Minggu, 13 Januari 2013

Kamu Siapa? Siapaku?

Badanku hari  ini rasanya gak enak, anget-anget gimana gitu. Aku juga mulai pilek lagi, padahal kemaren baru  aja sembuh. Dan kemaren juga aku terbebas dari batuk yang bikin suaraku jadi hilang. Hilang, beneran hilang. Mau ngomong susah banget,sakit di tenggokkan, suaraku  sengau-sengau parau gitu. Dari hari selasa sampe jum’at tu aku kesiksa.  Suaraku mendadak berubah warna, dari suara sopran (maunya sih) alias cempreng jadi suara mirip Cakra Khan. Cakhra Khan kejepit pintu lebih tepatnya. Maka hari-hariku kemaren dilewatin dengan suara serak sampe disangkain bapak-bapak. Dina ngetawain suaraku ini, dia bilang kalau aku nelfon pasti dia gak nyadar kalau yang nelfon itu aku. Teman-teman lain juga ngolok, sampe paklek tela-tela depan sekolah juga. Jadi waktu itu aku mau beli tela-tela gitu, aku ngomong sama pakleknya gak diheranin, mana suaraku sengau-sengau mau habis gini, jadi yaudah aku tulis di buku gitu baru aku tunjukkin ke pakleknya. Doi langsung ketawa gitu sambil ngolok-ngolok pake bahasa orang gagu. Huhu untungnya sekarang suaraku kembali normal, tinggal pileknya ni datang lagi dia.

Jadi saat ini aku lagi mosting ini sambil teduduk lesu, kepala ditegakkin paksa, ingus naik turun. Kepala rasanya peningggg banget. Padahal tadi Owi sama Ani mau ke rumah, mau ngerjakan tugas Bu Dina sama Bu Evi (baca: mau ngerecokin kamarku) eh tapi gak jadi. Sayang banget, coba kalau ada mereka aku mau bagi-bagiin pilekku ini ke mereka. Baik kan akuhhhh?? Sayangnya, niatan mulia itu gak bisa terlaksana.
Kalau dipikir-pikir, aku  pilek lagi kenapa ya, rasanya kemaren udah sembuh total. Hmmm mungkin gara-gara…

Aku nangisin potongan rambut gagalku tadi malam. Potongnya sih Jumat kemaren, Aku niiiiiii pasti gak pernah puas kalau habis potong rambut, nyesel terus. Rambutku perasaan tambah tipis habis potong ni, makanya gak sesuai sama yang kuharapkan. Niat aku mau potong rambut ni datang dari rasa bosan sama rambut panjang lepek tanpa model ku ini. Trus aku browsing gitu, cari potongan rambut yg pas buat muka bulat kayak aku, tadaaa ketemu satu foto deh. Aku betekad buat potong kayak di foto itu. Eeeh hasilnya jelek deh, maunya layer eh malah layer gagal gitu. Mungkin sebenernya bagus tapi salah rambutku udah tipis dari awal, manabisa kayak di foto yang rambutnya tebal itu huhu. Mama (tumben) ngehibur aku dengan bilang “Bagus aja kok Cha. Tapi gak mirip di foto, ya jelas gak mirip lah, orang yang di  foto ini cantik. Kalau kamu---” Oh tunggu, itu bukan hiburan. Hiburan itu mungkin gini, tiap liat cewe di tipi, pasti rambutnya dibilang mirip aku. Pasti dah andalannya bilang gini, 

“Cha, Cha liat Cha rambutnya mirip kayak kamu kan, bagus tu lagi musim rambutmu!” 

Alah manada mirip, rambutnya panjang sepinggang potongan rata gitu kok, jauh banget beneran. Perasaan siapa aja gitu yang nongol di tipi pasti dah Mama bilang gitu, maksa banget Ma mujinya huhu. Aaahh itu juga bukan hiburan.

Oke fokus ke pilek, jadi gara-gara nangisin rambut baru itu kah aku pilek? Ah kayaknya enggak, orang aku nangisnya bentar juga, oh atau gara-gara aku begadang tadi malam? Dina pernah bilang kalau begadang itu bikin pilek. Dia suka begadang dan besoknya pilek gitu. Aku tadi malam tu begadang nonton film The Girl Next Door, film yang direkomendasiin habis-habisan sama Owi. Ceritanya tentang anak cowok kelas tiga namanya Matthew yang pintar, punya dua sahabat namanya Eli yang maniak film porno sama Klitzy si cowok berkacamata rada culun. Si Matthew ni mati-matian belajar, latihan pidato buat dapat beasiswa kuliah di Georgetown University. Ada tetangga baru, cewe cantik, nah si Matthew love at the first sight sama cewe itu. Rumah mereka besebelahan, dari jendela kamar Matthew bisa ngeliat cewe itu. Gak sengaja Matthew ngeliat cewe itu ganti baju, kayaknya cewe itu gak terima terus cewe itu ke rumah Matthew, ngenalin diri ke keluarga Matthew dan bilang minta ditemenin bekeliling kompleks. Sejak saat itu deh mereka dekat. Lama-kelamaan Matthew tau kalau Danielle, si cewe itu, adalah bintang porno gitu, dia dikasih tau sama Eli. Seterusnya Matthew ngadapin hari-hari ngebuktiin ke Danielle kalau dia sayang sama Danielle apa adanya dan hari-hari dimana citra dirinya sebagai anak pintar bermoral hancur, masa depannya pun ikut terenggut. Eh tapi endingnya keren loh, sumpah, happy ending gitu. Pokoknya nonton aja deh.

Yak, saking keasikan nonton film itu aku jadi begadang, jam satu baru tidur. Sepanjangan nonton aku mikir, seandainya Matthew gak kenal Danielle, pasti hidupnya gak bakal serumit itu, pasti beasiswa itu bisa dia dapatkan. Film The Girl Next Door seolah bilang sama aku, saat kita jatuh cinta sama orang, kita harus berjuang mati-matian buat orang itu, kalau perlu sampe ngorbanin masa depan dan nyawa kita. Kalau kita belum siap buat ngorbanin semua itu, jangan coba-coba jatuh cinta. Jangan.

Dan aku termasuk orang yang belum siap.

Aku gatau apa aku udah siap atau engga. Aku gatau apa yang aku rasain ke Zaini itu cin----heem uhuk keselek-----cinta atau bukan. Akhir-akhir aku smsan sama dia lagi, dengan perasaan aneh itu lagi, perasaan yang udah lama kukubur dengan niatanku mau taaruf aja. Heh serius, jangan ketawa nah. Aku serius mau taaruf. Eehhmm mungkin gini, aku gak mau pacaran sebelum nemuin orang yang benar-benar-benar-benar tepat. Aku capek putus lagi, nangis lagi, capek-capek move on lagi. Dan orang yang tepat itu aku rasa bakal aku temuin  nanti kalau aku udah besar nanti, udah kepala dua. Bukan sekarang.

Aku juga gatau apa sebenarnya yang Zaini rasain ke aku. Dia itu abu-abu, bukan hitam bukan putih. Semua perbuatan baiknya, semua perhatian konyolnya, semua kata-kata ngoloknya, semua nasehat sok taunya kalau aku lagi ada masalah, semua raut muka cengengesannya, bikin aku ngerasa dia juga ngerasain yang aku rasain. Ah, aku cuma kegeeran. Dia bilang say---uhuk keselek lagi ya allah---sayang itu juga paling becanda juga.  Dia itu phlegmatis, dan phlegmatis itu terkenal baik ke semua orang. Kalaupun dia suka sama aku, kenapa dia gak bilang gitu. Dia selalu bilang kalau dia gak pernah berani bilang langsung. Aku tau dia phlegmatis, susahhhh buat ngungkapin perasaan. Tapi, apa aku bisa terima itu?  Aku takut kalau aku yang kegeeran, akunya yang ngarep, dianya nganggap aku biasa aja, dia sebenarnya gak serius waktu bilang suka. Iya pernah bilang suka, berkali-kali. Tapi gak pernah serius, mungkin dia cuma begayaan aja kali ya ngomong gitu.

Jadi sekarang aku males balas smsnya. Aku juga gak mau ketemu dia. Aku gak tau harus ngomong apa kalau ketemu dia, dan kalau smsan atau telponan mau bahas tentang apa sama dia. Karena selama ini kalau kami telponan atau smsan, kami tu seolah-olah kayak udah pacaran. Huuhuhu bodohnya gueh. Aku nganggap dia suka sama aku padahal siapa tau disana dia cekikan ngetawain aku huhu Zai.  Aku bukan mau ngejauhin apalagi musuhin, aku cuma mau aku gak usah jatuh cinta sekarang. Aku gak usah punya perasaan lebih sama orang lain. Aku bingung sama Zai, daripada aku patah hati krek krek nantinya begitu tau kalau dia gak pernah suka sama aku selama ini. Aku serasa digantungin, ceilah digantungin, pokoknya kayak dikasih ketidakpastian gitu deh. Aku gatau mau sampe kapan aku gak behubungan sama dia kayak gini, mungkin sampe selamanya lok. Oh, mungkin sampe dia datang ke rumah dan bilang langsung dengan lantang bilang sayang. Bukan bilang sayang sms dengan emot ketawa kayak yang selama ini dia lakuin. Ngebuat aku ngerasa kegeeran, ngerasa bodoh, ngerasa murahan, ngerasa--- ah stop Cha stop.

Huufffh, haruskah ku pendam rasa ini saja, ataukah ku teruskan saja?

Zai, kamu siapa? Temanku? Sahabatku? Tetanggaku? Guru ngajiku? Pacar-----

Zai, kamu  siapa? Siapaku?

Oke, mungkin gak dibolehin buat jatuh cinta sekarang. Belajar Chaaa belajar, biar pintar kayak Matthew, udah kelas tiga juga! 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com