Minggu, 25 November 2012

Aku Lagi Meraju, Kau Tau?

Senang banget rasanya bisa nyentuh laptop setelah disibukkan sama jadwal bimbel senin sampe kamis kemaren, dan project bikin mading buat lomba kebersihan kelas jumat sama sabtu ini. Alhamdulillah keduanya berjalan dengan lancar dan muasin hati.  Aku dan Jannah beneran bawa bantal, tidur dengan nyenyak behamparan di lantai kelas. Trus kelas dirombak, di-cat jadi warna ungu pink, trus dindingnya ditempelin banyak ornamen bentuk tangan sama daun-daun bikinan gitu, jadi gambar pohon. Ini ta' kasih gambarnya ya,

karya anak XII AP 2 yang (tumben) kreatif.  love our class!!!


Kalau masih penasaran gimana keadaan kelas AP 2 sekarang setelah dimake-over silahkan datang langsung. Aku cuma sempat motoin dinding belakangnya itu dan motoin cap tanganku, Owi, Denada, Ikhsan, Jannah, sama Eri doang.

Sebenarnya kalau aku mau posting tentang pengalaman ngebimbel di minggu pertama ini atau behind the scene-nya pembuatan mading sama ngerombak kelas, banyak banget yang bisa diceritain. Tapi gimana ya, saking banyaknya itu aku jadi bingung mau mulai darimana. Bimbel sama ngerjakan mading sama-sama pulang sore. Sama-sama capek. Tapi lebih capek Owi sih, dia yang paling banyak kerja mengingat dia yang paling kreatif diantara kami huhu.

Oke, sekarang aku mau mosting tentang ngambek.

Yap, sekali lagi. NGAMBEK.
Begitu denger satu kata diatas, kira-kira apa yang ada di pikiran kalian?

Tiba-tiba marah tanpa sebab. Sifat anak kecil. Cari perhatian. 

Cowo paling gak suka sama sifat yang satu ini, tapi pada kenyataannya cewe umumnya identik dengan sifat pengambekkan, kalau dalam bahasa banjar PERAJUAN. Khususnya cewe-cewe yang divonis berkepribadian melankolis sempurna, kepribadian yang katanya paling cewe banget paling cengeng paling sensitif diantara ketiga kepribadian lain. Aku adalah salah satu orang yang sering banget ngambek, atau lebih tepatnya memang ditakdirin buat jadi manusia pengambekkan. Di rumah, ngambek bukan hal yang tabu. Aku suka ngambek kalau gak dibolehin ngemall. Kak Dayah suka ngambek kalau Kak Kris diajak jalan terus gak mau. Mama suka ngambek kalau aku dan Nanda lebih milih indomie goreng atau segelas susu daripada masakannya sebagai sarapan pagi. Kalimat andalan Mama kalau lagi ngambek, " Lain kali Mamak gak usah masak aja sekalian!"

Di sekolah juga ada yang ngambek. Ani terkenal dengan muka merangutnya kalau sudah dikerjain sama bubuhannya, contohnya pas motornya dipindahin ke parkiran kelas TKJ. Chintya kalau udah aku olokkin biasanya gak mau dipegang. Denada manyunin bibir baru nyumpah nyerapahin orang yang bikin dia ngambek dengan omongan nyolot tapi lucu khas nya. Dan Dina... jadi gamau dekat sama orang yang dingambekkinnya kalau dia lagi ngambek. Dia bakal ngehindar begitu orang itu mendekat, lalu tidur selonjoran di meja.
Setiap orang punya cara masing-masing buat ngeekspresiin ngambek, tapi tujuannya sama. Cuma pengen dimengerti dan dimauin keinginannya.

Ngambek sama modus itu sebenarnya hampir sama motifnya. Sama-sama enggan ngomong langsung. Kalau aku lagi ngambek, aku pengen orang di sekitarku nanya ada apa, dan aku bakal jawab gapapa dengan raut muka muram menyebalkan. Semakin mereka nanya semakin jadi muka muramku itu, semakin binal aku ngambeknya. Makin menampakkan kode-kode pengen ditemenin didengerin curhatnya dengan muka makin ditekuk. Kalau mereka seolah gak peduli aku lagi ngambek aku malah tambah ngambek, aku marah meskipun dalam hati. Semua jadi serba salah bagiku, apalagi bagi mereka. Dan orang yang bikin aku jadi ngambek, aku pengen dia tau kalau aku lagi ngambek trus aku ngambek kenapa tanpa aku harus kasih tau. Aku pengen dia peka. Aku pengen dia datang ke tempat dimana aku menyendiri dan bilang, "Sudah nah, jangan ngambek lagi. Aku gak suka orang pengambekkan" sambil senyum simpul.

Ngambek itu gak baik. Ngambek itu bentuk dari keegoisan. Ngambek itu terlalu mudahnya makan hati. Ngambek itu bikin kita gak jujur. Kalau ditanya ada apa jawabnya gapapa, padahal ada apa-apa. Bilangnya lagi pengen sendiri padahal dalam hati pengen banget ditemani sama orang yang bikin ngambek itu. Ngambek itu kekanak-kanakkan. Manyunin bibir sampe berapa mili kah itu. Hentakin kaki. Ngurung diri di kamar. Pokoknya sampe dikabulin maunya apa. Pas udah dikabulin malah gak mau, langsung bilang gak jadi. Ngambek itu mempermainkan perasaan orang. Ngambek ngebuat teman-teman kita jadi capek  temenan sama kita, bahkan sahabat kita lebih capek lagi lalu ngejauh dari kita.

Sekarang aku nyoba buat ngurangin kadar ngambekku, mengingat banyak ruginya daripada untungnya yang bisa diambil dari ngambek itu. Aku sempat musuhan sama Dina gara-gara sifat ngambekku. Mungkin Nina jadi jauh sama aku gara-gara itu juga kali ya. Yang jelas aku udah lama baikan sama Dina dan aku janji gak bakal ngambek lagi. Aku berusaha buat mikir positif dari setiap olokkan Dina atau gayanya yang cuek gak peduli tapi sebenarnya dia peduli banget. Berusaha ngeredam emosi dan air asin kalau dia gak ngeranin aku karena terlalu sibuk sama bahasa inggris. Aku gamau Dina kesal lagi sama aku, bahkan sampe benci sama aku gara-gara sifat pengambekkanku.

Yang aku bingungin sekarang, yang bikin aku jadi mosting tentang ini, sikap Dina yang sekarang jadi pengambekkan. Ngambek sama aku. Barusan tadi siang dia gak ada negur aku, pas aku datangin dia eh dia malah pergi. Baru ke bangkunya dan selonjorin kepala di meja. Aku jadi ingat aku pas ngambek sama dia, persis kayak gitu. Aku bingung, udah dua kali dalam seminggu ini dia ngambek kayak gitu. Dan aku gak tau penyebabnya. Eh, aku tau sih, sedikit, nebak-nebak aja sih, cuman aku mau tau langsung dari dia. Aku mau dia marah-marah sama aku bilang aku ini jahat atau apakah. Sumpah, aku sebenarnya takut liat Dina jadi nyuekkin aku gitu. Ujung-ujungnya aku jadi kepikiran sampe ke rumah. Mikirin kira-kira aku ada buat salah apa. Dan mikirin gimana cara baikinnya. Huuufffffhh, jadi gini yang dirasain Dina waktu aku ngambek?


Dingambekkin orang itu gak enak. Serba salah. Aku seakan dapat hukum karma. Pas aku lagi ngambek, rasa puas itu ada. Apalagi kalau orang yang kungambekkin itu sadar kalau aku lagi ngambek dan berusaha buat ngebaik-baikin aku, aku senanggggg banget. Tapi pas posisinya dibalik, ngebaik-baikin orang ngambek itu susah, serasa dimainin, dan.. capek.

Kesimpulannya, kalau kita menginginkan sesuatu trus gak dikabulin, terima aja meski dengan hati dangkal. Gak perlu ngambek dengan mogok makan atau ngurung diri di kamar. Kalau kita gak suka liat teman kita akrab sama teman barunya dan terkesan ngelupain kita, bilang jujur langsung kalau kita gak suka. Kalau ada kata-kata yang rada nyakitin tapi gak bermaksud buat nyakitin, pikir positif aja. jangan langsung dimasukkan ke hati dan bikin kita ngambek. Kalau ada perlakuan sahabat yang bikin kita kecewa, jangan langsung menjauh dari dia. Minta penjelasan. Kalau dia gak mau jelasin paksa, upayakan, jangan ragu buat minta maaf.

Aaaaaa ribet ya?

Mending, daripada baikan musuhan baikan lagi musuhan lagi. Daripada terus meraju berharap dia tau, tapi dia gak tau-tau, entah beneran gak tau atau gak mau tau. Yang dia perlu tau adalah kita jujur cerita ke dia ada apa, bukan menampakkan wajah muram, membawa awan hitam di kepala kita kemanapun kita pergi. Cukup aku aja yang meraju kayak gitu. Cukup aku yang dulu, bukan sekarang.

Din, jangan meraju lagi ya. Kau sedang meraju, aku tau~

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com