Jumat, 07 Desember 2012

Ini Namanya Cemburu

Kalau dibandingin sama kemaren,  hari ini ngebosenin banget. Walaupun kemaren gurunya gak ada masuk satupun alias jam kosong seharian, walaupun Bu Mul dan Bu Evi keukeh masuk ngajar, tetap aja temanya hari ini bosan. Mungkin karena kemaren aku dan bubuhannya bawa laptop terus pada nonton film, lah hari ini gak bawa, serasa gak ada hiburan. Satu-satunya hiburan adalah obrolan seputar aku-pernah-alay-loh yang bikin perutku, Dina, Chintya, Denada, Owi, Ani, Kartini dan Jannah melilit saking seringnya ketawa. Kami ketawa di kelas dengan binal seolah-olah gak ada orang lain di kelas tu. Emang gak ada orang lain sih, eh ada sih, tapi sedikit, sekitar delapan belas orang dari tiga puluh dua siswa, yang masih kesisa di jam bimbel tadi. Sisanya, empat belas orang, menghilang entah kemana, pada pulang kangen rumah mungkin, mengingat pelajaran bimbel hari ini pelajarannya gak begitu penting. Enak ya, jam dua udah nyampe rumah. Enak ya, bisa tidur siang. Enak ya, makan enak di rumah. Enak ya....

Cha? Kamu iri?

Gak, aku gak iri. Apalagi cemburu. Enggak.

Ehem, ngomong-ngomong soal cemburu, aku mau posting tentang cemburu, sifat alamiah manusia itu. Ya, alamiah, datangnya gak direncanain gak dibuat-buat, mendadak gitu gak diundang. Cemburu adalah perasaan yang dirasain ketika kita ngeliat orang yang kita suka dekat dengan orang yang gak kita suka. Eh, bukan, tepatnya gini, cemburu adalah perasaan gak suka pas kita ngeliat orang yang kita sayang lagi dekat sama orang lain selain kita. Saat orang yang kita sayang itu kelihatannya nyaman dengan orang lain itu, lebih nyaman daripada bersama kita. 

Biasanya cemburu datang ke dua sejoli yang lagi pacaran, atau suami istri dalam pernikahan. Biasanya. Nyatanya, cemburu juga bisa datang dalam hubungan keluarga. Aku suka cemburu kalau Bapak nelpon Nanda malem-malem ngingetin buat jangan lupa makan. Aku cemburu sama Kak Dayah yang lebih disayang sama Mama, kayaknya gak pernah dimarahin dibentak kayak yang Mama lakuin ke aku. Nanda suka cemburu kalau aku dibolehin jalan sementara dia enggak.
Persahabatan juga gak lepas dari rasa cemburu. Hubungan erat tanpa ikatan darah itu ternyata ngehasilin rasa cemburu yang sama besarnya dengan hubungan pacaran atau nikahan. Chintya ngaku kalau dia cemburu ngeliat Reni sering makan bareng curhat bareng ngongkrong sama Ani. Owi gak bisa mungkirin kalau dia cemburu pas Putri jadi dekat sama Audya. Denada juga cemburu ngeliat Ani sama Reni bedua mulu. Kak Fitri atau yang biasa aku panggil Mami Ndese juga ngerasain cemburu pas Kak Wiji sama Kak Mita jalan bareng tanpa ngajak dia. Mama sempat cemburu sama Nina gara-gara aku curhatnya sama Nina aja gak sama dia, Mama pengennya aku juga curhat sama dai. Dan aku, dulu pernah cemburu gara-gara bubuhan AP 1 dekat banget sama Nina, aku serasa dipojokkan sama Nina. Sekarang aku cemburu pas ngeliat Dina keasikan sendiri sama yang lain, bukan sama aku.

Kita ngerasain cemburu pas ngeliat sahabat kita ketawa hak hik hak hik asik sama yang lain. Pas sahabat kita lagi sedih trus curhatnya sama yang lain. Pas semua waktu kita bersama sahabat kita seolah direnggut oleh orang lain itu, orang yang baru datang di kehidupan sahabat kita. Seolah kita kalah dari orang lain itu di mata sahabat kita.

Orang yang lagi cemburu pertama-pertama bakal kesel sama orang yang deket sama sahabatnya. Dia gak terima kalau ada yang bisa dekat sama sahabatnya daripada dia. Trus dia jadi marah sama sahabatnya, dia diam, dia meraju, dia nampakkin muka bete ke sahabatnya bahkan ke semua orang di sekitarnya, dia berusaha ngejauh, sambil berpikir, "Bukan aku kan sahabat terbaikmu?"

Tapi gak semua orang yang cemburu sama sahabat ngeekspresiin rasa cemburunya kayak yang di atas. Chintya tetap setel tampang sabar dan senyum ala Baby Huey, walaupun dalam hatinya pengen nangis kangen Reni yang dulu. Owi ngungkapin ke Putri kayak ngode-ngodein gitu dengan bilang "Pasti kamu bakal kangennya sama Anis, Chintya, sama yang duduk di sebelahmu itu aja ya kan." gitu kalau gak salah. Rebecca, karakter di film The Roommate, sampe ngebunuh teman sekamarnya namanya Sara karena rasa cemburu. Film thriller remaja favoritku itu nyeritain tentang Sara yang masuk kuliah trus punya teman sekamar namanya Rebecca. Mereka bersahabat baik gitu, tapi lama-kelamaan jadi aneh. Waktu Sara digodain sama dosennya gitu, trus Sara curhat sama Rebecca. Rebecca langsung datang ke ruangannya   dosen itu, ngegodain dosennya, trus dibunuhnya deh. Pokoknya orang-orang yang ngeganggu Sara dibunuh sama Rebecaa. Rebecca cemburu ngeliat Sara dekat sama sahabat Sara namanya siapa aku lupa, padahal itu sahabatan sama Sara udah lama tuh orang. Rebecca berusaha ngebunuh sahabat Sara dan mantannya Sara yang masih sayang sama Sara. Rebecca itu ternyata psikopat dan dia dulu pernah punya kakak kandung namanya Emily yang udah mati. Rebecca terlalu posesif sama Sara sampe dia kayak gitu, nganggap Sara itu Emily dan gak mau kehilangan Sara. Endingnya Rebecca-nya mati, Sara jadi rada trauma punya roommate lagi, dilihat dari adegan terakhirnya tu Sara sama mantannya ngeluarin tempat tidur Rebecca dari kamarnya. Rada happy ending sih. Huuffffh, cemburunya Rebecca ngeri. Rasa ingin ngelindungin Sara juga gak kalah ngeri. Takut kehilangannya juga apalagi, tambah ngeri. Gak wajar.


Jadi, cemburu kalau sahabat kita dekat sama orang lain selain kita itu gak wajar?

Ngggg, wajar sih sebenarnya. Kita ngerasa cemburu karena kita pengen dia selalu dekat sama kita. Kita  kecewa ketika kebersamaan kita sama dia digantikan kebersamaan dia sama orang lain. Kita pengen kita yang mengerti dia, kita yang selalu ada buat dia, ketawa nangis bareng dia, bukan orang lain yang menurut kita asing. Gak wajarnya itu adalah ketika kita ngekang dia buat gak temenan sama siapa-siapa selain kita. Pas kita cemburu kita diamin dia trus lama-lama itu malah ngebuat jarak antara kita sama dia, akhirnya musuhan. Cemburu yang berlebihan melahirkan keposesifan tingkat tinggi. Di saat berlebihan dalam cemburu itu artinya kita gak percaya sama sahabat kita. Kita tetap sahabat terbaiknya, kita selalu di hatinya sebagai sahabat, itu yang harus kita percaya ketika kita cemburu sama sahabat kita.

Sayang bisa sama siapa aja. Cemburu juga bisa sama siapa aja, termasuk sama sahabat.

Oke, gdnite sahabat yang lagi dicemburuin berat~

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com