Saat-Saat Menyebalkan Bareng Nanda

Setelah sekian lama gak nelpon dan pas ditelpon selalu gak diangkat, akhirnya lelaki LDR-ku nelpon juga kemaren sore. Si Bahri Abdullah tersayang. Bapakku.

Tapi bukannya nanya kabar, mau kasih tau kapan pulang, atau nanya kapan siap diwali nikahin, eh malah....

"Oli motor sudah kau ganti kah?"

Dengan gelagapan, aku ngejawab pertanyaan yang tidak diharapkan itu,

"Be-belum Pak."

"Hah! Kenapa belum kau ganti, Hairunnisa?! Tiga bulan lebih sudah itu."

"Anu, nanti pas gajian, Pak."

"Yasudah. Jangan lupa kau." 

"Iya, Pak. Pak, lagi ngapain? Sudah mak...."

Tut tut tut tut tut.

Kebiasaan banget si Bapak. Orang belum selesai ngomong, udah ditutup. Lebih kebiasaannya lagi, pasti nanya hal-hal yang jauh dari ekspetasi. Ini yang dikangenin bukannya anaknya, malah motor anaknya.

Seharusnya sih aku udah maklumin. Seharusnya aku jangan berharap banyak ke Bapak. Huhuhu. *kemudian suara biola*

Dan seharusnya sebagai kakak yang baik, aku harus maklumin apa yang dilakuin sama Nanda.

Entah karena faktor mau buang-buang tenaga aja, faktor belum gajian, atau faktor libidoku lagi naik, aku lagi pengen cerita soal saat-saat yang sebenarnya biasa aja, jadi nyebelin kalau dilakuinnya bareng Nanda. Adekku yang suka teriak-teriak kesurupan kalau nonton acara Music Bank K-Pop itu, nyebelin. Rasanya belum cukup dia nyebelin dengan fakta yang ia bawa, fakta bahwa hidungnya lebih mancung dari aku.

Dan saat-saat itu yaitu,


1. Saat antar-jemput dia. 
Mengantar pergi kuliah dan menjemput dia adalah salah satu tugas wajibku sebagai seorang kakak. Tugas yang sebenarnya gak berat, gak menyebalkan juga. Untuk ngantar dia kuliah, aku sekalian berangkat kerja. Jarak dari rumah ke kampusnya juga gak terlalu jauh sampe harus nginap di jalan. Mengingat dia gak bisa naik motor di usianya yang udah 19 tahun, aku kasian juga sih. 

Tapi tugas ringan ini jadi menyebalkan karena dia orangnya suka ngaret. Sekali dua-kali sih gapapa, tapi udah berkali-kali. Dia seolah melanggar peraturan, "Yang mau ikut, yang nunggu."

Seringkali pas mau ngantar dia pergi kuliah, aku harus nungguin dia yang lagi bolak-balik benerin jilbab. Dengan gelisah dia nanya ke aku, 

"Ndese, ini kalau pake jilbab warna abu-abu bagus kah?"

"Kalau warna hitam?"

"Jilbab yang kau pake tuh bagus ya, Ndes! Cocok sama baju saya! Saya pake jilbab kau nah..."

Alhasil, aku telat berangkat ke kantor. Untungnya, aku yang mirip Gwen Stacy di Amazing Spiderman ini jadi menyiasatinya dengan mampir ke kantor dulu buat absen fingerprint, baru ngantar dia ke kampus. Ide yang bagus kan? Itu loh, ide yang mirip-miripin diri sama Gwen Stacy.

Paling menyebalkannya kalau pas ngejemput Nanda. Hal ini gak cuma dirasain sama aku, tapi Kak Edy juga. Kakak iparku ini pernah mau ngejemput dia di kampus. Nanda bilang kalau dia selesai rapat organisasi pukul 21.30. Sebelum pukul 21.30, Kak Edy sudah berangkat ke kampusnya. Tapi ternyata, selesai rapatnya pukul 22.10.

Kasihan Kak Edy, sampe digerayangin nyamuk selama setengah jam nungguin dia di luar. Untung Kak Edy orangnya penyabar. Begitu dimarahin sama Mamaku, si Nanda cuma bilang,

"Iya, itu jam setengah sepuluh belum tentu, Ma. Belum tentu selesai." 

ASTAGAAA!!! Kalau gitu bilang dong dari awal, atau bilang kalau nanti nelpon pas udah selesai rapat.

Tapi, aku lebih milih disuruh jemput di kampusnya terus disuruh nunggu lama, daripada disuruh jemput di tempat temannya. Yang daerahnya aku gak pernah tau sebelumnya.

Udah berkali-kali. Pernah nyasar lah, pernah nungguin di depan gang sampe digodain mas-mas lah, ditawar om-om lah (yang ini bohong). Tapi yang bikin kesel banget, pas dua minggu yang lalu.

Waktu itu Nanda minta dijemput di tempat temannya, di Jl. Lai.

"Ada kan jalan kecil di sebelah SS (Samarinda Square)? Masuk aja, terus belok kiri. Nah saya di depan SD."

Pulang kerja, aku langsung meluncur kesana. Aku udah bilang sebelumnya, kalau aku gak mau nunggu dia lama-lama, begitu aku bilang lagi di jalan, dia harus siap-siap. Dia pun bilang kalau mau berangkat, chat aja.

Ternyata ban belakangku bocor. Ada sih tambal ban gak begitu jauh dari kantor. Tapi karena aku terbayang dia yang berdiri sendirian nunggu depan SD, aku urungkan niatku buat bawa motor ke bengkel. Ntaran aja.

Pas nyampe di depan SD, Nanda gak ada. Aku sampe ngira aku salah SD. Mau nelpon juga gak ada pulsa. Aku pun chat dia. Lama dibalas. Aku nampang di depan SD yang aku duga SD yang dimaksud, karena itu satu-satunya SD disitu. Lima menit... sepuluh menit... Gak ada juga si Nanda.

Lalu keluarlah seorang cewek dengan tinggi 155 cm dari rumah depan SD itu, dengan jilbab warna hijau muda, bersama temannya.

"Kau tuh! Saya kira kau sudah siap!" refleks aku ngebentak dia.

"Tadi saya ngobrol dulu sama tamunya teman saya, gak enak langsung ninggalin."

"Loh, kan kau bilang kalau udah otw, chat. Kirain pas saya chat tuh kau langsung siap-siap!"

"Nan, helmmu, Nan!"
Tiba-tiba temannya yang udah masuk rumah tadi, keluar lagi. Sambil nenteng helm,

SEMPAT-SEMPATNYA LUPA HELM. AAARRGHHH!!!

Habis ngambil helm, dia menuju ke arah motor. Aku kesel banget. Aku udah bela-belain naik motor goyang-goyang karena kasihan sama dia yang nunggu depan SD. Dia juga gak bilang kalau rumah temannya itu pas banget depan SD. Jadilah hari itu kami bermacet-macet ria dengan motor yang bergoyang itik, nyari bengkel yang masih buka jam segitu.

Dan tambah bikin keselnya lagi, kalau lagi diomelin soal antar jemput ini, dia selalu pasang tampang sok innocent. Muka polos, tak berdosa, masih perawan. Pernah aku bawa ngebut, berharap dia nangis kejer mohon ampun gak bakal bikin kesel lagi. Tapi dia malah diam aja. Pasang muka datar. Sialan.


2. Saat nonton film.
Bisa dibilang, aku dan Nanda itu sama-sama pecinta film. Suka nonton, walaupun jarang nonton bareng ke bioskop. Bedanya terletak di selera film yang kami tonton. Thriller adalah genre film favoritku, habis itu comedy, lalu romance. Science-fiction juga sih. Nah, si Nanda itu paling suka film horror. Kedua comedy, dan romance juga.

Tapi untuk romance, dia lebih suka cerita seputar percintaan anak remaja gitu, semacam kisah kasih di sekolah. Tokohnya pelajar atau mahasiswa. Sedangkan aku, lebih suka tentang romance yang diperankan tokoh yang udah berumur, atau tentang keluarga. Untuk comedy juga beda. Dia lebih suka tokoh yang memakai mimik wajah dan gerak sebagai modal melucu, sedangkan aku lebih suka dengan permainan diksi dan kata-kata. Makanya, kalau nonton filmnya Jim Carrey, yang lebih banyak ketawa itu Nanda. Pas nonton filmnya Adam Sandler, aku yang lebih banyak ketawa.

Perbedaan semacam itu juga berlaku pas nonton film jenis lain. Dan itu, menyebalkan.

Kalau nonton film horror, dia selalu ngomelin aku yang lagi teriak ketakutan. Kadang ngelempar remote ke aku supaya diam. Namanya juga ketakutan, pasti orang teriak-teriak manja lah. Dia memang nggak suka kalau nonton sama orang yang teriak-teriak, alasannya ntar dia latah dan ikut ketakutan juga. Alasan yang aneh.

Lain halnya dengan nonton film thriller. Apalagi thriller-psikologis. Waktu nonton Shutter Island, dia terus-terusan nyerocos nanyain alur ceritanya. Ya mana aku tau, orang sama-sama belum pernah nonton sebelumnya. Nonton Black Swan juga, nanya yang gak penting.

"Ndese, kenapa Mila Kunis kurus betul? Dia biasanya semok kan?"

"Iya lah, namanya juga dapat peran jadi ballerina. Ya harus kurusin badan."

Ngejawab pertanyaan di atas, aku masih sabar. Pas nonton Oldboy, aku jelasin ceritanya dulu ke dia di awal. Mengantisipasi pertanyaan-pertanyaan dia kemudian.

"Isss. Nanti seru nih, ini dia belum tau sih kalau Dae-Su nih Bapaknya. Mi-Do nya nih juga, langsung jatuh cinta aja sama orang. Bungul."

Pas mau menuju ending,

"Loh, Ndese! Kenapa dia? Loh, Dae-Su nih Bapaknya Si Mi-Do? Hah? HAH? YA ALLAH!!!"

Yo oloh, mau ngejedotin kepala ke tembok rasanya.

Trus kalau nonton film semi, juga nyebelin. Oke, kami berdua sama-sama suka nonton film semi. Tausiyahilah kami. Huhu.

Dan kalau setiap nonton film semi, pas adegan lagi seru-serunya, you know what I mean. dengan sigapnya dia ngomong,

"Ndese, ulangi pang. Ulangi sampe yang bagian tadi tuh nah."

"Ih, ih, ngapain dia tuh? Pause, pause!" 

Kan bete. Orang lagi tegang-tegangnya nonton, malah disuruh pause. Malah disuruh ulangin lagi. Lagian, yang ditonton dari film itu kan ceritanya, trus pesan moralnya diambil. Bukan adegan itu-itunya. Contohnya, film Jan Dara. Pesan moralnya, jangan memperlakukan anakmu seperti binatang, nanti kelakuannya kayak binatang juga. Gitu.


3. Saat nongkrong sama anak kecil. 
Aku udah pernah cerita di postingan sebelum-sebelumnya, entah di postingan mana, kalau aku nggak punya sifat keibuan. Dan celakalah bagi orang seperti aku, jika berkumpul sama anak kecil. Aku nggak tau harus kayak gimana kalau ada anak kecil yang ngajak main, nangis merengek, atau minta disusui.

Dan nyebelinnya, kalau aku di posisi itu bareng Nanda. Otomatis, ketidakberdayaanku dalam menangani anak kecil, semakin kelihatan.

Keponakan-keponakanku yang berjumlah lima ekor, semuanya lengket ke Nanda. Eh, kecuali Tasya sih. Nanda dan Tasya suka adu mulut. Kecuali Artha juga, dia suka minta pangku sama aku daripada Nanda. Tapi itu sih karena Nanda lebih kurus daripada aku. Jadi tetap aja, aku dikucilkan dari pergaulan antara Tante dan keponakan. Nanda ketawa-ketiwi bareng Rachel, Khansa, dan Yoanda. Sedangkan aku, cuma ngeliatin mereka. Mau nyium Rachel, si Khansa malah marah, mukulin mukaku dengan tangan kecilnya itu.

Giliran anak orang, juga gak bisa lengket. Malah si Nanda yang bisa mengambil hati si kembar Zayma dan Zayna, anaknya Kak Mita, temannya Kak Fitri. Aku ngajak ngobrol si kembar gak diheranin. Aku ngajak mereka main ayun-ayunan, eh malah si Nanda duduk di samping Zayna (atau Zayma ya?), dan nyuruh aku buat motoin mereka. Asem.



4. Saat cerita soal susah move on
Nanda adalah orang yang susah jatuh cinta, juga susah melupakan. Setelah dulu susah ngelupain mantannya waktu SMP, sekarang dia susah ngelupain mantannya yang dia pacari sebulan yang lalu, yang pacarannya juga sebulan. Singkat banget. Saking singkatnya, aku baru bener-bener ngeh Nanda punya pacar setelah mereka putus.

Sebagai kakak yang peduli pada kesehatan mental adiknya, aku ngeluangkan waktu buat dengerin semua curhatannya. Gimana mereka kenal, gimana mereka jadian, gimana mereka bisa putus. Aku memfungsikan diriku sebagai pendengar sekaligus pengkritik. Memasukkan kritik dan saran supaya dia bisa move on. Tapi yang ada malah, dia sibuk ngedumel,

"Tapi prosesnya Ndese, proses move on-nya ini nah. Menyiksa!"

"Jangan suruh saya move on dengan cara alami, Ndes."

"Susah, susahhhhhhh. Saya keingatan dia terussss!!!! Saya dipelet kah ini?"

Begitu juga pas nonton film yang ada adegan romantisnya. Gak cuma film, iklan acara Melamar di salah satu channel TV Indonesia juga bikin dia baper. Bikin ngedumel gak jelas. Pas nonton sinetron Anak Jalanan, dia juga baper.

"Reva nih, saya banget! Galauin si Boy yang gak pasti gitu!"

"Ndese, liat deh, Reva nangisnya kayak saya loh. HUAAAA!!!"

Kalau udah kayak gitu, aku cuma bisa mengiyakan dengan terpaksa. Orang yang lagi galau harus dimengerti. Apalagi kalau yang galau itu perempuan. Tapi kalau keseringan, juga nyebelin sih. Bingung maunya apa. Dikasih nasehat, malah dikatain. Pas dibiarin, dikira gak peduli. Hhhh.

Lebih gilanya lagi, dia mikir kalau cara move on paling ampuh yaitu dapat yang baru. Hah, cara yang primitif sekali.

Dan untuk mengatasi keprimitifannya dalam berpikir itu, aku memperdengarkan dia lagu Same Old Love-nya Selena Gomez. Tauk deh, makna lagunya nyambung apa enggak. Yang jelas, aku pengen dia lelah buat pacaran lagi, kalau susah move on kayak begitu terus. Mending langsung nikah. Eh tapi, jangan sampe ngelangkahin aku juga sih.


Cukup itu aja, yang menyebalkannya. Ini aja takut dikutuk sama yang baca sih, dikutuk karena jadi kakak yang tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan. Nyebar menyebalkannya adik sendiri.

Tapi, semenyebal-nyebalkan adek. Pasti ada saat dimana kita bakal kangen sama sosok adek yang nyebelin itu, Dan kita sebagai kakak, pasti pernah bertingkah menyebalkan juga. Karena manusia, gak ada yang sempurna.

Begitu juga cinta, nggak ada yang sempurna. Ada pasangan yang tinggal satu kota bukannya mesra malah berantem mulu, ada yang LDR trus mau mesra tapi gak bisa.

Eh, maaf. Malah curhat masalah lain. Udahan ya. Yang punya adek, bersyukurlah sudah dikasih adek sama Yang Maha Kuasa. Yang gak punya adek, jangan paksa orangtuamu bikinin adek buat kamu. Bikin sendiri aja. Oke?

You Might Also Like

73 komentar

  1. Keren Bapakmu anak motor yah Cha, lebih perhatian sama motor daripada keluarga'a Nyahaha :D
    Sini Cha, Nanda biar Gue aja yang bawa ngebut pasti nagis tuh

    Bagus deh nanda masih normal Cha suka'a percintaan tentang pelajar yang seumuran
    gak kaya kamu yang suka'a sama Om-Om Nyahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak motor. Kayak Stefan William yang main di sinetron Anak Jalan dong? Huahahahahaha. Jauh amat, Cha -__-

      Iya, Chisanak. Bawa aja dia. Ngga usah dikembaliin. Bawa pulang aja.

      Masih normal? Berarti aku...................... HUAAAAAA SIALAN! :|

      Hapus
    2. Huahaha makasih Cha, sini Cha, Nanda biar saya bawa pulang
      udah dapet persetujuan dari kakak'a tinggal dari ortu'a Nyahaha :D

      Lawan dari normal berarti Cha :D

      Hapus
    3. Hahaha. Kirain mau makan disini. Ternyata mau bawa pulang. Eh, itu Nanda apa ayam keefsi? Duh, jadi pengen keefsi.

      Berarti abnormal. Tapi gak papa, yang abnormal kan unik. Yeeaaaah~

      Hapus
    4. Dibungkus 2 Cha, paha sama dada'a Nyahaha :D
      ekh tapi ayam Kefsi masih kalah sama tukang kefsi pinggir jalan deket rumah Cha

      Yang abnormal itu mudah dilupakan Cha, kalo dikasih LDR mungkin pasangan'a juga udah lupa lagi punya pacar Nyahaha :D

      Hapus
    5. Sialan. Kamu kira Nanda ayam potong. Haha.
      Kalah kenapa? Kalah kece?
      LDR lagi, LDR lagi........... Seneng banget bikin orang kepikiran ya, Chisanak! :(

      Hapus
    6. Lah siapa yang bilang Nanda ayam potong?
      Cuma mau nitip beli ayam keefsi, kan pengen beli kata'a :p
      Kalah rasa'a kalah harga Nyahaha :D
      Gtau yah Cha, aku paling seneng ngbully orang yang lagi LDR XD

      Hapus
  2. Ngakak parah pas baca kalimat awal....bpknya icha gokil juga ya # bentar aku baca dulu mpe abizzz..tar komen lg....siallll...pertamaxnya dah diambil chisanak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Ngakak juga baca komen ini, Mbak Nit.
      Ntar lain waktu coba lagi, Mbak Nit :D

      Hapus
    2. Maka'a pake Pertamax Plus Mba Nit, kualitas'a lebih bagus dari pertamax Nyahaha

      Hapus
    3. Oh. Tempat kerjamu dulu? CIYEEE.

      Hapus
    4. Jangan pura-pura gitu Cha.
      Kamu kan salah satu pelanggan tetap

      Hapus
  3. Cha kalian sapa sapaannya memang pake saya ya...kok formil ya cha bahasa sana hihii

    Skrg gwen stecy...kemaren emma stone...bsok diapa lg ni cha...eh nanda ini nda mirip reva..tp mirib seleb dunia maya shiren alatrush deh ah, kekekeek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu buat orang umah aja kok, Mbak Nit. Biar unik. Haha.
      Hehe. Tetap Emma Stone juga sebenarnya. Gwen Stacy itu tokoh yang diperanin sama Emma Stone di film Amazing Spiderman, Mbak Nit. Hmmm..... besok Cara Delevingne aja deh XD

      Hah? Itu yang selebgram hijab itu, Mbak Nita? Kebagusannnnnnn buat diaaaaa. Aaaaakkkkkkkk :(

      Hapus
  4. Selera film kitah sama lho chaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya, Mbak Nita. Sama-sama pecinta thriller! Yeaaaah hidup film darah-darahan! :D

      Hapus
    2. Suka film darah-darahan Cha?
      Wajib nonton film Corspe Party Live Action Cha
      nih Trailer'a https://www.youtube.com/watch?v=HCur3TrQ4MY

      Hapus
    3. Ini anak, tiap komen pasti rekomendasi video. Oke lah, besok aku buka pas di kantor :D

      Hapus
    4. Cuma ngasih saran film yang banyak adegan darah'a Cha

      Hapus
    5. Sialan. Bukan cuma darah, tapi kayak ada isi perut sama otak berceceran. Langsung close tab. Aaaarrrrrgghh,

      Hapus
    6. Lah dikasih film thriller yang bagus malah di close tab
      Padahal itu cuma trailer'a belum yang full movie Nyahaha :D

      Hapus
  5. hahaa... seru juga ceritamu cha.
    itu harusnya dengerin lagu sevenfold a little piece of heaven *apalagi gak nyambung.

    itulah serunya punya adek, yang suatu saat nyebelinya itu bikin kangen.
    kalimat terakhir... bikin sendri aja. hahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Itu yang mana ya lagunya..... aku taunya cuma Dear God, Seize The Day, sama Bad Country. Cetek banget pengetahuan lagunya :(

      Kamu punya adek juga nggak? Bikin sendiri aja ya kalau nggak punya. Huahahaha.

      Hapus
    2. Adek ketemu gede (adik-adikan) termasuk ga Cha? :(

      Hapus
    3. Nah, iya tuh. Termasuk, Chisanak. Ciyeeee, yang punya banyak adek ketemu gede :p

      Hapus
    4. itu lagunya pas buat orang galau.

      kalo adek punya, jadi gak bikin adek sendiri, bikin anak. hahaa..

      Hapus
    5. Hmmm..... bikin anak. Bikin gih.

      Hapus
  6. Balasan
    1. Makasih, Obat Herbal Ace Maxs. Bapakku memang anak motor gede. Huahahaha. Nggak bisa ngebayangin :'D

      Hapus
  7. Wah kayaknya bapaknya anak touring nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha. Iya kali, makanya gak pulang-pulang :D

      Hapus
  8. jadi, sekarang gimana?
    udah diganti olinya?
    hahha....

    itu mbak nita serakah amat, komen tiga-tiga :v
    wkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahahahaha. Wahyu sialan. Sudah pasti, belum lah. :(

      Iya tuh, mungkin libidonya Mbak Nita lagi naik. Eh, maaf Mbak Nit :(((((

      Hapus
  9. HAHAHAHAAAAA YA ALLAH CHA. BAPAK KAMU LEBIH KANGEN MOTOR DARIPADA KAMU. HUAHAAA
    NGGAK TAU NIH, HARUS SEDIH ATAU NGAKAK. :'D AMPUUUUNN CHAA..

    Kakak yang baik. Antar jemput Nanda kuliah. Ciyeee, kakak yang patut dicontoh nih. Nggak kayak aku. -__-
    Hahahaa itu pertanyaannya nggak penting Nanda ngerusak suasana pas nonton film banget ya Cha.

    Huahaaa Nanda sampe minta pengen diulang lagi pas adegan gituan Cha? ASTAGFIRULLOH. ZINA MATA. CKCKCKCC
    SAMA SIH, AKU JUGA SUKA GITU.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya Cha, Ndese itu artinya apa Cha?

      Hapus
    2. Huhuhuhuhuhuhuhu iya, Lan. Sampe bingung, yang anaknya itu sebenarnya aku apa motor? :(

      HAHAHAHAHAHAHA. MAKASIH YA, WULANDARI RAISAWATI GEDUMBRANG GEDEMBRUNG. KAMU BAIK HATI SEKALI. HUHU :(

      Memang kamu kenapa sama Adam, Lan? Kamu gak apa-apain Adam kan? Kamu gak jual Adam kan? Kok ngomongnya bukan kakak yang baik? :|

      Iya, selalu. Setiap nonton itu. Sebel sih, tapi ada enak-enaknya gitu. Enak buat ngeliat itu lagi dua kali. Eh, Astagfirullah.

      Nah, sama! Kayaknya anak kelahiran 96 suka ngulang yang adegan gitu-gitu. Hmmmm.


      Hapus
    3. Nggak tau juga, Lan. Ndese artinya apaan. Asal artinya gak mengandung fitnah, aku sih rela-rela aja selama ini dipanggil gitu :D

      Hapus
    4. Hahaa bapak kamu lebih sayang motor Cha. Pukpuk Ichaaaa :'D
      Hahahahaa
      Aku dilecehin mulu sama Adam Cha. Sedih :(

      Jaaah, malah seneng. Huahaa
      Aku nggak suka Cha. Dosa kalo lihat gituan. Aku nggak berani. Takut khilaf. Hahaha

      Loh iya ya, aku kira Ndese itu bahasa Banjar.
      Bisa-bisanya Nanda manggil kamu Ndese. Hahahaa kiyut banget panggilannya :"D wkwkwk

      Hapus
    5. Ndese itu diambil dari bahasa Jawa Lan, artinya kampungan
      Tukul kan sering bilang "Wong Ndese" Nyahaha :D

      Hapus
    6. NGGAK USAH DIPERJELAS JUGA ATUH WULAAAANNN :(
      Dilecehin? Bukannya ngelecehin? Huahahahaha.
      Kiyut darimananya, Gedumbrang Gedembrung :((( BTW, nggak tau kenapa. Sampe sekarang masih ngakak aja ingat yang nyendok itu. YO OLOH. Mau nangis :'D

      Hapus
    7. Itu ndeso, Chisanak. Perasaan huruf E sama O jauhan deh.....

      Hapus
    8. Deket Cha E sama O
      nih ya cek sendiri "A-I-U-E-O"
      Deketkan E sama O Nyahaha :D

      Hapus
    9. HAHAHAAA
      NYENDOK.
      SKALA 2
      SKALA 999


      HAHAHAHAAHAAHAHAAA YA ALLAH NANGIS NIH AKU CHA. NANGIS BENERAN HAHAHAA

      Hapus
    10. Chisanak: Iya, deket banget kayak Samarinda ke Papua Nugini :D
      Wulan: Skala 9,8 nya kok nggak disebutin, Lan? Jangan pura-pura amnesia. Huahahahaha.

      Hapus
  10. Mungkin kamu anak tiri cha, motor kamu anak kandung :(((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Sialan. Aku sih gak mungkin banget......buat gak percaya sama itu, Jov. Mungkin kali ya. :(

      Hapus
  11. Hahaha... si bapak malah ingat sama motor bukan sama anaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, begitulah, Mas. Kalau motor rusak, mahal beli lagi. Kalau anaknya rusak, ya udah. EH :(

      Hapus
    2. Motor rusak beli lagi mahal
      Kalo anak rusak tinggal bikin lagi gampang *astagfirullah

      Hapus
  12. Nyedihin, yang duluan ditanya oli, bukan pacar anaknya. Aturan nanyanya begini: "Pacar sudah kau ganti kah?"

    tetep nyedihin :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalau itu kayaknya bakalan seneng aja, Rob. Iya, seneng. Kalau digantinya sama Josh Hutcherson. Buahahahahaha.

      Hapus
  13. Hahahaha. Lucu banget kakak-adik nonton Jan Dara. Jadi pengen nonton lagi bareng kalian berdua. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widih. Bang Har udah pernah nonton. Nonton bertiga? Jadi kayak tri..... samina-mina e e. Waka waka e e~ *nyanyi*

      Hapus
  14. Wakakakak, bapaknya so sweet deh :v
    Eh, kalo bapak kamu nelpon cuma ngingetin soal motor, mamah aku lain lagi -_-
    Mamahku kalo lagi di luar daerah rajin banget nelpon anaknya, bukan buat ngasih kabar atau kangen sama anaknya tapi buat nanya kabar kucing, kucingnya udah makan apa belum, bahkan pas lagi nelpon si Mamah masih sempet-sempetnya mengeong dan manggil nama kucing :33

    BalasHapus
    Balasan
    1. SO SWEET APANYA? :(
      Hahahahahahaha. Sempat aja ya mengeong-mengeong gitu. Hahaha. NGAKAK! Jadi curiga kayak komen Jovi. Kayaknya kucing itu anak kandung, kamu anak angkat. Eh :(

      Hapus
    2. Care banget sama motornya, so sweet :v
      Iya, kebiasaan dirumah sering ngobrol sama kucing, jadinya gitu :')
      Hahah ga mungkinl ah. Eh kalo itu bener, terus aku anak kandungnya siapa dong?!%# eih :(

      Hapus
    3. Iya, so sweet banget ya, Isyana. Duh, golok mana golok? *ceritanya mau ngebacok*
      Alhamdulillah ngobrolnya sama kucing. Nggak kayak aku yang suka ngobrol sama dinding kamar.
      Anak kandungnya Bapak kamu :)))

      Hapus
  15. Sialan malah nanyain oli :'v asli ini bikin gue ngakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Makasih udah ngakakin aku. :(

      Hapus
  16. Pecah banget pas bapaknya malah nanya motor ketimbang anaknya. Apalagi baru mau nanya, udah dimatiin. Sumpah, geli-geli gimana gitu bacanya. :D

    Gue dengen bedonya baca semua komentar, baru koment. hahahaa. Asli, ini serasa lagi di pasar, komentatornya rajin banget. Kek serasa baca chat gitu..

    Ternyata nanda nyebelin banget, ya. Ya, meskipun nyebelin, tetep aja harus kuat nahan amarah buat nganterin Nanda ke kampus.

    Salam kenal Cha dari Pangeran cupu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kebetulan waktu aku kecil, Bapakku suka gelitikin pinggangku, Bang Heru. Geli-geli gimana gitu~
      Hahahahaha. Kayak pasar apa, Bang? Pasar malam? :D
      Ya, begitulah, Sebagai kakak yang katanya mirip Emma Stone, aku harus ngejaga kekencangan wajahku biar nggak ngalamin penuaan dini. Dengan nahan amarah. Huahahaha.
      Salam kenal juga, dari kembarannya Emma Stone! :)

      Hapus
  17. Sekarang udah gajian, Cha? Udah ganti oli belum? *ceritanya ngingetin*

    "Susah, susahhhhhhh. Saya keingatan dia terussss!!!! Saya dipelet kah ini?"
    BANGKHEEEEEE INI BIKIN GUE NGAKAK. Yekali dah susah move on pake pelet. Taik kuda warnanya ijo! Buahaha. Kalo Nanda susah move on, coba sini kasih kontaknya, Cha. Gue bikin move on. Eaaakk. Modus macam apa inih, Yog? XD

    Itu serius adegan semi di-pause? Buseh daaahh. Gue gak kepikiran. Tar coba deh di rumah. Astagfirullah. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syudah gajian~ Tapi ganti olinya belum~ Ntar besok atau besoknya lagi aja~ Syalalalala~ Makasih udah ngingetin, Alfonso keparat!
      Nah makanya, pemikirannya primitif sekali bukan? Seriusan mau kontaknya? Atau mau orangnya sekalian? Ntar aku kirim pake JNE. Kirim orangnya.
      Coba, Yog. Coba!!!!!!!!!!! Rasakan sensasinya!!!!! BUAHAHAHAHAHA.

      Hapus
  18. haha, kebiasaan gue banget nih,
    finger print ke kantor dulu abis itu langsung kelayaban .. Ntap ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaaa.... kelayaban kemana nih? Nyari nasi kuning buat sarapan? XD

      Hapus
  19. aku malah gak fokus kalau nonton film yang ada adegan dewasanya, apalahgi waktu lihat dokota johnson di fitishedofgre

    semua adik memang sepertinya menyebalkan,aku emang gak punya adik tapi aku ngrasain itu karena punya adik keponakan, jadi mau bikin adik gak?, yuk kalau mau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuidih. Ngeliat Dakota. Kirain nggak fokus ngeliat Mr. Grey-nya. Kan seksi tuh Mr. Grey.
      Ayuk, Bang. Adek hooh aja. Mau bikin dimana? Mau bikin kapan? Mau bikin pake tepung tapioka apa tepung kanji nih?

      Hapus
  20. Wkwwkwkw bapakmu keren juga ya Mbak ._. motornya lebih istimewa daripada kamu :p wwkwk *bercanda, mbak. ini bercanda. jelas kamu yang lebih istimewa lah.

    Kok kayaknya kalau bareng adek gitu lebih banyak sebelnya ya._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudahlah, Febri Rufaldo. Tak usah berpura-pura lagi. Katakan saja dengan jujur, kalau aku tak istimewa dbandingkan sepeda motor. Bukan begitu? Huahahaha.
      Iyaaaaaaa, sebel banget. Apalagi kalau sampe dilangkahin nikah :(((

      Hapus
  21. Paling suka ama orang tua yang punya jiwa super kece..... mirip ama nyokapku yang kadang superb klo udah ngocol ihiiiiw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Keren Mamanya, suka ngocol. Asalkan bukan tua-tua keladi ya, Mas. Yang mengaku bujangan kepada setiap wanita ternyata cucunya segudang :D

      Hapus