Minggu, 18 November 2012

Ngebimbel Ngegembel

Sangkal kuadrat tingkat dewa level sepuluh kuch kuch hotahu cetar membahana badai sama modemku ini!!!! Mau download satu lagu aja dari tadi siang gagal-gagal mulu, kepotong mulu lagunya, gak sampe 100% terus ngedownloadnya. Jaringannya lelet banget astaga, gak biasanya loh si modem kayak gini leletnya. Biasanya maka aku bisa download belasan lagu per harinya, kadang bisa download video malah. Ini boro-boro mau download video, mau buka youtube aja mungkin gak sanggup aku nunggu lambatnya. Disconnect mendadak terus lagi. Aku jadi malas buka twitter. Lagi PMS kah ini modem? Atau lagi meraju? Waaaahhh, sama kayak yang punya dong...

Hhhhh untungnya aku masih bisa buka blog, dengan keleletan tingkat tinggi tentunya. Daripada aku ngedumel tentang modem bedebah itu, mending aku cerita tentang yang lain.

Hmm oke cerita tentang bimbel, oh iya besok aku udah mulai bimbel loh. Bimbel di sekolah, aku gak ikut bimbel di luar lagi kayak waktu SMP. Bimbelnya sampe bulan Desember. Senin sampe Kamis. Sebenarnya aku pengen banget les di Ganesha kayak waktu smp, tepatnya di Ganesha yang di Antasari. Gamau yang lain, udah jatuh hati sama yang di Antasari, udah nyaman. Pengen banget nostalgia,. ngerasain serunya dapat teman baru, belajar sama guru yang kocak, pas belajar ditemenin musik klasik, pas ada peer matematika dibantuin, makan pentol paklek depan Ganesha, keluar bareng sama anak Smart and Fun tepat di sebelah Ganesha, ngerjakan soal try out cuman lima menit karena pada dibantuin bubuhannya. Hiks jadi kangen sama bubuhan Ganesha. Sama Dia, sama Nisa, sama Eliza, sama Victor Hamonangan Tamba, sama Ervan gebetannya Jenni, sama.. aduh aku lupa siapa-siapa aja namanya.

Dulu aku ikut bimbel di luar sekolah karena aku males ikut bimbel di sekolah. Terpengaruh sama Puput juga sih, yang ngerasa lebih enjoy bimbel di luar daripada di sekolah. Lebih dapat ilmunya katanya. Yaudah aku langsung ay ngebujuk Mama supaya menjebloskan aku ke Ganesha. Awalnya nyangka bakal sekelas sama Puput di les, eh ternyata dia ngambil hari Senin Rabu Jumat, sedangkan aku Selasa Kamis Sabtu, kelasnya Puput udah penuh makanya aku ngambil kelas itu. Sama-sama jam siang sih, jam setengah tiga kalau gak salah. Pokoknya habis pulang sekolah aku ngebambung bentar di sekolah atau engga nemenin bubuhannya yang nunggu jam bimbel di sekolah, jam dua lewat teng baru aku start jalan kaki dari sekolah ke tempat les.

Sekarang gak bisa ikut bimbel di luar lagi. Bisa sih sebenarnya, cuman gimana ya, aku kan SMK, sistem belajarnya rada beda gitu, susah buat adaptasi sama les di luar. Lagian pelajaran yang paling dipentingkan di bimbel itu pelajaran produktif, gak bisa ngebayangin pelajaran produktif itu kayak apa kalau di Ganesha, kan pelajaran produktif itu spesifik, kayak khusus gitu khusus di sekolah, satu SMK beda dengan SMK lain. Kalau SMA itu ilmu umum gitu, beda aja pokoknya sama SMK. Dan perasaan kalau gak ikut bimbel di sekolah pasti nyesal banget, ketinggalan banyak materi yang bakal diujikan di uji kompetensi nanti.

Oke, bukan berarti aku jadi kecewa setengah mati karena gak bisa bimbel di luar kayak smp. Jujur aku senang banget bimbel di sekolah, walaupun bimbelnya baru mulai besok tapi aku udah ngerasain euforianya. Bubuhannya sampe berencana bawa bantal atau boneka buat tidur siang di sekolah. Mau bawa bekal makan  istirahat pertama dan makan siang sebelum mulai bimbel. Apa daya jarak antara pulang sekolah sama mulai bimbel itu sekitar dua puluh menit. Dua puluh menit cukup buat apaaa?? Gitu-gitu kami disuruh pulang dulu, mandi dulu, makan dulu. Iya kalau rumahnya lima langkah aja dari sekolah, lah kalau di ujung kulon kayak Abang, di Loajanan gitu? Lama di jalan kesian. Biarpun naik motor juga gak ngaruh. Lama-lama aku ngekos di dekat sekolah sekalian.

Tadi aku bilang senang banget bimbel di sekolah itu kenapa yokkk??? Gini, menurutku bimbel di sekolah bukan sekedar bimbel. Bimbel ngebuat kita lebih dekat sama teman sekelas kita. Capek belajar sama-sama, pulang jam setengah enam sore sama-sama. Tidur selonjoran di kelas, kalau perlu nginap di sekolah. Makan bekal sama-sama. Merembes sama-sama karena gak sempat buat mandi. Kelas tiga ini semakin banyak waktu yang dihabiskan di sekolah. Semakin sering ketemu. Semakin ngenal diri masing-masing. Semakin akrab. Semakin... gak mau pisah.

Udahan ya postingannya, modemku semakin menggila leletnya. Aku mau nyiapin buku dulu buat jadwal pelajaran besok. Mau nyiapin bekal apa yang dibawa besok. Mau nyari-nyari bantal mana yang muat masuk dalam tasku. Habis itu mau kubanting ini laptop supaya gak lelet lagi, iya kalo ngaruh sih. Lalu tidur nyenyak berhubung besok ada listening test. Siapin fisik dan mental buat seharian di sekolah besok.

Selamat menyambut bimbel~

1 komentar:

  1. Klo dah kelas 3 emang dah super duper sibuk, gk ada wktu buat main.

    Gk sekalian bawa kasur ke sklh. Tanggung klo cuma bawa bantal, yg empuk cuma kepala-nya aja. Apa bantalnya buat kasur-an? Hehehe...

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com