Rabu, 07 November 2012

Transformasi Kecil Seorang Icha

Hari ini Dina gak turun, ada acara keluarga dilihat dari isi surat izinnya tadi pagi. Jelas ngebuat aku bete,  duduk sendirian adalah hal yang ngebetein. Apalagi hari ini ada pelajaran matematika, parahnya lagi ada pre-test lima belas menit, mirip kayak ulangan gitu tapi boleh liat catatan. Untungnya aku bisa ngerjakan sendiri, mutar otak lebih keras dari biasanya demi ngerjakan dua soal tentang simpangan rata-rata. Biasanya mah nyosor minta jawaban sama Kartini. Kata Bu Mul, mulai hari ini beliau bakal ngadain pre-test terus setiap awal pelajaran. Jeng jeng jeng.... apa gak tambah merinding! Dina beruntung gak denger hal itu langsung dari Ibunya, kalau dia denger mungkin udah pingsan di tempat. Kayaknya tuh anak udah punya firasat sebelumnya, makanya gak turun. Good job, Din.

Hmm lupakan soal Dina gak turun dan pre-test yang bakal mencekam, aku mau cerita tentang apa yang berubah dari aku dalam kurun waktu pertengahan Oktober sampe awal November ini.Gak, aku gak berubah jadi Power Rangers, Ultraman Gaia apalagi. Gini, pertama,  aku udah punya SIM yessssss, dengan ngorbanin gak turun sehari buat ngurusnya. Aku udah bisa bawa motor setelah tiga bulan mendem rasa pengen bawa motor dan rasa enek naik angkot terus. Aku mutusin buat berjilbab pas tanggal 15 Oktober, dan sampe sekarang. Walaupun pas sekolah aja aku berjilbabnya, pas jalan aku gak berjilbab. Yah maklum, baju-bajuku masih binal dan kebanyakan tangan pendek, belum di-update ke yang cocok dipake orang berjilbab. Aku ngarepnya bisa cepat-cepat shopping memborong baju-baju hijab huhu. Terus, sekarang aku gak pake softlens bening lagi, aku pake kacamata. Mama udah gak tahan lagi liat aku kucak-kucik mata tiap pagi masang softlens. Lagian softlensku udah mau kadaluarsa, udah gak nyaman lagi dipake. Mama ngebeliin kacamata, dengan min 7, pas banget sama min ku. Jadi udah semingguan ini aku pake kacamata. Jujur dari awal sampe sekarang aku malu kalau pake kacamata. Kayak nenek-nenek uzur. Ditambah jilbab yang sering miring sana miring sini, kayak nenek-nenek asli. Walaupun bubuhannya sering bilang "gapapa, bagus aja kok" tapi tetep aja aku gak pede. Tapi keuntungannya pake kacamata sih aku jadi khawatir mataku bakal kena debu, atau iritasi, atau merah karena gak ditetesin tiap dua jam sekali. yah mataku jadi besehat gitu deh.      Lambat laun aku bisa sedikit ngelupain arti hadirnya softlens, walaupun dengan rasa gak pede.


Kayaknya ini yang namanya perubahan menuju lebih baik. Semoga beneran kayak gitu. Mungkin bisa kayak gitu, kalau aku mau berubah jadi anak delapan belas tahun beneran. Mau, pasti mau.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com