Minggu, 10 Februari 2013

Plegmatis Hari Ini

Dibikin penasaran adalah salah satu hal yang bikin aku kesel, selain kehujanan, diomelin Mama depan bubuhannya, dan pulpen ngilang. Disuruh nebak-nebak, disuruh nyimpulin sendiri hhhhh. Bukan berarti aku gak suka kerja detektif sih, cuman gini nah, misalnya kalau disuruh nebak si misalnya si Joko marah kah sama aku, nah aku tu malas dah nebak, aku tu maunya si Joko ngomong atau bentak-bentak kah sekalian daripada ngediemin aku.

Dari keempat kepribadian yaitu sanguinis, koleris, melankolis, dan plegmatis, kayaknya yang terakhir itu yang suka bikin penasaran. Plegmatis susah ditebak. Plegmatis pinter nyembunyiin kesedihannya dibalik senyum tenangnya atau ketawa cengengesannya. Plegmatis susah kalau disuruh curhat tentang masalahnya, bahkan nganggap kalau masalah itu bukan masalah. Plegmatis orangnya santai, selalu positive-thinking. Waktu Dina kehilangan dompetnya, dia malah ketawa-ketawa cengengesan. Ya ampun ay kalau aku pasti udah nangis sampe bikin Samarinda jadi Jakarta KW 2 kali ya -_-

Hari ini, aku ngerasa ada yang beda sama plegmatis. Tiga orang plegmatis. 





Orang pertama, Dina. 

Seperti biasa aku marahan sama Dina gara-gara masalah kecil. Aku aja bosen marahan terus apalagi kalian yang ngebacanya tentang ini. Dia tu ngediemin aku pas hari Kamis kemaren, gatau gara-gara apa dia bete gitu. Yaudah ay aku nyoba maklum, tapiiii yang bikin keselnya tu dia sama Kartini sama Chintya gak ada bete-betenya, ketawa-ketawa ngobrol-ngobrol kayak biasa. Lah sama aku, kayak nganggap aku gak ada gitu hhhh nyesek. Kenyang deh kenyang aku bediam nikmati mulut asem gak ada ngomong sepanjangan pelajaran terakhir bimbel kemaren Kamis tu.

Besoknya yaitu hari Jumat, aku males ngomong sama dia gitu, dia juga gak ada negur aku. Besoknya yaitu hari ini, dia tadi tiba-tiba negur aku gitu. Awal-awalnya ak ngerani sekedarnya gitu, rasanya malessss banget tapi gak bisa bohong sih kalau aku seneng dia gak musuhin aku. Yang bikin kagetnya dia bilang hari ini senengggg banget trus meluk. Tumben bener, biasanya maka sok cool, begidik ngeri kalau ngeliat aku pelukan sama Chintya, ogah negur duluan, seringnya aku ya karena salahku juga sih seringnya. Trus dia nanya kenapa nomorku gak aktif, dia nelpon aku kemaren tu sampe lima puluhan kali, tumben tumben segitunya dia.

Dina hari ini jadi plegmatis yang akhirnya bisa gak santai ngadapi masalah dan nganggap masalah itu beneran masalah. Gak cuek kayak biasanya haha.

Orang kedua, Febri. 

Bukan, bukan Febri mantanku itu. Ini Febri pacar Denada dan sekarang jadi mantan Denada. Mereka putus Jumat malam kemaren. Alasannya karena Febri gak nahan sama sifat Denada yang suka ngatur-ngatur dia suka ngekang-ngekang dia. Sedangkan Denada yakin kalau penyebab mereka putus itu Kiki, temannya Febri. Kiki jadi teman curhatnya Febri, dan diduga juga jadi penghasut Febri buat mutusin Denada.

Gara-gara putus sama Febri, Denada nangis sepanjangan hari ini di sekolah, gak mau makan, curhat mulu. Dan gara-gara putus sama Febri itu juga hari ini aku didaulat buat nemenin dia ke rumah Febri, untuk minta kejelasan hubungan sekali lagi yang padahal udah jelas banget sebelumnya kalau mereka itu udah putus. Menurutku Denada masih belum ikhlas, masih optimis kalau hubungan mereka bisa dibaikin, masih yakin kalau Febri masih sayang sama dia. Perasaan Denada tu kayak gak asing buat aku eaaaaa--

Jadi tadi siang menjelang sore tu dia nelpon aku minta pendapat ke rumahnya Febri atau engga. Kalau menurutku sendiri gak usah daripada sampe disana dicuekkin atau apa. Kata Dina sama Dea coba aja ke rumahnya. Karena kalah suara trus juga keinginan Denada yang kuat banget buat ngomong sama Febri, jadi ya Denada ke rumahnya Febri, ditemenin sama aku. Denada diantar sama kakaknya, katanya sih kakaknya tapi setauku dia anak tunggal, trus aku sendiri.

FYI, aku gak bisa bonceng Denada, Denadanya juga takut kalau dibonceng sama aku huhu. Nah terus kakaknya itu pulang, nah aku bingung deh dia nanti pulang sama siapa nanti, dia bilang nanti pulang sama Febri. Setengah gak yakin sih aku tapi kutepis aja. Aku pun markir di depan warung bakso gitu ku kira itu warungnya Febri ehhh ternyata lain, udah deg-deg an juga. Warungnya Febri rada jauh dari tempat kami berdiri, tapi kami bisa ngeliat. Aku sama Denada ngeliat Febri duduk, gak sendirian, dia sama dua cewek, yaitu Kiki sama gatau siapa namanya. Denada langsung keringat dingin, gugup.

Ada lima belas menitan kami berdiri disitu ngintip-ngintip sama nungguin Kiki sama temannya pulang. Gila aja kan kalau kami bedua kesana ngomong sama Febri, pasti Kikinya nyolot atau apa. Apalagi kalau misalnya mereka ngajak tanding gulat, mana mereka badannya gede-gede lagi. Denada mah aman-aman aja, lah aku badan kayak orang-orangan sawah gini uu. Akhirnya setelah diberi wejangan dan motivasi ala Mario Teguh campur Mamah Dedeh, Denada mau ngelangkahin kakinya ke rumah Febri, aku di belakang. Kami langsung duduk pas nyampe. Febri kaget trus ngeliatin Denada gitu.

Sekitar sepuluh menitan gitu kami dicuekkin, Kiki sama temannya sama cowok satu lagi kata Denada namanya asik ngobrol-ngobrol sambil merokok. Febri datangin ke tempat kami duduk, ngomong dengan muka sangar yang aku gak pernah liat sebelumnya dari seorang Febri yang selama ini ramah cepat akrab baik. Gak lama Febri duduk di samping Denada, aku mulai ngerasain hawa-hawa aku jadi obat nyamuk. Untung Dea sms, karena juga sebelum mau nemenin Denada aku mau ke rumah Dea mau pinjem lks ipa, aku juga ijinnya sama Mama tu mau ke rumah Dea, gak mungkin aku bilang kalau mau nemenin Denada datangin cowoknya.

Aku ada terdengar sedikit omongan mereka, padahal mau ku rekam pake perekam suara, siapa tau bisa lebih kontroversial daripada rekaman suaranya Ardina Rasty sama Eza Gionino, tapi Kiki ngeliatin aku terus huhu gak jadi deh niatanku itu. Selang beberapa menit Denada nyuruh aku pulang duluan, aku gak mau. Ada berapa kali kah gitu dia nyuruh pulang. Trus Mamaku nelpon lok, yaudah aku tepaksa pulang padahal kesian sama Denadanya gitu. Aku pun ke rumah Dea minjem lks sekalian cerita juga tentang itu. Febri bener-bener mau putus. Nah Denada tu nelpon aku mau ngambil helmnya yang ada di motorku, aku bilang aku di rumah Dea. Dia datang sama Febri, dan mukanya Febri itu lohhhh ya ampun gak ada senyum sama sekali. Dea speechless ngeliat muka Febri yang gak kayak biasanya, dan Denada yang mata hidungnya merah.

Aku sampe gak yakin kalau Febri itu plegmatis. Dia gak luluh sama tangisan Denada sama sekali. Atau Febri itu memang phlegmatis dan kalau plegmatis udah gak tahan buat sabar terus jadinya bakal kayak Febri gitu? Entahlah.

Orang ketiga, Zai. 

Sabtu di minggu kemaren dia ke rumahku. Anak itu keukeh banget padahal udah kularang-larang buat ke rumah. Tau aja kan Mamaku segitu kolotnya. Aku juga sebenarnya gak enak sama Zai sih karena dia udah sering ngajak jalan tapi aku gak bisa.

Dan tadaaa dia ke rumah. Dia kaget waktu aku nyambut kedatangannya dengan buku bahasa inggris di genggaman. Cara andalanku kalau ada cowok ke rumah, aku bakal nyuruh cowok itu pura-pura ngajarin aku atau ngerjakan peerku atau kerja kelompok. Jadi mamaku gak perlu mondar-mandir keluar rumah masuk lagi keluar lagi karena dia pikir cowok datang itu tujuannya buat ngajarin aku haha jahat ya.

Nah jadi sepanjangan dia di rumahku tu kami melototin buku bahasa inggris aja, pokoknya kalau ada Mama atau Bapak langsung dah akting lagi bahas soal. Setelah situasi dirasa aman kami beceritaan becekikikan beketawaan, EGP deh ada Nanda palingan dia maklum aja.

Sumpahhhh, Zai orangnya asik banget dibawa ngobrol apa aja, pengolokkan, gilanya tu kayak orang autis gak jaiman gitu tapi gak lebay juga gitu.

Nah pas hari ini dia ke rumahku lagi. Tiba-tiba aja pas di tempat Dea tadi dia sms mau ke rumahku. Woyy aku belum mandi wooyyyy!!!!Ngajakin jalan pula. Hedehhh tu anak harus berapa kali sih aku bilangin kalau Mamaku tu nah pasti ngelarang-larang.

Tapi dia lagi-lagi tetap keukeh aja kerumah. Aku bilang waktunya cuma lima menit trus gak boleh masuk rumah haha. Sekitar jam setengah enaman gitu dia ngetem di depan langgar dekat rumahku, disuruhnya aku ke situ ya aku gak mau. Aku paksa-paksa dia langsung ke rumah aja. Pas udah di rumah gitu dia pake nanya-nanya lagi orang depan rumah ni gay kah dari tadi ngeliatin dia terus. Gara-gara itu dia gak mau ke rumah tadi. Ih dasar kepedean.

Kami bedua pun duduk di teras rumah, ngobrol-ngobrol. Aku sampe pasang stopwatch di hape, pokoknya sampe lima menit aja dia boleh di rumahku. Dia tu ketawa aja aku kayak gitu, kalau cowo lain maka palingan kesel. Eeh malah kelewatan jauh gak lima menit lagi. Trus dia ngajaki aku jalan habis maghrib, rencananya dia tu stay di tempatku sampe habis maghrib baru kami jalan habis maghrib.

Aku nyuruh dia buat minta ijin sama Mamaku, dia tumben mau. Biasanya maka alasannya malu, gak bisa ngomong sama orangtua. Dia bilang aku harus bantuin juga, aku awalnya pura-pura gak mau haha. Selang berapa lama kemudian Mamaku keluar bawa Khansa. Ini saatnya buat memulai prosesi minta ijin.

"Ma, Ma, Icha boleh lah jalan malam ini?"

"Loh, kamu bilang banyak tugas..."

"Udah kok Mak, lagian juga bisa diselesain bes--"

Mama langsung ngeloyor pergi.

"Cha, Cha, Mamamu tu hebat ya ngacangi orang."

"Iya tu makanya gak bisa jalan aku ni Zai, udah ku bilang juga."

"Bisa Chaaa bisa, coba lagi."

Lumayan lama sih nunggui Mama ngobrol sama Kak Iin, pas mereka selesai ngobrol aku langsung nyosor minta ijin lagi, bawa-bawa Zai. Dan Zai dengan sok gagahnya pake muka cengengesan ngomong ke Mama mau ngajak jalan anaknya ini. Entah Mama kemasukan malaikat mana, beliau bolehin dan ujung-ujungnya malah ngobrol panjang sama Zai. Ngobrolin asalnya dari mana, trus Zai nih pake cerita segala tentang dia waktu ke Banjarmasin. Aku mau ketawa liat Zai asik ngobrol sama Mama.

"Tuh kan apa kubilang, sesama orang Banjar tu pasti respect." katanya dengan senyum kemenangan.

Jangan bilang Mama naksir sama Zai, jangannnnnnn!!!

Pas adzan maghrib, dia ke langgar dekat rumahku gitu sementara aku mandi. Bukan cuma shalat tapi ngungsi juga sih dia tu, malu katanya kalau di rumahku. Pas abis shalat dah baru kami jalan.

"Cil, jalan dulu lah." katanya pamit. Ni anak cobanya Tante kek Ibu kek manggilnya huhu.

Kami ke PM dulu soalnya aku mau beli softlens, males aja bekacamata lagian nanti softlensnya juga mau dipake buat uji kompetensi nanti. Habis beli dan pasang kami langsung ngeluncur ke GOR Segiri. Baru ingat aku ada DBL, tujuan kami ke GOR sih buat nonton battle beatbox. Banyak anak-anak gaholnya, aku jadi rada malu gitu.

Pas Zai gabung sama teman-temannya, cowok semua deuuu, aku mati kutu disitu sumpahhh kerjaanku kucak kucik hape aja. Aku ni kalau ketemu orang baru apalagi cowok tunah pasti malu, gak mudah akrab sama orang. Aku minta tolong Dina buat nelpon aku, tapi sayangnya bentar aja dia nelponnya soalnya dia mau jalan. Eh tapi bagus juga sih dia nelponnya bentar soalnya teman-temannya Zai pada ngeliatin aku.

Jadi aku duduk aja sambil main hape, bengong, kalau ada temannya yang ngeliat aku senyumin. Gak lama Zai datangin aku gitu sambil bilang maaf udah nyuekkin haha.

Acara battle beatbox nya keren banget. Cowok-cowoknya juga keren-keren. Satnite ini keren.

Jam 10 Mama nelpon nyuruh pulang. Zai pun ngantar aku, pas awalnya tu aku yang bawa motornya, asli katanya aku jadi kayak ladies amor hahaha. Tapi gak sampe rumahku sih aku bawanya. Sepanjang jalan tu kami ngobrol-ngobrol, sampe akhirnya aku tu nanya hal yang dodol banget sih kalau diinget-inget, hal yang udah mau ku tanyakan dari masih di GOR, hal yang dari dulu bikin aku ngerasa bodoh, ngerasa jadi cewek ngarep, hal yang...

"Zai,"

"Huh?"

"Anu, aku mau nanya, nggg tapi jangan ketawa ya, janji!"

"Apa, tanya sudah."

"Nggg gimana ya, ngg Zai, kita ni pacaran atau bukan sih?"

Bungul. Icha bungul. Hhhhh merah kuning hijau sudah mukaku ni.

"Hmm Cha, sekarang ya, aku mau nembak kamu."

Ada gitu orang nembak bilang-bilang?

"Tapi diterima gak ni?"

"Ya palingan mati, kan kamu mau nembak."

Hening yang panjang.

"Cha, kalau kamu tolak, kamu ginikan helmku, kalau kamu terima--- ngg terserah aja mau apa."

"Apa terima apa kamu aja belum ngomong hahaha."

Rasain lu Zai, rasain, salting kah situ sembarang biar aku ada temannya juga salting.

Zai nih susah betul ngomongnya, mentang-mentang plegmatis. Berkali-kali dia mau ngomong tapi tenggorokkanya kayak sok-sok tecekat tulang ikan gitu, mau pake bahasa tuna rungu yang jari tangan jempol telunjuk sama kelingking itu, haha lucu banget kayaknya baru kali ini aku liat ada cowok segugup Zai. Akhirnya dia ngomong itu dan aku mau dan tralalala kami jadian haha~ Aku senang banget, perjuangannya bawa aku kabur jalan trus dia nembak aku secara langsung padahal sebelumnya kalau dia nembak cewek selalu lewat telpon atau sms, tentang tatapan dalamnya ke aku dan muka ngoloknya itu ngolokin hidung pesek (baca:imut) ku ini huhu walaupun dongkol. Goodbye single mhuahahahahaha.

Jadi gak sabar buat cerita sama si plegmatis Dina, trus dengerin curhatan Denada sekuel tiga tentang dia kemaren sama phlegmatis Febri. Jadi pengen ngerasa yakin kalau hubungan baruku sama Zaini yang dari sahabatan HTS-san sampe pacaran gak ada yang berubah, gak ada kecanggungan, gak ada kata-kata dan perlakuan sok romantis.

Yang aku mau masih ada si Zai plegmatis yang dengerin dan nangapin curhatanku dengan tanggapan konyol rada ngolok, yang sabar aja kalau udah ku hina dina ku hujat, yang dengan senang hati begaya ala Eminem di depanku, dan Icha si melankolis yang perajuan dan hobi curhat, yang pengolokkan.

Selamat malam Plegmatis. Para Plegmatis. Satu Plegmatis yang spesial pake telor mata sapi karetnya dua. Selamat malam mingguuuuu~

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com