Jumat, 04 Desember 2015

Menghidupkan yang Telah Mati

Di saat anak-anak kekinian pada asyik main Duel Otak, aku malah asyik main Shady Wars. 

Game yang diluncurkan Eminem pada tanggal 5 November 2015 kemaren ini bikin aku yang orangnya nggak suka main game, jadi suka. Pas pagi selesai mandi, mainin game itu. Pas di kantor sela-sela kirim e-mail, main lagi. Pas malam sebelum tidur, lanjut main. Aku yang biasanya dimainin, akhirnya sekarang jadi orang yang mainin. Mainin game maksudnya.


Mainnya juga nggak sampe bikin ubanan kayak Duel Otak. Pemain ditugaskan untuk mengarahkan karakter yang dimainkan, geser kiri atau ke kanan, buat nangkap lirik dan beat sesuai dengan lagu yang diputar, dan itu jatuh dari atas. Kehilangan satu lirik atau satu beat aja, kita bakal mati. Trus nanti bakal ada kayak musuhnya gitu, berupa pesawat atau apa entahlah, yang bisa menembak karakter kita. Kita juga bisa ngumpulin koin untuk ngebuka fitur-fitur baru atau ngedapatin senjata.

Game ini nggak hanya diperuntukkan buat para kaum Stan (penggemar Eminem) aja, tapi bisa juga buat kaum jomblo dan kaum LDR. Bagi para jomblo dan kaum LDR yang nggak tau mau gerayangin siapa selain dirinya sendiri, bisa gerayangin layar hape buat mainin Shady Wars. 

Eminem aja mainin game ini. Masa kamu mainin hati orang?
Ya, memang nggak bikin ubanan sih, karena kita nggak disuruh buat berpikir keras. Tapi pas kehilangan satu lirik aja, atau mati ditembak musuh, bikin menyumpah serapah. Ngumpat sana sini, refleks ngehentakin kaki, dan ngerusakin inventaris kantor. Dan secara nggak langsung, Shady Wars ngingatin aku sama Alzhema. 

Bukan cuma ngingatin, tapi juga bikin kangen.

Alzhema adalah alter egoku, yang aku bentuk karena aku ngerasa, ada diriku yang lain. Alzhema punya sifat yang berkebalikan dari sifatku, yang sebenarnya adalah sifatku juga, tapi selama ini nggak pernah aku tonjolkan. Kebiasaanku yang suka ngomong sendiri juga ikut andil dalam pembentukan Alzhema. Penjelasan lengkap soal Alzhema pernah aku tulis di Alter-Alter Egoan. Bagi yang udah pernah baca postingan berlabel ketikan Alzhema, itu adalah postingan yang ditulis sama Zhema maupun postingan tentang niatku ngebentuk dia.

Tapi itu nggak berlangsung lama. Semenjak aku keluar dari rumah sakit bulan Juli kemarin, 'kehadiran' Zhema di kehidupanku udah nggak ada lagi. Aku udah jarang mengumpat, bertingkah kecewek-cewekan banget, sering nangis, dan jarang dengerin lagu Eminem lagi. Trus aku berpikir buat ini-alter-ego-kita-matiin-aja-kali-ya. Akhirnya, Alzhema aku anggap nggak pernah ada. Lagian, banyak yang bilang kalau punya alter ego itu aneh. Mungkin mereka mau ngatain aku gila, tapi nggak enak. 

Dan apa aku memang gila atau apa, akhir-akhir ini aku ngelakuin hal-hal yang bukan aku. Hal-hal yang sebenarnya pengen aku lakuin dari dulu, tapi aku nggak lakuin karena ragu atau takut.

Pertama, tiba-tiba aku langsung uninstall Path. Walaupun aku memang kesal sama socmed pencitraan satu itu, tapi aku nggak pernah punya pikiran buat uninstall. Aku masih pengen tau kabar orang-orang tukang pamer disana. Aku takut dibilang kudet karena nggak tau tempat makan enak kalau uninstall Path. Tapi bukannya nyesal, aku malah bahagia. Aku terbebas dari kegiatan stalking nggak berguna dan penyakit hati yaitu iri. 

Kedua, aku berani ngomong terus terang dan kasar ke sahabat dekatku (dan mungkin satu-satunya), Dita. Itu karena aku sempat kesal sama sifatnya. Aku sempat males buat ketemu dia. Rasanya pengen kasih tau, "Stop bandingin hidupmu dengan hidup orang lain, wanita jalang!" 

Sayangnya, aku nggak bisa. Aku nggak mau kalau kami sampe musuhan. Cukup punya mantan pacar, nggak usah punya mantan sahabat juga. 

Tapi aku ngerasa kayak ada yang ngedorong aku buat ngehentiin ini, buat aku dekat lagi sama dia kayak biasanya. Seolah ada yang neriakin di telinga, "Dia sahabatmu yang berupa manusia, dia juga nggak sempurna kayak kamu. Dia ngeluh sama kamu, berarti dia percaya sama kamu!" Dan akhirnya, kami dekat lagi. Hal yang aku takutin nggak terjadi. Dia memang sahabatku. Dan ternyata ngomong blak-blakan dan kasar itu lebih baik. Huahahaha. Tapi jangan ditiru ya, guys. 

Ketiga, aku mendadak bener pas nanggapin curhatan orang. Aku yang biasanya nangis terharu atau ikut sedih, atau malah nge-bully, jadi mendadak tausiyah singkat dan nelurin kalimat-kalimat menasihati, ke teman yang curhat soal masalahnya. Padahal kalau dipikir-pikir, aku masih suka berpikir sempit dan kekanak-kanakan. 

Tapi aku suka banget dengerin orang curhat. Kayaknya udah jadi passion. Cuma, rasanya orang-orang terdekatku yang udah kenal aku banget, selalu mandang aku childish dalam nanggapin curhatan orang. Dan aku percaya, aku nggak ahli buat nanggapin curhatan orang. Tapi entah kenapa, begitu nanggapin kemaren, aku ngerasa.... what the F. Bijak itu bukan aku banget, tapi ternyata aku bisa. 

Keempat, aku ingat seseorang pas dengerin lagu-lagunya Eminem. Memang seringnya ingat Zai sih karena dia yang lebih dulu suka Eminem, tapi aku juga ingat seorang cewek yang getol belajar beatbox tapi nggak bisa-bisa, cewek yang suka pake masker rumah sakit, cewek yang nggak kenal apalagi nangisin Zai. Cewek itu Alzhema. Lebih tepatnya, cewek itu adalah diriku sendiri, yang aku tampikan dalam bentuk Alzhema. Karena selama ini aku udah dikenal sebagai cewek yang suka lagu-lagu melankolis, yang punya pemikiran cinta itu harusnya manis, bukan tragis. 

Perlahan-lahan, Alzhema 'menampakkan' dirinya. Alzhema mau hidup lagi setelah dimatikan sama aku. Agak ngeri sih. Lagi-lagi aku bakal bertindak di luar biasanya.

Dan aku, bakal menghidupkan dia kembali. 

Mengingat akhir-akhir ini juga, aku mulai ngerasa nggak bebas buat curhat blak-blakan di blog kayak dulu. Aku ngerasa risih, takut, dan malu, kalau nulis soal yang serius-serius. Ada yang pernah ngerasain gitu juga nggak?

Oh, mungkin cuma aku, yang ngerasain perasaan aneh itu. 

Aku takut nulis soal betapa melankolisnya aku. Aku takut dapat tanggapan aneh-aneh di kolom komentar. Aku takut yang baca jadi bosen. Aku takut kaum Syiah mengubah pandangan orang tentang agama Islam jadi buruk. Lah, kenapa bawa-bawa Syiah, Cha?!

Maka dari itu, aku 'menghidupkan' Alzhema kembali. Seenggaknya di blog ini. Ntar 'dia' bakal sesekali nulis kayak dulu, nyeritain hal-hal yang aku takut buat aku ceritain. Singkatnya, aku bersembunyi di balik Alzhema. Karena aku masih belum kuat buat nyeritain yang serius-serius tentang aku. 

Dan anyway, tanpa kita sadari, setiap orang punya potensi buat punya alter ego. Contoh kecilnya, sikap kita ke teman pasti beda sama sikap kita ke saudara, dan ke orangtua. Berubah-ubah gitu. 

Komika juga ada yang beralter ego. yang biasa disebut dengan persona. Mereka memainkan karakter di panggung, karakter yang bukan dia sebenarnya, semata-mata demi menyokong materi stand up comedy-nya atau menjadi ciri khas. 

Contoh terakhir, ngomongin yang jelek-jelek tentang teman di belakang tapi di depannya baik banget, itu juga bisa dibilang alter ego. Eh, bisa dibilang nggak sih? Aku juga bingung. 

Intinya, punya alter ego itu, menurutku nggak buruk. Selama alter ego itu bukan seorang pembunuh berdarah dingin, pemakan daging manusia, atau perenggut keperawanan para wanita. 

Selama alter ego itu bermanfaat kayak alter egonya Eminem, Beyonce, Alicia Keys, dll. Selama alter ego itu nuntun kita buat ngelakuin hal-hal yang dari dulu pengen kita lakuin, tapi nggak bisa. Nggak bisa karena terjebak pandangan orang terhadap kita selama ini. Terjebak sama kepercayaan diri sendiri yang nyaris udah nggak ada. 

Udahan ya, makin dilanjutin kayaknya bakal makin bikin orang-orang yang baca, jadi mikir aku punya gangguan jiwa. Dan kesimpulan dari postingan ini, kalau liat postingan berikutnya yang nulis itu Alzhema, siap-siap close tab aja. 

29 komentar:

  1. Seru emang Cha game Shady War??
    Seruan juga mainin perasaan Cewe *bohong Cha bohong :D

    Tambahan Sifat Alzhemamu Cha
    Kelima. Sifat Mesum berubah jadi agresif Nyahaha :D
    *Kaburrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya, Cha cek FB liat ada pemberitahuan ga :D

      Hapus
    2. Lumayan. Melatih kecepatan jari dan bisa sambil nyanyi juga pas mainnya :D
      Waaah.... bahaya nih. Pantesan nggak punya cewek :p Huahahahaha.
      Udah agresif kok, agresifnya sama Adam Levin. Ooohhh~
      Udah tadi aku cek. Memangnya kenapa, Chisanak?

      Hapus
    3. Masa udah di cek gak sadar ada sesuatu di Notice :v

      Hapus
  2. Jadi inget sama salah satu penulis kenamaan yang punya alter-ego. Dia punya blog sendiri untuk mengexplore kepribadiannya yang lain yang lebih dark dan frontal. Dia menyebut dirinya that peculiar guy.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa, Bang Har? Kasih tau dong~
      Huahahahaha. Pria aneh ya, Bang Har? Kece namanya.

      Hapus
  3. Biasanya aku sukanya main game kalo orang udah bosen main gamenya..ckckk

    Alter ego itu maksudnya semacam punya kepribadian lain bukan sih? Dalam diri sendiri kadang merasa ada orang lain. Melakukan hal yang bukan kita banget. Terkadang lebih memilih menjadi diri kita yang lain tanpa di sadari dan ternyata malah menjadi lebih nyaman. Kadang aku merasa begitu, aneh. Ngomong sama hewan dan benda mati ingin didengerin tapi berharap orang yang diajak ngomong gak paham dan cuma diam mendengarkan. Mungkin keliatan menyedihkan. Tapi lega.

    Gpp jangan takut, ada aku disini Cha.. lakukan apapun yang kamu mau yang penting gak merugikan orang lain itu sudah cukup. Gak usah peduli apa kata orang. Orang gak tau kita berada di posisi apa dan bagaimana. Nurutin mereka bakal selalu salah dan gak ada habisnya.. udah deh gitu aja, ini udah kepanjangan.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... aku juga gitu kayaknya, Rum. Pas orang udah pindah ke game lain, eh aku baru mainin. Haha.

      Yap, bener. Kepribadian kita yang lain. Tapi sengaja dibentuk dengan berbagai tujuan. Ada yang buat pelarian, ada yang buat seneng-seneng, dll. Hehe.

      Whoaaa.... ternyata ada juga orang yang suka ngomong sendiri selain aku. Haha. Iya, Rum. Bikin lega. Daripada dipendam kan. Sebenarnya di blog juga ngomong sendiri. Kalau nggak ada yang komen.

      Huaaaa terharu :') Makasih ya, Rum. So sweet~ Jadi menulis dan ngelakuin apapun sesuai dengan kata hati ya? Trus iya sih, ngikutin selera pasar dan nurutin kata orang mulu nggak ada habisnya. Hehehehe. Ini juga kepanjangan balasan komennya. Hahahaha.

      Hapus
    2. Wah samaa...

      Kepribadian lain yang sengaja dibentuk dan kadang banyak yang ngerasa nyaman.. :-)

      Jadi lega punya temen yang senasib suka ngomong sendiri. -_- Di blog juga gitu kalo gak ada yang komentar, itu aku banget dulu.. huahahaa .... ketawa nangis kejer

      Sama-sama.. ngikutin selera pasar? Terlalu banyak penduduk Indonesia. Siapa yang mau dituruti :v :-)

      Hapus
    3. Huahahaha. Lega, kayak habis buang hajat aja, Rum :D
      Tapi aku juga lega sih. Aku nggak gila sendirian. Huahahaha. Eeh, peace. XD
      Mending nurutin satu aja ya, Yang Maha Esa. Huehehe.

      Hapus
  4. aku termasuk orang yang gak suka game.

    kalo baca postingnmu seru cha. biasanya aku ketawa ngakak juga, kok yang ini gak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, sebenarnya aku juga. Jarang-jarang main game.

      Hahahahaha. Yang ini nggak seru sama garing ya? Curhat masalah kelam gini amat yak T____T

      Hapus
    2. yang ini kurang seru gak kayak biasanya cha. bacanya jadi terbawa suasana.

      Hapus
    3. Hehe... makasih atas kritiknya. Di postingan ini memang mau curhat juga, nggak bermaksud buat ngelucu. (Halah, bisa aja kamu ngelesnya, Cha!)

      Hapus
  5. Dari sekian banyak kalimat yang aku baca cuma kalimat "Aku yang biasanya dimainin" yang aku tangkap, duh ama, neng. Aku mau main game itu juga biar berganti jadi orang yang mainin *Plak

    Aku kurang suka main game, tapi kayaknya game Shady Wars seru tuh :D

    Btw aku juga kadang ga berani ngomong terus terang & kasar ke sahabat, takut nyakitin hati dia. Tapi kalo udah ga tahan langsung deh ngomong frontal ke dia. wkwk :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baper detected ya, Isyana? Huahaha.
      Iya, lumayan seru. Buat macu kecepatan jari. Latihan sebelum ngegelitikin pinggang orang.
      Hehe. Samaaaaa aku juga nggak berani. Nggak tega. Tapi entah kenapa kemaren frontal. Untung dia nggak marah. Malah cengengesan. Dia memang kayak pembalut, sahabat wanita :D

      Hapus
  6. Waaah ada game yang patut di download ni
    walaupun saya tipe orang yang sukda download game lalu di hapus setelah bosan dengan game tersebut ,,

    kalau bicara ngomong kasar sama teman atau sahabat saya selalu melakukannya
    kalau tindakan mereka kurang sopan atau yang membuat saya risih

    oh ya salam kenal ya ini kunjungan perdana saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, dihapus aja kalau bosen. Kenangan tentang mantannya dihapus juga. *ini apa dah*

      ((SELALU MELAKUKANNYA)) Serem ya, tapi keren. Jujur dan terus terang lebih baik. :))

      Salam kenal juga! :D

      Hapus
  7. Itu gamenya kayak nangkap lirik lagu gitu ya, Cha?

    TUNGGU BENTAR,
    INI KAMU YANG NULIS CHA? HUHUUU PELUUUK
    Huuwaaa serius amat ini tulisannya. Nggak ada om-om, keluar di dalam, calvin klein, trisom. Beneran lurus banget ini tulisan, Cha :'D

    Alzhema. Itu sebenernya kita sadar kan Cha ngelakuin sifat yang lain dari kepribadian kita? Atau kaya kehidupan ganda gitu bukan, Cha?

    Hmm, aku juga pernah ngerasain itu Cha. Takut, malu untuk nulis yang berbau serius di blog. Takut dibilang melankolis, alay, galau.
    Padahal nggak ada salahnya sih unek-unek itu dituangkan ke blog.

    Ditunggu postingan Alzhemanya Chaaa :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, nangkap lirik lagu. Bukan nangkap sinyal dan kode dari gebetan loh, Lan. XD

      SINI SINI, PELUK AKUUUUU. PELUK AKU CIUM AKU KAMU INGINKAN AKU MARI SEMUA DANSA DENGANKU DEKAP AKU DAN HANYUTKANKU~ *nyanyi*

      Huahahahaha. Lurus sampe bikin mau tidur ya, Lan? Iya nih, lagi pengen bener.

      Iya, kita sadar. Tenang aja, aku bukan psikopat yang berkepribadian ganda gitu kok. Itu cuma buat pelarian aja sama seneng seneng. Plus iseng. Hahaha.

      Iyaaaaa. Samaaaaaa! Kayak ada keraguan tersendiri gitu ya. Udah, kamu nggak usah takut, Lan. Galaumu keren kok. Dituangin ke dalam postingan puitis. Awawawawaw~

      Hehe. Sudah nulis dia, Lan. :D

      Hapus
  8. Aku udah males main Duel Otak. Mau main Shady War, takut masuk neraka. Soalnya kalo mati bisa bikin orang ngeluarin sumpah serapah gitu :(

    Aku udah lama uninstall Path. Soalnya emang bener, banyak banget orang pencitraan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow. Komen syariah nih. Kamu jadi mempermainkan akal sehatku, Nggo. Serasa mimpi yang komen ini kamu.

      Iya, lebih baik gigih berusaha mendapatkan piala Citra daripada membuat pencitraan.

      Hapus
  9. kak, maen duel otak yuk...
    *tiba tiba kram otak stadium awal*

    shady wars kayaknya keren. sayang memori hp gue lagi full -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah cukup kram kaki nih. Nggak mau kram otak juga :(

      Memori hp-nya full. Tapi hatinya gimana? Masih empty? *kabur pake ketinting*

      Hapus
  10. Path emang taik bikin orang iri buahaha! Ah, tapi gapapa. Gue nggak unin. Soalnya seru lihat orang norak yang lagi pamer. Lumayan buat bahan tertawaan. Muahaha Yoga jahaaaattt.

    Alter ego, ya. Banyak juga, sih, ketakutan yang gue rasain waktu nulis. Seperti yang lu sebutin tadi. Takut buat nulis mellow, padahal aslinya gue emang punya sisi plegmatis dan melankolis. :)

    Kalo gitu, berarti alter ego gue yang membuat efek tulisan mesum di blog? Atau itu diri gue sendiri? Ah, jadi bingung gimana bedainnya. XD
    Intinya kalo Tumblr itu semacam diri gue yang asli yang takut banget gue perlihatkan ke orang lain. Takut ketahuan cengeng, puitis, dan mellow. Selama ini hanya nunjukin sisi Yoga yang menyenangkan. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih, Yoga. Nggak boleh gitu. Harusnya tuh, bagi-bagilah bahan tertawaannya. Jangan ketawa sendirian aja. Ngomongin sama aku kek gitu. Hahaha.

      Alhamdulillah. Banyak yang punya ketakutan yang sama.

      Itu mungkin dirinya Sergio, Yog. Bahahaha.

      Iya, di Tumblr kamu kelihatan manis, romantis, dan miris. Senyum-senyum najis sih tiap baca sisi kamu yang melankolis itu :'D

      Hapus
  11. seperti, orangt yang siang bernama anto malam bernama sni itu termasuk gak.... aku takut kalau aku punya itu sepertinya akan mewujud menjadi seorang psikopat, karena mengingat aku selalu ingin memegang senjata dan memainkanya menembak-nembakany7a ke sembarangan orang, oh tidak jangan terjadi

    BalasHapus
  12. Waktu baru-baru rilis tuh Duel Otak rame banget, apalagi dikelas. Waktu belajar pun bukannya pada fokus ke papan tulis malah fokus ke gadget :D

    BalasHapus
  13. Ko gua lebih seru baca" komenannya yaa dari pada isi kontennya wkwkwk salam hangat

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com