Sabtu, 28 Desember 2013

Binal SMD48

Pemikir adalah salah satu ciri dari seorang melankolis sempurna. 

Butuh waktu dan banyak pertimbangan untuk memutuskan sesuatu, belum lagi takut sama pendapat orang, bawaannya mikirnya negatif mulu. 

Mungkin gak semua penyandang (?) melankolis sempurna punya sifat kayak gitu, mungkin cuma aku, mungkin. Aku  sering banget bergelut dengan sifat pemikirku. Kalau jalan bareng beli baju misalnya, pasti aku bingung, trus minta pendapat sama teman jalanku, minta pendapat ini bagus kah itu bagus kah, dan akhirnya gak jadi beli. Happy ending. Beda aja kalau aku jalan sendirian, aku ngerasanya lebih gak mikirin aja, yang penting aku suka dan sesuai sama kondisi dompetku, yaudah beli.

Bagi melankolis kayak aku, memotong rambut adalah keputusan yang butuh waktu cukup lama untuk diambil. Keputusan yang cukup sulit, oke, keputusan yang sangat sulit. Dari bulan September aku udah niat mau potong rambut, tapi masih ragu mau potong model apa. Bulan Oktober niatan mau potong rambut pun bemantap, eh tapi lagi-lagi masih ragu, timbul rasa sayang kalau rambut dipotong. Bulan November, mulai tanya sana-sini, 

“Potong aja kah rambutnya ni?” 

Dan mendapatkan berbagai jawaban yang intinya 

“Gak usah, panjangin aja.”

Kecuali Zai sih, dia kalau ditanya jawabnya, 

“Terserahmu, asal gak botak aja.”

Bulan Desember, tepatnya pertengahan Desember ini, aku mulai mendapat pencerahan atas kegalauanku akan nasib rambutku. Gara-gara nonton film You Are The Apple of My Eye, trus ngeliat pemeran utama wanitanya, Michelle Chen, aku langsung nafsu mau potong rambut. Potong rambut kayak dia. Rambut sebahu dan poni panjangnya itu kayaknya cocok-cocok aja sama muka buletku, batinku waktu itu.

Aku pun ke salon dekat rumah, bareng Nanda. Rencananya habis potong rambut kami mau ke GOR Sempaja, mau  jogging (baca: ngeceng) disono.

Setelah kurang lebih dua jam, karena aku sekalian masker rambut juga, akhirnya rambutku dihidangkan dan bisa disantap selagi hangat. Bayar ke kasir, keluar dari salon, nyamperin motor, tediam bentar megangin rambut. Nanda merhatiin aku dengan detil.

“Kok kayak tante-tante kau Ndese!”

Jleb.

Spontan aku ngeliat ke kaca spion motor.

Iya, bener, kayak tante-tante. Gak mirip Michelle Chen. 

Rambutku lebih pendek, trus ada layernya gitu, jadi kayak potongan model bob. Salahku sih, kenapa tadi pas aku bilang rambutnya dipotong layer juga. Sebenarnya di salon tadi aku  udah ngaca, berkali-kali, tapi baru ngeh sekarang.

Anehnya, aku gak kecewa. Aku malah seneng. You look different, Cha!!!!!!

“Tapi bagus aja kan?” Tanyaku, eh mungkin lebih tepatnya jawabku buat ngebela diri, ke Nanda.

“Bagus kok Ndese.” Jawabnya, diiringin dengan senyum.

Kami pun ke Sempaja. Gak ada yang seru, gak sampe satu jam kami disana. Lebih seruan kalau joggingnya pagi deh perasaan.

Besoknya, hari Senin, bubuhan kantor pada  komen soal rambut baruku. Kak Indra sih yang pertama ngeh, trus Kak Maya kalau gak salah, trus Kak Fajar.

“Ciee kayak Nabilah...”

“Manaada, Nabilah rambutnya panjang yeeee.”

“Oh iya, kayak Kinal aja sudah, tapi kamu binal hahahahahaha.”

Teruskan, teruskan aja Kak. Aku sih cuma senyum kecut aja.

Seharian itu aku diolokkin terus, kalau Kak Maya ngolokkin aku kayak Mbak-Mbak, kalau Kak Indra  dan Kak Muti ngolokkin rambut baru bikin keliatan dewasa alias tua, Max diam terus ngakak tiap papasan sama aku, dan Kak Fajar ngolokin aku Binal SMD48, Kinal versi unit JKT48 yang berwilayah di Samarinda, kira-kira gitu yang dibilang Kak Fajar.

Gatau ya, aku ga ngerasa down atau kecewa atau nyesal udah potong rambut, padahal bubuhannya pada ngolokkin aku gitu. Padahal dulu aku kalau potong rambut pasti nyesel, gak pernah puas. Waktu kelas dua SMP, aku motong rambut dari rambutku yang nyaris sepinggang jadi pendek kayak Bunga Citra Lestari jaman-jamannya dia nge-hits dengan lagu Tentang Kamu-nya, trus aku nyesal banget cuma gara-gara Eko –teman sekelasku- bilang, 

“Bagusan rambutmu yang dulu, Nis.”

 Semester dua di kelas 1 SMK, aku potong rambut, dari (lagi-lagi) rambutku yang mencapai pinggang dipotong jadi pendek sebahu, potongannya segi kalau salah. Itu aku nyesel banget, banget banget banget, rambutku jadi makin tipis dan gak beraturan.

Di kelas dua aku smoothing rambutku, dan ketemu sama kata nyesal lagi. Tapi pas di kelas tiga aku nyesalnya, nyesal aja kenapa dulu di-smoothing, awal-awalnya bagus sih tapi lama-lama jadi rusak ini rambut.

Mau dekat-dekat kelulusan, rambutku yang seperut dipotong jadi sebahu, potong rata.  Yang ini gak nyesel, tapi yang ini ngebosenin. Aku pun mutusin buat potong dikit rambutku, depannya dibikin layer gitu, kesahnya kayak Aom Sushar, pemain film Thailand, Yes Or No. Eeehh bukannya jadi kayak Aom Sushar malah jadinya kayak Caesar. Eh gak ding, intinya tu sama sekali gak mirip sama rambutnya Aom, rambutku jadi berantakan. Nyesal lagi.

And finally i found you, rambut memuaskan! Seenggaknya memuaskan buat aku sendiri. Walaupun Dita bilang kalau aku bagusan berambut panjang, walaupun Nanda masih keukeh bilang kalau aku kayak tante-tante girang, aku sama sekali gak terpengaruh. Bukannya ngerasa sombong ya, tapi gatau deh, rasanya aku suka aja sama rambutku yang sekarang. Aku ngerasa enak aja sama rambutku yang sekarang, ngerasa beban mikirin ini-rambut-diikat-model-apa-ya-hari-ini lenyap dari kepala, ngerasa nyaman aja udah ninggalin rambut panjang berponi rata, ngerasa yakin aja kalau aku mau berponi samping aja gak poni rata lagi.  Bosen juga sih dari kelas dua SMP poninya rata mulu.

Aneh, aneh banget bagi melankolis kayak aku. Aneh banget kalau aku akhirnya gak nyesal udah ngambil keputusan. Aneh banget kalau aku puas sama yang udah terjadi. Aneh banget kalau aku nyaman sama apa yang menurut orang-orang bikin aku gak nyaman.

Oh iya, ada yang penasaran sama pendapatnya Zai soal rambutku?

Gak ada ya.

Eh tapi aku ceritain aja ya hoho, jadi gini, dia sih pas ngeliatnya gak ada komen apa-apa, pas ku tanya 

“Gimana rambutku?” Dengan muka datar dia ngejawab,

“Biasa aja.”

“Jelek kah? Jujur aja nah.”

“Ya biasa aja. Kalau jelek udah ku ketawakan kamu daritadi.”

Hhhhhhhhh padahal pendapatnya yang kutunggu sih. Paling kutunggu.

Eh tapi kalau kita udah puas sama yang kita lakukan,  ngerasa puas dan ngerasa benar dengan apa yang kita punya, pendapat orang lain cuma jadi angin lalu kan?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com