Sabtu, 02 November 2013

Tiga Aspek Saat Mengenalmu

Di suatu malam, heleh suatu malam, pokoknya di malam gatau malam apa aku lupa, aku telponan sama Zai dan ngomongin...

"Aku ngiranya kamu itu pembualan, sok kaya, gak mau ngumpul sama makan gorengan, ternyata gak juga."

"Iyakah? Jangan-jangan semuanya ngira gitu? Isssss."

"Ya gatau."

Jawaban Zai tadi membungkam percakapan kami. Aku terdiam cukup lama, mencari-cari apa lagi yang mau diomongin, padahal dalam hati banyakkkk banget,  eh gak banyak sih cuma satu, yaitu tentang "Apa yang bikin kamu suka sama aku?" dan berharap dia bakal panjang lebar ngejawabnya haha.

Tapi nyatanya aku nanyain dia soal masa-masa dia waktu sekolah di asrama, trus dia cerita panjang lebar tentang rasa kekeluargaan yang kuat disana. Dia bilang gak mungkin banget bakal pacaran sama teman satu asrama atau teman sekelasnya, sekalipun dia cantik, karena udah nganggap sebagai keluarga sendiri, ya karena udah sering sama-sama gitu. Aku ngambil kesimpulan, kebersamaan gak menimbulkan rasa-pengen-jadi-lebih-dari-sekedar-teman bagi Zai., gak berlaku buat dia sahabat jadi pacar. Beda banget sama aku, yang bisa aja jatuh cinta sama sahabat karena seringnya ketemu dan berkomunikasi. Hah, hal yang sebenarnya aku udah tau lama, tapi masih aja bikin aku pengen bilang wow sambil lompat pagar kantor PU.

Kelar telponan, rencananya aku mau langsung tidur. Tapi rencana baikku itu batal karena aku kepikiran perkataan Zai tadi. Apa semua nganggap gitu? Apa semua teman-teman Zai nganggap gitu? Aku ngerasanya aku memang keliatan sombong sih kalau gabung sama bubuhannya Zai, aku diem aja dan sok jaim. Tapiiiiii jujur deh aku gak maksud jaim dan sombong, bermaksud sok kaya juga apalagi, aku tu malu gitu kalau baru ketemu pertama kali, trus juga gak bisa ngajak kenalan duluan atau negur duluan sama orang baru. Tapi dijamin deh kalau udah kenal aku dan akrab, aku orangnya gak jaim kok, gak pemalu, malu-maluin malah. Gatau ya kenapa aku gitu, aku pengen sih kayak Ani yang gampang banget akrab sama orang huhu atau kayak Intan, teman satu kumpulannya Zai., sama kayak Ani juga dia gampang akrab.Untungnya di bubuhan Zai itu ada Hamzah yang negur aku duluan dan ramah gitu, kadang suka ngolokkin aku juga dewi twitter dewi twitter -__-

Aku jadi mikir, setiap orang punya sisi yang berbeda, gak cuma satu sisi. Tergantung dari sisi mana kita ngeliatnya. Dari sisi belum kenal sama dia kah, sisi belum kenal baik kah,  sisi udah akrab kah. Contohnya ya kayak aku tadi, orang yang belum kenal sama aku mikirnya aku jaiman, huuuuu padahal jauh banget dari kata jaim, udah tau sendiri kan dari postingan-postinganku, tapi ya aku gak nyalahin kalau ada yang nganggap aku gitu, dan aku juga gak mau nganggap aku ini baik.

Aku pernah juga kok, pasti pernah lah semua orang pernah, mandang orang dari satu sisi aja. Sebenarnya banyak hahaha, cuman ini yang paling aku ingat, pas aku ketemu Kak Maya, kesan pertamanya sih rada judes gitu, ku kira aku gak bakal bisa jadi temannya huhu tapi ternyata pas udah kenal, Kak Maya itu baik, pengertian banget sama aku yang ngerepotin huhu perhatian pula, tau aja gitu nah kalau aku belum istirahat, jahil juga uuuh jahilnya itu kayaknya menduduki peringkat pertama deh daripada kejahilan bubuhan NCC yang lain. Oh iya besok Kak Maya nikahan loh, happy wedding deh buat Kak Maya :*

Selain itu juga ada Adhi yang jadi sasaran-mandang-dari-satu-sisi-ku.
Adhi itu teman sekelas waktu SMP kelas satu. Orangnya baik, pinter, selalu jadi juara kelas, kesayangan para guru-guru, dan satu hal yang paling aku ingat dia anaknya sangat toleran pada pemeluk agama lain, dia sendiri sih agamanya Kristen Protestan, aku paling inget peristiwa pas adzan mushala berkumandang, dia nyuruh sekelasan itu diam karena ada adzan, dan sekelasan pada nurut. Akhir-akhir ini aku sering telponan sama dia, ngomongin masa-masa SMP khususnya masa-masa kelas satu yang dihiasi dengan kejar-kejaran nilai dan cari muka sama guru hahaha yang terakhir itu kayaknya hina banget ya, ngg maksudnya bukan cari muka gitu sih tapi berusaha menonjol aja depan guru, nonjolin prestasi. Entah kerasukan apa kerasukan Bapak Ki Hadjar Dewantara mungkin, aku dapat ranking satu pas kelas satu itu, dan masuk majalah sekolah. Hal yang terjadi cuma sekali dalam masa tiga tahun sekolah di SMP 4 huhu. Nah obrolan kami berdua itu ya seputar masa-masa kelas satu itu, masa-masa aku rajin-rajinnya belajar dan dia juga rajin belajar, tapi bedanya dia sekarang masih rajin dan aku enggak hahaha. Lama-lama jadi ngerembet ke soal kuliahnya sekarang, ngobrolin kehidupannya yang jadi anak Jogja karena dia kuliah di Jogja, ngobrolin kerjaanku yang ngadapin user-user gak sabaran, ngobrolin kehidupan waktu SMA dimana dia dulu di SMA 3 dan aku di SMK 1, ngobrolin--- pokoknya banyak banget yang bisa aku obrolin sama dia. Padahal awalnya aku ngira yang ada di pikirannya itu cuma belajar belajar dan belajar, soalnya di kelas satu dia itu pinter dan rajin, di SMA dia masuk kelas unggulan mulu, sekarang pas udah kuliah tugas gak pernah keteteran. Jadi aku mikir sih kalau aku ngomongin soal apapun selain pelajaran prestasi dan pendidikan, gak bakal nyambung. Rasanya gak mungkin banget kalau aku cerita sama dia tentang sifat pelupa akut dan kecerobohanku, hal yang biasa aku ceritakan ke orang.

Eeeehh tapi nyatanya dia itu gak semaniak belajar yang aku kira. Dia orangnya males nyatat, nyatat itu pake bahasa sendiri dan cuma dia yang ngerti, jadi suka bikin bingung orang yang minjem catatannya. Pas dia bilang gitu aku gak tahan buat ketawa, rasanya aneh aja orang serajin dia ternyata juga males nyatat, dan bikin catetan yang cuma dia aja yang ngerti itu kayak aku, aku juga kalau bikin catetan ya cuma aku yang ngerti karena gak berurutan, tulisan acak kadut, trus kadang ku tambahin tulisan gak penting gitu. Nah gak sampe itu aja sih kata 'ternyata' berlaku sama dia, ternyata dia gak sekaku yang aku kira, dia juga bisa dibawa bercanda dan bercandanya tu sampe bikin tengakak guling-guling. Aku kira dia gak bakal cocok sama gaya bercandaku yang total ngolok dan apa-apa serba ngayal gitu, tapi ternyata dia nanggapin ngerespon dan nimpalin, gak kayak orang-orang yang cuma ketawa aja gak ngomong apa-apa. Ternyata dia suka Raditya Dika juga walaupun suka pas stand-up nya aja, ternyata dia melankolis sempurna juga sama kayak aku, ternyata dia pernah jatuh cintrong sama anak SMP 4 teman sekelasnya waktu kelas 3, ternyata dia dekat banget sama Mamanya, hal yang bikin aku jadi teringat Indra. Gatau ya, kalau aku ngeliat cowok yang dekat, akrab dan sayang banget sama Mamanya, aku jadi kagum campur trenyuh, ya gitu deh yang aku rasain waktu denger cerita Adhi sama Mamanya,  Yang aku rasain waktu liat secara langsung kedekatan Indra dan Mamanya. Apalagi ternyata mereka berdua itu sama-sama satu-satunya cowok, kalau Adhi dari tiga bersaudara, kalau Indra dari empat bersaudara. Ternyata Adhi itu asik diajak curhat masalah cewek, dan ngasih solusi yang kadang bikin gak habis pikir. Ternyata dia suka Enrique Iglesias. Ternyata dia gila musik, bukan cuma gila belajar. Ternyata dia juga bisa becandaan yadong hahaha. Jauh dari yang aku kira sebelumnya. Entah dia yang udah berubah semenjak kelas satu SMP atau akunya yang belum kenal baik sama dia.

Lagi-lagi aku mikir, ternyata kita perlu tiga aspek buat mengenal seseorang, yang terdiri dari belum mengenal, sudah mengenal, dan sudah mengenal baik atau akrab atau dekat, sama seperti yang aku udah tulis di awal-awal postingan ini. Kita harus melewati, menjalani, merasakan (aaaaaahh aku sebenarnya gak tau apa kata yang tepat) tiga aspek tersebut, baru kita bisa men-judge seseorang. Makanya kan ada istilah "don't judge a book by its cover." Jangan menilai dari sampulnya, dari luarnya, bahkan dari omongan-omongan di sekitarnya atau di sekitar kita. Mengenal seseorang itu kayak mengenal makanan. Ada makanan yang dari namanya kelihatan wah tapi ternyata rasanya biasa aja. Ada makanan yang keliatannya biasa aja tapi rasanya luar biasa. Untuk bisa tau rasa dari makanan tersebut enak apa enggak, kita harus nyicipin dan makanin, gak cuma diliatin, gak cuma denger dari kata orang-orang. Karena setiap orang punya penilaian yang berbeda-beda akan suatu hal. Bener gak? Bener aja gin.

Okeee udah itu aja sih, selamat menerapkan tiga aspek saat mengenal orang baru ya, atau orang lama yang baru-baru ini hadir, dadaaaaaahhhh see you next post! :)

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com