Minggu, 11 November 2012

Tempat Sampah Paling Indah

Sebenarnya udah dari Kamis kemaren sih aku pengen mosting, tapi apa daya modemku lagi mogok beroperasi, jadi baru hari ini aku bisa mosting. Ngg gak cuma itu aja sih, sebenarnya (lagi) aku rada trauma gitu mau curhat di blog karena kejadian Kamis kemaren juga. Dibilang trauma sih engga, cuman.... kapok kali ya.

Gini gini, udah baca dan masih ingat postinganku kemaren yang judulnya Memang Buta Dan Peka? Hal yang gak diduga, Mawar Melati, mereka ngebacanya. Aku gatau mereka tau darimana, tapi bubuhannya yakin kalau ada salah satu teman kami--gak begitu akrab sih, lain bubuhan pang--yang ngasih tau tu anak bedua. Nah si ember bocor perlu ditambal itu, gak perlu disebutin kalau namanya itu Ferra, tau dari twitterku, aku kan suka share ke twitter kalau habis mosting, nah kebetulan si Ferra, ah aku nyebutin namanya lok, dia tu lagi onlen pas aku share tentang post baruku itu. Ferra tu memang gitu kok, pujungan dia semenjak Mawar Melati pindah ke barisanku, duduk di belakangnya.



Orangnya memang suka ngadu domba, padahal dia sendiri kayak domba, eh kebagusan, kayak badak sumatra kali, mengingat badannya yang over-size. Eeeeh stop Cha stop! Lanjut, nah pertamanya tuh pas di kelas habis istirahat pertama, anak-anak kelas XII AP-2 pada ke perpus, ada tugas dari Bu Evi. Aku dan beberapa masih ada di kelas. Pas lagi nyiapin buku buat dibawa ke perpus, Mawar manggil-manggil aku.

"Cha, kasih tau Sayyidina, pulsaku Cha, cepetin."

"Iya Mawar iya." jawabku tanpa menoleh ke belakang tempat dia duduk, masih sibuk dengan aktivitas nyiapin bukuku.

"Oke, eh Cha,"

"Ya?"

"Burung di blogmu ngeganggu!"

Dziggg!! Jederr!! Kayak ada petir di langit siang bolong, aku kaget ngedenger Mawar ngomong gitu. Aku ingat banget topik hangat tadi pagi yang diomongin bubuhannya yaitu tentang burung warna ungu di blogku yang mondar-mandir selama blogku dibuka dan dibaca. Kartini dan beberapa yang lainnya komplain sekaligus ngolokkin aku tentang burung yang ada tulisannya "follow me on twitter" itu. Mungkin kalian juga ngerasa keganggu. Tapi jangan salahkan burung itu ya, burung itu ga salah apa-apa, aku yang salah, aku yang dengan alaynya masukkin dia ke belantara blogku dan diolokkin segelintir pembaca, ya karena segelintir aja yang baca huhu. Intinya jangan salahkan burung deh! Eh kok jadi ngomongin burung?

Nah lanjut, terus aku balas aja omongan Mawar, aku bilang

"Iya Mawar maafkan ay blogku emang alay itu hahaha." dengan ketawa canggung.

Aku noleh ke belakang dan ngedapatin Mawar bisik-bisik ke Melati sambil ketawa-ketiwi ngejek.

Oke, puas loe puas udah nyekak gue?

Aku ngomongnya dalam hati sih, yang ada aku malah nanyain dia gak ke perpus kah, dan dia bilang pengen di kelas aja. Habis itu aku langsung keluar kelas, nyari Denada yang belum ke Perpus, baru ngeluncur ke Perpus. Pas aku cerita ke bubuhannya, mereka sama kagetnya sama aku. Berkat dukungan mereka sih aku gak begitu ngerasa horror lagi. Mereka bilang aku gak salah. Kalau aku ngerasa takut, mereka bakal senang. Yang terakhir itu kata-kata dari Kak Fitri. Aaaa lega sekarang. Sampe sekarang mereka gak macam-macamin kayak ngehina-hina atau ngebully gitu. Pffttt.

Karena kejadian itu aku ngerasa gak bebas buat curhat-curhat lagi di blog. Aku tau blog itu gak se-private buku diary begembok bekunci, tapi aku gak nyangka aja orang yang aku ceritain di blog itu bisa baca. Ceritain yang gak baik pula. Rasa kapokku buat curhat di blog untungnya gak berlangsung lama, buktinya aku udah ngeblog lagi kan sekarang? Cuman ya, ada rasa kecewa sih sama blog, seolah-olah blog itu berwujud manusia, dia sahabatku selama ini, udah sahabatan lama, aku sering curhat sama dia, nah terus dia malah beberin curhatanku. Ya kayak gitu deh kecewanya.

Tapi bukan berarti aku gak mau curhat di blog lagi. Aku akan tetap curhat di blog, kalau mau blog ku ini jalan. Kalau gak ada masalah yang aku alamin, aku suka kebingungan mau nulis apa. Oh, itu sisi positif dari adanya masalah. Dan dengan adanya masalah, aku jadi tau yang mana sahabat yang mana sahabat yang mana yang bukan.

Ngomong-ngomong soal sahabat, sahabat adalah tempat sampah terbaik, bukan blog. Dulu aku selalu nganggap sahabat sejati itu gak ada, minimal pendengar sejati itu gak ada. Gak ada orang yang betah ngedengerin curhatan kita sampe habis, yang ada malah dia sesekali motong dan curhat balik, seolah-olah nunjukkin kalau dia juga punya masalah yang lebih berat dari masalah kita. Kayak ngeremehin masalah kita gitu. Atau ada juga yang dimintai pendapat malah bilang,

''Aaah gatau gak bisa aku yang soal begituan" 

Atau malah sok-sok menggurui dengan bilang,

"Gapapa lah lupain aja senang2 aja kayak aku nih.".

Aku tu maunya kalau aku lagi curhat ya didengerin, gak penting sih aku dapat solusi dari masalahku atau engga,yang penting aku bisa nyurahin semua yang aku rasain. Pada saat aku dapat teman yang selalu dengerin curhatku, ada rasa takut apa dia bosan sama masalah yang aku curahin itu, apa aku juga bisa kayak dia, apa aku bisa jadi teman curhat dan teman yang nemenin suka maupun duka kayak yang dia lakuin ke aku. Ada rasa nganggap aku ini egois. Mungkin, dan pastinya, gara-gara itu aku nganggap bahwa enakkan curhat di blog daripada sama teman. Blog diam terpaku ngebiarin aku nulis apa yang lagi aku rasain, apa yang terjadi. apa yang lagi pengen aku gosipin. Ngerasa nyaman, dan akhirnya, ya itu... blog cuma benda mati, sama kayak buku diary. Kalaupun ada solusinya dari para pembaca, ya itu.. gak sehangat ketika kita curhat langsung. Gak ada tangan hangat menggenggam tangan kita dan ngebiarin kita nangis. Sampe lega. Sampe kita senyum lagi. Baru ketawa bareng-bareng.

Blog adalah tempat sampah buatku. Bukan dalam arti jelek, tapi tempat nyurahin segala-galanya yang perlu dicurahin. Tapi ya itu, dia cuma sekedar tempat sampah. Cuma tempat untuk membuang. Gak mencerna, gak ngedaur ulang, gak ngasih hal-hal yang ngelegain atau yang ngebuat kita lupa sama masalah itu. Sedangkan yang dibutuhin lebih dari itu. Alangkah indahnya ketika kita punya masalah, ada orang yang bukan cuma mendengarkan masalah kita, tapi juga ikut jatuh bersama kita, lalu merangkak naik sama-sama.  Ngejaga rahasia kita yang dia pegang. Cerita sebebas-bebasnya karena kita tau dia udah kenal kita apa adanya luar dalam, jadi gak perlu jaim gitu. Orang yang juga ngebagi tawanya bersama kita, ngebagi sedihnya, ngebuat kita ngerasa jadi orang yang dia paling percaya di dunia ini.

Tempat sampah yang indah. Blog kalah indahnya.

Kayaknya, di kelas tiga ini, aku udah nemuin tempat sampah indah dan terbaikku. Si usil tukang ngerjain orang sering bikin aku ngambek sama-sama alergi matematika kayak aku motivator sekaligus tukang ceramah masalah move on. Itupang si Dina -_-

Udahan ya, udah ngantuk. Oh iya, mau bilang sedikit, bagi yang udah punya tempat sampahnya, jaga baik-baik ya. Jangan dikotorin mulu, buatlah dia mengotori kamu. Aaaan ngomong apa sih, intinya goodnight deh. See you.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com