Jumat, 19 Oktober 2012

Esemka Disurupin


Sesuatu sekali tadi pulang cepat. 
SMK 1 diserang wabah kesurupan massal, wabah yang rutin ada tiap tahun menjelang ulang tahun sekolah. Sebagai murid yang udah tiga tahun ngenyam bangku sekolah di SMK 1, aku dan anak kelas tiga lain ngerasa biasa sama insiden kesurupan ini. Katanya sih gara-gara dulu pohon di SMK 1 itu pada ditebang,padhal pohon-pohon itu adalah tempat tinggal para penunggunya. Tapi di tahun ini jumlah orang yang kesurupan bebanyak. Dari jurusan UPW, UJP, sampe MK. Sampe-sampe kemaren pas pulang sekolah seluruh anak SMK 1 pada disuruh pulang ceoat, gerbang mau ditutup. Jadi kami langsung ay larian keluar, yang pada bawa motor langsung lari ke parkiran terus ngegeber motor. Teriakkan Bu Rita yang menginstruksi seluruh anak-anak cepat-cepat pulang menggema di seantero sekolah. Pihak sekolah takutnya bakal nambah lagi yang kesurupan, makanya pulangnya sampe kayak diusir gitu. Asli satu sekolah jadi ricuh gitu kemaren. Kami kayak jadi korban bencana alam yang belarian menyelamatkan diri sama nyari tempat pengungsian gitu. Aku jadi keingat film 2012, ada lok si biksu yang meringatin terjadinya kiamat itu, nah Bu Rita tuh mirip biksu itu. Enggak, Bu Rita enggak botak kok. Cuman gaya heroiknya teriak sana sini dalam rangka menyelamatkan jiwa anak-anak SMK 1 dari kemungkinan kesurupan mirip sama gayanya si biksu di film 2012. Guru-guru lain maka gak kayak itu, paling banter sih nyetel tampang cemas sambil berdiri di depan gerbang nunggu disalamin. Patut dicontoh tuh Bu Rita! Eh jangan-jangan emang Bu Rita itu botak kali ya, makanya dia pake jilbab. Soalnya ada yang bilang kalau Bu Rita itu lebih cantik pake jilbab daripada gak pake jilbab. Oh, jadi ternyata Bu Rita itu beneran biksu, jadi kenapa Ibunya malah jadi guru, jadi--------

Aaa ampuni dosaku karena nuduh-nuduh Bu Rita macem-macem ya allahhhh. Kembali ke topik awal, nah hari ini malah lebih parah dari kemaren.  Pas pelajaran Matematika, kelas MK ada yang kesurupan. Kelasku dan kelas sebelah langsung heboh. Bubuhannya pada berbondong-bondong ke TKP. Aku, Dina, dan beberapa teman lain masih anteng berdiri di depan kelas XII AP 1, mandang kejadian dari kejauhan.  Komentar bubuhannya tentang kesurupan pun beragam,

“Pertanda pulang cepat nih, kalau beneran pulang cepat ke Gramed aah”

“Kelas kita gak pernah kesurupan, hantunya takut duluan pang.”

“Loh kenapa Yuni gak kesurupan?”

“Siapa aja boleh kesurupan, asal jangan Fera!”

“Kalau Fera bukan tekena wabah kesurupan tapi wabah sapi gila.”

-____-

Gak lama Bu Mul masuk kelas. Kerumunan depan kelas yang asik ngeliatin kesurupan di kelas MK pun balik kanan bubar jalan. Sepanjangan pelajaran MTK, lebih tepatnya remidi MTK, kami berusaha fokus supaya si penunggu susah buat nyurupin salah satu dari kami. Sampe akhirnya gema pengumuman pun berkumandang, isinya seluruh anak SMK 1 harap pulang dan belajar di rumah. Kami pun langsung sorak sorai kesenangan, teriak ala anak SD “Yeeeeee” bareng-bareng. Jannah geyal-geyol sana sini. Aku refleks sujud syukur terus melukin siapa aja yang nanya “tadi pengumuman apa?” ke aku. Dina sempet bête katanya kenapa gak dari pas pelajaran matematika aja disuruh pulangnya. Aku rada setuju sih. Matematika nih ngolok banget, anti banget dah hitung-hitungan. Aku ngerasa lucu aja ngeliat Dina kesel nunjuk-nunjuk modul matematika sambil bilang “emang matematika penting?!”. Rasanya tuh kekesalanku terwakilkan dengan sempurna sama Dina. Aku yang biasanya ngeluh dan ngerutuk sana sini tadi malah diam aja nahan senyum. Untuk sementara sifat kami jadi kayak tetukar haha.

Sekitar jam sebelas, kami, anak-anak SMK 1 pulang sekolah. Jam yang seharusnya dipake buat ulangan BSKP, kalau di kelas XII AP 2. Rada seneng pas lewat Juanda tadi, biasanya jalanan macet penuh dengan anak-anak SMA 3, SMA 5, SMP 4 dan SMP 5 yang baru pulang tadi malah mulus banget sepi plong. Ya iyalah, jam sebelas gitu Chaa. Sebenarnya aku gak begitu suka pulang cepat sih, mendingan jam kosong daripada pulang cepat.

Kalau dipikir-pikir rada horror juga sih sekolah di SMK 1 kalau ada kesurupan tahunannya gini. Tahun ini juga kesurupannya parah, sampe-sampe tadi kalau misalnya ada yang kesurupan lagi sekolah bakal diliburkan sampe hari Senin. Langsung ay bubuhannya tuh laju, pada unjuk kebolehan buat akting kesurupan. Tapi gak ada yang berhasil natural. Segitunya saking mau libur dua hari~ Oh iya, kenapa ya kesurupan massal ini gak pernah masuk koran gitu, masuk Tepian Channel kek biar kerenan dikit. Dan lebih anehnya, kalau udah tau ini rutin terjadi setiap tahun, kenapa gak ada tindak pemulihan gitu, kenapa gak ada acara selamatan pemberian sesajen atau dibacain shalawat atau datangkan kyai-kyai gitu supaya gak ada lagi yang bisa disurupin? Kenapa gak ada cara kekeluargaan yang bisa ditempuh pihak sekolah, misalnya kayak ngomong baik-baik sama penunggunya, dari hati ke hati,empat mata gitu? Kenapa pihak sekolah ngebiarin aja si penunggu bertindak sesukanya bahkan lebih agresif dari tahun-tahun kemaren?

Gatau deh, yang jelas SMK 1 gak bakal seru kalau gak ada kesurupan massal kayak gini. Sama aja kayak hidup tanpa masalah itu gak bakal seru. Kita gak bakal kenal apa itu bahagia kalau kita belum pernah ngejatuhin air mata dari pelupuk mata kita, begitu juga sebaliknya.

I wish besok gak ada yang kesurupan lagi. Dan kalau misalnya ada, syukurilah.
Apapun yang terjadi, syukurilah Cha.

2 komentar:

  1. jangan kebanyakan nangis nanti tambah kurus -___-
    be a strong girl :D

    BalasHapus
  2. iya siap laksanakan komandan ;)

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com