Ringkasan Tentang September


Pffttt kayaknya udah lama banget yah aku gak ada curhat di diary elektronik ini. Bahkan aku gak sempat mosting tentang hari ulangtahunku yaitu tanggal 7 Oktober kemaren. Yap, aku udah 18 tahun. Udah berumur. Udah kelihatan lebih tua dari teman-teman lain. Udah kayak Mega yang berumur 18 tahun dari bulan Mei kemaren.  Belum tau yang namanya Mega? Itu loh, anak XII AP 2 SMK 1 yang cantik putih, model. Cukup bayangin muka Megan Fox aja kalau gak mau capek-capek ke kelas XII AP 2 buat mau tau wujud rupanya Mega. Sumpah mirip.

Oke,tanpa basa basi lagi aku mau cerita tentang, hmm tentang apa ya, aduh bingung mulai dari mana, saking banyaknya yang pengen diceritain. Oh gini, aku mau cerita tentang bulan September kemaren. Bulan dimana aku panas-panasnya sama Dea. Postingan sebelumnya aku sempat cerita tentang sifat yang aku gak suka dari cewe kelahiran 13 Desember 1995 itu. Aku pun menghiasi bulan September dengan perlakuan-perlakuan cuekku ke dia, sikap masa bodoh, ngomongin dia di belakang maupun di depan. Tiap hari ada aja ulahnya yang bikin aku kesal. Aku dan bubuhannya gak sengaja sampe tebikin grup gosip yang kami namain Departement Gosip. Kesahnya kantor yang bekerja dibidang pergosipan dan pergunjingan dan percurhatan. KESAHNYA. Jannah menjabat sebagai Direktur, Denada Kabag Konsumsi, Any di Tata Usaha, Kartini sekretaris, Dina agen rahasia kantor, aku wartawan peliput berita, Reny dan Chintya sebagai warga sekitar. Kerjaan kami tiap hari yaitu rapat di parkiran samping kelas, dan topiknya selalu Dea. Ada juga sih tentang anak-anak lain, tapi dominannya ya Dea. Rada jahat sih.

Suatu malam yang dingin angin semriwing yeaaah, Dina nelpon aku ngebahas soal Dea gitu. Dea udah ngerasa betul aku gak suka sama dia. Katanya sih dia mau nelpon aku. Aku sih iya-iyakan aja, pikirku gak mungkin Dea bakal nelpon aku, gengsinya dia kan cukup tinggi. Eh sekalinya dia beneran nelpon. Di telpon itu ya aku jelaskan apa yang bikin aku bersikap dingin dingin es batu sama dia. Masalah belum selesai sampai situ. Besok-besoknya kami malah saling adu sikap dingin. Saling diam-diaman. Sampai akhirnya pas hari Rabu, aku ingat banget aku pake baju jurusan kuning taik larut dan pelajaran lagi kosong waktu itu, aku narik dia ke parkiran buat ngelanjutin omongan yang ditelpon. Dia pun langsung meluk aku dan minta maaf. Sedikit trenyuh, bikin aku ngerasa bersalah.  Kami pun baikan. Sikapnya sekarang sih gak begitu berubah seperti aku dan teman-teman harapkan, masih ada lah sombong-sombongnya sedikit. Tapi aku nyoba buat maklumin aja. Memaklumi bahwa setiap orang pasti punya salah, akan mengurangi rasa jengkel. Lagian Dea itu menurutku tipe orang yang kebal sama kritik dan saran. Apa yang sudah dia percayain pada dirinya, sifat baik maupun buruk, yasudah dostep kayak gitu baginya.

Selain sibuk buat nyoba temenan sama Dea kayak biasa, aku juga sibuk ngerjain tugas ini itu di bulan September. Aku bersyukur bulan Oktober ini gak begitu sibuk. Biasanya maka tiap hari ada aja pr yang dibawa pulang, padahal pr lain lagi menunggu di rumah dengan sabar. Bentrok, pr satu dengan pr lain sama-sama minta dikerjakan. Kadang aku gelisah kalau sehari gak ada pegang buku, saking dulu seringnya megang buku tiap hari tiap saat ngerjain tugas sekolah. Belum lagi ulangan Kas Kecil. Aku kemaren sempat bikin target, pokoknya di ulangan Kas Kecil aku harus di 10 besar. Ulangan Bu Tutik ini konsepnya gini loh, ngerjakan soal kayak pembukuan gitu, emang pelajarannya bagian dari pembukuan sih, nah terus pake waktu gitu, siapa yang cepat nilainya paling tinggi. Abang tuh langganan ngumpul paling pertama. Kalau lambat nilainya rendah, gak peduli jawabannya betul tetap aja rendah. Trus sensitif banget, satu salah bisa ngakibatin salah semua. Fatal. Ketelitian, ketepatan dan kecekatan diperlukan banget dalam pelajaran dangerous ini. Hitung-hitungan pulak. Dua ulangan sebelumnya, satunya ulangan individu satu per-dua orang se-teman sebangku, dapat nilai 70. Statis 70. Alhamdulillah setelah berobat ke TongFang ulangan selanjutnya nilaiku jadi 87, dan aku di urutan 8. Targetku tercapai. Terimakasih TongFang.

Anyway, kayaknya segitu aja ringkasan tentang bulan September nya. So little time so much to share sih sebenarnya. Cerita tentang serba serbi birthday ku di postingan berikutnya aja ya. Intinya di bulan September banyak kesannya, banyak juga problemnya. Mulai dari problem sekolah sampe problem persahabatan. Dan aku belajar dari keduanya.

Selamat menuju jam 12 malam teng~

You Might Also Like

0 komentar