Sabtu, 16 Februari 2013

Best Sialturday Ever

Mimpi apa aku semalam?

Bagitu pertanyaan yang ga sengaja terlontarkan kalau lagi kena apes.

Hari ini aku kena apes, kena sial,  jahanamnya hari ini kalau kata Zai. Perasaan aku gak ada mimpi apa-apa tadi malam tu. Gak sempat mimpi gara-gara tidur jam dua dan bangun jam setengah enam . Yang artinya aku tidur tiga setengan jam dan sangat tidak memenuhi ketentuan tidur ideal yang minimal delapan jam. Bangun-bangun kepalaku pusing, mana cuacanya lagi enak banget dibawa tidur.

Andaikan hari ini libur, pasti aku bakalan tidur mati sampe sore. Kelar mandi dan pake baju aku mau ngeprint tugas Bu Neni sekalian mau ngopi raport.



Dan kesialan hari sabtu dimulai dari printer binalku ini.


Beberapa kali mau ngeprint tapi kertasnya tegeser terus, ngambat proses ngeprint-nya. Aku udah nyoba buat  ngebaikin posisi kertasnya tapi tetap gak mau. Udah diulang ulang sampe ngabisin waktu dari jam setengah tujuh sampe jam tujuh lewat tetap aja gak ngasilin satu print-out pun.

Ini yang salah kertasnya, printernya, atau akunya sih?! Perasaan kemaren-kemaren aku ngeprint sama motokopi banyak tapi gak ada masalah.

Jarum udah nunjukkin pukul tujuh lewat lima belas, aku langsung matiin laptop sama printer trus berangkat. Nyerah. Lebih tepatnya nyerah ngeprint di rumah, berjuang ngeprint di rumah Kak Dayah. Jadi aku ke rumah Kak Dayah dulu baru deh ke sekolah. Alhamdulillah sih bisa dan Kak Dayah nya mau bantu, tugasku akhirnya terprint juga. Fiuuuh.

Tapi belum aja selesai bernafas lega, pas aku di kamar mandi mau pake softlens buat mata sebelah kiri, ehhhh ternyata softlens nya robek. Aku baru inget tadi tu pas di rumah aku pake softlens yang sebelah kanan trus mau pake yang sebelah kiri gak sempat gara-gara ada Mama.

Tau aja kan Mamaku ni kontra banget sama gaya hidupku yang pake softlens. Pas Mama datang ke kamar, aku langsung gelagapan, tapi berusaha rileks dengan nanya-nanyain Mama sementara tangan di bawah lagi naroh softlens di tempatnya semula. Dan aku narohmya gak sempurna, aku nutupnya juga buru-buru, jadinya dia tesangkut di dekat penutupnya trus ya udah robek. Hhhh sangkal banget, baru aja seminggu udah rusak satu. Ini azab kali ya karena make tanpa restu dari orangtua.

Aku berangkat ke sekolah dari tempat Kak Dayah jam setengah delapan lewat sepuluh menit. Oke, aku telat. Berharap aja gak disuruh hormat bendera setengah jam non-stop atau mungutin sampah satu sekolahan. Aal iz well aal iz well. 

Pas nyampe sekolah ternyata parkiran masih cukup lengang, mungkin karena hujan kali ya trus juga Antasari banjir jadi anak-anak pada gak turun dan mutusin buat berenang di waterpark dadakan itu. Dan kelas juga ikutan cukup lengang, pelajaran pertama gak ada gurunya, pelajaran kedua juga. Aku mutusin buat ngeblog lok mau mosting postingan tadi malam yang gak sempat kuterbitkan.

Pas ku buka, postingan itu gak ada, gak jadi draft, aaa ilang!!! Kesalnya bukan main hhhh postingan itu tuh padahal kutulis sepenuh hati dari jam sepuluh sampe jam dua malam, mau nulis lagi tapi aaa kok malas ya, mungkin postingan itu memang disuruh buat gak diterbitkan kali ya. Padahal gak aneh-aneh kok, judulnya Beda dan Mungkin Romantis, isinya hmm ya gitu lah tebak aja sendiri. Aaah intinya aku bete banget  postingan itu ngilang gak sempat teposting, gak kusimpan di Ms. Word juga lagi sebelumnya. Nasib.

Gatau apa ini bisa disebut sial atau untung,  Nia sama Nabila gak turun dan itu artinya aku gak jadi ke rumah Bu Camel buat minta nilai huhu masa aku sendirian yang minta nilai, ada lok kejadian aku pernah minta nilai sama Bu Camel sendirian aja, sama Owi sih tapi Owi nemenin aja gak minta nilai, eeh aku dikasih tugas trus udah ku kerjakan tapi ditolak mulu. Serasa dikerjain sama dosen-dosen, kayak berasa bikin skripsi trus ditolak-tolak terus.

Nah aku gak mau itu keulang lagi, lagian itu aku sendirian jadi makanya Ibunya tu kayak gitu, kalau masih banyak yang ternyata juga kayak aku nilainya di bawah KKM mungkin tugasnya diringanin. Sialnya dari ini sih aku jadi nunda lagi buat minta nilai, trus untungnya tu aku jadi gak ketemu Ibunya, karena sebenarnya malesss plus takut ketemu Bu Camel itu.

Nah kalo ini, sialan banget. Bego banget. Jahat banget. Akunya sialan bego jahat.

Jadi gini, pulang sekolah tuh aku ke rumah Dita rencananya mau minta film, dia juga mau minta filmku. Dina juga nitip minta film sama Dita. dia minjamin flashdisk 16gb nya itu. Semuanya berjalan lancar, aku asik pilih-pilih film, ngopi film, sementara Dita anteng nonton film di laptopku.

Pas selesai ngopi dari laptop Dita trus mau kupindahkan ke laptopku, keanehan mulai terjadi.

Flashdisknya rada renggang gitu. trus gak bisa langsung di cut atau di copy semuanya, musti satu-satu gitu, maka banyak lagi, ngelambati aja.

Flashdisknya mulai rada heng, gak ada respon dari perintah cut copy paste delete, trus kami lepas dari laptop trus pasang lagi, nama flashdisknya jadi aneh gitu, tulisannya acak kadut, pas dibuka filenya namanya aneh-aneh. Kata Dita itu virus.

Mukaku mulai pucat. Pas Dita bilang flashdisknya harus diformat, aku mulai sekarat. Pas flashdisknya diformat tapi gak mau mau terus, aku pengen teriak somebody kill me pleaseeeeee!!!!!

Aaaaa sumpah kami bedua langsung cemas ini flashdisk gimana nasibnya. Teingat terus muka Dina yang cerah ceria mupeng mau minta film aaaaa aku ngecewain dia dengan ngerusakkin flashdisknya.

Isss aku stress nah sumpah sampe sekarang, aku bingung nah segitu ranggasnya ya aku. Tapi Dita ikut ngerasa bersalah gitu, pokoknya kami berdua deh aaaa aku yang salah nah huhu. Masalahnya flashdisknya tu biar diformat tetap gamau, di laptopku kek di laptop Dita kek tetap gak mau. Rusak deh rusak huaaaaaaa.

Rencananya malam ini aku mau jalan sama Dita mau nyari flashdisk kalau bisa mirip kayak gitu, gantiin punyanya. Tapi gak dibolehin mamaku jalan malam jadi besok aja. Tapi katanya Dita mau nyari malam ini sama Bapaknya, tapi dia ku smsin gak dibales isss Dita uu. Aduuuh pulang-pulang tu pening kepalaku, bisanya cuma teduduk sambil nerawang mikirin betapa jahatnya aku nganui flashdisk orang. Senin nanti pokoknya aku udah harus beli flashdisk baru, eeeh Minggu deh belinya. Doain ya moga flashdisknya dapet trus Dinanya mau maafin. Sumpah deh gak maksud beneran deh suerrr samber geledek bulu ketek.

Udah, udah sampe situ aja sialnya hari ini. Pilek sama meriang sama hidung miang yang lagi melanda ini kayaknya gak usah disebut sebagai sial kali ya.

Dingambekkin sama Kak Dayah gara-gara aku gak mau disuruh beli nasi goreng paklek gedek juga gak usah gin. Ban motor Zai yang ngambek pake bocor segala habis pulang dari rumahku sebenarnya sial sih, ah tapi itu kan sialnya bukan sialku mhuahahahaha.

Udaaaahhh sialnya sampe detik ini aja, moga besok gak sial lagi. Moga cuma ada sialturday, yang cuma terjadi sekali ini, gak ada sialturday-sialturday lainnya. Kapok deh kapookk ketawa ngakak sengakak ngakaknya kemaren gara-gara main Truth or Dare, sampe pas pulangan bawa motor di jalan sendirian aku masih ketawa-ketawa kayak orang gila. Kemerawaan kan jadinya.

Huuuffh, happy sialturday.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com