Senin, 09 Desember 2013

Budak Badmood

Si tamu bulanan udah menunjukkan tanda-tanda kedatangannya ke aku. Mulai dari jerawat batu, dan yang mencolok adalah naik turunnya kadar moodku (emangnya mood tu berkadar kah?).

Dari minggu kemaren aku bawaannya beteeeeeee terus. Senin kemaren aku bete karena, gini nih aku cerita ya, nggg aku kan mau beli sepatu, cuman gak dibolehin sama Mama dengan alasan, “Gak boleh jalan malam!”. Iya sih memang gak boleh jalan malam, tapi kalau ada keperluan dan ada teman keluar yang dipercaya, boleh-boleh aja. Eeehhh sekalinya dibolehin kan, itupun aku harus ngambek dulu. Nah Kak Iin tu nitip minta cucikan foto di Antasari, yaudah sih aku ditemani Nanda kesana dulu baru ke tempat aku mau beli sepatu. Rencananya kutinggal gak ku tungguin itu cuci fotonya, nahhh pas Nanda bilang gitu sama mbak-mbak cuci potonya, si mbak bilang, "Bawa uangnya lah?" dengan muka sengak. Ya ampun mbak nya ini, kiranya kami ini mau kabur gitu gak sanggup bayar gitu kah, asli eh gak salah sih sebenarnya minta uangnya itu tapi gaya mintanya tu nah sengak abis hhhhhh. Pulang dari situ menuju tempat beli sepatu aku mencak-mencak kesel. Nanda cuma diem. 

Di jalan kami kebanjiran, sepatu plus celanaku kebasahan huhu. Sampe di tempat beli sepatu yaitu di Clorin, aku masuk dengan sepatu dan celana kebasahan itu. Eeehh sekalinya gak dapet juga sepatunya, gak ada yang ukuran 38 huhu miris. Sudahnya ada money barang yang mau dibeli gak ada, sudahnya gak ada money betimbulan dah barang-barang lucu mau dibeli uu

Kalau tau gitu gak usah kesono deh banjir-banjir. Coba tadi nurut sama mamake. Batinku waktu itu. Sebenarnya itu bukan masalah kan, tapi karena aku lagi badmood jadi makanya hal kayak gitu bisa jadi masalah huaaaaa.

Nah Senin ini aku bete lagi, diperbudak badmood lagi. 

Jadi gini, aku tu mau istirahat sama Kak Maya, aku sama dia tu sama-sama gak bawa bekal. Pilihan makan siang kami jatuh pada ayam goreng ceria yang ada di Pujasera. Jangan tanya aku kenapa itu makanan dikasih nama ayam goreng ceria. Yang jelas makanan itu terdiri dari nasi ukuran minimalis, ayam yang dibacem, tempe, dan sayur sop. Enak bingit, Kak Maya sampe kecanduan mau makan itu terus, cuman nasinya itu nah dikit banget, tapi pas aja sih kalo buat porsiku. Nah rencananya tu kami mau istirahat jam setengah satu, tapi aku masih ada user. Kak Maya manggil-manggil aku ngajakin makan, sementara aku masih berkutat sama userku yang hapenya masuk service sama klaim baterai.

"Duluan aja Kak kalau mau, nanti aku beli sendiri." kataku sambil ngelirik ke Kak Maya yang lapernya udah klimaks. 

"Gak mau Chaaa gak mau." jawab Kak Maya kayak orang sekarat.

"Bentar ya Kak bentar aku satu user lagi." 

Aku langsung ngibrit keluar.. Nuntasin pembuatan tanda terima, ngejelasin tanda terima sekenanya, dan meluncur ke dalam secepat kilat (oke, ini lebay). Selain mau cepat-cepat istirahat, aku juga gak tahan berlama-lama depan userku karena ingus ini lagi giat-giatnya naik turun. Aku pilek dari tadi malam sih, udah diminumin obat juga masih betah aja pileknya nangkring. Bandel emang. 

Lanjut, 

Jadi aku menuju ke lokerku buat ngambil dompet trus siap-siap. 

"Chaaaa, kamu titip aja kah?" teriak Kak Maya dari luar.

"Aku keluar aja Kak." kalau gak salah kujawabin gitu, aku lupa juga hahhh apa sih. 

"Ihh dia udah siap-siap May." Gak lama kedengaran suara Kak Ira.

"Mau bareng kah? Atau sendirian? Kamu sama Kak Fitri kah?"

Dalam hati aku kecewa sih.

"Gak Kak aku sendiri aja." aku masuk ke dalam lagi.

"Beneran gak bareng?" Kak Ira mengonfirmasi

"Duluan aja Kak, aku masih lama ini."

Kak Ira, Max, dan Kak Yulita melenggang keluar kantor. Aku ke ruangan Kak Maya buat ngambil hape sama headsetku.

"Kok bisa kita jadi yang kedua gitu nah." 

Aku noleh ke asal suara, Kak Maya. Aku ngerasa aku penyebab Kak Maya gak istirahat pertama tadi, hahhhh memang salahku sih kenapa lama. Tapi gatau sih tiba-tiba aku bete, bete sama diriku sendiri, dan kalau udah gitu aku dengan gak sengaja dengan alamiahnya menularkan kebeteanku ke orang lain.

"Gara-gara aku ada user tadi Kak." jawabku cukup pelan, tapi mungkin masih bisa terdengar sama Kak Maya. 
Habis itu aku pergi. Tapi sebelum pergi aku ada dengar suara Kak Fajar kalau gak salah dia mau nitip es teh, sayangnya gak ku heranin, yaaaa karena bete tadi. Tapi sebenarnya aku gak bete sama dia, sama Kak Maya juga, enggak, aku bete sama keadaan. Kedengarannya aneh ya, dan munafik, tapi memang begitu kenyataannya. Melankolis gak suka apa yang direncanakannya itu batal, kalau batal dia bakal bete, dan itu jadi landasan kenapa aku bete sama keadaan.

Seandainya user itu tidak datang... 

Keluar dari kantor menuju Pujasera, aku ketemu Kak Ira, Max, dan Kak Yulita, mereka lagi di jembatan penyeberangan. Kak Ira dan Kak Yulita ngeliat ke arahku sambil ketawa-ketawa, dan dengan bodohnya aku malingkan muka. Astaga aku nyesal banget loh sumpah. Trus aku naik jembatan penyeberangan lambat-lambat. Aku ke Pujasera buat beli makan, dan gak ada ngeliat mereka bertiga. Mereka beli makan dimana?

Kelar dengan beli makan, aku balik ke kantor. Masuk ke ruangan dalam tempat karyawan ngumpul, aku ketemu Kak Fajar. Dia lagi duduk dengan muka datar. Biasanya dia pasti negur, manggil binal atau ngeliatin aku dengan tatapan dan muka cengengesannya. Aku diem aja sih, mau negur duluan juga bingung. Terus aku makan lok, nah Kak Fajar tu masuk ngambil makan, lalu teriak ijin ke Kak Maya yang lagi di luar, ijin makan duluan, karena biasanya mereka pasti makan sama-sama. Anehnyaaaa, dia tu makannya di ruang atas, baru kali ini selama aku kerja aku ngeliat dia makan di atas, biasanya biar dia sendirian pasti dia makan di bawah gak pake ke ruangan atas segala. Aku udah mulai nyium gelagat gak beres, Kak Fajar marah kah sama aku? Trus juga Kak Maya, gak ngolokkin aku kayak biasanya, ditawarin makan jawabnya datar aja. Gak enak sumpahhhh. 

Selesai makan, aku ke ruang loker, mau shalat Dzuhur. Pas mau ngambil mukena sama sajadah yang ditaroh di atas bangku, Kak Fajar masuk buat naroh tempat bekalnya di lokernya. Habis itu dia keluar dan nutup pintu keras, lebih tepatnya, banting pintu. Aku langsung kaget, anak binal itu beneran marah sama aku kah? Maish ada tanda-tanda lain sih, kalau aku lewat dia langsung menghindar gitu, biasanya maka sok-sok gangguin, minimal manggil dengan sebutan binal gitu. Jadi tadi seharian aku gak ada ngobrol sama Kak Fajar kayak biasanya, cuman waktu tadi pagi aja pas dia nge-print foto jelekku. Sama Kak Maya juga, hari ini aku gak ada digangguin Kak Maya kayak biasanya selain tadi pagi. Rasanya hampa banget. 

Aku tau aku salah, kenapa tadi aku harus kayak gitu sih sama mereka? Aku tau ini bukan sekolah, bukan tempat dimana aku bisa ngambek dan teman-teman bisa ngertiin. Ini tempat kerja. Teman sekolah sama teman kerja itu beda. Kenapa aku gak bisa ngilangin sifat pengambekkanku ini? Kenapa aku maunya terus-terusan-terusan bergantung sama mood:? Diperbudak badmood? Jadi budaknya badmood?

Sumpah aku nyesel, coba tadi aku nitip aja sama Kak Ira cs, pasti semua ini gak bakal terjadi. Atau coba aku ga terima user itu. Coba aku bisa berubah kepribadian, dari melankolis jadi apa kek asal jangan melankolis, jangan kepribadian yang tunduk dan patuh sama mood. Hhhh, aku gatau harus ngapain besok, minta maaf kah, negur duluan kah, atau gimana, rasanya gak enak banget ngerasain dinginnya kayak gini, gak ada komunikasi, gak ada olok-olokkan. Sumpah ya, aku jadi pengen mereka mendzalimi aku. Kayak biasanya. 

Gatau deh, besok itu bakal kayak biasanya atau ada hal yang gak kayak biasanya yang terjadi. Gatau deh sampe kapan aku jadi budak dari badmoodku sendiri. Gatau deh sampe kapan aku nunggu itu tamu bulanan datang, padahal jelas-jelas dia udah nunjukkin tanda-tandanya. 

Maaf ya Kak, sifat asliku keluar secara gak hormat ke kalian. Maaf..

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com