Phobia Sombong

Pas baca TTWW di twitter tadi yaitu #IndonesianTeensMessage, ada satu tweet yang aku semangat banget replaynya, yaitu Dear orang sombong?, aku langsung aja ketik "semoga jatuh miskin atau jatuh sakit atau turun pamor hah." Semacam doa buat orang sombong, orang yang aku takutin banget. Aku yakin bukan cuma aku aja, banyak yang takut. Iya tah?

Sombong, menurut kamus bahasa indonesia, adalah menghargai diri secara berlebihan; congkak; pongah: tabiatnya agak aneh. Sombong adalah salah satu dari banyaknya penyakit hati, kalau dalam ilmu agama islam. Sombong adalah sifat yang aku takutkan banget nemplok di kepribadianku, meski tanpa aku sadarin sifat sombong udah ngakar di keseharianku. Hantu dalam jasadku.

Contoh simpelnya pas aku ngerjakan ulangan dana kas kecil dengan penuh keyakinan gak kena remidi, eh ternyata aku kena, karena kurang teliti dan kurang cepat, untuk soal jawabannya aku udah betul. Aku udah mulai sombong di awal eh ternyata dikasih azab remidi. Terus pas pelajaran bahasa indonesia senin kemaren, aku ngerasa aku bisa ngalahin bubuhan lain. Oke, bisa dibilang aku optimis, tapi apa itu beneran optimis? Menganggap enteng apa yang kita hadapi itu yang namanya optimis?

Aku paling susah kalau disuruh membandingkan antara optimis dan sombong. Makanya aku rada besyukur ditakdirkan berkepribadian melankolis sempurna. Sifat pesimis dan pemikir yang sangat menonjol dari si melankolis adalah senjataku menangkal kemungkinan sombong itu datang. Yaa sebenarnya aku juga rada keganggu sama sifat pesimis dan pemikirku ini, dikit-dikit kepikiran dikit-dikit deg-deg an dikit-dikit cemas mau nangis -_-

Lanjut,
Jadi kalau ditanya "definisi sombong menurut kamu apa cha?", aku bakal jawab "sombong adalah rasa haus akan pujian, rasa ingin disegani, rasa... pokoknya sombong itu gak baik! Sadar atau gak sadar kita sering banget menyombongkan apa yang kita punya. Kecantikan atau ketampanan, harta orang tua. Pintar matematika atau pelajaran bahasa inggris atau pelajaran killer lainnya pake dipamerin. Sana-sini nenteng buku hapalan, nunjukkin kalau kita anak pinter anak rajin. Anak kutu buku sama anak sok pintar itu beda loh. Aku gak ngerasain aura sombong pas ngeliat Kurnia nenteng buku matematika menjelang ulangan, atau ngeliat Puji Astutik presentasi ke depan. Mereka memang asli pinter. Cemas berlebihan menjelang ulangan juga bisa dibilang sombong. Apalagi kalau sebenarnya kita bisa di pelajaran itu tapi kita ngeluh-ngeluh ke semua teman tentang ulangannya. Orang seperti itu ngerendahin dirinya supaya terlihat tinggi di mata orang lain. Tapi bukan berarti kalau kita bisa kita harus pamerin kita bisa. Woles aja, gak ngeluh berlebihan tapi gak pamer juga. Kalau memang gak bisa, katakan gak bisa, kalau bisa ya bilang aja seadanya, tanpa embel-embel mengharap pujian. 

Gaya pacaran juga ada yang sombong. Membangga-banggakan pacar di hadapan orang lain. Banggakannya tuh berlebihan, kadang gak sesuai sama fakta. Mengumbar kemesraan di hadapan orang banyak. Boleh sih tapi ya sekenanya aja. Selalu cerita tentang kebaikan pacar kita, sampe membanding-bandingin pacar kita sama pacar orang lain. Majang nama pacar di bio juga termasuk sombong gak ya? Loh kok jadi nyangkut-nyangkut ke soal pacaran? Tau ay kamu lagi gak punya pacar Chaaaa!! -__-

Sumpah demi Dewa Neptunus nya Kugy, eh demi Allah, aku takut jadi orang sombong. Aku takut ketika aku sudah mulai bangga dengan apa yang aku punya. Aku takutttt banget kalau itu bukan wujud syukur tapi rasa sombong. Aku takut ketika aku ngerjakan soal ulangan dengan penuh kemantapan. Aku takut keoptimisanku adalah wujud lain dari kesombongan. Aku takut aku shalat nya bolong-bolong lagi kayak dulu karena aku ngerasa gak ada masalah yang harus dilaporkan dalam doa sesudah shalat. Aku takut bahagiaku malah membuatku lupa sama shalat. Aku takutttt postingan sok suci ku malam ini dinilai sombong di mata yang  lagi baca.

Oke, kalau dipikir-pikir, takut adalah lawannya sombong, menurutku. Takut yang bukan penakut. Takut untuk menggangap bahwa kita yang paling kaya paling pintar paling sempurna di dunia ini. Takut untuk berkata hal yang engga-engga yang sifatnya hanya untuk meninggikan derajat kita aja di hadapan sesama manusia. Takut untuk tidak bersama dengan orang lain. Takut untuk tidak bergantung pada Allah. Aku senang ketika aku deg-deg an ngerjakan soal ulangan atau menangis ketika shalat. Senang aja, soalnya habis itu hasilnya malah bagus, gak terduga. Beda dengan ketika aku yakin banget eh sekalinya malah gak sesuai harapan.

Well, phobiaku nambah satu sekarang. Phobia kucing, dan phobia sombong. Kedua phobia yang gak ada obatnya. terutama phobia sombong. Semoga.gak sembuh-sembuh. 

You Might Also Like

1 komentar

  1. Ch, aku pindah blog ;) follow lagi ya masihayam.blogspot.com

    BalasHapus