Kamis, 24 Januari 2013

Belum Jatoh Belum Hebat

So tired so fun!!!
Hari ini capek tenan. Bukan, aku bukannya capek gara-gara seharian menekuni buku catatan bahasa indonesia, atau terpekur di hadapan soal-soal, matematika, bukannnn. Pokoknya aku hari ini gak ada belajar buat Try Out besok. Yang ada aku bareng orang rumah pada jalan ke Jessica Waterpark, diajakin Kak Kris kemaren. Dia katanya mau ngebayarin juga. Aku rada kaget sih Kak Kris kemasukan malaikat darimana tumben-tumbenan ngajakin berenang. Trus juga rada gak enak sama bubuhan AP soalnya rencananya hari ini tu mau ke ke rumah Reny rame-rame. Untung bubuhannya pada ngerti aja.

Dan ya, mudahan kalian ngerti aja kalau di postingan kali ini aku cerita panjang lebar tentang jalan-jalanku bareng keluarga tadi.




So excited so unlucky!!!
Pagi-pagi aku udah semangat banget mau berenang, padahal gak bisa berenang sih. Oke, sebenarnya aku semangat mau nyicipin air disana. Oke, ehem, sebenarnya aku ini makhluk paling udik diantara kakak-kakakku dan Nanda serta dua keponakanku karena aku satu-satunya orang di rumah yang gak pernah ke waterpark hiks hiks :” Wajar aja kalau aku segitu semangatnya bangun pagi-pagi buat nyiapin apa-apa aja yang dibawa.

Kami para rombongan pasukan siap nyebur yang terdiri dari Kak Kris sang donatur utama, Kak Dayah, Kak Fitri, Kak Iin, Kak Iril, Nanda, aku, Yoanda, Artha, Tasya, dan Khansa (ini juga perlu disebutin kah Cha?) berangkat jam setengah sepuluh. Sempat ada modus-modusan dan debat halus antara Kak Dayah dan Mama tentang Icha-bawa-motor. Kak Dayah bilang kalau aku bawa motor aja, sendirian, sementara Mama ngelarang aku bawa motor. Aku sih sebenarnya gak nafsu-nafsu banget mau bawa motor, rencananya aku mau tidur di perjalanan.  

Masalahnya kalau aku gak bawa motor, aku berangkat sama siapa, yang pada bawa motor tumpangannya udah penuh. Dengan takut-takut dan seperti biasa, kecemasan berlebihan, Mama akhirnya ngasih ijin aku buat bawa motor.  Pas mau berangkat, Yoanda, keponakan pertamaku langsung ngajuin diri buat ikut sama aku. Yaudah aku sih iya-iya sih, sempat nanya,

”Kamu berani aja kah Yo?” 

Dan dijawab dengan anggukan mantap. Okedeh jadi langsung berangkat aja.

Di jalan aku ngobrol-ngobrol sama Yoanda. Kak Iin yang ngebonceng Kak Fitri sama Tasya laju banget, ngebut, jadi kesusahan aku buat ngiringannya. Untung di belakang ada Kak Iril bareng Nanda sama Artha. Pas udah di daerah Samarinda Seberang, yang di gunung-gunung, aku gatau namanya jalannya apa, pokoknya udah mau nyampe ke Perumahan Pesona Mahakam, Kak Iin tambah ngebut. Aku kehilangan sosoknya, mana aku ni gatau jalan lagi. Kak Iril juga gak keliatan batang idungnya, jadi ku kira dia udah di depan bareng sama Kak Iin. Aku pun mempercepat laju motorku, trus gak lama keseimbanganku mulai goyah nah terus ada lobang gede dalem mau ngindarin tapi….

Brukkkk!!! Braakkk!!!

Aaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!

Spontan aku teriak kenceng. Motor nindihin badanku dengan binalnya, badan bagian kiri. Orang-orang pada berhenti trus ngebantuin aku bangun, ngangkat motorku.  Sementara Yoanda berdiri di sampingku sambil nahan nangis. Ada bapak-bapak nawari ke rumah sakit gitu, Kak Iril ternyata di belakangku ngiringin dari tadi, dan dia kaget ngeliat kami bedua luka-luka. Kakiku rasanya sakit banget, perih perih basah. 

Tapi sebenarnya gak begitu sakit sih, dibandingin sama rasa takutku sama Kak Iril karena aku udah bawa-bawa anaknya ke kecelakaan kampret kayak gini. Apalagi pas Kak Iril bilang 

“Gak semua jalan tu lurus-lurus aja, makanya hati-hati jangan ngebut!!” dengan nada ketus. 

Dengan nada yang seolah-olah nyatain kalau dia marah banget sama aku. Aku tau aku salah, aku salah banget gak hati-hati, kenapa gak aku aja yang jatoh yang luka, kenapa... Lantas Kak Iril langsung pergi gitu, Yoanda ikut sama dia. Setelah udah bisa bangun dan ngerasa udah siap bawa motor, aku ngegeber motorku.  Kak Iril gak keliatan, udah jauh kayaknya. Aku langsung tenangis, nahan sakit plus ngerasa bersalah ngerasa bego banget. Gak peduli deh sama orang-orang di jalan yang ngeliatin mukaku yang mewek hidung merah ingus air mata beleleran intinya aku nangis tanjal. Aku jalan terus dan tiba-tiba Kak Iin dan Kak Iril ada di belakang, katanya aku keterusan jalannya. Motorku dibawa sama Kak Iin dan aku dibonceng. Aku masih nangis. Masih.

Nyampe di parkiran Pesona Mahakam, aku ngeliat Yoanda duduk sambil nangis tanjal, luka di pinggangnya lagi dilap sama Kak Fitri. Aku semakin ngerasa bersalah, semakin kencang juga tangisanku. Aku juga kepikiran Mama, aku takut banget kalau Mama murka trus gak ngebolehin aku bawa motor lagi untuk selamanya lama lamanya. Bubuhannya pada nenangin aku dan bilang kalau mereka bakal ngebelain. Gak mempan, gak mempan. Aku masih tetap kepikiran. Mana celana kesayanganku ini robek bagian lututnya lagi.

Ngeliat aku sama Yoanda yang nangis terus-terusan, Kak Kris sampe bilang lebih baik pulang aja gak jadi berenang. Yoanda jelas gak mau, aku juga sih. Akhirnya rencana buat berenang tetap dijalankan, meskipun kemungkinan besar aku sama Yoanda gak bakal nyentuh air disitu. Kami bedua berpelukan pas mau masuk ke area Jessica Waterpark-nya. Kami, dua orang yang gak beruntung saat itu.


So sick so desperately!!!!
Kak Eddy ternyata mau nyusul, mau ikut berenang juga. Jadi Kak Fitri mau nitip obat-obat luka buat ngobatin lukaku sama luka Yoanda. Kami ganti baju buat siap berenang, trus pas aku ganti celana pendek tu aku liat kakiku pada lecet-lecet gitu ada memar juga. Padahal pake celana panjang sama kaos kaki loh tadi tu. Kegencet motor tegesek di aspal gitu ya rasanya huhu. Pas Kak Eddy nyampe aku udah gak tahan buat ngobatin luka, udah gak sabar buat nyebur. Tapi tadi dilap-lapin aja sih pake kain kassa, katanya nanti aja dikasih betadine-nya. Yaudah jadi pasir-pasir yang nyangkut sama darah-darah dibersihin. Pas lagi sesi pembersihan aku dengar suara teriakkan Yoanda, yang kesenangan main air. Mama Bapaknya pada ngolokkin dia, sudah sembuh kah lukanya tadi maka nangis sekarang ketawa-ketawa. 

Ngaliat Yoanda aku jadi salut, trus aku berpikiran deh aku harus nyebur juga,  jauh-jauh kesini masa duduk manis aja. Tapi aku ngeliat lukaku lagi, mandi aja aku gak berani kalau luka gini apalagi ini berenang, main air, nyebur.  Dengan bismillah aku turun ke medan air, dan uuuuh perihnya rek, tapi sumpah rasanya enak, seger, yaudahlah jadi langsung byur nyebur full aku, persetan dengan luka.

Dan ternyata rasanya seger banget beneran, asik telusuruin kolam, naik perosotan, kecipak-kecipuk, asli aku jadi telupa sama lukanya.

“Ini heboh banget, kalah yang sehat! Kira bakal gak berenang kah kalian.” Kata Kak Iin ngeliat aku sama Yoanda yang bolak-balik naik perosotan.

Dewi Fortuna kayaknya masih gak begitu mihak aku hari ini huhu. Tadi tu pas mau coba berenang aku kelelep, trus kacamataku lepas trus hanyut gitu. Aku panik abis, dan fiuhhh ada Kak Kris yang nyariin kacamataku dan ketemu deh. Jadi aku mutusin gak usah pake kacamata, emang aneh juga sih kalau pake, yah gapapa lah rabun-rabun dikit penglihatan. Oh Kak Kris, you are my hero yeaaahhh~

Kasus kedua waktu aku naik perosotan paling tinggi disitu, Kak Iin sih nyebutnya si kuning, nah perosotan itu tu bikin penasaran banget soalnya jarang ada orang yang berani naik itu. Lagian juga itu untuk orang dewasa dan harus pake ban pelampung buat naiknya. Bentuk perosotannya tu meliuk-meliuk gitu, ngeliatnya bikin pusing. 

Aku sama Kak Iin udah bosen naik si biru, perosotan lumayan tinggi. Kami berdua pun bertekad buat naklukin si kuning, kami ngajak Kak Kris ikut serta. Kak Kris awalnya gak mau katanya takut ketinggian, trus kami paksa gitu. Naluri lelakinya pun muncul dan dia akhirnya mau. Kak Iin udah naik dan dia bilang enak seru. 

Giliran kedua Kak Kris, dia bilang memacu adrenalin sama bikin pusing. Pas giliranku, sumpah gemeteran disitu, dan syungggggg terperosotlah aku, muter-muter di liukan perosotannya. Eh lagi di tengah-tengah langsung temacet gitu gak mau jalan, aku tehenti di tengah-tengah. Panik lagi panik lagi, ini gimana supaya bisa jalan lagi? Takut banget buat gerak-gerakin, soalnya Kak Iin bilang jangan gerak-gerak. Kak Iin sama Kak Kris di atas langsung teriak-teriak ngomandoin supaya aku ngangkat pantatku agak tinggian, masih tetap gak jalan, trus ku goyangin sedikit sedikit, alhamdulillah gak mampet lagi dah. 

Seruuuuuu banget, bikin ketagihan. Ya walaupun sempat macet gitu, katanya gara-gara aku kerendahan duduk di ban pelampungnya, trus juga kakiku kepanjangan, apaan coba --“
Banyak sih kejadian-kejadian ngakak tadi,hmmm intinya kalau aku sayang sama lukaku pasti aku gak ngerasain kayak yang di atas.


So long so scared!!!
Seharian penuh deh kami.  Sampe Shela sama Wilda kasian kelamaan nungguin aku pulang, dia tu ke rumahku tapi aku gak ada di rumah jadi mereka ke rumah Nina. Isss padahal mau ketemu mereka :”
Nah sekitar jam tiga sore kami mutusin buat pulang, Artha sempat gak mau pulang, tapi dengan ancaman dari Bapaknya akhirnya dia mau, oh mungkin kepaksa buat mau.  Sebenarnya aku gak beda jauh sama Artha, aku gak mau pulang, ya takut itu pang takut dimarahin Mama. Sepanjang jalan pulang aku bawa motor aku kepikiran muka Mama yang sesuatu banget sangarnya. Pikiran positif dan pikiran negatif campur aduk.

Dan alhamdulillah sih ternyata gak seserem yang aku bayangkan. Dengan penjelasan halus dari kakak-kakakku tercinta, dengan muka cengengesan Yoanda, dan dengan muka santaiku seolah jatoh itu hal biasa, Mama gak marah. Mama cuma geleng-geleng kepala trus komen-komen ngeri hiii gitu. 

Tumben. Huuuu padahal aku udah gemeteran ketakutan gitu eh sekalinya Mama biasa aja. Palingan cuma nanya motornya gak kenapa-napa kah dengan muka sedikit cemas. Tumben.
Pas tadi Bapak nelpon aku langsung cerita tentang itu, trus tanggapannya...

"Ooohhh, motornya? Rusak kah motornya?"


"Enggak kok Pak. Nah terus tu Pak jadi biru-biru kakinya Icha ni Pak.."



"Ooh. Rusak kah?"



"Iya, kakinya Icha jadi rus--"



"Rusak kah motornya? Lecet kah? Spionnya pecah lagi kah seperti waktu dulu?"



"Engga Pak engga rusak cuma lecet dikit. Icha yang rusak Pak ICHAAAAAAAAA!!!!"



Gak Mama, gak Bapak, sama-sama ngecemasin si scoopy merah bontok itu. Anaknya sebenarnya siapa sih -_-


Buat nutup postingan kali ini, aku ngeliat lukaku lagi. Aku jadi mikir, mungkin kalau gak ada kejadian jatoh dari motor tadi, gak ada yang aku ingat dari acara jalan-jalan hari ini. Aku gak bakal tau ternyata kejadian gak beruntung kayak tadi bisa jadi pengalaman berkesan main di di waterpark. Gak ada makna tersendiri kalau gak main air dengan luka-luka di sekujur kaki. 

Kata Kak Dayah, kalau gak lecet itu bukan motor namanya. Kalau belum pernah jatuh belum hebat artinya. Termasuk jatoh terpuruk karena ada masalah sih, dijatuhin cobaan. Orang yang pernah jatoh, pernah ngerasain sakit hati, pernah nangis, pernah terluka, adalah orang yang kuat dibanding sama orang yang hidupnya bahagiaaaa terus, yang hidupnya datar. Orang yang jatoh lalu bangun lagi, adalah orang yang keren. Awesome. Totally Awesome, judul film kesukaan Nanda yang saban hari ditungguinnya tayang lagi di HBO.

Berbanggalah bagi yang pernah jatoh atau yang saat ini sedang jatoh. Jatoh dari apapun.

Oh iya, udahan ya, aku mau tidur. Besok aja belajarnya huhu kalau sempat sih. See ya later, family day!!!

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com