Senin, 11 Agustus 2014

Orang Baru

Banyak yang gasped pas dengar Yoanda itu manggil aku dengan sebutan Tante. Kaget aja gitu kalau Yoanda itu keponakan, bukan adek atau sepupu, secara dia juga tingginya samaan sama Nanda, jadi kayak sepantaran gitu.

penampakan tante dan keponakan yang akur

Emang kenapa kalau aku punya ponakan umur--- gatau umur berapa-- kelas satu esempe? Keliatan tua banget gitu kah?

Eh emang udah tua sih, mau kepala dua cyinnnn.


Trus tambah gaspednya lagi kalau ngeliat betapa rohaknya keponakanku itu. Ketawa nyaring-nyaring, kalau disuruh potoin gak pernah bener, ngomong ceplas-ceplos. Aku masih ingat dulu dia pernah nyembunyiin sandalnya Indra sampe pulangan di rumahku huhu maluin-maluin tantenya yang caem ini aja.

Dan kemaren dia sukses bikin aku malu (lagi), entah maksudnya apa tu anak.

Sabtu malam pas aku sama Zai dudukan di teras rumah sambil niupin balon buat acara ulang tahun Tasya besoknya. Tiba-tiba si Iyo, panggilannya Yoanda, duduk di sampingku, ngendus-ngendusin aku dengan sepenuh hati.

"Tante Icha kok bau tai kucing?"

KURANG NYARING YOOOOO KURANG NYARING!!!!!! Aku noleh-noleh ke Zai, dia masih fokus sama balon yang lagi dia tiupin. Kayaknya dia gak denger. Oh, niceeeee.

"Gak kok Yo orang udah mandi kok." belaku. Emang bener kok, orang udah mandi juga.

"Iya tante Icha! Iyo cium bau nah, masa tai kucing di belakang pintu sih." katanya gak percaya.

"Hah masa sih bau?" spontan aku ngendus-ngendus badanku sendiri, habis itu ngeliatin Zai lagi,  yang ternyata udah gak fokus sama balonnya dan malah ngeliatin aku.

"IYA CHA KOK KAMU BAU SIH? ITU BAU LIUR BASI HABIS KAMU TIDUR TADI YA?" 

Gak lama Kak Fitri nongol di balik pintu. Maka suaranya nyaring memecah keheningan. Makin bikin Zai ngeliatin aku dengan tatapan aneh.

Kampretttttt emang sebau apa sih badanku? Udah kuciumin juga rasanya gak ada bau aneh-aneh. Ini hidungku yang salah nangkap atau merekanya aja yang emang niat mau bully aku sih?

Emang iya sih aku tadi tidur, ketiduran lebih tepatnya, itupun  kalau Zai gak nelpon ngasih tau kalau dia udah di depan mungkin aku gak bakal bangun. Kalau bau iler masih bisa masuk akal ya, lah bau tai kucing? Jahat banget sih kamu Yooooooo!!!! Ini juga ngapain Kak Fitri ikut-ikutan bilang-bilang bau sih?

Sebelum mulut mereka berdua tambah rempong, aku langsung ambil langkah seribu ke dalam, nyemprotin parfum setuyuk.

"Udah harum udah harum hahahahaha." Yoanda ketawa binal pas aku keluar.

Duuuuhhhh sumpah malu banget dibilang bau di depan pacar!!! Aku takut Zai jadi ilfil gitu. Aku ngeliatin dia terus, sementara dia kembali sibuk sama balonnya. Tu anak pasti gak mau deket-deket aku lagi deh.

"Eh, aku bau kah?" akhirnya aku nanya gitu ke dia.

Zai langsung nyosor ngendus-ngendus aku. Aku kaget sih, nih anak kok nyosor ngendus, kenapa gak nyosor nyium aja sih? Ehhh.

"Enggak."

"Hah masa? Jujur aja gapapa kok. Eh lagian ini juga udah pake parfum kok haha. Eh kamu nggggg gimana ya ngomongnya, nggg kamu gak ilfil kah?"

"Hah kelanjian ilfil-ilfil!"

"Kelanjian? Bukan gitu kelanjian tu, belai-belai gitunah baru kelanjian!"

"Yayayaya sembarangmu dah."

Walaupun dia jawabnya datar gitu, tapi jujur aku senang dengernya. Entah aku yang lebay kelanjian atau apa, yang jelas aku ngerasa cuma dia yang bisa jawab kayak gitu kalau kutanyain aku bau apa enggak. Lagian aku juga gak pernah nanya kayak gitu sama cowok, malu bro, baru sama dia aja. Dan habis itu pun dia berlaku kayak biasa aja, gak ngejauh atau apa, dia gak ilfil sama aku. Dia juga gak ilfil sama tingkah laku childishku, cerobohku.

Dengan kejadian Iyo ngebully aku, aku jadi mikir kalau aku mungkin gak bakal bisa cari orang baru selain Zai, orang yang udah tau just the way I am. Aku gak suka orang baru, dalam hubungan. Aku gak suka menciptakan mantan, yaiyalah siapa juga sih yang suka. Mungkin cuma baju baru yang aku suka, hape baru, motor baru, sepatu baru--- hah cuma Cha CUMA? Aaaa pokoknya aku gak suka orang baru, orang baru dalam hubungan, ngg bukannya gak suka sih, tapi gimana ya, rasanya udah males enek buat pindah ke orang baru. Kenalan lagi, jaim-jaiman lagi, mulai dekat lagi, jadian lagi, mulai tebongkar aib masing-masing lagi, ngerasain takut dia gak bisa nerima kita lagi.

Kalau hati diibaratin sama rumah, rasanya gak rela kalau orang yang sudah lama di rumah ini pergi dan digantiin sama yang baru. Orang lama, orang yang berhasil memasukinya setelah lama berkeliaran di teras, terus ngusik kita yang sebenarnya kita udah mulai sanggup ngejaga rumah ini sendirian, tanpa bantuan. Trus akhirnya kita berani untuk membuka pintunya, mempersilahkannya masuk, menjelaskan betapa sederhana dan apa adanya rumah ini, dan akhirnya dia tinggal.

Rasanya gak rela kalau orang yang sudah lama tinggal di rumah ini, yang kadang membuat rumah ini bersih, kadang kotor, kadang  terawat, kadang tak terurus, pergi gitu aja dan digantiin sama orang baru. Rasanya kita udah nyaman sama orang lama walaupun dia kadang di rumah, kadang keluar rumah. Kalau Zai mah seringan keluar rumahnya kali ya huhu.

Dan sekali lagi, kalau hati diibaratin sama rumah, aku masih gak tau Zai itu itu cuma tamu atau penghuni. Dan jujur, aku benci suatu saat nanti dia harus pergi, pindah ke rumah yang baru, jadi orang yang pernah tinggal di rumah ini, bukan orang yang selamanya tinggal. Dih, jiwa melankolisku kumat.

Udahan ya, doain aja mudahan Iyo gak bikin aku malu lagi. Dan moga Zai emang beneran gak ilfil. Moga juga kemaren itu aku beneran gak bau huhu cuman bully-an doang.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com