Selasa, 08 Januari 2013

Bisanya Cuma Nangis


Ketika mau mulai buat ngetik postingan ini, aku ngebayangin kalau aku berada di satu kelas, entah di sekolah mana, sd smp atau sma kah aku gatau, alamatnya dimana, kepala sekolahnya siapa, pokoknya aku berada di satu kelas yang dihuni sekitar tiga puluh siswi gitu. Mata pelajarannya mengenai ilmu psikologi, materi yang dibahas pada hari itu adalah…

“Baik anak-anak, buka halaman 82. Hari ini kita membahas tentang materi ‘ Lari Dari Masalah’. Sebelum Ibu memulai bahasan materi ini, Ibu mau bertanya, menurut kalian, apa yang bisa membuat kalian sejenak melupakan masalah tanpa menyelesaikannya? Apa ada yang mau menyampaikan opininya?”

Oh, oke, itu aku. Aku jadi guru mata pelajaran psikologi di khayalanku ini. Bagussss. Kenapa gak Bu Martini aja coba?

“Yak kamu, bagaimana menurutmu, Sanguinis?”

Seorang anak perempuan bernama Sanguinis Popular mengangkat tangannya tinggi-tinggi. Dia berdiri, tersenyum lebar, cengengesan, trus pake dadah-dadahan sama anak-anak lain lagi.

“Waaah teman-teman, aku disini aku disini hehehehe dadah dadah!!! Emak, babe, Sanguinis masuk tipi nih! Hihihihihihi.”

“Sanguinis Popular, cukup teaternya ya, sekarang jawab deh pertanyaan Ibu tadi.” Kataku gak sabar. Sanguinis menghentikan adegan cengengesannya yang selebar pantatnya itu trus pasang tampang sok serius.
“Hehehe santai Bu, santai. Hehe jadi gini Bu, menurut saya sih dibawa hepi aja, berbahagia gitu, shopping gitu misalnya atau ngumpul sama bubuhan gokil, nyalain kembang api.. Banyak deh Bu, dibikin seneng aja, pasti lupa deh masalahnya!”

“Jawaban yang cukup bagus, Sanguinis. Ada yang mau menambahkan?”

Aku ngeliat satu jari lagi teracung di udara. Oh, jarinya Koleris.

“Heem heem. Assalamualaikum wr.wb. Selamat pagi dan salam sejahtera  bagi kita semua. Perkenalkan, nama saya Koleris Kuat. Disini saya akan menjawab pertanyaan dari Ibu Icha.”

Si Koleris menghela nafas sejenak. Dia mejamin mata sebentar, lalu ngebuka matanya kembali dengan tatapan teguh dan yakin. Ekspresinya tegas dan percaya diri.

“Ketika saya ingin melupakan masalah tanpa ingin menyelesaikannya, saya akan menyibukkan diri dengan belajar lebih giat, melakukan aktifitas positif yang bisa bermanfaat bagi saya. Bisa disimpulkan kalau saya menyibukkan diri jika saya punya masalah.  Itu saja dari saya, Bu. Terimakasih.”

Memang dasar orang pinter, biar ada masalah tetap aja rajin belajar. Gak sadar aku sampe tepuk tangan sehabis Koleris nyampein pendapatnya.

“Bagus, ya bagusss. Oh iya, bagaimana dengan kamu, Phlegmatis Damai? Daritadi Ibu liat kamu mau ngacung jari tapi gak jadi terus. Ayo, kamu mau menambahkan?”

“Nggg gapapa kok Bu, gak jadi deh, nanti aja...”

“Loh kenapa nanti, ayoo gapapa, Ibu mau dengar pendapatmu.”

“Iya deh. Kalau saya sendiri sih sebenarnya gak punya cara khusus buat lari dari masalah, buat lupa sama masalah. Palingan saya nyoba buat sabar aja dan selalu berpikir positif, cenderung nyantai sih.  Saya juga suka pura-pura seolah-olah saya gak punya masalah, padahal dalam hati ini saya kepikiran banget sama masalah itu. Satu-satunya jalan buat lari dari masalah, saya berusaha ngejauh dari orang yang ada masalah sama saya itu, gak mau ketemu dia.”

Gak panjang kok, gak panjanggggg. Phlegmatis pun duduk lalu tersenyum manis, seolah puas sekaligus lega sama pendapat yang dia lontarkan barusan.  Cewe berpembawaan tenang itu kalau dipancing dulu baru mau keluar cerewetnya.

“Baik, Ibu rasa cukup pendapat dari teman-teman kalian tadi. Sekarang Ibu jelaskan mate---“

“Bu, saya mau jawab pertanyaan Ibu tadi, boleh kah?”

Sesosok cewe bertampang muram  lagi berdiri dari kursinya. Melankolis Sempurna. Biasanya di setiap aku ngajar, dia selalu jadi orang pertama yang ngejawab pertanyaan yang aku kasih.  Gatau kenapa dia baru mau ngejawab sekarang.

“Iya boleh, Melankolis. Bagaimana pendapatmu?”

“Huuffhhh, menurut pendapat saya, untuk ngelupain sejenak masalah, sebaiknya nangis aja. Nangis sampe puas-puas. Ngurung diri di kamar, bicara sendiri, sambil tetap nangis. Kalau perlu sampe ketiduran.”

“Hahahaha, cengeng ih kamu Mel! Hepi kayak aku dong, bareng aku juga! Masalah pasti pang selesai” 

Sanguinis ngeledek. Aku melotot ke arahnya, trus ngeliat ke arah Melankolis. Aku agak shock.

“Iya aku memang cengeng! Trus kenapa? Masalah buat loe?”

“Ih nyantai aja Melankolis, orang cuma becanda aja tu..”

“Becanda kok nyakitin gitu, Sang?!!”

 “Hehhhhhh sudah-sudah, ini bukan sesi debat!!!" Sanguinis, udah, cukup. Melankolis, Ibu tertarik dengan pendapat kamu barusan. Kenapa kamu memilih menangis sebagai cara untuk ngelupain masalah sejenak?”

“Well, nangis itu bikin saya lega, Bu. Pas saya lagi punya masalah, saya nangis gitu sampe puas. Saya juga suka curhat sama sahabat saya tentang masalah saya. Itu cara saya lari dari masalah Bu. Saya selalu nangis tanpa tau cara nyelesain masalahnya gimana."

Aku tediam. Kata-kata melankolis tadi kayak gak asing sama aku. Melankolis Sempurna itu kayak aku, lebih tepatnya dia itu aku. 

Oke, kita balik ke dunia nyata. Khayalanku di atas ngegambarin betapa bedanya cara lari dari masalah satu kepribadian dengan kepribadian lain. Sanguinis gak mungkin tahan berdiam di kamar saat punya masalah, gak kayak Melankolis betah banget ngamar kalau masalah lagi ngehampirinnya. Koleris lebih suka menghabiskan banyak waktu untuk belajar supaya bisa lupa masalahnya, hal yang kayaknya gak mungkin dilakuin sama Phlegmatis. 

 Nangis adalah salah satu cara, ehmm mungkin jadi satu-satunya cara buat ngelupain masalah. Setelah nangis dengan ngasilin yaaa kira-kira dua tiga ember trus kantung mata jadi begendut alias bengkak, aku jadi ngerasa lupa sama masalahku. Mungkin itu yang dibilang nangis gak bisa nyelesain masalah, bisanya ngeamnesiain  otak sejenak dari masalah. Pas aku nangis trus ketiduran, pasti aku temimpi tentang masalahku. Selalu. Ga pernah engga. Pas aku bangun, aku selalu berharap aku bisa jauh pergi dari masalah. Tapi nyatanya, aku harus ngadapin itu. Aku harus selesain. Seharusnya.

Aku pernah nyoba buat ngelupain masalah dengan metode ala sanguinis. Aku jalan ngabisin waktu, ngemol, foto-foto,nonton film komedi, godain om-om lewat. Tapi gak mempan, malahan tambah kepikiran. Semua kegiatan seolah dilakuin tanpa hati. Dibawa sibuk ala koleris malah tambah nyut nyut kepala. Mencoba tenang sabar kayak Phlegmatis yang seolah gak punya masalah, aaaaah aku masih gak nahan buat gak nangis, aku gak bisa nganggap kalo lagi gak ada masalah sekarang. Melankolis ya melankolis, kayaknya udah kodratnya deh.

Jadi bisa disimpulin kalau melankolis paling lemah kalau ngindarin masalah, kalau lari dari masalah.   Gak semua orang yang punya sifat melankolis sih, mungkin cuma aku melankolis terparah terlemah deuuuu.  Ibaratnya kalau ada lomba lari dari masalah, melankolis pasti urutan paling buncit dari ketiga kepribadian lain. Melankolis kehabisan nafas, kecapekan, dan nangis. Ya, bisanya cuma nangis.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com