Jumat, 21 Desember 2012

Kiamat Lutut Kiamat Kacamata


Waktu masih sd aku sering jatoh. Lutut dan sikutku rawan lecet. Ada aja hal yang ngebikin aku jadi jatoh, mulai dari main kasti, main kejar-kejaran sama temen, kesandung  meja di kelas, dibanting Ikhsan, temen sd ku, sampe pot bunga kelas pecah. 
Waktu  smp aku pernah jatoh juga, waktu itu aku habis turun dari angkot, mau ke jembatan penyeberangan menuju smp ku yaitu SMP 4, nah aku tu melamun trus teperosok di lobang gitu, kaki sebelah kananku, kaki sebelah kiriku masih stay di tanah, bayangin aja tuh posisiku seabsurd apa. Nah  diketawain sama anak SMA 5 lagi cowok-cowok. Aku ngerasain sakit campur malu kuadrat sambil tetap jalan naikin jembatan. Nyanpe di sekolah bubuhannya pada ngetawain aku bukannya malah ngobatin atau beliin batagor gitu kek. Aku ngejawab soal demi soal, karena waktu itu lagi UAS, dengan rasa nyeri lecet di kaki, saingan sama nyeri di kepala begitu ngeliat soal-soalnya. Jatoh yang iuh iuh iuhhh gak keren banget.

Lebih gak keren lagi pas jatoh tadi siang.

Jadi gini, habis meriksa ulangan produktif tu anak-anak pada pulang, termasuk Owi. Aku sama yang lainnya masih tetap di kelas. Denada cerita kalau Jannah belum ada bayar hutang, dia butuh uang mau bayar denda udah gak ngembalikan buku lebih dari tanggal seharusnya, udah sebulan lebih. Entah setan apa yang ngerasuk, aku langsung menggebu-gebu aja datangin Jannah yang lagi jalan menuju parkitan. Takutnya Jannah udah pulang. Aku keluar kelas dan disitu ada Pak Robin beserta pasukan peduli lingkungannya lagi bersih-bersih. Aku sempat ditahan sama Pak Robin pake penggaris, eh mau kemana Mbak gitu katanya. Aku tetap nyosor pergi, mempercepat langkahku trus lama-lama jadi lari. Asik-asiknya lari eh ternyata…
Bruuukkkk!!!

“Chaaaaaa!!!!” tedengar suara Chintya. Aku ngeliat sekeliling, trus ngeliat diriku sendiri.

Aku kepelecok.

Jatoh tetengkurap.

Lokasinya pas di jalan kecil dekat kelas AP 1 dan daerah Kelas MK. Yang mau keluar dari parkiran.

Kalau kata Denada sih ini rasanya…, “Bangkaiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!!!!!!!!”

Setelah sekian lama dari smp kelas tiga, akhirnya lututku kembali nyium aspal.


Langsung to the point datangin Jannah dengan langkah tertatih-tatih.

“Kamu kenapa? Aku belum pulang sayang ay…”

“Anu Jan aku mau minta uang Denada dia mau balikin buku ke perpus.”

“Oh iyaiya bentar ya iya nanti Cha.”

Kelar urusan sama Jannah, aku datangin Chintya yang masih berdiri di koridor AP 1 bareng Anis tadi kalau gak salah. Chintya nuntun langkahku sampe ke kelas. Bubuhannya yang di kelas heboh begitu aku datang dengan rok diangkat tinggi dan darah ngucur dari lututku. Serasa nyampe di rumah sakit, mereka dengan sigap ngambil kotak P3K, ngebaringkan aku, ngasih tetes-tetes demi tetes betadine sama alkohol yang wuidihhhh sakitnya bikin ganbatte!

“Hah akhirnya ini dipake juga..” kata Dea sambil nurunin kotak P3K dari gantungan atas.

“Astaga Icha ku kira kamu mau datangin Owi eh sekalinya Jannah..” Denada geleng-geleng kepala.

“Loh kok bisa jatoh sih Cha?”

“Kayak apa tadi jatohnya?” Ani nanya kayak wartawan.

“Itunah tadi Icha jatoh tuh kayak Superman meluncur.” Kata Chintya selaku jubir.

“Ini ditetesin semua gin ya hahahaha,” Dea megangin kakiku sambil mau netesin alkohol.

Dikasih handsaplast kah ini?”

“Di lap pake tissue ya Cha, tahan Cha tahan…” Ainun ambil tindakan.

AAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!! Buset sakit pedih perih! Aku jejeritan nyegah bubuhannya supaya gak udah ngelap lukaku tapi gak ngaruh. Dina dan Denada megangin tanganku kuat-kuat supaya aku gak bisa nyegah.

“Huuufffhhh tarik nafas Cha huuufffhh tarik.. keluarkan.. huuffhh…”

Serasa mau pembukaan ke-10 ngeliat Ainun nyuruh aku atur nafas kayak gitu. Padahal cuma luka karena jatoh aja tuh -_-

Bubuhannya ngipasin luka di lututku itu.

“Kepuhunan Icha ni, kepuhunan batagor kah Cha?” Dea atau siapakah gitu aku lupa, nanya ke aku,

“Gak kok enggak”

“Ada yang dipengenin ni, Icha pengen apa?” Giliran Ainun nanya, sambil mijitin kakiku.

Pengen Adam Nun, ADAM LEVINE.” Jawabku, dalam hati aja sih.

Dina ngetawain aku sepanjangan aku dioperasi, ceileh, dioperasi tadi.  Telapak tanganku gak luput dari lecet, ada tekelupas sedikit di telapak tangan kiri. Pas Chintya mau ngelap lukaku lagi, aku setengah mati gak mau. Dina langsung ngomong, “Gak usah diurusin lagi Chint.” Degg aku tau sebenarnya Dina itu becanda tapi gimana ya, aku rada sakit hati dengernya. Aku langsung balik badan gitu. Aku juga tau tindakanku tadi kekanakk-kanakkan, tapi…. Ditambah lagi habis itu Dina langsung ngajak pulang bubuhannya, dia cuman pamit sama Ani doang. Ada sih pamit sama aku tapi ditanyain Ani dulu gak pamit sama Icha gitu kah kalau gak salah, baru dia pamit. Kesellllll dasar cuek!!!! Bukan cuma kesel sama dia tapi juga kesel sama  diriku sendiri yang masih melihara sifat perajuan dan mudah sakit hati. Aku temewek kesel di paha Denada yang kujadikan bantal. Sungguh konyol sekali kau Cha.

Udah ngerasa lega aku mutusin buat pulang, lagian Denada udah dijemput Mamanya juga. Pas ke parkiran aku ketemu Nanda sama Nurul yang mau pulang juga. Awalnya aku berniat buat pulang sama Nanda, jadi bukti yang mau kutunjukkin sama Mamaku kalau aku jatoh gara-gara kepelecok gara-gara lari, bukan gara-gara jatoh dari motor. Mereka ikut prihatin dan mau ngiringin aku pulang. Nyampe di parkiran, udah duduk manis di atas motor, aku ambil kacamataku di kantong rok, dan voilaaaaaaaaa!!!!!!! Tangkai sebelah kirinya patah, disusul dengan kacanya lepas sebelah kiri juga, pas aku rogoh kantongku lagi ternyata ada pecahan-pecahan kacanya. Bagian sebelah kanannya masih baik. Hah baik gigimu! Udah mata minus 7 gini, kacamatanya pas dipake miring, yaiyalah miring orang gak betangkai sebelah, asli aku pas ngeliat spion kayak bajak laut. Ini patahnya kapan? Pas aku jatoh atau  pas aku nangis jejeritan tadi? Aaaaa yang paling penting tu gimana aku pulangnya? HAH GIMANA HAH????!!??

Nekat, aku tetap pake kacamata pecah sebelah itu. Masih untung ada satu kaca daipada pecah semua. Masih untung ada Nurul dan Nanda yang ngiringin aku daripada aku nyusurin jalan pulang sendirian. Aal izz well Cha aal izz well *tepuk-tepuk dada*

Di jalan orang-orang pada ngeliatin lututku. Mungkin awalnya ngeliat rokku yang teangkat tinggi, berharap dapat pemandangan paha mulus kayak Cherrybelle eh malah dapatnya pemandangan luka bontok. Kacamataku yang pirates-of-caribbean-wannabe itu juga diliatin dengan tatapan iuh iuh. Kalau dipadanin sama luka di lutut, aku persis kayak habis jatoh dari motor. Untungnya bisa nyampe dengan selamat. Dan bisa ditebak, aku diomelin sampe rumah sama Mama. Kalau gak ngomel tu bukan Mama namanya.

Oh iya,sebelum ganti baju aku sempat motoin lukanya. Sebenarnya gak penting banget sih tapi gapapa ya aku upload? Here we go....

kecil aja kok kecil aja lukanya tenang aja para fans-fansku hueeekk


Aku jadi mikir, tanggal 21 bulan Desember tahun 2012 yang dihebohkan dari tadi malam karena kabarnya bakal kiamat ternyata gak kebukti. Alam masih ramah seperti biasanya walaupun gak asri lagi. Kalau emang beneran kiamat, mungkin itu berlaku buat lutut sama kacamataku. Asal gak berlaku buat persahabatanku sama Dina aja. Dina tadi nelpon aku, minta maaf gitu udah ngetawain, maaf yang sebenarnya aku gak perlu justru aku yang harusnya minta maaf karena aku mudah betul sakit hati ke dia. Trus dia tau kalau kacamataku patah plus pecah, padahal aku baru ngasih tau Denada aja. Denada pake ngasih tau ni uu. Nyadar juga tuh anak kalo aku meraju, habis dia tu pang udah tau aku gak suka dikerjain malah dikerjainnya ngomong kayak gitu tadi. Huuufffh aku lega sekarang udah clear sama dia, aku pikir bakal musuhan lagi kayak biasa huhu.

Eh udahan ya ceritanya. Doain ya moga kiamat di lututku cepat berakhir, kiamat di kacamataku juga, dan kiamat di persahabatanku sama siapapun juga gak akan pernah terjadi. Amin.

Selamat bernafas lega Cha, karena baru lutut dan kacamata yang dikiamatin Suku Maya hari ini. Selamat malam~

3 komentar:

  1. Haha, konyolnya dirimu :D
    btw orang Samarinda juga yah ? hahaha, jarang nemu orang yg ngeblog hal absurd juga :)
    Keren kok tapi (y)

    BalasHapus
  2. iya orang samarinda aku. hoho makasih ya atas pujiannya =)

    BalasHapus
  3. Artikel yang menarik, kunjungi balik blog kami ya :)


    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ |
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://www.layardewasa.top | http://http://pkcinema.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl | http://bit.ly/1ZIdBJv | http://bit.ly/1YjeNnK | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 | http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK |

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com