Minggu, 01 Desember 2013

Kaca Helm

Udah dua minggu ini aku rutin jogging sama Ikhsan, Any, dan Dita. Bukan hal yang baru sih sebenarnya, karena sebelum-sebelumnya aku udah lumayan sering jogging bareng, cuman sekarang aja jadi rutin dan ada tambahan anggota baru yaitu Dita. Tempat andalan kami masih sama kayak jaman sekolah dulu, yaitu di GOR Sempaja. Dan masih sama, Any masih aja males buat lari lebih dari satu putaran, cuman bedanya sekarang dia punya temen males lari, si Dita. Tu bedua kalau lagi bersatu padu lari bareng pasti gak sampe dua putaran, yang ada mereka jalan santai sambil haha hihi. Padahal yang getol banget jogging mau kurus itu mereka berdua, malah yang udah kurus kayak aku dan Ikhsan yang getol lari, apalagi Ikhsan tu sampe basah luar dalam basah keringat. Parahnnya lagi Dita dan Any tetap melancarkan kegiatan ngemil mereka. Sumpah ya GOR Sempaja itu banyak godaannya, mulai dari makanan, minuman, sampe baju-baju lucu. Ikhsan pasti geleng-geleng kepala kalau kami terpaku di tempat jualan baju dan sepatu, bahkan sekarang dia mulai berani ngelarang-larang kami buat mendekati tempat-tempat yang berhubungan dengan godaan wanita itu. Tapi gak ngaruh deh, tiga banding satu bo, apalagi kami binal-binal, tambah binal kalau liat baju sepatu dan sebangsanya haha.

Jogging kali ini rada berbeda sama jogging minggu kemaren. Selain Ikhsan yang ngelarang kami dengan raut muka lucunya, ada juga kejadian yang gak diduga yang terjadi di jogging hari ini. 

Pas di parkiran mau pulang, aku dan Ikhsan dikejutkan dengan bunyi keras yang asalnya dari depan motor Dita, Helm Dita jatoh ke genangan lumpur. Gak lama kami dikejutkan lagi dengan bunyi yang gak kalah keras, jeritan si empunya helm.

“Huaaaaa pecah tu pasti!"

Helm nya gak pecah berkeping keping gitu sih cuman mau lepas dari penyangganya, mau dilepas juga gak bisa, jadi nanggung gitu, maka kotor lagi helmnya habis jatoh lagi ke genangan lumpur. Dita pun mutusin buat gak pake helm nya, tapi sebenarnya dia takut kena tilang. 

"Gak ada polisi kok jam segini." kata Ikhsan nenangin.

"Ihh tapi gila aja dari sini pulang ke rumah gak behelm, ihhhh Cha nanti temani aku cari kaca helm ya, ihhhhh.hiks hikssss" Dita udah mulai mewek.

"Iya Dit iya." jawabku.

"Yaudah aku gak usah pake helm." Tiba-tiba Ikhsan ngelepas helm yang udah dipakenya dari tadi.

"Nggg aku juga. Biarin deh diliat polisi, egepe deh." kataku sok berani.

"So sweetnya kaliannnnnnnnnnn aaaa!!! Yaudah ayok cus!"

Dan jadilah kami bertiga menyusuri jalan pulang dengan tidak memakai helm. Tapi pake slayer sih supaya gak kena debu, dan itu yang bikin orang-orang di jalan pada ngeliatin dengan tatapan ini-anak-esempe-baru-belajar-naik-motor-kah. 

"Gapapa Chaaaa, kita pake slayer aja tu." kata Ikhsan pas ngeliat gelagat cemasku.

"Iya sih haha biarin deh gak kenal kita juga."

"Eh coba kita poto kayak gini, aku suka poto yang aneh-aneh tu." sambungnya

"Yeee dasar, kenapa gak daritadi pas masih disana?"

Ikhsan cuma cengengesan.

Kelar dari Juanda 8 rumah Ikhsan, aku dan Dita meluncur ke Awang Long, nyari yang jualan kaca helm Ternyata gak ada, sebenarnya ada sih cuman biasanya sore gak pagi. Akhirnya rencana berubah, dari nyari kaca helm ke cuci helm. Pilihan kami jatuh kepada Plaza Mulya. Eeeeehhhh ternyata pencucian helmnya belum buka. Yaudah deh kami jalan-jalan dulu. Nah kami tu ke toliet. Dita masuk ke bilik (?) toiletnya dan aku dengan sabar menanti di dekat wastafel. Agak lama sih, aku jadi pengen ke bilik toilet juga, ke bilik di sebelah bilik Dita. Pas aku masuk, sekalinya ada benda berwarna kuning-kuning kehijauan dengan anggunnya mengapung di lobang kloset.

"Aaaaaaaa taik aaaaa!!!" aku langsung keluar dan ngebanting pintu bilik toilet. Dan aku muntah. Bungulnya heh.

Gak lama kemudian Dita keluar dari bilik.  

"Hiiiii Dit Dit, kamu tau kah disitu ada ta--"

"Haha iya Cha liat."

"Trus?"

"Trus apa? Biasa aja."
jawab Dita datar


Kami pun langsung pulang. Ehh gak ding, kami melancong ke J.Rep dulu hakhakhak cuci mata. Nah pas udah puas, puas nangis merintih menjerit menginginkan baju-baju disono tapi gak punya duit, kami langsung pulang. Awalnya Dita mau nyuci helm nya di pencucian helm sih kebetulan udah buka pencucian helmnya,tapi gak jadi karena dia buru-buru ada acara di kampusnya. Kami pun pulang, beneran pulang ini.

Udahhhh itu aja postingan kali ini. Gak ada yang istimewa, yang ada cuma aneh. Nggg aneh itu mata pencaharianku dalam ngeblog sih, kalau gak ada kejadian aneh aku gak punya bahan buat mosting. Oh iya, satu lagi yang aneh, sampe rumah aku gak bisa makan, padahal sumpah deh laper bingit, aku tu gak bisa makan karena masih kepikiran yang di toilet itu, sebut saja ia Mawar. Maka di depan rumahku ada acara tasmiyahan, makanan tu pada bekuah bebumbu semua, jadi kalo makan pasti keingatan si Mawar hikssssss. Sampe malam deh aku gak ada makan, yang ada aku ngebo aja di kamar alias tidur, memanipulasi rasa lapar yang merongrong di perut. Kayaknya cuma aku aja deh yang segitu phobia nya (?!) sama si Mawar -__-

Dadahhhhh. Sampe ketemu di postingan berikutnya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com