Rabu, 16 Juli 2014

Buka Berempat

Shecom akhirnya hidup lagi!!!!!! Tepuk tangan dong, eeh yang meriah dong, eeh tau Shecom kan? Ituloh, kumpulan bebungulanku waktu SMP, yang terdiri dari Wilda alias Mae, Shela, Nina, Lelly, dan aku sendiri. Yang udah ngikutin blogku dari awal pasti tau. Eeeeh emang ada untungnya gitu kalau tau Cha? -____-

Ada sih adaa, jadi aku gak usah rempong-rempong buat ngejelasin awal mula berdirinya Shecom, biodata para personelnya sampe alasan kenapa dikasih nama Shecom. Sumpah, kalo disuruh buat ngejelasin poin terakhirnya itu angkat tangan deh, bediam beranai, soalnya aku kagak tau alasannya, kayaknya gak ada yang tau deh, itu nama kalo gak salah Lelly yang kasih, dan kami iya-iya aja. Bubuhan cowoknya pada ngolokkin kami bubuhan baskom sampe bubuhan sekong pun kami iya-iya aja--

Ijinkan aku menulis tentang kebersamaan kami ya, kalau mau nguap pas bacanya, boleh. Kalau mau tidur sekalian juga boleh. Kalau mau langsung di-close juga boleh. Duuuh kok miris ya...

Oke, jadi kami kembali hidupnya tu kemaren, di buka puasa bareng, setelah setahunan lebih mati suri gak ada kumpulan bareng lengkap lagi. Terakhir kumpulan lengkap itu pas ulang tahun Nina, itu pas kami kelas dua SMA. Lama banget ya udah~  Nah kemaren tu kami buka puasa bareng, cuman gak bareng Shela huaaaaaaa, jadi berempat aja deh. Gak lengkap, padahal nyangkanya bakalan lengkap loh.

Gara-gara mepet waktu sih menurutku. Aku aja pulang kerja jam setengah lima, nyampe rumah jam lima. Itupun Nina nelpon aku dia bilang juga baru pulang dari jalan. Padahal aku udah ngambil shift 2 eh, itu pulangnya jam setengah empat. Eh rencana tinggal rencana, gara-gara aku istirahat sama Kak Indra sama Kak Ira kesahnya mau ke Vin's Ice Cream mau ketemu rock star, eeeh sekalinya tutup, yaudin kami meluncur ke PM dan kebablasan sampe jam setengah lima. Shift ku kebuang sia-sia huhuhu.

Kelar mandi bebek jam setengah enam, aku langsung cuss ke rumah Mae. Nyampe di rumah Mae gak lama muncul Lelly sama pacarnya, Ridho. Aku salut loh sama Lelly, dia bisa pacaran awet juga ternyata, dua tahun setengah mamen, amazing, aku terkejut~ Mukanya mirip lagi, nah ham jodoh sudah itu. Aku jadi ingat dulu kami pernah taruhan siapa yang nikah duluan. Aku pegang Shela sih, tapi kayaknya aku bakal pegang Lelly deh soalnya tu anak bau-baunya udah mau siap membangun biduk rumah tangga tuh cieeee denal cieeeeeeee *lirak lirik ke Lelly*

Kami semua pun ngeluncur ke rumah Nina. Setelah dipanggil-panggil berkali-kali baru nongol deh tuh anak. Pertama kali yang dia bilang ke kami yaitu,

"Aku kurusan ya? Iss aku kurus nah!!!!" 

Bener, Nina kurusan, jadi kayak jaman SMP lagi. Tapi bedanya sekarang gak ngerembes kayak dulu, rambutnya indah berkilau dan jatoh. Gak kayak aku yang dulu sama sekarang tetap aja rembes.

Eh tiba-tiba Lelly ngomong ke kami mau pulang dulu bentar duitnya ketinggalan, trus langsung cuss aja pergi. Owalah Lel bisanya tunah ketinggalan, lagian juga sebenarnya bisa aja pang pake duit kami dulu, dasar denal. 

Kami rencananya mau ke KFC Mulawarman dulu cari tempat baru jemput Shela. Nah Shela ni nyuruh kami buat ke rumahnya jemput dia, dia bawa motor sendiri sih tapi kami disuruhnya ke rumahnya gitu biar Mamanya percaya jar. Di jalan aku cekakak cekikik sama Mae, jalan pelan-pelan demi ngemat bensin, matiin motor pas di lampu merah. Aku sampe keburu-burunya lupa isi bensin, pas udah nyampe rumah tadi baru nyadar kalau udah merah. Tapi untungnya kami bisa aja nyampe ke tujuan tanpa harus beradegan ngegeret motor. Pas di KFC-nya dan Lelly udah datang, kami berunding beneran jemput Shela kah ni, udah jam enam juga, pasti macet disitu, maka kami ni masih duduk aja belum ada mesan makanan, maka antri bingit lagi. 

"Yaudah kita bedua aja sudah Cha, sekalian ambil uang di ATM." Nina langsung bangkit dan narik aku. 

Nina yang bawa motor, trus aku bbm Shela nanyain dia. Dia tu juga aneh gak ada sms aku atau telpon atau apa, kayak gak niat mau ikut. Eeh ternyata bener, dia bilang dia gak usah ikut aja, alasannya karena ada kakaknya buka puasa di rumah. Kami, yang pengen banget Shela ikut, bilang kalau kami udah di jalan mau jemput dia, udah di gunung. Padahal kami lagi di ATM. Trus dia keukeh gak mau ikut, malah nyuruh kami buka puasa di rumahnya aja. Yaudin ay kami langsung balik ke KFC. Pas ditanya kami udah dimana, aku bingung mau jawab apa.

"Bilang udah di gunung lagi kah ini Nin?"

"Bilang aja udah turun gunung udah jauh Chaaaaa."

Maafkan kami ya Shel, padahal di kaki gunungnya aja kami belum nyampe kesitu.

Nyampe di KFC nya, kami langsung mengemban tugas suci yaitu mengantri di kasir buat mesan makanan, pesan paket duduk, eh paket dukduk. Selama di antrian, Nina cerita soal kisah cintanya yang kandas kalau gak salah tiga bulan lalu.  Pacarnya, eh mantannya tu so sweet padahal, berkorban banget buat Nina, aku sampe iri pas Nina cerita soal mantannya ngasih boneka gede setinggi Nina pas dia ulang tahun, rela ngantri pas siang buat nonton film malam karena kalau nonton siang Nina kuliah sampe sore, nembus banjir depan rumah Nina cuman demi ketemu Nina aja, suka datang tiba-tiba tanpa bilang dulu ke Nina dengan alasan kangen---- aaaa so sweet, pejuang banget, ngelakukan hal-hal yang bikin cewek melting. Tapi mereka putus dengan alasan yang sebenarnya Nina juga bingung kenapa, mungkin dia bosan, mungkin dia capek, mungkin--- pake kata mungkin, karena Nina ngerasa dia gak ada bikin salah, gak ada berantem-beranteman, yang ada tu perubahan si mantannya Nina itu yang mendadak jadi jarang bales sms bbm jarang kasih kabar. Pas Nina mau baikin keadaan itu, dia gak ada respon. Giliran pas Nina bilang dia udah capek, eeeh si mantannya itu ngiyakan, ngelepasin, dengan pasrah. Padahal Nina kan bilang gitu bukan karena pengen dilepasin, tapi dipertahanin. Nina pengen ngebaikin, bukan ninggalin. Nina masih belum pengen nyerah, tapi si mantannya itu nyerah.

"Makanya Cha, kadang aku mikir ya, ada orang yang hidupnya dihabiskan cuma buat berjuang, bukan buat mempertahankan." kata Nina sambil ngulas senyum.

Sedih dengernya. Padahal Nina tu tipe orang yang gak mudah jatuh cinta, dan kalau sekali sayang sama orang tu sayang betul. Tabah ya Nin kamu pasti bisa move on, jangan kayak aku betah banget dulu gak bisa move on dua tahun huhu lah kok jadi ngomongin aku sih---

Akhirnya selesai dengan antrian, cussss langsung ke tempat duduk. Kasian Mae sama Lelly nungguin untung aja ada cookies bungkusan di meja. Dan akhirnya kami makannnnnnnn tapi malah banyak ketawanya daripada makannya haha.Gak lupa juga poto-poto gak jelas, nerusin tradisi dari jaman esempe.


gak pernah pose cantik kalau sama nina

gak pernah beres juga posenya

cabe-cabean wannabe, ketemu kaca langsung poto

miss you nin, udah lama bingit kita gak poto bedua kayak gini

Banyak banget yang bisa diceritain sama bubuhannya ni. Banyakkkkkkkk, tumpah ruah pokoknya! Kami ketawa behimat sampe mas-mas di coffee shop KFC nya itu ngelirak ngelirik kami dengan tatapan aneh. Eh malah digodain Nina segala lagi, pas Nina mau poto trus masnya ngeliatin lok, eh ditegurnya, "Mau foto bareng kah Mas?" Haha giling Nina ni!

Lelly cerita kalau dia sekelas lagi sama Jenni, LAGI. Dari esempe kelas satu sampe kuliah pun dia gak luput sekelas sama Jenni, sekelas terus. Memang jodoh kayaknya, putusi Ridho sudah Lel haha. Lelly juga cerita kalau hape qwerty LG-nya, yang biasa kami dulu pake buat foto-foto gila, saksi bisu dari kebinalan kami, sekarang ada di tangan Mbahnya, kayaknya buat dipake selfie deh curiga kami tapi Lelly nya bilang sih dipake buat telpon. Seterusnya kami cerita soal masa-masa SMP yang bebungulan. Cerita tentang naik motor gonceng tiga, foto naik motor berlima trus Shela kelihatan pahanya trus dia ngomel-ngomel minta fotonya itu dihapus, Lelly bolak-balik rela jadi ojek buat nganter kami, becungkung depan mall nungguin buka, foto-foto di supermarket, mainan tutup mata di taman sekolah, upload foto betuyuk di facebook trus tag ke bubuhan kelas--- gak ada habisnya kalau cerita masa SMP. Malah perasaan masa esempe itu lebih nyenengin daripada masa SMA, seriusan deh. Kak Indra juga bilang gitu. Rasa pengen kurevisi deh orang yang ngomong kalau masa SMA itu lebih nyenengin.
we are shecom!!!!! bukan cabe-cabean!!!!

Sampe akhirnya jam udah nunjukkin pukul sembilan. Gak kerasa banget, seriusan deh, aku kira malah masih jam delapanan. Itupun kami nyadarnya gara-gara lampu di tangga KFC tu dimatiin. 

"Kenapa mati? Jangan bilang kita diusir." selidikku.

"Iya ntar kita kayak di iklan susah BAB itu lagi hahahaha." kata Lelly. Trus kami serempak liat jam deh, jam sembilan lewat deh. Pulang deh. 

Padahal gak ikhlas banget ngangkat pantat dari situ. 

Pas di tangga turun, aku ngeliat Lelly duluan turun, trus ada plang KFC gitu nah behantangan di depan tanggannya tu. Aku mau ngolokkin Lelly lok mau bilang muat kah kamu Lel lewatin itu, eeeh ternyata gak ada angin gak ada hujan gak ada badai katrina aku jatoh di tangga, untung aja langsung pegangan sama Nina. Mae sama Nina langsung jalan terus tanpa nungguin aku yang lagi baikin posisi berdiriku, mereka pergi dengan tampang maaf-kami-bukan-temannya-kami-gak-kenal-deh-sumpah. Pas keluar dari KFC-nya mereka langsung ketawa ngakak. Dasar loh! Lagian kenapa juga aku bisa jatoh, ceroboh bitil, apa gara-gara aku niat jelek mau ngolok Lelly trus mbah-nya tau trus Mbahnya ngutuk aku supaya jatoh kali ya huhu. Lel kamu beruntung punya Mbah yang sayang bitil sama kamu uwowowowo~

Pulangan deh pulangannnnnnn. Di jalan aku masih ceritaan aja sama Mae, trus kembali sadar kalau aku gak ada isi bensin tadi pas keluar sama Nina ke ATM, yaudin jadi kami komat kamit berdoa mudahan ini bensin cukup sampe ke pom bensin, sama komat-kamit berdoa juga supaya gak ketemu Susan. Do you know Susan? Artis Samarinda ituloh, waria yang sering keliaran di pelabuhan, diiiiih serem gitu mukanya maka rambutnya pirang awut-awutan gitu lagi, duuh jadi kebayang, aaaakkkk pergi kau pergi!!! Lanjut, nah Mae sampe matiin lampu motorku itu biar hemat bensin. Dan alhamdulillah ternyata kami bisa nyampe juga di pom bensin wuahahahaha. 

Selesai deh, kami pulang ke rumah masing-masing, balik ke kehidupan masing-masing. 
Padahal aku masih pengen di KFC. Aku masih pengen punya kehidupan bareng mereka, hidup sebagai anak SMP 4 kelas 3-3, sebagai sahabat mereka. Aku masih pengen ketawaan sama mereka, apa adanya sama mereka. Aku masih kangen. 

Mudahan ntar Lebaran bisa berempat lagi, eh berlima deh sama Shela. 

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com