Minggu, 30 Desember 2012

Ratu Pingit


Liburan (yang suram) pun dimulai dengan adanya bagi rapor kemaren. Alhamdulillah isi raporku gak jelek-jelek amat, berarti masih ada jeleknya ya huhuhu. Gak ada angka 9 menghiasi rapor biruku itu. Paling tinggi nilai Bahasa Indonesia, 88. Nyaris gak percaya, bukannya gak percaya karena takjub sih, tapi beneran gak percaya. Ini Ibunya lagi ngapain pas ngasih nilai ini, lagi ngantuk berat kah? Lagi mabok berat kah? Perasaan setiap pelajaran Ibunya aku jarang merhatiin dengan fokus. Yang ada aku malah sibuk cekikikan sama Dina sampe dimarahin Abang yang duduknya sepuluh meter jauh dari tempat dudukku. Catetan aja masih bolong sana bolong sini. Pas bimbel lebih parah, pernah waktu itu aku ketiduran, uuuuh Cha jangan sok jaim deh, oke  tidur, TIDUR DENGAN SENGAJA lebih tepatnya. Nah letak parahnya itu di posisi tidurku, aku gak ngelakuin posisi yang biasanya anak-anak sekolah kalo lagi tidur di kelas, yaitu dengan posisi selonjorin kepala di meja. Tapi bukan berarti aku tidur nungging sih, bukannnn. Aku tidur dengan minjam paha Dina, naroh kepala badan hati jiwa hidup matiku disitu dan grooookkkkkk tidur pules berlayar ke alam mimpi.  Aku yakin Ibunya pasti sadar kalau sepanjangan dia cuap-cuap ngajar ada anak bejilbab berantakan tidur pules di paha temennya. Tapi alhamdulillah sih aku gak pernah dimarahin sama Ibunya, padahal perilakuku itu amat sangat tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan dan berkepriainunan. Mungkin Ibunya gak tega ngebangunin apalagi ngemarahin aku yang mirip bayi tanpa dosa kalo lagi tidur ckckck. Saking gak teganya sampe ngasih nilai 88~

Well, untuk mata pelajaran produktif sih tetap gak bergeser dari angka 76 sama 77, paling tinggi 78.  Mata pelajaran lain alhamdulillah gak nyungsep. Sembah Bu Dina yang ngasih nilai bahasa inggris uwowowo :*
Aaah segitu aja gin review nilai rapornya, udah keliatan tu dari muka kalian nafsu mau   nanya “Icha dapet rangking berapa?” dengan muka ngolok. Aku gak mau kalau aku bakal jawab “Gak dapet, gak dapet. Heh heh siapa suruh ketawa??!!?” Jangan sampe itu terjadi, Ya Maddud.. Makanya udahan ya, bahas yang lain gih.

Aku udah baikan sama Patrick, itulooohh yang di postingan 27/12, judulnya Spongebob yang Kehilangan Patrick-nya.  Gak lain dan gak bukan yaitu Dina, sahabat paling gaje paling absurd-ku.  Akhirnya aku bisa nyampein maaf secara langsung, langsung lewat telepon sih, berhubung di hari Jumat itu aku udah gak nahan betul buat bedieman sama dia kayak gitu lama-lama. Kalau nunggu besoknya demi minta maaf langsung aku bener-bener gak tahan, aku gak mau aja aku nginsom lagi pas malam itu. Aku nelfon dia beberapa kali lok, nah tebawa kesel plus sedih, duile sedih, aku langsung sms dia “Din, kalau kamu gak angkat berarti kamu nganggap kita gak pernah kenal.” Sempet mikir dua kali sih, kirim apa kagak ya, tapi yaudah lah nasi udah jadi dubur, udah diketik gitu yaudah langsung pencet send. Trus aku telpon dia lagi, masih juga gak diangkat, udah mikirnya macem-macem nih, udah mau tekeluar air asin dari mata, gak lama dia nelpon, aku angkat trus aku bilang aku aja yang nelpon, rada gak enak aja yang perlu aku masa dia yang nelpon. Tanpa basa-basi lagi aku langsung aja minta maaf. Dia sendiri bilang nyesel sih kenapa bilang gak mau sahabatan lagi, mhuahahahahaha gak konsisten lu Din! Aku kira itu anak serius dua rius ngomong itu, eeh ternyata---. Aku berpikiran buat mau ngapus postinganku yang itu, toh aku kan udah baikan juga sama dia. Tapi takdir berkata lain.

“Cha,”

“Emm?”

“Aku baca blogmu loh.”

“Yang mana?”

“Itu, yang Spongebob.  Bagus ya Cha.”

Bengong. Cengok. Nganga lebar.  Teriak jejeritan.

“Aaaaa Dina aaaaaa kenapa kamu baca aaaaa malu aaaaaaa!!!!!”

“Ada yang nyuruh aku baca itu, yaudah ku baca, dannnnnn bagus loh Cha. Aku suka. Itu posting terindah menurutku. HAHAHAHAHA”

“Siapa? Siapa yang nyuruh? Siapa yang ngasih tau? Hah SIAPA?”

“Gak bisa ku kasih tau lah, aku udah janji sama orangnya, ada pokoknya…”

“Siapa nah Din iiih siapa nah, kalau gak mau ngasih tau aku ngambek nih!”

Gak mempan. Dina tetap keukeh gak mau kasih tau siapa orang kurang kerjaan yang nyuruh dia baca postinganku.  Seneng juga sih denger dia bilang postinganku itu bagus,entah itu siasat modusin aku atau ngejilat aku gatau juga. Yang jelas aku ngerasain balon-balon beterbangan turun dari langit, kembang api cetar-ceter, begitu tau kalau kami sahabatan lagi. Segitunya ya sahabatannya cewek, kalo cowok lebay kayak gitu gak ya kira-kira?

Hmm ngomong-ngomong soal lebay, aku jadi pengen geleng-geleng kepala perihal Mama yang alamak kecemasannya itu lebay.Tadi Nanda rencananya mau jalan sama Susi dan Ryan ke Naff. Ryan itu pacarnya Nanda, belum ada sebulan sih mereka jadian, baru aku yang tau tentang pacarnya itu, orang rumah lainnya belum tau. Bisa dibilang backstreet gitu lah. Sempat envy sih aku, waaah si oon udah punya pacar, anak shuffle pulak, gahol tuh. Aku belum pernah liat orangnya, katanya sih dia bubuhan Squad, pas aku tanya Zai dia gak kenal sama Ryan, trus juga Squad itu macam-macam gak cuma satu, dia kenalnya sama bubuhan Cyber Squad, gitu jar. Jadi penasaran, Squad itu sebenarnya apasih? Siapa pendirinya? Dimana biasanya anggota-anggotanya pada ngumpul? Loh kok jadi ngomongin Squad? Aaaa fokus Cha fokus. Nah jadi Nanda ijin lok sama Mama ijin jalan, trus Mama tu gak ngebolehin, bilangnya siapa itu Susi, gak boleh jalan kalau gak sama Nurul. Begitu ditanya kenapa gak boleh, Mama jawabnya,

“Mama tu takutan kalau kamu beteman sama orang gak bener. Kalau sama Nurul ya sama Nurul aja. Dengerin Mama, Nda. Kalo beteman sama orang baik kita jadi ikut baik.”

“Loh jadi Nanda gak boleh temenan sama yang lain? Susi tu baik Ma..”

“ Gak usah banyak-banyak temen kalo sudah ketemu yang baik..”

“Mama ni aneh, masa Nanda gak boleh punya banyak teman??!!?”

Omongan Nanda emang bener sih. Masa cuma boleh punya teman satu biji? Mama ni melankolis sempurna sejati heh, mencari teman hidup ideal. Lebih nyaman sama satu sahabat daripada banyak temen. Mirip kayak aku sih, namanya juga kami sama-sama melankolis sempurna. Dan Mama seolah mau nerapin pemikiran melankolis sempurna itu ke Nanda yang notabene sanguinis popular. Orang sanguinis mudah bergaul, seneng punya banyak temen, kayak gak betah gitu temenan sama orang yang itu-itu aja, betentangan banget sama melankolis. Ya wajar kalau Nanda segitu ngerasa anehnya sama pemikiran Mama.

Akhirnya Nanda gak jadi jalan. Mama pun ngeberlakuin peraturan gak boleh jalan selama liburan. Issss jedar jeder rasanya semua yang berbahan kaca di dunia ini pecah, shock dengernya U,U Padahal banyak agenda jalan menanti di depan mata. Janji mau nonton Habibie dan Ainun sama bubuhan AP lah, mau berenangan sama Dita lah, mau ke Perpus ngerampok novel Dewi Lestari lah. Mana besok tahun baru lagi, aku ada janji mau ke rumah Chintya mau ngerayain pergantian tahun kayak tahun kemaren, terus Zaini ngajak jalan, Mae Wilda ngajaki bakar-bakar di rumahnya, uuuhh semua itu cuma tinggal mimpi! Ditambah Owi tadi sms aku, bilangnya ada penutupan ulang tahun sekolah malam ini, aisss kalau nentang orangtua itu gak bikin gak selamat di jalan aku pasti bakalan kabur jalan bareng Owi ke sekolah.

Aku bener-bener ngerasa kadung kesel sama peraturan Mama ini. Aku ngiri abis sama anak-anak lain yang dibolehin jalan. Toh aku juga gak kemana-kemana jalannya Makkkk, aku gak melanji datangin cowok atau ke pub minum-minum, aku ke tempat yang baik-baik dan dengan alasan yang jelas juga. Aku juga tau batasan pulang jam berapa, jalan sama siapa. Bukan cuma kali ini aja sih gak dibolehin jalan, udah sering banget. Pernah waktu apa kah gitu, saking Mama takutnya aku jalan, kan aku nanya-nanya gitu lok baju warna salmonku mana, trus beliau nanya kenapa memang kamu mau jalan kah, dengan suara meninggi gitu. Ckckck padahal cuma nanya aja tuh.

Aku gak sendiri sih, ada Owi sama Chintya juga yang bernasib serupa, susah banget kalau mau jalan. Kami, seolah kayak dipingit ketat sama orangtua kami. Kami, seolah dipenjarakan dengan kecemasan berlebihan, dengan rasa gak percaya mereka ke kita, Kami, adalah para ratu pingit.

Jeng jeng jeng!!!!! Hidup ratu pingit!!!

Aku tau sebenarnya maksud Mama itu baik, ah tapi…. susah banget kayaknya buat nerima itu. Aku pengen banget besok bisa jalan ke rumah Chintya kayak tahun kemaren, pengen ngitung mundur bareng-bareng Dina, Owi, Denada, Dea, Chintya. Ini bisa aja jadi tahun baruan kami yang terakhir kali, mengingat kalau bentar lagi kami bakalan lulus, yah mudahan lulus sih.

Udahan ya sampe sini postingannya, sekarang aku mau mikirin gimana modusin Mama dengan baik dan benar supaya aku dibolehin jalan besok. Gdnite.


1 komentar:

  1. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com