Jumat, 28 Desember 2012

Spongebob yang Kehilangan Patrick-nya

Aku gatau harus mulai darimana. Yang jelas di kepalaku banyak pertanyaan numpek blek nyampur gado-gado mie ayam mak nyus. Pertanyaan yang pengennnnnn banget aku lontarkan langsung ke orangnya tapi situasinya gak memungkinkan. Udah beda. Pertanyaan yang sebenarnya gak perlu jawaban. Aku cuma gak nahan buat nyimpan pertanyaan retorik ini lama-lama.

Ehem, sekarang bantu aku anggap orang yang mau aku tanya, itu ada di depanku sekarang. Sebagai pembaca yang baik dan budiman yang saking baiknya mau-maunya nyasar di blog antah berantah ini, kalian mau kan bantuin aku?

Oke, diam artinya iya.

Anak pintarrrrr.

Jadi langsung aja deh,

Hei, kamu. Ya, kamu! Aku orangnya ngeselin ya? Aku suka teriak-teriak ga jelas, panikkan, ceroboh, cengeng, manja, sensitifnya ngalahin orang lagi PMS, dan ini, perlu digaris bawahi pake spidol merah, suka ngambek parah. Aku suka bikin kamu kesal sama aku. Aku selalu bikin kamu ngerasa dicuekkin, karena aku terlalu asik dengan dunia melankolisku itu, dengan teman-teman lain. Aku sering bikin kamu beranjak duduk atau pergi gitu aja saking kesalnya sama aku. Aku terlalu ngerepotin kamu dengan curhatan-curhatan nyampah sok pentingku tanpa aku mau sadar kalau kamu di saat itu juga lagi ada masalah yang LEBIH penting. Aku-------

Kamu tau gak kalau aku bener-bener gak bermaksud kayak gitu? Aku cuma ngerasa kamu kayak Kak Fitri, bahkan lebih dari kakak tersayangku itu. Kamu tukang ganggu professional yang bikin aku kalau gak diganggu hidupku sama kamu sehari aja bisa meriang. Sering gangguin dengan keberadaanmu tetap di samping di saat aku bilang aku lagi pengen sendiri gak pengen diganggu, telinga yang mendengarkan apa aja yang aku ceritain, mata yang fokus, solusi dari masalah yang aku curhatin, kalimat-kalimat sok motivasi tentang move on, kekaguman sama Bruno Mars, keluhan tentang matematika,  tawa bernada ngolok. Tapi aku gak bisa mungkirin kalau gangguan-gangguan itu yang bikin aku percaya bahwa persahabatan sejati itu ada. Bukan cuma di kartun Spongebob doang.

Apa aku berlebihan kalau aku hhhh malas nyebutnya, oke aku sebut, hmm kalau aku nangis? Nangis gara-gara ada masalah sama sahabat. Termasuk kalau lagi ada masalah sama kamu. Bahkan sampe sekarang. Kenapa aku kayak gini? Apa karena hormon cengeng (emang ada hormon cengeng) ku kebanyakan? Atau karena aku punya kelainan kelenjar air mata?

Aku harap bukan itu penyebabnya. Memang bukan sih. Aku ngerasa aku bukan teman yang baik, dan saat ini kamu udah sadar itu. Aku ngerasa aku selalu bikin kamu kesal, bikin kita diem-dieman gak beteguran kayak anak sd musuhan. Aku penyebabnya. Aku gatau pasti sebenarnya karena kamu gak pernah bilang. Ketika kita baikan kamu seolah nyuruh aku buat ngelupain itu, padahal aku pengen tau kenapa tiba-tiba kamu marah sama aku waktu itu, supaya aku bisa ngusahain buat gak kuulang lagi. Dan sekarang, sekarang, sekarang, sekarang, sekarang, seka---- mau diulang sampe kapan Cha? Aku cuma mastiin aja kalau sekarang aku sama kamu gak beteguran (lagi!).

Apa ini yang benar-benar kamu mau? Bilang gak usah temenan lagi, gak usah sahabatan lagi, kamu mau kayak Nina ya? Walaupun Nina gak bilang kayak gitu tapi sikapnya sekarang lebih dari cukup ngegambarin. Duh gak usah bahas Nina, dia gak musuhin aku  kok, fokusnya ke kamu sekarang. Aku bingung, kamu bilang kamu gak pernah benci sama sifat ngambekku, trus kenapa? Kenapa kamu marah? Apa yang bikin kamu marah sama aku?

Mungkin aku gak akan pernah tau. Satu-satunya yang aku tau gak ada orang lain yang aku bisa bagi tawaku, airmataku, ceritaku, sampahku, selain kamu. Aku ingat setiap aku berantem sama Mama, tanganku langsung gerayangan nyari hape, mencet nomormu yang dua belas digit itu,lalu bekoar-koar cerita tentang betapa keselnya aku dikekang sama Mama, serasa dipingit kayak putri keraton padahal muka  anaknya ini kayak karton. Lebih seringnya lagi saat aku mendadak keserang penyakit ingat-masa-lalu, saat takut ke kamar mandi sendirian, saat bosen bingung mau ngapain, saat mau nanya kamu kenapa tadi diem aja di sekolah, saat…. Hampir semua yang aku alamin aku ceritakan ke kamu, semua yang lagi begemuruh  kayak ombak Losari, lagi macet kayak Jakarta, lagi pasang surut kayak isi dompetku, semuanya.  Siapa lagi yang orang yang bisa seperti itu, kalau bukan kamu? Aku terlalu percaya bahwa aku ini Spongebob dan kamu Patrick-nya. Kalau mau ketawa, monggo silahkan.

Kalau bukan karena sifat ngeselin permanenku yang udah aku sebutin di atas, trus kenapa? Kenapa pas aku turun sekolah hari ini, kamu kayak gak kenal sama aku? Apa karena aku berubah jadi lebih ngeselin? Lebih? Sangat? Terlalu? Aku gak lari ngejar kamu nyusul kamu ke WS, aku malah jalan lambat di belakang, iya kan? Aku asik haha-hihi sama yang lain sementara kamu bosen abis di dalam kelas? Aku nangisin anak AK yang mirip sama si anu itu, dan aku gak nangisnya sama kamu, gak kayak dulu? Ya, aku salah. Kamu mau maafin kalau aku minta maaf? Kayaknya udah basi, iya kan? Kalau aku nelpon kamu, kamu mau angkat? Atau kamu reject? Apa nomorku udah kamu hapus? Kalau aku datangin kamu? Kamu bakal pergi atau dengerin aku ngomong?

Huuufffh, kenapa aku sepesimis ini? Aku bukan pesimis, tapi nerima kenyataan, gitu kan? Aku gak boleh maksakan kamu buat temenan sama aku kan? 

Aku pengen banget kita temenan lagi,  sahabatan lagi, boleh gak sih aku ngarep kayak gitu? Boleh kah aku masih nganggap kamu sahabatku, walaupun kamu gak nganggap gitu? Boleh gak sih aku gak percaya sama orang lain buat aku curhatin tentang aku dan hidup berantakanku, tentang  si anu, tentang Mama, tentang Adam Levine, tentang ketakutkanku sama film-film horror Thailand? Boeh gak sih aku cuma percaya sama kamu, walaupun sekarang kamu udah gak mau lagi? 

Maafin aku. Maaf kalau aku berubah jadi lebih ngeselin. Maaf, entah ini maaf yang keberapa selama kita temenan, selama kita sahabatan. Maaf selama ini memaksa kamu buat jadi sahabatku. Maaf karena sampai saat ini aku masih mau maksa kamu. Mungkin maaf gak cukup buat nyelesain semuanya, tapi seenggaknya dengan ngucap maaf, aku jadi ngerasa aku memang salah gak ngehakimin kamu  kenapa gak mau sahabatan lagi. 

Aku ngerasa lega sekarang udah numpahin disini. Makasih udah baca, kalau ada yang mau baca sih. makasih udah mau bantu aku kembali ke kodratku sebagai anak melankolis yang gak bisa nyimpan masalah lama-lama dalam kepalanya. dalam pikirannya, dalam hatinya. Sekarang aku ngerasa lega plus bodoh, seperti  Spongebob yang ditinggal Patrick.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com