Seandainya Diana


Kejadiannya padahal tadi siang tapi sampe sekarang aku masih kepikiran. Aaaaa sifatku yang satu ini bener-bener gak bisa dihilangin! Untuk kesekian kalinya dan aku harap ini kesekian kalinya aku bikin malu di depan guru favoritku, Bu Dina. Guru bahasa inggris yang ditakuti oleh hampir seluruh anak kelas tiga itu terkenal dengan kedisplinan tingkat tingginya, ketegasannya yang bikin keder, suara lantangnya yang bikin melek pantang suntuk, cara mengajarnya yang cepatnya saingan sama buraq, dan tas ransel gedenya yang misterius isinya apa. Kami gak habis pikir Bu Dina bawa apaan ke sekolah sampe tasnya sesak kayak gitu. Mungkin kalau tas itu bisa ngomong, benda tak berdosa itu bakal setengah mati teriak-teriak hibak woiii hibak. Disinyalir kuat isinya kulkas dua pintu dan anak beserta suaminya. Hahaha peace Bu :)

Oke, sebelumnya aku emang udah pernah bikin malu diriku sendiri di depan Bu Dina. Waktu tugas kelompok yang describing about job itu kan kelompok Dina yang maju, kebetulan waktu itu kelompoknya kedapatan bagian Teacher buat dideskripikan ke depan. Pas sesi tanya jawab aku nanya ke Dina gitu, atas dorongan Chintya nyuruh-nyuruh aku nanya yaudah aku nanya gini, “Siapakah guru yang kamu suka?” Bu Dina langsung ngebaikin pertanyaanku gitu dengan bilang, “Jangan tanya siapa ya tapi apa, atau bagaimana guru yang disukai.” Sumpah aku langsung malu disitu, aku kok bego banget ya nanya seaneh itu, gak mikir kalau aku nanya kayak gitu otomatis Bu Dina jadi ngerasa gak enak gitu dengernya, ngerti kan maksudku? Dina ngejawab dengan baik, dan jawabannya itu mengarah ke Bu Dina, intinya guru yang disukai Dina itu kayak Bu Dina, tapi kayaknya Bu Dina nya gak sadar deh. Bego bego bego,  begitu terus yang ada di pikiranku. Gak enak banget sama Bu Dinanya.

Dan sekarang, tepatnya tadi siang, aku kembali bego bikin urat kemaluanku putus untuk sesaat (dan mungkin selamanya) di depan Yang Mulia Bu Dina.

Jadi gini, hari ini gak belajaran, sekolah begitu baiknya ngasih sehari buat ngurusin administrasi plus ngambil kartu ujian semester yang bakal diadain besok lusa, tanggal 12. Kata Dina ini kiamat pelajar, coba liat baik-baik tanggalnya, 12 bulan 12 tahun 2012. Oohhh… jadi ini toh kiamat sesungguhnya? Kiamat yang diramalkan sama Suku Maya itu? ULANGAN SEMESTER?

Berhubung aku dan teman-teman lain, hampir sekelasan loh, belum pada dapat kartu, maka kami pun segera pergi ke bank buat ngurus administrasi supaya dapat kartu peserta ujian itu. Berhubung bank di sekolah penuhnya bukan main kayak lagi nonton konser aja lagi penuhnya, aku Dina Owi Putri Anis Jannah Chintya Kartini mutusin buat bayar di bank yang ada di PM. Berhubung lagi di mall, habis bayar tu kami langsung cuci mata. Berhubung dompet lagi kering kerontang kami cuma beli mocha float huhu. Berhubung….. aaah langsung aja ya, nah jadi pas mau ngambil kartu, ngambil kartunya tu kan sama Istrinya Pak Anda gatau aku namanya siapa pokoknya guru UPW gitu trus ada Bu Dina juga disitu. Sambil minta kartu aku nanya-nanya gitu aku di ruang berapa, trus Istrinya Pak Anda bilang aku di ruang 08. Pas aku nanya ruangan Dina dimana,

“Bu, Syaiba Meidiana di ruang berapa?”

“Syaiba Syaiba Syaiba--- (sambil bolak-balik buku daftar ruang ujian) ruang 09.”

“Syaiba ruang 09 ya,”  Bu Dina nyahut

*aku refleks cemberut*

“Ihhhh Dina jangannn nahhhhh Ih Dinnnn!!!!”

Tiba-tiba muka Bu Dina langsung berubah, jadi kaget trus sontak melototin aku gitu. Aku gak kalah kaget. Dina, yang pas banget di samping Bu Dina, dengan muka cemas uring-uringan plus takut-takut ngatupkan bibirnya pake telunjuk ngisyaratin aku buat berhenti merengek kayak gitu. Aku tetap cemberut, aku kecewa aja gitu gak pernah satu ruang sama Dina kalau ulangan, aku langsung datangin Dina sambil tetap ngerengek, seolah ngasih tau kalau aku ngomong sama Dina bukan Bu Dina, rengekkanku tadi kutujukan ke Dina bukan ke Bu Dina. Sebenarnya aku buang supan sih haha, nah habis itu aku minta maaf gitu kah sama Bu Dina, aku lupa juga, yang aku ingat tuh aku bilang aku nunjuk-nunjuk Dina sambil bilang ke Bu Dina, “Bu ini namanya Dina juga.” Trus Dinanya juga ngomong. “Anu Bu itu nickname saya.”

Aduuuuhhh aku gatau apa Bu Dina bisa maklum atau enggak. Bubuhannya geleng-geleng kepala ngeliat kebegoanku itu. Entah bisa dibilang naif atau polos atau apa. Jujur aku takut banget, kalau aku keingatan mata melotot dari muka kagetnya itu aku jadi takut buat tidur. Soalnya aku kalau kepikiran sama satu hal bisa kebawa mimpi. Aaaaa malu-malu, makin jelek deh citra diriku di depan Bu Dina. Apa aku berlebihan ya mikir kayak gini? Ah tapi memang ini yang bikin aku kepikiran. Maaf Bu sama sekali gak maksud manggil nama Ibu secara gak sopan, nama sama muka Ibu (?) sama kayak teman saya pang T.T

Dina oooohh Dina, seandainya aku gak sebego itu ngerengek-ngerengek manggil namamu di depan orang yang namanya sama kayak kamu. Aha, seandainya aja namamu beneran Diana, bukan cuma di akte sama di ijazah, Din~

Gdnite Dua Dina. Have a nice dream Cha.

You Might Also Like

1 komentar

  1. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus