Sabtu, 14 Desember 2013

Si Lenka Bilang

Hujan lagi hujan lagi. Pake jas hujan lagi. Menghindari jalan Antasari lagi. Kena ciprat mobil lagi. Kejebak banjir di lampu merah lagi. Histeris pas nembus banjir lagi. 

Akhir-akhir ini hujan rajin banget mengguyur Samarinda. Satu hal yang berarti abu-abu bagiku, bukan hitam bukan putih, gak sedih gak juga senang. Aaaaa apasih. Intinya aku kehujanan lagi hari ini, sama kayak hari-hari kemaren.  Dan karena si hujan aku jadi terketuk buat nulis postingan ini. 

Tapi sebelum ngebahas hujan, aku mau ngebahas soal empat hari tak biasa. Empat hari dimana NCC bekerja tanpa menggunakan koneksi internet. Rasanya beteeee banget. Kerjaan jadi numpuk. Handphone yang harusnya bisa dikerjain hari itu jadi gak bisa dikerjain karena gak bisa bikin RC-nya. CS nulis tangan pake MO, maka aku dapat user yang masukkin dua handphone sekaligus buat diservis, trus out of warranty dua-duanya lagi. Hhhh pengkor tangan nulis MO sama form DP, pengkor juga mulut ngejelasin prosedur. Bubuhan admin pada gak ada kerjaan, ada sih cuman balik lagi ke awal, karena mati lampu jadi kerjaan yang ada gak bisa dikerjain. Jadi yang ada bubuhan admin sama teknisi pada bekumpulan dan beceritaan di ruang tengah, sedangkan CS berkutat dengan user-user. Untung deh selama empat hari itu user gak membinal kayak biasanya, gak membludak. Karena itu jadi banyak waktu kosong yang biasanya dihabiskan dengan bercinta dengan komputer malah di empat hari ini dihabiskan dengan bekumpulan-beceritaan-beolokkan- dan tidur. Seperti biasa aku dikerjain pas lagi tidur, tapi pas hari Jum'at itu aku yang tidur di ruang teknisi didorong sampe ke gudang. Awalnya aku gak habis pikir kenapa pas aku bangun aku udah ada di gudang, aku tanyain bubuhannya mereka bilang aku kesana sendiri, trus bilang kalau aku didorong sama hantu sampe ke gudang, pokoknya bubuhannya gak ada yang mau ngaku kalau ngerjain aku. Besoknya Kak Uun nunjukkin aku rekaman CCTV waktu aku tidur, berikut rekaman CCTV nya,

video

Hhhh udah kuduga pasti bubuhannya ngerjain, mereka tu kayak gak tenang kalau aku tidur, pasti gangguin. Tapi udah biasa sih, biasa banget huhuhuuuuuuuuuuu~

Oke, balik ke topik hujan, hujan yang mengguyur di sore ini. Hujan yang bikin kami mendekam di kantor. Kami yang terdiri dari aku, Kak Indra, Kak Muti, Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Uun menghabiskan waktu menunggu hujan reda dengan kegiatan masing-masing. Kak Indra dan Kak Muti makan bakso, kalau gak salah Kak Yulita sama Kak Ira beceritaan, dan Kak Uun browsing. Kalau aku ngenyotin eh ngabisin susu ultra. Sekitar jam enaman hujan uidah reda, tapi banjir di depan kantor gak bisa ditolerir. Dengan penuh keragu-raguan kami mutusin buat pulang. Kami, tanpa Kak Uun. Tinggal kami para wanita yang jejeritan pas ngeliat banjir yang hampir selutut. Eh, kayaknya cuma aku deh yang jejeritan, ahhhh pokoknya gitu lah.

"Ihh kok takut ya, kok takut ya," kata Kak Ira sambil cengengesan

Akhirnya kami pun menembus banjir dan kemacetan. Banjirnya hampir ngejangkau lutut. Di lampu merah kami ngegeber motor masing-maisng, ngusahain supaya motor kami gak mogok di tengah banjir. Jalanan macet banget, motor dan mobil seolah rebutan pengen jalan duluan, maka udah lampu hijau tapi gak bisa gerak, banyak motor dan mobil di arah lain masih jalan. Setelah dua kali lampu hiaju akhirnya kami bisa jalan kembali menembus banjir. Tapi pas di tengah-tengah jalan, motor Kak Ira mati. Gak lama motorku menyusul. What the f-----!!!!! Aku ngeliat ke belakang, ternyata Kak Muti juga ngegeret motornya, sama yang kayak aku dan Kak Ira lakuin. Di sisi jalan banyak anak kecil, begitu juga di tengah-tengah banjir, ngebantu orang-orang yang nasibnya kayak kami. Terlihat Kak Ira ngegeret motornya dibantu anak cowok, Kak Yulita ternyata juga. Gak lama ada anak kecil datangin aku, nawarin diri buat ngebantu ngegeret motor. Langsung ku iyakan. Trus aku ngeliat di sisi jalan ada cowok yang lagi celingak celinguk.

"Aswin! Aswin!"

Yang dipanggil noleh dengan muka bingung.

"Ini Icha! Icha! Bantuin nah Aswinnnnnnnn."

Aswin langsung turun ke banjir dan ngegeret motorku. FYI, Aswin itu adek kelasku di SMK, aku kenal dia awalnya bukan karena kami satu sekolah melainkan karena dia itu anggota kumpulannya Zai. Lebih tepatnya, dia sahabatnya Rahman, aku kenal Rahman dan jadi kenal sama si Aswin. Setelah dua-tiga kali ketemu aku baru nyadar kalau dia itu adek kelasku, itupun nyadar karena dia sama temannya sempat mau ikut ekskul teater.

Si Aswin dan anak kecil yang pertama bantuin aku pun ngedorong motorku. Banjir masih ganas aja menghadang, bikin langkah kami jadi kesendat. Di sela-sela ngelawan arus banjir aku ngobrol sama Aswin. Nyampe di jalan yang gak ada banjirnya, cukup jauh sih dari tempat motornya mati, motorku gak bisa nyala. Ihhh pokoknya aku ngerepotin Aswin banget. DI depan udah ada Kak Ira, Kak Yulita, dan Kak Muti yang udah selesai dengan urusan motornya, siap pulang. Dengan setia mereka nunggu aku. Sumpah aku langsung trenyuh. Kebersamaan itu indah, apalagi di tengah kesengsaraan (oke, ini lebay) ini, batinku.

Thanks God. Thanks Aswin dan anak kecil itu. Aku pun bisa pulang. Kami berempat menyusuri jalan pulang, masih menemui banjir cuman gak separah yang tadi.

Sampe di rumah, dengan celana lepis yang lembab dan muka cengengesan, aku tepikir kalau banjir yang aku dan bubuhan kantor alamin itu secara gak langsung menguatkan tali kebersamaan kami satu sama lain. Lebih kuat dari tali beha. Aku ngerasa aku kayak dijagain sama tiga kakak yang dewasa dan gak kekanak-kanakkan kayak aku. Aku ngerasa kami jadi tambah dekat gara-gara banjir. Gak cuma karena banjir, karena empat hari tanpa koneksi ke internet juga menguatkan, mendekatkan. Karena gak bisa internetan kami jadi sering berkumpul di satu tempat bareng-bareng. Kami jadi dekat.Aku jadi ngerasa aku punya kakak, banyak kakak. Punya teman yang gak kalah seru dibanding teman jaman sekolah.

Aku jadi ingat sama lagunya Lenka yang judulnya Trouble Is A Friend. Dan aku ngerasa lagu itu cocok buat isi postingan kali ini. Masalah selalu kita temui, dan sebagai manusia itu hal yang wajar. Mau gak mau kita harus 'berteman' dengan masalah, menganggap itu udah jadi bagian dari kehidupan sebagai insan di muka bumi ini ceilahhh. Dan karena ada masalah, kita dengan orang di sekitar kita jadi dekat, baik orang itu terlibat dalam masalah kita maupun gak terlibat, Masalah adalah teman, masalah juga jadi sarana untuk menemankan manusia satu sama lain hohoho.

Udahan ya itu aja sih. Dadahhhhhhh~


2 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com