Minggu, 16 Desember 2012

Sakit Yang Paling Sakit

Ulangan semester udah berjalan dari hari Rabu kemaren. Banyak cerita di balik ulangan semester. Aku yang duduk di depan, di ruang 08 yang ternyata kelas sendiri huh membosankan, pertama kalinya seruangan sama Reny di ulangan semester, absen satu sampe tujuh yang berada di ruang 07 kelas sebelah alias kelas XII AP 1, Dina Suci Widiya Wahyu Yuni yang ditransmigrasikan ke ruang 09 yang letaknya di kelas AK atas, khusus mereka berlima yang nempati kelas itu wow. Ulangan hari pertama gagal maning mengingat aku sama sekali gak ada belajar. Ulangan hari kedua buka buku belajar sedikit, yap sedikit. Ulangan hari ketiga rasanya mau mati di tempat saat itu juga, matematika bo, padahal aku udah belajar mati-matian mahamin 40 materi yang isinya rumus dan rumus itu tapi ternyata cuma bisa jawab 14 soal aja dari 40 soal.
Sisanya, hitung kancing. Liatlah huruf yang paling bersinar, maka itulah jawabannya yang harus dilingkarin, begitu kata bang Dika. Ulangan hari keempat, yaitu hari ini, agak memuaskan, agak tapi ya bukan sangat. Aku masih rada ragu sama jawaban-jawabanku tadi, Bahasa Inggris begitu menjebak soal-soalnya, tapi itu sih yang aku suka dari Bahasa Inggris, bikin penasaran.

Dan dari Rabu kemaren juga aku keserang panas dalam. Tenggorokkanku sakit, diteruskan dengan bersin-bersin, pilek, lalu hari Jum’at nya pas ngasih surprise Dea ulang tahun, oh iya Dea ulang tahun pas tanggal 13 hari kamis kemaren, huhu samaan sama Mbak Tay-ku alias Taylor Swift ni! 

Aaaa lanjut nah pas hari Juma’at nya pileknya makin parah, apa mungkin gara-gara paginya ketemu soal matematika kali ya gatau juga aku yang jelas kepalaku pusing banget hidung mampet ingus masuk fase ingus cair yang artinya hidungku sakit banget, ingusnya dibuang rasanya dinding-dinding hidung ni kayak habis disemprot black pepper, kalau ini adalah cara supaya hidung jambuku ini bisa mancung aku rela dunia akhirat deh ngerasain pedas-pedas gatal kayak gini. Kelar seseruan plus makan-makan aku tetidur pulas di rumah Dea, eh bukan tetidur pulas sih lebih tepatnya tetidur pening.  Pulang ke rumah dengan ditemenin Denada yang masih nunggu Febri jemput, aku tebaring lemes. Penyakit simple, tapi rasanya tenggorokkan mata kepala apalagi hidung kayak dilumuri sambel.  Begitu Mama tau aku pilek, beliau langsung mengkambinghitamkan kebiasaan tidur larut malamku a.k.a begadang dan insiden aku nekat berangkat ke sekolah padahal masih hujan deras. Dengan bangganya Mama ngungkit-ngungkit lagi,

“Makanya kalau dibilangi kuitan tu nurut, disuruh naik taksi (sebutan orang Kalimantan untuk angkot) tu naik taksi, gaya banar pake motor! Pilek tu lok!”

Atau…

“Tu kumat alergi debu, makanya kalau disuruh pake slayer tu pake! Cobanya tu kayak Rista, bagusnya dia pake slayer boneka ada kaitannya di kupingnya!”

Terlalu perhatiannya kau, Mama…

Sebenarnya aku suka sih dikasih perhatian kalau lagi sakit. Perhatian yang ehem, lembutan dikit gitu dari omelan Mama di atas. Aku suka pas tadi Dina nanyain aku kenapa sambil melukin lututku, trus aku suka pas dia rela jadi bantalku buat baring satu jam pelajaran kosong waktu kelas dua aku sakit demam tinggi. Aku suka pas Dea dengan sabar ngejagain aku jangan sampe pingsan di KFC, mengingat waktu itu aku hampir pingsan di antrian mau ke kasir mau pesan makanan, mataku udah kunang-kunang, sampe-sampe Mbak-Mbak KFC nya ngantarin aku ke tempat duduk dan bawain makananku.  Aku suka pas Owi dengan kepekaan tingkat tingginya ngasih aku banyak tissue waktu aku lagi parah-parahnya meler ingus di motor tanpa aku minta, pas dia sms cepat sembuh ya icott dan berharap aku turun sekolah. Aku suka pas Denada nyuapin aku pas aku lagi gak nafsu-nafsunya makan, pas dia nawarin pahanya buat dijadiin bantal.  Aku suka pas Chintya mijitin perutku pas nyeri datang bulan lagi ganas-ganasnya.  

Atau Mama, aku suka pas Mama nyuapin aku makan meskipun habis makan selalu kumuntahin, waktu itu aku sakit sinutitis kalo gak salah namanya aku lupa juga pokoknya aku sampe gak makan tiga hari. Aku suka pas Bapak ngebelai kepalaku sambil bacain surah-surah pendek sampe aku tetidur.

Keliatannya aku suka ngerepotin orang ya? 

Aku memang manja dan ya, ku akui itu. Tapi jujur, aku gak maksud buat mereka jadi repot karena aku. Aku cuma ngerasa senang, senang banget begitu aku sakit lalu ada orang yang minimal, tau aku lagi sakit, walaupun aku gak parah-parah banget sakitnya. Bahkan bukan sakit di salah satu organ tubuh, tapi sakit di hati.  Ketika bukan pilek atau maag yang menyakitiku, menyakiti kita, tapi orang lain. Ketika hati kita yang sakit dan ada yang masih peduli. Ada mata yang menatap lembut, ada tangan yang menggenggam hangat, ada telinga yang siap mendengarkan bahkan ikut merasakan kesakitan kita.  

Kalau sakit pilek butuh obat, butuh dokter, mungkin kalau sakit hati butuh sahabat. Sahabat yang mendengarkan, sahabat yang menemani, sahabat yang menenangkan, sahabat yang menghibur, sahabat yang menuntun kita memaafkan sumber rasa sakit hati itu. Aaaah, aku terlalu berlebihan gak sih kalau nganggap kayak gitu?

Sendirian itu menurutku sakit yang paling sakit. Aku sering mikir kalau bubuhannya pada cuek sama aku, aku pengen banget sakit parah atau kecelakaan gitu pokoknya bisa bikin aku masuk rumah sakit trus di-opname. Dengan gitu mereka bakal perhatian dan selalu ada buat aku. Rada konyol sih, segitu sakitnya yah pikiranku sampe aku mikir jauh-jauh kesitu~  Lebih baik aku mikir kalau sahabat itu pelebur jarak antara sakit dan sehat. Penderita kanker stadium empat gak bakal semangat untuk sembuh kalau tanpa dukungan dan motivasi dari keluarga dan sahabat-sahabatnya. Ya tapi gak melulu sahabat atau keuarga obatnya, keinginan dari diri sendiri dan doa kepada Tuhan YME ikut ambil bagian besar dalam upaya sembuh.

Hmm kesimpulannya… kesimpulannya apa ya? Aduh jadi bingung, nah kesimpulannya saat kita sakit sangat wajar kalau kita membutuhkan orang yang minimal ngejagain kita, merhatikan kita, orang yang kita sebut sebagai sahabat. Tapi jangan pas sakit aja kita butuhnya, pas lagi sehat senang gembira juga. Pas sahabat sakit gantian kita yang menawarkan diri buat jadi orang yang dia butuhkan, selain obat, dokter, dan kesembuhan dari Tuhan YME.

Oh iya, tambahan, tinggal menghitung bulan menuju UAN, dan itu artinya sebentar lagi bakal pisah sama sahabat-sahabatku. Ya, kalian. Terspesial pake telor dua, ya, kamu. Kayaknya aku musti siap-siap ngerasain sakit pilek lagi karena keseringan nangis mikirin perpisahan nanti. Atau sakit ngerasain kesendirian, sakit yang paling sakit.

We’re more than classmates, we’re family, aren’t we?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com