Kamis, 15 November 2012

Nonton Sendirian


Libur dalam rangka Tahun Baru Hijriah ini harusnya aku ada di rumah Shela, ngumpul bareng sama bubuhan SMP. Atau jalan ke mall bareng Kak Fitri, Kak Dayah, Nanda, Khansa, dan Tasya ngejalananin family day, acara ngumpul keluarga yang kami lakuin sebulan sekali. Tapi nyatanya aku malah meringkuk di rumah dengan muka bete. Hari libur jadi hari aku sering dengar Mama marahi Nanda, dan marahin aku juga tentunya. Biasalah, Mama kesel sama Nanda gara-gara Nanda gak mau sarapan nasi, maunya roti aja. Beliau bilang mending gak usah masak aja sekalian, biaraja makan roti terus. Tadaaaaaaaa, jurus meraju dimulai!! Dan berdampak pas aku ijin mau jalan sama bubuhan ndese, yaitu kedua kakakku, anak-anaknya dan Nanda, tapi malah gak dibolehin, dibilang .kakiku ini gatal mau jalan terus mentang-mentang udah bisa naik motor. Oke, fine! Untungnya ada banyak cemilan di rumah, gapapa deh aku rela jadi makhluk kuper di tanggal merah ini :”

Lagian kemaren aku udah jalan juga sih. Nah, aku mau posting tentang jalan-jalanku kemaren ya, daripada tentang hari libur keinginan buat jalan terkubur.  Gini, kemaren aku jalan ke SCP, Tepatnya ke XXI. Aku nonton. Film Paranormal Activity 4.

Terus gue harus bilang wow gitu, Cha?

Yaaa.. harus! Harus kayaknya. Soalnya kemaren aku gak jalan sama Wilda, teman nontonku kayak biasanya. Aku juga gak jalan sama bubuhan XI AP 2. Sama Nanda juga enggak, mustahil dia kalau sampe mau diajak nonton, mengingat kalau dia phobia gak wajar sama yang namanya lantai 5 SCP, entah apa alasannya aku gatau dan dia juga gak mau jelasin.
So, aku jalan ke SCP sendirian. Tanpa teman. Sendirian. Sendirian.  Sendirian. Sendirian. Ulang terus sampe 33 kali.

Berawal dari rencana bubuhannya mau nonton PA 4 bareng pas selasa kemaren, eh malah gak jadi gara-gara Jannah ada masalah sama Andi, pacarnya. Puncaknya aku malah marahan sama Jannah gara-gara pas becandaan aku narik jilbabnya sampe lepas, dan dia marah. Aku tau sikapku itu kekanakk-kanakkan, dan aku bodoh banget kenapa aku mewek pas dia nyindir-nyindir gitu, pas aku ketawa dibilangnya ribut lah, pokoknya apa yang aku lakuin kayak dikritiknya gitu, pedes banget. Jannah memang gitu sih orangnya, frontal, aku sudah maklum, tapi bagi orang yang sensitif kayak aku, hal itu cukup nyakitin. Istirahat aku langsung nemuin Bu Lis, dan ngedapat wejangan berharga dari beliau. Bu Lis dengan lembutnya bilang minta maaf, dan kalau mudah sakit hati aku juga yang bakal rugi. Menangislah untuk hal-hal yang jauh lebih penting dari ini, kalimat terakhir dari Bu Lis sebelum aku pergi dari ruang BK. Terus aku minta maaf deh sama Jannah, tapi Jannah nya gak ngeranin gitu. Yaudah gapapa, aku ngerasa biasa aja. Kata-kata Bu Lis ku pegang sebagai pedoman. Nah kemaren pas pulangan dia ada negur aku sih, nanya aku pulang cepat kah. Dan tiba-tiba kemaren juga aku dapat ilham kalau nonton sendirian kayaknya seru. Bete juga sih udah berkali-kali ngerencanain nonton bareng tapi gatot mulu. Maka aku pun ngerencanain pulang sekolah langsung mandi dan cuss ke SCP secepat kilat supaya sempat nonton.

Pulang sekolah aku kehujanan. Sempat pesimis, kayaknya gak bisa nonton. Oh, mungkin gara-gara doa Dina tadi di sekolah, semoga Icha gak jadi nonton. Oke Din, good  job! Hujannya bederas, bikin aku tambah pesimis. Aku pengen banget nonton sendirian, apalagi film yang mau kutonton ini film horror, mau nguji keberanian diri sendiri juga sih. Selang setengah jam kemudian hujannya berhenti. Aku langsung ngeluncur ke kamar mandi. Jam tiga aku ke SCP nya. Sendirian. Benar-benar sendirian. Tapi aku gak berani bilang kalau aku jalan sendirian. Pasti gak dibolehinn jalan tuh. Pas ditanya sama Bapak sama siapa aku jalannya, aku langsung ngalihin pembicaraan. Aku gamau acara nonton sendirianku ini sama gagalnya dengan acara nonton bareng, tapi aku juga gamau ngebohongin Bapak.

Sekitar jam tiga lewat mau jam empat, aku nyampe di SCP. Sempat ada problem pas markir motor, aku gak kuat buat ngegeser motorku. Iya iya emang keliatannya konyol sih, markir motor dengan baik dan benar aja masih gak bisa. Dengan semangat aku manggil-manggil mas-mas tukang parkirnya buat nganuin motorku. Eh malah dikeluarkan dari barisan parkiran, dikiranya aku mau pulang. Aku pun ngejelasin kalau aku cuma mau dibenerinn posisi motornya,terus si mas nya ketawa ngakak -__-

Memasuki lantai dasar SCP, aku senyam-senyum ngeliat sekeliling, rasanya pengen teriak aaaaaa aku bebas mau ngapain aja disini!! Aku gak perlu ngerasa gak enak kalau misalnya aku mau ke A padahal teman maunya ke B. Aku gak perlu ngikuti teman mau makan dimana. Aku gak usah nyamakan pulang dari sini jam berapa mengingat temanku gak boleh lama-lama di mall. Ini waktuku yey!!! Aku gak akan ngerasa bete jalan sendirian selama headset nangkring dan lagu-lagu favorit ngalun di kupingku. Pas ke lantai dua, aku ketemu Kak Anita. Sontak kami langsung teriak histeris sambil pelukan. Seneng banget bisa ketemu Kak Anita, kakak teater kakak kelas waktu aku masih kelas satu dan dia kelas tiga kakak osis waktu angkatanku mos kakak berbagi cerita kakak teman begadang. Ini jadi kesempatan buat ngebagi cerita lagi. Aku cerita tentang gimana SMK 1 sekarang, tentang Nina yang ikut dance, tentang aku waktu nelpon ke nomornya tapi gak aktif. Dia cerita tentang kabarnya sekarang, tentang dia yang bertransformasi dari tomboy jadi feminine, tentang favoritnya sekarang yang bukan Justin Bieber lagi melainkan boyband Suju. Kak Anita ngeliat aku lamaaaa banget, aku agak ngerasa gak nyaman sih,

“Cha, kamu kok kurusan? Mana pipimu? Ku kira kamu tu Nanda, eh sekalinya kamu ya,”

“Iya Kak tekanan batin nah hehe.”

“Ohahaha… eh kamu sama siapa ini kesini?”

Sendirian Kak ay.”

“Hah bohong, sama pacarnya ni…”

“Beneran Kak ay lilahita’alla, sendirian aku ni, mau nonton di XXI .”

“Masa? Beraninya sendirian… Kenapa gak beteman, sama Nanda gitu kah,”

“Ah malas sama inya tu Kak, mending sendirian.”

“Oh gitu haha mau nonton apa memang? Skyfall pasti”

“Anu kak Paranormal Activity 4, mau uji nyali nonton sendirian.”

“Heeh beraninya ay…”

Kelar ngelepas kangen sama Kak Anita, aku naik ke lantai 5, langsung ke tujuan utamaku yaitu nonton. Mataku jelalatan nyari jadwal tayang film Paranormal Activity 4. Aku udah janji dari rumah kalau PA 4 hari ini tayangnya gak sore tapi malam, aku gak jadi nonton. Dan ternyata aku jadi nonton, jadwal tayang PA 4 pukul 15.40, bentar lagi. Memang jodoh kok aku sama ini film.

Sambil nungguin 15.40 tiba, aku jalan-jalan dulu ngelilingin lantai 4 sambil nelfon Dina. Aku rada nyesel udah mutusin buat nonton sendirian, nonton film Phobia rame-rame aja aku masih takut kemana-mana, lah ini nonton sendirian, di bioskop pula. Tapi apa daya tiket udah di tangan, lagian ini saatnya aku mau ngejawab kepenasaranku tentang nonton sendirian itu asik apa kagak. Dulu waktu smp aku pengen banget nonton di bioskop sendirian, jadi semacam cita-cita gitu. Dan sekarang cita-cita itu depan mata yeaaaahhh.

 Jeng jeng jeng akhirnya tibaaaaa…

Aku masuk ke teater 4 tempat film itu berada, dan para penonton lain terutama para couple ikut masuk. Kursiku di C9, di paling pojok sebelah kanan, gak dekatan sama dinding gitu pojoknya. Kursi-kursi di sampingku gak ada orangnya, di paling ujung dekat dinding ada dua cewek cowok, pacaran kayaknya. Di barisan seberang sana ada dua cowok yang ribut dari awal film dimulai sampe selesai. Gahol sih, kayaknya masih SMA gitu.

Pas lampu teater mulai meredup aku megang tasku erat. Seterusnya film berjalan, aku sadar filmnya gak serem-serem amat. Awal filmnya tu ada rekaman anak bayi kah balita ya, lupa aku, namanya Hunter, dia dikasih kado gitu sama Bibi Katie. Malamnya Hunter diculik sama Bibi Katie, habis itu keberadaan mereka berdua gak diketahui. Rekaman berganti ke anak umur enam tahun main bola direkam sama Mama dan Kakaknya, Alex. Alex ini cewek umur lima belas tahun. Trus mereka pulang ke rumah, pacarnya Alex datang, namanya Ben. Ketegangan mulai muncul pas ada anak tetangga namanya Robbie, dia tu anaknya aneh, baru Mamanya Robbie itu masuk rumah sakit gitu, Robbie dititipin di rumahnya Alex, dan keanehan pun muncul. Alex memasang rekaman gitu di rumahnya. Mamanya si Robbie itu ternyata Bibi Katie. Tengah-tengah film aku nguap terus, nagntuk campur bosan. Mana hantunya nih mana? Pas terakhiran, Bibi Katie ngebunuh Mamanya Alex, terus Bapaknya Alex juga mau dibunuh. Wyatt, adeknya Alex, ternyata nama aslinya Hunter. Adegan terakhirnya Alex masuk ke rumahnya Bibi Katie, ngeliat Bapaknya diseret di lantai, trus ngeliat Wyatt alias Hunter matanya memerah, ada Robbie di sampingnya, ada Bibi Katie dengan tampilan serem, nah ini anehnya, ada rombongan cewek-cewek seumur Bibi Katie dengan tampang serem mata merah bedarah nyerbu kamera Alex gitu, udah habis itu the end filmnya.

Ternyata kayak gitu aja filmnya. Gak seserem yang aku kira. Penonton lain juga ngerasa gitu. Aku suka bagian Alex niruin foto temannya yang dia bilang pose duck face, yang pisau Mamanya Alex tiba-tiba hilang, trus si Robbie yang mukanya nyeremin rese diam terpaku pas Alex, Ben, dan Wyatt joget-joget tarian luar angkasa, yang Ben ngerjain Alex, yang Ben berulang kali ngomong what the fuck, yang Alex ketakutan trus masuk ke mobil dan mobilnya jalan sendiri. Menurutku bagusnya sih PA nih bikin jantungan gitu, hantunya cuma yang pas terakhiran itu aja. Huufffh untung juga sih, kalau misalnya film PA 4 ini serem banget, aku pasti gak berani kemana-mana, mau ke kamar mandi mesti nelpon Dina dulu. Dan yang paling penting kalau filmnya ini serem banget, bakal sekencang apa teriakkanku pas di bioskop, pas adegan terakhir aja aku teriak kenceng banget sambil telompat.

Keluar dari teater aku turun ke lantai dasar, beli sundae coklat dan bawa keliling-keliling. Jam setengah enam aku pulang sambil senyam senyum, sama kayak waktu aku pertama datang tadi. Senyam senyum itu berlanjut sampe di sepanjang jalan menuju rumah. Pengendara motor di kanan kiriku ngeliatin aku, biaraja deh aku dikira orang gila senyum-senyum cekikikan sendiri.

Kesimpulannya, nonton di bioskop sendirian itu ada seninya. Aku puassssss banget bisa nuntasin rasa penasaranku, bisa wujudin cita-cita nyelenehku. Rasa puas yang gak bisa digambarin, dilukisin, diungkapi. Aku ngerasa jadi cewek termandiri di dunia haha. Aku kayak nemuin duniaku sendiri. Sendiri itu ternyata indah. Termasuk sendiri tanpa dirimu. Ya, kamu. Siapapun kamu.

Selamat mencoba metode nonton sendirian di bioskop, bagi yang mau nyoba.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com