Rabu, 16 Desember 2015

Tetaplah Jomblo dan Polos, Ta.

Bingung gimana cara nulis yang baik-baik soal keponakan, itu termasuk tanda-tanda kalau seseorang positif nggak punya sifat keibuan ya?

Rencananya aku mau nulis postingan tentang keponakanku, Khalid Artha Adha, atau yang biasanya dipanggil Artha. 


Foto di atas waktu dia masih umur 4 tahun sih. Hari ini, dia genap berusia 7 tahun. Sekitar tiga atau empat tahun lagi, bakal menginjak umur anak laki-laki ideal untuk disunat.

Jadi, sebagai tante yang baik, aku mau nulis tentang dia. Buat mengenang dia kelak, kalau-kalau nanti dia depresi karena otongnya dipotong. Trus mutusin buat bunuh di…..

ASTAGFIRULLAH, NGETIK APA AKU BARUSAN?

Dasar nggak punya sifat keibuan. 

Ya pokoknya gitu dah. Aku mau ceritain soal dia, tapi bingung mulai darimana. Masalahnya, setiap ngomongin anggota keluarga, bawaanya pengen ngebawa-bawa keanehan mereka. Aku pernah ngomongin soal keponakan-keponakanku, adekku, kakakku. Mamaku dan Bapakku juga nggak luput. HUHUHUHU. Kutuklah aku jadi batu akik :( 

Tapi tetap aja sih aku mau nulis. Dan mengawalinya dengan bilang,

“Aku kangen Preman Gank.”

Serius, kangen banget. Dan ya, itu bukan orang. Itu nama akun twitter, @premanGank.

Akun twitter kesayanganku dari jaman sekolah itu udah lama banget nggak nongol di timeline. Terakhir nongol pas bulan September kemaren. Entah apa yang menyebabkan akun itu menghilang bak ditelan bumi.

Padahal, akun itu pelipur laraku banget. Twit-twitnya selalu berbau mesum sih, menyampaikan kebenaran dengan cara yang nggak bener. Tapi cara itu cukup cerdas buat menyentil beberapa pihak yang masih kangen mantan, pihak yang masih betah di-friendzone-in, sampe para pejabat yang doyan korup. 

Kalau stalking akunnya, bawaannya pengen senyum-senyum mesem sambil ngangguk-ngangguk tanda setuju. Kadang juga ngakak dengan posisi ngangkang. Jangan ditiru, gaes.

Dan lusa malam kemaren, kangenku ke Preman Gank udah mencapai puncaknya. Aku pun dengan gencar stalking akun itu. Dengan binalnya ngakak sambil ngangkang lagi, ngeliat twit-twit dan meme-meme yang di-upload akun itu.

Sampe akhirnya, tawaku terhenti pas ngeliat meme di bawah ini,


Aku langsung duduk manis. Dan pengen nyunggingin senyum miris. Bahkan pengen nangis. Tragis. 

Meme di atas memang bener keadaannya. Anak SD jaman sekarang pada pintar. Pintar pacaran.

Kalau nggak salah pas Januari lalu, dunia maya dikejutkan dengan postingan anak SD di Facebook. Anak SD itu meng-upload foto anak SD juga, cewek, yang diklaim adalah pacarnya.

Pamer pacar yo oloooh. Sumbernya disini
Bahkan ada yang terang-terangan nyatain perasaannya di depan umum, nih contohnya.

Anak SMP nembak anak SD. Pffft. Sumbernya disini

Percintaan anak SD juga menghadirkan keintiman dan kegalauan kayak orang dewasa. Ada anak yang update status kayak gini,

Anak kecil tau apa sama capek hati??!! Sumbernya disini
Giliran patah hati, malah berniat mau bunuh diri,

Dek, kamu harus tau,
mending cinta ditolak daripada lampiran CV ditolak pas mau ngelamar kerja.
Itu lebih nyesek. Sumbernya disini
Miris banget. Di saat mereka harusnya sibuk nangisin mainan yang nggak terbeli, nangis karena habis jatuh dari sepeda, nangis karena disuruh mandi padahal mau nonton kartun dulu, eh malah nangis gara-gara diputusin pacar.  

Di saat mereka cuma harus memusingkan ulangan Matematika. Sekarang malah memusingkan kenapa pacar tiba-tiba minta break trus habis itu si pacar ngilang. 

Di saat mereka harusnya main bareng anak-anak sepantaran tanpa memandang gender, eh malah mau mainnya sama pacar aja. Kalau main sama lawan jenis, takut si pacar cemburu. Kecil-kecil sudah dikekang dan dicemburui berlebihan. 

Di saat mereka harusnya berebut mainan atau berebut ranking satu di kelas, eh malah rebutan cewek. Pipis aja masih berceceran, udah berani macarin anak orang. 

Well, sebenarnya sih fenomena anak SD pacaran terjadinya nggak cuma sekarang ini. Udah dari dulu. Sebenarnya bukan pacaran juga, tapi naksir-naksiran. Pacar-pacaran. Sebatas suka, kagum, atau cuma karena sering dijodoh-jodohkan sama teman. Keseringan diciye-ciyein.

Ekspresi dalam menyampaikan rasa sukanya juga beda. Anak SD jaman dulu lebih banyak malu-malu kucingnya. Memendam rasa itu sendirian karena takut dikatain teman-teman. Memandang yang ditaksir dari kejauhan. Nyoba buat selalu dekat dengan berusaha cari bahan obrolan, walaupun topiknya dipilih sembarangan. Bahkan ngejahilin yang ditaksir cuma supaya dapat perhatian. 

Contoh terdekatnya ada pada Wulan. Di postingannya yang ini, dia cerita soal ngalamin cinta pertama sama teman sekelasnya waktu SD. Febri juga nulis tentang cinta-cintaannya waktu SD di postingannya yang ini, dimana dia jatuh cinta sama gurunya sendiri. 

Lalu aku, yang pernah ngalamin cinta-cintaan di SD juga, sama teman cowok yang sering ngejahilin aku di kelas. Aku sering dibikin jengkel, tapi juga dibikin kangen sama kelakuannya. Bisa dibilang itu benci jadi cinta. Hoek. 

Walaupun tiap anak berbeda, tapi aku rasa semua bentuk cinta-cintaan anak SD jaman dulu itu punya ciri yang sama. Nggak terang-terangan. 

Cinta-cintaan anak SD dulu kebanyakan nggak pernah jadi sebuah hubungan. Juga nggak ngehasilin sakit hati parah sampe pengen bunuh diri. Lagian, anak SD jaman dulu pikirannya belum nyampe ke pacar-pacaran. Kadang ada anak yang malah marah kalau udah dikatain pacaran sama teman-temannya. 

Beda banget sama sekarang. Lebih buka-bukaan. Baik di medsos maupun di dunia nyata. Seolah-olah itu adalah pencapaian terbesar di umur mereka yang masih sangat belia. Punya pacar. Sedih. 

Dan aku baru sadar, kalau Artha sekarang jadi anak SD. Kalau nggak salah, udah kelas 2 SD. Dia tumbuh di era digital ini. Saat semuanya serba dimanjakan dengan internet, sinetron cinta-cintaan sampah makin marak, dan permainan tradisional sudah jarang terlihat. Oh iya, satu lagi. Saat biaya hidup makin mahal, jadi orangtua bekerja lebih keras sampai ngorbanin waktu bersama anak.

Naluri ketanteanku (karena nggak punya naluri keibuan) pun muncul. Aku takut kalau Artha sampe terkena imbas dari kemajuan ini. Ya, kemajuan. Anak SD bisa maju berlangkah-langkah cinta-cintaan kayak anak SMA. Sedih. 

Tapi kalau ngedengar cerita dari Ibunya, Kak Iin, dan cerita kakakku yang lain, kayaknya Artha nggak tertarik buat pacaran. Dia pernah mukulin temannya karena temannya itu ngatain dia. 

"Faris sih, Bu. Artha tuh nggak pacaran sama Sabita! Artha cuma mainan aja sama Sabita tuh nah, Bu." Jawab Artha begitu ditanya alasan memukuli temannya. 

Buset. Brutal banget. Kayaknya Artha kena imbasnya game Point Blank deh, bukannya kena imbas sinetron cinta-cintaan. 

Selain itu, Artha kayaknya nggak punya potensi buat mesum di usia dini.

Sebulan yang lalu, aku nggak sengaja ngedenger percakapan antara Kak Dayah dan Artha di balik pintu. Mereka yang lagi di teras ngobrolin banyak hal, mulai dari Khansa (anaknya Kak Dayah) kenapa ekspresi mukanya selalu datar, Artha orang Banjar atau orang Jawa, sampai.....

"Tante Dayah, masa' Om Jay gak suka main COC. Sukanya main janda. "

GUBRAK!

Waktu itu aku kaget. Masih ingat aja itu bocah, sama voice note-nya Zai seminggu yang lalunya. Gara-gara Zai sialan....

"Hah? Tau darimana? Abang (panggilan buat Artha) ada bbman kah sama Om Jay?"

"Enggak. Artha ada tuh nah gangguin Tante Icha bbman. Tante Icha suruh Artha kirim suara. Artha tanya gak main COC kah Om. Om Jay nya jawab gak hobi main COC, hobinya main janda."

Ngedengar itu, Kak Dayah istigfar berkali-kali, habis itu ngakak. Artha bukannya ikut ngakak, malah nanya,

"JANDA ITU APA SIH, TANTE DAYAH?"

Ya Rabb. Pake nanya segala lagi si Artha. Pantas aja waktu lagi kirim-kirim voice note, dia diam aja pas Zai ngomong itu. Tenyata bukan karena ilfil, tapi karena nggak tau artinya. 

Saat itu juga aku langsung mundur teratur. Masuk ke kamar. Takut kepergok lagi nguping, trus kena siraman rohaninya Kak Dayah. Gara-gara secara gak langsung ngajarin Artha buat mesum.

Kalu lagi ingat kejadian itu, bukan cuma kesal sama Zai aja yang aku rasain. Tapi juga lega. Karena Artha nggak tau apa makna dari main janda. Janda aja dia nggak tau.

Jadi, aku berharap dia bakal selalu sepolos itu. Nggak ngikut pergeseran tatanan moral. Nggak pacaran kayak anak SD jaman sekarang ini.

Aku pengen bisa ngucapin ini di depan keponakanku itu.

"Selamat ulang tahun, Artha. Semoga makin ganteng, makin pintar, makin rajin ikut pengajian Guru Yasin. Bandel boleh, tapi jangan terlalu. Nggak capek apa tiap hari dapat hukuman nyapuin kelas mulu setiap pulang sekolah?

Selamat ulang tahun, bocah yang suka main COC. Tante tau, kamu suka main game. Tapi lihat deh, masih banyak permainan yang lebih asik dari itu. Yang kamu bisa lakuin sama teman-temanmu. Atau sama Tante. Jangan keseringan main hape ya?

Selamat ulang tahun, keponakan laki-laki Tante satu-satunya. Jangan pacaran kayak anak-anak SD jaman sekarang ya. Anak-anak itu, dewasa terlalu cepat. Padahal, apa enaknya sih jadi dewasa? Banyak pikiran. Banyak tanggung jawab yang harus diemban. Banyak pokoknya. 


Kalau disuruh milih, Tante nggak pengen jadi dewasa. Tante pengen kayak kamu. Senyum, ketawa, nangis, tanpa pura-pura. Apa adanya. Nggak perlu senyum di balik sedih. Nggak perlu ketawa padahal itu nggak lucu. Padahal kata-kata lucu itu bisa aja nyakitin.

Pokoknya, jadi dewasa itu sebenarnya nggak enak. Kalau ngelakuin adegan dewasanya sih, enak-enak aja. Kayaknya. Tante belum ngerasain sih. Jadi doain Tante biar cepat dilamar ya. Huahahaha!

Oke, pukul aja Tantemu ini, Ta. Tantemu ini ngebet banget kayaknya.

Tapi biarkan Tante berharap, kamu bakal selalu sepolos ini. Seanak-anak ini. Semoga kamu dewasa di waktu yang tepat. Semoga nanti kalau udah dewasa, kamu memilih buat taaruf aja, sama orang yang kamu sayang.

Selamat ulang tahun, Artha." 

Bahahaha. Ucapan dan doa macam apa itu, Chaaa?

Tapi nggak papa lah. Seenggaknya, aku bisa nulis yang baik-baik soal keponakanku.

Oke. Udahan ya. Mau ngebungkus kado yang nggak seberapa dulu. Sama mau mikir, aku bakal berusaha nahan ketawa. Atau nahan tangis, pas ngelontarin beneran ucapan di atas di depan anak itu.

84 komentar:

  1. mbaca yang atas ngenes.. pendewasaan dini banget. hahaa aku juga baca itu cerita si wulan, masa itu suka sama guru edyaaan.
    kalo pas denger "nglakuin adegan dewasa sih enak-enak aja" ekspresinya kayak apa ntar keponakanmu cha.
    main janda di bawa-bawa sama anak kecil.

    ucapane keren banget semoga berhasil ngucapinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ngenes banget kan. Bawaannya pengen istigfar mulu sambil ngitungin biji tasbih kalau liat kelakuan anak-anak SD itu. :(

      Bahahahaha. Entahlah, Mas Adi. Mungkin dia bakal ngeruqyah aku kali ya :(

      Makasih. Hehe. Aamiin! :))

      Hapus
    2. hahaa.. dirukyah mungkin.
      gak usah pake mas kali cha, panggil adi aja. eeheh

      Hapus
    3. Bahahaha. Nggak papa nih? Yasudah. Oke deh, Adi :D

      Hapus
    4. Nih dua cewek ternyata kecilnya suka cinta-cintaan toh, hehehe
      Saya aja waktu semasa bocah ingusan, pikiran cuman nonton kartun, main, makan, tidur gitu terus sampe bosen sendiri.

      Hapus
  2. Semoga kamu dewasa di waktu yang tepat, nice, semoga ya, miris sekali lihat anak sd kelakuan orang gede, orang gede, kelakuan kayak anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Semoga aja. Aamiin.
      Hahahahahaha. Iya juga. Ada orang gede berkelakuan kayak anak-anak. Jadi terbalik :D

      Hapus
  3. Waaaaaa ada link aku. Uwuwuwuw~
    Makasih Ichantik :'D :))

    Hahahaa kamu punya naluri keibuan kok, Cha. Dari tutur katanya keliatan loh. Serius.
    Jah itu anak esde, yoloh. Parah. Mau nangis lihatnya. Apalagi yang status ' cape hati '. Anak esde aja udah sok sok ngerasain cape hati. Nggak tau apa cape hati beneran gimana rasanya. Huh.

    Ada lagi Cha. Anak esde yang kissing di daerah banjir. Waktu itu fotonya sempat tenar juga di pesbuk. Jiji banget.
    Duuh, moga Artha nggak kayak gitu ya ntar pas gedenya.
    Cha, salamin ke Artha ya. Selamat ulangtahun, moga makin panjang anunya. Kan mau disunat. Engg enggak gitu. Maksudnya panjang umur. Jadi anak yg pinter, disayang ibu ayah. Amin.
    Bilang dapat salam dari Raisa Andriana ya Cha. Uhukk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hohohoho. Sama-sama, Wulan Raisa Gedembrang Gedembrung :*

      Wah. Serius aku punya, Lan? *langsung ngadain selametan*

      Iya, Lan. Aku juga mau nangis. Prihatin banget. Iya, mereka belum tau rasanya capek hati beneran kayak gimana udah ngomong gitu. Kasihan :(

      Hahaha iya nih, Lan. Aku barusan browsing. Gila deh. Si anak ceweknya kayaknya yang nafsuan gitu ya. Serem :(

      Hehehe. Makasih ya, Tante Wulan. Ciyeee, tante.

      Bahahahaha. Panjang umurnya toh. Kirain panjang rambutnya.

      Aamiin. Makasih ya Tante Raisa yang nyamar jadi Tante Wulan. :D

      Hapus
  4. Selamat ulang tahun, Atrha. Semoga kelak banyak duit. Artha artinya uang kan? Eh, iya bukan sih?

    Pengen klarifikasi ini --> "Foto di atas waktu dia masih umur 4 tahun sih. Hari ini, dia genap berusia 7 tahun." ((genap berusia 7 tahun)). 7 kan ganjil, Cha :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaha. Aamiin. Makasih, Om Renggo! Semoga Om Renggo kelak gantengnya ngalahin Om Ganjar Pranowo. Hahaha.

      Iya. Harta sih sebenarnya. Tapi uang kan termasuk harta juga ya.

      Oh iya juga ya, Nggo. Hmmm.... jadi enaknya diganti apa? :(

      Hapus
    2. ((Om Renggo))

      Diganti apa ya enaknya.. Ummm *Mikir*

      Hapus
    3. Iya, Om Renggo. Masa Mbah Renggo. Ntar kamu nangis lagi :D

      Hapus
  5. Nepuk jidat deh ..
    emang mbak dimana mana udah tersebar ky gini, perasaan ane dulu waktu SD enggak separah ini deh. Boro boro pacaran suruh ngungkapin perasaan aja beraninya pas SMK :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, Mas Eksa. Pengen nepuk jidat juga :|

      Hahahahaha. Iya nih. Jaman SD dulu masih polos. Wuiiih pas SMK? Berarti pas SMP masih jadi secret admirer gitu ya. Sama sih :(

      Btw, panggil nama aja, Mas. Panggil Icha. Hehe.

      Hapus
  6. harus punya naluri keibuan cha. itu penting hhe

    aku setuju banget tuh anak zaman skrg malu nya sedikit. menurutku gara2 tontonan di tv gak ada yg mendidik malah kaya menggeser moral. kalau gini terus mau dibawa kemana pemuda'i bangsa kita. (oke aku kebawa suasana)

    selamat ulang tahun buat artha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm. Penting ya. Oke. Kasih tau aku beli dimana itu sifat keibuan? Beli dimanaaa?! Huhuhu. :(

      Yap. Malunya sedikit ya. Malah malu-maluin orangtuanya. Yak, terus, Feb. Bacain proklamasi juga sekalian. Kamu udah Soekarno-Hatta wannabe gitu :D

      Iya. Makasih ya, Om Febri! :))

      Hapus
  7. Astaghfirullah anak SD jaman sekarang ada ada aja.. kemarin ada juga aku nonton berita pencabulan sesama anak kecil duuh!!

    Mendadak kangen dan kawatir sama para keponakanku.. anak jaman sekarang prilakunya lebih dewasa dari umurnya.. Sebagai tante kita berusaha menanamkan nilai moral dan agama sebagai landasan hidup serta memberikan teladan yang baik. Semoga para ponakan kita tetap pada jalur yang benar Aamiiin ya Rabb.. Duh, jadi galau nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Gilaaaa. Baru tau berita itu, Rum. Kalau udah tau dari kemaren aku masukin juga di postingan ini. Huhuhu. Makin rusak aja kepolosan anak-anak sekarang ya :(

      Oh iya, kamu punya keponakan juga ya, Rum. Lebih banyak juga daripada aku.

      Bener, Rum. Berusaha buat kasih perhatian juga sama para ponakan. Dalam bentuk apapun. Anak-anak dewasa sebelum waktunya itu biasanya selain kurang didikan sama landasan agama, juga karena kurang perhatian dari keluarganya ya biasanya.

      Aamiin Ya Rabb. Berdoa semoga para ponakan nggak terjerumus ya. Jangan galau ya, Arum. :')

      Hapus
    2. Iya, bikin prihatin.. :(

      Ponakanku 8 orang hehehe..

      Iya, emang bener begitu.. Pokoknya berusaha aja yang terbaik deh :-)

      Aamiiin ya Rabb.. Iya :-)

      Hapus
    3. Buseeeeet. Banyak ya. Nambah empat lagi jadi deh satu lusin ya, Rum :D

      Hihihihi oke.:)))

      Hapus
  8. semoga para orang tua bisa makin serius mengawasi kehidupan anak-anaknya
    kesian masih kecil udah kenal cinta-cintaan :(

    gimana kalo gede ntar..

    btw salam kenal! (--,)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga. Aamiin :))

      Hahaha. Iya, kasian banget. Udah galau-galauin hal yang sebenarnya nggak penting di usia yang masih belia. Pernikahan dini itu cukup jadi judul sinetron aja deh, nggak usah kejadian di nyata juga :(

      Salam kenal juga, Helga! :D

      Hapus
  9. Kok kampret ya ngeliat anak SMP nembak anak SD? KENAPA DULU GUE NGGAK GITU AJA??! Sorry, kelamaan jomblo. Kesel mulu bawaannya.


    Selamat ulang tahun, Artha! Kamu udah bisa baca belum? Kayaknya udah. Baca blog tante kamu ya. Nanti kamu pasti nangis terharu dan tertawa ngeliat teman sebaya kamu begitu.

    Artha, jangan tiru orang-orang shableng kayak gitu ya.

    Duh, jadi ngasih nasehat ini. Naluri kebapakan muncul (padahal KTP aja belum punya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. BAHAHAHAHAHAHAHA. Ngerasa kesaing sama anak SD, Rob? Nggak papa, masa SD kamu pasti lebih indah daripada masa SD anak-anak kebelet kawin itu kok :D

      Duuuh~ Om Robby so sweet~

      Udah bisa baca, Om. Baca pikiran Ibu aku kenapa marahin aku mulu aja yang belum.

      Siap, Om! Makasih ya. Semoga cepat punya KTP. Punya SIM juga. Punya pacar juga. Hehehe... Peace, Om xD

      *ceritanya Artha yang bales*

      Hapus
  10. Wah bener, sekarang pacaran makin taun ke taun menjadi makin muda, bahka anak SD udah pada pacaran, padahalu dulu gue masih suka2 biasa aja, hmmm pergaulan sekarang emang menjadi-jadi.
    Btw, judulnya bener tuh tetaplah jomblo dan polos, pas banget hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama. Dulu waktu SD suka-suka biasa aja. Nggak kepikiran juga mau pacaran. Efek perkembangan jaman nih, berimbas ke anak-anak SD :'D

      Hahaha. Makasih ya, Agus! :)

      Hapus
  11. jadi, positif nggak punya sifat keibuan? hmm.. kayaknya bukan sifat keibuan deh. tapi.. ke "bibi" an.
    emang banyak yak akun twitter yang dulunya aktif banget.. tapi sekarang tak berjejak. entah bagaimana kabar adminnya.
    kalau masalah percintaan anak sd jaman sekarang mah.. miris. terlalu dramatis. terpengaruh media.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Positif! Huhuhu. Oke sip. Sifat kebibian lebih terdengar elegan daripada sifat ketantean. Thanks, Jev :D

      Nah iya. Yang ada sekarang akun-akun galau. Sekarang cari hiburan di TL twitter nggak semudah dulu. Menurutku sih. :(

      Iya, kepengaruh media. Anak-anak SD cewek masih kecil udah berpotensi jadi drama queen gara-gara itu. Sedih.

      Hapus
  12. Jangan ngucapin kalimat-kalimat itu Cha. Jangan rusak satu anak bangsa Cha. hahaha.

    Aku juga punya adek kelas 2 SD dan takut kalo dia dewasa sebelum waktunya. Kalo liat temen-temennya udah nakal-nakal itu udah sebel aja pengen menjauhkan. Susah jagainnya yak apalagi gak bisa ketemu tiap hari.

    Btw selamat ulang tahun Artha ponakannya Icha. Jangan tiru tantemu ya nak. Huehehe. \=D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUAHAHAHAHAHA. Makasih sarannya ya. Dasar kau Farih Ikmaliyani, fans berat martabak pandan! Huahahaha! (Eh iya beneran fans nya martabak pandan kan, Rih?)

      Waaah. Samaan kayak Artha dong ya. Cewek apa cowok? Bener, susah ngejagainnya.Apalagi kalau anak cowok, suka risih kalau ditanya seharian tadi ngapain aja. Jadi kasih perhatian sebisanya aja deh. Sama ngedoain dia yang baik-baik. Hehe.

      Makasih ya, Tante Farih! Iya, itu pasti, Tan. Tante Icha genit gitu. Huhuhu.

      Puas kau, Rih? T__T

      Hapus
    2. Eh eh kok tau perihal martabak pandan sih? Emang kamu ada di grup Faedah itu Cha? :D

      Cowok Cha. Hahaha bener banget. Udah ngerasain.

      \=D/ HUAAHAHAHAHA.

      Hapus
    3. Hahahaha. Aku liat komen di postinganmu yang stasiun itu, Rih. Ada yang komen soal martabak pandan. :D

      Aku nggak ada gabung disitu, Rih. Keder duluan. Huhu.

      Hahaha. Oh iya, yang waktu itu ada di postingan soal tenda ya? Huehehe.

      Hapus
    4. Gabung lah Cha kemaren kau dicariin di grup itu. hahaha.
      Yap Cha. Yang di tenda itu. :D

      Hapus
    5. Huahaha. Udah kayak buronan aja dicariin. Jadi malu deh akoeh, Rih :$

      Si adek main di tenda aja sama kakaknya, biar aman dari kejamnya dunia luar. Tapi susah sih anak cowok kalau nggak main di luar juga bukan kayak anak cowok. Jadi kasihan :(

      Hapus
  13. Potret anak SD zaman sekarang ini udah menyedihkan banget ya kayaknya mbak -_- ampun deh -_- bahkan ada yang bunuh diri segala cuma masalah cinta-cintaan -_-

    Ah, semoga Artha tetep polos-polos dan baik-baik aja ya mbak :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Feb. Sedih banget. Kayak masalah cinta itu adalah satu-satunya masalah di dunia ini aja. Padahal masih banyak lagi. Dan itu masih jauh banget datangnya ke mereka. :(

      Iya, Feb. Semoga aja. Aamiin.

      Btw, panggil nama aja, Feb. Umur kita juga kayaknya nggak beda jauh kok. Huehehehe.

      Hapus
    2. Wkwkwk yah, namanya juga terlalu cepat akil baligh ya -_-

      Semoga :') Aamiin :))

      Ah, oke deh, Icha :))

      Hapus
    3. Huahaha. Beruntunglah bagi generasi 90 yang akhil balighnya di saat yang tepat :'D

      Hohohoho. Sip :D

      Hapus
  14. Aku waktu SD dulu sih cuma suka-suka aja, ga sampe pacaran.
    Doh jaman sekarang miris banget masih SD aja sok-sokan pacaran. Kalah aih sama anak SD :'v

    Itu sampe ada yang mau bunuh diri segala, kebanyakan nonton sinetron tuh anak---"
    Jauhkanlah adik-adik hamba dari hal-hal seperti ini ya Allah. Aamiin.

    Btw Selamat Ulang tahun buat Artha ya, semoga jadi anak yang berguna untuk bangsa dan negara~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh. Belum kenal namanya sayang ya, apalagi cinta.

      Jaman sekarang banyak kemajuan, termasuk kemajuan yang ini. Kemajuan yang menyedihkan. Huhuhu. Bahahaha, ada yang curcol kayaknya. Nggak kalah kok, Nov. Nggak kalaaah :D

      Hahaha. Iya, sinetron anak dewasa tapi tayangnya di jam-jam anak kecil belum tidur.

      Iya. Aamiin Ya Rabb.

      Makasih ya, Tante Noviyana Isyana! Aamiin :))

      Hapus
  15. miris juga ya kalo liat anak SD udah pacaran, dulu saya nih waktu SD gatau apa yang namanya cinta, baru pacaran sejak kelas 3SMA saya, gatau waktu smp saya masih polos atau gak laku tuh ya.hahaha
    dunia udah parah jga yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Miris banget, Hen. Rasa hati teriris :(

      Waaaah. Hebat. Pacarannya pas kelas 3 SMA. Keren lah itu, daripada pas SMP udah pacaran. Pacaran pas SMP biasanya masih main-main. Sebentar juga masa pacarannya biasanya :D

      Bener banget. Itu tanda-tanda bentar lagi mau kiamat kayaknya :|

      Hapus
    2. wah saya takut juga jika ini adalah salah satu tanda kiamat.hehe
      semoga orang tuanya bisa lebih baik dalam mendidik anak ya mbak :)

      Hapus
    3. Iya sama. Aku juga takut. :|
      Aamiin. Semoga aja lebih baik dan lebih perhatian sama anak :))

      Hapus
  16. Aduh Mbak Icha, jangan terlalu polos juga. Eh... bukannya Jomblo ada masa kadaluarsanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Iya, Mas. Ada tapi jangan pas dia masih SD gini maksudnya :D

      Hapus
  17. SD jaman skarang, lebih sibuk mikirin percintaan daripada besok ulangan materi apa?
    hahaha.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin anak SD jaman sekarang udah lihai buat menyontek, jadi nggak sibuk mikirin :|

      Hapus
  18. Jaman sekarang mah emang semuanya berevolusi jadi ke yang lebih aneh, teh. Kadang aku mah suka ketawa miris liat kayak gituan. Ih, aku teh bahas yang anak SD itu lho, yang pacaran...
    IYA BENER, DITOLAK KERJA LEBIH SAKIT DARIPADA DITOLAK CINTA! Hahaha, padahal belum pernah ngelamar pekerjaan heu.
    Aduh sumpah, Artha polos banget ih. Gemes. Jangan nodai pikiran Artha yang masih 'suci' teteh, huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ((KETAWA MIRIS))

      Sama, Ris. Aku juga bawaannya pengen ketawa miris ngeliat kelakuan anak SD yang udah kenal pacaran. Kasihan. :(

      Hahaha. Iya, nggak bisa makan kalau nggak kerja soalnya :(

      Hohoho oke, Kakak Riskaaaa :D

      Hapus
  19. mereka sd udah pacaran sementara gfue jomlo udah lama banget, ngenes banget ya hidup gue, tapi kayaknya emang lebih bagus sih , lebih baik begini saja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Muhae. Pukpuk Muhae. Anak SD itu lebih ngenes perasaan. Kecil-kecil udah punya mantan trus susah move on :(

      Hapus
  20. Selamat ulang tahun, Thaaa.. Semoga sehat dan jadi anak soleh ya :D

    Sama dong, Cha. Sepupu ku cowok umur 7 tahun, di bbm Mamanya dia ganti dp foto cewek gebetannya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, makasih ya Tante Beby yang imut kayak cab.... eh kayak Cara Delevingne maksudnya. Huahahaha xD

      Bahahaha. Buhuhuhuhu. Bingung antara mau ketawa atau nangis, Beb :|

      Hapus
  21. Zaman dulu digosipin pacaran sama temen kelas pasti marah, kalo sekarang digosipin pacaran malah bangga yah -_-

    Akh kaya'a Artha mukul temen'a bukan gara-gara efek Point Blank Cha, kan Point Blank perang pake senjata bukan game adu jotos :p

    Ga jadi akh ngucapin selamat ulang tahun'a udah kelewat jauh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heeeeei Chisanak! Jangan-jangan kamu ya teman SD aku yang marah sama aku gara-gara aku gosipin pacaran? Hahaha.

      Bahaha. Iya kali ya. Tapi kan dia nggak punya senjata, makanya pake tangan kosong aja, Om Chisanaaaak.

      Sialan. Yaudah ucapin selamat maulid nabi aja, Om. :D

      Hapus
    2. Gtau dah waktu SD masih cupu, gak pernah main sama cewe -_-

      Kan bisa pake batu atau lempar uang kaya lempar granat gitu huahaha :D

      Maulid Nabi besok, bukan sekarang TANTE !!!

      Ekh-ekh Jangan panggil Om masih muda ini -_-

      Hapus
    3. WHAT THE F..... INI CHISANAK YA?
      CHISANAK, KAMU PUNYA DUA KEPRIBADIAN? AKU NGGAK NYANGKA KAMU GITU :|

      Bagus lah kalau cupu. Daripada kecil-kecil udah paham yang soal begitu-begitu.

      Kalau lempar uang, Tantenya ini maju paling depan, Chisanaaaak :D

      Yasudah. Panggil Eyang aja.

      Hapus
  22. Jujur saja, aku baca tulisan ini miris mbak... Miris melihat banyak anak SD jaman sekarang sudah pada pintar-pintar, pintar pacaran. Padahal anak-anak jaman SD ku dulu, masa SD itu masa kebahagiaan. Masa dimana kita bebas bermain sesuka hati, main bola di tanah lapang bekas sawah panen, kalo hujan suka main bola bugil ria, iya main bola cuma modal kancut doang biar baju gak basah dan gak kotor, jadi gak kena omelan emak. Apalagi pas moment ngejar-ngejar layangan putus itu asyik, apalagi pas dapet layangan putus itu rasanya bangga banget :')/ Mungkin kalo anak sekarang ya ngejar-ngejar cewek gebetan dan dijadikan jadi pacar, itu sangat miris..

    mungkin ini sedikit banyak akibat dari efek tontonan televisi yang makin lama makin diisi dengan acara sinetron-sinetron, dan banyak saluran tv yang justru menghilangkan acara kartun yg melatih imajinasi dan kreativitas, ah indahnya masa kecilku dulu, masih bebas dari yang namanya pacaran, sinetron, dan gadget :)

    Salam kenal mbak, ini kunjungan pertama saya :))

    http://sastraananta.blogspot.com/2015/12/tugasku-belum-usai.html?spref=tw …

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe. Makasih ya udah ngerasa miris. Aku juga ngerasa miris nulisnya, Mas Fandhy.

      Whoaaaaa. Masa kecilnya bahagia banget ya. Bener-bener berbaur dengan alam. Main di luar. Jauh lebih seru daripada main di dalam rumah dengan gadget.

      Iya, sekarang kartun nggak sebanyak dulu. Sinetron cinta-cintaan yang dibanyakin. Sedih :(

      Salam kenal juga, Mas. :))

      Hapus
  23. Wah, kamu tante yang baik ya, Cha.

    Saya jadi pengen ngerasain kayak Artha. Main bareng Tante Icha. :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Bang Har. Bang Har juga om yang baik, kalau punya keponakan. Haha.

      Ayuk sini. Main catur sama Tante. :D

      Hapus
  24. Ah untung aku dulu anak yang polos ya. Padahal udah berapa kali dikirimin surat cinta loh. Iya beneran itu surat cinta. Gimana jadinya kalo aku tanggapi semuanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untung banget. :D
      Ciyeeee. Masih kecil aja sudah banyak yang berminat. Jadinya bakal kamu nikahin semua deh yang kirim surat cinta itu. Huahahaha. *Emma Stone sotoy*

      Hapus
    2. Nggak ah. Banyak amat. Aku mah satu aja mbak

      Hapus
  25. jaman sd dulu, boro2 mikirin cinta~cintaan
    soalnya kgk ada yg naksir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah mau salut eh ujung-ujungnya aku malah ngerasa kasihan sama komen ini :(

      Hapus
  26. Loh-loh, kok komennya udah rame aja? Gue waktu itu udah sempet baca lewat hape. Eh, ternyata lupa komen. Hahaha.
    Yang lebih parah lagi waktu itu yang gue share di Line, Cha. Inget gak? Yang anak Paud terus kakaknya bangga. :))

    Zay kayak gue berarti ya. Nggak hobi main COC, hobinya main jan... jan... jangkrik. :p

    Mending, sih, nggak tahu apa itu janda. Lah, gue pernah waktu itu pas kelas 3 SD nggak tahu apa itu kntl. Taunya cuma titit, nggak tahu sinonim lainnya. Dan gue pun dibawa ke ruang guru karena kepolosan itu. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Jangan-jangan kamu punya alzheimer, Yog? Eh jangan sampe deh :|

      Oh main jangkrik. Kirain main jan.... jantung hatiku. Kuletakkan di jantung hatimu~ *nyanyi*

      Bahahaha. Lah, kok bisa dibawa ke ruang guru? Kamu ngomong gitu sama ibu guru kamu, Yog? :(

      Hapus
    2. Oh iya, Yog. Yang di Line itu. Parah banget. Si Paksi itu si Paksi itu pake dibilang setia segala sama kakaknya. Hahahaha. Ngakak sambil geleng-geleng sumpah :'D

      Hapus
    3. Gue teriak-teriak kntl gitu. Temen gue bilang itu artinya ganteng. Bgst banget, kan! Ya Allah, hina banget gue waktu itu.

      Hapus
    4. BAHAHAHAHAHA! Gilaaaa. Eh tapi bukan teriak Yoga kntl kan? Polos sama bego waktu itu beda-beda tipis ya, Yog. Huahahaha! *kabur pake buraq

      Hapus
  27. Dasar Icha, masih mesum aja. Artha kalau udah dipotong otongnya, jangan lupa dikasih liat ke tante Icha, biar cepet sembuh. *kasih tau cha ke artha*

    Artha sepuluh tahun lagi, kalau baca ini pasti ngakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sialan. Makasih ya :|

      Bahahahaha. Hmm. Jadi dulu kamu gitu ya, Ziz? Pas habis disunat langsung kasih liat ke orang? Yeeee ketahuan kan :p

      Alhamdulillah kalau ngakak, bukannya nangis darah segar. Huhuhu.

      Hapus
  28. Anak cewek SD biasanya naksir sama anak cowok yang suka gangguin dia :(
    Alhamdulillah aku berasal dari era yang cuma naksir-naksir kera di jaman SD. Horror juga liat anak SD yang.... ah sudahlah. Btw adik cowok ku udah kelas 6 SD, temen-temen ceweknya udah ngerti pacaran dan aku khawatir adek ku terkontaminasi :(

    Btw, orang Banjar asli ya? Deket dong^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Itu aku banget, Nis. Pas waktu SD :$

      Hmmm. Harus dijagain berarti ya, Nis. Minimal dikasih tau kalau pacaran di usia dini itu nggak baik. Ntar bakal ngalamin pernikahan dini. Duuuh jangan sampe :(

      Iya nih. Hehe. Tapi tinggalnya di Samarinda, Nis. Kamu juga orang Banjar ya kalau nggak salah?

      Hapus
    2. Bukan kakak^^ aku di Kalteng, tapi sehari-hari di sekolah pakai bahasa banjar:))

      Hapus
  29. Nice nih ceritanya emang anak jaman sekarang beneran edan... EDAN
    Saya pernah nge-Gep adekku sendiri, dia lupa bawa hapenya karena bosen saya buka-buka messengernya, ehh buset isinya pesen cowok pengen nembak, Karena emosi akhirnya gue iseng chat doi, saya suruhin main kerumah kalau beneran suka sekalian bawa makanan sama minuman dibawa dengan kantong plastik gede terserah isinya apaan, sampai malam ternyata dia gak berani nongol padahal saya laper banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Makasih, Bim :D Iya, bener-bener EDAAAAN.

      BAHAHAHAHAHA. Kakak yang ngelindungin adeknya banget ya. Iya, kayaknya dia takut deh jadi nggak nongol. Takut sama calon ipar yang galak dan kelaparan kayaknya :D

      Hapus
  30. Balasan
    1. Huahahaha. Makasih udah ngakak ya, Tante Njus! :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com