Sabtu, 05 Januari 2013

Lepas Dari Kerangkeng

Kalau ditanya, “Di dunia ini, apa yang lebih nyeremin dari Mamamu, Cha?” aku bakal mantap jawab, “Film horror Thailand!”. Film horror barat perasaan biasa aja sih, takut sih takut tapiiii gak kayak film Thailand yang bikin aku keder lama-lama di ruangan gelap sendirian. Sebenarnya aku gak takut gelap sih tapi semenjak berobat di Thong Fang eh semenjak ngonsumsi film-film  horror Thailand aku jadi anti banget sama kegelapan kesunyian kejombloan. Oke yang terakhir itu ngasal. Dulu aku senang tidur matiin lampu trus sendirian. Lah sekarang kalau kayak gitu pasti aku kebayang adegan di film Thailand itu. Kemaren malam juga waktu aku tidur di kamar bawah, kamarnya Kak Dayah dulu, kan ada fotonya Kak Kris lok disitu digantung, nah sepanjangan tu aku gak bisa tidur gara-gara teliat terus fotonya Kak Kris, fotonya tu gaya KTP muka datar badan tegap pake jas item trus mukanya putihhhhh banget sekelilingnya gradasi warna ijo item gitu, kayaknya foto pas wisuda deh. Jadilah aku nutupin muka pake boneka, mutar lagu di playlist enak buat tidur dan mencoba buat tidur pules kayak biasanya. Sebetulnya rada-rada gak tenang gitu  takutnya fotonya berubah jadi bedarah-bedarah trus hidup gitu matanya melotot huaaaaaaaaa. Aku juga gak habis pikir sih imajinasiku kok bisanya jauh nyampe kesana. Waktu liat trailer film Ladda Land juga, padahal baru trailernya tapi aku udah takut duluan, gak berani ke kamar mandi sendirian. Nanda geleng-geleng kepala sambil bilang ‘Hantunya tu apa sih cuma kain putih terbang doang.”

Udah segitu aja ya, ntar deh kapan-kapan aku mosting tentang ketakutan sama film horror Thailand. Sekarang sih aku mau mosting tentang yang lebih horror lagi, yaitu susahnya-Mama-bilang-boleh. Nyambung dari postingan Ratu Pingit (30/12/2012), malam tahun baruan aku beneran gak jalan, padahal udah modus nyabutin uban cuci piring lebih awal. Padahal aku udah bilang kalau jalannya juga ke rumah Chintya, gak kemana-kemana lagi. Diajakin Wilda ke rumah Shela juga Mama gak ngebolehin, padahal Mama udah kenal banget sama anak kalem dari luar absurd dari dalam bernama Wilda Setiana itu, biasanya Mama kalo udah kenal gitu pasti percaya aja trus ngebolehin jalan. Zaini mau ke rumah juga gak bisa, ngeliat Ryan yang datang ke rumah trus dikasak-kusukkin sama Mama dan Kakak-Kakak binalku ngebuat aku jadi ngerasa Zai gak bisa ke rumah, kesian dia nanti ditanyain macem-macem sama Mama. Sumpahhh susah banget ngubah pandangan Mama kalo cowo yang datang ke rumah itu belum tentu pacarku, cuma teman biasa sahabat atau apa yang jelas bukan pacar. Mungkin sekarang dia udah muyak sama aku yang diajakin jalan gak bisa, didatangin ke rumah pun juga gak bisa. Lebih ngenesnya aku gak ada makan satu jagung bakar pun di malam tahun baru, yang ada malah nonton film The Billionaire sambil ngunyah guling.

Sindrom susahnya-bilang-boleh Mama gak berhenti sampe disitu. Selasa kemaren rencananya aku, Kak Fitri dan Tasya, Kak Dayah dan Khansa, dan Nanda mau jalan ke Plaza Mulia. Alih alih udah ngerencanain sedemikian rupa, pas udah ijin ke Mama jawabannya gak boleh. Yo oloh padahal kan jalan sama keluarga aja tuh, alasannya Jum’at minggu kemaren udah jalan, trus  keharatan makan di luar terus, muyak Icha tu kesenangan ay bawa motor, di rumah aja aman. Kami bersaudara langsung manyun serempak. Tapi kami gak nyerah, kami berdayakan Yoanda buat minta ijin sama Mama. Yang ada malah Yoanda kena semprot. Bapak cuma bilang biaraja sudah gak usah jalan. Aku ingat kata-kata Top Ittipat, tokoh utama di film The Billionaire, "Jangan pernah kehilangan semangat dalam berusaha. Sekali menyerah, habislah kita!" Jadilah kami memberdayakan Tasya buat minta ijin, kami gak mau nyerah gitu aja! Siapa tau dengan keimutan sang cucu Mama bisa luluh.

"Nek nek, Nenek."

"Iya kenapa sayang?"

"Chaca mau ke mol, boyeh kah?"

"Siapa ke mol? Hah siapa yang mau ke mol? Mamamu mau ke mol? GAK BOLEH KE MOL-MOL!!! HANTU MOL! SANA TINGGAL DI MOL SEKALIAN!!"

Sepertinya teorinya Top gak berlaku buat kasus ini. Yang ada malah semakin gak nyerah semakin habislah imunitas gendang telinga kita, ngedenger Mama teriak ngomel terus.

Aku jadi ngerasa kayak makhluk primitif, gak tau dunia luar, mengerak di rumah. Liburan yang seminggu serasa sewindu uwowowowo. Sampe akhirnya Denada ngajakin aku jalan, bareng sama Owi juga, kamis kemaren. Rasanya berat banget buat nolak, lagian aku udah pengen banget jalan menghirup udara segar. Ngerasa pesimis sih, pasti gak dibolehin Mama. Aku curhat sama Kak Fitri dan dengan baiknya dia yang ngomong ke Mama. Sementara dia ngomong ke Mama, aku ngelancarin aksi modusku dengan cuci piring tanpa nunggu siang, biasanya pas siang gitu atau malem baru aku cuci piring. Sengaja lama-lama cuci piringnya biar Mama sempat liat trus bangga sama anaknya yang rajin ini. Kalo perlu piring-piring tetangga juga kucuci deh. Dan akhirnya Mama ngebolehin juga. Entah malaikat mana yang ngerasukkin Mama, yang jelas waktu itu Mama enteng bilang boleh dan pastinya aku langsung teriak kegirangan. Lalu teriakan girangku itu berhenti saat Denada bilang gak jadi jalan, ditambah Owi nomornya gak aktif. Krek krek rasanya hati ini patah jadi dua..
Untungnya Owi ngajakin jalan, kayaknya tu anak ngerasa bersalah fufufufu. Aku ijin lagi ke Mama, berharap ijin jalan kemarennya itu masih berlaku. Butuh bawa-bawa nama Owi biar dibolehin jalan, dan ternyata cara itu ampuh juga. Mama akhirnya bilang boleh, bilang boleh! Aku ngerasa kayak orang utan yang lepas dari kerangkengnya, bebassssssssssssssssssssssss banget. Lebay sih tapi emang kayak gitu sih yang aku rasain.

Akhirnya kami jalan, ada Denada sama Dita anak SMK 7, teman Denada waktu psg di kantor DPR. Kami menggila di SCP, foto-foto gaya anak imbisil. Aku mutarin mall bareng Owi kayak babi lepas. Oh iya ini foto-foto kami. Siap-siap muntah...



















Kelar foto-foto, si makhluk baru lepas dari kerangkeng, Owi Denada dan Dita maem di KFC. Semoga satu cup cream soup dan sundae yang kubeli itu bisa disebut sebagai maem, amennnn. Nah kami ngeliat ada keluarga bule gitu, cakep banget jambangnya si Bapaknya, istrinya nyantai pake tanktop sama legging, kayaknya baru bangun tidur deh, anaknya masih kecil seumuran Tasya kira-kira, cowok, masih kalah sih sama Bapaknya. Duh duh jambang Bapaknya gak nahan sumpah, mirip-mirip Adam Levine. Aku sama Owi berapa kali kah gitu ngeliat ke arah mereka terus. Lagu Neng Neng Nong Neng-nya Ahmad Dhani jadi soundtrack pertemuanku sama si bule mirip Adam itu. Lama-kelamaan karena mungkin dia udah ngerasa ada anak pribumi yang mau makan dia, dia langsung pindah tempat duduk, tukeran sama istrinya huhuhu. Gak lama datang tiga anak gahol , dilihat dari style-nya sih, ah tapi mereka pake  masker rumah sakit gitu, bareng-bareng, masuk KFC pake masker, maksudnya apa coba? Apa flu burung ngehits lagi di 2013? Hanya mereka dan Tuhan yang tau.

Kami pulang jam empat-an gitu. Karena belum mau pulang ke rumah, maka aku dan Owi ngeluncur ke rumah Dea. Ngobrol-ngobrol banyak sih trus pulangnya jam setengah enaman. Itu aja musti ditelpon Mama dulu. Owi juga gitu, dia ditelpon Abahnya cepat pulang. Beda-beda tipis aja kami ni huhuhu. Jadi kayaknya bukan cuma aku aja si  makhluk baru lepas dari kerangkeng.

Yaaa jadi gitu deh ceritanya aku akhirnya bisa jalan. Oh iya bentar lagi turun sekolah, siap-siap deh ngadepin  mata pelajaran yang nyita banyak waktu dan pikiran. Siap-siap deh ngegalakkin diri sendiri buat belajar giat demi UN. Huufffhh, UN, kerangkeng sesungguhnya tuh.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com