Semuanya aku suka, suka banget. Ada satu lagu yang dia nyanyiin, lagunya Alex Clare, judulnya Too Close. Bercerita tentang orang yang baru putus sama pacarnya trus ternyata masih sayang gitu, tapi ya harus bisa ngelupain mantannya gitu. Melanie nyanyiin lagu itu pas babak Top 8, waktu itu juga dia baru putus dari pacarnya. Christina muji abis penampilan Melanie waktu itu. Makna lagu itu benar-benar nyampe ke penonton. Melanie nyanyi sekalian curhat kayaknya tu. Dan Melanie keliatannya nyoba buat move on lewat lagu itu, secara ga langsung.

Aaah, move on. Aku sendiri nyoba buat move on, dan kayaknya berhasil. 
Ya, kayaknya. Soalnya aku masih begitu gak yakin apa aku beneran move on atau engga. Aku udah gak nangis lagi begitu denger lagu Vanilla Twilight-nya Owl City, atau My Immortal-nya Evanescence, atau I Will Always Love You-nya Whitney Houston, atau Like We Used To-nya A Rocket To The Moon, bahkan lagu I Can't Lie nya Maroon 5. Lagu-lagu yang punya makna aku-keingatan-si-dia itu biasanya bikin aku nangis tiga ember. Biasanya kudengerin kalau mau tidur. Lagu You're Still The One nya Shania Twain, yang punya sejuta kenangan di setiap liriknya itu kini terdengar biasa aja di kupingku.Lagu Too Close juga sebenarnya aku banget sih, liriknya itunah yang "which way is right, which way is wrong, how do I say that I need to move on?you know we're heading separate ways."  Biasanya aku selalu keingatan hal-hal yang harusnya dilupain, yah tentang itu dah pokoknya. Lagu-lagu itu seakan gak punya makna lagi di kupingku. Punya sih sebenarnya, tapi maknanya tu gak ditujukan buat si anu lagi. Di benakku muka si anu yang jelek itu gak kebayang. Imajinasiku gak bergerak-gerak ke arah masa lalu lagi. Apa karena aku bosan sama itu lagu kali ya?

Ah, enggak, lebih tepatnya aku udah bosan ingat-ingat masa lalu terus. Ngeliat si anu, tau kan dia siapa, punya pacar baru atau cerocosannya di twitter dan di bbm tentang cinta dan kasmaran, aku ngerasa biasa aja. Mau Ani nunjukkin fotonya si anu sama cewek kek, mau Dea cerita tentang si anu punya cewek baru kah, gak ngaruh. Sumpah, gak ngaruh sama sekali sama kelenjar air mataku. Untuk akhir-akhir ini sih. Kalau dulu aku ga bakal bisa nahan airmata keluar, gak lama bayangan-bayangan si anu pasti muncul tu, trus penyesalan, trus tegalau. Seolah-olah hidupku berpusaran cuma sama dia terus. Dia lagi apa, dia punya pacar kah, dia dan keluarganya gimana, dia masih ingat aku kah, semuanya dia. Dina sampe muyak karena tiap hari tiap saat aku ngebahas si anu terus. Kemuyakan Dina akhirnya jadi nular ke aku, yang sekarang ini ngerasa biasa aja setiap dengar kabar si anu, setiap ngeliat fotonya. Rasa deg-deg'an itu hilang entah kemana. Ngambang ke laut mungkin.

Dengan ngerasain perubahan itu, apa itu artinya aku beneran udah bisa move on?

Akhirnya bisa lupa, kembali ngejalanin kehidupan remaja normal anti galau, ngeliat si anu sebagai orang biasa, apa ini yang namanya move on?

Aku pikir move on itu menyerahkan hati ke orang lain, orang baru, bukan ke orang yang telah jadi masa lalu. Melanjutkan hidup bersama orang lain. Singkatnya, cari pacar lagi. Aku pernah nyoba buat pacaran sama orang lain pasca putus sama si anu. Berharap dengan itu aku bisa lupa sama si masa lalu itu. Tapi nyatanya aku malah semakin keingatan si anu, aku suka ngebanding-bandingin si anu dan pacarku, orang yang sekarang juga jadi mantan. Aku ngerasa gak ada yang lebih baik dari si anu. Aku nyoba buat jatuh cinta sama orang lain, yap sekedar jatuh cinta aja sih, tapi rasanya aneh. Kayak gak natural aja gitu. Karena memang belum saatnya mungkin ya.

Dan ternyata move on itu gak harus punya cinta baru untuk ngegantiin cinta lama. Pacar baru belum tentu ngebuat bisa move on. Waktu lah yang bisa. Udah satu tahun lebih lima bulan pasca putus dari si anu, itu ngebuktiin kalau waktulah yang ngebuat move on itu jadi sangat mungkin untuk dilakukan. Walaupun awal-awal aku susahhhhh banget. Walaupun aku harus kena omelan Dina kalau aku udah nyinggung-nyinggung soal si anu. Walaupun ada rasa nyesel dan rasa pengen balik ke masa lalu, bahkan rasa pengen mati aja sempat muncul. Bener kata Dina, selama ini aku bukannya gak bisa move on, tapi aku gak mau move on. Gak mau. Sebenarnya aku bisa tapi kemauan buat bisa itu ku tiadakan. Dan sekarang, liat Din, liat!!!! Aku udah bisa move on yuhuuuuuuuu

Oh iya, dan ternyata move on itu bahagiaaaaaaaa banget. Serius!

Eh Cha, bahagia tapi hampa kan?  Kamu kan gak punya pacar, pasti hampa tu hidup!

Ah, enggak hampa kok! Aku punya Mama yang over-protective, punya Bapak yang sayangnya setengah mampus, punya tiga kakak yang cerewet sanguinis perhatian gila, punya adek yang mucil jutek tapi jiwa ikhlasnya tinggi, punya sahabat-sahabat yang selalu ada di tawa maupun tangisku, di meriga kekenyangan maupun keluhan sakit maagku. Aku punya semua yang aku sayang dan yang menyayangi. Aku punya cinta yang kutitipkan dan dititipkan oleh mereka. Bodohnya kenapa aku baru nyadar itu sekarang?

Huaaaa senangnya udah bisa move on kayak Melanie!! Mudahan Melanie udah bisa move on beneran. 

1 komentar:

  1. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com