Rabu, 23 Juli 2014

Nangis yang Berguna


Waktu aku ganti display picture bbm, Kak Fajar dengan sengaknya nanya, 

"Ini Zai kah Cha?"


Helloooooo, MENURUT LOEEEEE???




Gilingan loh Kak Fajar ni, orang jelas-jelas aku fotonya sama bapak-bapak, atau lebih tepatnya kaik-kaik, yaitu bapakku yang udah renta tapi masih suka nonton film remaja kayak A Walk To Remember, masa dia nyangkanya itu Zai, aneh-aneh aja loh Kak Fajar ni. Tu anak emang rada ngeselin kalau udah diajak ngomong, dia juga suka manggil anak ruko sebelah yang jelas-jelas namanya Fenny tapi dipanggilnya Rina, apaan coba maksudnya -__- Maka sekarang dia lagi getol ngebajak path ku, udah dua kali, listening to Tentang Aku, Kau dan Dia by Kangen Band, terus ditulis keterangannya fav song, grrrrrrrrr gedeknya!  Trus tadi siang dia bajak path ku lagi, listening to Goyang Dombret by Inul. Kalau aku vampir mungkin udah kugigit kali dia. 

Tapi aku gak lagi pengen gigit dia sih. Aku pengen nangis. Nangisin keadaan Bapakku sekarang.


Untuk kesekian kalinya (dan kuharap yang terakhir), Bapak masuk rumah sakit lagi.

Awalnya Bapak dirawat di puskesmas di Bengalon hari Minggu, trus Mamaku disuruh buat kesana. Cuman berhubung Mama lagi sakit, dan gak ada juga yang bisa kesana, maka kami minta tolong keluarga disana buat ngejaga Bapak. Eh ternyata besoknya Bapak dibawa ke Samarinda, langsung dibawa ke Rumah Sakit Dirgahayu begitu nyampe. Dannnnn you know, Bapak dalam kondisi gak sadar, entah koma atau apa, yang jelas Bapak gak ada bangun. Dipanggil-panggil gak nyahut tapi sekujur badannya gemeteran. Katanya pas di Bengalon masih sadar, sudahnya di Bontang temuntah trus gak sadar-sadar sampe di Samarinda.

Aku reflek nangis pas ngeliat Bapak yang terkulai lemas dengan selang infus nangkring di hidungnya di ruang UGD. Sebenarnya pemandangan itu udah pernah aku liat sebelumnya, tapi kali ini kenapa pake gak sadar, aku takut banget. Aku ngeliatin Mama yang lagi duduk, mukanya pucat tapi gak ada tampang mewek kayak aku. Mama kayak ikhlas nerima cobaan ini. Sama pengaruh lagi sakit juga sih, sebelum Bapak sakit, Mama udah sakit duluan.

Karena aku melankolis yang gak bisa tahan buat gak cerita, akhirnya aku cerita ke Zai, aku nelpon dia. Gak lama telpon terputus, pulsa ente. Dia nelpon balik, trus bilang kalau besok malam dia mau jenguk. Sumpah aku tu rasanya kayak lagi di pulau kapuk pas dengernya, nyaman banar, dia kok tumben care gitu. Haha mungkin kedengarannya biasa aja ya tapi kalau buat aku dengan makhluk cuek kayak dia itu jokowaw banget.

Setelah dari maghrib sampe jam sembilan di UGD akhirnya Bapak dipindahkan ke ruang ICU. Bahkan sampe sekarang masih di ruangan itu, mau dipindahkan ke ruangan tapi katanya dokternya belum ada. Gak ngerti deh, masa Bapak mau di ICU terus. Maka susah kalau mau jenguk, gak bisa lama-lama. Yang ngejagain juga gak bisa tidur di ruangan Bapak, di ruangan lain. Tapi alhamdulilah sih dari kemaren udah sadar, tadi malam aku ke rumah sakit sama Zai, dan nangis lagi ngeliat Bapak. Beliau ngomong, "Sakit nak." terus-terusan. Cuman bisa ngomong itu, kalau ditanyain apa-apa cuman bisa ngangguk doang huhuhuhu hiksssssss. Aku pengen di samping Bapak semalaman itu, tapi susah di ICU, yang jagain aja tidurnya harus di ruangan lain, ruangan sebelah ICU itu. Maka tau aja lok aku tidur kebonya kayak gimandos. Jadi yang jagain ni Mama, itu kemarennya lagi sih, tadi malam yang jaga Kak Kris sama Kak Eddy.

Sedih banget ngeliat Bapak sakit. Lebih sedihnya Mama juga sakit, ambeiennya beparah, sampe badannya lemes gitu. Kenapa sih sakitnya harus barengan, apa itu yang namanya jodoh?

Ah aku ngomong apasih, nggg yang jelas kenapa sih kedua orangtuaku harus sakit di saat bersamaan, bulan puasa pulak, sakitnya tuh disini, nyeseknya tuh disini, nangisnya tuh disini~ Aku ngerasa sedih, tapi sebenarnya juga ngerasa lega, karena kali ini aku nangisnya berguna. Bukannya nangisku ngasilin sesuatu, maksudnya aku nangis kali ini untuk hal yang bener-bener pantas untuk ditangisin. aku ngerasa aku nangis bukan karena bentuk keegoisanku, bukan karena hal-hal sepele yang seharusnya aku gak perlu banget tangisin. Bukan nangis untuk user betuyuk yang bikin aku lupa istirahat, bukan untuk Zai yang gak ada balas sms atau ngangkat telponku, bukan untuk baju lucu yang udah diincar lama sekalinya keburu diambil orang, bukan. Aku nangis karena gak nyangka ini terjadi, aku nangis karena kedua orangtuaku lagi dirundung sakit, aku nangis karena takut aku gak bisa ngerayain lebaran bareng mereka tahun ini--- ah Ichaaaaaa ngelantur lagi kannnn.

Dih, tenangis lagi kan. Udahan ya, mohon doanya yah guys moga Bapakku cepat sembuh, Mamaku juga. Aku pengen shalat Ied bareng mereka. Pengen.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com