Senin, 25 Februari 2013

Anafora Dari Sahabatmu

Try out kedua dimulai hari ini. Alhamdulilah sih dari pagi sampe detik ini gak ada kesialan kayak senin kemaren. Nyai sial kayaknya udah nyabut kutukan sialnya deh. Palingan cuma dapat tempat duduk ujung dekat jendela yang kalo pagi sinar matahari pagi nyengatnya nembus jendela, asli bikin gak fokus ngerjakan soalnya. Apalagi untuk soal pelajaran Bahasa Indonesia yang walaupun keliatannya gampang tapi butuh ketelitian kecermatan dan kesabaran dalam ngerjakannya. Apalagi soalnya ini dijadikan dua puluh paket, dalam satu ruangan gak ada yang sama soalnya satu anak dengan anak lain. Apalagi soal-soalnya panjang, dengan optionnya yang gak kalah panjang. Apalagi kalau soalnya yang berkaitan sama majas. Nggg sebenarnya aku suka sih kalau soalnya tentang majas, dan sayang banget tadi cuma satu soal aja tentang majas huhu kalau paket yang lain maka sampe tiga soal dia. Padahal dulu aku kesel kalau ada soal tentang majas, tapi semenjak Bu Ida ngajar bimbel Bahasa Indonesia di kelasku, aku jadi semangat belajar, bubuhannya juga. Pokoknya asik deh, ngerti banget jadi cepat hapal sama berbagai majas yang segunung itu. Sampe kami berpikiran kenapa di saat-saat terakhir bimbel kami baru dipertemukan sama Bu Ida, kenapa di saat-saat terakhir kami belajar di SMK 1 kami ngerasain betapa nyenengin belajar Bahasa Indonesia sama Bu Ida? Huhu.

Aku baru sadar kalau aku sering ngegunain majas dalam kehidupan sehari-hari. Kalau lagi begayaan sama bubuhannya aku sering make majas hiperbola, contohnya pas lagi ngolokkin Dea. Trus kalau lagi curhat gitu suka make majas personifikasi. Dan ya, kalau setiap mosting aku suka make majas anafora, yaitu majas yang berisi pengulangan kata di awal kalimat. “Aku ingin kamu tau. Aku ingin kamu rindu. Aku ingin kamu mencintaiku ” Anafora dalemmmm.

Oke, ke inti postingannya ya. Sebenarnya aku bukannya pengen cerita tentang kehidupan sehari-harikiu bersama majas sih, ngg gini, gimana ya, aku lagi pengen bikin puisi sih, entahlah ini bisa disebut sebagai puisi atau enggak, yang jelas ini make majas anafora, dan yang paling penting, ini yang aku rasain hari ini. Yang aku gatau apa aku boleh ngerasa kayak gini, apa aku berlebihan kalau mikir kayak gini, apa aku salah nganggap kayak gini, apa aku----

Jadi langsung aja ya,

Anafora Dari Sahabatmu

Jangan. Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu membiarkan aku cerita apa saja sedangkan kamu enggak
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu tertutup sedangkan ke yang lain kamu terbuka
Jangan sebut aku sahabatmu kalau aku harus tau berita bahagiamu, berita sedihmu, dari orang lain, bukan dari kamu sendiri.
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu gak percaya aku untuk membantu kamu dalam melewati duka
Jangan sebut aku sahabatmu kalau kamu suka marah gak jelas tanpa alasan ke aku, cuma sama aku.
Jangan sebut aku sahabatmu kalau masih ada rahasia, masih ada yang kamu tutupin
Jangan sebut aku sahabatmu kalau aku masih jadi orang lain bagimu

Ya kayak gitu deh contoh anafora. Dan ya, kayak gitu deh yang aku rasain sekarang. Dari tadi pagi sampe sekarang. Antara ngerasa ini berlebihan, ngerasa ini biasa aja, ngerasa kecewa. Aku bingung, sebenarnya boleh gak sih kalau kita bete badmood bahkan marah sampe kecewaaaa banget kalau sahabat kita kalau ada apa-apa gak pernah cerita ke kita? Kita selalu tau dari orang lain, mau cerita seneng kek cerita sedih kek. Padahal kita akrab sama dia, padahal kita saban hari bahkan tiap saat cerita apapun sama dia, kita terbuka sama dia, kita percaya penuh sama dia, kita cuma percaya dia, dan itu artinya sama teman lain kita gak seterbuka itu. Dia tau semua rahasia kita, semua kejelekkan kebaikan kita, semua cerita sedih galau seneng kita. Kita tau dia orangnya memang rada tertutup, gak seslebor kita yang cerita panjang lebar, dan kita maklum. Tapi kenapa sama yang lain dia cerita, kenapa di saat teman lain tau tentang dia sementara kita, yang dia bilang bahwa kita sahabatnya, gak tau apa yang terjadi sama dia saat itu, gak tau tentang dia. Boleh gak sih kita ngerasa kalau kita ini bukan teman, sahabat, yang baik, bukan orang yang dia percayai. Boleh gak sih kita ngerasa kita sebenarnya gak dibutuhin sama dia, sedangkan kita ngebutuhin dia. Boleh gak sih kita kecewa berat saat dia gak mau berbagi suka duka seperti yang selama ini kita lakuin ke dia? Boleh gak sih kita nangis kalau dia marah tanpa sebab dan marahnya itu cuma ke kita, sama yang lain dia gak marah??

Udah itu aja sih. Semoga ini cuma perasaanku aja. Perasaan seorang melankolis yang peka, terlalu peka, sampe-sampe jadi negative thinking terus.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com