Sabtu, 23 Februari 2013

Untung Gak Harus Break, Scoop

Nyambung dari postingan Sabtu kemaren, yang judulnya Sialturday, aku udah beli flashdisk pengganti flashdisk Dina yang rusak, bareng Dita belinya, patungan T.T. Awalnya kami janjian di Clorin terus muter-muter cari flashdisk yang persis. Nemu di Nuansa Indah, terus yaudah beli deh. Tapiiii, warnannya pink, huhu pasti Dina mencak-mencak kalau dikasih flashdisk pink, dia kan rada iuh iuh sama warna pink gitu. Warna birunya kagak ada yaudah kepaksa deh. Sekalinya pas kami jalan-jalan ke SCP, ada orang jualan flashdisk persis kayak punya Dina warnanya biru pulak aaarrrggghhhhh kami mencak-mencak kesal. Rasanya pengen garuk-garukkin dinding mall cuman karena kami masih punya sisa urat malu jadi kami cuma ngedumel aja. Salahku juga sih kenapa pasrah aja gitu ngejemput si pink itu dari tokonya~

Seninnya aku ngasihkan flashdisknya ke Dina. Aku gak bisa mahamin ekspresi Dina yang entah kebingungan   entah biasa aja begitu nerima flashdisk pink beserta muka melas enekku, tapiii yang jelas dia pasti kesal sama aku huhu maaf ya din. Untungnya kami gak musuhan sih haha.

Yang ada aku malah dimusuhin sama hari Senin. Monyongday.

Aku pikir kesialan ku cuma terjadi di hari Sabtu kemaren.Sialtrday ternyata berlanjut. Lagi-lagi kena marah Mama. Setelah Selasa kemaren printerku yang membinal itu divonis rusak karena kemasukkan peniti entah darimana berasal, Sabtu ini barusannn aja aku ngerusakkin charger laptopku trus juga gak sengaja ngerusakkin pintu kamar. Tangan perusak kayaknya aku ni. Tapi postingan ini gak berpusat pada tangan perusakku itu, tapi berpusat ke hari Senin kemaren. Lepas dari hari Sabtu, ketemu Minggu, jumpa ke Senin sialan. Aaaa stop, jangan sebut kata sial. Kata Kurnia kalau lagi kena sial terus ngomong sial jadi tambah sial. Jadi hindari mengucapkan kata sial. Nggg tunggu, tadi barusan udah berapa kali nyebut ya? Aaaa oke, kita ganti kata si*l itu jadi--- jadi apa ya, jadi kampret, mungkin?

Mmmh jadi gini, kekampretanku di hari Senin kemaren itu berawal dari aku pulang sekolah. Aku pulang lewat Bhayangkara, seperti biasanya, yang gak biasa mungkin gatau kenapa aku pengen jalan muter-muterin kawasan Citra- Pasar Pagi, ngabisin bensin gitu. Nah terus pas di daerah Teluk Lerong umeeee bujug macet beneh, ngerayap deh aku pake motor tu. Pas di lampu merah tu rencananya aku mau belok ke kiri, ke daerah Karang Asam, karena aku pikir jalan lurus yang biasa aku lewatin langsung ke Cendana tu bakal ditutup. Eeeh ternyata gak ditutup, padahal lagi macet loh, biasanya kalau lagi macet ditutup. Aku tapi rada ragu mau lurus, sampe akhirnya bapak-bapak di depanku jalan lurus, dengan lajunya, aku bodoknya ngikut bapak itu. Gak lama kendaraan dari arah Karang Asam mau ke Teluk Lerong jalan, aku serasa tekepung, aku baru nyadar ternyata pas aku jalan itu lagi lampu merah, dan dari arah Karang Asam-Teluk Lerong itu lagi lampu hijau. Aku panik dan tetap jalan terus. Aku ngedenger ada yang teriak-teriak hei kamu hei kamu gitu, tapi aku mikir saking paniknya mungkin itu cuma khayalanku aja, bisa dibilang fatamorgana pendengaran (?) gitu. Saking paniknya lagi aku oleng bawa motornya, kayak lagi jalan di gundukan batu besar-besar gitu, tapi pas aku liat jalannya lurus-lurus aspal aja tuh.

"Mana surat-suratnya??!!!"

Ternyata tadi bukan gundukan batu khayalan. Daritadi Pak Polisi narikin bagian belakang motorku nahan aku supaya gak pergi. Yang sebelumnya juga bukan fatamorgana pendengaran, itu teriakkan Pak Polisi itu, manggil aku.

Aku kena tilang polisi. Positif kena tilang. Karena aku lagi di hadapan Pak Polisi, nunjukkin STNK sama SIM. Kunci motorku dicabut gitu aja dari tempatnya bersarang. 

"Gaboleh ya De nerobos lampu merah tuh, kamu itu perempuan. Yasudah kasih tau Bapakmu, temui saya di pos polisi sana, temui Hendri ya ya De." katanya sambil mamerin bet nama di bajunya.

Aku ngangguk lemes. 

Sumpahhhh aku gatau kalau lampunya udah berubah jadi merah. Beneran. Aku ngikutin bapak-bapak yang di depanku tadi huhu. 
Aku ngegeret motorku ke pinggir jalan, ke depan toko amplang Ibu Hj. Nisa. Duduk di motor sambil nangis. Aku gatau apa yang harus aku lakuin. Tebayang muka Mama yang marah trus tekanan darah nya naik lagi. Aku nelpon Dina gak diangkat-angkat. Aku nelpon Kak Dayah, trus Kak Dayah jelas kaget gitu, trus dia  ngasih tau Mama, jadi katanya aku bakal dijemput sama Kak Iin. 
Beberapa saat kemudian aku dipanggil suruh masuk sama orang yang punya toko amplang itu. Orangnya baik, trus nanya-nanya gitu, trus ngebela aku gitu yesss ada pendukung, trus juga Dina nelpon aku nemanin aku yang lagi shock waktu itu sama lagi nunggu Kak Iin. Aku nunggunya di depan toko amplang itu, berdiri sambil air mata tetap ngalir deras. Si polisi jahanam yang nilang aku tadi itu ngeliat-ngeliat ke arahku sambil ketawa-ketawa gitu, hhhh asemmmmm!!!!!!

Tepat pas adzan maghrib Kak Iin sama Kak Iril datang. Aku sama Kak Iin datangin Pak Polisi itu tapi kami sempat dikacangin, orangnya tuh gak denger apa pura-pura gak denger sih, jelas-jelas dia ngeliat kami nyebrang trus jalan ke arah dia pas dipanggil gak tau-tau malah jalan aja terus dia. Akhirnya kami nunggu di pos polisi itu. Polisinya datang, ngomong-ngomong berbelit dan voilaaaa aku dikasih surat tilang warna merah yang artinya aku harus datang ke pengadilan tanggal 8 Maret huhu. Pas waktu itu sih Kak Iril mau ngurusin gitu jangan sampe aku ke pangadilan, tapi pas Rabunya ternyata gak bisa, aku harus ikut pengadilan. Jadi aku gak bisa bawa motor huhu. Sempat sedih sih nangis gitu lah gak bisa bawa motor kembali naik angkot, serasa break dari hubungan pacaran huhu.

Untungnya sekarang aku udah bisa bawa motor lagi, berkat rayuan maut dari Bapak ke Mama hohohohoho. Kayaknya cuma Bapak, orang di rumah yang ngebela aku apapun keadaanku waah love him so much mwah mwah :**  Tapi aku rada gak yakin sih kalau Bapak balik lagi ke Bengalon bisa aja hak-bawa-motor-tanpa-sim ku dicabut sama Mama. Huuuu jangan deh jangan.


Oke,  postingan tentang ditilang ini sampe disini ya. Doain moga Mama gak nyuruh aku break sama Scoopy lagi, bahkan gak nyuruh putus. Moga SIM nya cepet dapet huhuhuhuhu nyesel deh gak mau lewat situ lagi deh gueh. Hmmm ini mungkin ujian buat hubunganku sama Scoopy, jadi pelajaran buat hati-hati di jalan sampe tujuan sama Scoopy.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com