Mantan Pecandu Bersyukur

"Aku kangen sama rumah sakit. Aku kangen sakit lagi, diinfus lagi, makan bubur yang lembutnya kayak eek bayi lagi, ke toilet sambil nenteng infusan lagi, cebok pake tangan kanan lagi. Kangen banget!"

Kayaknya cuma itu yang tepat, buat jadi penyebab kenapa akhir-akhir ini aku enggan ngelakuin aktifitas yang bernama makan. 

Pola makanku berantakan, seolah mau menyesuaikan sama muka. Sarapan pagi cuma dua sampe tiga sendok. Kalau makannya pake sendok semen sih gapapa, lah ini sendok makan. Siangnya, kalau gak bawa bekal, aku lebih milih minum milk tea daripada makan nasi. Malamnya, makan sih. Tapi makan angin. Angin dari kipas angin di kamar. Gitu terus dari tengah bulan sampe sekarang. 

Padahal aku ngerasa lapar, tapi rasanya males banget buat ngunyah. Mau makan sebanyak dulu, keburu ngerasa kenyang duluan. Pas dipaksain makan banyak, sama aja kayak memulai drama ibu hamil tujuh bulan. Mual. Kadang-kadang sih kayak gitu, kalau makannya telat. Ujung-ujungnya lebih milih tidur daripada makan. Memelihara sakit maag itu dengan sok-sok bermimpi indah.

Perasaan aku gak ada minumin pil KB-nya Kak Fitri deh makanya jadi gak nafsu makan. Gak ada yang bikin aku galau juga. Gak ada teman makan siang sih udah biasa, karena aku adalah LDRers. HUHUHU. Niat buat mogok makan, apalagi. Gak ada. Walaupun iya sih, Zai gak pernah ngingatin aku buat makan kayak pacar pada umumnya. Tapi bukan itu juga yang bikin aku jadi gak bernafsu kayak gini. Gak bernafsu buat makan.

Seperti biasa, Mama naik pitam ngeliat anaknya lebih milih tidur atau gerayangin hape daripada makan. Berbagai cara beliau lakuin supaya pola makanku waras lagi. 

Mamaku nyiapin bekal tiap pagi, dan setiap dua jam sekali nelponin aku buat nanya bekalnya udah dimakan atau belum. 

Tapi tiga hari belakangan ini aku gak bawa bekal sih, kasian sama Mamaku. Kasian sama pulsa Mamaku maksudnya, ntar habis karena nelponin aku mulu. Eh, Astagfirullah. Bukan itu maksudnya. Aku beneran kasian kok sama beliau. Tapi tetap aja aku gak makan siang, padahal udah janji sama Mama bakal makan. Huhu.

Upaya Mama lainnya supaya aku mau makan, yaitu dengan ngelontarin kalimat-kalimat, 

"Nasinya sedikit banar. Kalah kamu sama Khansa!"

"Disuruh makan haja kayak disuruh minum racun."

"Makan, Cha. Kamu handak kah tekanan darah Mama naik lagi?"

Aku jadi mau makan sih gara-gara kalimat di atas, tapi tetap aja sedikit makannya.

Upaya terakhir, sekaligus upaya tergila menurutku, yaitu nyuruh aku buat mengonsumsi obat-obatan lagi. Aku disuruh buat jadi pecandu lagi. Kayak dulu. Mau sih, tapi aku udah janji sama diri sendiri buat gak mau kenal sama barang gila itu lagi. Aku gak mau jadi pecandu lagi, Maaaaa!!!!

Ini semacam nulis aib. Aku ngerasa jadi kayak Krisdayanti waktu dia nulis buku, soal pengakuannya kalau dia pernah operasi plastik. 

Tarik nafas dulu ah. 

FYUUUUUUH. 

HUUUUFFFT.   

Ya, dulu aku pernah jadi pecandu berat obat-obatan. Aku mantan pecandu. 

Pecandu obat-obatan............... penggemuk badan. Udah. Sekian.

Bukan jadi pecandu heroin, kokain, opium, ekstasi, atau morfin kok. Tapi menurutku, seremnya sama kayak mengonsumsi narkoba itu.

Aku jadi pecandu obat-obatan penggemuk badan selama kurang lebih dua tahun, dari kelas 2 SMP sampe kelas 1 SMK, atas anjuran Mama. Kayaknya beliau udah lelah punya anak kurang gizi, gak nurutin badan beliau yang subur makmur. Aku juga terlanjur bete karena tiap hari minum jamu penambah nafsu makan tapi masih gak nafsu juga. Minum obat cacing apalagi, tambah gak ngefek. Mau minum susu penggemuk badan, harganya udah kayak bayar SPP tiga bulan. Ntar aku gak disekolahin lagi kalau ngerengek minta dibelikan itu. 

Berkat saran tetangga yang punya anak berbadan kurus tapi badannya jadi berisi, akhirnya Mama ngebeliin aku satu botol obat penggemuk badan. Berbentuk kaplet. Obat Cina, dilihat dari kemasannya yang bertulisan bahasa Mandarin. 

Dan efeknya, luar biasa! Aku jadi pemakan segala. Eh, gak sampe makan temen juga sih. Tapi aku makan semua yang bisa dimakan, gak pilih-pilih kayak sebelum minum obat. Yang biasanya ogah makan yang kuah-kuahan, jadi dihantam aja gak peduli.

Frekuensi makan juga gak kira-kira. Sering. Pagi sarapan, jam sepuluh pas istirahat pertama, perut udah merongrong minta diboyong ke kantin. Jam satu makan lagi. Sore pas pulang bimbel, mampir ngebelai paklek pentol. Eh, ngebeli dagangannya paklek pentol maksudnya. Malamnya juga makan. Masih belum cukup, sekitar jam 3 dini hari biasanya aku terbangun. Bukan karena mimpi basah, tapi karena lapar. Habis itu langsung gerilya kulkas sama meja makan. Trus mie instan itu bagiku cuma cemilan aja. Selingan sebelum makan berat.

Mama senang banget sama anaknya yang mendadak jadi hantu makan. Rakus. Impian beliau buat punya anak subur jadi terkabul.

Aku juga senang sih, berat badanku yang awalnya 40 kg (sekarang pun 40 kg, huhuhu) naik jadi 48 kg. Naik delapan kg dalam waktu tiga bulan mengonsumsi obat itu. 

Tulang belikat yang menonjol minta difungsikan tempat taroh hape, jadi gak ada. Tenggelam dalam lemak. Lengan yang ukurannya udah kayak tongsis, jadi rada membesar. Pas pake celana gak perlu ngegunain jasa peniti atau ikat pinggang lagi. Ngerasa jadi cewek seutuhnya, punya dada dan bokong. Aku ngerasa obat Cina itu delivery-nya mulus, punch-line nya dapat. Secara keseluruhan, grrrrrr nya berantakan.

Tapi layaknya narkoba yang keliatan bagi pecandunya adalah sesuatu yang bisa bikin dia bahagia, obat penggemuk badan juga gitu. Aku ngerasa ini baik-baik aja, tapi ternyata enggak.

Aku jadi pengantuk parah. Dimana aja pengen selonjorin badan buat tidur siang. Di kelas sering ketiduran. Di angkot pas lagi pulang sendirian juga gitu. Untung gak jadi korban pelecehan kayak Wulan. HEHEHE. Peace, Mbak Raisa.

Makan juga gak bisa sedikit, bawaannya pengen ngemil ini itu. Bikin uang jajan cepat habis. Pipiku yang awalnya emang udah tembem, jadi makin tembem. Mukaku jadi bulat seutuhnya. Eh, bukan bulat lagi, tapi segi empat kayaknya. Berbentuk kotak dan besar.

Karena aku jadi berisi, aku jadi punya nama panggilan di sekolah. Kebetulan yang namanya Icha di sekolahku itu ada banyak, empat orang. Jadi dikasih semacam julukan gitu biar ngeh Icha mana yang dimaksud. Resiko punya nama pasaran. 

Ada Icha Model, itu nama lengkapnya Rissa Chintya, teman sekelasku. Ada Icha Imut, itu nama lengkapnya Khairunnisa. Ada juga Icha Kesurupan, nama lengkapnya Aprilia Chairunnisa kalau gak salah. Yang jelas dia langganan kesurupan kalau lagi class meeting. Dan ada aku, yaitu......Icha Bakpao. Kata teman-temanku, pipiku udah kayak bakpao yang dipendam aja di dalam mulut, bukannya langsung dikunyah terus ditelan. Pfft. Makasih ya, teman-teman. 

Aku ngerasa biasa aja sih dipanggil gitu. Asal pas lagi manggil, gak pake acara makan aku hidup-hidup juga. Sampe akhirnya, pas lagi lagi melenggang anggun di depan kelas 3-1, aku gak sengaja menangkap suara grasak-grusuk, 

"Eh, itu kah anak 3-3 yang kena flu babi?"

Aku langsung noleh ke arah suara. Gak banyak yang berada di kelas itu, mengingat waktu itu adalah jam istirahat. Tapi aku gak bisa nemuin siapa yang udah ngomong gitu. 

Yang jelas, aku ngerasa yang dimaksud itu aku. Aku anak kelas 3-3. Perasaan juga pas banget, aku lewat trus ada yang ngomong gitu. 

Dan ternyata emang bener, yang dimaksud itu memang aku. Rumor kalau aku adalah anak yang kena flu babi menyebar. Anak-anak dari kelas lain pada ngatain aku Icha Flu Babi. Aku kesel banget. Fitnah lebih kejam daripada pembunuhan, WOY! Emang tanda-tanda kena flu babi itu beneran yang kayak aku ya? 

Aku langsung bilang ke Mama, ngajuin diri buat minta dinikahkan, eeeh buat gak minum obat itu lagi. Aku gak mau dikatain flu babi terus. Mama pun mengiyakan dengan ikhlas, tapi efek yang timbul karena stop minum obat itu, gak mengiyakan. 

Kepalaku jadi sering sakit. Mendadak kayak ada jarum pentul dan paku payung nusuk-nusuk kepala. Sakit banget. Badan suka gemetaran gak jelas juga. Udah kayak lagi sakau. Kata Kakakku, itu efek karena stop minum obatnya. Lulus SMP, aku pun minum obat sialan itu lagi karena gak tahan sama efeknya. 

Untungnya, pas mau naik kelas dua SMK, aku benar-benar stop, benar-benar lepas dari jerat obat itu. Soalnya waktu itu harga obatnya lagi naik. Lama kelamaan karena gak bisa beli, jadi kebal sama efek gak minum obatnya. Sampe sekarang. 

Lagian juga, aku takut obat itu bakal berpengaruh sama kesehatanku nanti kalau udah tua renta. Ntar bisa aja aku overdosis trus ginjalku rusak. Padahal kan lumayan, nanti kalau bokek, bisa aku jual satu ginjalnya. Eh, Astagfirullah. Jangan sampe. 

Oh iya, ini ada penampakannya waktu aku masih jadi pecandu obat penggemuk badan itu. Sebenarnnya berat sih buat publish foto-foto ini. Soalnya aib banget. Tapi daripada dikatain "No pic, HOAX!", yaudah deh.

Ini waktu awal-awal mengenal itu obat, kelas dua SMP


Udah mulai keliatan nih cikal bakal bermuka kotaknya


Sok-sok an foto ngadap belakang. Btw, kami bukan cabe-cabean loh.


Baru nyadar, ternyata pernah pose yang kayak di postingannya Chisanak juga


Pake baju kunang kuning. Udah kayak eek.


Ini waktu terjun ke dunia alay.
 Jadi Lylaku sejati, selain jadi pecandu obat gemuk sejati.


TADAAAA!!! INI WAKTU GEMUK-GEMUKNYA. AIB DAH SUMPAH!!!

Silahkan muntah darah di kolom komentar, Kakak. Muntahnya Kakak silahkan Kakak~

Berkaca pada pengalaman dan foto-foto hina dinaku di atas, makanya aku nganggap kalau ide Mama buat nyuruh aku jadi pecandu lagi itu, adalah upaya yang nyeremin. Sudah cukup aku menodai masa-masa remajaku, gak usah masa depanku juga. 

Tapi sebenarnya Mama gak nyeremin. Mama cuma mau aku sehat terus. Gak sakit lagi. Mama cuma mau ngejaga kesehatanku. Mama nyadarin aku, harusnya aku bersyukur masih bisa makan. Di luar sana, banyak yang pengen makan tapi gak bisa. Mau makan harus usaha dulu, harus kerja keras dulu. Harus ngais-ngais tempat sampah dulu. Harus jadi wanita penghibur dulu. Jadi pengamen maksudnya, menghibur lewat nyanyian. Sedangkan aku? Mau makan aja harus dipaksa sama Mama. HUAAAAAAAAA!!!!! 

Jadi, upaya yang terbaik adalah, aku harus bersyukur. Aku punya uang buat beli makanan, walaupun gak seberapa. Aku punya Mama yang jago masak, yang perhatian, yang cemas ngeliat anaknya susah makan. Aku punya sakit maag yang sewaktu-waktu bisa menjebloskanku lagi ke penjara bernama rumah sakit. Ya, rasanya kayak dipenjara. Terkurung, terkekang, terikat dengan sakit yang disebabkan diri sendiri. Karena malas makan. Karena nafsu makan yang sok-sok dihilangin. Kalau dipikir-pikir, apa susahnya sih makan? Tinggal masukkin, goyangin, kunyah, trus telan. Walaupun sedikit, yang penting sering. Makan juga gak harus sampe kenyang. Malah dianjurin berhentilah sebelum kenyang. Sama kayak berhentilah sebelum keluar di dal... CHA ISTIGHFAR CHA. 

Bersyukur masih bisa makan, walaupun tanpa obat penambah nafsu makan itu lagi. Bersyukur punya badan kayak lidi-lidian tapi gak sakit-sakitan. Eh sakit juga sih, sakit maag, tapi udah gak parah lagi kayaknya. Bersyukur, niscaya akan selalu dilimpahkan nikmat dan rahmat sebanyak-banyaknya oleh Allah SWT. 

Ini kenapa deh jadi sok religi gini. Eh gapapa kan, bosan juga jadi sok mesum mulu. 

Udahan ya, mau makan malam dulu. Selamat makan! Selamat mensyukuri kesehatan! 

You Might Also Like

63 komentar

  1. Paklek apaan tu cha yg disamperin?? #belum blum dah maen komentar yg bagian ini, hahahaas

    Yaaaaaaayy takjub juga itu liat pipi bakpao jaman sekolah cha, btw menurutku serem cha konsumsi obat penggemuk...takutnya tar beneran addictif hahaaaa

    Btw aku baru tw ada flu babi pas jaman itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaha. Paklek pentol goreng, Mbak Nit. Mbak Nita memang berbakat buat jadi pendeteksi tulisan yang ada centil-centilnya, ya. :D

      Takjub habis itu langsung muntah darah ya, Mbak Nit?

      Memang Mbak. Bisa-bisa nanti makin parah kecanduannya. HUHU.

      Iya, Mbak. Waktu itu flu babi lagi ngehits banget. Mentang-mentang ngehits aku jadi dikatain gitu :(

      Hapus
    2. Kemon cha cabiin lagi ...#aku lagi cari teman

      Hapus
    3. Nafsu makannya udah gak sebesar dulu, Mbak. Piye? :(

      Hapus
  2. pipi bakpao makin bikin cakep kok. apalagi yang isi kacang merah. *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, padahal udah kegeeran. Ternyata ngebahas bakpao beneran :(

      Hapus
  3. Hahahaha. Jangan telat makan lagi ya. Kalau kamu sakit, siapa lagi yang mesum di dasbor?

    Ngomong-ngomong apa hubungannya flu babi sama obat penggemuk dari Tiongkok?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diingatin makan sama Bang Har. Kayak ada manis-manisnya gitu. Eh tapi langsung sepet pas baca kalimat selanjutnya. HUHU.

      Nah, itu dia, Bang. Aku juga bingung kenapa mereka pada ngatain aku flu babi. Padahal gak ada hubungannya ya. HUAHAHA. Asik, secara gak langsung dibelain. :D

      Hapus
  4. Pagi makan cuma 2 sendok
    Siang gak makan
    Malam makan hati (gara-gara LDR) :D

    "ngebelai paklek pentol" Astagfirullah itu obat penggemuk apa obat perangsang Cha??
    Judul Artikel'a bagusan kaya gini Cha "Bakpao Yang Terkontaminas Flu Babi" Hahahah :D

    Cha itu beneran kamu yang difoto? itu foto ngambil dari fb'a siapa Cha?
    Muka Kotak baju kuning?? Itu Spongebob ya hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. SIALAN KAMU CHISANAK!!!!!!!! Aku sumpahin semoga kamu LDR juga. LDR sama personilnya SDN48. Eh, nyumpahnya kok jadi bagus gitu ya.

      Hahahaha. Obat penggemuk kok. Kalau mau kerangsang sih gak perlu obat, Chisanak. EH. Astagfirullah.

      Oh iya, ide bagus tuh. Eh tapi kan aku gak beneran flu babi, Chisanak. Itu cuma fitnah dari haters. Maklum, artis. *ngarep*

      Iya, itu beneran aku. Saking mau muntahnya ya jadi gak percaya gitu?

      Dari FB-ku sendiri itu. Aku masih aja nyimpan jejak-jejak masa lalu yang kelam.

      Iya juga ya. Huahahahaha. Tapi aku gak bolong-bolong kok kayak Spongebob.

      Hapus
    2. Huahaha gak bakalan deh Cha kalo harus LDR :p
      LDR = Jomblo (sama-sama kurang kasih sayang & kurang perhatian) hahaha :D
      ekh LDR jadi cowo enak, bisa cari lagi khusus di tempat perantauan :D

      Cie artis baru cie *artis film dewasa hahaha :D
      Iya Cha gak percaya, kalo gak liat langsung dari sumber'a #ModusMintaFB :p

      Hapus
    3. Kayaknya anti banget sama LDR ya.... Makasih loh, atas upaya nakut-nakutinnya, Chisanak :(
      Gak Aamin, Ya Allah. Gakkkkkk.
      Hahaha. Mau khilaf add FB-ku kah? Cari aja Icha Hairunnisa. Haha.

      Hapus
    4. Anti dong hahaha, iya masama Cha, baikkan udah ngingetin :D

      Ada, yang status fb'a
      "INFO LOKER! Dibutuhkan segera CS NOKIA CARE, lulusan min.SMA/sederajat, berpenampilan menarik. Antar lamaran langsung ke kantor, alamat Jl. S. Parman sebrang Mall Lembuswana CP. Yulita 085387587875 ( jam kerja )"
      itu Cha hahaha :D

      Hapus
    5. Lebih baik lagi kalau ngebawain makanan, Chisanak. HUAHAHAHA.
      Haha. Iya, yang itu. Hebat bisa tau :D

      Hapus
    6. ngapain bawa makanan, kan kmu gak suka makan Cha HAHAHAHA :D
      lagi khilaf itu Cha bisa langsung ketemu fb'a :D

      Hapus
    7. Issss aku suka kok kalau disuapin Adam Levine :D
      Udah di add belum? Eh itu sih khilaf juga namanya. Hahaha.

      Hapus
    8. Ternyata ada mau'a :p

      Udah Cha, tapi blum di Acc

      Hapus
    9. Sudah ku confirm, Ilham Chisanak :D

      Hapus
  5. Penggemuk itu maksudnya obat penambah nafsu makan kah?
    Aku juga dari kecil kecanduan obat nafsu makan, kalo gak minum obat atau vitamin nafsu makan gak mau makan sama sekali. Ternyata bukan cuma aku yang susah makan dan kecanduan vitamin hehehe ada temen..

    Wow! Pangling sama foto yang sekarang, gimana tanggapan temenmu dulu cha kalo ketemu kamu yang sekarang?! Pasti pangling juga yaa hehee..

    Iya makan sedikit tapi sering itu lebih baik.. jangan telat makan ntar mag kambuh. Itu hal yang menyiksa sekalii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rum. Maksudnya itu. Hehe.

      Wah, serius? Huahahahahaha. Toss dulu kita! :)))

      Memang, Rum. Kalau udah kecanduan, pasti jadi bergantung banget sama obat itu. Kalau vitamin sih biasanya gak parah-parah banget ketergantungannya. Nah, yang aku minum dulu itu kayaknya bukan vitamin deh. Soalnya sampe bikin sakit kepala T___T

      Alhamdulillah cuma pangling. Bukannya muntah darah. Temen SMP ku pada kaget sih, mereka kira aku diet ketat. Duh, emangnya aku model Victoria's Secret? Tapi tetap aja sih mereka manggilnya Icha Bakpao sama Icha Flu Babi. Huhu.

      Diingatin makan lagi. Kali ini sama Rumana, eh sama Arum. Makasih yaaaaa :*

      Hapus
  6. bilang bosan sok mesum tetap aja ada mesumnya,,,,

    ternyata obat penggemuk itu nyandu, untung walaupun gue kurus gue ga pernah mau minum gituan, btw kayaknya beda banget ya sama yang jaman sekarang, dan sebenarnya apasih hubunganya flu babi sama gemuk, apa karena pipi kamu kayak pipi babi gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. OH IYA YA. Baru nyadar aku :D

      Iya, memang bikin kecanduan. Alhamdulillah, kamu gak sempat buat kepikiran jadi pecandu obat kayak gitu. Lagian, cowok lebih kece kalau kurus kok. Syukurin aja apa yang ada.

      Iya nih. Daging yang dulu nempel udah gatau lagi lari kemana.

      Nah, aku juga bingung, perasaan gak ada hubungannya deh. Sembarangan aja tuh mereka ngatain orang. Kayaknya sih gara-gara waktu itu flu babi lagi jadi bahan perbincangan dimana-mana.

      Oh iya ya, bisa jadi juga sih gara-gara itu. HIKS. Sedih amat ya :(

      Hapus
  7. Pantesan Cha, yg pas kamu posting A'a JB itu kan ada foto kamu yg tembem minta ampuun, nah di situ aku sempat mikir heran. Dulu Icha berisi gitu badannya, kook sekarang nggak lagi ya. Gitu. hehee
    HAHAHAAA CHA, bener loh. Pas baca sebelum FYUUUH FYUUH itu aku kirain kamu memang pecandu obat-obatan -__-. Taunya obat nafsu makan penggemuk badan. Hahaaaa... dasar ih si Icha.

    Mendadak jd pemakan segalanya? untung nggak sampe makan temen ya Cha.
    Kok aku ngakak ya pas baca yg bagian kamu dikatain anak flu babi. HUAHAHAHAAHAHAHAAAA AMPPPUUUN CHA.

    betewe itu fotonya cuanet. Pipinya minta digigit banget. Muka polos, tembem. Itu pipi apa pantat bayi Cha? uwuwuww~

    Oke, habis baca ini aku dapat pelajaran baru. Intinya, berhentilah sebelum keluar di dalam. Tengkiyu Icha. Muah. Check ig kita sis, ada barang-barang baru loh. Murah meriah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?
      Itu pipi apa pantat bayi Cha?

      Asli Ngakak deh baca komen'a :v

      Hapus
    2. berarti bisa dipake in popok ya... azZzz hahaha

      Hapus
    3. Wulan: Iya, Lan. Itu serpihan dari masa laluku yang kelam. Huhu.
      Hahaha. Emang sama-sama kecanduan kan namanya? Sama-sama nyeremin loh sumpah. Kayaknya ya. Gak pernah nyicip heroin soalnya.
      Makasih ya udah ngetawain aku, Lan. Ngetawain anak babi. EEEH ENGGAAKK.
      Pantat bayi? Pipiku kayak pantat bayi? Jiwa keibuan banget kamu, Lan. Udah gak sabar pengen nimang bayi ya?
      Bukan itu yang aku pengen kamu jadiin pelajaran, Lannnnn -___- Muuah juga sis! :*

      Chisanak: MAKASIH YA, MAKASIHHHHHHHHHHHHHH. Jereng nih mata, baca komenmu.

      Achmad: DIpakein popok :(((( Duh, untung udah gak tembem lagi.

      Hapus
    4. Hahaha masama Cha masama :D

      Hapus
    5. Kesurupan boneka Okiku, Mbak Nita. Hahaha.

      Hapus
    6. Chisana: Hahahahaaaa ya Allah, sampe di ulang-ulang. HAHAAA

      Hapus
    7. Chisanak kayak kaset rusak :D

      Hapus
  8. Eh, nama kakak kita sama: Fitri. Jangan-jangan kita.. jangan-jangan.. jangan-jangan...

    Syukur deh kalo udah gak kecanduan, Cha. Kasian ginjalnya kalo minum obat terus2an. Gak nyangka, dulu sebulet itu, hehe. Beda banget sama sekarang (ini sok tau aja, sih).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan, jangan-jangan...... kita sama-sama suka nonton sinetron Cinta Fitri?
      Iya, Alhamdulillah. Memang beda kok, Nggo. Tingkat kepolosannya juga. Sekarang jauh lebih polos.

      Hapus
    2. Kacruuuttt renggo bikin ngakak hahahhaah...iyak cinta fitriii endingnyeh

      Hapus
    3. Mbak Nita suka nonton Cinta Fitri juga? :D

      Hapus
  9. Obatnya mujarab juga cha, se tidaknya bisa menjinakan cacing cacing di perut, sehingga bisa naik 8kg :D
    kirimin saran ke saya cha apa nama obat tersebut -_- saya membutuhkannya #serius
    tapi di perut saya kayaknya udah anaconda bukan cacing lagi... mau makan berkali kali tetep aja tuh timbangan ngga naik naik...
    Ternyata icha pernah jogress berevolusi menjadi makhluk yang pipinya embem :D
    Syukurlah sekarang sudah meninggalkan kehidupan gelap obat-obatan...kasih perbandingan sama foto yang sekarang dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal maunya sih bukan cuma menjinakkan, tapi juga melenyapkan nyawa mereka.
      Nama obatnya Ki*n*i. Tulisan di kemasannya kalau gak salah gak ada tulisan latinnya. Kayaknya sih, aku juga lupa. Eh tapi jangan deh, kasian nanti masa depan kamu.
      Hahahaha... Sama, aku juga gitu. Badan susah gemuk kayak kita itu ada nama ilmiahnya, Ectomorph kalau gak salah. Katanya sih normal aja, cuman kemampuan badan kita aja yang kurang buat nyimpan lemak. Eh itu normal gak sih?
      Itu aib. Itu masa lalu yang kelam. Huhu.
      Leh uga,. tapi takut bakal banyak korban yang berjatuhan habis ngeliatnya, Achmad. :(

      Hapus
  10. Gue belum baca tulisannya tapi udah ngakak parah liat foto-fotonya. Gak kuat gak kuat! Hahahahahahaaaa itu pipi atau pantat mangkok mie ayam? Gede amat. \=D/ hahahaha hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAAAAA FARIH JAHAT!!!! Sini aku traktir mie ayam! *loh

      Hapus
  11. Anjir. Itu ngapa beda banget sama yang sekarang, yak? Huwahaha. Masih disimpen aja lagi foto aib gitu. XD
    Kalo kata temen gue, obat gemuk sebenernya gak baik. Meskipun beneran bikin gemuk, tapi kadang ada efeknya lainnya juga. Kayak dikit-dikit ngantuk. Dikit-dikit jajan camilan. Dikit-dikit makan (ituh mah emang iya!)

    Icha emang pasaran, sih. Tapi ada-ada aja gitu yang Icha Kesurupan. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Masih ada di album FB, Yog. Lupa mau aku hapus. Gak aku simpan di hape kok, apalagi di dompet.
      Nah iya, itu efek yang aku rasain. Gak enak. Apalagi yang efek sakit kepala itu. Mau pecah pala. Gila.
      Itu karena dia suka kesurupan kalau lagi class meeting, Yog. Bukannya wara-wiri di depan kelas orang buat tebar pesona, eh dia malah kesurupan :(

      Hapus
  12. kirain insaf dari pecandu obat obatan terlarang, :D
    emang iya ya, obat obat penggemuk badan candu nya sama seperti obat obatan terlarang??
    salam kunjungan salam kenal mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan sampe jadi pecandu ituan :')
      Gatau juga sih. Aku sok tau aja nulis gitu. Tapi yang jelas, pbat penggemuk badan bikin kecanduan juga, kalau gak minum itu bisa bikin sakit kepala.
      Iya, salam kenal juga, Mas :)

      Hapus
  13. Caaa boleh ga pipimu aku cubit gemez banget pengen cubit pipimu sampe merah bolehhh? hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar jadinya malah biru-biru alias memar, Wid. Eh tapi gapapa, cubit aja fotonya. Sekarang kan udah gak lagi. Hahaha.

      Hapus
  14. Memangnya kurusnya sampai under weight ya? Kalau cuma kelihatan kurus tapi BB normal kata dokterku itu gak apa-apa :) Kalau nafsu makan mau naik tapi gak mau minum obat coba deh curcuma, ---atau padetin aktivitas pasti deh lapar, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan, Kak Indi. Tinggiku 162 cm. berat badanku 40 kg. Itu gak norrnal kan, Kak? :(
      Oh.. yang sirup itu ya?
      Iya, Kak Indi, Makasih sarannya ya. Maunya sih langsung lapar tapi keseringan sih malah sok-sok lupa, apaalgi kalau ngelakuin aktibitas yang disukain banget. Hehe.

      Hapus
  15. mantap... semuanya diatasi dengan cara natural via batin: bersyukur.
    terkadang, kita memang suka lupa untuk bersyukur.... bisanya mengeluh, atau ya begitulah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara natural via batin. Jadi ingat lagunya Natural-nya D'Masiv.
      Ya, memangnya harus selalu bersyukur. Tapi kitanya kelupaan, atau melupakan.

      Hapus
  16. bulet banget neng 0.o hehehe
    diet neng biar langsing and makin seksiehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar gak disuruh diet juga udah diet dengan sendirinya ini, Bang Salam. Udah kurus parah :(

      Hapus
  17. chaaaaa foto lu yang dulu dan sekarang beda bangeeeeettttt,,,sekarang cakep bin keren binti cantik cantiknya *halah bahasalo ki*

    gue sama kayak lo cha, waktu kecil kurus dan susah makan, terus kan ortu gue ngasih kaya vitamin macem macem gitu biar nafsu makan gue nambah tapi ttp gak nyefek, sampai kelas1 smp tuh ortu gue gak ngasih vitamin penambah nafsu makan lagi....naahhh pas kelas 3 smp tuh malah nafsu makan gue tuh makin naik haha sekarang tuh nafsu makan gue bakal muncul tiap 3 jam. porsi makan gue juga besar,,, 2 porsi buat orang = 1 porsi buat gueeee :( tapi gue bersyukur aja sekarang sih,,daripada gue gak punya nafsu makan whahah


    nah itu kenapa deh lo jadi bisa di katain flu babi, apa hubungannya cobaa sama gendut haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Alhamdulillah, ada yang khilaf muji. Makasih ya, Ki. Kamu juga cakep bin keren binti cantik-cantiknya masih umur belasan lagi imut-imut banget.
      Enak banget bisa punya nafsu sebesar itu. Nafsu makan. Bagi rahasianya dong, Ki!
      Entahlah, hanya mereka dan Tuhan yang tau, Ki. Mungkin bentuk pipiku kayak pantat babi kali ya waktu itu. Entahlah.

      Hapus
  18. "Bersyukur masih bisa makan, walaupun tanpa obat penambah nafsu makan itu lagi. Bersyukur punya badan kayak lidi-lidian tapi gak sakit-sakitan. Eh sakit juga sih, sakit maag, tapi udah gak parah lagi kayaknya. Bersyukur, niscaya akan selalu dilimpahkan nikmat dan rahmat sebanyak-banyaknya oleh Allah SWT. "

    sebenarnya pengen ketawa baca argumen ini, tapi keren dan heabt dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketawa aja, gak usah ditahan. Ntar kepecirit. :(

      Hapus
  19. Kamu pernah gemuk begitu ya mbak ._. ah, yang penting kunci utamanya tetep bersyukur mbak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Bersyukur, niscaya kita dan takdir bakal selalu akur :))

      Hapus
  20. lebih lucu komen-komennya dari pada postingannya hehehehe *Kaburrrrrrrrrrrrr*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha. Komennya pada ngebully gitu :(

      Hapus
  21. Bapau aja kalah itu sama pipi lu :D *bercanda*

    BalasHapus
  22. Kami Jasa Pembuatan Ijazah Profesional .
    Melayani Jasa Kepengurusan Ijazah SMU, S1 dan S2 TERPERCAYA sejak tahun 1996 .

    1. Kami membantu anda yang kesulitan :
    – Ingin kuliah tapi tidak ada waktu karena terbentur jam kerja
    – Ijazah hilang, rusak, dicuri, kebakaran dan kecelakaan faktor lain, dll.
    – Drop out takut dimarahin orang tua.
    – IPK jelek, ingin diperbaiki
    – Biaya kuliah tinggi tapi ingin cepat kerja
    – Ijazah ditahan perusahaan tetapi ingin pindah ke perusahaan lain
    – Dll.

    2. JASA KAMI
    Semua ijazah DIPLOMA (D1,D2,D3) S/D
    SARJANA (S1, S2)..
    Hampir semua perguruan tinggi kami punya
    data basenya.

    UNIVERSITAS TARUMA NEGARA UNIVERSITAS MERCUBUANA
    UNIVERSITAS GAJAH MADA UNIVERSITAS ATMA JAYA
    UNIVERSITAS PANCASILA UNIVERSITAS MOETOPO
    UNIVERSITAS TERBUKA UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA
    UNIVERSITAS TRISAKTI UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA
    UNIVERSITAS BUDI LIHUR ASMI
    UNIVERSITAS ILMUKOMPUTER UNIVERSITAS DIPONOGORO
    AKADEMI BAHASA ASING BINA SARANA INFORMATIKA
    UPN VETERAN AKADEMI PARIWISATA INDONESIA
    INSTITUT TEKHNOLOGI SERPONG STIE YPKP
    STIE SUKABUMI YAI
    ISTN STIE PERBANAS
    LIA / TOEFEL STIMIK SWADHARMA
    STIMIK UKRIDA
    UNIVERSITAS NASIONAL UNIVERSITAS JAKARTA
    UNIVERSITAS BUNG KARNO UNIVERSITAS PADJAJARAN
    UNIVERSITAS BOROBUDUR UNIVERSITAS INDONESIA
    UNIVERSITAS MUHAMMADYAH UNIVERSITAS BATAM
    UNIVERSITAS SAHID DLL

    3. DATA YANG DI BUTUHKAN
    Persyaratan untuk ijazah :
    1. Nama
    2. Tempat & tgl lahir
    3. KTP + Foto ukuran 4 x 6 (bebas, rapi, dan usahakan berjas),semua data discan dan di email ke email kami.
    4. IPK yang di inginkan
    5. universitas yang di inginkan
    6. Jurusan yang di inginkan
    7. Tahun kelulusan yang di inginkan
    8. Nama dan alamat lengkap, serta no. telphone untuk pengiriman dokumen
    9. Semua data di email ke: 085736927001.KU@GMAIL.COM
    10. Pembayaran adimistrasi 50% di depan,sisa saat serah terima pesanan.
    11. PENGIRIMAN Dokumen Via JNE / TIKI / POS INDONESIA

    4. Biaya – biaya

    SD = Rp. 4.000.000

    SMP = Rp. 4.000.000

    SMA = Rp. 4.000.000

    D3 = 6.000.000

    S1 = 8.000.000

    S2 = 20.000.000

    S3 / Doktoral Rp. 35.000.000
    (kampus terkenal – wajib ikut kuliah beberapa bulan)

    D3 Kebidanan / keperawatan Rp. 10.000.000
    (minimal sudah pernah kuliah di jurusan tersebut hingga semester 4)

    S1 Dokter. Rp. 30.000.000

    5. Kelebihan Jasa Kami

    Jaminan Ijazah yang sah
    Legal
    Terakreditasi
    Terdaftar di kampus dan diknas (Bukan Ijazah Aspal)
    Aman untuk daftar CPNS / Caleg/ CaBup
    Tenang untuk melanjutkan ke Jenjang Pendidikan yg lebih tinggi S1/S2/S3
    Bisa ikut wisuda (Khusus Paket Wisuda)
    Tidak takut di cek di kampus bersangkutan karena benar-benar TERDAFTAR
    Sudah termasuk biaya pembuatan Skripsi/ tugas akhir / Tesis

    6. Fasilitas yang Kami Berikan

    Ijazah, Transkrip Nilai & Legalisir NIM (No Induk Mahasiswa) & No Seri Ijazah yang terdaftar
    di Kopertis/DIKNAS &Universitasnya. Dijamin KEASLIAN ijazah,
    transkrip dll kerana semuanya dikerjain oleh Universitasnya sendiri.
    Ijazah S1/S2 Yang DIJAMIN ASLI & TERDAFTAR DI Kopertis/Diknas & Universitas.
    Ijazah juga semua ada akreditasi dengan BAN-PT.
    Undangan wisuda resmi dari kampus ( Khusus Paket Wisuda) .

    www.pintuwisuda.blogspot.com

    www.ijazahs1.blogspot.com

    www.pembuatanijazahpalsu.blogspot.com

    Untuk tanya jawab silahkan anda kirim email ke 085736927001.ku@gmail.com atau silahkan anda sms ke : 085736927001 .

    BalasHapus