Rabu, 09 Juli 2014

Salam Tiga Jari

Hari ini Indonesia ngerayain pesta demokrasinya, nggg bukan pesta beneran sih yang identik sama hura-hura balon-balon makanan minuman berlimpah musik ribut sana-sini, pokoknya kemaren warga Indonesia rame-rame datang ke TPS buat nyucuk presiden pilihan mereka buat lima tahun kedepan. 

Sebelum tanggal 9 Juli ini, selain tim sepakbola piala dunia, calon presiden juga dijadikan bahan taruhan dan bahan yang bikin orang-orang jadi berkubu, berkelompok, saling mengolok, menghina, membanggakan jagoan masing-masing dengan berlebihan. Di sosial media banyak banget yang pada sibuk koar koar promosiin pilihannya, ngejatohin rival pilihannya. Upload meme aneh-aneh lucu-lucu bikin tengakak sampe bikin kesel. Yang pada suka sama Jokowi rame-rame upload foto salam dua jari, sementara yang cintrong sama nomor satu alias Prabowo pada sibuk ngolokkin dengan bilang salam itu Assalamualaikum bukan salam dua jari. 

Aku sekeluarga pada beda-beda sih, gak kompak. Jokowi-JK jadi pilihanku, Nanda, Kak Fitri dan Kak Iin. Sementara Kak Dayah, Kak Kris, Kak Iril, Bapak, dan Mama pada berbondong-bondong pilih Prabowo-Hatta. Nah kalau Mama tu labil, awalnya dia koar-koar mau milih Jokowi eh pas di TPS, lebih tepatnya di biliknya, dia yang sebelahan sama aku dan Bapak nengok-nengok ke bilik Bapak. 


"Mak, tadi pilih siapa?" Sebagai anak, wajar kalau aku mau tau pilihan Mamaku. Ngek.

"Disuruh Bapakmu pilih Praboro! Cucuk mukanya."

"Ah mana, Mamamu tadi noleh-noleh ke Bapak kok." 

-_____-

Lagian Mama ni lucu loh, nama orang bagus-bagusnya Prabowo diganti jadi Praboro.Tasmiyahin anak orang sembarangan. Aku jadi inget Mama suka nyebut Islamic Centre tu jadi Islamit Senter. ISLAMIT hahaha. Udah berusaha dibenerin tartil qalqalah lafadznya tu lidah tetap keukeh aja tesebut itu. 

Lanjut,

Perbedaan juga ada di keluarga Zai. Cuman dia yang pilih Pak Wowo (panggilan akrab ciptaannya Kak Ira), kakak mama sama bapaknya pada pilih Jokowi. Padahal katanya dia udah berhasil ngehasut teman-temannya supaya ikut pilihannya, dan berhasil, tapi gak berlaku buat keluarganya dan juga aku mhuaahahahaha. Ada waktu Sabtu malam kemaren dia nanyain aku pilih siapa, dengan senyum najong aku jawab pilih Pak Wiwi (panggilan---sayang deh kayaknya, jangan cembokur loh Zai!)

"Pasti gara-gara Ge pilih Jokowi ya?"

"Yeee manaada gara-gara itu, emang kamu tau darimana Ge pilih Jokowi?" Padahal emang gara-gara itu sih. Eeehh bukan jadi satu-satunya alasan, tapi jadi salah satu alasan.

"Orang aku liat temanku ngeretweet Ge trus ava-nya tu yang ada angka duanya, Jokowi lok itu. Dasar ikut-ikutan idola!"

Gak lama dia nunjukkin artikel-artikel di internet yang nunjukkin betapa hebatnya Pak Wowo. Gak, gak ngaruh. hatiku cuma buat Pak Wiwi seorang biarin deh dibilang presiden boneka alatnya Mega atau apalah. Gak cukup sampe disitu, Zai nunjukkin foto-foto blusukannya Pak Wiwi sama foto-foto blusukannya Bu Risma, walikota Surabaya.

"Nih liat nih, apa datang ke pasar cuman buat saliman, foto-foto, apaaan!!!!"

"Lah itu kan kebetulan ada yang mau salaman sama dia masa ditolaknya sih, aneh kamu ni."

"Alalalalalala datang ke pasar cuman mau diliput aja. Nih nih lagi coba liat, Risma nyapuinnya yang kotor-kotor, behimat, Jokowi apaaaaa Jokowi bersih kayak gini disapu, apa yang disapu?"

"Udah bersih kali itu!"

"Masa megang sapu aja begaya. Tuh liat sepatunya aja masih bersih gitu, kinclong. Yang kayak begini kah presiden kita nanti?" 

Hhhhhh muyak, langsung ay aku merangut semerangut rangutnya, betek.

Tapi sempat kepikiran juga sih, apa aku pilih Pak Wowo aja ya. secara dia itu pembawaanya tegas, mirip-mirip Pak SBY gitu. Trus apa yang dibilang Zai soal Pak Wowo juga ada benernya. Seterusnya aku galau lagi mikir pilih siapa. Masing-masing punya catatan putih dan hitam. Pak Wiwi dengan gelar 'presiden boneka'-nya, Pak Wowo dengan masa lalunya waktu masih di jaman Orde Baru, kaki-tangan Pak Suharto si otoriter. Tapi gatau kenapa ya, hatiku larinya tetap ke Pak Wiwi. Suka aja gitu sama pribadinya yang merakyat dan apa adanya. Aku bukan orang yang ngerti politik sih, tapi seenggaknya aku tau kalau Jokowi prestasinya di bidang politik banyak. Aku juga takut kalau misalnya Pak Wowo yang jadi presiden, kita bakal balik ke masa Orde baru, hidup tenteram sih tenteram tapi nunggak banyak hutang, mahasiswa pada diculik dibunuh, bakal ada penembak misterius, pokoknya hidup kita jadi gak damai. Beliau juga bilang kalau dia mau menasionaliskan perusahaan asing, gak ngerti deh maksudnya apa, kayaknya anti banget sama kegiatan impor.

Yang gak pilih Pak Wiwi mungkin sebenarnya takut pulau kita bakal dijual, sama kayak waktu pemerintahannya Megawati. Mereka pikir Megawati itu sebenarnya pengen jadi presiden tapi berhubung orang udah pada mbari muar sama dia, makanya dia nyuruh Jokowi buat jadi presiden, trus Pak Wiwi dijadiin alat buat ngerealisasikan kekuasaan liciknya. Ketakutan yang sama yang aku alami, tapi setelah aku pikir-pikir lagi, beliau kan cerdas tuh, dia pasti gak mudah lah buat diperalat orang, dia pasti tau yang mana yang baik yang mana yang salah.

Aaaa gatau deh, aku cuman seorang rakyat yang nyumbangin satu suaranya hari ini, dan sebenarnya pasrah sama keputusan KPU nanti suara mana yang paling banyak. Kalau dari hasil quick count sih Pak Wiwi yang menang, tapi aneh deh semua stasiun tv tu ga serempak hasil quick count-nya, di salah satu stasiun tv malah Pak Wowo yang pegang suara terbanyak, sementara stasiun tv lain si Pak Wiwi. Bikin bingung. Perasaan dulu jamannya Pak SBY jadi capres gak kayak gitu loh. 

Kalau misalnya Pak Wowo yang jadi presiden, yaudah sih legowo, nrimo, mungkin memang dia yang terbaik buat bangsa ini. Mungkin yang mereka bilang jelek-jeleknya Pak Wowo itu ga benar dan emang gak bakal terjadi selama dia ntar jadi presiden. Kalaupun ternyata Pak Wiwi yang menangin suara terbanyak dan resmi jadi orang nomor satu di Indonesia, yessss alhamdulillah sih, berharap semoga kekagumanku ke dia memang terbukti. Berarti aku gak salah pilih. Salam tiga jari deh buat beliau bukan salam dua jari lagi, salam metal oooohh we will rock you yeaaahhh!!!!! 

Nyambung aja kan? Soalnya Pak Wiwi kan suka Metallica.

Huuufffh, kok capek ya nulis beginian? Emang gak bakat ngomongin masalah politik presiden negara sih. 

Udahan ya, tunggu hasil KPU aja. Jangan kecewa apalagi bunuh diri kalau capres idaman hati gak kepilih. Minggat ke negara tetangga aja. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com