Rabu, 30 Januari 2013

Sandang, Pangan, Papan, Curhat

Dari tadi, dari awal aku berniat buat ngetik ini bahkan sampe tulisan ini selesai nantinya, hmm satu atau dua jam ke depan entahlah tergantung mood, aku ditemenin sama lagunya G-Dragon yang judulnya That XXX.

Agak mesum sih judulnya tapi intinya lagunya bagus. Eh eh aku masih gak suka boyband Korea kok, tapi kalau BigBang (bener gak ini tulisannya?) tu aku lumayan suka. soalnya lagunya keren-keren trus mereka cool gitu cowok banget uuuhh. Kalau gak ada Dita yang ngaku-ngaku istrinya G-Dragon dan Nanda yang maniak Korea itu mungkin aku gak bakal kenal BigBang. Virus suka BigBang ini ditularkan secara membabi buta sama Dita waktu kelas satu. Dita suka banget sama G-Dragon, leader-nya BigBang itu, dan lagu yang paling dia suka yaitu That XXX yang lagu aku dengerin ini. Walaupun bahasanya aku gak ngerti sih tapi menurutku lagunya tentang cinta-cintaan gitu. Dan menurutku lagi lagunya enak buat didengerin di suasana apa aja. Sedih, senang, galau, jatuh cinta, pengen mati...



Daan ya, pas kemaren lusa aku lagi bete, aku dengerin lagu ini. Pas kemaren lusa lagi ngambek juga. Pas lagi nyesel karena udah ngambek, aku masih dengerin. Pas sekarang, pas lagi nyadar ada sedikittt yang berubah sama aku, lagu ini gak kunjung berubah. Masih teputar.

Kata Dina aku rada berubah. Aku gak seember dulu, yang tiap hari tiap saat cerita apa aja yang ada di kepala, hal-hal yang gak penting sampe yang penting ke dia. Bagus ya keliatannya kalau aku berubah gitu. Sebenarya aku gak nyadar sih kalau itu satu perubahan. Yang aku sadar aku cuma pengen ngurangin kadar suka ngeluh dan curhat gak pentingku aja. Aku kasian juga sih sama kupingnya Dina tiap hari disuguhin..

"Din, bosen nah matematika ni mbari muar!"

"Hihihii Zai nah Din, masa bilang mau minjam flashdisk buat nyimpen data perasaannya ke aku dudududu."

"Lagi lok lagi lok Mamaku ni masa gara-gara salah bikin teh aja dibesar-besarin!"

Jadi pas kemaren lusa kemaren tu, hari Senin, aku nyoba buat gak ngeluh atau ngungkapin hal hal di kepala atau curhat kayak biasa. Aku diem aja gitu, padahal dalam hati ni lagi dongkol banget sama aku sendiri sih yang lupa pake baju daleman huhu. Jangan tanya kok aku bisa lupa, jangannn. Intinya aku bete banget rasanaya hampa banget ini badan cuma pake tiittt, mana Wahyu nyadar ngeliat trus negur aku lagi waahhh malu deh malu ditegur cowok. Mau curhat tapi aaah masalah cemen kayak gitu ngapain dicurhatin, lagian salahku sendiri kan gak pake.

Uuhh nahan buat gak curhat gak ngomong yang ada di kepala itu sama susahnya kayak nahan kentut. Baru tau. Hasil dari gak curhat malah aku setel tampang bete seharian kayak tanpa sebab gitu. Malah bikin kesel Dina. Bukan kamu Cha kalau gak curhat tu, gitu katanya.

Ya, kamu bener Din. Mendingan aku curhat kayak biasa aja gak usah jadi phlegmatis yang pinter nyembunyiin dan bersikap tenang terhadap masalahnya atau jadi koleris yang bisa nyelesain masalahnya atau jadi sanguinis yang gak ngebiarin masalah ngalahin keceriaannya. Gak usah sok-sok jadi orang lain.

Orang lain mungkin bepikir kalau curhat itu buang-buang waktu, curhat itu kegiatan yang cewe banget, curhat itu ajang pamer masalah, curhat itu-- mungkin orang lain bepikir kalau mereka bisa nyelesain masalah mereka sendiri tanpa minta bantuan, minimal tanpa cerita, atau minta saran. Itu orang lain. Aku nganggap kalau curhat itu udah kayak nasi di menu makanku, pulpen di kotak pensilku, kacamata buat mata min-ku. Rasanya kalau gak curhat sekecil apapun yang lagi dialamin itu susahhhhh banget. Tapi bukan berarti semua orang sih ku curhatin, paling cuma Dina, Chintya, Denada. Dina sih paling sering. Kalau gak ada orang yang bisa diajak curhatin yaaa nulis di buku. Intinya harus curhat. Gitu sih. Curhat kayak udah jadi kebutuhan pokok selain sandang, pangan, papan. Kalau aku gak hobi (?) curhat mungkin blog ini gak akan lahir ke dunia yang fana ini uuh~

Tujuan curhat sebenarnya simple, cuma buat ngungkapin perasaan aja. Ngungkapin kekesalan kesedihan kegalauan atau apakah situ. Orang melankolis kalau lagi ada masalah, dia bakal nyari-nyari orang buat dia ceritain masalahnya itu. Orang melankolis butuh dukungan dari orang lain, butuh teman buat ngerangkak sama-sama keluar dari jurang masalah itu. Kalau curhat belum tentu sih pengen solusi, walaupun gak bisa dipungkirin kalau  curhat pengennya dikasih solusi. Mendam perasaan itu gak baik sih, bikin bete sendiri, bikin gelisah, bikin marah-marah gak jelas. Begitu dikeluarin pas lagi curhat jadi lega. Baiknya saat kita lagi sedih, bahkan senang, dan disaat itu kita punya teman untuk membaginya. Tapi liat-liat dulu sih temannya, kalau dirasa dia tu ember bocor perlu ditambel atau orangnya apatis ya mendingan curhat sama tembok deh.

Udahan ya aku curhat tentang curhat di postingan kali ini, mau ganti lagu That XXX nya dulu ni. Inti dari postingan ini hmm apa ya, hmm oh iya intinya tu curhat itu sehat. Itu kali ya.

Selamat malam pendengar curhat.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com