Minggu, 06 Januari 2013

Copycat, Plagiat, Copas, dan Sembarang Tambahin Apa Kah Situ

Aku baru nyadar kalau kemaren harusnya aku potong tumpeng.

Blog acak kadut ini genap berusia dua tahun pas kemaren tu. Yeaaaahh happy birthday to you happy birthday to youuuuuuu~

Aku tau ini pas iseng-iseng bacain postingan lama, trus aku liat postingan yang pertama kali aku bikin, judulnya apa yah aku lupa pokoknya tentang perkenalan diriku dan keluargaku ya biasa lahhh pemanasan dulu gitu. Aku bikin blog ini  waktu kelas satu SMK, bareng-bareng Nina, di warnet langganan kami dan anggota Shecom lain (Wilda, Shela, Lhely) namanya warnet Smile. Awalnya sih Nina yang getol banget mostingnya, rajin amat tu anak kalo udah mosting gak berhenti-henti itu jari nari-nari di keyboard. Sayang banget sekarang dia udah gak aktif lagi ngeblog padahal aku suka bacain blognya yang kalau habis dibaca bakal nimbuin reaksi "Apa sih Nin?". Silahkan buka aja ini nih www.ninarahmadani.blogspot.com .Gokil deh gokil beneran blognya Nina tu, beda sama blogku yang yo oloh bahasanya itu loh sok baku banget, kebangetan baku deh. Nina sempat ngolokin aku kok gak kaku gitu ya pake bahasa baku dalam ngeblog, olokkan yang dulunya kuanggap pujian. Wahaha sekarang pas ngebacanya buset dah pegel gueh bacanya, kayak buku PKN gitu. Kalau postingan sekarang kalau kalian ngerasanya ini masih baku, masih mending loh daripada postinganku yang jaman baheula itu.

Bukan cuma tau tentang lahirnya blog ini yang baru aku sadarin, dengan ngoprek-ngoprek postingan lama aku juga nyadar kalo aku dulu keinspirasi banget sama Raditya Dika, bahkan sampe sekarang sih. Nah jadi kiblat blogku tuh ngarah banget sama gaya nulis bang Dika. Pokoknya novel-novelnya sama blognya tu jadi kayak buku panduanku dalam meniti karier, ceileh karier, di dunia pembongkaran aib di blog. Gak stuck sama satu jenis bacaan, aku keranjingan novel Djenar Maesa Ayu yang bahasanya rada-rada nakal gitu, tema yang diangkat juga 18+, kelewat jujur tu orang kalo nulis. Gak heran kalo aku jadi tau apa itu dildo huhuhu. Serial Supernova-nya Dewi Lestari juga ikut memikat hatiku. Mungkin itu kali ya penyebab gaya nulis ku yang kaku baku, karena terinspirasi dari  gaya nulisnya Mbak Dee yang rata-rata ngusung ilmu fisika itu trus bahasanya rapiiii banget tapi ngegelitik orang yang baca. Trus aku juga ngefans sama gaya cueknya Nuril Basri di novel Halo, Aku Dalam Novel. Sumpah tu orang aku kagum abis, bahasanya rada kasar gitu, cowok banget, tapi beradab, hmm ngejerumusin aku buat masuk ke tulisannya. Habis nuntasin novelnya tu aku jadi betekad buat bikin cerita sekeren dia, seslengean dia.

Memang gak bisa dipungkirin sih kalo kita ngidolain seseorang otomatis kita jadi pengen seperti orang yang kita idolain. Kita suka, kagum, iri, lalu mati-matian berusaha niru supaya bisa sehebat dia. Artis memang jadi panutan. Penulis juga. Pokoknya publik figur gitu. Udah gak asing lagi kalau banyak yang mau jadi seperti mereka.

Nggg gimana kalau misalnya kita kagum dan setengah mati niru orang yang bukan publik figur? Gini gini, misalnya aja kita niru temen kita. Yep, temen kita sendiri gak usah jauh-jauh. Kita ngikutin model rambutnya, merek dan model hapenya, motornya, style berpakaiannya, cara jalannya, ngikutin kebiasaannya yang rada nyeleneh, sampe ngikutin cara bicaranya. 

Eh, emang ada gitu orang yang kayak gitu, Cha? 

Adaaaa, aku yakin pasti ada.

Aku pernah ngalamin, eh eh bukannya mau ngerasa sok ngartis tapi beneran kok aku pernah ngalamin. Dan bukan aku aja sih yang ngalamin, temen-temenku juga pernah. Intinya ini kejadian sehari-hari, yang dipenuhin sama copycat. Hmm mulai darimana ya, oh iya, jadi ada orang yang apa-apa nanya gitu kalo aku beli dimana, aku ya jawab aja disana, disitu, blablablablabla. Dalem hati bilang "Elu ngapain beli baju rombeng kayak gue?". Awalnya biasa aja sampe akhirnya aku ngerasa gak nyaman juga, hampir semua bajuku tu miripan sama dia,padahal iuh sumpah aku paling kagok kalo jalan terus ketemu orang bajunya kembar kayak bajuku, kecuali kalau memang niatnya mau kembaran. Aku ngerasanya aku ni kok serakah gitu jahat, masa gak ngebolehin orang  punya baju ini, punya baju itu. Nah orang-itu juga niru hape punya temanku, kesian temanku jejeritan gamau hapenya disamain. Orang-itu ikut-ikutan suka sama idolaku, idolanya temanku, idolanya kita semua. Lama-lama makin menjalar gitu ke-copycat-annya, dia suka niruin kata-kata andalan dan gaya bicara temanku. Mungkin gak terlalu parah tapi cukup ngeganggu. Mungkin ada yang pernah ngalamin yang lebih parah dari ini? Share aja disini. Kita pecahkan kepala si copycat itu bersama-sama!

Kak Fitri sempat gak habis pikir kenapa sebegitu aku dan temanku gak sukanya kalo ada yang ngikutin. Kalo ada yang ngikutin tandanya itu dia ngefans sama kita, gitu katanya. Ada benernya juga sih, harusnya bangga gitu ya ada yang suka sama kita, trus mau jadi kayak kita. Berarti kita hebat dong!

Tapiiiiii, nyaman gak sih kalo ada orang yang samaan kayak kita, bukan lagi masalah baju hape apalah pokoknya benda-benda gitu, melainkan personality kita? Dia ngikutin cara jalan kita rada bungkuk, misalnya? Atau ngikutin gaya kita yang jumplaitan teriak histeris kalau lagi nonton film horror, padahal aslinya dia gak penakut, cuman supaya diperhatiin aja makanya dia ngikutin kita, misalnya? Ngikutin cara ketawa yang khas banget, dan seolah dilabelin, misalnya? Ngikutin hobi kita yang malingin jemuran tetangga, misalnya? Kita ngerasa nyaman gak sih? Enggaaa, enggaaa nyaman, siapa bilang nyaman?? Kita jadi gak punya jati diri tauk! Nggg contohnya ada yang nyariin kita gitu lok, biasanya bilang,

"Tau gak yang namanya Dina, yang putih kayak habis dicelupin bayclean, aa masa gak tau? Yang suka masukkin tangannya di saku itu, yang kayak mafia gayanya!"

Yang ini juga,

"Owi, Owi, Robiatul Nur Adawiyah, yang mukanya kayak orang baru bangun tidur itu, iya, iya yang kalo ketawa bahunya naik-naik trus ingusnya tekeluaran..."

Yang biasanya kita ngerasa punya identitas tersendiri, punya citra diri yang walaupun gak baik-baik amat, bisa malu-maluin malah. Ketika kita ngerasa nyaman dengan kebiasaan nyeleneh kita, orang-orang di sekeliling kita suka dan nyaman, lalu ada orang yang ngikutin gaya kita itu, kebiasaan kita itu. Aku tanya lagi ya, NYAMAN GAK SIH?

Orang yang berjiwa copycat itu menurutku gak pede sama dirinya sendiri. Kasarnya, dia gak mencintai dirinya sendiri. Dia ngerasa minder. Dia berharap, dengan ngikutin kita, dia akan jadi seasik kita, sehappy kita, seunik kita. Uuuuhhh setiap manusia itu diciptain beda, udah punya ciri khas sendiri-sendiri. Saudara kembar aja bisa beda 180 derajat. Setiap manusia udah dirancang sedemikian rupa, jadi jangan deh dikacauin dengan capek-capek ngikutin orang lain. 
Eh tapi bukan berarti kita jadi gak suka sama orang yang sifatnya mirip sama kita ya, asal gak disengaja aja sifatnya itu. 

Bukan cuma soal kepribadian sih yang bisa di-copycat-in. Karya juga bisa, contohnya kayak lagu-lagu gitu, banyak lok musisi Indonesia sempat dituding jadi plagiat musisi-musisi barat. Dari musiknya, videoklipnya, style-nya. Boyband dan girlband Indonesia yang lagi menjamur sekarang juga bisa dibilang copycat dari boyband dan girlband Korea, K-Pop gitu kah nama aliran musiknya. Gaya bermusik mereka, nyanyi mereka, gaya berpakaian mereka, gaya rambut, asli copas banget. Awalnya cuma satu dua boyband girlband yang bermunculan, tapi lama-kelamaan makin banyak, makin mirippp aja sama yang di negeri ginseng. Makin mirip aja sama banci salon Lembuswana. Jadi gak menarik lagi, jadi ngebosenin. Semua terlihat samaaaa aja dipandang. Lama-lama orang enek deh. 

Aku jadi ingat film The Victim , film horror Thailand. Aku belum nonton sih, tapi Dea udah cukup lengkap nyeritain tentang filmnya, jadi ada penari gitu kah kalo gak salah, nah dia tu ngefans gitu sama artis cantik banget, trus dia berusaha buat jadi kayak artis itu, dia operasi macam-macam sampe akhirnya dia mati deh. Udah, tamat deh. Eeeh gak ding, terusannya si penari yang udah mati itu jadi hantu trus gentayangin si artis itu, dia masih mau jadi si artis itu, serem abis jar ceritanya. Nah seterusnya aku gak tau lagi deh, gak kuat aku dengernya habis pasti banyak adegan-adegan seremnya. Film ini rada nyambung kan sama postingan ini.

Jadi, inti dari postingan ini, banggalah sama diri kita sendiri. Gak usah ngehabisin waktu buat jadi seseorang, tapi habiskan waktu kita buat jadi sesuatu. Boleh sih kagum dan ngidolain seseorang, tapi jangan berpikiran deh kita bener-bener mau kayak dia, seolah kayak titisannya gitu. Yang baik-baiknya diambil yang buruk-buruknya dibuang dari orang itu. Kita bakal nemuin jati diri kita sebenarnya kalo kita mau ngembangin potensi kita. Salam super!

Oh iya, walaupun postingan ultah blog ini telat sehari tapi aku masih bisa nerima kado kok. Ada yang mau kasih kado?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com