Minggu, 23 Desember 2012

Susah Makan

Tadi siang Kak Dayah datang ke rumah dengan ngebawa pertanyaan, "Mata saya bengkak kah?". Aku pun bilang nganggukin kepala, mungkin kalau Kak Dayah gak nanya gitu aku gak bakal sadar kalau mata sipitnya itu membiru di bagian bawahnya. Tanpa ditanya, dia cerita tentang penyebab mata bengkaknya itu.

"Khansa tu pang, susah betul makannya. Dikasih makan malah diutup mulutnya. Jikanya gak mau makan tapi kuat ngedot ya gapapa, kayak Tasya tu. Lah ini susah ngedot susah makan! Apa gak stress saya!"

Yaeyalah, ku kira dia nangis gara-gara mau minta hape baru sama Kak Kris tapi gak dikasih, atau habis nonton Wedding Dress, kayak yang biasanya. Khansa, bayi umur enam bulan itu ternyata penyebabnya. Akhir-akhir ini Khansa memang rada susah ngedot. Perlu diayun dalam ayunan dulu kalau mau nyumpalin dia, mana dia banyak geraknya lagi kesana kemari. Kak Dayah udah beberapa kali ganti susu berharap kalau diganti Khansa bakal mau ngedot, tapi malah semakin hari semakin susah didodotin. Dikasih makan bubur awalnya lahap, tapi baru-baru ini dia ngatupin mulutnya rapat-rapat, baru dengar suara sendok aja dia udah langsung main kunci mulut. Kak Dayah yang awalnya lega akhirnya malah uring-uringan. Dasar Khansa pehape!

Kayaknya Khansa tu ketularan virus susah makan dari Tasya deh. Anak dari Kak Fitri dan Kak Eddy itu sukses bikin galau kalau jam makannya udah tiba. Kak Fitri pasti pasang tampang pasrah lemes sambil bilang, "Hah, ketemu jam 12 lagi, ngasih makan anak itu lagi." Kalau soal ngedot sih Tasya kuat aja, tapi ya itu, makan nasi susah. Untuk delapan suapan bisa makan waktu dua jam. Kak Fitri harus rela jadi doger monyet atau personil girlband dadakan kalau lagi ngasih makan Tasya. Nunjukkin video klip Beyonce yang Countdown supaya mulut anaknya itu nganga trus haaapppp makannya masuk mulut, atau ngelakuin dialog-dialog kayak gini,

"Tante Nanda, Tante Nanda, tadi ada tikus besar kalo Tante Nanda, besarrrrrrrr sekali  kalo Tante Nanda, iih Tasya gak liat pang besar betul loh!" 

"Hiiii awas ada Petruk hayuuu kalau gak mau makan ada Petruk keluar hiiiii!!"

"Tasya dengerin Mama, kalau Tasya gak mau makan nanti nasinya nangis hu hu hu hu kasian nasinya."
"Kaik gak usah kasih Chaca (panggilan Tasya-red) duit ya Kaik, Chacanya mucil ni gak mau makan ni Kaik..."

"Gak usah ke tempat Kakak Iyo! Gak usah main odong-odong! Sama ibu tiri aja Tasya ni mucil betul!!!!"

Kalau ditanya apa aku susah makan juga, mungkin jawabannya, "ya, lumayan.". Gak aneh kalau Mama tiap hari teriak-teriak nyuruh makan. Langsung ngambilkan makanan naroh di depan mata. Udah gak asing lagi Nanda disuapin kalau piringnya gak ada bergerak dari sejam yang lalu. Udah biasa kalau liat Mama marah gara-gara kami berdua lebih milih makan mie instan daripada makan nasi.

Mama selalu nuding kami takut sama nasi kalau kami bilang masih kenyang. Mama selalu nyuruh kami makan walaupun sedikit aja yang penting makan. Mama selalu nyalahin laptop, novel, hape, acara tv, sebagai alasan aku malas makan. Mama paling benci ketika ia nyuruh makan trus aku jawab iya bentar. Mama gak pernah absen nodong kami dengan pertanyaan "udah makan kah?" sebelum kami tidur. Mama terkadang suka ngebandingin kami sama anak-anak lain yang makannya lahap, badannya makmur.

Aku suka kesel sambil mikir, kenapa Mama suka banget maksa kami makan, padahal kami masih kenyang akibat udah makan di sekolah atau udah makan kebab tadi?
Buat apa sih Mama capek-capek teriak demi nyuruh kami makan? Toh kami berdua juga tau sendiri kok, yang punya perut juga kami, yang punya selera makan juga kami, bukan Mama. Aku dan Nanda udah besar Ma, aku udah bisa ngebedain yang mana lapar yang mana masih kenyang.

Apa karena Mama gak pengen makanan yang dia udah masak tebuang sia-sia karena gak ada yang makan?
Apa karena Mama pengen makan bareng-bareng, gak pengen makan sendirian?

"Gak Cha, bukan karena itu. Mama cuma pengen kamu dan Nanda gak sakit. Mama cuma pengen kamu dan Nanda terurus. Mama cuma pengen nunjukkin kasih sayangnya sebagai ibu. Itu aja."

"Tapi caranya itu Kak, salah, kenapa sampe harus maksa-maksa gitu? Kenapa harus senyebelin itu?"

"Mungkin Mama gak tau harus gimana lagi. Saking sayangnya sama kalian itu. Mama cuma mau yang terbaik buat kamu sama Nanda. Ingat Cha, marah itu termasuk tanda sayang. Di matamu mungkin cara itu salah, sikap Mama menyebalkan, Mama cerewet. Tapi suatu saat ketika Mama udah gak ada, sikap Mama yang bikin kamu kesal itu bakal kamu kangenin."

Aaaa Kak, sekarang aku tau kenapa Kakak, Kak Fitri, segitu mau jadi badutnya demi Tasya mau makan. Sekarang aku ngerti Kak Dayah segitu sedihnya ngeliat Khansa susah ngedot. Mereka, para-para ibu-ibu muda, gak maua kalau buah hati mereka jatuh sakit. Dan yap, sekarang aku tau rasa kesalku ke Mama itu salah. Yang benar adalah teror Mama nyuruh makan setiap saatnya dalam hidupku adalah hal-hal paling berharga. Perhatian Mama yang over itu kebanggaanku jadi anak Mama. Kebanggaanku,  juga Nanda, Kak Dayah, dan Kak Fitri. Aku gak mau kalau suatu hari kalau Mama udah gak ada, aku tediam di kamar nungguin suara Mama teriak manggil-manggil aku buat makan. Aku gak mau aku nangis nyesel kenapa selama ini nginginkan Mama gak usah ngurusin aku aja, nyuekkin aku aja. Aku gak mau aku menemukan diriku kangen setengah mampus sama hal yang dulunya aku sebelin setengah mati.

Sebenarnya posting ini bukan untuk memperingati Hari Ibu sih. Lagian juga telat sehari. Yang jelas postingan ini untuk Mama, yang protektifnya aku baru ngerti sekarang. Ya, baru sekarang.

Udahan ya, aku mau makan dulu. Ngajak Nanda makan sekalian. Gdnite readers~

1 komentar:

  1. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com