Rabu, 30 Juli 2014

Tenggorokan Dihuni Kaktus

Tnggorokanku rasanya sakit seret gatal. Bawaannya pengen kugaruk aja pake garukan punggung tunah apa sih namanya tuh aku lupa. Dari pagi sampe pulang nih. 

Pulang? Dari---? 

Aku kerja coy, huhu ironis sih lebaran hari ketiga udah kerja aja, Dita maka asik be-qtime nonton sama mamam di Pizza Hut bareng teman-teman SMA-nya, lah aku sama user gitu huhuhuhuhuhuhuuuuuuuu.......

Lanjurt, nah jadi tenggorokanku tuh sakit, batuk-batuk juga, tapi gak sering batuknya, yang seretnya ini yang sering nyiksa gitu, dibawa ngomong juga jadi serak-serak becek kecebur paret, maka senjata CS itu suara lagi huhu soalnya kerjaannya nyerocos gitu kan. Aku positif panas dalam ni kayaknya, harus minum adem sari chingku ni ntar pulangan.

Perasaan di dua hari lebaran kemaren aku gak binal deh makan minumnya. Lebaran pertama makan yang ada di rumah, lebaran kedua seharian minum soda, apa gara-gara minum soda mulu ya kemaren makanya jadi dihuni kaktus gini tenggorokkan?

Tapi aku curiga sih mungkin gara-gara aku kemaren behimat ngapakkin dua anak manusia sampe dua anak manusia itu salah tingkah dan salah satunya jadi bete. 

Eh bukan aku aja sih, ada Nina yang turut berpartisipasi juga dalam penghapakkan dua anak manusia itu, yang tak lain adalah Shela dan Rudi..

Jadi gini, kemaren aku sama Shela ke rumah Nina. Harusnya ada Wilda sama Lelly juga, tapi mereka lagi ada urusan masing-masing, Lelly ke Balikpapan kalau Wilda lagi ziarah ke kubur. Dan yang gak seharusnya datang malah datang, yaitu Rudi. 

Aku langsung ngakak pas ngeliat Rudi di depanku. Tu anak rada begendut, trus cengengesannya makin lebar. Kayaknya makin playboy juga.

Buat yang udah ngikutin blogku dari awal, pasti familiar sama nama itu. Ceilah gayamu Cha. Eh beneran, dulu-dulu aku lumayan sering bahas soal Rudi. Dan karena aku baik, jadi aku kasih tau ya Rudi itu siapaaaaa. Dia itu teman kami dari SMP, gak satu SMP juga sih dia anak SMP 7 tapi kami kenal aja gitu, yah itulah kuasa facebook. haha. Awalnya dia kenal Nina, trus kenal sama aku, trus ngerambat kenal sama tiga personil (?) Shecom lain. Dia suka sama Nina, nembak Nina dua kali dan gak ada satupun yang diterima dengan alasan yang cuma (mungkin) Nina dan Tuhan yang tau. Kelas dua SMK, dan lagi-lagi gak satu sekolah sama dia tapi masih sahabatan, aku sama dia jadian, itupun diliputi dengan perasaan gak enak sama Nina huhu. Trus putus deh. Jujur ya sampe sekarang aku ngerasa lucu aja kok bisa aku pacaran sama dia dulu, dia yang udah aku anggap satu jenis kelamin sama aku karena kalau curhat sama dia bener-bener berasa curhat sama cewe haha. Habis orangnya bacot gitu sih, kalau aku curhat dia ikutan curhat juga, beda aja sama kebanyakan cowok yang full dengerin cewek curhat trus nanggapinnya sekedarnya gitu.

Putus hubungan sama dia gak bikin hubungan persahabatan aku Nina ke dia gak putus, kami masih suka behapakan lewat sosmed meskipun udah gak seintens dulu. Sampe akhirnya aku dengar kabar kalau dia ada ehem-ehem sama Shela (baca postingan Bangga Memilikimu, Bekantan-red) haha. 

Nah itu dah yang aku sama Nina jadiin bahan obrolan kemaren. 

Awalnya ya kayak biasa ngomongin jaman-jaman SMP, ngomongin teman-teman SMP yang dulu butek sekarang kinclong, yang dulu jomblo akut sekarang punya pacar trus awet pulak. Udah enek lok ngegosipin orang, aku sama Nina reflek liat-liatan, senyum-senyum najong, dan langsung nyekak Shela sama Rudi.

"Sebenarnya banyak yang pengen kutanyakan sama kalian ni hihihihihi." Nina mulai duluan

"Apaaaa, tanya dahhhhhh." Shela cengar-cengir.

"Nggggggg kalian pernah ada hubungan apa sebelumnya? HAHAHAHAHAHAHA"

Giliran Shela sama Rudi yang liat-liatan. Aku yang duduk di antara mereka langsung ngeh trus bisik-bisik ngikik ke Nina.

"Apaaa, gak ada apa-apa kok. Iya lok Rud?"

"Alalaa Shel kalau ada juga gapapa kok." kataku sambil nyolek Shela.

"Trus yang di twitter itu apa hah apa?" Nina makin menjadi-jadi.

"Yang mana? Gak ada tuhhh."

Dengan binal Nina buka twitternya Shela trussss dapat juga tweet-nya Shela ke Rudi, isinya kira-kira gini, "Selamat pagi sayang, jangan pernah berubah yaaa." 

Tawaku sama Nina makin meledak-ledak. Sementara Shela manyun sambil tetap nyangkal.

"Ohahahaha kalau hubungan mungkin gak ada ya, tapi kalau----- perasaan?" lanjut aku yang nyekak. Nina langsung kesedak trus ketawa lagi.

"Iya, feeling gitu feeling.." Nina naik-naikin alisnya.

"Gak--gak ada kok, gak ada lok Rud?"

"Gak ada kah Shel?" jawab Rudi dengan muka melas. Spontan kami ngakak lagi. Shela mukanya tambah kusut, tuh anak memang paling gak suka dijadiin bahan hapakan, eh lagian siapa juga sih yang suka Chaaaaaaaaaa.

Lucu loh bedua itu tuh, satunya nyangkal habis-habisan satunya senyum-senyum, jadi makin bikin kami menggebu-gebu ngolokkinnya. Ujung-ujungnya pas kami foto-foto dia gak mau ngikut, ngikut bentar aja habis itu minggir ngambek gitu hahahaha.
ini shela waktu masih nafsu foto

shela mulai ngilang tapi kami tetep aja foto-foto haha 
nina senyum keriting gitu trus ada penampakan muka rata yang dipersembahkan oleh--aku huhu

Ya ampun sumpah deh ketawaan terus di rumah Nina kemaren, maka Rudi makin gila aja lagi dari yang dulu, jiwa kecewek-cewekkannya masih ada bahkan lebih, suka gila poto juga kayak cewek-cewek trus mau ikut beghibahan juga haha. Diajakin foto berapa kalipun hayu aja gitu dia. Trus dia juga rada berisi, tangannya bisa dicubitin gak kayak dulu.
tuh kan, mau aja diajak gipo sama ane

Gak kerasa udah jam delapan aja. Aku langsung keingatan muka murka Mamaku, muka yang sebenarnya aku kangenin banget belakangan ini semenjak beliau sakit. Aku langsung minta pulang, trus Nina sama Shela inisiatif ikut aku pulang, jadi mereka ke rumahku gitu biar aku gak dimarahin. Duuuuh baiknya kalian mwahhh :* Nah terus sampe di rumah lanjut lagi beceritaan, ceritaan masalah cintrong-cintrongan gitu biasa deh, mumpung gak ada Rudi juga dia gak ikut, eh tapi sebenarnya juga gapapa sih kalau ada dia. 

Rencananya hari Kamis ntar kami berempat mau nonton bareng, tapi gatau juga deh jadi apa kagak. Yang jelas kalau misalnya jadi kayaknya aku gak bakal ngolokkin mereka berdua lagi deh, takut tenggorokanku tambah sakit. Kayaknya emang dikutuk sama Shela deh tenggorokkanku ini huhuhhhuhuhu. 

Udahan ya, mau cari larutan penyegar dulu yang rasa ekstrak kulit manggis, kalau ada. Selamat lebaran keduaaaaaaa :))))

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com