The Night Comes For Us Sama Dengan So In Love

Setelah sekian lama akhirnya aku instal Instagram dan Telegram lagi. Khususnya Telegram, udah setahun lebih aku nggak pernah pake. Eh gara-gara  Dek Shidqi, teman di Letterboxd, yang ngajak aku buat gabung di grup yang ngebahas film yaitu Forum Grup Discussion. Grup yang dikepalai mbak Picture Play (belum tau nama aslinya). Yasudah aku instal Telegram lagi.

Sekali-kali aku lah gabung di grup yang ada faedahnya sama hobi nontonku.

Eh taunya berfaedah sih tapi ISINYA NGEGHIBAH JUGAAA.

Eh tapi ngeghibahinnya soal film dan seputar sineas-sineas perfilman. Sebenarnya itu namanya ngebahas sih, tapi karena bawaannya nggak sekaku yang aku kira, jadinya aku bilangnya ngeghibah deh hehe.

Nah, beberapa hari grup lagi ngebahas soal The Night Comes For Us. Film Indonesia pertama yang rilis di Netflix.


Ini film memang lagi rame-ramenya dibahas di Twitter. Sebagian besar pada suka dan merasa dipuaskan, sebagiannya lagi ngerasa The Night Comes For Us adalah film yang biasa-biasa aja, kalau nggak mau dibilang jelek.

Setelah nyoba buat nonton sendiri kemarin malam, aku sepaham sama yang bilang biasa aja. Bener kata review-review di luar sana dan kata teman-teman di grup, kalau The Night Come For Us punya kelemahan di naskah. Dangkal, kalau boleh bilang. Cuman kayak pamer adegan berdarah-darah aja. Pantesan ada yang sampai ngelontarin kalimat andalan Joko Anwar yaitu,

"Skenario adalah tulang punggung dari sebuah film."

Buat The Night Comes For Us.

Salah satunya adalah mbak Erma, teman di Letterboxd sekaligus teman di grup.


Karena kedangkalan naskahnya itu, selesai nontonnya aku nggak dapet pasti sama apa yang mau disampaikan film ini. 

Yang nyampe ke aku, film ini tentang pembunuh yang insyaf dengan menolong anak yatim piatu. Tapi namanya juga niat baik pasti ada aja halangannya. Nah halangannya itu berupa darah darah darah pisau pisau pisau pistol pistol pistol pembunuh pembunuh pembunuh lainnya, mengingat kalau Ito harus berkhianat pada TRIAD, 'organisasi' tempat dia bernaung, demi melancarkan niat baiknya itu. Tapi si pembunuh insyaf itu, Ito (Joe Taslim yang aku kira Rio Dewanto hehehe) namanya, punya teman-teman yang siap ngebantu. Teman-teman yang siap pasang badan buat ikut ngelindungin anak kecil itu. Musuhnya segambreng. Yang mati banyak bener udah kayak perang kaum muslimin melawan kaum kafir Quraisy.

Bikin aku mikir...

APAKAH THE NIGHT COMES FOR US ADALAH FILM RELIGI BERKEDOK FILM ACTION?

Aduh ngawur.

Tapi The Night Comes For Us ini punya banyak hal yang bisa aku bahas ngalor ngidul ke mana-mana. Bikin aku tambah ngawur. Ya, hal yang bisa jadi bahan buat aku nulis review mengingat kalau aku nggak ngerti teknis film HUHUHUHU.

Oke seperti biasa aku spoiler lagi dan lagi hehehe.

Hal pertama yang bisa aku ngalor ngidulin adalah adegan awal-awal film ini (setelah digeber sama adegan sadis yang muncul di awal banget). Ngingatin aku sama lagu Back From the Dead-nya Skylar Grey feat Big Sean. Aku ngerasa kayak lagi ngeliat music video lagu itu pas Ito dan Shinta (Salvita Decorte) ngomongin soal aku-kira-kamu-udah-mati. 

Seterusnya adegan film ini didominasi sama action-nya yang semarak. Sampe aku capek sendiri karena BERANTEM MULU SIH BOS SANTAI SESEKALI AJA NGAPA. Bukan semata-mata karena capek, tapi juga karena banyaknya adegan berantemnya itu aku jadi kayak nggak dikasih kesempatan buat mengenal para karakternya. Terlebih lagi beberapa adegan berantemnya ada yang ngebosenin buatku. Terutama adegan di klab malam pas Arian (Iko Uwais) pertama kali muncul di layar. Ngeboseninnya karena ya Iko menjadi Iko. Nggak ada hal yang spesial. Di adegan itu ada Morgan Oey juga. Tapi dia cuma diem. Beberapa lama kemudian ada adegan yang Morgannya muncul sih. Tapi tetap aja nggak banget. Morgan sama Shareefa Danish di sini nasibnya sama. Kayak setor muka doang huhu.

Tapi nggak papa sih. Kalau Morgan Oey dapat jatah nampil lebih banyak, mungkin review-ku soal film ini isinya cuma,

"Skenario adalah tulang punggung dari sebuah film. Morgan Oey adalah tulang rusukku uwuwuwuw~"

NGGAK ADA YANG LAIN. HANYA MORGAN TERSAYANG SEMATA UWUWUWUW. 

Oke balik ke soal adegan. Kalau adegan yang nggak ngebosenin.... ada banyak sih. Pas Yohan (Revaldo keren banget bangsat!) muncul. Unik dia. Pertarungan di tempat usahanya bikin aku melek seger. Apalagi pas dia menyumpah,

"Ngentot! Sakit tau!"

Bikin aku tambah melek. Itu adegan cukup lucu. Revaldonya juga terlihat manja, kalau kata mbak Dyankade. Seandainya kata "Ngentot-"nya diganti sama, "Skidipapap sawadikap biskuit ahoy," mungkin jadinya tambah manja-manja kiyut. Jadinya,

"Skidipapap sawadikap biskuit ahoy! Sakit tau!"

Ah tapi nggak mungkin lah ada kata-kata kayak gitu di film ini. Wong sebagian besar kata-kata kasar yang bertebaran. Banyak kata bangsat, anjing, ngentot. Udah kayak video-videonya Reza Arap sebelum channel YouTube-nya itu diwakafkan ke Yayasan Anak Kanker bernama Rumah Anyo.

Adegan nggak ngebosenin lainnya, yaitu tiap adegan yang ada Fatih (Abimana). Keren sih dia. Lebih keren daripada Ito si tokoh utama. Aku juga suka pas Wisnu (Dimas Anggara) muncul. Seger aja gitu ngeliat anak emasnya Screenplay produsen film-film menye-menye main di film beginian.


Seger juga pas ngeliat Dian Sastro sama Hannah Al Rashid. Mantap! Duet mereka berdua ngingatin sama Aruna dan Lidahnya.. Tapi lebih ngingatin lagi pas Alma (diperanin sama Dian Sastro) pertama nongol, itu diiringi dengan adegan makan mie ayam dari karakter lain. Mie ayam anjir. Salah satu kuliner yang ada di Aruna dan Lidahnya.


Bahkan ada adegan jilat tangan yang dilakuin Alma ke Elena (diperanin Hannah Al Rashid), yang pas ditonton rasanya kayak lagi ngeliat adegan seks di Blue Is the Warmest Color antara Adèle Exarchopoulos dan Lea Seydoux. Singkat sih tapi aura lesbiannya kental. Kalau kayak gitu jadinya Alma dan Lidahnya dah.

Karakter cewek-cewek di film ini menghibur sih. Adegan Dian Sastro-Hannah Al Rashid-Julie Estelle paling nggak ngebosenin. Gilaaaa. Cewek-cewek tangguh. Badass! Walaupun dengan kemampuan otakku yang seadanya ini aku masih nggak ngerti mereka itu siapa ujug-ujug dateng, walaupun kata Dina adegannya 'mantap' nggak nyembur banyak darah, walaupun Julie Estelle ujug-ujug nyelamatin ujug-ujug ninggalin, tapi nggak papa. Mereka bikin aku jadi pengen makan sate usus!

Ngomongin soal Julie Estelle, dengan perannya sebagai The Operator, adalah peran yang cara ngomongnya relatable sama Dina. Waktu ngebahas film ini sama Dina, dia bilang kalau gaya ngomongnya Julie Estelle udah kayak pas dia lagi baca puisi. Kaku. Aku ngakak pas dia ngomong gitu. Ya emang kaku sih. Apalagi pas Julie ngomong,

"Diberi." 

Bikin aku mikir kalau The Operator adalah satu-satunya orang yang ngomongnya formal dan sopan di antara mereka-mereka yang ngomongnya kasar di film ini.

Ngomongin soal ngomong, dialog-dialog di film ini ada yang menyita perhatian selain kasar dan formalnya. Dialog yang biasa aja sih tapi sebenarnya sweet. Seenggaknya sweet buat aku. Bisa dibaperin ke mana-mana. 

Dialog,

"Nggak ada kata kita."

"Kita bisa mulai lagi."

"Gue nyebrang lautan cuma buat lo, anjing!"

Dua kalimat pertama bisa dipake buat mantan. Terus kalimat YANG TERAKHIR SO SWEET YA UWUWUWUW KAYAK PENGORBANAN BUAT PACAR DEH.

Secara keseluruhan, film ini menghibur tapi kosong selain adegan berdarah-darahnya itu. Filmnya kurang manusiawi menurutku. Kalau kata Dina, beberapa adegannya ada yang nggak rasional. Nggak ada ikatan emosional yang aku dan Dina rasain, yang bisa bikin aku peduli sama para karakternya. Aku nggak khawatir, senang, sedih, marah, atau simpati sama para karakternya. Padahal itu menurutku penting sih supaya greget nontonnya.

Yang bisa 'disalahkan' atas kekosongan itu yaitu naskah film ini. Plot cerita film ini. Seperti yang udah aku bilang dari awal. Bahkan di Twitter ada yang sampai 'ngadu' begini ke Timo Tjahjanto, sutradara film ini.



Kalau kata mba Alfarina, teman di grup FGD, menanggapi soal twit itu, orang-orang pada muji action-nya TNCFU, memang yang payah di ceritanya. Solusinya cari penulis naskah. Berdasarkan twit itu dan pendapat mba Alfa, aku ngerasa makin iya banget kalau naskahnya yang 'salah.'

Hadeh aku songong banget ya bilang gitu hahaha.

Tapi pas aku bahas ini sama Dina, berdasarkan thread @paradigma, ternyata banyak hal-hal yang sebenarnya jelas kalau nonton dengan teliti dan peka atau apalah. Contohnya kayak gini:



Aku sama Dina jadi rada dilema sama pendapat kami. Tapi setelah dipikir-pikir lagi...

TETAP AJA ANJIR PLOT CERITA NASKAHNYA NGGAK BIKIN SIMPATI SAMA PARA KARAKTERNYA NGGAK NYAMPE DI OTAK HUHUHUHU.

Entah karena apa, padahal pas baca thread itu, aku jadi ngeh kalau konflik film ini ternyata cukup dalem juga. Mungkin karena penggunaan adegan flashback yang nggak tepat jadinya adegan demi adegannya terkesan berantakan dan merusak kedalaman cerita. Mungkin karena aku kurang teliti buat nangkep dramanya film ini. Atau mungkin karena om Timo selaku sutradara terlalu larut dalam darah-darahan, bunuh-bunuhan, dan sebangsanya. Terlalu larut dalam hal yang beliau cintai. 

Cintai. Aku jadi ingat lagu yang aku cintai sekarang yaitu So In Love. The Night Comes For Us bagiku kayak So In Love-nya Marion Jola itu. Liriknya biasa-biasa aja, maknanya nggak dalem-dalem banget, bisa dibilang kayak ditulis anak SMP lagi kasmaran. Formulanya pake bahasa Inggris buat chorus, bagian lainnya pake bahasa Indonesia. Udah kayak zaman-zaman lagunya boyband girlband Indonesia. Tapi aku tetap suka, padahal aku tipe orang yang bisa suka sama satu lagu karena liriknya. Aku tetap suka So In Love karena alunan musiknya bagus. Enak buat didengerin berulang-ulang dan dipake sing along. Lyric video-nya juga asik ditonton. 

Ya kira-kira kayak gitu lah. Aku suka dan terhibur sama The Night Comes For Us walaupun naskahnya biasa-biasa aja, sama kayak aku suka sama So In Love yang liriknya biasa-biasa aja.

Aku jadi mikir kalau om Timo kayaknya emang lagi so in love sama action dan gore. Sampai beliau 'lupa' buat peduli sama hal-hal lain yang lebih penting ketimbang visual filmnya, macam naskah, karakter, dan jalan ceritanya. Cinta itu buta kan?

Sama aja kayak kita yang lagi so in love. Kita cuma peduli sama orang yang kita cintai,  Kita hanya fokus ke rasa cinta kita ke dia. Kita nggak peduli orang yang kita cintai itu kayak gimana. Nggak peduli dia punya kekurangan atau bahkan bisa melemahkan kita. Nggak peduli dia jelek atau bahkan brengsek.

Dengan ini aku menyimpulkan, kalau om Timo sebenarnya lagi so in love. 

Hehe.

You Might Also Like

2 komentar

  1. Ini film yang sempet rame karena ada seseorang protes kenapa harus tayang di Netflix, sebab dia lebih nyaman nonton di bioskop itu, kah? Enggak terlalu ngikutin twitnya, sih. Jadi lupa. Haha.

    Uh, "anjing" bisa jadi kata puitis juga dalam dialog itu. Jadi inget tulisan di blog sendiri beberapa kali saya sengaja masukin kata "anjing". Efek kena virus gaya narator Sungu Lembu ketika baca ulang novel Raden Mandasia.

    BalasHapus
  2. (( APAKAH THE NIGHT COMES FOR US ADALAH FILM RELIGI ))
    gue enggak sampe kefikiran sampe sini. keren banget emang lu, ca.

    gue yang cuma sekedar suka nonton film, ngerasa biasa aja. adegan brantem yang terakhir si ito ngelawan musuh-musuhnya sebelum lawan arian, kesannya kayak biasa banget. jauh lebih seru pas adegan brantem yang ada d film the raid 2. klo tokoh si alma yang diperankan dian sastro, gue pernah liat tokoh cewe yang senjatanya mirip kayak alma ini. entah itu ada d film anime hunter x hunter atau di komik kung fu boy. selama film berlangsung, gue lebih sering skip adegan-adegannya sih.

    kalo tokoh favorit versi gue ada tiga. Fatih, Bobby sama Yohan.

    BalasHapus